Implementasi Pemisahan Rekening Dana Nasabah

Teks penuh

(1)

06

�������������

����������

Edisi

Tahun 2010

Dari Redaksi

ejak tahun 2009, Bapepam-LK bersa-ma Self Regulatory Organization, yaitu: PT Bursa Efek Indonesia (BEI), PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) dan PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) tengah melakukan kegiatan besar pe-ngembangan infrastruktur pasar modal. Salah satu proyek yang menjadi agenda utama ada-lah Identitas Tunggal Pemodal (Single Inves­tor ID) dan peningkatan keterbukaan informasi investor yang ada di bawah koordinasi KSEI.

Pengembangan basis data investor de-ngan penerapan Single Inves­tor ID merupakan landasan utama untuk pengembangan infra-struktur pasar modal lainnya yaitu Straight Through Proces­s­ing dan Data Warehous­e. Penerapan Single Inves­tor ID juga diarahkan untuk dapat meningkatkan kepercayaan in-vestor dalam berinvestasi. Nantinya, inin-vestor dapat dengan mudah memonitor catatan kepemilikan Efeknya dan juga mutasi serta data instruksi yang terkait mulai dari data

S

Dengan berlakunya Kartu AKSes, pasar modal Indonesia memasuki babak baru Single Inves­tor ID (SID). Dengan berlakunya SID, transparansi pasar modal Indonesia akan lebih baik lagi, dan menjadi landasan utama penerapan Straight Through

Proces­s­ing dan Data Warehous­e. Untuk itulah KSEI di tahun 2011 akan terus mengagendakan sosiali-sasi seputar pentingnya kepemilikan Kartu AKSes kepada para pemodal, melanjutkan agenda road s­how ke sejumlah kota-kota besar yang dilakukan sepanjang 2010.

Pada edisi terakhir di tahun 2010 ini, Fokuss selain menurunkan liputan utama seputar pemisahan rekening dana nasabah, menghadirkan tulisan seputar KSEI s­hareholders­ s­eminar yang menghadirkan pembicara dari India dan Hong Kong. Para peserta

s­hareholder s­eminar mendengarkan kisah sukses kedua negara dalam menerbitkan depos­itory receipt.

Kami mengulas pula hasil cus­to­

mer s­urvey KSEI yang diadakan secara rutin setiap tahun, untuk mengukur kepuasan para pemakai jasa KSEI. Tak ketinggalan kami selipkan profil Adrian Maulana, sebagai Duta Kartu AKSes.

Sebagai penutup, kami meng-ucapkan Selamat Tahun Baru 2011 untuk para pembaca sekalian yang senantiasa bersama kami.

Selamat membaca!

Redaksi

Implementasi

Pemisahan Rekening

Dana Nasabah

������������� �������������� ��������������� ����������������� ������������������ Toll Free 0800 -1- 865734

Call Center KSEI

021 - 515 2855

Website KSEI

www.ksei.co.id

Untuk meningkatkan kepercayaan investor dalam berinvestasi di pasar

modal Indonesia, setelah meluncurkan Kartu AKSes sebagai Single

Investor ID, kini KSEI tengah mengimplementasikan fasilitas untuk

memonitor rekening dana nasabah.

1

3

4

DaftaR ISI

7

Adrian Maulana [Duta Kartu AKSes]Keamanan Berinvestasi Jadi Prioritas

Implementasi Pemisahan Rekening Dana Nasabah

aKtIvItaS & StatIStIK

8

5

Kartu aKSes “Untuk Kenyamanan Berinvestasi” KSEI Cus­tomer Survey 2010

Memberikan Layanan Jasa Unggul KSEI Shareholders­ Seminar 2010

(2)



Fo ku ss E di si 0 6,  01 0 ������������������������������ ���������� ����������������� ������������� ��������������� ���������������� ��������������� ��������������� ����� ������������������ ������������������������������ ��������������������������� �������� ������� �������� �������� ���������� ���� ������������������������ ������������������������ ������������� ���������� � � ���������� ������������� ����������

Sebagai bagian dari proyek Single Inves­­ tor ID, informasi nasabah pemilik rekening dana akan diidentifikasi dan dikonsolidasi-kan dengan Inves­tor ID yang diberlakudikonsolidasi-kan di Pasar Modal.

Setiap nasabah PE atau BK yang memi-liki dana yang dikuasakan kepada PE atau BK untuk penyelesaian transaksi Efek wajib membuka Rekening Nasabah di bank me-lalui PE atau BK.

Syarat untuk pembukaan Rekening Dana Nasabah adalah nasabah harus me-miliki:

l Dana minimum yang ditetapkan bank. l Sub Rekening Efek yang tercatat di

sistem KSEI (C-BEST).

l Single Inves­tor ID pada Fasilitas AKSes.

Syarat tersebut harus dicantumkan dalam dokumen pembukaan Rekening Dana Nasabah bersama syarat lain sesuai ketentuan yang berlaku di bank.

Dari sisi persiapan, KSEI dan Bank Pem-bayaran (Bank Mandiri, BCA, CIMB Niaga, Permata) telah menyiapkan sistem dan infrastruktur serta perangkat pendukung administrasinya. Walaupun secara keten-tuan sampai saat ini Peraturan Bapepam-LK belum secara resmi dikeluarkan, KSEI dan Bank Pembayaran telah siap untuk secara operasional mengimplementasikan pemi-sahan Rekening Dana Nasabah. Beberapa Pemegang Rekening telah melakukan pilot project dan diharapkan dapat diikuti oleh Pemegang Rekening KSEI lainnya.

Di antara 4 (empat) Bank Pembayaran yang ditunjuk KSEI untuk memberikan layanan jasa pemisahan rekening dana nasabah, Pemegang Rekening tidak harus menggunakan jasa bank yang merupakan Bank Pembayarannya dan tidak dibatasi hanya satu bank. Hal ini diharapkan dapat memberikan keleluasaan kepada Pemegang Rekening KSEI dalam mengadministrasikan rekening dana nasabahnya.

Dengan telah siapnya infrastruktur yang dikembangkan oleh KSEI dan Bank Pembayaran untuk implementasi pemisah-an rekening dpemisah-ana nasabah, Pemegpemisah-ang Rekening dapat mulai menghubungi Bank Pembayaran untuk melakukan persiapan pengembangan sistem dan persiapan operasional yang diperlukan oleh masing-masing Pemegang Rekening.l

[Syafruddin]

“Di antara 4 (empat)

Bank Pembayaran,

Pemegang Rekening

tidak harus

menggunakan jasa

bank yang merupakan

Bank Pembayarannya

dan tidak dibatasi hanya

satu bank.”

Penerbit: PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) • Penasihat: Direksi KSEI • Dewan Redaksi:

Zylvia Thirda, Dharma Setyadi, Susiyanti, Novian Harry Wibowo, Annisa Indri Hapsari, M. Ridwan

• Penanggung Jawab: Bagian Komunikasi Perusahaan KSEI • alamat Redaksi: Gedung Bursa

Efek Indonesia, Tower I Lt. 5, Jl. Jend. Sudirman Kav 52-53, Jakarta 12190, Telp. 52991099, Fax. 52991199 • Sirkulasi: Bagian Komunikasi Perusahaan KSEI

Kajian dan pengembangan yang di-lakukan oleh KSEI dan Bank Pembayaran ini telah dilakukan sejak pertengahan tahun 2010 dan merupakan bagian dari persiapan atas rencana dikeluarkannya ketentuan Peraturan Bapepam-LK terkait kewajiban Pemegang Rekening untuk melakukan pembukaan Rekening Efek di Kustodian dan rekening dana di bank secara terpisah untuk investor yang menjadi nasabahnya.

Pemisahan pencatatan Efek dan dana nasabah tersebut diharapkan dapat men-dukung dan memperkuat fungsi serta mekanisme pengawasan oleh otoritas pasar modal terhadap pelaku pasar serta memungkinkan investor secara langsung memonitor kepemilikan portofolionya. Se-cara konsep, kajian yang dikembangkan dalam proyek ini diperkenalkan istilah Re-kening Dana Nasabah dengan karakteristik sebagai berikut:

l Rekening dana di bank dibuka atas nama nasabah, proses pembukaan re-kening secara kolektif dilakukan Perusa-haan Efek (PE) atau Bank Kustodian (BK).

l Rekening dana bersifat khusus dengan

memberikan kewenangan kepada PE atau BK untuk mengadministrasikan dana milik nasabah.

l PE atau BK dimungkinkan

mengadmi-nistrasikan dana melalui beberapa bank.

l Bapepam-LK melalui KSEI memiliki

ak-ses informasi atas rekening dana milik nasabah.

l Bapepam-LK memiliki kewenangan

un-tuk melakukan pemblokiran rekening dana sesuai ketentuan yang berlaku di Pasar Modal.

transaksi di BEI, data perhitungan hak dan kewajiban penyelesaian transaksi dari KPEI hingga data instruksi s­ettlement di KSEI.

Peluncuran Fasilitas AKSes KSEI pada bulan Juni 2009 lalu merupakan langkah awal implementasi Single Inves­tor ID. Seja-lan dengan pengembangan Single Inves­tor ID, terkait dana investor yang dikelola oleh Pemegang Rekening KSEI (Perusahaan Efek dan Bank Kustodian) di bank, KSEI dan Bank Pembayaran telah mengembangkan sistem monitoring catatan dan administrasi dana investor di bank. Informasi rekening dana di bank tersebut nantinya dapat di-hubungkan dengan data Single Inves­tor ID yang dikelola oleh KSEI sehingga investor dimungkinkan untuk melakukan monitor­ ing as­s­et berupa dana dan Efek secara ter-konsolidasi melalui Fasilitas AKSes KSEI.

(3)



Fo ku ss E di si 0 6,  01 0

enjelang penutupan tahun, KSEI kembali menyelenggarakan KSEI Shareholder Seminar pada 11 – 14 November 2010, di Bali. Acara ini dihadiri perwakilan Pemegang Saham KSEI serta Bapepam-LK dan beberapa undangan lainnya.

Kegiatan seminar dengan topik Indone­ s­ian Depos­itary Receipt ini diselenggarakan dengan menghadirkan nara sumber yang merupakan praktisi dari Standard Chartered Bank Mumbai, Standard Chareterd Hong Kong, Kantor Konsultan Hukum Hadipu-tranto, Hadinoto & Partners serta KSEI dan BEI. Acara dibuka secara resmi oleh Direktur KSEI, Margeret Mutiara Tang yang kemu-dian dilanjutkan dengan agenda sesi per-tama yang disampaikan oleh Vikas Tandon, Director Trans­action Banking Standard Char­ tered Bank Mumbai, India.

Dalam presentasinya, Vikas Tandon berbagi pengalamannya ketika menerbit-kan Indian Depos­itory Receipt (IDR) di India. Ia menyampaikan, Depos­itory Receipt (DR) adalah Efek keuangan yang diterbitkan oleh Depos­tary Bank atas Underlying Secu­ rities­ (Efek utama) yang diterbitkan oleh Emiten utamanya. DR pada umumnya dapat diperdagangankan di Bursa Efek lo-kal akan tetapi Emiten Efek utamanya be-rada di negara asing. Dengan bahasa yang lebih sederhana IDR merupakan suatu me-kanisme yang memungkinkan investor di India untuk berinvestasi dalam mata uang Indian (Rupee) atas perusahaan asing yang tercatat di Bursa asing.

Keuntungan penerbitan DR bagi in-vestor antara lain inin-vestor dapat memiliki saham atas perusahaan asing dalam mata uang lokal, mendiversifikasikan saham yang diperdagangkan dalam pasar lokal dengan kondisi yang telah mereka kenal dimana mereka dapat berinvestasi saham asing tanpa menambah resiko dengan berdagang langsung di Bursa asing. Se-mentara keuntungan penerbitan DR bagi Emiten lanjut Mr. Tandon antara lain

mem-M

Kisah Sukses India dan Hong Kong

Para peserta shareholder seminar berkesempatan untuk mendengar kisah sukses

dari India dan Hong Kong tentang penerbitan Indian Depository Receipt (IDR)

dan informasi seputar dokumen yang dibutuhkan untuk mensukseskan produk

Depository Receipt.

KSEI Shareholders­ Seminar 2010

perluas basis investor yang memiliki sa-ham yang diterbitkannya, memungkinkan perusahaan multinasional mendapatkan dana tambahan dengan biaya yang lebih ringan, pengembangan profil Emiten dalam pasar DR dan meningkatkan likuidi-tas saham.

Pihak-pihak utama yang memfasilitasi penerbitan IDR antara lain Is­s­uer Company asing sebagai pihak Penerbit Efek utama dan sahamnya lis­ting di bursa negaranya. Regis­trar atau Trans­fer Agent bertindak dalam memberikan layanan kepada peru-sahaan penerbit Efek utama, Domes­tic De­ pos­itary, dan pemegang IDR yang layanan jasanya meliputi pencatatan pemegang IDR, koordinasi kegiatan Corporate Action, dan pengelolaan serta penyimpanan Efek utama di negara asing. Overs­eas­ Cus­todian merupakan perusahaan asing yang ditun-juk oleh Domes­tic Depos­itary untuk menge-lola dan menyimpan Efek utama di negara asing.

Domes­tic Depos­itary merupakan institusi keuangan di India yang ditunjuk oleh penerbit Efek utama yang bertindak sebagai cus­tody di Securities­ and Exchange Board of India (SEBI). Institusi ini bertindak sebagai trus­tee atas pemegang IDR dimana hak serta kewajibannya secara khusus di-nyatakan dalam Depos­it Agreement antara

penerbit Efek utama dan Domes­tic Depo­ s­itory.

Pelaksanaan IPO IDR di India memakan waktu 20 minggu dengan kegiatan pre­is­s­ue activity, pemasaran, biding, allocation serta lis­ting. Keterlibatan Central Depos­itory Ser­ vices­ (India) Limited (CDSL) dan National Se­ curities­ Depos­itory Limited (NSDL) selaku cen­ tral s­ecurities­ depos­itory (CSD) dalam proses IPO yaitu pada proses pendistribusian IDR ke beneficial CSD account. Proses perda-gangan IDR mengikuti proses perdaperda-gangan

“Keuntungan penerbitan

DR bagi investor antara

lain investor dapat

memiliki saham atas

perusahaan asing dalam

mata uang lokal”

(4)



Fo ku ss E di si 0 6,  01 0

equity di India dengan waktu penyelesaian T+2. IDR yang sudah terbitkan dapat dikon-versikan kembali menjadi kepemilikan Efek utama dengan proses cancellation.

Proses distribusi dana untuk cas­h divi­ dend, penerbit Efek utama akan membayar-kan hasil kegiatan cas­h dividend ke overs­eas­ cus­todian dalam mata uang asing. Setelah dikurangi dengan preagreed dividend fee, overs­eas­ cus­todian akan menyampaikan net dividend ke domes­tic depos­itary dalam mata uang Rupee. Domes­tic depos­itary In-dia akan menyampaikan informasi dividend rate atas IDR serta melakukan perhitungan atas pembayaran cas­h dividen. Pada tang-gal distribusi, dana didistribusikan ke final beneficial’s­ CSD account melalui CDSL dan NSDL. Proses distribusi Corporate Action (CA) lainnya mengikuti alur distribusi CA pada Efek bersifat ekuitas.

Pada sesi kedua acara dilanjutkan dengan pemaparan yang disampaikan Bill Wang, Company Secretary Senior Corporate Governance Couns­el Standard Chartered Bank (Hong Kong) Limited dengan topik “Depositary Receipt - Legal Consideration”. Bill Wang menginfomasikan mengenai do-kumen-dokumen yang wajib ada dan me-merlukan perhatian khusus saat penerbitan DR ataupun penyelesaian transaksi DR. Se-lain itu penerapan DR setiap negara seperti Singapore, Brasil, Mesir, Taiwan, Hong Kong, China dan India berbeda, mengikuti aturan hukum yang berlaku di setiap negara.

Dalam presentasinya Bill Wang banyak menginformasikan ke peserta seminar se-putar implementasi DR di bawah hukum Inggris dan Amerika Serikat. Presentasi Bill Wang sekaligus menutup kegiatan seminar hari pertama.

Pada hari kedua seminar, acara di-awali dengan presentasi tentang rencana

“Bank Kustodian

memiliki peran penting

selaku penerbit SPEI

untuk menyimpan

Efek utama dan

menerbitkan SPEI.”

us­tomer Survey saat ini telah men-jadi agenda rutin KSEI dan pada ta-hun ini KSEI kembali mengadakan kegiatan Cus­tomer Survey 2010 pada Sep-tember hingga Desember 2010.

Seperti kegiatan pada tahun sebelum-nya, kegiatan ini bertujuan untuk menge-tahui keinginan dan kebutuhan pemakai jasa, dan juga menilai seberapa jauh tingkat kepuasan para pemakai jasa atas pelayanan yang telah dilakukan KSEI, terutama dalam segi Pelayanan Pelanggan, Jasa Informasi dan Komunikasi, Teknologi, Proses Transak-si serta Pengembangan Bisnis dan Sistem. Hasil dari kegiatan ini akan menjadi dasar bagi pengembangan layanan KSEI di tahun 2011.

Kegiatan Cus­tomer Survey dilakukan terhadap pemakai jasa KSEI yang meli-puti; Perusahaan Efek (PE), Bank Kustodian (BK), Biro Administrasi Efek (BAE), Emiten, dan Manajer Investasi (MI). Penyelengga-raan Cus­tomer Survey ini dibantu oleh PPM Manajemen sebagai konsultan indepen-den yang ditunjuk, kegiatan ini dilatarbe-lakangi keinginan untuk selalu berusaha memenuhi harapan pemakai jasa serta sebagai persyaratan dalam memenuhi standar ISO 9001:2008, yaitu Fokus Pelang-gan. Metode pelaksanaan s­urvey dilakukan melalui 3 (tiga) tahapan, yaitu penyebaran kuesioner, kunjungan perusahaan dan Fo­ cus­ Group Dis­cus­s­ion.

[1] Penyebaran Kuesioner

KSEI telah melakukan penyebaran kue-sioner sejak tanggal 27 September 2010–– 15 Oktober 2010, yang ditujukan kepada seluruh pemakai Jasa KSEI dengan data statistik sebagai berikut:

Pemakai Jasa Kuesioner Masuk Pemegang Rekening (PE-BK) 108

Emiten 185

BAE 9

MI 31

Berdasarkan dari data jumlah kuesio-ner yang masuk, menunjukan bahwa data tersebut sudah mewakili keseluruhan pe-makai jasa KSEI. Hasil untuk KSEI Cus­tomer Survey 2010, diperoleh Cus­tomer Satis­faction Index (CSI) KSEI secara keseluruhan sebesar 77,20% yang menunjukkan bahwa pe-makai jasa KSEI telah puas dengan layanan yang diberikan oleh KSEI. Nilai ini lebih baik dibandingkan dengan CSI untuk lembaga/ institusi keuangan Singapura (68,20%) dan Amerika Serikat (77,10%) yang digunakan sebagai benchmark. CSI KSEI tahun 2010 mengalami kenaikan 0,54% dibandingkan dengan CSI KSEI tahun 2009 (76,66%).

C

implementasi Indones­ia Depos­itory Receipt atau Sertifikat Penitipan Efek Indonesia (SPEI) oleh Rieke Savitri, Senior As­s­cociate Hadiputranto, Hadinoto & Partners­ yang me-nyatakan bahwa Bapepam-LK telah menge-luarkan peraturan terkait SPEI pada tahun 1997, hanya saja SPEI belum terimplemen-tasi hingga saat ini.

Dengan adanya peraturan tersebut, Bapepam-LK memberikan kesempatan un-tuk perusahaan asing dari yurisdiksi setara, untuk menawarkan Efeknya dalam bentuk SPEI dan mencatatkannya serta mem-perdagangkan Efek tersebut di Bursa Efek Indonesia sebagaimana negara-negara la-in yang telah mengimplementasikannya. Bank Kustodian memiliki peran penting se-laku penerbit SPEI untuk menyimpan Efek utama dan menerbitkan SPEI, dan melaku-kan beberapa kegiatan yaitu:

i) Tata cara pengalihan SPEI.

ii) Tata cara pembagian dividen dan saham bonus dan hal lain yang menjadi hak pe-megang saham/SPEI.

iii) Tata cara pengalihan kembali Efek Utama dalam hal pemegang SPEI ingin mengubah kepemilikannya menjadi pe-milik Efek utama.

Dalam pelaksanaannya diperlukan penjelasan lebih lanjut atas peraturan Bapepam-LK tersebut kurang/tidak jelas. Pada kenyataannya masing-masing pe-laku yang disebut dalam peraturan ter-sebut seperti Penerbit Efek Utama, Bank Kustodian, Auditor terdaftar dan Konsultan Hukum terdaftar mempunyai masalah dalam pelaksanaannya. Sebagai contoh siapakah pihak yang dapat menjadi Depos­itary Bank.

Dalam diskusi, muncul apakah per-aturan Bapepam-LK yang ada sekarang sebaiknya direvisi untuk menyesuaikan dengan kondisi saat ini bersama dengan penyesuaian peraturan BEI dan KSEI. Rekomendasi ini juga menjadi salah satu kesimpulan dalan forum s­haring dis­cus­s­ion yang dilaksanakan Margeret Mutiara Tang, Eddy Sugito (Direktur BEI), Rieke Savitri serta Dian Fithri Fadila F (Ketua Asosiasi Bank Kustodian Indonesia).

Kegiatan KSEI Shareholder Seminar di Bali ditutup Direktur Utama KSEI Ananta Wiyogo, dengan menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak atas partisipasinya dalam kegiatan tersebut. Se-moga di tahun mendatang KSEI dapat me-nyelenggarakan kegiatan serupa dengan topik yang tak kalah menariknya. Sampai jumpa di Shareholders­ Seminar 2011.l

(5)



Fo ku ss E di si 0 6,  01 0

“Berdasarkan Indeks

Kepuasan Pemakai Jasa,

diperoleh gambaran

umum bahwa Indeks

Kepuasan kelompok

PE-BK dan MI mengalami

peningkatan.”

Memberikan Layanan Jasa Unggul

Keinginan dan kebutuhan para pemakai jasa menjadi bagian penting dalam

kegiatan Customer Survey untuk mengukur sejauh mana tingkat kepuasan

atas layanan jasa yang diberikan.

KSEI Cus­tomer Survey 2010

Untuk mengukur Indeks kepuasan Pe-makai Jasa, KSEI membedakan berdasarkan kategori kelompok yaitu: indeks kepuasan kelompok Pemegang Rekening (PE dan BK), Emiten, BAE dan MI. Hasilnya, berdasarkan Indeks Kepuasan Pemakai Jasa, diperoleh gambaran umum bahwa Indeks Kepuasan kelompok PE-BK dan MI mengalami pe-ningkatan, sedangkan di tingkat kelompok Emiten dan BAE terjadi sedikit penurunan.

Pengolahan data dilakukan dengan menggunakan Strategic Satis­faction Ma­ trix (SSM) dimana dengan menggunakan matriks ini maka, dapat diketahui gambar-an posisi dimensi pelaygambar-angambar-an berdasarkgambar-an tingkat kepuasan dan tingkat kepentingan menurut Pemakai Jasa KSEI. Dari hasil terse-but, diketahui area yang perlu mendapat perhatian lebih dari KSEI adalah pada Pengembangan Bisnis dan Sistem (PE-BK), Proses Transaksi (Emiten) dan Jasa Informa-si KomunikaInforma-si serta Teknologi (BAE).

2. Kunjungan Perusahaan

Sebagai upaya untuk menggali ma-sukan dan usulan pengembangan secara lebih mendalam dari pemakai jasa, KSEI melakukan kunjungan ke beberapa per-usahaan pada 12 Oktober hingga 3 Novem-ber 2010. Kegiatan kunjungan ini dilaksa-nakan terhadap 14 Perusahaan Efek, 6 Bank Kustodian dan 3 Emiten yang dipilih.

3. Focus Group Discussion

Kegiatan selanjutnya sebagai tahapan akhir kegiatan Cus­tomer Survey, KSEI meng-adakan Focus­ Group Dis­cus­s­ion yang dilak-sanakan tanggal 1-2 Desember 2010. Dalam kegiatan ini KSEI melakukan pertemuan dan diskusi dengan beberapa wakil dari pemakai jasa guna membahas masukan dari kuesio-ner dan kunjungan serta menentukan Action Plan 2010-2011, antara lain:

l Peningkatan stabilitas konektivitas

ja-ringan dan performa sistem C-BEST

(kapasitas s­erver dan bandwith, serta proses sistem).

l Penyempurnaan fungsi Cus­tomer Ser­

vice dan perannya dalam mempercepat pelayanan.

l KSEI melakukan koordinasi dan

sosiali-sasi terlebih dahulu terhadap pengem-bangan yang akan dilakukan.

l Koordinasi dengan BAE dan Emiten

de-ngan kelengkapan dan keterkinian in-formasi daftar pemegang Efek.

l Meningkatkan kecepatan tampilan

informasi Corporate Action atau peng-umuman lainnya di webs­ite KSEI.

Seluruh masukan dan saran tersebut akan menjadi dasar perbaikan, peningkat-an dpeningkat-an pengembpeningkat-angpeningkat-an laypeningkat-anpeningkat-an jasa KSEI serta menjadi Action Plan tahun 2010-2011. Diharapkan, kedepannya KSEI sebagai Lembaga Penyimpanan dan Penyelesaian di pasar modal Indonesia senantiasa selalu berupaya untuk memberikan layanan jasa unggul dan terbaik bagi pemakai jasanya sehingga pada akhirnya dapat mencip-takan kenyamanan berinvestasi bagi inves-tor di pasar modal Indonesia. l

[Syarief Bastaman] ��� ��� ��� ��� ��� ��� ��� ������������������� ������������������� ������������������ ������������������� ����������������������� ������������������������ ������������������������ ������������������������ ���������������� ��������������� ������ ������������ ��������� ������������ ������ ������ ������ ��������������������������������� ��������������������������������� ������������������������������������������������������������������������������������������ ���������������������������������������������������������������������������� ��������������������������������������� ����� ������ �� ��� ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ��� ��� ��� ��� ��� ��� ��� ��� ��� ���� ���� ���� ����

(6)

6

Fo ku ss E di si 0 6,  01 0

“Persiapan

pengembangan dengan

Bank Pembayaran telah

dilakukan sejak awal

tahun, dan pelaksanaan

pilot project-nya mulai

dapat dilakukan pada

pertengahan bulan

November 2010.”

Kartu aKSes

“Untuk Kenyamanan

Berinvestasi”

angkaian program kegiat-an Sosialisasi Kartu AKSes skala lokal pada tahun 2010 berakhir di Surabaya dan Batam. Fungsi Identitas Tunggal Investor (Single Inves­tor ID) dan fungsi transparansi bagi investor masih menjadi informasi penting dalam kegiatan sosialisasi di kota tersebut.

Sosialisasi di Surabaya dise-lenggarakan pada tanggal 3 - 4 November 2010, bertempat di Hotel JW Marriott Surabaya. Pada acara Inves­tor Gathering ini, tampil Ananta Wiyogo (Direktur Utama KSEI) bersama Haryajid Ramelan (praktisi pasar modal), Alpino Kianjaya (Di-rektur Utama PT Indo Premier Securities), dan Adrian Maulana (Duta Kartu AKSes) sebagai nara sumber. Pada kegiatan ini ter-catat sebanyak 378 investor hadir dan turut berdiskusi interaktif dengan nara sumber terkait topik yang disampaikan.

Dalam sesi presentasinya Ananta Wiyogo juga menyampaikan tentang pemisahan rekening dana investor dan rekening dana Perusahaan Efek. Persiapan pengembang-an dengpengembang-an Bpengembang-ank Pembayarpengembang-an telah dilaku-kan sejak awal tahun, dan pelaksanaan pilot project-nya mulai dilakukan pada perte-ngahan bulan November 2010 ini. Adanya pemisahan rekening dana ini secara lang-sung akan terkait dengan fungsi monitoring yang dimiliki Kartu AKSes untuk mencapai peningkatan transparansi industri pasar modal Indonesia dan secara khusus mem-bangun kredibilitas Perusahaan Efek di In-donesia yang solid.

Haryajid Ramelan, praktisi pasar modal dari PT Capital Bridge Indonesia, meng-ungkapkan nilai lebih dari Kartu AKSes. “Fasilitas Kartu AKSes ini dapat menjadi semacam early warning bagi investor, teru-tama bila investor melakukan investasi melalui beberapa Perusahaan Efek. Selain itu, Kartu AKSes akan menjadi standar baru bagi investor. Investor yang memiliki Kartu AKSes dan Perusahaan Efek yang koopera-tif membantu nasabahnya mendapatkan Kartu AKSes akan memiliki added value

(ni-lai tambah), terutama di sisi pengawasan. Kartu AKSes juga dapat menjadi alat untuk menganalisa keefektifan kinerja portofolio yang dipegang investor,” paparnya.

Kota Batam merupakan tujuan akhir dari rangkaian kegiatan sosialisasi Kartu AKSes. Acara yang dilaksanakan pada 24 - 25 November 2010 di Hotel Novotel Batam ini, menampilkan Margeret Mutiara Tang (Direktur KSEI) sebagai pembicara utama, didampingi oleh Irwan Ariston Napitupulu (praktisi pasar modal), Jimmy Nyo (Direktur Utama PT BNI Securities) dan Adrian Maulana (Duta Kartu AKSes).

Terkait dengan kenyamanan yang dinikmati pelaku pasar modal dengan adanya Kartu AKSes, dalam acara Inves­tor Gathering yang dihadiri 116investor itu, Irwan Ariston Napitupulu maparkan, investor dapat me-manfaatkan Kartu AKSes seba-gai salah satu cara untuk me-ngontrol keberadaan saham-nya. Investor dapat memastikan portofolionya benar-benar berada di Perusahaan Efek dengan mengecek di webs­ite

http://akses.ksei.co.id sesering mungkin. “Dengan melakukan hal ini, investor kini tidak perlu cemas dan khawatir akan ke-beradaan sahamnya. Investor kemudian dapat mencurahkan pikiran dan konsentrasinya pa-da pilihan investasi maupun trading sahamnya,” kata Ariston.

Sependapat dengan Irwan, Adrian Maulana memberikan komentarnya me-ngenai manfaat Kartu AKSes terhadap in-vestor. “Pergerakan harga saham saat ini sangat dinamis. Isu dan rumor pasar banyak beredar. Banyak hal yang tidak dapat kita kontrol sebagai investor. Namun demikian, kita dapat mengontrol keputusan kita un-tuk berinvestasi, memperkecil risiko yang diambil, dan memastikan portofolio dan dana kita digunakan sebagaimana mesti-nya. Kartu AKSes memberikan kontrol yang lebih besar kepada investor atas porto-folionya,” jelas Adrian.

Rangkaian kegiatan sosialisasi Kartu AKSes di kota Batam ini adalah rangkaian penutup sosialisasi Kartu AKSes skala lokal pada tahun 2010. KSEI masih akan melaku-kan sosialisasi hingga akhir Mei 2011, de-ngan target 50% Sub Rekening Efek yang tercatat di KSEI telah memiliki Kartu AKSes. Sebagai gambaran, per akhir November 2010 kepemilikan Kartu AKSes telah men-capai 39.022 investor, atau meningkat 186% sejak akhir Juni 2010. l

[Redaksi]

R

Program sosialisasi Kartu AKSes di tahun 2010 diakhiri

di Surabaya dan Batam. Pada kesempatan ini juga KSEI

menyampaikan tentang pemisahan rekening dana

nasabah yang secara langsung akan terkait dengan fungsi

monitoring melalui Kartu AKSes.

(7)



Fo ku ss E di si 0 6,  01 0

­

lum berinvestasi di pasar modal, hendak-nya calon investor memahami risiko ter-lebih dahulu. Sesuaikan gaya berinvestasi dengan profil risiko masing-masing. Untuk jangka panjang, berinvestasi di pasar mo-dal memberikan return yang sangat baik. Namun sebelum membeli saham, carilah

informasi yang jelas mengenai perusa-haan yang hendak dibeli. Baginya, sukses berinvestasi adalah milik siapa saja yang memiliki kedisiplinan.

Mengenai rangkaian sosialisasi Kartu AKSes yang diikuti Adrian bersama KSEI, ia menyebutkan, masih terbatasnya infor-masi masyarakat Indonesia mengenai in-vestasi di pasar modal, mengharuskan kita untuk lebih aktif mensosialisasikan ten-tang manfaat dan keamanan bertransaksi tulah yang membuat Adrian selain

memang ditunjuk sebagai Duta Kar-tu AKSes (Acuan Kepemilikan Sekuri-tas), menyebutkan pentingnya kartu yang diterbitkan PT Kustodian Sentral Efek Indo-nesia (KSEI) itu untuk keamanan bertrans-aksi. “Dengan Kartu AKSes, setiap investor bisa memonitor portofolio yang dimilikinya di beberapa sekuri-tas sekaligus secara realtime dan online. Para investor pun dapat melihat mutasi transaksi selama 30 hari terakhir. Sehingga bila misalnya ada kesalahan data, bisa dikonfirmasikan ke sekuritas yang bersangkutan atau juga melapor-kan ke pihak KSEI,” ujar Adrian.

Sudah sejak lima tahun terak-hir, aktor bernama lengkap Hadid Adrian Maulana ini menjadi in-vestor di pasar modal Indonesia. Ia memulai investasinya di Reksa Dana. Dalam dua tahun pertama berinvestasi di Reksa Dana Saham, ia berhasil memperoleh return (keuntungan) sekitar 84%. Itulah yang kemudian membuatnya tertarik untuk mempelajari lebih dalam mengenai Reksa Dana. Pria yang sedang giat berlatih golf ini lantas rajin mengikuti berbagai pelatihan, seminar, membaca ba-nyak buku, hingga di tahun 2007 mulai berinvestasi saham secara mandiri.

Banyak orang Indonesia pu-nya uang, tetapi tidak mau berusaha me-mahami pentingnya berinvestasi di pasar modal karena paradigma risiko yang di-anggap tinggi. Padahal menurutnya, inflasi atau kenaikan harga barang adalah sesuatu yang tidak bisa dihindari. “Kita membutuh-kan lahan berinvestasi yang bisa menga-lahkan inflasi tersebut. Karena inflasi lebih tinggi dari return tabungan dan deposito, maka kedua instrumen tersebut tidak bisa dikategorikan investasi,” tandasnya.

Sebe-I

Adrian Maulana [Duta Kartu AKSes]

di pasar modal melalui Kartu AKSes. Ber-bagai kegiatan sosialisasi telah dilakukan sejak pertengahan tahun 2010. Tidak han-ya di kota Jakarta saja (sebagai kota han-yang memiliki investor pasar modal terbanyak), namun juga di kota-kota lainnya seperti Bandung, Semarang, Medan, Surabaya dan Batam. “Ins­ya Allah di tahun 2011 nanti kita akan melanjutkan roads­how ke kota-kota lainnya. So-sialisasi ini tidak hanya ditujukan bagi investor saja, namun juga ke-pada perusahaan sekuritas sebagai mitra para investor bertransaksi di pasar modal. Media pun memiliki peran yang besar selama berlang-sungnya kegiatan sosialisasi ini,” kata penggemar fitnes­s­ dan mem-baca itu.

Sebagai Self Regulatory Orga­ nization yang menjalankan fungsi sebagai Lembaga Penyimpanan dan Penyelesaian di pasar modal Indoneisa, menurut Adrian, KSEI mempunyai tugas yang sangat vi-tal dalam menjaga keamanan data dan Efek yang dimiliki oleh para investor. “Namun dengan kredibili-tas KSEI selama ini, saya yakin KSEI akan mampu menjalankan peran-nya secara profesional,” ucapperan-nya.l

Sejak mengenal dunia pasar modal lima tahun lalu, Adrian Maulana semakin mencintai

dunia investasi portofolio ini. Menurutnya, keamanan berivestasi menjadi prioritas utama

melebihi keuntungan berinvestasi.

Keamanan Berinvestasi Jadi Prioritas

“Sebelum membeli saham,

carilah informasi yang jelas

mengenai perusahaan yang

hendak dibeli. Baginya,

sukses berinvestasi adalah

milik siapa saja yang memiliki

kedisiplinan”.

(8)



Fo ku ss E di si 0 6,  01 0 ��� ��� ��� ��� ��� ������� ������� ������� ������� ������� ������� ������� ����������������������������������������������� ��������������������������������� ��� ��� ������� ����������������������������������������� ��������������������������������� ������ ������ ������ ������ ������ ������ ������ ��� ��� ��� ��� ��� ��� ��� ������� ������ ������ ��� ��� ������� ������� ��� ��� ���������������������������������� ��������������������������������� ����������������������� ��� ��� ��� ��� ��� ��� ��� ������� �������� �������� �������� �������� �������� �������� �������� �������� �������� ��� ��� ��� ������� �������� ��� ������ ��� �������� ��� ������� ��� ������ ���

aKtIvItaS

StatIStIK

Radio Talk Show Kartu aKSes

Sejalan dengan berlangsungnya program Sosiali-sasi Kartu AKSes (Acuan Kepemilikan Sekuritas), KSEI juga mengadakan kegiatan Radio Talk Show yang bekerja sama dengan beberapa Stasiun Radio di Ja-karta dan daerah. Kegiatan radio talk s­how yang ber-langsung bulan November 2010 ini bertujuan untuk menyebarkan dan meyampaikan informasi serta man-faat Kartu AKSes kepada masyarakat dengan jangkau-an yjangkau-ang lebih luas. Acara ini mendapat respon yjangkau-ang sangat baik dari para pendengar diberbagai wilayah dan daerah, hal ini dapat dilihat dari antusias pen-dengar dalam mengirimkan pertanyaan tentang Kartu AKSes melalui SMS dan telepon. Diharapkan informasi yang disampaikan dapat bermanfaat bagi para pendengar. l

Olimpiade Pasar Modal Nasional 2010

KSEI bersama dengan Bapepam-LK dan SRO (BEI dan KPEI) menggelar acara Olimpiade Pasar Modal Nasional 2010 pada tanggal 15 - 17 Desember 2010 bertempat di ruang Galery Bursa Efek Indonesia. Ke-giatan yang diikuti oleh 32 siswa Sekolah Menengah Umum (SMU) dari 32 propinsi ini bertujuan untuk memberikan pengetahuan serta eduaksi sejak dini tentang pasar modal kepada siswa. Diharapkan de-ngan tingginya minat dan antusiasme partisipasi siswa SMU dalam ajang ini dapat memberikan dam-pak yang positif bagi perkembangan pasar modal Indonesia kedepannya. l

Investor Summit and Capital Market Expo 2010

Seperti tahun sebelumnya BEI, KPEI dan KSEI bekerjasama dengan Bapepam-LK kembali mengadakan Inves­tor Summit dan Capital Market Expo 2010 (ISCME 2010) di Ballroom Ritz Carlton Pacific Place, Jakarta pada tanggal 10-11 November 2010. Penyelenggaraan acara yang berlangsung selama 2 (dua) hari ini dibuka oleh Menteri Keuangan Agus Martowardojo. Tema yang diusung untuk acara kali ini adalah “Capital Markets: Gateway To a Better Future” bertujuan untuk mendorong kesadaran masyarakat untuk masa depan yang lebih baik dengan berinvestasi di pasar modal. Selain di Jakarta kegiatan serupa juga diadakan di kota Surabaya pada tanggal 18-19 November 2010 bertempat di Gramedia Expo. Pengunjung pameran dapat memperoleh berbagai informasi dan penawaran investasi dari booth­booth peserta ISCME 2010. Selain itu pengunjung juga dapat mengikuti berbagai presentasi yang dihadirkan oleh emiten-emiten unggulan di Bursa Efek Indonesia. Diharapkan kegiatan ini mampu meningkatkan kesadaran dan rasa optimisme masyarakat untuk mulai berinvestasi di pasar modal Indonesia. l

total Distribusi “Corporate action”

(Periode Januari - November 2010)

Dana Januari - November 2010

Rp (miliar) USD (juta)

Equity (Dividen dan Exercise) 33.239,98 80,84

Debt (Bunga dan Pokok) 25.489,95 12,06

Total Dana 58.729,93 92,90

Efek (Jumlah/Unit Efek)

Saham 87.668.302.975

-Waran 11.010.211.525

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :