IMPLEMENTASI PENILAIAN AUTENTIK KURIKULUM 2013 PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DAN BUDI PEKERTI DI SMP NEGERI 2 JOMBANG

27 

Teks penuh

(1)

i

IMPLEMENTASI PENILAIAN AUTENTIK KURIKULUM 2013

PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

DAN BUDI PEKERTI DI SMP NEGERI 2 JOMBANG

SKRIPSI

Oleh :

LUKY WIDIASTUTIK

201110010311080

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

FAKULTAS AGAMA ISLAM

(2)

ii

IMPLEMENTASI PENILAIAN AUTENTIK KURIKULUM 2013

PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

DAN BUDI PEKERTI DI SMP NEGERI 2 JOMBANG

SKRIPSI

Diajukan kepada Fakultas Agama Islam Universitas Muhammadiyah Malang untuk memenui salah satu persyaratan

dalam menyelesaikan Program Sarjana Strata Satu (S-1)

Oleh :

LUKY WIDIASTUTIK

201110010311080

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

FAKULTAS AGAMA ISLAM

(3)
(4)
(5)

v

MOTTO

(6)

vi

PERSEMBAHAN

Karya ini dipersembahkan untuk;

1. Bapak Bambang Efendi (Alm) tersayang serta Ibunda Nur Kholifah dan Ayahanda Kisom terkasih

2. Adikku tersayang Lingling Widyawati

3. Bapak KH. Abd. Muchid Djaelani, ibu HJ. Muslikhah, selaku pemilik dan Pembina di Panti Asuhan Yatim Muhammadiyah Jombang (PAYMJ) yang telah mengantarkan makhluk hina ini menuju dunia akademisi beserta keluarga besar PAYM Jombang yang telah memberikan semangat dalam berjuang dan membuat penulis untuk lebih baik lagi lagi dan lagi.

4. Ibu Masyiyah Kholmi, PD II FEB, selaku orang tua angkat yang telah memberikan kesempatan penulis untuk kuliah di UMM tercinta.

(7)

vii

PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Luky Widiastutik

NIM : 201110010311080

Jurusan/Program Studi: Tarbiyah/S1 Pendidikan Agama Islam

Implementasi Penilaian Autentik Kurikulum 2013

Pada Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti

di SMP Negeri 2 Jombang

Dengan ini saya menyatakan skripsi ini benar-benar karya saya sendiri. Sepanjang pengetahuan saya, tidak terdapat karya atau pendapat yang ditulis atau diterbuitkan pihak lain sekuali sebagai acuan atau kutipan dalam mrengikuti tata letak penulisan karya ilmiah yang telah lazim digunakan.

Tandatangan dosen penguji dalam lembar pengesahan adalah asli. Jika terbukti palsu. Maka saya bersedia untuk menerima sanksi ditunda yudisium pada periode berikutnya.

Malang, 24 Agustus 2015 Yang membuat pernyataan,

(8)

viii

KATA PENGANTAR

Dengan menyebut asma Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang serta ucapan Alhamdulillaahhirobbil’aalamiin, akhirnya dengan izin Allah SWT, penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Implementasi Penilaian

Autentik Kurikulum 2013 Pada Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam

dan Budi Pekerti di SMP Negeri 2 Jombang” sebagai salah satu persyaratan guna mendapatkan gelar Strata Satu (S1) Sarjana Pendidikan Islam di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Shalawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW yang membawa cahaya kebenaran, sehingga mengeluarkan umat manusia dari zaman kegelapan ke masa yang terang benderang yaitu agama Islam.

Dalam penyusunan skripsi ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak yang telah memberi informasi dan inspirasi, sehingga Penulis dapat menyusun dan menyelesaikan skripsi ini. Oleh karena itu penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada :

1. Keluarga tercinta, khususnya orang tua, adik kesayangan, dan kakek yang tidak henti-hentinya menggoda untuk segera menyelesaikan “pekerjaan” terakhir di civitas academia UMM.

2. Rektor Universitas Muhammadiyah Malang, yang telah memberikan kesempatan untuk menyelesaikan studi pada program studi S1 Tarbiyah Universitas Muhammadiyah Malang

3. Dekan Fakultas Agama Islam, yang telah memberikan izin penelitian. 4. Ketua Jurusan Tarbiyah yang telah membantu kelancaran dalam proses

penyusunan skripsi ini.

(9)

ix

6. Bapak Moedjiono, S.Pd.,M.Si., selaku Kepala Sekolah Menengah Pertama Negeri 2 Jombang yang telah memberikan izin bagi peneliti untuk melakukan penelitian di SMPN 2 Jombang.

7. Para dewan guru, karyawan, dan peserta didik kelas VIII yang telah menerima peneliti dengan hangat dan penuh cinta kasih dan juga memberikan masukan-masukan yang nantinya sangat bermanfaat di hari kemudian khususnya dalam proses belajar mengajar.

8. Teman-teman di Islamic Collage Siti „Aisyiyah yang memberikan warna

dan kebersamaan “keluarga unik” bagi penulis.

9. Teman-teman seperjuangan di Tarbiyah angkatan 2011 atas kebersamaan, semangat dan kerjasamanya selama 4 tahun ini.

10.Seluruh staff, karyawan, dan parttimer di bagian pengajaran AIK dan MKDU yang telah memberikan banyak inspirasi dan motivasi, bersama kalian penulis belajar memaknai hidup dan mengenal kehidupan bermayarakat. Jazakumullah atas semuanya.

11.Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membagi banyak pengalaman berharga bagi penulis.

Semoga Allah SWT membalas semua amal ibadah yang telah dilakukan dengan ikhlas atas bantuan dan bimbingan pihak-pihak tersebut selama penulisan skripsi ini. Penulis menyadari bahwa tidak ada sesuatu yang sempurna, saran dan kritikan yang sifatnya konstruktif penulis harapkan guna perbaikan kedepannya. Akhir kata, penulis berharap agar skripsi ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan bagi penulis pada khususnya.

Malang, 24 Agustus 2015

(10)

x

Pernyataan Keaslian Tulisan ... vii

Abstrak ... viii

Kata Pengantar ... ix

Daftar Isi ... xi

Daftar Tabel ... xiii

Daftar Gambar ... xiii

Daftar Lampiran ... xiii

BAB I PENDAHULUAN ... 1

A.Konsep Penilaian dan Ruang Lingkupnya ... 13

(11)

xi

B.Implementasi Penilaian ... 23

1. Perencanaan ... 23

2. Pelaksanaan ... 27

3. Evaluasi ... 28

C.Kesulitan-Kesulitan yang Dihadapi Guru PAI dalam Penilaian ... 31

1. Pemahaman Konsep Penilaian ... 31

2. Ranah yang Dinilai ... 31

3. Instrumen yang Digunakan ... 32

BAB III METODE PENELITIAN ... 33

A.Jenis dan Pendekatan Penelitian ... 33

B.Kehadiran peneliti ... 36

C.Lokasi Penelitian ... 37

D.Sumber Data... 37

E. Teknik Pengumpulan Data ... 39

F. Analisa Data . ... 41

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ... 46

A.Latar Belakang Objek Penelitian ... 46

B.Penyajian dan Analisa Data ... 47

1. Konsep Penilaian Autentik di Tingkat SMP ... 48

2. Implementasi Penilaian Autentik Pada Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti ... 62

3. Hambatan dan Solusi Implementasi Penilaian Autentik Pada Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti ... 70

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ... 75

A.Kesimpulan ... 75

B.Saran-Saran ... 77

(12)

xii

DAFTAR TABEL

Tabel I Perbedaan Tes Standar & Penilaian autentik ... 57

Tabel II Kompetensi Sikap ... 65

DAFTAR GAMBAR Gambar I Deskripsi Tiap Penilaian ... 71

Gambar II Penilaian yang Harus Diisi ... 72

Gambar III Software Penilaian ... 72

Gambar IV Software Rapor ... 73

DAFTAR LAMPIRAN

(13)

xiii

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. 2012. Dasar-Dasar Evalusi Pendidikan. (Ed. 2). Jakarta: Bumi Aksara.

Arikunto, Suharsimi. 2001. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta.

Arifin, Zainal. 2012. Evalusai Pembelajaran: Prinsip, Teknik, Prosedur. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Basuki, Ismet dan Hariyanto. 2014. Asesmen Pembelajaran. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

Direktorat Pembinaan SMK Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2013, Petunjuk Teknis - Persiapan Imlementasi Kurikulum 2013. pdf.

Emzir. 2010. Metodologi Penelitian Kualitatif: Analisis Data. Jakarta: PT. Rajagrafindo Persada.

Ghony, M. Junaidi dan Fauzan Almanshur. 2012. Metodologi Penelitian Kualitatif. Edisi Revisi, Jogyakarta: Ar-Ruzz Media.

Hakim, Lukmanul. 2009. Perencanaan Pembelajaran. Bandung: CV Wacana Prima.

Hamalik, Oemar. 2013. Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta; Bumi Aksara. Hidayat, Sholeh. 2013. Pengembangan Kurikulum Baru. (Cet. II). Bandung: PT.

Remaja Rosdakarya.

Kunandar. 2014. Penilaian Autentik (Penilaian Hasil Belajar Peserta Didik Berdasarkan Kurikulum 2013) Suatu Pendekatan Praktis Disertai dengan

(14)

xiv

Majid, Abdul. 2007. Perencanaan Pembelajaran; Mengembangkan Standar Kompetensi Guru. (Cet. III). Bandung: PT Remaja Rosda Karya.

Muhaimin. 2012. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam di Sekolah, Madrasah, dan Perguruan Tinggi, Jakarta: Rajawali Press.

Nazir , Moh. 2003. Metode Penelitian. cet. ke-5. Jakarta: Ghalia Indonesia

Nazir , Moh. 2009. Metode Penelitian. Bogor:

Nurhadi dan Senduk, S.G. 2013. Pembelajaran Konseptual dan Penerapannya

dalam KBK. Malang: UNM.

Rustaman, Nuryani. Y, Penilaian Otentik (Authentic Assessment) dan Penerapannya dalam Pendidikan Sains. FPMIPA & Sekolah Pascasarjana

Universitas Pendidikan Indonesia. pdf.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Konsep Penilaian Autentik Pada Proses dan Hasil Belajar. Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia

Pendidikan dan Kebudayaan dan Penjaminan Mutu Pendidikan. pdf.

Kusaeri. 2014. Acuan & Teknik Penilian Proses & Hasil Belajar dalam Kurikulum 2013. (Cet. I). Yogyakarta: Ar-Ruzza Media.

Peraturan Menteri Pendidikan dan Budaya No. 65 Tahun 2013 Tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah. pdf.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2013 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan. pdf.

Prastowo, Andi. 2014. Memahami Metode-Metode Penelitian: Sebuah Tinjauan Teoritis dan Prakits. (Cet. III). Jogjakarta: Ar-Ruzz Media.

Purwanto, Ngalim. 2013. Prinsip-Prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran. Cet. XVIII. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya

(15)

xv

Reksoatmodjo, Tedjo Narsoyo. 2010. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Teknologi dan Kejuruan. Cet. I. Bandung: PT. Refika Aditama

Sudijono, Anas. 2013. Pengantar Evaluasi Pendidikan. (Cet.III). Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.

Sudjana, Nana. 2013. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. (Cet. XVII). Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

Sukardi. 2012. Evaluasi Pendidikan; Prinsip dan Operasionalnya, Cet.VII. Jakarta Timur: PT. Bumi Aksara

Uno, Hamzah B. dan Satria Koni. 2013. Asessment Pembelajan. Cet. III. Jakarta: Bumi Aksara.

Wawancara dengan Bapak Moedjiono, S.Pd.,M.Si., kepala SMP Negeri 2 Jombang.

Wawancara dengan Ibu Nur Sholihah, S.Pd.I., guru mata pelajaran PAIBP kelas VIII.

Wawancara dengan peserta didik Lutfiyah, Arsyi, Maesyra, dan Aditya kelas VIII. Widiastono, Herry. 2014. Pengembangan Kurikulum di Era Otonomi Dareah dari

Kurikulum 2004, 2006, ke Kurikulum 2013. Jakarta; Bumi Aksara.

Yin, Robert K. 2011. Studi Kasus : Desain & Metode. Cet. 10. Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.

……… 173215796-Model-Penilaian-Hasil-Belajar-Sma-final-bersih. pdf .

(16)

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pendidikan merupakan salah satu penopang dalam meningkatkan sumber daya manusia Indonesia untuk pembangunan bangsa. Oleh karena itu, kita seharusnya dapat meningkatkan sumber daya manusia agar tidak kalah bersaing dengan sumber daya manusia di negara-negara lain. Pendidikan formal di Indonesia tidak terlepas dari permasalahan, baik mikro maupun makro. Masalah pendidikan secara makro berhubungan dengan kondisi masyarakat dan lingkungan yang secara luas mempengaruhi proses pembelajaran dalam pendidikan, seperti “kurang meratanya pendidikan,

rendahnya mutu pendidikan, rendahnya kualitas guru”1, dan masih banyak lagi. Sedangkan masalah pada tataran mikro berhubungan masalah-masalah yang dihadapi oleh guru dalam melaksanakan pembelajaran di dalam kelas.

Pembelajaran tidak lepas dari permasalahan, baik permasalahan yang berasal dari faktor intern maupun ekstern. Faktor intern terjadi pada guru, seperti guru kurang siap dalam memberikan pengajaran, kurang persiapan perangkat pembelajaran sampai instrumen penilaian, bahkan mudah tersulut dengan permasalahan yang dihadapi, dan rendahnya kompetensi yang dimiliki guru (pedagogik, profesonal, sosial, dan pribadi). Faktor ekstern terjadi pada

1

Isnacitcit. Permasalahan Makro dan Mikro dalam Pendidikan (18 Juni 2014) diakses dari

(17)

2 peserta didik, kurikulum, sarana prasarana, dan lingkungan pendidikan. Seperrti keadaan peserta didik yang senantiasa berubah, dan lingkungan pembelajaran.

Selain itu, kurikulum yang digunakan di Indonesia mengalami permasalahan. Seperti yang diketahui, kurikulum memiliki empat komponen, yaitu komponen tujuan, isi kurikulum, metode atau strategi pencapaian tujuan dan komponen evaluasi. Sedangkan kurikulum yang ada mengalami banyak pergolakan mulai dari buku yang kurang merata, dugaan adanya korupsi, sampai penilaian yang di anggap sulit di lakukan karena terlalu banyak bentuk penilaian.

Bertolak dari berbagai permasalahan di atas, maka hal yang harus di lakukan, setidaknya guru harus mempunyai kreativitas untuk mengkondisikan kelas dengan baik, dan melaporkan kerusakan atau kekurangan sarana-prasarana kepada kepala sekolah untuk segera diganti agar suasana dalam kelas bisa berjalan lancar dan kondusif. Mengenai kurikulum, guru harus mengikuti pelatihan-pelatihan dalam menerapkan kurikulum 2013 dan penilaian, “guru harus kreatif dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar

dalam kelas”.2 Selain itu guru juga harus mencari referensi-referensi yang banyak dalam menyampaikan materi pembelajaran dan penilaian, mengikuti petunjuk teknis dari pemerintah, dan berkomunikasi dengan guru lainnya sehingga menghasilkan solusi bersama.

(18)

3 “Kurikulum di Indonesia sejak zaman kemerdekaan sampai sekarang,

sekurang-kurangnya telah terjadi sebanyak 10 kali perubahan dalam kurikulum”.3 Mulai dari tahun 1947 yang disebut dengan rencana pelajaran yang dirinci dalam rencana pelajaran teruai, hingga perubahan kurikulum pada tahun 2013 dengan sebutan Kurikulum 2013. Perubahan demi perubahan merupakan konsekuensi dari terjadinya perubahan dinamika sistem politik, sosial, budaya, ekonomi, dan perkembangan iptek. Perubahan-perubahan tersebut pastinya diiringi dengan pro-kontra dan tentunya harapan pengembangan sistem pendidikan Indonesia yang lebih baik lagi. Tidak dapat dipungkiri jika pada tahun ke depannya akan ada perubahan kurikulum karena kurikulum berkembang mengikuti perkembangan zaman.

Kurikulum 2013 mendapat sorotan dari berbagai pihak mulai dari awal dikeluarkannya isu sampai pelakasanaannya pada tahun 2013 sampai 2014. Banyak perbedaan dan perubahan dalam kurikulum seperti perubahan pada SKL, SNP, SI, Standar Proses, dan Penilaian. Kurikulum 2013 lebih menekankan pengembangan kompetensi pengetahuan, keterampilan, dan sikap peserta didik secara holistik (seimbang). Selain itu, “peserta didik ditekankan untuk lebih aktif dalam pembelajaran, pembelajaran menggunakan pendekatan scientific, dan adanya penambahan jam di sekolah”.4 “Penilaian proses

pembelajaran menggunakan pendekatan penilaian autentik (authentic assesment) yang menilai kesiapan siswa, proses, dan hasil belajar secara

3

Soleh Hidayat,Pengembangan Kurikulum Baru(Bandung:2013), hal. 1

4

(19)

4 utuh”.5 Pada setiap kurikulum, evaluasi atau penilaian menjadi hal yang sangat penting untuk diperhatikan, mengingat evaluasi sebagai salah satu alat untuk menilai dan mengukur tingkat kemampuan peserta didik di samping memahami perubahan-perubahan yang terjadi pada keseharian siswa.

Telah dikabarkan bahwa “kurikulum 2013 sempat dihentikan sementara

oleh Mendikbud, Anies Baswedan pada 5 Desember 2014”.6Guna mengatur lebih lanjut pelaksanaan Kurikulum 2013,Anies Baswedan, “mengeluarkan kebijakan berupa Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 160 Tahun 2014 tentang Pemberlakuan Kurikulum Tahun 2006 dan Kurikulum 2013 dan mulai berlaku efektif pada tanggal 12 Desember 2014”.7 Peraturan tersebut menyatakan bahwa pada sekolah yang telah melakasanakan kurikulum 2013 selama 3 semester, tetap melaksanakan kurikulum 2013 sedangkan sekolah yang baru menggunakan kurilukum 2013 pada tahun pelajaran 2014, kembali melaksanakan kurikulum 2006.

Penilaian autentik adalah “melaksanakan penilaian yang sebenarnya

dengan berbagai macam cara yang berhubungan dengan tugas guru yakni menilai sejauh mana keberhasilan pembelajaran”.8 Permendikbud nomor 104 tahun 2014 mengatakan bahwa penilaian autentik adalah bentuk penilaian yang menghendaki peserta didik menampilkan sikap, menggunakan

5

Permendikbud No.65 Tahun 2013 Tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah, hal.11

6

Oscar Ferri (14 Desember 2014), Pengamat Kurikulum 2013 Sudah Tepat, Tapi Banyak Persoalan, diakses di http://www.news.liputan6.com.read.2147104.pengamat-kurikulum-2013-sudah-tepat-tapi-banyak-persoalanpada tanggal 28 Desember 2014

7

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (17 Desember 2014), Permendikbud tentang Pemberlakuan Kurikulum 2006 dan Kurikulum 2013 Berlaku Efektif, dikses di

http://www.kemdiknas.go.idkemdikbudsiaranpers3630 pada tanggal 3 Maret 2015

8

(20)

5 pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh dari pembelajaran dalam melakukan tugas pada situasi yang sesungguhnya.9 Singkatnya, penilaian autentik merupakan serangkaian penilaian untuk mengukur perkembangan dan pencapaian pembelajaran yang dilakukan oleh peserta didik sehingga memungkinkan peserta didik untuk menunjukkan kompetensi mereka.

Pada kurikulum 2013, terjadi pergantian standar kompetensi menjadi kompetensi inti. Rumusan kompetensi inti (KI) meliputi KI-1 untuk sikap spiritual, KI-2 untuk sikap sosial, KI-3 untuk pengetahuan, dan KI-4 untuk keterampilan. Berarti, ada ciri khas atau penekanan pada kompetensi inti yakni pada kompetensi sikap (sikap spiritual dan sikap sosial). Kaitannya dengan penilaian, penilaian autentik menilai semua kompetensi yang ada pada pembelajaran di kelas. Permendikbud No.66 tahun 2013 tentang Standar Penilaian Pendidikan menyebutkan bahwa penilaian hasil peserta didik didasarkan prinsip objektif, terpadu, ekonomis, transparan, akuntabel dan edukatif.10 Terkait dengan konsep penilaian autentik, penilaian adalah proses pengumpulan berbagai informasi yang dapat memberikan gambaran sebenarnya tentang perkembangan belajar siswa. Istilah Assessment merupakan “sinonim dari penilaian, pengukuran, pengujian, atau evaluasi,

sedangkan istilah autentik merupakan sinonim dari asli, nyata, valid, atau reliable”.11

9

Lampiran Permendikbud nomor 104 tahun 2014 tentangPenilaian Hasil Belajar Oleh Pendidik Pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah; Pedoman Penilaian Hasil Belajar Oleh Pendidik, hal. 3

10

Lampiran permendikbud Nomor 66 Tahun 2013 TentangStandar Penilaian Pendidikanhal. 3

11

(21)

6 Penilaian autentik memiliki relevansi kuat terhadap pendekatan scientific (ilmiah) dalam pembelajaran sesuai dengan tuntutan Kurikulum 2013. Penilaian semacam ini mampu menggambarkan peningkatan hasil belajar peserta didik, baik dalam rangka mengobservasi, menalar, mencoba, membangun jejaring, dan lain-lain. “Penilaian autentik terdiri dari beberapa penilaian seperti observasi guru, praktek, portofolio, projek, catatan guru, unjuk kerja, dan penilaian diri”.12 Penilaian autentik cenderung fokus pada tugas-tugas kompleks atau kontekstual, memungkinkan peserta didik untuk menunjukkan kompetensi mereka dalam pengaturan yang lebih autentik.

Penilaian dalam mata pelajaran Pendidikan Islam dan Budi Pekerti (PAIBP) adalah penilaian proses dan keluaran yang dilaksanakan melalui berbagai cara, seperti “penilaian unjuk kerja, penilaian sikap, penilaian tertulis, penilaian proyek, penilaian produk, portofolio, dan penilaian diri”.13

Bentuk penilaian autentik pada mata pelajaran PAIBP adalah penilaian unjuk kerja, penilaian sikap, penilaian proyek, penilaian produk, portofolio, dan penilaian diri, sedangkan penilaian non-autentik adalah penilaian tertulis.

Berdasarkan paparan di atas, maka peneliti tertarik untuk meneliti tentang penilaian autentik pada mata pelajaran PAIBP karena penilaian tersebut tidak untuk membandingkan antar peserta didik melainkan untuk mempertimbangkan perkembangan keragaman intelegansi. Selain itu, penilaian ini lebih menekankan pada proses belajar daripada hasil berupa

12

Wawancara dengan Ibu Nur Sholihah, S.PdI, Rabu 21 Januari 2015

13

(22)

7 nominal atau abjad (kualitatif). Serta untuk mengetahui perbedaan dan kelebihan penilaian autentik dari penilaian yang sebelumnya ada di lapangan.

“Sejak diberlakukannya kurikulum baru, di kabupaten Jombang, telah

dilakukan sekolah percontohan khususnya di tingkat SMP ada tiga, salah satunya SMP Negeri 2 Jombang”.14 Artinya, SMP Negeri 2 Jombang telah melaksanakan kurikulum 2013 sejak diberlakukannya kurikulum tersebut dan “tetap melaksanakan kurikulum tersebut sesuai kebijakan pemerintah”.15 Pada umumnya, guru-guru cenderung enggan untuk melakukan penilaian autentik tersebut dengan berbagai macam alasan. Salah satunya adalah kesan “ribet”

dari penilaian tersebut. Lantas, bagaimana dengan guru di SMP Negeri 2 Jombang yang notabene merupakan sekolah percontohan di Jombang khususnya guru PABP. Berangkat dari latar belakang di atas, peneliti tertarik mengajukan penelitian dengan judul “Implementasi Penilaian Autentik

Kurikulum 2013 Pada Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam dan

Budi Pekerti di SMP Negeri 2 Jombang” sebagai tugas akhir dibangku perkuliahan Jurusan Tarbiyah Fakutas Agama Islam Universitas Muhammadiyah Malang.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas dapat dirumuskan masalah sebagai berikut : 1. Bagaimana konsep penilaian autentik dalam kurikulum 2013 di tingkat

SMP?

14

Wawancara dengan Kepala Sekolah Bapak Moedjiono, S.Pd.,M.Si., Jum’at 19 Desember 2014

(23)

8 2. Bagaimana implementasi penilaian autentik dalam kurikulum 2013 untuk

mata pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti di SMP Negeri 2 Jombang?

3. Apa kendala yang dihadapi dan solusi guru dalam implementasi penilaian autentik pada pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti di SMP Negeri 2 Jombang?

C. Tujuan Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah di atas, dapat dirumuskan tujuan penelitian sebagai berikut:

1. Mendeskripsikan konsep penilaian autentik dalam kurikulum 2013 ditingkat SMP.

2. Mendeskripsikan implementasi penilaian autentik dalam kurikulum 2013 untuk mata pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti (PAIBP) di SMP Negeri 2 Jombang.

3. Mendeskripsikan kendala yang dialami dan solusinya guru dalam implementasi penilaian autentik pada pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi (PAIBP) Pekerti di SMP Negeri 2 Jombang.

D. Manfaat Penelitian

(24)

9 1. Pendidik, khususnya guru mata pelajaran Pendidikan Agama Islam dan

Budi Pekerti (PAIBP) dan umumnya guru mata pelajaran umum, hasil penelitian ini diharapkan dapat diketahui usaha yang dapat dilakukan dalam penerapan konsep penilaian autentik kurikulum 2013.

2. Peserta didik, setidaknya dapat memengaruhi sikap (akhlak) peserta didik dan membangun sikap yang mencerminkan budi pekerti baik di sekolah. 3. Peneliti dan pembaca, hasil penelitian ini diharapkan dapat diketahui

konsep, pelaksanaan, kendala maupun solusi berkenaan penilaian autentik kurikulum 2013 pada mata pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti (PAIBP).

E. Batasan Istilah

Batasan istilah dalam penelitian ini bermaksud untuk memberikan batasan-batasan pada fokus penelitian yang dilakukan. Batasan istilah pada penelitian ini antara lain sebagai berikut;

1. Penilaian Autentik Kurikulum 2013

Nurdin berpendapat bahwa penilaian autentik adalah proses pengumpulan informasi guru tentang perkembangan dan pencapaian pembelajaran yang dilakukan oleh peserta didik melalui berbagai teknik yang mampu mengungkapkan, membuktikan, atau menunjukkan secara tepat bahwa tujuan pembelajaran telah benar-benar dikuasai dan dicapai.16 Sedangkan pendapat lain menyebutkan penilaian autentik merupakan

16

S. G Senduk dan Nurhadi, Pembelajaran Konseptual dan Penerapannya dalam KBK

(25)

10 “suatu bentuk penilaian yang para siswanya diminta untuk menampilkan

tugas pada situasi yang sesungguhnya yang mendemonstrasikan penerapan keterampilan esensial yang bermakna”.17 Permendikbud nomor 65 tahun 2013 menyebutkan bahwa pendekatan penilaian autentik menilai kesiapan siswa, proses, dan hasil belajar secara utuh.18

Pendapat di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa penilaian autentik adalah serangkaian penilaian untuk mengukur perkembangan dan pencapaian pembelajaran yang dilakukan oleh peserta didik sehingga memungkinkan peserta didik untuk menunjukkan kompetensi mereka. Penilaian autentik sebenarnya telah lama terkenal di dunia pendidikan, tetapi baru naik daun di era KTSP.19 Namun, tidak banyak guru yang menerakan penilaian tersebut. hingga istilah Penilaian Autentik baru dibumingkan lagi melalui kurikulum 2013.

2. Mata pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti (PAIBP)

Peraturan Pemerintah nomor 32 tahun 2013 mengatakan bahwa “pendidikan agama dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi

manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak mulia termasuk budi pekerti”.20Sedangkan, pada Permendikbud nomor 58 tahun 2014 menyebutkan “Pendidikan Agama Islam (PAI) dan

17

Nuryani,Penilaian Atentik (Authentic Assessment) dan Penerapannya dalam Pendidikan Sains. FPMIPA & Sekolah Pascasarjana UPI, hal. 3

18

Permendikbud No.65 Tahun 2013,Op,Cit..,hal.11

19

Yunus Abidin,Desain Sistem Pembelajaran dalam Konteks Kurikulum 2013(Bandung: 2014) cet II, hal. 83

20

(26)

11 Budi Pekerti adalah pendidikan yang memberikan pengetahuan dan keterampilan serta membentuk sikap, dan kepribadian peserta didik dalam

mengamalkan ajaran agama Islam”.21

Pengertian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa PAIBP adalah mata pelajaran pendidikan agama Islam yang mengajarkan agama Islam secara luas baik dari pengetahuan, keterampilan, sikap, dan membentuk pribadi yang mencerminkan akhlak Islami. Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti yang dimaksud dalam penelitian ini adalah mata pelajaran yang proses penyampaian materi atau pengalaman nilai ajaran Islam dan menekankan pada nilai karakter siswa.

F. Sistematika Penulisan

Secara garis besar sistematika penulisan skripsi ini terbagi menjadi 5 bagian, yaitu: Bab I Pendahuluan, berisi tentang: latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, batasan istilah, dan sistematika penulisan.

Bab II Kajian Pustaka, berisi tentang: konsep penilaian dan ruang

lingkupnya yang mencangkup a) pengertian penilaian, b) prinsip penilaian, c) alat penilaian, d) model penilaian, e) bentuk penilaian, f) validitas, dan g) reabilitas, pembahasan implementasi penilaian yang mencangkup a) perencanaan penilaian, b) pelaksanaan penilaian, dan c)evaluasi pelaksanaan

21

(27)

12 penilaian atau tindak lanjut, dan kesulitan-kesulitan yang dihadapi guru PAI dalam penilaian

Bab III Metode Penelitian, berisi tentang: jenis dan pendekatan

penelitian, kehadiran peneliti, lokasi penelitian, sumber data, teknik pegumpulan data yang mencangkup a) observasi, b) wawancara, dan c) dokumentasi, dan analisa data.

Bab IV Hasil Penelitian dan Pembahasan, berisi tentang: latar belakang

objek penelitian dan penyajian dna analisa data yang mencangkup a) konsep penilaian autentik dalam kurikulum 2013 tingkat SMP, b) implementasi penilaian autentik dalam kurikulum 2013, dan c) kendala yang dihadapi guru dan solusinya.

Bab V Kesimpulan dan Saran, berisi tentang: kesimpulan dan

Figur

Gambar I Deskripsi Tiap PenilaianGambar IV   ...................................................................
Gambar I Deskripsi Tiap PenilaianGambar IV . View in document p.12

Referensi

Memperbarui...