Kuantisasi energi pada rangkaian RLC.

42  46  Download (2)

Teks penuh

(1)

ABSTRAK

KUANTISASI ENERGI PADA RANGKAIAN RLC

Telah dilakukan kuantisasi energi pada rangkaian RLC dengan menggunakan pengkuantuman secara aljabar. Jika digunakan asumsi bahwa muatan Q sebagai koordinat q, I sebagai momentum p, dan A sebagai

m 2

1 , maka energi total rangkaian RLC mirip dengan energi osilator harmonik. Energi pada rangkaian RLC dapat dituliskan menjadi Eδ =hω

(

δ +1

)

dengan

L , 3 , 2 , 1 =

(2)

ABSTRACT

QUANTIZATION OF RLC CIRCUIT ENERGY

Quantization of energy RLC circuit using the algebraic quantization have been performed. If use assumption that the charge Q as coordinate q, I as the momentum p, and A as the

m 2

1

, then the total energy of the RLC circuit similar to the energy of the harmonic oscillator. Energy of the RLC circuit can be written to be Eδ =hω(δ +1) where δ =1,2,3,L .

(3)

KUANTISASI ENERGI PADA RANGKAIAN RLC

SKRIPSI

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Sains

Program Studi Fisika

Disusun Oleh:

BAMBANG SETYAWAN

NIM : 033214003

PROGRAM STUDI FISIKA JURUSAN FISIKA

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS SANATA DHARMA

(4)

QUANTIZATION OF RLC CIRCUIT ENERGY

A THESIS

Presented as Partial Fulfillment of the Requirements To Obtain the Sarjana Science Degree

in Physic Study Program

by:

BAMBANG SETYAWAN

NIM : 033214003

PHYSIC STUDY PROGRAM DEPARTMENT OF PHYSIC

FACULTY OF SCIENCE AND TECHNOLOGY SANATA DHARMA UNIVERSITY

YOGYAKARTA 2008

(5)
(6)
(7)

HALAMAN PERSEMBAHAN

K arya ini kupersembahkan kepada D ia J uru S elamatku, sehingga kupercaya

kepada semua anugerahN ya yang senantiasa membimbingku dalam menghadapi

berbagai rintangan hidup

K epada B apak, I bu, adik, dan saudara- saudaraku terkasih yang terus ada

disampingku, yang terus bersabar menunggu sampai tiba waktunya aku

menyelesaikan studi

K epada teman- teman seperjuangan, kakak angkatan, adik angkatan yang selalu

membantu tanpa pamrih dalam kuliah

K epada sahabat- sahabat yang aku kasihi, karena merekalah ada canda dan tawa,

(8)

HALAMAN MOTTO

“S iapa yang mempunyai selera untuk membaca buku- buku yang baik,

niscaya ia sanggup menanggung kesepian di suatu tempat dengan

tentram”(M ahatma Gandhi)

(9)

PERNYATAN KEASLIAN KARYA

Saya menyatakan sesungguhnya bahwa skripsi yang telah saya tulis ini tidak memuat karya orang lain, kecuali yang telah disebutkan dalam daftar pustaka sebagaimana layaknya karya ilmiah.

Yogyakarta, 17 September 2008 Penulis,

(10)
(11)

ABSTRAK

KUANTISASI ENERGI PADA RANGKAIAN RLC

Telah dilakukan kuantisasi energi pada rangkaian RLC dengan menggunakan pengkuantuman secara aljabar. Jika digunakan asumsi bahwa muatan Q sebagai koordinat q, I sebagai momentum p, dan A sebagai

m

2 1

, maka energi total rangkaian RLC mirip dengan energi osilator harmonik. Energi pada rangkaian RLC dapat dituliskan menjadi Eδ =hω

(

δ +1

)

dengan

L

, 3 , 2 , 1

=

(12)

ABSTRACT

QUANTIZATION OF RLC CIRCUIT ENERGY

Quantization of energy RLC circuit using the algebraic quantization have been performed. If use assumption that the charge Q as coordinate q, I as the momentum p, and A as the

m

2 1

, then the total energy of the RLC circuit similar to the energy of the harmonic oscillator. Energy of the RLC circuit can be written to be Eδ =hω(δ +1) where δ =1,2,3,L .

(13)

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan karena telah memberikan rahmatNya dan karena peran sertaNya dalam membantu pembuatan skripsi ini. Berkat Dialah alam semesta dan segala isinya diciptakan, sehingga kita dapat mempelajari gejala- gejala alam yang luar biasa melalui ilmu fisika.

Banyak pihak telah membantu saya dalam menyelesaikan karya ini. Oleh karena itu dengan rendah hati saya mengucapkan banyak terima kasih kepada

1. Bapak Drs. Drs. Vet Asan Damanik, M.Si sebagai dosen pembimbing tugas akhir yang dengan sabar membimbing saya dalam menyelesaikan skripsi ini.

2. Bapak, Ibu, Adik, yang telah berkorban sedemikian banyak dan yang telah memberi dukungan kepada saya.

3. Dekan fakultas Sains danTeknologi Rm. Gregorius Heliarko SJ, beserta staf.

4. Dosen program studi fisika Ibu Ir. Sri Agustini Sulandari, M.Si, Bapak Dr. Edi Santosa, M.Si, Bapak Prasetyadi, S.Si, M.Si, Ibu Dwi Nugrahaeni Rositawati, S.Si, M.Si, Bapak Prof. Dr. Liek Wilardjo, Bapak Drs. BA. Tjipto Sujitno, M.T, APU, dan semua dosen yang telah membantu saya dalam menyelesaikan studi S1.

(14)

7. Teman- teman dari fisika baik kakak angkatan dan adik angkatan seperti Mbak Ayu, Mbak Yuni, Mbak Ratna, Mas Ridwan, Mas Adit, Mas Basil, Manggar, Sujad, Ade, Siska, dan teman- teman lainnya yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu.

8. Ibu dan Bapak Kost yang telah menjaga saya selama berada di Yogya. 9. Teman- teman kost Danang, Yansen, dan Willy.

Saya menyadari bahwa skripsi ini masih banyak kekurangan, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat berguna bagi perkembangan skripsi ini.

Yogyakarta, 16 September 2008 Penulis,

Bambang Setyawan

(15)

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL………. i

HALAMAN PERSETUJUAN……….. ii

HALAMAN PENGESAHAN……… iii

HALAMAN PERSEMBAHAN……… iv

HALAMAN MOTTO……… v

HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA………... vi

ABSTRAK……….. vii

ABSTRACT……… viii

KATA PENGANTAR……… ix

DAFTAR ISI……….. xii

BAB I PENDAHULUAN 1.1Latar Belakang………. 1

1.2Perumusan Masalah………. 3

1.3Batasan Masalah……….. 3

1.4Tujuan Penelitian………. 3

1.5Kegunaan Penelitian……… 4

(16)

BAB II DASAR TEORI

2.1 Hamiltonian Osilator harmonik……… 6

2.2 Persamaan Nilai Eigen………. 7

2.3 Operator Kreasi dan Operator Annihilasi... 12

2.4 Persamaan Differensial Orde Dua……… 15

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Studi dan Elaborasi Persamaan Differensial Orde Dua... 18

3.2 Perumusan Energi pada Kapasitor yang Terangkai pada Rangkaian RLC ……….. 18

3.3 Kuantisasi Energi pada Rangkaian RLC……… 18

BAB IV KUANTISASI ENERGI RANGKAIAN RLC 4.1 Energi Rangkaian RLC……….. 19

4.2 Kuantisasi Energi Rangkaian RLC……… 19

4.3 Implikasi Kuantisasi Energi Rangkain RLC... 24

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan……… 25

5.2 Saran………. 25

DAFTAR PUSTAKA……… 26

(17)

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Fisika merupakan ilmu yang mengalami perkembangan yang sangat pesat dibandingkan dengan ilmu lain. Perkembangan ilmu fisika dapat dilihat dari beberapa bidang seperti astronomi, fisika kuantum, energi dan beberapa bidang fisika terapan. Banyak gejala fisis yang diamati dari eksperimen, yang tidak dapat dijelaskan oleh fisika klasik. Sebagai contoh, energi elektron, energi radiasi benda hitam, efek fotolistrik, hamburan Compton, spektrum garis dari atom, dan lain- lain yang menunjukkan bahwa energi terkuantisasi.

Kuantisasi energi dalam fisika merupakan suatu yang sangat penting terkait dengan fenomena-fenomena fisis yang teramati dalam eksperimen. Dalam fisika dikenal kuantisasi kanonik yang dikaitkan dengan teori medan gelombang dalam bentuk harmonik dengan melakukan generalisasi formalisme Hamiltonian. Generalisasi formalisme Hamiltonian adalah suatu transisi dari teori medan klasik ke teori medan terkuantisasi yang dilakukan dengan cara mengganti Poisson bracket klasik menjadi Poisson bracket kuantum (Silaban, 1977). Jika suatu medan suatu sistem fisis terkuantisasi, maka secara otomatis energi sistem fisis itu juga terkuantisasi.

(18)

V m p

H ˆ

2 ˆ ˆ = 2 +

dengan pˆ operator momentum, mmassa partikel, dan Vˆ operator energi potensial

2 2ˆ

2 1

ˆ m x

V = ω ,

menghasilkan energi terkuantisasi , 2 1

      + = ω δ

δ h

E δ =1,2,3,L

dengan

π

2

h

=

h , h adalah tetapan Planck, dan ω frekuensi sudut.

Dalam fisika dikenal rangkaian seri RLC yang terdiri dari tahanan ( R ), kumparan ( L ), dan kapasitor ( C ). Kapasitor dapat menyimpan muatan listrik (Q). Muatan listrik yang tersimpan dalam kapasitor diberikan oleh

CV Q=

dengan V adalah beda potensial listrik. Energi yang tersimpan dalam kapasitor tersebut dikenakan oleh

2

2 1

CQ

E= .

Energi yang tersimpan di dalam kapasitor mirip dengan energi potensial osilator harmonik

2 2

2 1

x m

V = ω

(19)

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan sebelumnya bahwa energi potensial dari kapasitor keping sejajar yang terangkai seri dengan L

dan R mirip dengan energi potensial osilator harmonik. Oleh sebab itu, permasalahan dalam penelitian ini adalah bagaimana mengkuantisasi energi yang tersimpan pada rangkaian RLC.

1.3 Batasan Masalah

Masalah yang diteliti dibatasi pada

1. Rangkaian RLC yang tersusun secara seri pada rangkaian pengosongan dan rangkaian pengisian.

2. Masalah kuantisasi energi rangkaian RLC menggunakan pengkuantuman secara aljabar.

1.4 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk

1. Mengkuantisasi energi dalam rangkaian RLC secara aljabar.

(20)

1.5 Kegunaan Penelitian

Penelitian ini berguna untuk

1. Menjelaskan kuantisasi energi rangkaian RLC.

2. Mengembangkan ilmu pengetahuan khususnya mengenai konsep kuantisasi energi pada rangkaian RLC seri.

1.6 Sistematika Penelitian

Bab I pendahuluan

Dalam bab ini dijelaskan mengenai latar belakang masalah, batasan masalah, metode penelitian, tujuan penelitian, kegunaan penelitian, dan sistematika penelitian.

Bab II

Dalam bab ini akan dijelaskan teori kuantisasi secara aljabar, persamaan nilai eigen, operator kreasi dan annihilasi, dan perumusan persamaan diferensial rangkaian RLC beserta penyelesaiannya.

Bab III

Bab III menjelaskan tentang metode penelitian yang ditempuh dalam penelitian ini.

(21)

Bab IV

Bab IV menjabarkan kuantisasi energi rangkaian RLC menggunakan metode kuantisasi pada osilator harmonik secara aljabar.

Bab V

(22)

BAB II DASAR TEORI

2.1 Hamiltonian Osilator Harmonik

Secara umum osilator harmonik diibaratkan sebagai sebuah massa m yang ditempatkan pada sebuah pegas dengan konstanta k dan kemudian ditarik dengan jarak tertentu dari posisi setimbangnya kemudian dilepas. Persamaan geraknya mengikuti hukum Hooke (Griffihs,1995)

2

2

dt x d m kx

F =− = (2.1)

dan solusi dari persamaan (2.1) menjadi

) cos( )

sin( )

(t A t B t

x = ω + ω (2.2)

dimana

m k

ω (2.3)

adalah frekuensi osilasi. Energi potensial osilator harmonik (V) dapat diperoleh dari relasi

dx dV

F =− (2.4)

atau

dV =−Fdx, (2.5)

sehingga

2

0 2

1 )

( kxdx kx

V

x

= −

=

. (2.6)

Jika x diberikan oleh persamaan (2.2), maka

(23)

. 2ˆ2

2 1 ) (

ˆ x m x

V = ω . (2.7)

Energi suatu sistem fisis diwakilkan oleh sebuah operator yang disebut Hamiltonian

( )

Hˆ . Operator Hamiltonian diberikan oleh

Hˆ =Tˆ+Vˆ (2.8)

dengan Tˆ operator tenaga kinetik dan Vˆ operator tenaga potensial. Jika osilator

harmonik dengan tenaga potensial Vˆ diberikan oleh persamaan (2.7), maka

Hamiltonian menjadi

2 2ˆ

2 1 ˆ

ˆ T m x

H = + ω , (2.9)

dengan

m p T

2 ˆ

ˆ= 2 (2.10)

2.2 Persamaan Nilai Eigen

Operator yang berkorespondensi untuk menunjukkan suatu momentum linear diberikan oleh (Liboff, 1980)

∇ − = ih

pˆ . (2.11)

Jika ditinjau hanya ke arah x saja, maka operator momentum pˆ menjadi

x i px

∂ ∂ − = h

ˆ . (2.12)

(24)

n

Operator yang berkorespondensi terhadap energi adalah Hamiltonian Hˆ .

Untuk partikel tunggal bermassa m berada dalam medan potensial V(x), persamaan Hamiltonian diberikan oleh

)

Persamaan nilai eigen untuk Hˆ menjadi

)

Jika gerak partikel ditinjau ke satu arah saja ( misalnya ke arah sumbu x ), maka persamaan Schrodinger yang tak bergantung waktu menjadi

n Jika dituliskan

2 2 2

h

mE

=

ξ , (2.19)

(25)

maka persamaan (2.18) menjadi Penyelesaian persamaan (2.20) adalah

x

Dengan A dan B adalah tetapan integrasi yang dapat ditentukan dari syarat batas. Persamaan (2.21) adalah fungsi eigen dari Hˆ yang berkorespondensi untuk energi

nilai eigen (Liboff, 1980)

m

Persamaan Schrodinger tak bergantung waktu diberikan oleh

n Persamaan energi osilator harmonik dalam bentuk Hamiltonian dapat memperoleh persamaan Schrodinger tak bergantung waktu seperti persamaan (2.23) (Purwanto, 2006). Dengan memenuhi variabel z

m x

ω h

= , membuat persamaan

(2.23) menjadi

(26)

ω

Untuk memperoleh solusi persamaan (2.25) diberikan nilai

2

Sehingga persamaan ( 2.25) menjadi

(

−2η+4η2z2

)

e−ηz2 +

(

λ−z2

)

e−ηz2 =0 (2.28) (Purwanto,2006)

(

1 2

)

0

Dengan mengambil bentuk umum sembarang yang merupakan perkalian dengan

2

dan mensubstitusikan ke persamaan (2.30) dengan persamaan (2.29) diperoleh persamaan baru dalam f(z)

(

1

)

0

Pemecahan dari persamaan (2.31) dapat diperoleh dengan menggunakan metode Frobrnius, yaitu dengan mengekspansi ke deret takhingga (Purwanto,2006).

(27)

( )

= + + +L

Dengan mensubstitusikan persamaan (2.32) ke persamaan (2.31) diperoleh persamaan baru

(

)(

)

{

(

)

}

Persamaan (2.33) terpenuhi oleh semua z jika koefisien zk =0

(

2

)(

1

)

{

2

(

1

)

}

0

2 + + − − =

+ k k a k λ

ak k . (2.34)

Persamaan (2.34) menunjukkan bahwa pemecahannya akan berbentuk deret takhingga, yakni berhenti pada k

δ

dan sketsa dari energi osilator harmonik diperlihatkan seperti pada Gambar 2.1.

(28)

2.3 Operator Kreasi dan Operator Annihilasi

Melalui pedoman persamaan Schrodinger, dan melihat kembali osilator harmonik secara aljabar diperoleh operator-operator

p

dengan

ω

Persamaan ( 2.38) mempunyai hubungan komutator dasar

[ ]

xˆ,pˆ =ih (2.40)

Hubungan komutator dasar menunjukkan bahwa

[

]

diperoleh

,

Sehingga persamaan Hamiltonian untuk osilator harmonik menjadi

(29)

Persoalan untuk menemukan nilai eigen dari Hˆ telah diubah bentuk untuk

menemukan nilai eigen dari operator

Fungsi ψn menjadi fungsi eigen dari Nˆ yang berkorespondensi dengan nilai eigen n sehingga diperoleh (Liboff, 1980)

n

(30)

Dengan cara yang sama seperti persamaan (2.47) , maka operasi dalam bentuk

n

a

Nˆˆ+ψ menghasilkan

(

)

n

n n a

a

Nˆˆ+ψ = +1 ˆ+ψ (2.51)

Persamaan (2.51) mengindikasikan bahwa aˆ+ψnadalah fungsi eigen dari Nˆ , yang

berkorespondensi dengan nilai eigen n+1

1

ˆ+ n = n+

a ψ ψ (2.52)

dan

2 1

ˆ+ n+ = n+

aψ ψ (2.53)

Operator aˆ disebut sebagai operator kreasi. +

Jika operator annihilasi aˆ dan operator kreasi aˆ dikenakan pada suatu keadaan +

δ maka menghasilkan (Cohen-Tannoudji,1977) 1 1 ˆ+ δ = δ + δ +

a (2.54)

dan

1 ˆδ = δ δ −

a . (2.55)

(31)

2.4 Persamaan Differensial Orde Dua

Persamaan differensial orde dua mempunyai bentuk 0

0 1

2 2

2 + +a y=

dx dy a dx

y d

a (2.56)

dan

) (

2 0

2 1 2 2

x F y a a

dx dy a a

dx y d

= +

+ (2.57)

dimana a2,a1,a0 merupakan konstanta. Persamaan (2.56) merupakan persamaan differensial orde dua homogen, sedangkan persamaan (2.57) merupakan persamaan differensial orde dua takhomogen.

Suatu rangkaian RLC terdiri dari kapasitor, resistor, dan induktor yang disusun seri kemudian dihubungkan dengan sumber tegangan baterai sebesar V0, seperti Gambar 2.2

R

0

V C

L

Gambar 2.2 Rangkaian RLC dengan sumber

(32)

0

Dengan menggunakan operator

dt

Akar-akar penyelesaian dari persamaan (2.60) diberikan oleh

β

Penyelesaian persamaan (2.59) secara lengkap menjadi kemudian.

R

C

L

Gambar 2.3Rangkaian RLC tanpa sumber

(33)

Jika tanpa sumber tegangan, maka persamaan differensial orde dua rangkaian

RLC pada Gambar 2.3 menjadi

0 1

2 2

= +

+ Q

C dt dQ R dt

Q d

L (2.63)

Dengan menggunakan operator

dt d

D= , persamaan (2.63) menjadi

0 1

2 + + Q=

LC DQ L R Q

D . (2.64)

Karena mempunyai akar-akar penyelesaian yang sama seperti pada persamaan (2.61), maka penyelesaian secara lengkap persamaan (2.64) menjadi

t t

e K e K t

Q( )= 3 −α + 4 −β . (2.65)

(34)

BAB III

METODE PENELITIAN

Penelitian dilakukan dengan studi pustaka terhadap teori osilator harmonik dan penyelesaian persamaan differensial orde dua untuk rangkaian RLC yang disusun secara seri. Langkah- langkah yang ditempuh sebagai berikut.

3.1 Studi dan Elaborasi Persamaan Differensial Orde Dua Rangkaian RLC

Persamaan differensial orde dua pada rangkaian RLC tersebut diselesaikan persamaan umum untuk nilai Q

( )

t . Dari persamaan umum yang diperoleh, kemudian dicari persamaan khusus dengan memasukkan syarat batas.

3.2 Perumusan Energi pada Kapasitor yang Terangkai pada Rangkaian RLC

Dengan mengunakan hubungan yang ada dalam persamaan osilator harmonik, dijabarkan kembali energi pada kapasitor yang terangkai pada rangkaian RLC.

3.3 Kuantisasi Energi pada Rangkaian RLC

Kuantisasi energi pada rangkaian RLC dilakukan dengan mengubah energiErmenjadi operator, dengan memperhatikan persyaratan matematis dan fisis yang harus dipenuhi. Energi Erdinyatakan sebagai kombinasi linear dari operator kreasi aˆ dan operator annihilasi + aˆ .

(35)

BAB IV

KUANTISASI ENERGI RANGKAIAN RLC

4.1 Energi Rangkaian RLC

Dari persamaan (2.69), dan dengan menggunakan syarat batas

0

) 0

(t q

Q = = dan Q(t=∞)=0 dimana K1 =0 dan K2=q0 diperoleh persamaan baru

t

e Q t

Q( )= 0 −β . (4.1)

Persamaan (4.1) menunjukkan bahwa muatan yang tersimpan di kapasitor adalah muatan yang berasal dari proses pengosongan. Hal tersebut terjadi karena rangkaian tidak diberi sumber tegangan.

Sedangkan dari persamaan (2.68), dengan menggunakan syarat batas Q(t=0)=0 dan Q'(t=0)=0diperoleh persamaan baru

(

)(

)

t L e t

V e

L V t

Q β α

αβ α β

α β α

β α

αβ + − − + + −

− +

= 0

2

0 1

)

( (4.2)

Persamaan (4.2) menunjukkan bahwa muatan yang tersimpan di kapasitor adalah muatan yang berasal dari proses pengisian. Peristiwa tersebut terjadi karena rangkaian diberi sumber tegangan

Melalui persamaan (4.1) dapat diperoleh besarnya arus yang dimiliki pada rangkaian RLC, yaitu sebesar

Q e t

dt t dQ

(36)

(

)(

)

t e t terhubung pada rangkaian RLC sebesar

2

2 1

CQ

V = (4.5)

Sedangkan energi kinetik yang dimiliki pada rangkaian RLC yaitu sebesar

4.2 Kuantisasi Energi Rangkaian RLC

Persamaan (4.7) mirip dengan persamaan energi osilator harmonik dengan operator Hamiltonian

2 menganggap

ω 1 diperoleh hubungan

2

(37)

Jika mengunakan hubungan antara persamaan (4.8) dengan persamaan energi osilator harmonik dengan operator Hamiltonian, maka diperoleh

I

yang menghasilkan

I

yang menghasilkan

Q

qˆ= (4.10)

Metode pengkuantuman osilator harmonik secara aljabar dengan menggunakan operator annihilasi aˆ dan operator kreasi aˆ didefinisikan sebagai +

(

)

Jika pasangan momentum (persamaan (4.9)) dan koordinat (persamaan (4.10)) disubstitusikan ke dalam operator annihilasi dan operator kreasi, maka untuk rangkaian pengosongan muatan, operator annihilasi menjadi

(38)

sedangkan operator kreasi menjadi

Untuk rangkaian pengisian muatan, operator annihilasi menjadi

(

)

sedangkan operator kreasi menjadi

(

)

Penjumlahan persamaan(4.11) dengan persamaan (4.12) menghasilkan

t

Pengurangan persamaan (4.11) dengan persamaan (4.12) menghasilkan

ω

Penjumlahan persamaan (4.13) dan persamaan (4.14) menghasilkan

(

)

Pengurangan persamaan (4.13) dan persamaan (4.14) menghasilkan

ω

Dari persamaan (2.47) dan persamaan (4.8) terdapat hubungan korespondensi bahwa energi dari rangkaian RLC mengikuti

(39)

Mengingat sifat- sifat operator kreasi aˆ dan operator annihilasi + aˆ seperti pada persamaan (2.58) dan persamaan (2.59) maka energi rangkaian RLC untuk suatu keadaan δ dapat diperoleh dengan menggunakan operator energi rangkaian

RLC Eˆ pada keadaan δ yang diberikan oleh

Sehingga energi rangkaian RLC pada keadaan δ diberikan oleh

(40)

4.3 Implikasi Kuantisasi Energi Rangkaian RLC

Anggapan bahwa ada kesetaraan atau kemiripan antara energi rangkaian

RLC dengan energi dari osilator harmonik dapat dilihat pada persamaan (4.8). Energi kinetik dari rangkaian RLC yaitu IA merupakan energi kinetik yang mirip dengan energi kinetik dari osilator harmonik, sedangkan energi potensial dari rangkaian RLC yaitu 1/2CQ2 mirip dengan energi potensial dari osilator harmonik

(41)

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Pengkuantuman rangkaian RLC dapat dilakukan karena arus rangkaian yaitu Idan muatan yang dimiliki kapasitor Q memenuhi hubungan antara koordinat qdan momentum psebagaimana yang terdapat pada osilator harmonik yaitu

dt dp q=− dan

dt dq

p = .

Arus pada rangkaian I dan muatan pada kapasitor Q merupakan kombinasi linear dari operator kreasi aˆ dan operator annihilasi + aˆ sebagaimana yang dipakai dalam osilator harmonik.

5.2 Saran

(42)

DAFTAR PUSTAKA

Liboff, R.L, 1980, Introductory Quantum Mechanics, Cornell University, USA Cohen-Tannoudji, C., Diu, B.,dan Laloe, F.,1977, Quantum Mechanics, Vol.I,

John Wiley& Sons, New York, USA

Silaban, P., 1977, Teori Grup dalam Fisika, Angkasa, Bandung Purwanto, A., 2006, Fisika Kuantum, Gava Media, Yogyakarta

Griffiths, D.J, 1995, Introduction to Quantum Mechanics, Prentice Hall, Inc, USA

Figur

Gambar 2.1 Sketsa aras- aras tenaga pada osilator harmonik

Gambar 2.1

Sketsa aras- aras tenaga pada osilator harmonik p.27
Gambar 2.2 Rangkaian RLC dengan sumber

Gambar 2.2

Rangkaian RLC dengan sumber p.31
Gambar 2.3 Rangkaian RLC tanpa sumber

Gambar 2.3

Rangkaian RLC tanpa sumber p.32

Referensi

Memperbarui...