Erhm soal pergumulan saya pribadi sebelon en saat-saat awal saya memutuskan untuk menerima tawaran teman dekat saya untuk jadian.

Teks penuh

(1)

Guys, beberapa hari terakhir ini sebenernya ada banyak ide yang muncul di otak saya, tapi ngga banyak yang saya tulis. Ada pertentangan di hati saya, haruskah saya nulis soal ini? Ataukah lebih baik saya simpan ini untuk diri saya sendiri?? Akhirnya Tuhan yang bicara lewat buku yang sedang saya baca en kasih saya semangat untuk nulis ini.

Soal apa sih??

Erhm … soal pergumulan saya pribadi sebelon en saat-saat awal saya memutuskan untuk menerima tawaran teman dekat saya untuk jadian.

Sebenernya guys, saya mengharapkan kalau saya jadian lagi itu saya masuk hubungan

dengan keyakinan 95% bahwa ini Tuhan yang inginkan. Kan katanya kita mesti yakin dulu baru jalan. Tapi tell u the truth, yang saya alami ngga seperti itu. Tadinya saya berharap setelah didoakan oleh orang-orang tertentu en mereka bilang “Yak, memang ini orangnya” baru saya mau jadian. :p Tapi orang-orang kepercayaan yang saya mintai pendapat, semuanya bilang 1 hal. “Jalanin aja, sambil jalan sambil cari kehendak Tuhan.”

WHAT?!?!?! Dalam hati saya sempet mikir, “Enak aje! Kalo udeh keburu jalan trus kagak jadi, yang sakit gue tau!! Saya maunya TAU  DULU baru jalan!”

Akhirnya saya memilih untuk tanya langsung sama Tuhan. Secara umum ada 4 ketakutan terbesar saya yang saya bawa sama Tuhan. Semuanya dijawab sama Tuhan.

Well sebenernya guys, beberapa bulan sebelon tawaran itu datang, saya sempet baca beberapa buku, en melihat gejala-gejala alam, saya tau kedatangan

Tuhan Yesus sudah di ambang pintu. Trus saya sempet bilang ama Tuhan, “Tuhan, apa ngga lebih bae saya ngga usah married aja. Tuhan bentar lagi mau dateng! Bukannya lebih bae waktu saya, saya pake untuk baca Alkitab, pelayanan, berdoa daripada buat pacaran? Ya ngga Tuhan? Waktunya ngga banyak lagi neh.”

(2)

Waktu saya bilang itu, Tuhan ngga ngomong apa-apa. Beberapa waktu kemaren baru Tuhan jawab. Tuhan ingetin pengertian tentang penolong yang sepadan yang dulu saya dapet dari Pastor Jeffrey Rachmat.

Tuhan menciptakan kita semua hanya bisa utuh, complete dengan Dia. Bukan dengan manusia laen. Kita ngga butuh orang untuk membuat kita bisa menjalani panggilan kita. Kita bisa menjalani hidup kita hanya dengan Tuhan. Nah kalo gitu dimana fungsinya jodoh?

Lalu beliau memberikan 1 ilustrasi. Saya bisa mengangkat 1 meja sendirian, saya bisa kerjakan itu sendiri. Tapi kalo ada yang bantu saya, tugas saya lebih ringan.

Saya setuju dengan ilustrasi itu. Lalu Tuhan kasih insight baru kepada saya. Kalau saya butuh waktu 10 menit, dan mengeluarkan kalori 100 kal untuk mengangkat 1 meja sendirian, kalau saya angkat 1 meja berdua mungkin saya ngga perlu

mengeluarkan kalori sebanyak itu. Kalau saya sendirian 10 menit cuman bisa angkat 1 meja, kalau berdua 10 menit mungkin bisa angkat 3 meja.

Waah iya ya … kok ngga kepikir! Kalau saya dulu pelayanan sendiri bisa

menjangkau kira-kira 400-500 org, kalau berdua minimal 2 kalinya. Saya pikir, hemm ini bisa jadi sangat efektif. Ok, Tuhan. Ketakutan pertama udeh dijawab.

Ketakutan yang kedua. Pengalaman saya dengan hubungan saya yang terdahulu membuat saya jadi takut untuk start a relationship. Coz dulu pas jadian saya lebih focus ke mantan saya daripada ke Tuhan, sampe akhirnya Tuhan memutuskan hubungan yang tidak sehat ini *ada di arsip2 lama saya*.

Ini sempet bikin saya ngga berani pacaran, coz takut kalo pacaran ntar begini lagi. Saya mikir, aduh Tuhan … how can I love You and love a man at the same time?? Di pikiran saya, kalau hati saya itu kayak kue pie. Waktu saya single 100% punya Tuhan. But ketika ada co, porsi Tuhan berkurang jadi 95%, 5%nya saya kasih ke co itu. Jadilah saya bilang ama Tuhan. “Tuhan maunya 100%,  lah kalo gue pacaran

(3)

ngga bisa kasih 100% buat Tuhan! Mending kagak usah pacaran aja.”

Ini juga Tuhan jawab. Saya lupa persisnya kapan tapi di awal-awal Tuhan sempet ngomong. “Nik, belajarlah tentang cinta dari Aku.”

Pas denger Tuhan ngomong gitu pertamanya saya mikir, “Mateng koonn … cilaka. Ini hubungan bakal jadi kayak ape, garing deh garing! Gue dah cukup ‘dicap’ rohani, ya ini lagi! Masak suruh Tanya-tanya ama Tuhan, kan malu!!”

Tapi guys, ternyata yang Tuhan bilang itu bener. Emank mestinya kita belajar tentang cinta dari Tuhan bukan dari buku psikologi atau Hollywood! Saya belajar bahwa dengan bener-bener mencintai Tuhan saya baru bisa mencintai orang lain. Dan ketika saya mencintai orang lain dengan benar pada waktu itulah saya menunjukkan cinta saya kepada Tuhan. *2 hukum yang terutama. Kasihilah Tuhan dan kasihilah sesamamu.*

Pertanyaan kedua, terjawab.

Yang ketiga. Saya takut guys, takut saya ngga bisa kontrol perasaan saya. En kadang ini membuat saya merasa saya kurang ‘rohani’. :p Maksudnya, saya pikir orang-orang yang kerohaniannya top-top mestinya tidak perlu berjuang untuk menundukkan perasaan mereka. *mereka ngga keliatan kayak gitu kan?? Mereka

kayaknya selalu gagah perkasa menempatkan Tuhan no 1. Ngga kayak saya yang jatuh bangun.* Tapi ternyata saya salah.

Salah seorang penulis yang saya kagumi itu Elisabeth Elliot. Dia org yg menginspirasikan Joshua Harris menulis I Kissed Dating Goodbye, yang kemudian menginspirasikan saya nulis buku kedua saya, The Puzzle of Jomblo Life. en di dalam bukunya Passion and Purity, saya baru sadar ternyata beliau itu manusia biasa yang ce banget. Salah satu bagian yang saya suka, tertulis seperti ini.

(4)

menghentikannya. Itu membuat aku merasa bingung dan tidak mengerti, karena

menurutku semestinya IA menghentikannya *menurut saya juga begitu, Madam!!*, tapi Dia tidak menghentikannya. Dia mau kita belajar untuk mengunakan senjata kita.

*speechless*  Kalimat-kalimat awal yang dia tulis, itu perasaan dan pikiran saya. Sedangkan kalimat terakhir adalah jawaban dari Dia.

Ketakutan yang keempat guys, saya benci ketidak pastian. Seperti yang sudah saya bilang di awal. Tadinya saya mengharapkan ‘kepastian’ bahwa yak emank ini orangnya baru saya mau jadian. Kenapa guys?

Karena saya takut, bagaimana kalo ternyata ini bukan kehendak Tuhan? Bagaimana kalau saya salah denger, bagaimana kalo ini berakhir dengan …  dan jutaan what if (yang negative hahaha).

Tidak ada orang yang mengerti seperti Tuhan mengerti … saya tau Dia mengerti dan Dia peduli dengan ketakutan-ketakutan saya. Saya bersyukur Dia menjawab itu.

Masih di buku yang sama.

“Menanti akan Tuhan membutuhkan kerelaan untuk menanggung ketidak pastian, membawa di dalam diri kita pertanyaan yang tidak terjawab, mengangkat hati kepada Tuhan apapun yang muncul di dalam pikiran kita.

Hanya dekat pada Allah saja aku tenang. Dari pada-Nyalah keselamatanku.

Percayalah kepada Dia setiap waktu, hai umat. Curahkanlah isi hatimu di hadapan-Nya, Allah ialah tempat perlindungan kita. (Mazmur 62:1,8)

(5)

Tempat perlindungan dari ketakutan akan kehilangan suatu benda berharga yang bernama cinta. Tempat perlindungan dari ketakutan akan hidup dengan kesepian tanpa seseorang I believed I could ever love.”

Lagi-lagi saya terpana ketika membaca bagian itu. Saya jadi inget ayat yang saya dapet dari Tuhan. “Pada waktu aku takut aku percaya kepada-Mu, apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?”

Ya, saya tidak punya alasan untuk takut. Apapun yang terjadi, Tuhan ada bersama saya.

Yang terakhir, ketakutan yang tadi pagi Tuhan patahkan adalah ketakutan untuk menceritakan ini kepada kalian. :p Saya mikir, “Duh Tuhan, kalo ntar ampe ngga jadi, gue dah nulis ini itu, kan  malu Tuhan!! Perasaan gue kayak apa cobaaaa … gue lebih milih untuk menyimpan ini just for myself.”

Tuhan menjawab dan mematahkan ketakutan itu. Inget cerita tentang Tuhan memberi makan 5000 org, guys? Apa yang terjadi dengan 5 buah roti yang diberikan kepada Tuhan?

“Yesus menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu MEMECAH-MECAHKAN roti itu.” Matius 14:19.

Roti itu utuh ketika diterima oleh Yesus, tapi apa yang Yesus lakukan adalah sesuatu yang ‘menakutkan’, Dia tidak membuat roti itu tetap utuh tapi dipecah. Dia mematahkan roti itu, menghancurkannya. untuk apa? Supaya bisa dibagikan dan memberi makan ribuan orang.

Selama ini kita berpikir, kalo kita datang kepada Tuhan, Tuhan akan membuat hidup kita UTUH, hati kita UTUH. Ya dan tidak. Ada kalanya, demi orang banyak, Tuhan justru akan mematahkan apa yang utuh …

(6)

Masih dari Passion and Purity, ada 1 kutipan dari Ruth Stull

“When my life is broken when given to Jesus, it is because pieces will feed a multitude, while a loaf will satisfy only a little lad (seorang anak kecil).”

  Guys, saya lebih memilih hati dan hidup saya dipatahkan, dihancurkan menjadi a little pieces yang bisa memberkati banyak orang, daripada hidup dengan hati dan hidup yang utuh tapi hanya untuk kebahagiaan saya.

So I share this to you. :) Saya masih ngga tau apa rencana Tuhan, ini akan berakhir seperti apa. Tapi saya tau, apapun yang terjadi, Dia akan ada di sana. And that’s enough.

Lord, thx. U’re still breathtaking. Hahaha. I miss YOU.

Kau kenal aku, aku memang sering jatuh bangun, but You know that I do love You …

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :