BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan hasil olahan data penulis, dengan menggunakan check list maka

24  14  Download (0)

Teks penuh

(1)

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Deskripsi Umum Lokasi Penelitian

Berdasarkan hasil olahan data penulis, dengan menggunakan check list maka beberapa informasi yang dapat disampaikan adalah sebagai berikut :

1. Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua ( HKCA Panua )

Kawasan HKCA Panua secara administrasi terletak di kecamatan Paguat dan Marisa Kabupaten Pohuwato Provinsi Gorontalo. Sedangkan secara geografis terletak antara 0°32 - 0° 44 LU dan 121°41 - 122°0 BT. Kawasan ini dapat ditempuh dengan menggunakan kenderaan roda empat maupun roda dua. Lokasi Cagar Alam Panua ini berada pada jarak sekitar 160 km dari Kota Gorontalo, dan dapat dicapai melalui Jalan Trans Sulawesi yang ditempuh dalam waktu sekitar 3 jam ( 180 menit ).

Adapun batas – batas wilayah dari Kawasan HKCA Panua adalah : Sebelah Utara : Berbatasan denagan Desa Teratai Kecamatan Marisa. Sebelah selatan : Berbatasan dengan Teluk Tomini.

Sebelah Timur : Berbatasan dengan Desa Maleo Kecamatan Paguat. Sebelah Barat : Berbatasan dengan Teluk Tomini.

Luas keliling Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua adalah 45.575 ha dan sudah ditata batas. Tata batas dilapangan dilakukan dengan pemasangan pal batas yang jumlahnya 290 buah.

(2)

2. Topografi

Kawasan ini mempunyai topografi mulai dari dataran rendah hingga berbukit dengan ketinggian mencapai 1. 420 meter dari permukaan laut.

3. Jenis tanah

Jenis tanah pada kawasan ini sebagian besar berwarna merah, kuning, dan agak kehitam – hitaman sebagian besar berlempung dan berpasir dengan kedalaman 0, 60 meter.

4. Iklim

Keadaan iklim di wilayah Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua relatif normal. Curah hujan umumnya tersebar merata sepanjang tahun dengan periode antara bulan November – Januari dan Maret – Mei. Masa kering antara bulan Agustus – September. Angin dan topografi sangat berpengaruh terhadap curah hujan di wilayah ini. Sebagai contoh wilayah bagian utara dan tengah (Libuo dan Bunuyo) curah hujannya tinggi karena pengaruh angin timur laut. Secara umum curah hujan di daerah Hutan Panua curah hujan antara 1.700 – 2.200 mm per tahun. Sedangkan di wilayah Gorontalo rata – rata 1.200 mm per tahun. Adapun suhu udara rata – rata antara 20° - 28 ° C.

(3)

Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua memiliki potensi biotik kawasan berupa flora dan fauna. Disebelah utara Jalan Trans Sulawesi dapat dijumpai beberapa jenis flora antara lain : Beringin (Ficus Sp), Cempaka (Michelia Spp ), Nantu (Nyatoh ), Kayu Damar ( Agathis Cabillardiari ). Sedangkan disebelah selatan Jln. Trans Sulawesi sebagian besar ditumbuhi Mangrove dan dipesisir pantai ditumbuhi Cemara (Casuarina Junghuhiana), Anggrek (Coelogyne Pandurate Sp). Jenis Satwa yang terdapat didalam Cagar Alam Panua antara lain : Maleo (Macrocephalon Maleo), Anoa (Buballus Depresicorrnis), Burung Rangkong (Phyticerox Casidix).

6. Kondisi Sosial Ekonomi Budaya Masyarakat Sekitar Kawasan

Tingkat pendidikan masyarakat sekitar kawasan masih tergolong cukup rendah. Hal ini terlihat dengan banyaknya jumlah penduduk usia di bawah 15 tahun yang tidak mengerti pendidikan dasar padahal dalam usia tersebut seharusnya mereka wajib mengikuti pendidikan.

Inilah kondisi masyarakat sekitar kawasan yang diharapkan bisa membantu pemerintah dalam hal pemanfaatan kawasan hutan konservasi ini sehingga diharapkan akan mencapai tujuan pemanfaatan yang optimal.

7. Kegiatan Wisata yang dapat dilakukan di Kawasan HKCA Panua

Kegiatan wisata yang dapat dilakukan di Kawasan HKCA Panua adalah sebagai berikut :

(4)

2. Berkemah yang banyak dilakukah oleh anak – anak pramuka. 3. Hiking yang banyak dilakukan oleh anak pecinta alam. 4. Fotografi.

5. Penelitian Flora dan Fauna yang banyak dilakukan oleh peneliti. 6. Studi.

4.2 Hasil Penelitian

Adapun data yang diperoleh penulis dalam pemanfaatan Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua antara lain :

4.2.1 Data Kunjungan Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua

Berdasarkan hasil penelitian, pengunjung yang datang ke Kawasan HKCA Panua cukup bervariasi, mulai dari kelompok pecinta alam, pelajar, peneliti, maupun wisatawan yang menyenangi kawasan alam / wisata minat khusus. Tujuan mereka mengunjungi Kawasan HKCA Panua ini juga berbeda – beda seperti berkemah, fotogarafi, melihat flora dan fauna langka, meneliti, maupun meng-explore hutan konservasi. Kondisi ini dapat menggambarkan seberapa besar potensi dan pemanfaatan di Kawasan HKCA Panua dimasa depan.

Sementara jumlah kunjungan ke Kawasan HKCA Panua ini cukup baik, yang dapat dilihat pada tabel berikut ini :

(5)

Tabel 4.1

Data kunjungan wisata minat khusus di Kawasan Cagar Alam Panua.

No Tahun Jumlah Kunjungan Wisata Minat Khusus

Wisatawan Nusantara Wisatawan Mancanegara

1 2010 465 orang 10 Orang

2 2011 510 orang 13 Orang

3 2012 632 orang 23 Orang

Sumber : Badan Konservasi Cagar Alam Panua & Statistik Kepariwisataan Kab.Pohuwato, Tahun 2012

(6)

Berdasarkan tabel diatas, maka dapat dilihat bahwa kunjungan tiap tahunnya selalu meningkat, dan wisatawan yang datang kebanyakan adalah wisatawan nusantara yang di dominasi oleh wisatawan lokal Gorontalo.

4.2.2 Fungsi pemanfaatan Kawasan HKCA Panua di Kabupaten Pohuwato Berdasarkan hasil wawancara penulis dengan pihak pengelola dalam rangka pemanfaatan kawasan hutan konservasi ini, maka pemanfaatan dapat dibagi menjadi

1. Pembagian Zonasi pemanfaatan ekowisata.

Pihak pengelola dalam hal ini Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) telah membagi zona kawasan konservasi menjadi 5 zona, antara lain zona inti, zona perlindungan bahari, zona pemanfaatan lokal, zona pemanfaatan umum, dan zona pemanfaatan pariwisata. Pada zona pemanfaatan pariwisata pihak pengelola tidak melakukan pembangunan fasilitas karena hutan konservasi adalah hutan yang dilindungi, dan pihak pengelola bekerjasama dengan Dinas Kehutanan, Dinas Pariwisata, dan masyarakat sekitar kawasan cagar alam untuk melakukan penjagaan, pemeliharaan, penghijauan pada Cagar Alam Panua.

Pengunjung Kawasan HKCA Panua selain bisa mengunjungi Zonasi Pemanfaatan Pariwisata, pengunjung juga bisa mengunjungi 3 zonasi lainnya, yaitu : 1. Zona Perlindungan Bahari yaitu zona kawasan yang terhubungan dengan Pantai

Tanjung Maleo yang direncanakan oleh pengelola Kawasan HKCA Panua dan Pemerintah Kabupaten Pohuwato untuk dijadikan tempat penangkaran Penyu,

(7)

selain itu pada zonasi ini difasilitasi Speed Boat oleh BKSDA untuk menyeberang ke Pulau Lahe.

2. Zona Pemanfaatan Lokal yaitu zona kawasan yang dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar kawasan untuk membuka lahan pertanian demi menunjang ekonomi masyarakat sekitar kawasan. Pada zona ini pengunjung dapat melihat bagaimana masyarakat sekitar kawasan dalam membuat Madu Alami, serta dapat belajar bagaimana bercocok tanam yang baik.

3. Zona Pemanfaatan umum di Kawasan HKCA Panua dimanfaatkan sebagai tempat yang direncanakan untuk dibangun fasilitas seperti cottage, & Restaurant. Kawasan HKCA Panua pada zona ini, banyak dimanfaatkan oleh pengunjung untuk bersantai di tepi Pantai Tanjung Maleo, dimanfaatkan untuk berkemah oleh anak – anak pecinta alam.

Sebelum masuk ke kawasan hutan konservasi ini, pengunjung atau wisatawan harus memiliki izin tertulis dari Badan Konservasi Sumber Daya Alam ( BKSDA ) Sulawesi Utara, karena di Gorontalo belum mempunyai kantor BKSDA, yang ada hanya kantor pembagian wilayah sebagai kantor pengawasan terhadap konservasi. Setelah mendapatkan surat izin masuk kawasan hutan konservasi, akan ada petugas yang mengantarkan pengunjung / wisatawan untuk menyusuri kawasan hutan. Masuk Kawasan Cagar Alam Panua harus pada jam 10.00 am – 01.00 pm & 04.00 pm – 06.00 pm karena pada jam itu Burung Maleo tidak melakukan aktivitas bertelur. Dalam kawasan hutan pengunjung tidak diizinkan membawa makanan,

(8)

kecuali air mineral. Makanan yang dibawa harus dititipkan di pos penjaga dekat Pantai Tanjung Maleo, hal ini dilakukan agar para pengunjung tidak akan meninggalkan sisa – sisa makanannya di dalam Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua.

Peran pengelola Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua sangatlah penting demi penjagaan, pemeliharaan kawasan hutan. Salah satu peran BKSDA yang sangat penting yaitu melaksanakan rancangan konservasi, karena rancangan konservasi itu sangat berguna demi kelangsungan hidup flora & fauna yang berada di kawasan hutan. Pihak pengawas lapangan di Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua ada 5 orang, setiap harinya mereka menjalankan tugas untuk menjaga Kawasan HKCA Panua, memindahkan telur Burung Maleo lalu menimbun telur Maleo di dekat pesisir Pantai Tanjung Maleo, memberi makan Burung Maleo yang berada dalam penangkaran, serta menjaga kebersihan kawasan cagar alam sesuai dengan program BKSDA yaitu melaksanakan rancangan konservasi.

Untuk menyelenggarakan tugasnya, BKSDA mempunyai fungsi :

1. Penyusunan program pengembangan kawasan cagar alam, serta promosi dan informasi.

2. Pelaksanaan konservasi kawasan serta jenis tumbuhan dan satwa.

3. Pengamanan Kawasan dan jenis sumber daya alam hayati di luar kawasan. 4. Pembinaan Cinta Alam dan penyuluhan konservasi sumber daya alam.

Pemanfaatan HKCA Panua sebagai destinasi berbasis ekowisata telah diterapkan oleh BKSDA pada tahun- tahun sebelumnya, tetapi karena banyaknya

(9)

kendala, maka pemanfaatannya baru bisa dilakukan pada tahun 2009. Pengelola memanfaatkan zona intensif di Kawasan HKCA Panua sebagai kegiatan pariwisata mengalami tantangan karena kunjungan wisatawan di Kawasan HKCA Panua belum terlalu banyak, yang datang lebih banyak tergolong pelajar, mahasiswa, dan wisatawan lokal. Kegiatan pariwisata yang dilakukan di Kawasan HKCA Panua adalah sight Seeing, berkemah, hiking, fotografi, penelitian flora & fauna, melihat penangkaran Burung Maleo, menikmati fasilitas Out Bound , melihat Green House flora yang ada di Kawasan HKCA Panua. Pemanfaatan area untuk pariwisata belum terlalu di perhatikan karena dilihat dari kondisi Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua yang harus dipertahankan keutuhan dan keaslian ekosistem, tetapi karena banyak yang meminati perjalanan ketempat yang masih alami.

Pemanfaatan Kawasan HKCA Panua sebagai destinasi berbasis ekowisata difasilitasi oleh pengelola sebagai berikut :

1. Penangkaran Burung Maleo yang bisa dilihat langsung oleh pengunjung yang datang ke HKCA Panua.

2. Penyediaan fasilitas Out Bound pada zona pemanfaatan pariwisata. 3. Green House yang bisa dilihat langsung oleh pengunjung.

Salah satu prinsip pengelolaan konservasi di Cagar Alam adalah harus adanya prinsip pengakuan apresiasi dan partisipasi yaitu adanya subsidi silang dalam pengelolaan Kawasan Pelestarian Alam ( KPA ) dan Kawasan Suaka Alam ( KSA ) yang diharapkan keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan, khususnya dalam menjamin dan meningkatkan pengamanan kawasan. Pengamanan kawasan di

(10)

Kawasan HKCA Panua adalah langsung dari pihak Polisi Kehutanan dari Dinas Kehutanan Pohuwato, ini merupakan bentuk kerjasama dari pihak pengelola dengan instansi pemerintah yang terkait dengan pengelolaan Kawasan HKCA Panua. Selain itu BKSDA dan Dinas Kehutanan Pohuwato sama – sama meningkatkan pengamanan pada kawasan, kedua instansi ini membuat peraturan tentang tata tertib wisatawan lokal maupun asing yang akan berkunjung ke Kawasan HKCA Panua agar tidak merusak kawasan Cagar Alam. Pengelola akan memberikan sangsi pada wisatawan yang dalam melakukan aktivitas wisatanya tidak bertanggung jawab pada lingkungan Kawasan HKCA Panua. Sangsi yang diberikan berupa teguran, dan nasehat agar kiranya wisatawan yang datang lebih mencintai alam dan lingkungan . 2. Pengelolaan Destinasi Berbasis Ekowisata

Berdasarkan hasil wawancara penulis dengan pihak Dinas Kehutanan Kabupaten Pohuwato dalam rangka pemanfaatan Kawasan HKCA Panua sebagai destinasi berbasis ekowisata, Dinas Kehutanan telah memberikan tanggung jawab sepenuhnya pada BKSDA agar memanfaatkan dengan sebaik – baiknya daerah pemanfaatan ekowisata. Selain itu Dinas Kehutanan bersama – sama mengadakan pelestarian hutan dalam hal ini pemanfaatan hutan secara lestari dan pengawetan berbagai sumber alam yang berada di dalam sekitar Kawasan HKCA Panua. Pengelolaan yang dilakukan sedemikian rupa sehingga secara terus – menerus dapat memberikan produksi dan jasa yang diharapkan, tetapi tidak mengurangi fungsi Kawasan HKCA Panua sebagai destinasi ekowisata dan tidak menimbulkan dampak lingkungan yang tidak diinginkan.

(11)

Peran dan fungsi Dinas Kehutanan pada Kawasan HKCA Panua sangat penting demi penjagaan, pemeliharaan, dan penghijauan kawasan hutan. Dinas Kehutanan melakukan upaya penanganan pada masalah perambah hutan melalui program – program pemukiman kembali ( resettlement ). Karena itu, upaya semacam ini perlu dilanjutkan dengan pendekatan yang lebih partisipatif. Meningkatnya jumlah perambah hutan telah menjadi masalah dalam kerangka pelestarian ekosistem hutan, jika ini terjadi maka akan banyak satwa langka yang ada di Kawasan HKCA Panua ini punah.

3. Promosi Kawasan HKCA Panua

Berdasarkan hasil wawancara penulis dengan pihak Dinas Pariwisata Kabupaten Pohuwato dalam rangka pemanfaatan Kawasan HKCA Panua, Dinas Pariwisata merupakan satuan kerja perangkat daerah yang mempunyai tugas pokok melaksanakan kegiatan bidang Perhubungan, Pariwisata, Kebudayaan, dan Telekomunikasi. Dalam bidang Pariwisata, telah dilakukan berbagai program dan kegiatan yang berkaitan dengan pengelolaan objek dan daya tarik wisata dengan melibatkan masyarakat setempat.

Dinas Pariwisata sangat berperan dalam hal mempromosikan Kawasan HKCA Panua, karena cagar alam ini adalah satu – satunya destinasi wisata minat khusus di Kabupaten Pohuwato. Berbeda dengan daerah wisata yang diizinkan pembangunan fisik dan kegiatan manusia untuk berekreasi, wilayah cagar alam dilindungi keasliannya untuk menjaga otentisitas ekosistem beserta flora dan

(12)

faunanya, tetapi wilayah cagar alam tidak dilarang untuk kegiatan rekreasi karena dalam wisatanya adalah wisata yang bertanggung jawab.

4.3 Pembahasan

Berdasarkan hasil penelitian dan wawancara yang dilakukan, penulis menemukan kajian pembahasan yang berkaitan dengan pemanfaatan kawasan ekowisata diantaranya tahap pemanfaatan, pelestarian, penjagaan pada kawasan, faktor penghambat dalam pemanfaatan Kawasan HKCA Panua, serta bagaimana konsep pengelolaan, maka pembahasan ini dapat dibagi menjadi sebagai berikut :

4.3.1 Penerapan pemanfaatan, pelestarian dan penjagaan di Kawasan HKCA Panua sebagai destinasi berbasis ekowisata.

Penerapan pemanfaatan, pelestarian dan penjagaan di Kawasan HKCA Panua secara kelembagaan, instansi yang berwenang dalam pengelolaan dan pemanfaatan Kawasan HKCA Panua adalah Departemen Kehutanan dalam hal ini Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA). Namun demikian dalam persoalan lingkungan tidak menjadi tanggung jawab satu instansi saja, tidak saja menjadi tanggung jawab Departemen Kehutanan, tetapi pemerintah kabupaten/propinsi dan juga masyarakat harus secara bersama-sama bertanggung jawab terhadap kelestarian sumber daya alam di wilayahnya.

(13)

Dalam rangka otonomi daerah diharapkan untuk lebih menekankan prinsip demokrasi, peran serta masyarakat, pemerataan dan keadilan, serta memperhatikan potensi dan keanekaragaman daerah baik sumber daya manusia dan alamnya, maupun tatanan serta budaya yang ada dan akan selalu bekembang. Proses otonomi daerah perlu diartikan sebagai tanggung jawab, kewajiban dan wewenang pembangunan dari para pelaku (stakeholders) di pusat pemerintahan ke semua pelaku pembangunan di daerah otonom, baik di tingkat propinsi, kabupaten dan kota (Soerjani, 2000).

Di era Otonomi Daerah tentu tidak diharapkan bahwa yang terjadi adalah hanya berupa pemindahan sebagian kewenangan politik, administrasi dan finansial ke tata pemerintahan yang ada di daerah (propinsi/kabupaten/kota) tanpa menangkap peluang-peluang perbaikan yang bisa dicapai dengan era yang baru ini (desentralisasi).

Prinsip umum kelestarian yang diterapkan dalam pemanfaatan cagar alam sebagaimana dinyatakan Uppon dan Bass (1995) dalam Sardjono (2004), adalah : a. Kelestarian Lingkungan (environmental sustainability) menunjukkan bahwa

ekosistem mampu mendukung kehidupan organisme secara sehat, disamping pada waktu yang bersamaan mampu memelihara produktifitas. Hal ini mensyaratkan pengelolaan hutan yang menghormati dan dibangun atas dasar proses-proses alami.

b. Kelestarian Sosial (social sustainability) ; merefleksikan hubungan antara pembangunan dan norma-norma sosial, suatu kegiatan secara sosial lestari bilamana memiliki kesesuaian dengan norma-norma sosial atau tidak melebihi

(14)

kapasitas masyarakat untuk suatu perubahan, dan

c. Kelestarian Ekonomi (economic sustainability) ; menuntut bahwa keuntungan bagi suatu (beberapa) kelompok tidak melebihi biaya yang diperlukan dan kapital yang setara dapat diwariskan dari satu generasi ke genarasi berikutnya. Berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku, kewenangan konservasi

masih ada di tangan pemerintah pusat, padahal ada banyak inisiatif di tingkat daerah mengenai pengelolaan kawasan konservasi yang belum terakomodir oleh peraturan pusat. Hal ini menjadi pertanyaan, sejauh mana masyarakat memberikan masukan bagi peraturan di pusat terkait dengan pengelolaan kawasan konservasi (Eddy Manopo Angi, 2005).

Kawasan yang ditetapkan pemerintah pusat sebagai kawasan dengan fungsi konservasi berada di wilayah administratif daerah. Pemerintah daerah tentu lebih memahami kondisi aktual dan kebutuhan bagi pemanfaatan destinasi ekowisata yang baik.

Pemanfaatan destinasi adalah proses yang khas yang terdiri dari tindakan – tindakan planning, organizing, actuating dan controlling dimana masing – masing bidang digunakan, baik ilmu pengetahuan maupun keahlian dan diikuti secara berurutan dalam rangka mencapai sasaran yang telah ditetapkan semula. Adapun tindakan – tindakan pemanfaatan yang dimaksud adalah sebagai berikut :

(15)

Perencanaan di Kawasan HKCA Panua yaitu bukan pada fasilitasnya, tetapi bagaimana merencanakan Cagar Alam ini dapat diharapkan menjadi salah satu destinasi ekowisata tanpa mengurangi adanya hal – hal yang tidak diinginkan, yaitu keluhan wisatawan terhadap akses ke Kawasan HKCA Panua. Prinsip pengelolaan ekowisata dalam satu kawasan yang dilindungi dapat menjamin keutuhan dan kelestarian ekosistem hutan, oleh karena itu terdapat beberapa butir prinsip pengelolaan ekowisata yang harus dipenuhi.

2. Pengorganisasian ( Organizing )

Penyusunan organisasi adalah suatu kegiatan yang berhubungan dengan usaha menyusun organisasi yaitu membuat suatu struktur, wewenang formal melalui bagian – bagian yang akan dilaksanakan, dengan meliputi menentukan batas – batas tugas ( wewenang ) dan tanggung jawab, kegiatan yang mengkoordinasikan bagian – bagian dalam mencapai tujuan yang ditetapkan, mengelompokkan kegiatan – kegiatan yang diperlukan untuk pelaksanaan rencana kedalam unit – unit kerja secara menentukan hubungan kerja kedalam unit – unit kecil. Di Kawasan HKCA Panua setiap karyawan dalam hal ini pengelola di BKSDA bertujuan memberikan info yang aktul, benar, terpercaya tentang Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua, serta bertanggung jawab atas keselamatan pengunjung di Kawasan HKCA Panua. Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) adalah organisasi pelaksana tugas teknis di bidang konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya, berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Direktur Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi

(16)

Alam. Badan Konservasi Sumber Daya Alam mempunyai tugas penyelenggaraan konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya dan pengelolaan kawasan cagar alam, suaka margasatwa, taman wisata alam, dan taman buru, koordinasi teknis pengelolaan taman hutan raya dan hutan lindung serta konservasi tumbuhan dan satwa liar di luar kawasan konservasi berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dalam melaksanakan tugas, UPT Badan Konservasi Sumber Daya Alam menyelenggarakan fungsi :

1. Penataan blok, penyusunan rencana kegiatan, pemantauan dan evaluasi pengelolaan kawasan cagar alam, suaka margasatwa, taman wisata alam, dan taman buru, serta konservasi tumbuhan dan satwa liar di dalam dan di luar kawasan konservasi.

2. Pengelolaan kawasan cagar alam, suaka margasatwa, taman wisata alam, dan taman buru, serta konservasi tumbuhan dan satwa liar di dalam dan di luar kawasan konservasi.

3. Koordinasi teknis pengelolaan taman hutan raya dan hutan lindung; penyidikan, perlindungan dan pengamanan hutan, hasil hutan dan tumbuhan dan satwa liar di dalam dan di luar kawasan konservasi.

4. Pengendalian kebakaran hutan.

5. Promosi, informasi konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya.

6. Pengembangan bina cinta alam serta penyuluhan konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya.

(17)

7. Kerja sama pengembangan konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya serta pengembangan kemitraan.

8. Pemberdayaan masyarakat sekitar kawasan konservasi.

Pengembangan dan pemanfaatan jasa lingkungan dan pariwisata alam.

3. Penggerakan ( Actuating )

Penggerakan yang dimaksud adalah untuk menuntun, membimbing, serta mengawasi jalannya kegiatan wisata minat khusus. Actuating atau tahap penggerakan ini merupakan penggerakan dari pengelola guna memberikan konsep – konsep kelestarian lingkungan.

4. Pengawasan ( Controling )

Pengawasan terhadap lingkungan Kawasan HKCA Panua adalah pengawasan terhadap satwa – satwa langka yang ada di hutan tersebut. Dalam pengawasan dan pemanfaatanya pengelola harus memperhatikan standarisasi sesuai manfaat hutan tersebut. Pengawasan terhadap Kawasan HKCA Panua dilakukan oleh BKSDA dan Dinas Kehutanan demi tercapainya penjagaan yang terarah.

Sesuai hasil penelitian yang telah dilakukan oleh peneliti, maka berikut ini peneliti menjelaskan tentang faktor penghambat dari pemanfaatan HKCA Panua.

a. Partisipasi Masyarakat

Berkembangnya industri pariwisata karena didukung oleh tingkat partisipasi dari masyarakat sebagai pengguna ataupun pelayanan jasa. Namun kurangnya minat

(18)

wisata khusus memberikan kurangnya pengunjung di Kawasan HKCA Panua karena tingkat partisipasi masyarakat setempat sangat rendah padahal tempat wisata ini sangat mudah dijangkau oleh pengunjung, akses ke cagar alam sangat mudah tanpa melalui hambatan atau ancaman yang berbahaya.

Tingkat partisipasi masyarakat juga berhubungan dengan upaya peningkatan kesadaran masyarakat tentang arti pentingnya pendidikan karena dengan pendidikan akan sangat berpengaruh pada tingkat kesadaran masyarakat akan pemanfaatan kawasan ini sebagai kawasan ekowisata. Mayoritas penduduk di sekitar Kawasan HKCA Panua ini memeluk agama islam dengan mata pencaharian masyarakat sekitar berdasarkan hasil observasi adalah petani dan nelayan.

Usaha peningkatan kesadaran masyarakat tentang pemanfaatan kawasan HKCA Panua dapat dilakukan oleh pengelola kawasan dalam hal ini BKSDA dan Dinas kehutanan agar dapat memberikan sosialisasi tentang pemanfaatan kawasan HKCA Panua, serta selalu melibatkan masyarakat dalam pemanfaatan dan pengembangan wisata minat khusus.

Cagar Alam ini sangat menarik untuk dikunjungi karena selain pengunjung / wisatawan bisa menikmati pesona keindahan hutan, pengunjung juga bisa menikmati keindahan pantai yang sangat indah yaitu Pantai Tanjung Maleo yang berada di pinggir bibir Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua.

Faktor penghambat lainnya adalah perambahan yang dilakukan oleh masyarakat disekitar Kawasan HKCA Panua bukan sepenuhnya berorientasi pada kayu saja akan tetapi lebih pada praktek membuka lahan untuk usaha pertanian dan

(19)

perkebunan. Secara alamiah, apabila dari masyarakat setempat berpartisipasi secara langsung dalam bentuk berprofesi sebagai pengguna pariwisata, maka pengunjung dari luar daerah akan tertarik berkunjung ke cagar alam ini.

Padahal, banyak peran yang bisa dimainkan masyarakat dalam pengembangan objek wisata tersebut. Masyarakat lokal semestinya dilibatkan dalam proses perencanaan, pembangunan, pengawasan pariwisata. Namun usaha pelibatan masyarakat dalam pengembangan pariwisata mengalami kendala dalam penerapannya, karena :

1. Sumber daya masyarakat lokal kurang dan bahkan tidak mengetahui visi pemanfaatan pariwisata secara jelas.

2. Rendahnya minat dan kesadaran ( awareness ) sumber daya masyarakat local terhadap pentingnya pariwisata.

3. Rendahnya kemampuan sumber daya masyarakat local dalam bidang kepariwisataan.

4. Kesenjangan budaya ( cultural berrier ) antara sumber daya masyarakat lokal dan wisatawan.

Hal inilah yang menjadikan masyarakat lokal hanya menjadi objek dan penonton saja dan bukan sebagai subjek atau pelaku pariwisata. Dalam hal ini pengelola bekerjasama dengan Dinas Kehutanan Kabupaten Pohuwato untuk mengizinkan masyarakat kawasan untuk memanfaatkan Zona Pemanfaatan Lokal untuk dijadikan sebagai lahan pertanian untuk menunjang ekonomi masyarakat

(20)

sekitar kawasan. Hal ini dilakukan agar masyarakat sekitar kawasan tidak merambah hutan, dan tetap menjaga kelestarian hutan konservasi.

b. Promosi Pemasaran

Tidak berkembangnya Kawasan HKCA Panua dibandingkan dengan kawasan lain dapat dilihat dari sepinya pengunjung, baik pengunjung wisatawan lokal maupun wisatawan mancanegara. Sepinya pengunjung tersebut diakibatkan oleh kurangnya promosi pemasaran cagar alam, padahal Kawasan HKCA Panua ini dapat dipasarkan secara global karena memiliki panorama alam yang sangat indah. Jenis satwa yang terdapat di Kawasan Hutan Konservasi Cagar Alam Panua ini sangat beragam sehingga dapat menunjang kegiatan – kegiatan dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan pariwisata berbasis ekowisata.

Kelemahan yang dilakukan oleh pihak pengelola dalam hal mempromosikan pemasaran Kawasan HKCA Panua adalah kurangnya akses komunikasi kedaerah lain sehingga potensi cagar alam ini kurang tersosialisasi secara publik. Padahal, pihak pengelola selain membuat brosur tentang cagar alam juga melakukan promosi pemasaran wisata dapat dilakukan melalui akses situs internet, dan promosi melalui situs internet sudah mulai dilakukan sejak tahun 2005. Distribusi brosur / leaflet dapat diletakkan di pintu masuk Bandar Udara, di hotel – hotel yang bisa bekerjasama membantu promosi wisata minat khusus. Distributor ini dilakukan agar para wisatawan yang datang ke Gorontalo dapat membaca informasi tentang objek – objek wisata yang ada di Gorontalo.

(21)

Promosi juga berpengaruh pada interaksi wilayah / daerah dengan wilayah / daerah lainnya, dengan menggunakan jenis sarana tertentu. Banyaknya wilayah / daerah yang berhubungan merupakan interaksi. Pola interaksi wilayah wilayah sangat ditentukan oleh karakteristik fisik wilayah.

Secara administratif, Gorontalo merupakan provinsi muda di Indonesia sehingga potensi yang ada di daerah ini belum terlalu dikenal oleh wisatawan nusantara ataupun wisatawan mancanegara. Berdasarkan kondisi ini, interaksi wilayah sangat berpengaruh pada proses pelaksanaan pemasaran pariwisata. Kendala tersebut masih dalam tahap melakukan upaya – upaya untuk mencari solusi dengan cara menawarkan kerjasama dengan pihak tertentu.

Kemudian, yang menghambat faktor interaksi wilayah tersebut adalah tinjauan secara geografis. Secara geografis, daerah Gorontalo berbatasan dengan Provinsi Sulawesi Tengah dan Provinsi Sulawesi Utara. Hubungan transportasi dengan Provinsi Sulawesi Tengah hanya dilalui oleh transportasi darat, hubungan transportasi Gorontalo – Manado pada umumnya melalui transportasi darat dan frekuensi transportasi udara hanya 4 ( empat ) kali dalam seminggu, dan hubungan Gorontalo – Makassar adalah melalui transportasi udara dengan tingkat frekuensi setiap hari, serta kapal penumpang yang menghubungkan daerah Gorontalo dengan daerah lainnya melalui transportasi laut. Berdasarkan kurangnya transportasi tersebut, maka potensi daerah Gorontalo kurang tersosialisasi karena wisatawan sangat kurang yang berkunjung di daerah ini, maka dari itu pengelola harus melakukan kerjasama dengan Dinas Perhubungan agar kiranya dapat mengoptimalisasikan transportasi

(22)

yang ada di Gorontalo dengan cara menambah transportasi udara, agar akses menuju Gorontalo mudah dicapai.

4.3.2 Konsep pengelolaan Kawasan HKCA Panua di Kabupaten Pohuwato Daerah Gorontalo mempunyai daya tarik tersendiri bagi wisatawan, baik wilayah nusantara maupun wisatawan mancanegara. Oleh karena itu, pemerintah Gorontalo telah mencanangkan program pengembangan pariwisata sejak terbentuk menjadi provinsi yang ke 32 di Indonesia.Hal ini bertujuan agar kawasan wisata tersebut dapat dikelola dengan professional serta dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat di sekitarnya, selain menambah devisa negara. Lebih lanjut lagi, pengembangan program pariwisata seharusnya dapat memberikan dampak positif bagi masyarakat sekitar dan memberikan kesadaran sikap bagi masyarakat Gorontalo dalam menyonsong peran pariwisata yang semakin mengglobal.

Oleh karena itu, agar wisatawan banyak yang berkunjung pada objek wisata ini, perlu suatu strategi pengembangan program pariwisata. Berdasarkan masalah tersebut, konsep yang ditawarkan penulis tentang konsep pemanfaatan Kawasan HKCA Panua adalah sebagai berikut :

a. Konsep Aman

Aman adalah suatu kondisi atau keadaan yang memberikan suasana tenang dan tenteram bagi wisatawan. Selain itu juga berarti bebas dari rasa takut dan khawatir akan keselamatan jiwa, raga dan harta milik atau bebas dari ancaman,

(23)

gangguan, dalam menciptakan pesona aman di Kawasan HKCA Panua pengelola harus bekerjasama dengan polisi hutan dan masyarakat setempat.

Berdasarkan pengamatan di Kawasan HKCA Panua dapat dilihat dari aktivitas para pengunjung, dimana mereka tidak mengkonsumsi makanan pada saat di Kawasan HKCA Panua, karena yang boleh dibawa didalam Kawasan HKCA Panua hanya air mineral. Hal ini dilakukan agar konsep ekowisata berbasis lingkungan tetap terjaga.

b. Konsep Tertib.

Tertib adalah suatu kondisi atau keadaan yang mencerminkan suasana tertib dan teratur secara disiplin dalam semua kehidupan masyarakat. Termasuk tertib dalam segi peraturan dimana wisatawan akan mendapat suasana pelaksanaan peraturan yang konsisten dan seragam dimana saja. Tertib dari segi waktu dimana wisatawan akan menemukan segala sesuatu yang pasti waktunya sesuai terjadwal. Tertib dari segi mutu pelayanan dimana wisatawan akan mendapatkan mutu pelayanan yang bermutu tinggi. Tertib dalam segi informasi dimana wisatawan selalu mudah mendapatkan informasi yang akurat dan dalam bahasa yang mudah dimengerti.

c. Konsep Ramah Tamah

Ramah tamah adalah sifat dan perilaku masyarakat yang akrab dalam pergaulan hormat dan sopan dalam berkomunikasi, suka senyum, suka menyapa, suka

(24)

memberikan pelayanan dan ringan tangan untuk membantu tanpa pamrih, baik yang diberikan oleh petugas / aparat unsur pemerintah maupun usaha pariwisatayang secara langsung melayaninya.

Sesuai dengan hasil pengamatan yang dilakukan, penduduk sekitar Kawasan HKCA Panua sangat ramah dan mereka selalu melakukan komunikasi pada wisatawan yang datang. Keramah tamahan penduduk setempat merupakan daya tarik tersendiri bagi Kawasan HKCA Panua. Lagi – lagi hal ini butuh peran aktif dari instansi terkait untuk memberikan pemahaman dan kesadaran kepada masyarakat yang bertindak sebagai “tuan rumah”. Kalau hal ini dilaksanakan secara baik, maka pengunjung di tempat ini akan bertambah jumlahnya.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :