Perancangan Buku Cerita Bergambar Pada Dongeng Fabel Monyet Dan Kura-Kura

52  94  Download (1)

Teks penuh

(1)

1 BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang Masalah

Dongeng merupakan suatu kisah yang diangkat dari pemikiran fiktif dan kisah nyata yang menjadi suatu alur perjalanan hidup dengan pesan moral yang mengandung makna hidup dan cara berinteraksi dengan makhluk lainnya. Dongeng juga merupakan dunia khayalan dan imajinasi dari pemikiran seseorang yang kemudian diceritakan secara turun-temurun dari generasi ke generasi. Dongeng sendiri banyak ragamnya, salah satunya adalah fabel. Menurut buku Kamus Besar Bahasa Indonesia edisi-lll tahun 2008 bahwa fabel adalah cerita yang menggambarkan watak dan budi manusia yang pelakunya diperankan oleh binatang (berisikan pendidikan moral dan budi pekerti). Fabel termasuk cerita rakyat yang penyebaran dan pewarisnya dilakukan secara lisan dari mulut ke mulut.

Salah satu fabel yang berada di Indonesia berjudul Monyet dan Kura-kura, yang dikarang oleh Dinisila Putri. Dalam buku tersebut hanya berupa teks, tanpa adanya gambar. Menceritakan seekor Monyet dan Kura-kura yang berlomba menanam pisang, dimana monyet memiliki sifat licik namun monyet jarang menggunakan akal pikirannya sedangkan kura-kura yang memiliki sifat baik hati, sabar dan mempunyai banyak akal. Pada akhir cerita, kura-kura yang memenangkan perlombaan tersebut karena kesabaran dan kecerdikannya. Dalam cerita tersebut terdapat pembelajaran yang dapat bermanfaat bagi anak-anak dalam memperkenalkan perbuatan baik dan buruk kepada anak.

(2)

2 bahwa dongeng adalah suatu pengalaman, yang akan membawa imajinasi dalam petualangan yang menyenangkan dan dapat berpengaruh positif bagi moral anak. Menurut Padmonodewo (seperti dikutip Tadkiroatun, 2008) pengertian anak usia dini (early childhood) dibatasi pada anak usia satu hingga lima (1-5) tahun. Pada masa ini rasa keingintahuan sangat besar terhadap segala sesuatu disekitarnya. Hal ini disebabkan selama rentang waktu usia dini, anak mengalami pertumbuhan dan perkembangan otak yang sangat cepat. Salah satu cara anak belajar yaitu dengan meniru tingkah laku orang tuanya atau ingin melakukan kegiatan yang sama dengan orang- orang terdekatnya. Disisi lain, terjadi suatu fenomena, bahwa anak-anak ketika hendak pergi tidur ingin mendengarkan dongeng yang dikisahkan oleh orang tua atau orang terdekatnya. Maka dari itu dongeng diketahui sebagai aktifitas rileks, dongeng memang memiliki potensi untuk mendukung pendidikan moral anak. Namun sayang sekali kini jarang sekali orang tua yang melakukan kegiatan mendongeng kepada anaknya. Karena sibuk bekerja dan lelah setelah sampai di rumah, karena anak sudah menonton televisi yang bahkan acara yang didapat bukan tontonan yang pas untuk anak.

Sudah dapat diketahui kegunaan dongeng bagi pendidikan moral dan budi pekerti anak walaupun tidak banyak masyarakat yang mengetahui manfaat dongeng dapat berdampak positif bagi pendidikan moral dan budi pekerti anak. Maka dari itu seharusnya dongeng fabel dikemas lebih menarik baik cara penyampaiannya maupun media yang diterapkan dalam penceritaan fabel Monyet dan Kura-kura. Selain mempunyai manfaat positif bagi anak, apabila dibuat dalam sebuah media yang lebih menarik, maka anak pun mau membaca ataupun menyimak isi cerita dalam fabel tersebut. Sehingga anak tidak bosan untuk membaca maupun menyimak cerita yang disajikan.

I.2 Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah, maka yang menjadi permasalahan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

(3)

3 2. Jasmin (2011) menjelaskan "Kurangnya peran serta orang tua untuk memperkenalkan sifat baik dan buruk yang terdapat dalam fabel kepada anak. 3. Pada masa usia dini anak memerlukan peran orang tua untuk mengembangkan

kreativitas dan moral anak

4. Perlunya media yang lebih menarik agar dongeng fabel Monyet dan Kura-kura diminati anak-anak untuk membacanya.

I.3 Rumusan Masalah

Dari identifikasi masalah di atas dapat disimpulkan bahwa dongeng fabel Monyet dan Kura-kura mempunyai manfaat bagi kepribadian anak, maka rumusan masalah dalam perancangan ini yaitu "bagaimana merancang media informasi yang menarik agar fabel Monyet dan Kura-kura dapat terlestarikan dan pengenalan sikap baik dan buruk kepada anak dapat tersampaikan".

I.4 Batasan Masalah

Perancangan yang dibuat diperuntukan sebagai pelestarian dongeng fabel Monyet dan Kura-kura versi Jawa Barat.

I.5 Tujuan Perancangan

Dengan adanya media informasi yang menarik dalam fabel Monyet dan Kura-kura, bertujuan untuk sebagai berikut:

 Pengenalan dan pembelajaran tentang nilai kebaikan sejak dini.  Melestarikan dongeng fabel Monyet dan Kura-kura.

 Membantu menumbuhkan kedekatan emosional antara orang tua & anak

dengan menceritakan serta mewariskan nilai-nilai luhur/ moral dengan kegiatan mendongengkan.

(4)

4

BAB II

FABEL MONYET DAN KURA-KURA

II.1 Definisi Fabel

Menurut buku Kamus Besar Bahasa Indonesia edisi-lll tahun 2008 bahwa fabel adalah cerita yang menggambarkan watak dan budi manusia yang pelakunya diperankan oleh binatang (berisikan pendidikan moral dan budi pekerti). Fabel adalah dongeng binatang yang mengandung ajaran moral yakni ajaran baik buruk perbuatan dan kelakuan (Danajaya, 1986). Teks fabel merupakan teks persuasif, melalui tokoh binatang pengarang ingin mempengaruhi pembaca agar mencontoh yang baik dan tidak mencontoh yang tidak baik.

Fabel adalah cerita fiksi, dengan kata lain yaitu khayalan belaka. Teks fabel merupakan teks persuasif. Terkadang fabel memasukkan karakter minoritas berupa manusia (Hakim N.E, 2012). Sugihastuti (seperti dikutip Tadkiroatun, 2008) "melalui tokoh binatang, pengarang ingin mempengaruhi pembaca agar mencontoh yang baik dan tidak mencontoh yang tidak baik". Dalam fabel, tokoh hewan itu digambarkan dapat bicara dan berpikir layaknya manusia. Biasanya ada seekor binatang yang memegang peranan penting yang pada umumnya binatang yang kecil dan lemah, tetapi dengan kecerdasannya ia mampu memperdaya binatang-binatang lain yang lebih besar dan lebih kuat darinya.

II.1.1 Ruang Lingkup Fabel

Fabel termasuk dalam ruang lingkup foklor. Pengertiam foklor sendiri adalah kebudayaan manusia (kolektif) yang diwariskan secara turun- temurun, baik dalam bentuk lisan ataupun gerak isyarat (Listiyani, 2009). Foklor dibedakan dalam tiga tipe, yaitu etiological tale, fabel, dan beast epic. Yang dimaksud dengan etiological tale adalah cerita tentang asal usul binatang. Fabel adalah cerita binatang yang mengandung pesan moral. Sedangkan beast epic adalah siklus cerita binatang.

(5)

5

daerah, kelompok, etnis, suku, bangsa, golongan agama masing-masing telah mengembangkan foklornya sendiri-sendiri sehingga di Indonesia terdapat aneka ragam foklor. Foklor ialah kebudayaan manusia (kolektif) yang diwariskan secara turun-temurun, baik dalam bentuk lisan maupun gerak isyarat (Listiyani, 2009).

Menurut Listiyani (2009) adapun ciri – ciri foklor adalah sebagai berikut :

 Foklor menjadi milik bersama dari kolektif tertentu.Hal ini disebabkan

penciptanya yang pertama sudah tidak diketahui lagi sehingga setiap anggota kolektif yang bersangkutan merasa memilikinya.

 Penyebaran dan pewarisannya dilakukan secara lisan, yakni dengan tutur kata atau gerak isyarat atau alat pembantu pengikat lainnya.

 Foklor bersifat anonim, artinya penciptanya tidak diketahui.

 Foklor hadir dalam versi-versi yang berbeda. Hal ini disebabkan oleh cara

penyebarannya secara lisan sehingga mudah mengalami perubahan.  Foklor bersifat tradisional, yakni disebarkan dalam bentuk relatif atau

standar.

II.1.2 Cerita Fabel Monyet dan Kura-Kura (Versi Jawa Barat Yang Ditulis Dinisila Putri)

Kabar burung elang cepat tersiar. Bahwa kancil kalah balapan lari sama kura-kura! Kabar ini terdengar juga oleh monyet. Masa, kancil kalah balap lari sama kura-kura? Aku lebih pintar dari kancil! Apalagi kura-kura! Monyet pun bertekad untuk mencoba mengadu kepandaian dengan kura-kura. Aku akan menantang kura-kura berlomba menanam pisang. Pohon pisang siapa yang lebih cepat berbuah. Aku sudah tahu caranya!

Di pagi yang cerah, seekor kura-kura sedang asyik menikmati udara segar di pagi hari. Datanglah seekor monyet yang ingin menjajal kepandaian kura-kura.

“Hai kura-kura, mari kita berlomba menanam pisang. Pohon pisang siapa nanti yang duluan berbuah!”

“Untuk apa kita berlomba menanam pisang? Aku belum bisa dan belum

(6)

6

“Katanya kamu menang balapan lari sama kancil? Sekarang mari kita berlomba menanam pisang! Pokoknya kalau kamu kalah, kamu tidak boleh lagi muncul ke darat! Kamu hanya boleh hidup di dalam sungai. Aku tidak akan kalah seperti kancil! Aku lebih pandai dari Kancil.Bagaimana

kura-kura, berani?” Monyet menantang kura-kura dengan sombongnya.

“Baiklah kalau begitu, besok kita mulai.Tuh disitu ada lahan kosong punya pak tani,” jawab kura-kura.

Maka keesokan harinya seekor kura-kura dan seekor monyet kelihatan sedang sibuk membuat lubang untuk ditanami pisang.Kura-kura menanam pohon pisang yang masih kecil, meniru pak tani yang dilihatnya waktu menanam pisang. Anehnya yang ditanam monyet bukan pohonnya, tetapi jantung pisangnya!

“Sudah selesai kura-kura?Kok lama sekali?Hahahahaha… menanamnya

saja lama, kapan berbuahnya?” Monyet mentertawakan kura-kura,

mengejek.

“Lihat saja nanti!” jawab kura-kura sambil terus menimbun lubang yang sudah ada pohon pisangnya.

Setelah selesai menanam jantung pisangnya, monyet pergi meninggalkan kura-kura yang masih belum selesai merapihkan tanaman pohon pisangnya. Monyet merasa bahwa dia pasti akan menang.

Sehari, dua hari, hampir tiap hari monyet dan kura-kura melhat tanaman pisang mereka. Monyet merasa yakin sekali bahwa tanaman pisangnya yang akan cepat berbuah. Monyet berpikir bahwa buah pisang keluar dari jantung pisang, kenapa harus pohonnya yang ditanam? Kalau langsung jantungnya yang ditanam, berarti akan lebih cepat keluar buahnya. Monyet lupa bahwa jantung pisang keluar dari pohon pisang!

Hampir tiap hari monyet mengejek kura-kura yang rajin menyirami pohon pisangnya, menyiangi rumput-rumput yang tumbuh di sekitarnya, menggemburkan tanahnya. Disekelilingnya dipagari bambu. Sedangkan monyet hanya duduk bermalas-malasan saja sambil melihat kura-kura yang sedang rajin bekerja.

(7)

7

“Kura-kura?” tanya monyet “Kuk!” jawab kura-kura

“Bagaimana tanaman pisangmu?” tanya monyet lagi.

“Sudah tumbuh daun baru empat lembar, tingginya tambah satu meter.

Bagaimana punya kamu?” jawab kura-kura.

“Masih …atung…tambah eot….ae!” jawab monyet (masih jantung tambah peot bae, bahasa sunda), artinya masih berupa jantung tambah kurus saja. Begitulah tanya jawab monyet dan kura-kura tiap hari. Biasanya monyet yang bertanya duluan, dijawab oleh kura-kura “Kuk”. Dan kalau kura-kura bertanya, dijawab oleh monyet “Masih atung, tambah eot ae!”

Satu bulan, dua bulan…

Dan keluarlah jantung pisang di antara daun-daun pisang, pohon pisang punya kura-kura. Sedangkan jantung pisang yang di tanam monyet malah tambah kurus, layu dan membusuk!

“Kura-kura?” tanya monyet. “Kuk!” jawab kura-kura.

“Bagaimana tanaman pisangmu?”

“Sudah keluar jantungnya, sebentar lagi berbuah.Bagaimana punya kamu?” jawab kura-kura balik bertanya kepada monyet.

Monyet tidak langsung menjawab pertanyaan kura-kura. Mungkin malu atau apa, dia pergi meninggalkan kura-kura.

“Kura-kura kamu memang pandai.Aku terima kalah, dan kamu boleh hidup di darat.”

Kura-kura tidak berkata apa-apa, matanya berkaca-kaca mau menangis. “Terima kasih Tuhan. Engkau telah menolong aku!” ucap kura-kura sambil menangis. (Dinisila, 2005)

II.1.3 Fungsi Fabel

(8)

8

sebagai aktifitas rileks, dongeng memang memiliki potensi yang membangun untuk mendukung pertumbuhkembangan mental anak.Berdongeng dalam bahasa Inggris disebut storytelling, memiliki banyak manfaat. Manfaat tersebut diantaranya adalah mampu mengembangkan daya pikir dan imajinasi anak, mengembangkan kemampuan berbicara anak, mengembangkan daya sosialisasi anak dan yang terutama adalah sarana komunikasi anak dengan orang tuanya. (Jasmin, 2011).

Kalangan ahli psikologi menyarankan agar orangtua membiasakan mendongeng untuk mengurangi pengaruh buruk alat permainan modern. Pentingnya berdongeng sebagai kebutuhan pembelajaran tentu membutuhkan dongeng yang benar- benar dapat diterima oleh anak secara maksimal agar terjadinya dampak yang baik bagi anak. Untuk menjelaskan tentang fungsi fabel dapat dikemukakan oleh para tokoh, (jasmin, 2011) menyatakan lima segi positif dari sebuah dongeng (fabel), yaitu:

1. Merupakan alat pendidikan budi pekerti yang paling mudah dicerna anak

2. Metode dan materi yang dapat diintegrasikan dengan keterampilan lain, yakni berbicara, membaca, dan menulis.

3. Memberikan pelajaran budaya dan budi pekerti yang memiliki efek lebih kuat daripada pelajaran budi pekerti yang diberikan melalui penuturan atau perintah langsung .

4. Memberi ruang lingkup yang bebas pada anak untuk mengembangkan kemampuan bersimpati dan berempati.

5. Memberikan contoh pada anak bagaimana menyikapi suatu permasalahan dengan baik sekaligus memberi pelajaran tentang cara mengendalikan keinginan-keinginan yang dinilai negatif.

(9)

9

II.1.4 Unsur-unsur dalam Fabel

Dalam sebuah dongeng terdapat unsur-unsur penting yang meliputi alur, tokoh, latar, dan tema.Dongeng yang bermutu memiliki perkembangan yang memadai pada keempat unsur tersebut. Mungkin unsur yang satu lebih ditekankan daripada unsur yang lain, tetapi semua dikembangkan dengan baik. Menurut Listiyani (2009) penyebab ketertarikan audience pada dongeng tidak terlepas dari empat unsur penting dongeng yaitu :

1. Alur

Alur adalah konstruksi mengenai sebuah deretan peristiwa secara logis dan kronologis salingberkaitan yang dialami oleh pelaku. Alur ada dua macam, yaitu alur lurus dan alur sorot balik. Alur lurus adalah peristiwa yang disusun mulai dari awal, tengah, yang diwujudkandengan pengenalan, mulai bergerak, menuju puncak dan penyelesaian. Alur sorot balik adalah urutan peristiwa yang dimulai dari tengah, awal, akhir atau sebaliknya.Alur apat melibatkan ketegangan, pembayangan dan peristiwa masa lalu. Hal ini dimaksudkan untuk membangun cerita agar peristiwa ditampilkan tidak membosankan. Alur ditutup dengan ending, yaitu happy ending (bahagia) atau sad ending (sedih). 2. Tokoh

Setiap cerita memiliki paling sedikit satu tokoh dan biasanya ada lebih dari satu. Tokoh tokohnya binatang. Tokoh adalah individu rekaan yang mengalami peristiwa atau perlakuan dalam berbagai peristiwa yang ada dalam cerita (Lustantini Septiningsih, 1998.Tokoh dapat memiliki dua sifat, yaitu protogonis (karakter yang melambangkan kebaikan, menunjukkan sikap positif danmerupakan contoh yang layak ditiru) dan antagonis (karakterister yang berlawanan dengan tokoh protagonis, merupakan contoh karakter yang harus dijauhi sikap dan perbuatannya). Penokohan yang dipilih dipengaruhi oleh sifat,ciri pendidikan, hasrat, pikiran dan perasaan yang akan diangkat oleh pengarang untuk menghidupkan dongeng.

3. Latar / Setting

(10)

10

periode waktu yang sebenarnyadari suatu cerita, latar meliputi juga cara tokoh-tokoh cerita hidup dan aspek kultural lingkungan.

4. Tema

Tema cerita merupakan konsep abstrak yang dimasukkan pengarang ke dalam cerita yang ditulisnya. Berikut penjelasan tentang tema.

a. Tema adalah arti pusat yang terdapat dalam suatu cerita.

b. Pemikiran-pemikiran yang dikemukakan oleh pengarang oleh pengalaman, jiwa, cita-cita dan ide yang diwujudkan lewat tema.

c. Pengarang menampilkan sesuatu tema karena ada maksud tertentu atau dipengaruhi

d. pesan yang ingin disampaikan. Maksud atau pesan yang ingin disampaikan itu disebut amanat. Jika tema merupakan persoalan yang diajukan, amanat merupakan pemecahan persoalan yang melahirkan pesan-pesan.

II.2 Pengertin Anak Usia Dini

Menurut Padmonodewo (seperti dikutip Tadkiroatun, 2008) pengertian anak usia dini dibatasi pada anak usia satu hingga lima (1-5) tahun. Pengertian ini didasarkan pada pembatasan psikologi perkembangan yang meliputi bayi (infancy atau babyhood) yakni usia nol sampai satu tahun, usia dini (early childhood) yakni usia satu sampai lima tahun, masa kanak-kanak akhir (late childhood) yakni usia enam sampai dua belas tahun. Pada masa ini proses pertumbuhan dan perkembangan dalam berbagai aspek sedang mengalami masa yang cepat dalam rentang perkembangan hidup manusia. Proses pembelajaran sebagai bentuk perlakuan yang diberikan pada anak harus memperhatikan karakteristik yang dimiliki setiap tahapan perkembangan anak.

II.2.1 Karakteristik Anak Usia Dini

(11)

11

memegang teguh pemahaman barunya (Bredekamp, 1994). Dari sinilah anak dapat diberikan pengalaman, menanamkan budi pekerti dan nilai-nilai luhur, menanamkan moral, serta melatih berfikir rasional dalam menyelesaikan masalah dan mengambil keputusan. Santrock (2002) berpendapat bahwa:

1- Anak itu bersifat egosentrisme, merupakan suatu ketidakmampuan untuk membedakan antara perspektif seseorang dengan persfektif orang lain.

2- Anak itu bersifat animisme, merupakan bentuk lain pemikiran atau keyakinan bahwa objek yang tidak bergerak memiliki kualitas semacam kehidupan dan dapat bertindak.

Karakteristik anak lainnya adalah mereka menanyakan serentetan pertanyaan (Santrock, 2002). Pertanyaan ini menandai munculnya minat anak-anak akan penalaran dan gambaran mengapa sesuatu seperti itu.

II.3 Gaya Visual (Illustrasi)

Secara Etimologi kata Ilustrasi (illustration) berasal dari bahasa Latin, Illustrare yang artinya menjelaskan atau menerangkan sesuatu, yakni cerita atau artikel dengan gambar. Ilustrasi penggambaran atau pencitraan ulang suatu objek dengan visual dengan berbagai macam gaya pengilustrasian. Menurut Tabrani (seperti dikutip Damayanti, 2006)

Ilustrasi merupakan media penyampaian pesan yang mempunyai misi tertentu. Dalam penciptaannya, objek pilihan mengalami pengolahan bentuk sedemikian rupa sehingga memiliki makna sosial, pada akhirnya keindahan tampak bukan karena sempurna bentuknya akan tetapi disebabkan oleh konsep perupaan yang tercipta menjadi baik dan komunikatif.

Menurut Rakhmat (2010) illustrasi yang baik harus memenuhi kriteria sebagai berikut:

(12)

12

5. Jika berupa foto atau gambar harus punya kualitas memadai baik dari aspek seni maupun teknik pengerjaan.

Selain itu menurut Ayu (2011) tujuan adanya illustrasi yaitu: 1. Menangkap perhatian pembaca.

2. Memperjelas isi yang terkandung dalam teks. 3. Menunjukkan identitas.

4. Menunjukkan produk yang ditawarkan.

5. Meyakinkkan pembaca untuk tertarik membaca. 6. Menunjukkan keunikan produk.

7. Menciptakkan kesan yang mendalam terhadap produk atau pengiklanan.

Penggayaan ilustrasi untuk perancangan buku cerita bergambar ini adalah dengan illustrasi kartun berupa vektor 2D. Menurut Ayu (2011) "Illustrasi kartun adalah sebuah gambar yang lebih menekankan pada suatu momen yang memuat cerita atau pesan dalam wujud humor". Pemilihan gaya ilustrasi kartun ini diharapkan dapat menarik perhatian anak-anak karena gaya ilustrasi kartun merupakan gaya ilustrasi yang sering dijumpai anak-anak dalam media cetak maupun elektronik.

(13)

13

Seni illustrasi dapat diklasifikasikan ke dalam lima bagian, yakni ilustrasi cerita, ilustrasi artikel, ilustrasi sampul, karikatur dan vignet. Menurut Ayu (2011) pembagian tersebut dapat diuraikan sebagai berikut:

1. Ilusrtasi cerita bergambar yang terdiri dari sekuen yang saling berhubungan dalam bentuk narasi yang panjang dan divisualisasikan dalam bentuk frame yang lebih dari satu namun merupakan satu kesatuan cerita.

2. Ilustrasi cerpen/ novel / roman . Ilustrasi jenis ini biasanya digabungkan dengan judul dan penulis cerita, tujuan pembuatan gambar ilustrasi ini adalah selain untuk mempercantik perwajahan cerpen/novel/roman, penggunaan ilustrasi juga dapat menggambarkan cerita pada

cerpen/ novel/roman.

3. Ilustrasi kartun sebuah gambar yang lebih menekankan pada suatu momen yang memuat cerita atau pesan dalam wujud humor.

4. Ilustrasi artikel gambar yang digunakan dalam untuk memperjelas suatu tulisan, memberikanketerangan yang dapat membantu pembaca agar lebih mengerti maksud dari sebuahtulisan. Ilustrasi artikel tidak hanya gambar dengan setting tempat tertentu saja, tetapidapat berupa keterangan-keterangan tambahan suatu data yakni bagan, diagram, tabel dangambar berangkai untuk menerangkan sesuatu yang sistematis.

(14)

14

BAB III

STRATEGI PERANCANGAN

III.1 Strategi Perancangan

Strategi perancangan yang akan dibuat untuk memecahkan masalah tentang pengembangan media untuk mengemas dongeng fabel Monyet dan Kura-kura agar lebih menarik, yang bertujuan untuk pembelajaran nilai kehidupan bagi anak sekaligus melestarikan dongeng fabel Monyet dan Kura-kura. Seperti yang telah dikatakan sebelumya perancangan yang dilakukan bertujuan untuk pengenalan sikap baik dan buruk bagi anak usia dini, yaitu anak pada tahapan (early childhood) maka dari itu anaklah disini yang akan dijadikan target audience, sedangkan untuk target pemasarannya yaitu orang tua sebagai penyedia atau penanggung jawab kebutuhan anaknya.

III.1.1 Khalayak Sasaran Perancangan Geografis Khalayak Sasaran

Wilayah : Di seluruh kota di Jawa Barat, untuk target penyebaran pertama dilakukan di kota Bandung dikarenakan salah satu kota besar di Jawa Barat.

Demografis Kelompok Sasaran

Kelompok Sasaran : Laki-laki dan perempuan Tahapan Perkembangan : Usia dini (early childhood) Pendidikan anak : Pra-sekolah, taman kanak-kanak Bahasa : Indonesia

Status Sosial Ekonomi : Kalangan menengah  Demografis Target Pasar

(15)

15

Bahasa : Indonesia

Status Sosial Ekonomi : Kalangan menengah  Psikografis Khalayak Sasaran

Target audience untuk buku cerita bergambar ini adalah anak-anak yang memiliki rasa keingintahuan sangat besar terhadap segala sesuatu disekitarnya. Buku cerita bergambar ini juga dibuat untuk menumbuhkan ketertarikan dan melestarikan tentang dongeng fabel Monyet dan Kura-kura. Serta memberikan pengenalan nilai kebaikan dan keburukan terhadap anak dengan cara yang menyenangkan.

III.1.2 Pendekatan Komunikasi

Komunikasi yang digunakan yaitu bersifat informasi persuasi tentang muatan pesan yang terkandung dalam cerita fabel Monyet dan Kura-kura. Selain memberikan informasi tentang muatan pesan yang terkandung dalam cerita, tapi juga mengajak pembaca untuk mengikuti contoh kebaikan yang terkandung dalam cerita.

Komunikasi yang diberikan banyak dilakukan melalui media gambar, karena anak-anak lebih tertarik terhadap gambar dan membuat anak-anak berimajinasi lebih tinggi untuk menerima pesan yang ingin disampaikan dari gambar tersebut. Serta dimasukannya sedikit teks atau tulisan dengan gaya bahasa yang tepat bagi anak-anak, yaitu bahasa yang mudah diterima oleh mereka. Gaya bahasa yang dimaksud adalah gaya bahasa yang akrab dipikiran mereka, dengan tidak menggunakan kata-kata yang asing untuk anak. Strategi perancangan yang akan dibuat untuk memecahkan masalah tentang pembuatan media untuk mengemas dongeng fabel

(16)

16

pemasarannya yaitu orang tua sebagai penyedia atau penanggung jawab kebutuhan anaknya.

Adapun tujuan yang ingin dicapai pada perancangan ini adalah bersifat informatif, memberi muatan pesan yang terkandung dalam dongeng fabel Monyet dan Kura-kura agar lebih menarik dan mudah dimengerti oleh target audience serta dibantu oleh penggunaan media pendukung agar target audience dapat mengetahui informasi yang terkandung.

Pesan yang disampaikan bersifat untuk memperkenalkan dan mengajak target audience untuk mengikuti maksud dari isi buku cerita bergambar ini atau bisa disebut persuasif, dan juga edukatif. Pesan yang disampaikan dapat menambah keilmuan dan memberi pembelajaran pada komunikan tentang muatan pesan yang terkandung dalam dongeng fabel Monyet dan Kura-kura.

Adapun pesan yang terkandung dalam cerita fabel Monyet dan Kura-kura tersebut, yaitu:

 Tidak sombong

 Tidak meremehkan kepada yang lemah  Selalu bersabar

 Berbuat adil

III.1.2.1 Pendekatan Visual

(17)

17

Untuk pemilihan jenis monyet yang digunakan adalah Monyet ekor panjang. Dimana jenis monyet tersebut merupakan salah satu monyet asli Indonesia, karena dongeng yang diceritakan adalah dongeng fabel asli Indonesia. Sedangkan pemilihan jenis Kura-kura yang digunakan adalah jenis kura-kura air tawar Ambon, karena jenis tersebut merupakan salah satu kura-kura dari Indonesia.

Gambar III.1 Referensi Visual Monyet

Sumber : http://www.merbabu.com/fauna/monyet_ekor_panjang.php (14 November 2014)

Gambar III.2 Referensi Visual Kura-kura

Sumber : http://achamad.staff.ipb.ac.id/spesies-kura-kura-asli-indonesia (14 November 2014)

(18)

18

III.1.2.2 Pendekatan Verbal

Pendekatan verbal dalam buku cerita bergambar fabel Monyet dan Kura-kura ini akan menggunakan bahasa Indonesia sesuai dengan ejaan yang baik dan benar. Namun tidak menggunakan kata-kata yang asing untuk anak, agar setiap materi dan pesan yang disampaikan dapat dengan mudah di pahami oleh anak-anak usia dini. Bentuk materi yang akan disampaikan pada media informasi ini adalah muatan pesan yang terkandung dalam dongeng fabel Monyet dan Kura-kura, yaitu memperkenalkan sifat baik yang diperankan oleh Kura-kura dan menghindari sifat buruk yang diperankan oleh Monyet. Selain itu agar dapat dipahami maka media informasi dikemas secara menarik dan menyenangkan dengan ilustrasi yang dibuat semenarik mungkin.

III.1.3 Strategi Kreatif

(19)

19

Dalam perancangan media ini, untuk penyampaian materi pengenalan dilakukan dengan mengacu pada minat dan kemampuan target sasaran. Pendekatan kreatif pada perancangan ini adalah:

 Media yang digunakan berupa buku paper tool

 Menggunakan visualisasi yang bersifat kartun yang diadaptasi dari tokoh –

tokoh yang diceritakan, dan elemen-elemen lainnya yang terdapat dalam dongeng fabel Monyet dan Kura-kura.

 Penggunaan huruf dengan tingkat keterbacaan yang baik.  Gambar yang ditampilkan bersifat full color .

III.1.4 Strategi Media III.1.3.1 Media Utama

Strategi media yang dilakukan adalah melalui buku cerita bergambar yang berupa buku paper tool, dan dikemas dengan gaya penceritaan yang mengajak pembaca untuk merangsang daya imajinasi dan memahami setiap pesan dan informasi yang terkandung di dalamnya. Cerita bergambar ini dirancang dengan teknik digital imaging sebagai penyempurnaan dari sketsa illustrasi agar anak-anak tertarik dengan gaya illustrasi yang disajikan.

(20)

20

II.1.3.2 Media Pendukung

Media pendukung disini dimaksudkan untuk lebih mempromosikan dan mempertegas keberadaan, dan pengenalan kepada masyarakat tentang media informasi yang sedang disebarkan. Adapun media pendukungnya ialah sebagai berikut:

Stiker

Untuk memperkenalkan secara masal lewat pembagian secara gratis dari setiap pembelian buku cerita fabel Monyet dan Kura-kura.

Gantungan kunci

Untuk memperkenalkan secara masal lewat pembagian secara gratis dari setiap pembelian buku cerita fabel Monyet dan Kura-kura.

X-Banner

Digunakan untuk mempertegas keberadaan buku pada area komersil, yang diletakan di tempat menyebarluaskannya.

Poster

Digunakan untuk sarana komersil, yang akan menyediakan informasi telah diterbitkannya buku.

Buku mewarnai

Yang didalamnya berisikan ilustrasi yang tertera dalam buku, untuk memicu daya ingat dan kreativitas anak setelah mengikuti informasi yang disajikan dalam buku.

Mug

Dibuat sebagai merchandise yang dapat digunakan sebagai tempat minum.  Kaos

Kaos dibuat sebagai merchandise yang dapat digunakan anak laki- laki maupun perempuan, agar bisa dipakai sehari – hari, dengan visual sesuai dengan tokoh pada fabel.

Tempat Pensil

Dibuat sebagai tempat menyimpan alat-alat tulis bagi anak.  Penggaris

(21)

21

Pensil

Alat tulis yang bisa digunakan anak untuk menulis.  Serutan

Untuk menyerut pensil yang bisa digunakan oleh anak.  Penghapus

Alat yang bisa digunakan anak untuk menghapus.

III.1.3.3 Storyline

1. Pertemuan antara monyet dan kura-kura di hutan.

2. Monyet mengajak berlomba menanam pisang kepada kura-kura.

3. Monyet dan kura-kura memulai perlombaan menanam pisang dimana monyet menanam pisang dimulai dari jantung pisang, sedangkan kura-kura mulai menanam pisang dari tunas pisang.

4. Hampir setiap hari monyet dan kura-kura menengok tanaman pisangnya namun monyet hanya sekedar melihat dan mengejek kura-kura yang sedang merawat tanamannya

5. Setelah tiga minggu tanaman pisang milik kura-kura mulai tumbuh empat lembar daun sedangkan jantung pisang milik monyet mulai layu.

6. Setelah dua bulan pohon pisang milik kura-kura mulai keluar jantung pisang. 7. Jantung pisang milik kura-kura mulai berbuah dan jantung pisang milik monyet

sudah layu dan membusuk.

8. Monyet menyerah kepada kura-kura dan kura-kura berhasil memenangi perlombaan tersebut.

III.1.5 Strategi Distribusi

(22)

22

Dar! Mizan yang dipilih, karena merupakan penerbit yang banyak menerbitkan buku-buku anak, selain itu penerbit ini berasal dari Bandung sehingga tepat dengan buku-buku fabel Monyet dan Kura-kura yang berasal dari Jawa Barat.

Pemasangan X-banner akan di tempatkan di dekat display penjualan buku, poster juga akan di tempatkan di mading sekolah taman kanak-kanak. Hal ini bertujuan agar buku ini dapat diketahui oleh target audience dimana buku ini tersedia. Buku ini didistribusikan bersama dengan media pendukung seperti, stiker, dan gantungan kunci sebagai hadiah diberikan secara gratis. Hal ini bermaksud untuk menarik perhatian target audiens untuk membeli buku ini. Buku ini akan diterbitkan mulai pada bulan juni 2015, karena bersamaan akan menjelang liburan anak-anak sekolah. Dimana anak-anaklah yang akan menjadi target audience.

III.2 Konsep Visual

Konsep visual yang dirancang dalam media ini adalah menggunakan gaya ilustrasi kartun, dengan warna – warna yang cerah karena sangat cocok untuk disampaikan kepada anak, sehingga menimbulkan ketertarikan yang berlanjut sebagai poin awal untuk penyampaian pesan yang terkandung dalam cerita fabel yang dimuat.

III.2.1 Format Desain

Gaya gambar yang akan digunakan dalam buku ini mengusung pada illustrasi yang menggunakan vektor, dengan gaya kartun yang banyak disukai oleh anak. Target memposisikan pada target usia pra sekolah yaitu tingkat sekolah taman kanak-kanak (TK), dengan mengangkat tokoh – tokoh yang berperan dalam dongeng fabel Monyet dan Kura-kura yang dikemas secara lucu, bertujuan untuk menambah daya tarik bagi anak-anak.

(23)

23

cerita bergambar fabel Monyet dan Kura-kura tersebut. Buku menggunakan material sampul hard cover, dan isi menggunakan Art paper 260gram. Penggunaan hard cover dan Art paper ini, untuk memberikan kesan mewah, serta kualitas yang tahan lama. Pada buku cerita bergambar ini elemen utama yang digunakan berupa gambar karena lebih dapat memancing imajinasi dan text sebagai pendungkung untuk menjelaskan cerita dan gambar.

III.2.2 Tata Letak (Layout)

Konsep desain layout yang digunakan dalam buku ini, untuk ilustrasi diletakan disebelah kanan dan teks di sebelah kiri, tiap halaman buku memiliki layout yang sama agar lebih fokus dan mudah untuk di baca oleh anak-anak. Pada layout buku cerita ini elemen gambar lebih di perbanyak dari pada text bertujuan untuk memancing imajinasi anak-anak.

Gambar III.3 Layout Buku III.2.3 Tipografi

(24)

24

.

Gambar III.4 Font Judul

Sedangkan untuk bagian isi buku menggunakan huruf Comic Sans MS, alasan penggunaan huruf ini ialah karena tingkat keterbacaannya yang tinggi dan bentuknya sesuai dengan latar yang ditampilkan. Selain itu penggunaan huruf tersebut memberikan kesan santai serta tidak kaku.

ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ

abcdefghijklmnopqrstuvwxyz

1234567890

.,'/?!@#$%^&*()-+=

III.2.4 Illustrasi

(25)

25

Gambar III.5 Referensi Karakter

Sumber : http://www.debrianruhut.blogspot.com (14 Desember 2014)

Gambar III.6 Referensi Karakter

Sumber : http://www.kartun6.rssing.com (14 Desember 2014)

(26)

26

Gambar III.7 Illustrasi Karakter Kura-kura

(27)

27

Gambar III.9 Referensi Latar Seting Sumber : http://andriwlife blogspot.com/

VqQyL3B7m_k/TwuroUO8jjI/AAAAAAAAAD4/1rX2lGMakzY/s160 (14 Desember 2014)

(28)

28

Gambar III.11 Referensi Pohon Pisang

Sumber : http://pakteo.worldpres 2011/11/dscn05111.jpg.com (14 Desember 2014)

(29)

29

Gambar III.13 Referensi Jantung Pisang

Sumber : http://scientiats.files.wordpress.com/2011/11/dscn24191.jpg (14 Desember 2014)

Gambar III.14 Illustrasi Jantung Pisang

III.2.5 Warna

(30)

30

(31)

31

BAB IV

TEKNIS PRODUKSI MEDIA

IV.1 Media Utama

Media utama cerita fabel Monyet dan Kura-kura adalah buku cerita bergambar, dengan ukuran buku 18 cm x 20 cm, agar buku mudah dibawa kemana-mana tanpa memelurkan tempat yang luas atau besar untuk menyimpan atau meletakkannya. Material buku menggunakan hard cover laminasi glossy untuk sampul, dan isi buku menggunakan Art paper 260 gram dengan laminasi glossy.

Pemilihan material tersebut dimaksudkan untuk memberikan kesan mewah, dan kualitas yang tahan lama, tidak mudah kotor dan rusak. Selain itu, buku cerita bergambar yang dibuat menggunakan warna full colour, untuk menarik perhatian anak, dan juga agar warna gambar lebih terlihat cerah dan ceria, sehingga anak tidak mudah bosan melihatnya. Dicetak dengan dengan teknik cetak offset. Pembuatan gambar dimulai menggunakan teknik gambar sketsa secara manual, dengan menggunakan kertas HVS.

IV.1.1. Teknik Produksi Media Utama

(32)

32

Gambar IV.1. Hasil Scan Sketsa.

Kemudian hasil digitalnya yang berupa file .jpeg diolah dengan proses tracing sehingga menghasilkan gambar vektor yang menggunakan software Adobe Illustrator cs5 setelah itu diberi warna dengan menggunakan software yang sama.

Gambar IV.2. Proses Pengolahan Gambar di Adobe Ilustrator.

(33)

33

Gambar IV.3. Hasil Layout

Langkah terakhir sebelum mencetak buku yaitu membuat layout buku, dikarenakan buku yang akan dibuat berupa buku paper tool, maka layout buku dibuat per lapisan.

Gambar IV.4. Layout Buku

(34)

34

Gambar IV.5. Hasil Akhir IV.2 Media pendukung

Dalam penyebaran buku, akan diberikan media pendukung yang berperan sebagai media informasi dan hadiah, untuk memberikan ketertarikan kepada target audience untuk mengetahui dan membeli buku cerita bergambar Monyet dan Kura-kura ini, sehingga memiliki fungsi komersil untuk sebuah produk. Serta setiap pembeli buku cerita bergambar Monyet dan Kura-kura ini akan diberikan hadiah, yang bertujuan untuk lebih menarik minat konsumen untuk membaca dan membeli buku ini.

IV.2.1 Poster

(35)

35

Gambar IV.6 Poster Ukuran : A3 (29,7 cm x 42cm)

Material : Art paper 150 gram Teknis : Cetak offset

IV.2.2 X-Banner

(36)

36

Gambar IV.7 X-banner Ukuran : 60 cm x 160 cm

Material : Flexi Korea Teknis : Digital Printing IV.2.3 Stiker

Penggunaan stiker dimaksudkan sebagai hadiah dari setiap pembelian buku cerita bergambar Monyet dan Kura-kura, dan sekaligus sebagai daya tarik untuk menarik perhatian anak-anak untuk membeli bukunya.

(37)

37

Ukuran : 10 cm x 4 cm Material : Stiker Plastik Teknis : Cetak offset

IV.2.4 Buku Mewarnai

Buku mewarnai akan dijual di tempat penjualan buku cerita bergambar Monyet dan Kura-kura. Dalam buku mewarnai ini terdapat tokoh-tokoh dalam cerita Monyet dan Kura-kura, dimana strateginya adalah konsumen yang membeli buku mewarnai ini, hanya dapat mengetahui warna sebenarnya dari masing-masing gambar dengan membeli buku cerita bergambar Monyet dan Kura-kura.

Gambar IV.9 Buku Mewarnai Ukuran : A5, 16 cm x 21 cm

Material : Art paper 160 gram untuk sampul, HVS 100 gram untuk isi Teknis : Cetak offset

IV.2.5. Kaos

(38)

38

Kaos dibuat sebagai merchandise yang dapat dibeli di tempat penjualan buku cerita bergambar fabel Monyet dan Kura-kura. Digunakan anak laki-laki maupun perempuan, agar bisa dipakai sehari-hari, dengan visual sesuai dengan tokoh pada buku.

Gambar IV.10 Kaos Ukuran : XS anak

Material : Cardet 20s Teknis : Digital printing

IV.2.6 Mug

(39)

39

Gambar IV.11 Mug Ukuran : Semua ukuran

Material : Keramik Teknis : Digital printing

IV.2.7 Gantungan Kunci

Selain stiker, gantungan kunci juga dimaksudkan sebagai pilihan hadiah dari setiap pembelian buku cerita bergambar Monyet dan Kura-kura, dan sekaligus sebagai daya tarik untuk menarik perhatian anak-anak untuk membeli bukunya.

(40)

40

Ukuran : 5 cm x 5 cm Material : Akrilik

Teknis : Cetak offset separasi

IV.2.8 Alat Tulis

Alat tulis dapat dibeli ditoko buku, media ini dijual secara terpisah dengan buku, selama promosi penjualan dan persediaan masih ada.

Gambar IV.13 Tempat Pensil Ukuran : Diameter 12cm

Material : Kaleng

(41)

41

Ukuran : 18 cm x 2,5 cm Material : Plastik

Gambar IV.15 Serutan Ukuran : 3cm x 2cm x 1,5cm

Material : Plastik

Gambar IV.16 Pensil Ukuran : 11 cm

(42)

42

Gambar IV.17 Penghapus Ukuran : 2,5cm x 1cm

(43)

Laporan Pengantar Tugas Akhir

PERANCANGAN BUKU CERITA BERGAMBAR PADA DONGENG FABEL MONYET DAN KURA-KURA

DK 38315/Tugas Akhir Semester I 2014-2015

Oleh:

Ahmad Muhaimin R 51910246

Program Studi Desain Komunikasi Visual

FAKULTAS DESAIN

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA

BANDUNG

(44)

CURRICULUM VITAE

DATA PRIBADI

Nama : AHMAD MUHAIMIN RAJAB

TempatTanggalLahir : Bandung, 19 Januari 1992 JenisKelamin : Laki-laki

Umur : 22 Tahun

Tinggi, BeratBadan : 170 cm, 65 kg

Agama : Islam

Alamat : Sukagalih RT. 01/06 KecUjungberung, Bandung

Status : BelumMenikah

Telepon : 089655234202

E-mail : ahmadmuhaiminrajab@ymail.com

RIWAYAT PENDIDIKAN

1998-2004 : SD Muhammadiyah 08 Bandung 2004-2007 : Mts DarulArqamMuhammadiyahGarut 2007-2010 : MAN 2 Bandung

(45)

vi DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN i

LEMBAR PERNYATAAN ORISINALITA ii

KATA PENGANTAR iii

I.1 Latar Belakang Masalah 1

I.2 Identifikasi Masalah 2

I.3 Rumusan Masalah 3

I.4 Batasan Masalah 3

I.5 Tujuan Perancangan 3

BAB II FABEL MONYET DAN KURA-KURA 4

II.1 Definisi Fabel 4

II.1.1 Ruang Lingkup Fabel 4

II.1.2 Cerita Fabel Monyet dan Kura-Kura (Versi Jawa Barat Yang Ditulis

Dinisila Putri) 5

II.1.3 FungsiFabel 7

II.1.4 Unsur-unsur dalam Fabel 9

II.2 Pengertin Anak Usia Dini 10

II.2.1 Karakteristik Anak Usia Dini 10

II.3 Gaya Visual (Illustrasi) 11

BAB III STRATEGI PERANCANGAN DAN KONSEP VISUAL 14

III.1 StrategiPerancangan 14

III.1.1 Khalayak Sasaran Perancangan 14

III.1.2 Pendekatan Komunikasi 15

III.1.2.1 Pendekatan Visual 16

III.1.2.2 Pendekatan Verbal 18

(46)

vii

III.1.4 Strategi Media 19

III.1.4.1 Media Utama 19

III.1.4.2 Media Pendukung 20

III.1.4.3 Storyline 21

III.1.5 Strategi Distribusi 21

III.2 Konsep Visual 22

III.2.1 Format Desain 22

III.2.2 Tata Letak(Layout) 23

III.2.3 Tipografi 23

III.2.4 Ilustrasi 24

III.2.5 Warna 29

BAB IV TEKNIS PRODUKSI MEDIA 31

IV.1 Media Utama 31

IV.1.1. TeknikProduksi Media Utama 31

IV.2 Media pendukung 34

IV.2.1 Poster 34

IV.2.2 X-Banner 35

IV.2.3 Stiker 36

IV.2.4 Buku Mewarnai 37

IV.2.5. Kaos 37

IV.2.6 Mug 38

IV.2.7 Gantungan Kunci 39

IV.2.8 Alat Tulis 40

DAFTAR PUSTAKA 43

(47)

43 DAFTAR PUSTAKA

Sumber buku:

Bredekamp,Sue. 1994. Develovmentally Appropriate Prectice in Early Childhood Programs Serving Children From Birth Throught Age 8. Washington: National Association for the Education of Young Children.

Danandjaya, James. 1986. Foklor Indonesia Ilmu Gosip dan Dongeng. Jakarta: Graffiti Press

Djamaris, Dr., Edwar. 2002. Pengantar Sastra Rakyat Minang Kabau. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia

Gunadi, Tri. 2010. Optimalkan Otak Kanan Otak Kiri Otak Tengah Dan Otak Kecil. Jakarta: Penebar Plus+

Hana, Jasmin. 2011. Terapi Kecerdasan Anak Dengan Dongeng. Yogyakarta: Berlian Media.

Listiyani, Dwi Ari. 2009. Sejarah Untuk SMA/MA Kelas X. Jakarta: Pusat Pembukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Musfiroh, Tadkiroatun. 2008 Memilih, Menyusun, dan Menyajikan Cerita untuk Anak Usia Dini. Yogyakarta: Tiara Wacana.

Putri, Dinisila. 2005. 21 Cerita Moral dari Negeri Dongeng. Yogyakarta: Rumah Kata

Santrock, John. W. 2002. Life Span Develovment: Perkembangan Masa Hidup. Jakarta: Erlangga

Wida, Nur. 2008. Media Pembelajaran Sebuah Pendekatan Baru. Ciputat: Gaung

Sumber dari internet/ media elektronik

Ahyani, Latifah Nur. 2012. Pengaruh Metode Dongeng Interaktif Untuk Mningkatkan Moral Judgement pada Anak. Tersedia di:http://ejournal.stainpurwokerto.ac.id/in

dex.php/yinyang/article/download/109/108 ). [29 November 2013]

(48)
(49)

iii KATA PENGANTAR

Dengan menyebut Asma Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang, karena hanya dengan kekuatan, rahmat, kehendak dan hidayah-Nya. Dengan penuh kesabaran disertai dengan upaya yang sungguh-sungguh, sehingga dapat diselesaikannya laporan tugas akhir ini sebaik-baiknya dengan judul " Perancangan Buku Cerita Bergambar pada Dongeng Fabel Monyet dan

Kura-kura".

Adapun penyusunan laporan karya tugas akhir ini dimaksudkan untuk memenuhi salah satu syarat dalam menempuh ujian sarjana pada Program Studi Desain Komunikasi Visual Fakultas Desain Universitas Komputer Indonesia Bandung. Walaupun dengan segala keterbatasan wawasan pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki, maka diharapkan kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun untuk menyempurnakan isi dari tugas akhir ini.

Akhir kata, mohon maaf sebesar-besarnya kepada semuanya dan berharap besar tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan pembaca pada umumnya, Amin Yaa Rabbal 'alamin.

Bandung, Februari 2015

(50)
(51)
(52)

Figur

Gambar II.1 Illustrasi vektor

Gambar II.1

Illustrasi vektor p.12
Gambar III.2 Referensi Visual Kura-kura

Gambar III.2

Referensi Visual Kura-kura p.17
Gambar III.1 Referensi Visual Monyet Sumber : http://www.merbabu.com/fauna/monyet_ekor_panjang.php (14 November 2014)

Gambar III.1

Referensi Visual Monyet Sumber : http://www.merbabu.com/fauna/monyet_ekor_panjang.php (14 November 2014) p.17
Gambar III.3 Layout Buku

Gambar III.3

Layout Buku p.23
Gambar III.4 Font Judul

Gambar III.4

Font Judul p.24
Gambar III.5 Referensi Karakter

Gambar III.5

Referensi Karakter p.25
Gambar III.8 Illustrasi Karakter Monyet

Gambar III.8

Illustrasi Karakter Monyet p.26
Gambar III.7 Illustrasi Karakter Kura-kura

Gambar III.7

Illustrasi Karakter Kura-kura p.26
Gambar III.9 Referensi Latar Seting

Gambar III.9

Referensi Latar Seting p.27
Gambar III.10 Illustrasi Latar Setting

Gambar III.10

Illustrasi Latar Setting p.27
Gambar III.11 Referensi Pohon Pisang

Gambar III.11

Referensi Pohon Pisang p.28
Gambar III.12 Illustrasi Pohon Pisang

Gambar III.12

Illustrasi Pohon Pisang p.28
Gambar III.13 Referensi Jantung Pisang

Gambar III.13

Referensi Jantung Pisang p.29
Gambar III.14 Illustrasi Jantung Pisang

Gambar III.14

Illustrasi Jantung Pisang p.29
Gambar III.15Warna

Gambar III.15Warna

p.30
Gambar IV.2. Proses Pengolahan Gambar di Adobe Ilustrator.

Gambar IV.2.

Proses Pengolahan Gambar di Adobe Ilustrator. p.32
Gambar IV.3. Hasil Layout

Gambar IV.3.

Hasil Layout p.33
Gambar IV.4. Layout Buku

Gambar IV.4.

Layout Buku p.33
Gambar IV.5. Hasil Akhir

Gambar IV.5.

Hasil Akhir p.34
Gambar IV.6 Poster

Gambar IV.6

Poster p.35
Gambar IV.8 Stiker

Gambar IV.8

Stiker p.36
Gambar IV.7 X-banner

Gambar IV.7

X-banner p.36
gambar dengan membeli buku cerita bergambar Monyet dan Kura-kura.

gambar dengan

membeli buku cerita bergambar Monyet dan Kura-kura. p.37
Gambar IV.10 Kaos

Gambar IV.10

Kaos p.38
Gambar IV.11 Mug

Gambar IV.11

Mug p.39
Gambar IV.12 Gantungan Kunci

Gambar IV.12

Gantungan Kunci p.39
Gambar IV.13 Tempat Pensil

Gambar IV.13

Tempat Pensil p.40
Gambar IV.14 Penggaris

Gambar IV.14

Penggaris p.40
Gambar IV.15 Serutan

Gambar IV.15

Serutan p.41
Gambar IV.16 Pensil

Gambar IV.16

Pensil p.41

Referensi

Memperbarui...