Makalah Kesehatan Reproduksi Remaja

31 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

MAKALAH KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA

MAKALAH KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA

PENDAHULUAN PENDAHULUAN 1.1

1.1 Latar BelakangLatar Belakang

Masa remaja merupakan salah satu periode dari perkembangan manusia. Masa Masa remaja merupakan salah satu periode dari perkembangan manusia. Masa ini merupakan masa perubahan atau peralihan dari masa kanak-kanak ke masa ini merupakan masa perubahan atau peralihan dari masa kanak-kanak ke masa dewasa yang meliputi perubahan biologi, perubahan psikologi, dan perubahan dewasa yang meliputi perubahan biologi, perubahan psikologi, dan perubahan sosial. Di sebagian masyarakat dan budaya masa remaja pada umumnya di mulai sosial. Di sebagian masyarakat dan budaya masa remaja pada umumnya di mulai  pada

 pada usia usia 10-13 10-13 tahun tahun dan dan berakhir berakhir pada pada usia usia 18-22 18-22 tahun. tahun. World World HealthHealth Organization (WHO) remaja merupakan individu yang sedang mengalami masa Organization (WHO) remaja merupakan individu yang sedang mengalami masa  peralihan

 peralihan yang yang secara secara berangsur-angsur berangsur-angsur mencapai mencapai kematangan kematangan seksual,seksual, mengalami perubahan jiwa dari jiwa kanak-kanak menjadi dewasa, dan mengalami perubahan jiwa dari jiwa kanak-kanak menjadi dewasa, dan mengalami perubahan keadaan ekonomi dari ketergantungan menjadi relatif mengalami perubahan keadaan ekonomi dari ketergantungan menjadi relatif mandiri.

mandiri.

Mohammad (1994) mengemukakan bahwa remaja adalah anak berusia 13-25 Mohammad (1994) mengemukakan bahwa remaja adalah anak berusia 13-25 tahun, di mana usia 13 tahun merupakan batas usia pubertas pada umummnya, tahun, di mana usia 13 tahun merupakan batas usia pubertas pada umummnya, yaitu ketika secara biologis sudah mengalami kematangan seksual dan usia 25 yaitu ketika secara biologis sudah mengalami kematangan seksual dan usia 25 tahun adalah usia ketika mereka pada umumnya, secara sosial dan psikologis tahun adalah usia ketika mereka pada umumnya, secara sosial dan psikologis mampu mandiri. Berdasarkan uraian di atas ada dua hal penting menyangkut, mampu mandiri. Berdasarkan uraian di atas ada dua hal penting menyangkut,  batasan

 batasan remaja, remaja, yaitu yaitu mereka mereka sedang sedang mengalami mengalami perubahan perubahan dari dari masa masa kanak- kanak-kanak ke masa dewasa dan perubahan tersebut menyangkut perubahan fisik dan kanak ke masa dewasa dan perubahan tersebut menyangkut perubahan fisik dan  psikologi.

 psikologi.

Mengakhiri pada abad ke-20 dan mengawali abad ke-21 ditandai oleh Mengakhiri pada abad ke-20 dan mengawali abad ke-21 ditandai oleh fenomena transisi demografi ini menyebabkan perubahan pada struktur fenomena transisi demografi ini menyebabkan perubahan pada struktur  penduduk,terutama

 penduduk,terutama struktur struktur penduduk penduduk menurut menurut umur.Apabila umur.Apabila sebelumnyasebelumnya  penduduk yang terbesar

 penduduk yang terbesar adalah anak- adalah anak- anak maka anak maka dalam masdalam masa transisa transisi ii ini proporsini proporsi  penduduk

 penduduk usia usia remaja remaja semakin semakin besar.Terdapat besar.Terdapat 36.600.000 36.600.000 (21% (21% dari dari totaltotal  penduduk)

 penduduk) remaja remaja di di indonesia indonesia dan dan diperkirakan diperkirakan jumlahnya jumlahnya mencapaimencapai 43.650.000.P

(2)

Jumlah remaja yang tidak sedikit merupakan potensi yang sangat berarti Jumlah remaja yang tidak sedikit merupakan potensi yang sangat berarti dalam melanjutkan pembangunan di indonesia.Seperti yang tercantum dalam dalam melanjutkan pembangunan di indonesia.Seperti yang tercantum dalam garis-garis besar pembangunan indonesia bahwa pembinaan anak dan remaja garis-garis besar pembangunan indonesia bahwa pembinaan anak dan remaja dilaksanakan melalui peningkatan gizi,pembinaan perilaku kehidupan beragama dilaksanakan melalui peningkatan gizi,pembinaan perilaku kehidupan beragama dan budi pekerti luhur,penumbuhan minat belajar,peningkatan daya cipta dan dan budi pekerti luhur,penumbuhan minat belajar,peningkatan daya cipta dan daya nalar serta kreatifitas,penumbuhan idealisme dan patriotisme.Akan tetapi daya nalar serta kreatifitas,penumbuhan idealisme dan patriotisme.Akan tetapi adanya ketidakseimbangan upaya pembangunan yang di lakukan terutama adanya ketidakseimbangan upaya pembangunan yang di lakukan terutama terhadap remaja,akhirnya menimbulkan masalah bagi pembangunan itu sendiri. terhadap remaja,akhirnya menimbulkan masalah bagi pembangunan itu sendiri.

Salah satu dampak ketidakseimbangan pembangunan itu adalah terjadinya Salah satu dampak ketidakseimbangan pembangunan itu adalah terjadinya  perubahan

 perubahan mendasar mendasar yang yang menyangkut menyangkut sikap sikap dan dan prilaku prilaku seksual seksual pranikahpranikah dikalangan remaja.Di amerika latin anak muda berusia 15-24 tahun melakukan dikalangan remaja.Di amerika latin anak muda berusia 15-24 tahun melakukan intercourse (hubungan seksual) rata-rata pada usia 15 tahun bagi laki-laki dan usia intercourse (hubungan seksual) rata-rata pada usia 15 tahun bagi laki-laki dan usia 17 tahun bagi perempuan,Sedangkan di indonesia satu dari lima anak pertama 17 tahun bagi perempuan,Sedangkan di indonesia satu dari lima anak pertama yang dilahirkan pada wanita menikah pada usia 20-24 tahun merupakan anak hasil yang dilahirkan pada wanita menikah pada usia 20-24 tahun merupakan anak hasil hubungan seksual sebelum menikah.Tidak tepat dan tidak benarnya informasi hubungan seksual sebelum menikah.Tidak tepat dan tidak benarnya informasi mengenai seksual dan reproduksi yang mereka terima semakin membuat runyam mengenai seksual dan reproduksi yang mereka terima semakin membuat runyam masalah perilaku seksual remaja pranikah.

masalah perilaku seksual remaja pranikah.

1.2

1.2 Rumusan MasalahRumusan Masalah a.

a. Apa yang dimaksud dengan remaja dalam konsep kesehatan masyarakat?Apa yang dimaksud dengan remaja dalam konsep kesehatan masyarakat?  b.

 b. Apa saja faktor yang mempengarui kesehatan reproduksi pada remaja?Apa saja faktor yang mempengarui kesehatan reproduksi pada remaja? c.

c. Dampak apa yang terjadi pada remaja ketika melakukan hubungan seks pranikah?Dampak apa yang terjadi pada remaja ketika melakukan hubungan seks pranikah? d.

d. Bagaimana solusi yang tepat mengatasi masalah kesehatan reproduksi padaBagaimana solusi yang tepat mengatasi masalah kesehatan reproduksi pada remaja?

remaja?

1.3

1.3 TujuanTujuan 1.

1. Tujuan UmumTujuan Umum

Mampu memberikan pendidikan kesehatan demi tercapianya derajat kesehata Mampu memberikan pendidikan kesehatan demi tercapianya derajat kesehata  pada semua remaja baik laki-laki maupun perempuan.

 pada semua remaja baik laki-laki maupun perempuan. 2.

2. TujuanTujuan KhususKhusus a.

(3)

Jumlah remaja yang tidak sedikit merupakan potensi yang sangat berarti Jumlah remaja yang tidak sedikit merupakan potensi yang sangat berarti dalam melanjutkan pembangunan di indonesia.Seperti yang tercantum dalam dalam melanjutkan pembangunan di indonesia.Seperti yang tercantum dalam garis-garis besar pembangunan indonesia bahwa pembinaan anak dan remaja garis-garis besar pembangunan indonesia bahwa pembinaan anak dan remaja dilaksanakan melalui peningkatan gizi,pembinaan perilaku kehidupan beragama dilaksanakan melalui peningkatan gizi,pembinaan perilaku kehidupan beragama dan budi pekerti luhur,penumbuhan minat belajar,peningkatan daya cipta dan dan budi pekerti luhur,penumbuhan minat belajar,peningkatan daya cipta dan daya nalar serta kreatifitas,penumbuhan idealisme dan patriotisme.Akan tetapi daya nalar serta kreatifitas,penumbuhan idealisme dan patriotisme.Akan tetapi adanya ketidakseimbangan upaya pembangunan yang di lakukan terutama adanya ketidakseimbangan upaya pembangunan yang di lakukan terutama terhadap remaja,akhirnya menimbulkan masalah bagi pembangunan itu sendiri. terhadap remaja,akhirnya menimbulkan masalah bagi pembangunan itu sendiri.

Salah satu dampak ketidakseimbangan pembangunan itu adalah terjadinya Salah satu dampak ketidakseimbangan pembangunan itu adalah terjadinya  perubahan

 perubahan mendasar mendasar yang yang menyangkut menyangkut sikap sikap dan dan prilaku prilaku seksual seksual pranikahpranikah dikalangan remaja.Di amerika latin anak muda berusia 15-24 tahun melakukan dikalangan remaja.Di amerika latin anak muda berusia 15-24 tahun melakukan intercourse (hubungan seksual) rata-rata pada usia 15 tahun bagi laki-laki dan usia intercourse (hubungan seksual) rata-rata pada usia 15 tahun bagi laki-laki dan usia 17 tahun bagi perempuan,Sedangkan di indonesia satu dari lima anak pertama 17 tahun bagi perempuan,Sedangkan di indonesia satu dari lima anak pertama yang dilahirkan pada wanita menikah pada usia 20-24 tahun merupakan anak hasil yang dilahirkan pada wanita menikah pada usia 20-24 tahun merupakan anak hasil hubungan seksual sebelum menikah.Tidak tepat dan tidak benarnya informasi hubungan seksual sebelum menikah.Tidak tepat dan tidak benarnya informasi mengenai seksual dan reproduksi yang mereka terima semakin membuat runyam mengenai seksual dan reproduksi yang mereka terima semakin membuat runyam masalah perilaku seksual remaja pranikah.

masalah perilaku seksual remaja pranikah.

1.2

1.2 Rumusan MasalahRumusan Masalah a.

a. Apa yang dimaksud dengan remaja dalam konsep kesehatan masyarakat?Apa yang dimaksud dengan remaja dalam konsep kesehatan masyarakat?  b.

 b. Apa saja faktor yang mempengarui kesehatan reproduksi pada remaja?Apa saja faktor yang mempengarui kesehatan reproduksi pada remaja? c.

c. Dampak apa yang terjadi pada remaja ketika melakukan hubungan seks pranikah?Dampak apa yang terjadi pada remaja ketika melakukan hubungan seks pranikah? d.

d. Bagaimana solusi yang tepat mengatasi masalah kesehatan reproduksi padaBagaimana solusi yang tepat mengatasi masalah kesehatan reproduksi pada remaja?

remaja?

1.3

1.3 TujuanTujuan 1.

1. Tujuan UmumTujuan Umum

Mampu memberikan pendidikan kesehatan demi tercapianya derajat kesehata Mampu memberikan pendidikan kesehatan demi tercapianya derajat kesehata  pada semua remaja baik laki-laki maupun perempuan.

 pada semua remaja baik laki-laki maupun perempuan. 2.

2. TujuanTujuan KhususKhusus a.

(4)

 b.

 b. Mengidentifikasi konsep kespro serta faktor yang mempengaruhi kesehatan anakMengidentifikasi konsep kespro serta faktor yang mempengaruhi kesehatan anak remaja.

remaja. c.

c. Mendiskusikan latar belakang tentang kesehatan reproduksi remajaMendiskusikan latar belakang tentang kesehatan reproduksi remaja

BAB II

BAB II

PEMBAHASAN

PEMBAHASAN

2.1

2.1 Pengertian Remaja Dalam Konteks Kesehatan Reproduksi RemajaPengertian Remaja Dalam Konteks Kesehatan Reproduksi Remaja Remaja 

Remaja  didefinisikan sebagai masa peralihan dari masa kanak-kanak ke masa didefinisikan sebagai masa peralihan dari masa kanak-kanak ke masa dewasa.Batasan usia remaja berbeda-beda sesuai

dewasa.Batasan usia remaja berbeda-beda sesuai dengan sosial budaya setempat.dengan sosial budaya setempat. Menurut WHO (badan PBB untuk kesehatan dunia) batasan usia remaja adalah 12 Menurut WHO (badan PBB untuk kesehatan dunia) batasan usia remaja adalah 12 sampai 24 tahun.

sampai 24 tahun.

Sedangkan dari segi program pelayanan, definisi remaja yang digunakan oleh Sedangkan dari segi program pelayanan, definisi remaja yang digunakan oleh Departemen Kesehatan adalah mereka yang berusia 10 sampai 19 tahun dan Departemen Kesehatan adalah mereka yang berusia 10 sampai 19 tahun dan  belum

 belum kawin.Menurut kawin.Menurut BKKBN BKKBN (Direktorat (Direktorat Remaja Remaja dan dan Perlindungan Perlindungan HakHak Reproduksi) batasan usia remaja adalah 10 sampai 21 tahun.

Reproduksi) batasan usia remaja adalah 10 sampai 21 tahun.

Hurlock (1973) memberi batasan masa remaja berdasarkan usia kronologis, Hurlock (1973) memberi batasan masa remaja berdasarkan usia kronologis, yaitu antara 13 hingga 18 tahun. Menurut Thornburgh (1982), batasan usia yaitu antara 13 hingga 18 tahun. Menurut Thornburgh (1982), batasan usia tersebut adalah batasan tradisional, sedangkan alran kontemporer membatasi usia tersebut adalah batasan tradisional, sedangkan alran kontemporer membatasi usia remaja antara 11 hingga 22 tahun.

remaja antara 11 hingga 22 tahun. Kes

Keseehathatan an RepReprrodukodukssi i   (kespro) adalah Keadaan sejahtera fisik, mental dan  (kespro) adalah Keadaan sejahtera fisik, mental dan sosial yang utuh dalam segala hal yang berkaitan dengan fungsi, peran & sistem sosial yang utuh dalam segala hal yang berkaitan dengan fungsi, peran & sistem reproduksi (Konferensi International Kependudukan dan Pembangunan, 1994). reproduksi (Konferensi International Kependudukan dan Pembangunan, 1994).

Kes

Keseehatan Rehatan Reproduksproduksi i MMeenurnurut Wut WHHO O   adalah suatu keadaan fisik, mental  adalah suatu keadaan fisik, mental dan sosial yang utuh, bukan hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam dan sosial yang utuh, bukan hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam segala aspek yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi serta prosesnya. segala aspek yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi serta prosesnya.

(5)

Atau Suatu keadaan dimana manusia dapat menikmati kehidupan seksualnya serta mampu menjalankan fungsi dan proses reproduksinya secara sehat dan aman.

Secara garis besar dapat dikelompokkan empat golongan f aktor  yang dapat  berdampak buruk bagi kesehatan reproduksi yaitu :

1. F aktor sosi al-ekonomi dan demograf i  (terutama kemiskinan, tingkat pendidikan yang rendah, dan ketidaktahuan tentang perkembangan seksual dan proses reproduksi, serta lokasi tempat tinggal yang terpencil).

2. F aktor budaya dan l in gkungan   (misalnya, praktek tradisional yang berdampak  buruk pada kesehatan reproduksi, kepercayaan banyak anak banyak rejeki, informasi tentang fungsi reproduksi yang membingungkan anak dan remaja karena saling berlawanan satu dengan yang lain, dsb).

3. F aktor psikol ogis  (dampak pada keretakan orang tua pada remaja, depresi karena ketidakseimbangan hormonal, rasa tidak berharga wanita pada pria yang membeli kebebasannya secara materi, dsb),

4. F aktor biologis   (cacat sejak lahir, cacat pada saluran reproduksi pasca penyakit menular seksual, dsb).

Cakupan pelayanan kesehatan reproduksi: a. Konseling dan informasi Keluarga Berencana (KB)

 b. Pelayanan kehamilan dan persalinan (termasuk: pelayanan aborsi yang aman,  pelayanan bayi baru lahir/neonatal)

c. Pengobatan infeksi saluran reproduksi (ISR) dan penyakit menular seksual (PMS), termasuk pencegahan kemandulan

d. Konseling dan pelayanan kesehatan reproduksi remaja (KRR) e. Konseling, informasi dan edukasi (KIE) mengenai kesproa.

Kesehatan Repr oduk si Remaja  adalah suatu kondisi sehat yang menyangkut sistem, fungsi dan proses reproduksi yang dimiliki oleh remaja.Pengertian sehat disini tidak semata-mata berarti bebas penyakit atau bebas dari kecacatan namun  juga sehat secara mental serta sosial kultural.

Remaja per lu mengetahu i kesehatan r eproduk si   agar memiliki informasi yang benar mengenai proses reproduksi serta berbagai faktor yang ada

(6)

disekitarnya. Dengan informasi yang benar, diharapkan remaja memiliki sikap dan tingkah laku yang bertanggung jawab mengenai proses reproduksi.

Pengetahuan Dasar  yang perlu diberikan kepada remaja agar mereka mempunyai kesehatan reproduksi yang baik, antara lain :

a. Pengenalan mengenai sistem, proses dan fungsi alat reproduksi (aspek tumbuh kembang remaja)

 b. mengapa remaja perlu mendewasakan usia kawin serta bagaimana merencanakan kehamilan agar sesuai dengan keinginnannya dan pasanganya

c. Penyakit menular seksual dan HIV/AIDS serta dampaknya terhadap kondisi kesehatan reproduksi

d. Bahaya narkoba dan miras pada kesehatan reproduksi e. Pengaruh sosial dan media terhadap perilaku seksual f. Kekerasan seksual dan bagaimana menghindarinya

g. Mengambangkan kemampuan berkomunikasi termasuk memperkuat kepercayaan diri agar mampu menangkal hal-hal yang bersifat negatif

h. Hak-hak reproduksi

Masalah   kesehatan reproduksi remaja di Indonesia kurang mendapat  perhatian yang cukup. Ada beberapa kemungkinan mengapa hal itu terjadi:

1) Banyak kalangan yang berpendapat bahwa masalah kesehatan reproduksi, seperti  juga masalah kesehatan lainnya, semata-mata menjadi urusan kalangan medis,

sementara pemahaman terhadap kesehatan reproduksi (apalagi kesehatan reproduksi remaja) di kalangan medis sendiri juga masih minimal. Meskipun sejak konperensi Kairo definisi mengenai kesehatan reproduksi sudah semakin  jelas, diseminasi pengertian tersebut di kalangan medis dan mahasiswa kedokteran

agaknya belum memadai.

2) Banyak kalangan yang beranggapan bahwa masalah kesehatan reproduksi hanyalah masalah kesehatan sebatas sekitar poses kehamilan dan melahirkan, sehingga dianggap bukan masalah kaum remaja. Apalagi jika pengertian remaja adalah sebatas mereka yang belum menikah. Di sini sering terjadi ketidak konsistensian di antara para pakar sendiri karena di satu sisi mereka menggunakan

(7)

istilah remaja dengan batasan usia, tetapi di sisi lain dalam pembicaraan selanjutnya mereka hanya membatasi pada mereka yang belum menikah.

3) Banyak yang masih mentabukan untuk membahas masalah kesehatan reproduksi remaja karena membahas masalah tersebut juga akan juga berarti membahas masalah hubungan seks dan pendidikan seks.

2.2 Perubahan Fisik, Biologis, Psikososial Remaja  Tu mbuh K embang Remaj a .

Masa remaja dibedakan dalam :  Masa remaja awal, 10 –  13 tahun.  Masa remaja tengah, 14 –  16 tahun.  Masa remaja akhir, 17 –  19 tahun.

 Per tum buhan F isik Pada Remaja Per empuan  :

 Mulai menstruasi.

 Payudara dan panggul membesar.  Indung telur membesar.

 Kulit dan rambut berminyak dan tumbuh jerawat.  Vagina mengeluarkan cairan.

 Mulai tumbuh bulu di ketiak dan sekitar vagina.

 Tubuh bertambah tinggi (Lengan dan Tungkai kaki bertambah panjang )

 Tulang-tulang wajah mulai memanjang dan membesar, sehingga tidak terlihat seperti anak kecil lagi.

 Kaki dan tangan bertambah besar   Keringat bertambah banyak 

 Indung telur mulai membesar dan berfungsi sebagai organ reproduksi  Peru bahan fi sik yang terj adi pada remaja laki-l aki : 

 Terjadi perubahan suara mejadi besar dan berat.  Tumbuh bulu disekitar ketiak dan alat kelamin.  Tumbuh kumis.

(8)

 Tumbuh jakun.

 Pundak dan dada bertambah besar dan bidang.  Penis dan buah zakar membesar.

 Tubuh bertambah berat dan tinggi  Keringat bertambah banyak 

 Kulit dan rambut mulai berminyak 

 Lengan dan tungkai kaki bertambah besar 

 Tulang-tulang wajah mulai memanjang dan membesar, sehingga tidak terlihat seperti anak kecil lagi

Pada Usia Remaja, Tu gas-T ugas Per kembangan  yang harus dipenuhi adalah sebagai berikut:

a. Mencapai hubungan yang baru dan lebih masak dengan teman sebaya baik sesama jenis maupun lawan jenis

 b. Mencapai peran sosial maskulin dan feminin

c. Menerima keadaan fisik dan dapat mempergunakannya secara efektif 

d. Mencapai kemandirian secara emosional dari orangtua dan orang dewasa lainnya e. Mencapai kepastian untuk mandiri secara ekonomi

f. Memilih pekerjaan dan mempersiapkan diri untuk bekerja

g. Mempersiapkan diri untuk memasuki perkawinan dan kehidupan keluarga

h. Mengembangkan kemampuan dan konsep-konsep intelektual untuk tercapainya kompetensi sebagai warga negara

i. Menginginkan dan mencapai perilaku yang dapat dipert anggungjawabkan secara sosial

 j. Memperoleh rangkaian sistem nilai dan etika sebagai pedoman perilaku (Havighurst dalam Hurlock, 1973).

Per ubahan Psik is  juga terjadi baik pada remaja perempuan maupun remaja laki-laki, mengalami perubahan emosi, pikiran, perasaan, lingkungan pergaulan dan tanggung jawab, yaitu :

a. Remaja lebih senang berkumpul diluar rumah dengan kelompoknya.  b. Remaja lebih sering membantah atau melanggar aturan orang tua.

(9)

c. Remaja ingin menonjolkan diri atau bahkan menutup diri .

d. Remaja kurang mempertimbangkan maupun menjadi sangat tergantung pada kelompoknya.

Hal tersebut diatas menyebabkan remaja menjadi lebih mudah terpengaruh oleh hal-hal yang negatif dari lingkungan barunya.

Menurut Hurlock (1973) ada beberapa masalah yang dialami remaja dalam memenuhi tugas-tugas tersebut, yaitu:

a. Masalah pribadi, yaitu masalah-masalah yang berhubungan dengan situasi dan kondisi di rumah, sekolah, kondisi fisik, penampilan, emosi, penyesuaian sosial, tugas dan nilai-nilai.

 b. Masalah khas remaja, yaitu masalah yang timbul akibat status yang tidak jelas  pada remaja, seperti masalah pencapaian kemandirian, kesalahpahaman atau  penilaian berdasarkan stereotip yang keliru, adanya hak-hak yang lebih besar dan

lebih sedikit kewajiban dibebankan oleh orangtua. 2.3 Determinan Perkembangan Remaja

Pada bagian ini juga penting diketahui aspek atau faktor-faktor yang  berhubungan atau yang mempengaruhi kehidupan remaja. Keluarga, sekolah ,dan

tetangga merupakan aspek yang secra langsung mempengaruhi kehidupan reamaja, sedangan struktur sosial ,ekonomi politik ,dan budaya lingkungan merupakan aspek yang memberikan pengarauh secara tidak langsung terhadap kehidupan remaja. Secara garis besarnya ada dua tekanan pokok yang  berhubungan dengan kehidupan remaja ,yaitu internal pressure (tekanan dari

dalam diri remaja) dan external pressure (tekanan dari luar diri remaja)

Tekanan dari dalam (internal pressure) merupakan tekanan psikologis dan emosional. Sedangkan teman sebaya, orang tua guru, dan masyarakat merupakan sumber dari luar (external pressure). Teori ini akan membantu kita memahami masalah yang dihadapi remaja salah satunya adalah masalah kesehatan reproduksi.

2.4 Perilaku seksual remaja dan kesehatan reproduksi

Perilaku seksual remaja terdiri dari tiga buah kata yang memiliki pengertian yang sangat berbeda satu sama lainya. Perilaku dapat di artikan sebagai respons

(10)

organisme atau respons seseorang terhadap stimulus (rangsangan) yang ada(Notoatmojdo,1993). Sedangakan seksual adalah rangsangan-rangsangan atau dorongan yang timbul berhubungan dengan seks. Jadi perilaku seksual remaja adalah tindakan yang dilakukan berhubungan dengan dorongan seksual yang datang baik dari dalam dirinya maupun dari luar dirinya.

Adanya penurunan usia rata-rata pubertas mendorong remaja untuk aktif secara seksual lebih dini. Dan adanya presepsi bahwa dirinya memiliki resiko yang lebih rendah atau tidak beresiko sama sekali yang berhubungan dengan  perilaku seksual, semakin mendorong remaja memenuhi memenuhi dorongan seksualnya pada saat sebelum menikah. Persepsi seperti ini di sebut youth uulnerability oleh Quadrel et. aL. (1993) juga menyatakan bahwa remaja cenderung melakuakan underestimate terhadap uulnerability dirinya. Banyak remaja mengira bahwa kehamilan tidak akan terjadi pada intercourse (sanggama) yang pertama kali atau dirinya tidak akan pernah terinfeksi HIV/AIDS karena  pertahanan tubuhnya cukup kuat.

Mengenai kesehatan reproduksi, ada beberapa konsep tentang kesehatan reproduksi, namun dalam tulisan ini hanya akan dikemukakan dua batasan saja. (ICPD) dan sai dan Nassim). Batasan kesehatan reproduksi menurut International Conference on Population and Development(ICPD) hampir berdekatan dengan  batasan „sehat‟ dari WHO. Kesehatan reproduksi menurut ICPD adalah keadaan

sehat jasmani, rohani,dan buakan hanya terlepas dari ketidak hadiran penyakit atau kecacatan semata, yang berhubungan sistem fungsi, dan proses reproduksi(ICPD,1994).

Beberapa tahun sebelumnya Rai dan Nassim mengemukakan definisi kesehatan reproduksi mencakup kondisi di mana wanita dan pria dapat melakukan hubungan seks secara aman, dengan atau tanpa tujuan terjadinya kehamilan, dan  bila kehamilan diinginkan, wanita di mungkinkan menjalani kehamilan dengan

aman, melahirkan anak yang sehat serta di dalam kondisi siap merawat anak yang dilahirkan (Iskandar, 1995)

Dari kedua definisi kesehatan reproduksi tersebut ada beberapa faktor yang  berhubungan dengan status kesehatan reproduksi seseorang, yaitu faktor sosial

(11)

,ekonomi,budaya, perilaku lingkungan yang tidak sehat, dan ada tidaknya fasilitas  pelayanan kesehatan yang mampu mengatasi gangguan jasmani dan rohani. Dan

tidak adanya akses informasi merupakan faktor tersendiri yang juga mempengaruhi kesehatan reproduksi.

Perilaku seksual merupakan salah satu bentuk perilaku manusia yang sangat  berhubungan dengan kesehatan reproduksi seseorang. Pada pasal 7 rencana kerja ICPD Kairo dicantumkam definisi kesehatan reproduksi menyebabkan lahirnya hak-hak reproduksi. Berdasarkan pasal tersebut hak-hak reproduksi di dasarkan  pada pengakuan akan hak-hak asasi semua pasangan dan pribadi untuk

menentukan secara bebas dan bertangung jawab mengenai jumlah anak ,  penjarangan anak (birth spacing ), dan menentukan waktu kelahiran anak-anak

mereka dan mempunyai informasi dan cara untuk memperolehnya, serta hak untuk menentukan standar tertinggi kesehatan seksual dan reproduksi. Dalam  pengertian ini ada jaminan individu untuk memperoleh seks yang sehat di samping reproduksinya yang sehat (ICPD, 1994). Sudah barang tentu saja kedua faktor itu akan sangat mempengaruhi tercapai atau tidak kesehatan reproduksi seseorang ,termasuk kesehatan reproduksi remaja.

2.5 Resiko perilaku seksual berisiko remaja saat ini

Seperti telah dikemukakan di bagian pendahuluan, banyak penelitian dan  berita di media massa yang menggambarkan fenomena perilaku seksual remaja  pranikah di indonesia. Sebenarnya perilaku seksual remaja pranikah sudah ada sejak manusia ada. Tetapi informasi tentang perilaku tersebut cenderung tidak terungkap secara luas. Sekarang kondisi masyarakat telah berubah .dengan telah makin terbukanya arus informasi, makin banyak pula penelitian atau studi yang mengungkapkan permasalahan perilaku seksual remaja, termasuk hubungan seksual pranikah. Di indonesia sendiri ada beberapa penelitihan yang menggambarkan fenomena perilaku seksual remaja pranikah. Berikut ini ada  beberapa penelitian kuantitatif dan kualitatif yang menggambarkan fenomena

tersebut.

Pada tahun 1981, pangkahila melakuakan penelitian di bali terhadap ABG(anak baru gede) ternyata pengalaman seksual mereka cukup jauh .terdapat

(12)

56,0% dari mereka pernah melakukan ciuman bibir,31,0% yang pernah dirangsang alat kelaminya,dan bahkan pernah melakuakan hubungan seksual sebanyak 25,0% satu tahun kemudian ,sarlito (1982) melakukan penelitian di  jakarta ternyata hanya 75,0% dari responden remaja putri yang di teliti masih

menjaga ke gadisanya. Artinya 25,0% remaja putri telah melakukan hungan seks .kemudian penelitian di yogyakarta (1984) terungkap bahwa 13,0% dari 846  pernikahan di dahului oleh kehamilan. Dan pada tahun 1985 hasil penelitian biran

affandi menunjukkan bahwa 80,0% dari remaja yang hamil melakukan hubungan seksual di rumah mereka sendiri.

Pada tahun 1989 penelitian yang dilakuakan oleh fakultas psikologi UI juga menunjukkan bahwa ada 61,0% anak usia 16-20 tahun pernah melakuakan seksual intercourse (sanggama) dengan temanya dan suatu penelitian terhadap siswa SMTP di bandung ternyata terdapat 10,53% dari mereka pernah melakuakan ciuman bibir, 5,60%pernah melakukan ciuman dalam, dan 3,86%  pernah melakuakan hubungan seksual. Penelitian yang dilakukan oleh sebuah

majalah mingguan ibu kota dari responden 100 orang pelajar dari 26 SMA di Jakarta menunjukkan bahwa 41,0% pelajar mengaku pernah melakuakan hubungan seks dengan lawan njenis (51.7% pada laki-laki dan 25,0%pada wanita). Di samping responden yang melakuakan hubungan seks dengan lawan  jenis, ada 42,0% yang pernah berciuaman dengan lawan jenis, 4,0% pernah meraba alat kelamin alat vital lawan jenis ,dan 12,0% pernah menyenggol, memegang, meraba ,membelai bagian tubuh yang peka milik lawan jenisnya. Hanya 1,0% saja yang tidak mempunyai pengalaman seks dengan lawan jenis. Walapun masih di perdebatkan keabsahan hasil penelitian tersebut paling tidak tata diatas mengingatkan kita betapa besarnya masalah perilaku seks pada remaja kita.

Hasil yang tidak begitu jauh berbeda juga terjadi pada mahasiswa. Penelitian yang di lakuakan di yogyakarta (Dasakung1984) mengunggkapkan bahwa 62,0%

dari mahasiswa pernah melakukan” kumpul kebo”. Survei kecil yang pernah

dilakuakan oleh mahasiswa fakultas psikologi UI (1993) terhadap 200responden menunjukan bahwa alasan yang di kemukakan oleh sebagian mahasiswa untuk

(13)

melakukan hubungan seks adalah sebagai ungakapan kasih sayang(36,20%), terbawa suasana (15,0%), kebutuhan biologis (14,0%), dan untuk kenikmatan dan kesenagan 10.1%).

Bila kita lihat kecenderungan perilaku seksual remaja pranikah berdasarkan tempat tinggal mereka, ternyata baik di desa maupun di kota perilaku tersebut  juga sangat memprihatinkan. Penelitian yang dilakukan oleh Faturochman dan

soetjipto di bali (1989) menunjukkan bahwa persentase remaja laki-laki di desa dan di kota yang telah melakukan hubungan seks masing-masing adalah 23,6% dan33,5%. Sedangkan penelitian singarimbun (1994) menemukan 1,8% remaja wanita di kota pernah melakuakan hubungan seks pranikah. Penelitian di l akuakan oleh laboratium antropologi FISIP UI Hidayana dan Saefuddin, (1997) menunjukan bahwa tidak ada perbedaan perilaku seksual yang cukup mencolok  pada remaja desa dan remaja kota di Sumatra Utara dan Kalimantan selatan. Di

kedua tempat penelitian itu terlihat adanya kecenderungan perilaku seksual yang  permisif baik di desa maupun di desa.

Faktor-faktor yang sangat terkait kondisi saat ini menyebabkan perilaku serksual remaja semakin menggejala akhir-akhir ini. Namun begitu, banyak remaja tidak mengindahkan bahkan tidak tahu dampak dari perilaku seksual mereka terhadap kesehatan reproduksi baik dalam waktu yang cepat ataupun waktu yang lebih panjang. Sebuhungan dengan definisi kesehatan reproduksi yang telah di bicarakan dahulu, berikut ini akan di bahas mengenai beberapa dampak  perilaku seksual remaja pranikah terhadap kesehatan reproduksi.

o Hamil yang tidak dikehendaki (unwanted pregnancy)

Unwanted pregnancy (kehamilan yang tidak di kehendaki) merupakan salah satu akibat dari perilaku seksual remaja. Anggapan-anggapan yang keliru seperti: melakuakan hubungan seks pertama kali, atau hubungan seks jarang dilakuakan,atau perempuan masih muda usianya, atau bila hubungan seks dilakuan sebelum atau sesudah menstruasi, atau bila mengunakan teknik coitus interuptus (sanggama terputus), kehamilan tidak akan terjadi merupakan pencetus semakin banyaknya kasus unwanted pregnancy. Seperti salah satu kasus pada  penelitian khisbiyah (1995) ada responden mengatakan, untuk menghindari

(14)

kehamilan maka hubungan seks dilakuakan di antara dua waktu menstruasi. Informasi itu tentu saja bertentangan dengan kenyataan bahwa sebenarnya masa antara dua siklus menstruasi itu merupakan masa subur bagi seorang wanita.

Unwanted pregnancy membawa remaja pada dunia pilihan, melanjutkan kehamilan atau mengugurkanya. Menurut Khisbiyah (1995) secara umum ada dua faktor yang mempengaruhi pengambilan keputusan itu, yakni faktor intrnal dan faktor eksternal.

a. Faktor intrnal meliputi, intensitas hubungan dan komit-men pasangan remaja untuk menjalin hubungan jangka panjang dalam perkawinan, sikap dan persepsi terhadap janin yang di kandung, seperti persepsi subjektif mengenai kesiapan  psikologis dan ekonomi untuk memasuki kehidupan perkawinan.

 b. Faktor eksternal meliputi sikap dan penerimaan orng tua kedua belah pihak,  penilaian masyarakat, nilai-nilai normatif dan etis dari lembaga keagamaan, dan

kemingkinan-kemungkinan perubahan hidup di masa depan yang mengikuti  pelaksanaan keputusa yang akan dipilih.

Terlepas dari alasan di atas, yang pasti melahirkan dalam usia remaja (early chilbearing) dan melakuakan aborsi merupakan pilihan yang harus mereka jalani. Banyak remaja putri yang mengalami unwanted pregnancy terus melanjutkan kehamilanya. Kosenkuensi dari keputusan yang mereka ambil itu adalah melahirkan anak yang dikandungnya dalam usia yang relatif muda.

o Penyakit menular seksual (PMS)

 – 

HIV/AIDS

Dampak lain dari perilaku seksual remaja terhadap kesehatan reproduksi adalah tertular PMS termasuk HIV/AIDS. Sering kali remaja melakukan hubungan seks yang tidak aman. Adanya kebiasaan berganti-ganti pasangan dan melakuakan anal seks menyebabkan remaja semakin rentan untuk tertular PMS/HIV, seperti sifilis ,gonore,herpes, klamidia dan AIDS . dari data yang ada menukjukan bahwa diantara penderita atau kasus HIV/AIDS, 53,0% berusia antara 15-29 tahun. Tidak terbatasnya cara melakuakan hubungan kelamin pada genital-genital saja(bisa juga oragenital) menyebabkan penyakit kelamin tidak saja terbatas pada daerah genital, tetapi dapat juga pada daerah-daerah ektra genital.

(15)

o Psikologis

Dampak lain dari perilaku seksual remaja yang sangat berhubungan dengan kesehatan reproduksi adalah konsekuensi psikologis. Setelah kehamilan terjadi ,pihak perempuan – atau tepatnya korban- utama dalam masalah ini. Kodrat untuk hamil dan melahirkan menempatkan remaja perempuan dalam posisi terpojok yang sangat delimatis. Dalam pandangan masyarakat ,remaja putri yang hamil merupakan aib keluarga,yang secara telak mencoreng nama baik keluarga dan ia adalah si pendosa yang melangar norma-norma sosial dan agama. Penghakiman sosial ini tidak jarang meresap dan terus tersosialisasi dalam diri remaja putri tersebut. Perasaan binggung, cemas, malu, dan bersalah yang dialami remaja setelah mengetahui kehamilanya bercampur dengan perasaan depresi, pesimis terhadap masa depan, dan kadang disertai rasa benci dan marah baik kepada diri sendiri maupun kepada pasangan, dan kepada nasib membuat kondisi sehat secara fisik ,sosial dan mental yang berhubungan dengan sistem ,fungsi,dan proses reproduksi remaja tidak terpenuhi.

 Namun ada hal yang perlu pula untuk diketahui bahwa dampak yang terjadi  pada remaja bukan hanya pada saat pranikah,namun dapat pula memberikan dampak negatif saat menikah dan hamil muda.H al-hal yang mungki n terj adi saat meni kah dan h amil di u sia sangat muda (dibawah 20 tahun) .

Tetap perlu diingat bahwa perempuan yang belum mencapai usia 20 tahun sedang berada di dalam proses pertumbuhan dan perkembangan fisik. Karena tubuhnya belum berkembang secara maksimal, maka perlu dipertimbangkan hambatan/ kerugian antara lain :

1. Ibu muda pada waktu hamil kurang memperhatikan kehailannya termasuk control kehamilan. Hal ini berdampak pada meningkatnya berbagai resiko kehamilan. 2. Ibu muda pada waktu hamil sering mengalami ketidakteraturan tekanan darah

yang dapat berdampak pada keracunan kehamilan serta kejang yang berakibat  pada kematian.

(16)

3. Penelitian juga memperlihatkan bahwa kehamilan usia muda (di bawah 20tahun) sering kali berkaitan dengan munculnya kanker rahim. Ini erat kaitannya dengan  belum sempurnanya perkembangan dinding rahim.

4. Dari sisi pertimbangan psikologis, remaja masih merupakan kepanjangan dari masa kanak-kanak. Kebutuhan untuk bermain dengan teman sebaya, kebutuhan untuk diperhatikan, disayang dan diberi dorongan, masih begitu besar sebelum ia  benar-benar siap untuk mandiri.

5. Wawasan berpikirnya belum luas dan cukup matang untuk bisa menghadapi kesulitan, pertengkaran yang ditimbulkan oleh pasangan hidup dan lingkungan rumah tangganya.

2.6 Strategi Meningkatkan Kesehatan Anak Remaja a. Pendidikan Seks

Strategi pendidikan seks di masa lalu berfokus pada anatomi fisiologi reproduksi dan penyuluhan perilaku yang khas kehidupan keluarga Amerika kelas menengah. Baru –  baru ini pendidikan seks mulai membahas masalah seksualitas manusia yang dihadapi remaja. Misalnya, program  –   program yang sekarang  berfokus pada upaya remaja untuk “mengatakan tidak”. Pihak oponen program  pendidikan seks di sekolah percaya bahwa diskusi eksplisit tentang seksualitas meningkatkan aktivitas seksual diantara remaja dan mengecilkan peran orang tua. Pihak pendukung mengatakan, tidak adanya diskusi semacam itu dari orang tua dan kegagalan mereka untuk member anak  –   anak mereka informasi yang diperlukan secara nyata untuk menghambat upaya mencegah kehamilan pada remaja. Peran keluarga, masjid, gereja, sekolah kompleks dan kontraversial tentang pendidikan seks. Orang tua mungkin tidak terlibat dalam pendidikan seks anak –  anaknya karena beberapa alasan, seperti :

 Orang tua tidak memiliki informasi yang tidak adekuat.  Orang tua tidak merasa nyaman dengan topik seks.

 Para remaja tidak merasa nyaman bila orang tua mereka membahas seks.

Beberapa orang tua mendapat kesulitan untuk mengakui “anaknya” adalah individu seksual yang memiliki perasaan dan perilaku seksual. Penolakan orang tua untuk membahas perilaku seksual dengan putri mereka bisa menyebabkan

(17)

 putrinya merahasiakan aktivitas seksnya dan dapat menghambat upaya untuk mendapat bantuan.

 b. Fungsi Penting Program Promosi Kesehatan Remaja

 Meningkatkan penerimaan pengetahuan dan keterampilan untuk perawatan diri yang kompeten dan menginformasikan pembuatan keputusan tentang kesehatan.  Memberikan pengkuatan positif terhadap perilaku sehat.

 Pengaruh struktur lingkungan dan sosial untuk mendukung perilaku peningkatan kesehatan.

 Memfasilitasi pertumbuhan dan aktualisasi diri.

 Menyadarkan remaja terhadap aspek lingkungan dan budaya barat yang merusak kesehatan dan kesejahteraan.

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan

Masa remaja ialah periode waktu individual beralih dari fase anak ke fase dewasa (lowdermik dan jensen,2004).Tugas-tugas perkembangan remaja terdiri dari : menerima citra tubuh,menerima identitas seksual, mengembangkan sistem nilai personal,membuat persiapan untuk hidup mandiri,menjadi mandiri /bebas dari orang tua,mengembangkan keterampilan,mengambil keputusan dan mengembangkan identitas seorang yang dewasa.Identitas status kesehatan anak remaja terdiri dari :identitas seksual,identitas kelompok,identitas  pekerjaan,identitas moral,dan identitasa kesehatan.Masa remaja ada dua aspek  perubahan yaitu perubahan fisik dan perubahan psikologis. Keluarga, sekolah, dan tetangga merupakan aspek yang secara langsung mempengaruhi kehidupan remaja. Banyak remaja mengira bahwa kehamilan tidak akan terjadi pada intercourse (senggama) yang pertama kali atau mereka merasa bahwa dirinya tidak akan pernah terinfeksi HIV / AIDS karena pertahanan tubuhnya cukup kuat. 3.2 Saran

1. Mahasiswa diharapkan dapat melaksanakan program yang mengajarkan perilaku sehat kepada para remaja.

(18)

2. Pembaca diharapkan bisa memahami pembahasan keperawatan komunitas tentang kesehatan reproduksi remaja.

3. Para pemimbing atau pengajar diharapkan mampu memberi pendidikan kesehatan secara lebih detail tentang kesehatan reproduksi remaja.

DAFTAR PUSTAKA

Soekidjo, Notoatmodjo.(2007). Kesehatan masyarakat,edisi ke 11.Jakarta : Rineka Cipta.

Bobak,Lowdermik, jensen.(2004).” Buku Ajar Fundamental Keperawatan,Edisi 4.EGC.Jakarta

Potter& perry.(2005). Buku Ajar Fundamental Keperawatan.Edisi 4.EGC.Jakarta http://www.anekatips.info/2009/07/bahaya-seks-bebas-di-kalangan

remaja.html#ixzz0jdIQOsYc www.kapanlagi.com

www.halalsehat.com www.en.wikipedia.com

(19)

KONSEP POLA ASUH ANAK

Dr. Suparyanto, M.Kes

KONSEP POLA ASUH Definisi

 Pola asuh merupakan pola interaksi antara orang tua dan anak,yaitu  bagaimana cara sikap atau perilaku orang tua saat berinteraksi dengan

anak,termasuk cara penerapan aturan,mengajarkan nilai / norma,memberikan perhatian dan kasih sayang serta menunjukkan sikap dan perilaku baik sehingga dijadikan panutan bagi anaknya (Theresia,2009)

 Pola Asuh menurut agama adalah cara memperlakukan anak sesuai dengan ajaran agama berartimemehami anak dari berbagai aspek,dan memahami anak dengan memberikan ola asuh yang baik ,menjaga anak dan harta anak yatim, menerima, mamberi perlindungan, pemeliharaan, perawatan dan kasih sayang sebaik –  baiknya (QS Al Baqoroh:220)

Dari beberapa pengertian maka yang dimaksud pola asuh dalam penelitian ini adalah cara orang tua bertndak sebagai suatu aktivitas kompleks yang melibatkan  banyak perilaku spesifik secara individu atau bersama –  sama sebagai serangkaian

usaha aktif untuk mengarahkan anaknya. Bentuk Pola Asuh

Macam –  macam Pola Asuh Orang Tua

Menurut Baumrind,(dikutip oleh Wawan Junaidi,2010), terdapat 4 macam pola asuh orang tua :

(1). Pola Asuh Demokratis

 Pola asuh demokratis adalah pola asuh yang memprioritaskan kepentingan anak, akan tetapi tidak ragu-ragu mengendalikan mereka. Orang tua dengan pola asuh ini bersikap rasional, selalu mendasari tindakannya pada rasio atau pemikiran-pemikiran. Orang tua tipe ini juga bersikap realistis terhadap kemampuan anak, tidak berharap yang berlebihan yang melampaui kemampuan anak. Orang tua tipe ini juga memberikan kebebasan kepada anak untuk memilih dan melakukan suatu tindakan, dan  pendekatannya kepada anak bersifat hangat.

(20)

 Pola asuh ini cenderung menetapkan standar yang mutlak harus dituruti,  biasanya dibarengi dengan ancaman-ancaman. Orang tua tipe ini cenderung memaksa, memerintah, menghukum. Apabila anak tidak mau melakukan apa yang dikatakan oleh orang tua, maka orang tua tipe ini tidak segan menghukum anak. Orang tua tipe ini juga tidak mengenal kompromi dan dalam komunikasi biasanya bersifat satu arah. Orang tua tipe ini tidak memerlukan umpan balik dari anaknya untuk mengerti mengenai anaknya.

(3). Pola asuh Permisif

 Pola asuh ini memberikan pengawasan yang sangat longgar. Memberikan kesempatan pada anaknya untuk melakukan sesuatu tanpa pengawasan yang cukup darinya. Mereka cenderung tidak menegur atau memperingatkan anak apabila anak sedang dalam bahaya, dan sangat sedikit bimbingan yang diberikan oleh mereka. Namun orang tua tipe ini  biasanya bersifat hangat, sehingga seringkali disukai oleh anak.

(4). Pola asuh Penelantar

 Orang tua tipe ini pada umumnya memberikan waktu dan biaya yang sangat minim pada anak-anaknya. Waktu mereka banyak digunakan untuk keperluan pribadi mereka, seperti bekerja, dan juga kadangkala biaya pun dihemat-hemat untuk anak mereka. Termasuk dalam tipe ini adalah  perilaku penelantar secara fisik dan psikis pada ibu yang depresi. Ibu yang depresi pada umumnya tidak mampu memberikan perhatian fisik maupun  psikis pada anak-anaknya.

Dampak atau pengaruh pola asuh orang tua terhadap anak  –   anak menurut Baumrind, (dikutip oleh Ira, 2006) adalah:

 Pola asuh demokratis akan menghasilkan karakteristik anak - anak yang mandiri, dapat mengontrol diri, mempunyai hubungan baik dengan teman, mampu menghadapi stres, mempunyai minat terhadap hal-hal baru dan koperatif terhadap orang-orang lain.

 Pola asuh otoriter akan menghasilkan karakteristik anak yang penakut,  pendiam, tertutup, tidak berinisiatif, gemar menentang, suka melanggar

norma, berkepribadian lemah, cemas dan menarik diri.

 Pola asuh permisif akan menghasilkan karakteristik anak-anak yang agresif, tidak patuh, manja, kurang mandiri, mau menang sendiri, kurang  percaya diri dan kurang matang secara sosial.

(21)

 Pola asuh penelantar akan menghasilkan karakteristik anak-anak yang

agresif, kurang bertanggung jawab, tidak mau mengalah, harga diri yang rendah, sering bolos dan bermasalah dengan teman.

Faktor –  faktor yang mempengaruhi pola asuh :

Setiap orang mempunyai sejarah sendiri  –   sendiri dan latar belakang yang seringkali sangat jauh berbeda. Perbedaan ini sangat memungkinkan terjadinya  pola asuh yang berbeda terhadap anak. Menurut Maccoby & Mc loby ada  beberapa faktor yang mempengaruhi pola asuh orang tua yaitu:

 Sosial ekonomi

 Lingkungan sosial berkaitan dengan pola hubungan sosial atau pergaulan

yang dibentuk oleh orang tua maupun anak dengan lingkungan sekitarnya. Anak yang sosial ekonaminya rendah cenderung tidak melanjutkan  pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi atau bahkan tidak pernah mengenal bangku pendidikan sama sekali karena terkendala oleh status ekonomi.

 Pendidikan: Pendidikan berarti bimbingan atau pertolongan yang

diberikan dengan sengaja terhadap anak didik oleh orang dewasa agar ia menjadi dewasa. Latar belakang pendidikan orang tua dapat mempengaruhi pola pikir orang tua baik formal maupun non formal kemudian juga berpengaruh pada aspirasi atau harapan orang tua kepada anaknya.

  Nilai-nilai agama yang dianut orang tua: Nilai –  nilai agama juga menjadi

salah satu hal yang penting yang ditanamkan orang tua pada anak dalam  pengasuhan yang mereka lakukan sehingga lembaga keagamaan juga turut  berperan didalamnya.

 Kepribadian: Dalam mengasuh anak orang tua bukan hanya mampu

mengkomunikasikan fakta, gagasan dan pengetahuan saja, melainkan membantu menumbuhkembangkan kepribadian anak (Riyanto, 2002). Pendapat tersebut merujuk pada teori Humanistik yang menitikberatkan  pendidikan bertumpu pada peserta didik, artinya anak perlu mendapat  perhatian dalam membangun sistem pendidikan. Apabila anak telah menunjukkan gejala-gejala yang kurang baik, berarti mereka sudah tidak menunjukkan niat belajar yang sesungguhnya. Kalau gejala ini dibiarkan terus akan menjadi masalah di dalam mencapai keberhasilan belajarnya.

 Jumlah anak: Jumlah anak yang dimiliki keluarga akan mempengaruhi

 pola asuh yang diterapkan orang tua. Semakin banyak jumlah anak dalam keluarga, maka ada kecenderungan bahwa orang tua tidak begitu menerapkan pola pengasuhan secara maksimal pada anak karena perhatian dan waktunya terbagi antara anak yang satu dengan anak yang lainnya, (Okta Sofia, 2009).

(22)

 Dalam kehidupan sehari-hari orang tua secara sadar atau tidak memberikan contoh yang kurang baik terhadap anaknya.misalnya meminta tolong dengan nada mengancam, tidak mau mendengarkan cerita anak tentang sesuatu hal, member nasihat tidak pada tempatnya dantidal pada waktu yang tepat, berbicara kasar pada anak,terlalu mementingkan diri sendiri, tidak mau mengakui kesalahan yang telah dilakukan.Beberapa contoh sikap dan perilaku diatas berdampak negative terhadap  perkembangan jiwa anak.Sehingga efek negative yang terjadi adalah anak memiliki sikap keras hati,manja, keras kepala, pemalas, pemalu dam lain-lain.Semua perilaku diatas dipengaruhi oleh pola pendidikan orng tua .Pola asuh orang tua akan mempengaruhi perkembangan jiwa ana.Tipe kepemimpinan orang tua berdampak pada pol aasuh yamg terhadap anaknya,Disisi lain pola asuh orang tua bersifat demikkratis atau otoriter, atau bahkan pada sisis lain bersifat laissez faire atau tipe campuran antara demokratis dan otoriter, (Syaiful, 2004

Pola Perlakuan orang tua

(1). Overprotection (terlalu melindungi) Perilaku Orang Tua:

 Kontak berlebihan pada anak

 Pemberian bantuan yang terus menerus, meskipun anak sudah mampu sendiri

 Pengawasan kegiatan anak yang berlebihan  Memcahkan masalah anak

Profil Tingkahlaku Anak:  Perasaan tidak aman  Agresif dan dengki  Mudah merasa gugup

 Melarikan diri dari kenyataan  Sangat tergantung

 Ingin menjdi pusat perhatian  Bersikap menyerah

 Kurang mampu mengendalikan emosi  Menolak tanggung jawab

 Suka bertengkar  Sulit bergaul

(23)

(2). Pola Perilaku Orangtua: Permissiveness (pembolehan) Perilaku Orangtua

 Memberikan kebebasan untuk berfikir  Menerima pendapat

 Membuat anak lebih diterima dan merasa kuat  Toleran dan memahami kelemahan anak

 Cenderung lebih suka member yang diminta anak daripada menerima

Profil Tingkahlaku Anak

 Pandai mencari jalan keluar  Dapat bekerjasama

 Percaya diri

 Penuntut dan tidak sabaran

(3). Pola Perilaku Orangtua: Rejection (Penolakan) Perilaku Orangtua

 Bersikap masa bodoh  Bersikap kaku

 Kurang memperdulikan kesejahteraan anak

 Menampilkan sikap permusuhan atau dominasi terhadap anak

Profil Tingkahlaku Anak

 Agresif(mudah mara,gelisah, tidak patuh, suka bertengkar dan nakal)

 Submissive(kurang dapat mengerjakan tugas, pemalu suka mengasingkan diri, mudah tersinggung dan penakut)

 Sulit bergaul  Pendiam  Sadis

(4). Pola Perilaku Orangtua: Acceptance (penerimaan) Perilaku Orangtua

 Memberikan perhatian dan cinta kasih yang tulus pada anak  Menempatkan anak pada posisi yang penting di dalam rumah  Mengebangkan hubungan yang hangat dengan anak

(24)

 Bersikap respek terhadap anak

 Mendorong anak untuk menyatakan perasaan atau pendapatnya

 Berkomunikasi dengan anak secara terbuka dan mau mendengarkan masalahnya

Profil Tingkahlaku Anak  Mau bekerjasama  Bersahabat

 Loyal

 Emosinya stabil

 Ceria dan bersikap optimis  Mau menerima tanggung jawab  Jujur

 Dapat dipercaya

 Memiliki perencanaan baik di masa depan

 Bersikap realistic (memahami kelebihan dan kekurangan secara obyektif)

(5). Pola Perilaku Orangtua: Domination (dominasi) Perilaku Orangtua

 Mendominasi Anak

Profil Tingkahlaku Anak

 Bersikap sopan dan sangat hati-hati  Pemalu, penurut, dan mudah bingung  Tidak dapat bekerjasama

(6). Pola Perilaku Orangtua: . Submission (penyerahan) Perilaku Orangtua

 Selalu memberi sesuatu yang diminta anak  Membiarkan anak berperilaku semaunya sendiri

(25)

 Tidak patuh

 Tidak bertanggung jawab  Agresif dan teledor

 Bersikap otoriter  Terlalu percaya diri

(7). Pola Perilaku Orangtua: Punitiveness/Overdiscipline (terlalu disiplin) Perilaku Orangtua

 Mudah memberikan hukuman

 Menanamkan kedisiplinan sangat keras

Profil Tingkahlaku Anak  Impulsif

 Tidak dapat mengambil keputusan   Nakal

 Sikap bermusuhan atau gresif

Sumber: dari Syamsu Yusuf. 2009 dalam Psikologi Perkembangan Anak Dan Remaja

Dari ketujuh sikap atau perlakuan orangtua itu, tampak bahwa sikap . acceptance merupakan yang paling baik untuk dimiliki atau dikembangkan oleh orang tua (Syamsu, 2009)

Dari penelitian yang dilakukan oleh Diana Baumrind mengemukakan dua hasil  penelitian yaitu : (1) ada 4 gaya perlakuan orang tua yaitu: Authoritarian,  permissive, authoritative, dan negalectfull. (2) dampak gaya perlakuan orang tua

terhadap perilaku anak

Pengaruh Parenting Style terhadap Perilaku Anak (1). Parenting Style: Authoritarian

Sikap atau Perilaku Orang Tua

 Sikap acceptance rendah, namun kontrolnya tinggi.  Suka menghukum secara fisik

 Bersikap mengomando (mengharuskan / memerintah anak untuk melakukan sesuatu tanpa kompromi)

(26)

 Bersikap kaku (keras)

 Cenderung emosional dan bersikap menolak

Profil Tingkah Laku Anak  Mudah tersinggung  Penakut

 Pemurung, tidak bahagia  Mudah terpengaruh  Mudah stres

 Tidak mempunyai arah masa depan  Tidak bersahabat

(2). Parenting Style: Permisiveness

Sikap atau Perilaku Orang Tua

 Sikap acceptancenya tingi, namun kontrolnya rendah

 Memberikan kebebasan kepada anak untuk menyatakan dorongan / keinginannmya.

Profil Tingkah Laku Anak

 Bersikap impulsif dan agresif  Suka memberontak

 Kurang memikliki rasa percaya diri dan pengendalian diri  Suka mendominasi

 Tidak jelas arah hidupnya  Prestasinya rendah

(3). Parenting Style: Authoritative

Sikap atau Perilaku Orang Tua

 Sikap acceptance dan kontrolnya tinggi.  Bersikap responsif terhadap kebutuhan anak  Mendorong anak untuk menyatakan pendapat

(27)

Profil Tingkah Laku Anak

 Bersikap bersahabat

 Memiliki rasa percaya diri  Mampu mengendalikan diri  Bersikap sopan

 Mau bekerjasama

 Memiliki rasa ingin tahu yang tinggi

 Mempunyai tujuan dan arah hidup yang jelas  Berorientasi terhadap prestasi

Sumber: dari Syamsu Yusuf. 2009 dalam Psikologi Perkembangan Anak Dan Remaja

Anak Prasekolah

Definisi Anak Prasekolah

 Anak Prasekolah adalah mereka yang berusia antara 3-6 tahun (Biechler

dan Snowman,)

 Anak yang terkategori para sekolah adalah anak dengan usia 3-5 tahun,

(Elizabeth B. Hurlock )mengatakan bahwa kurun usia pra sekolah disebut sebagai masa keemasan (the golden age).

Perkembangan Anak Prasekolah

 Menurut Hurlock mengemukakan bahwa lima tahun pertama disebut

dengan The Golden Years. Anak mengalami kecepatan kemajuan yang sangat cepat. Tidak hanya fisik tetapi juga secara sosial dan emosional. Anak bukan seoarang bayi lagi melainkan seorang yang sedang dalam  proses awal mencari jati dirinya. Anak sudah menjadi cikal bakal manusia dewasa. Anak sulit diatur dan mulai sadar bahwa dirinya juga manusia yang mandiri.

Ciri –  ciri masa kanak –  kanak awal dapat diuraikan sebagai berikut:

 Masa kanak –   kanak awal merupakan masa “Preschool Age”. Masa ini

adalah masa anak sebelum anak masuk pendidikan formal (SD).

 Masa kanak – kanak awal merupakan masa “ Pregang Age”

 Masa ini anak belajar dasar  –   dasar dari tingkah laku untuk

mempersiapkan dirinya bagi kehidupan bersama.

(28)

 Masa ini anak senang menyalidiki dan ingin tahu apa yang ada

disekitarnya.

 Masa kanak – kanak awal merupakan masa “Problem Age”

 Anak menunjukkan banyak problem tingkah laku yang harus diperhatikan

oleh orang tua.

Peran Keluarga dalam Pengasuhan Anak

 Beberapa peran keluarga dalam pengasuhan anak adalah sebagai berikut:  Terjalinnya hubungan yang harmonis dalam keluarga melalui penerapan

 pola asuh islami sejak dini, yakni:

 Pengasuhan dan pemeliharaan anak dimulai sejak pra konsepsi

 pernikahan. Ada tuntunan bagi orangtua laki-laki maupun perempuan untuk memilih pasangan yang terbaik sesuai tuntunan agama dengan maksud bahwa orangtua yang baik kemungkinan besar akan mampu mengasuh anak dengan baik pula.

 Pengasuhan dan perawatan anak saat dalam kandungan, setelah lahir dan

sampai masa dewasa dan seterusnya diberikan dengan memberikan kasih sayang sepenuhnya dan membimbing anak beragama menyembah Allah SWT.

 Memberikan pendidikan yang terbaik pada anak,terutam pendidikan

agama. Orangtua yang salih adalah model terbaik untuk memberi  pendidikan agama kepada anak-anak. Penanaman jiwa agam yang dimulai dari keluarga, semenjak anak masih kecil dengan cara membiasakan anak dengan tingkah laku yang baik. Dengan mencontoh keteladanan Rasulullah SAW adalah dengan menanamkan nilai-nilai akhlakul kharimah.

 Agama yang ditanamkan pada anak bukan hanya karena agama keturunan

tetapi bagaimana anak mampu mencapai kesadaran pribadi untuk ber-Tuhan sehingga melaksanakan semua aturan agama

 Kesabaran dan ketulusan hati. Sikap sabar dan ketulusan hati orangtua

dapat mengantarkan kesuksesan anak. Begitu pula memupuk kesabaran anak sangat diperlukan sebagai upaya meningkatkan pengendalian diri. Kesabaran menjadi hal yang penting dalam hidup manusia sebab bila kesabaran tertanam dalam diri seseorang dengan baik maka seseorang akan mampu mengendalikan diri dan berbuat yang terbaik untuk kehidupannya.

 Secara psikologis dapat ditelusuri bahwa bila anak dilatih untuk memiliki

(29)

 bagi kehidupan anak secara pribadi dan bagi orang lain/masyarakat secara luas, diantaranya:

 Mewujudkan keselehan sosial dan kesalehan individu yaitu dengan terwujudnya kualitas keimanan pada individu dan masyarakat yang  bertaqwa, beriman dan beramal saleh. Seseorang yang memiliki kesalehan sosial yang tinggi memiliki empati, sosialisasi diri, kesetiakawanan, keramahan, mengendalikan amarah, kemandirian, sikap ketenangan dan teratur berfikir serta cermat bertindak. Sikap yang ditunjukkan akibat kesabaran diri akan membuat individu mudah bergaul, dengan rasa aman dan damai, tanpa kekerasan. Sikap tersebut akan mampu memupuk konsep diri seseorang.

 Dapat membina hubungan yang baik antar individu dan punya semangat  persaudaraan.

 Saat seseorang dalam kesabaran akan bertumpu pada nilai ketaqwaan dan ketaatan pada Allah SWT. Seseorang yang berada dalam keimanan dan ketaqwaan sebagaimana janji Tuhan akan memiliki jiwa yang tenang. Dalam jiwa seorang yang tenang akan menstabilkan tekanan pada amygdale (system saraf emosi), sehingga emosi stabil. Dalam keadaan emosi yang stabil, seorang mudah mengedalikan diri dengan baik.

 Orangtua wajib mengusahakan kebahagian bagi anak dan menerima keadaan anak apa adanya, mensyukuri nikmat yang diberikan Allah SWT , serta mengembangkan potensi yang dimiliki anak. Orangtua perlu tahu  bahwa anak memiliki potensi yang luar biasa dan kesuksesan seseorang  bukan mutlak ditentukan oleh kecerdasan intelektual saja (hanya sekedar

IQ tinggi) akan tetapi kecerdasan itu bersifat majemuk.

 Menurut Gardner bahwa pada diri anak dikenal istilah multiple intellegensi/kecerdasan ganda, yaitu:

 Kecerdasan linguistik: meliputi kemampuan dalam hal mengarang, membaca maupun berkomunikasi verbal. Tipe kecerdasan ini banyak dikuasai oleh mereka yang berprofesi maupun orator.

 Kecerdasan logika-matematika. Jenis kecerdasan ini dapat membantu seseorang menemukan solusi persoalan yang melibatkan perhitungan angka.

 Kecerdasan visual-spasial. Tipe kecerdasan ini memudahkan seseorang untuk menemukan arah, menggunakan peta dan melihat objek dari  berbagai sudut.

 Kecerdasan gerak tubuh/kinestesis. Pada tipe kecerdasan ini banyak dikuasai oleh olahragawan, penari,pemahat maupun dokter bedah.

 Kecerdasan musical. Tipe kecerdasn ini berkembang dengan sangat baik  pada musisi, penyanyi dan composer.

(30)

 Kecerdasan interpersonal. Tipe kecerdasn ini memudahkan seseorang

untuk memahami dan bekerja dengan dirinya sendiri.

 Kecerdasan intrarpersonal. Tipe kecerdasan ini adalah adany kemampuan

memahami diri sendiri dan bertindak berdasarkan pemahaman tersebut.

 Kecerdasan natural. Tipe kecerdasan ini adalah adanya kemampuan untuk

 bekerjasama dan menyelaraskan diri dengan alam.

 iKecerdasan spiritual dan kecerdasan eksistensial.

 Mendisiplinkan anak dengan kasih sayang secara bersikap adil.

 Komunikatif dengan anak. Membicarakan hal yang ingin diketahui anak,

dengan menjawab pertanyaan anak secara baik, misalkan; membicarakan  pendidikan seks dan orangtua penting memberikan pendidikan seks sejak

dini.

 Memahami anak dengan segala aktivtasnya, termasuk pergaulannya, (Rifa,

2009)

DAFTAR PUSTAKA

1. Ahmadi. 2003. Ilmu Pendidikan. Jakarta. PT Rineka Cipta.

2. Alimul, Hidayat. 2007. Metode Penelitian dan Analisis Data. Jakarta: Salemba Medika.

3. Arikunto. 2003. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: . PT Rineka Cipta.

4. Azwar, S. 2009. Metode penelitian. Yogyakarta : Pustaka Pelajar

5. Bahri.S. 2004. Pola Komunikasi Orang Tua & Anak Dalam Keluarga. Jakarta. PT Rineka Cipta.

6. Desmita. 2009. Psikologi Perkembangan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

7. Galihjoko, 2009. Pengaruh Tingkat pendidikan orang tua terhadap pola asuh anak pada masyarakat. Dari Http: www.indoskripsi.com. Diakses tanggal 22 Maret 2010

8. Godam64. 2008. Jenis /Macam Tipe Pol Aasuh Orang Tua Pada Anak Dan Cara Mendidik/Mengasuh Anak Yang Baik. Dari Http:www.Organisasi.org komunitas dan perpustakaan online.Diakses taanggal 22 Maret 2010.

9. Junaidi, W. 2010. Macam-Macam Pola Asuh Orang Tua. Dari Http: www.blogspot.com. Diakses tanggal 22 Maret 2010

10. Latipun. 2005. Psikologi Konseling. Malang: UMM Press. 11. Nasir. 2005. Metode Penelitian. Bogor: Ghalia Indonesia.

12. Ngalim. 2007. Ilmu Pendidikan Teoritis Dan Praktis. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

(31)

14. Nursalam. 2008. Asuhan Keperawatan Bayi dan Anak (Untuk Perawat dan Bidan). . Jakarta: Salemba Medika.

15. Nursalam. 2008. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan: Pedoman Skripsi, Tesis, dan Instrumen Penelitian Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika

16. Patmonodewo,S. 2003. Pendidikan Anak Pra Sekolah. Jakarta. PT Rineka

Hubungan Antara Komunikasi Dan Pola Asuh Orang Tua Dengan Perilaku Kesehatan Reproduksi Remaja Di Madiun

Latar Belakang Penelitian

Masa remaja adalah masa yang penuh gejolak dan penuh dengan pengenalan dan  petualangan akan hal-hal yang baru termasuk pengalaman berinteraksi dengan

lawan jenis. Di usia muda proses menjadi manusia dewasa berlangsung.Daya tarik  persahabatan antar kelompok, rasa ingin tahu dianggap sebagai manusia

dewasa,kaburnya nilai-nilai moral yang dianut, kurangnya kontrol dari pihak yang lebih tua (dalam hal ini orang tua) berkembangnya naluri seks akibat matangnya alat alat kelamin sekunder, kurangnya informasi mengenai seks dari sekolah atau lembaga formal serta berbagai informasi seks dan media massa yang tidak sesuai dengan norma yang dianut menyebabkan keputusan-keputusan yang diambil mengenai masalah cinta dan seks begitu kompleks (Mira,2006).

Terkait dengan itu, jumlah penduduk Indonesia yang saat berjumlah 237 juta, 26,8 % diataranya atau 63 juta adalah remaja,sebagian dari jumlah remaja usia 10 – 24 tahun berprilaku tidak sehat. Berbagai data menunjukkan bahwa remaja yang melakukan hubungan seksual sebelum usia 19 tahun .Pada awal tahun 2006 sebuah penelitian yang dilakukan oleh lembaga penelitian Synovate terhadap  perilaku seks bebas di kalangan remaja Indonesia menunjukkan hasil yang

mengejutkan, yaitu telah terjadi revolusi seks bebas yang sedemikian akut

melanda kalangan remaja Indonesia.Remaja usia 14 tahun sampai 24 tahun yang  bertempat tinggal di empat kota besar (Medan, Jakarta, Bandung, Surabaya). tidak

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :