PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACAPELLA DANCE.

60  35 

Teks penuh

(1)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA

TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACAPELLA DANCE

TESIS

Diajukan untuk memenuhi syarat dalam memperoleh gelar Magister Pendidikan Seni Konsentrasi Tari

Oleh

Dea Asri Pujiasti, S. Pd

1302649

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN SENI

SEKOLAH PASCASARJANA

UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA

(2)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Oleh

Dea Asri Pujiasti

S.Pd. Pendidikan Seni Tari Universitas Pendidikan Indonesia, 2012

Sebuah Tesis yang diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Magister Pendidikan (M.Pd)

pada Program Studi Pendidikan Seni Sekolah Pascasarjana

© Dea Asri Pujiasti

(3)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu Hak Cipta dilindungi undang-undang

Tesis ini tidak boleh diperbanyak seluruh atau sebagiannya Dengan dicetak ulang, difoto copy, atau cara lainnya tanpa ijin penulis

LEMBAR PENGESAHAN

DEA ASRI PUJIASTI

1302649

CIRI KHAS TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI SENGGOT DAN ACAPELLA DANCE

Telah disetujui dan disahkan oleh:

Pembimbing Tesis

Dr. Trianti Nugraheni, S.Sn. M.Si.

Nip. 197303161997022001

Mengetahui

(4)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA Dr. Tri Karyono, M. Sn.

Nip. 196611071994021001

DISETUJUI OLEH PENGUJI

Penguji

Dr. Tri Karyono, M. Sn.

NIP. 196611071994021001

Penguji

Prof. Dr. Hj. Tati Narawati, M. Hum.

(5)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Penguji

Juju Masunah, M. Hum. Pd.D.

(6)

ABSTRAK

Penelitian ini berjudul “Perkembangan Tari Jaipong Gaya Gondo Dalam Karya Tari Senggot dan Acapella Dance”. Penelitian ini di laksanakan di Sanggar Klinik Gondo Art Production dengan nara sumber Agus Gandamanah (Gondo). Dari seluruh karya yang pernah Gondo ciptakan dari awal hingga saat ini, pasti terdapat sesuatu yang menjadi identitas atau ciri khas yang membedakan karya Gondo yang dulu dengan karyanya yang sekarang, baik ditilik dari segi gerak, kostum, tema tarian, musik pengiring atau tata riasnya, sehingga dapat terlihat bagaimana perjalanan kreativitas Gondo serta faktor yang mempengaruhinya dalam dunia seni tari, sehingga dapat diketahui perkembangan karya tari Jaipong Gaya Gondo. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendapatkan gambaran mengenai perjalanan kreativitas serta perkembangan tari Jaipong gaya Gondo dalam dunia seni tari, struktur penyajian dan keunikan secara menyeluruh mengenai dua karya tari Jaipong gaya Gondo. Gambaran tersebut didapatkan melalui analisis mengenai latar belakang proses penciptaan, penyajian struktur gerak, serta tata rias dan busananya. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif analisis yang dikaji melalui teori 4P dan kajian Etnokoreologi. Adapun analisis gerak pada penelitian ini menggunakan notasi Laban. Teknik pengumpulan data yang digunakan meliputi observasi, wawancara, dokumentasi dan studi pustaka. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa kreativitas gondo dalam menciptakan kebaruan dalam tari Jaipong didasari oleh pengalaman dalam berkesenian serta peka terhadap segala perubahan zaman. Berdasarkan kajian Etnokoreologi, dapat disimpulkan bahwa tari Jaipong Senggot dan Acapella Dance didominasi oleh gerak puremovement. Rias busana pada kedua tarian ini mengacu pada corrective make up dan busana pertunjukan tari.

(7)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

ABSTRACT

This research is entitled “The Development of Gondo’s Jaipong Dance Within Senggot and Acapella Creation Dance”. The research conducted in Sanggar Klinik Gondo Art Production with Agus Gandamanah as the resourch. From all of the creation by Gondo since the very beginning until now, there must be an identity of signature that differentiates old Gondo’s creation and the new one – whether it is from it’s movement, dance theme, musical accompaniment, or cosmetology. This research aimed at discovering the visualization of Gondo’s creativity development in the dance world, the presentation structure of two typical Gondo’s Jaipong dances and the uniqueness of both relatively. Based on the research, Gondo’s creativity in cheating the novelty of Jaipong dance is grounded by experience in art and aware of changing times. Based on etnocoreology study, it can be concluded that both Senggot and Acapella Jaipong Dance are dominated by puremovement. In those dance creation, the cosmetology and wardrobe is based on corrective make up and the standard of dance performance wardrobe.

(8)

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ...i

LEMBAR PERNYATAAN ... ii

ABSTRAK ... iii

ABSTRACT ... iv

KATA PENGANTAR ... v

DAFTAR ISI ... vii

DAFTAR TABEL ... x

DAFTAR FOTO ... xi

DAFTAR GAMBAR ... xiii

DAFTAR LAMPIRAN……….. xiv

BAB I PENDAHULUAN ... 1

A. Latar Belakang ... 1

B. Rumusan Masalah ... 13

C. Tujuan Penelitian... 14

D. Manfaat Penelitian... 14

E. Metode Penelitian ... 15

1. Lokasi Penelitian ... 16

2. Sumber Data ... 16

3. Teknik Pengumpulan Data ... 17

4. Teknik Analisis Data ... 17

F. Instrumen Penelitian ... 18

(9)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

BAB II KAJIAN PUSTAKA ... 21

2. Struktur Penyajian Tari Jaipong Tradisi dan Kontemporer ... 41

BAB III PERJALANAN KREATIVITAS GONDO DALAM DUNIA SENI TARI ... 47

A. Karya Tari Jaipong Tradisi ... 49

B. Karya Tari Jaipong Kontemporer ... 53

BAB IV PEMBAHASAN ... 71

A. Struktur Penyajian Tari Jaipong Senggot ... 71

1. Struktur Koreografi Tari Jaipong Senggot ... 73

2. Analisis Gerak Tari Jaipong Senggot ... 86

3. Busana Tari Jaipong Senggot ... 89

4. Tata Rias Tari Jaipong Senggot ... 96

B. Keunikan Tari Jaipong Senggot ... 100

C. Struktur Penyajian Tari Jaipong Acapella Dance ... 101

1. Struktur Koreografi Tari Jaipong Acapella Dance ... 103

2. Analisis Gerak Tari Jaipong Acapella Dance ... 130

3. Busana Tari Jaipong Acapella Dance ... 134

4. Tata Rias Tari Jaipong Acapella Dance ... 139

D. Keunikan Tari Jaipong Acapella Dance... 143

(10)

A. Kesimpulan... 148

B. Saran ... 150

GLOSARIUM ... 152

DAFTAR PUSTAKA ... 155

LAMPIRAN-LAMPIRAN ... 157

(11)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Perbandingan struktur penyajian tari Jaipong tradisi dan

kontemporer ... 46

Tabel 4.1 Struktur koreografi tari Jaipong Senggot ... 73

Tabel 4.2 Analisis gerak tari Jaipong Senggot ... 86

Tabel 4.3 Struktur koreografi tari Jaipong Acapella Dance ... 103

(12)

DAFTAR FOTO

Halaman

Foto 3.1 Gondo menari Breakpong... 48

Foto 3.2 Tari Jaipong Senggot ... 50

Foto 3.3 Tari Jaipong Sekar Panggung ... 52

Foto 3.4 Tari Jaipong Wayang ... 53

Foto 3.5 Tari Jaipong Topeng Rehe ... 54

Foto 3.6 Gondo bersama penari Topeng Rehe ... 54

Foto 3.7 Tari Jaipong NIKU (Nini Kuat) ... 55

Foto 3.8 Tari Jaipong Techno Sancang Gugat ... 57

Foto 3.9 Tari Jaipong Techno Sancang Gugat ... 57

Foto 3.10 Tari Jaipong Ronggeng Nyentrik ... 57

Foto 3.11 Tari Jaipong Etnik Kreatif ... 58

Foto 3.12 Tari Jaipong Etnik Kreatif ... 58

Foto 3.13 Tari Jaipong Acapella Dance ... 60

Foto 3.14 Tari Jaipong Acapella Dance ... 60

Foto 3.15 Sandrina pada acara IMB ... 61

(13)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Foto 3.17 Tari Jaipong Alewoh ... 63

Foto 4.1 Busana tari Jaipong Senggot ... 91

Foto 4.2 Tari Jaipong Senggot ... 93

Foto 4.3 Tari Jaipong Senggot ... 93

Foto 4.4 Rias wajah tari Jaipong Senggot... 96

Foto 4.5 Rias wajah tampak depan ... 98

Foto 4.6 Rias wajah tampak samping ... 98

Foto 4.7 Busana tari Jaipong Acapella Dance ... 136

Foto 4.8 Rias wajah tari Jaipong Acapella Dance ... 141

Foto 4.9 Rias wajah tampak depan ... 142

(14)

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Notasi Musik Iringan Tari Jaipong Senggot ... 157

Sibilius Iringan Tari Jaipong Acapella Dance ... 159

(15)

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

DAFTAR LAMPIRAN

Notasi Musik Iringan Tari Jaipong Senggot ... 157

Sibilius Tari Jaipong Acapella Dance ... 159

Notasi Laban ... 179

Instrumen Penelitian... 182

Kumpulan Foto ... 185

(16)

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Dewasa ini perkembangan seni tari di Jawa Barat telah mengalami proses

perkembangan yang cukup menarik. Keunikan ini teramati dari beberapa rumpun

tari di Jawa Barat yang masing-masing memiliki kualitas penyajian yang mampu

menumbuhkan minat masyarakat untuk mengapresiasinya. Salah satu rumpun tari

yang dalam perkembangannya memiliki proses perjalanan yang dinamis dan

menarik yaitu tari Jaipongan.

Suatu perkembangan seni khususnya tari akan selalu didasari oleh

dorongan yang kuat, dimanapun dan kapanpun perkembangan itu terjadi.

Uniknya, dorongan atau faktor yang mempengaruhi atau yang menyebabkan suatu

perubahan dan perkembangan tersebut tidak selalu datang dari dunia seni itu

sendiri, bahkan dari faktor sosial budaya. Narawati (2003) dalam bukunya yang

berjudul “Wajah Tari Sunda Dari Masa Ke Masa”, mengatakan bahwa:

(17)

2

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

berpaling ke Priangan. Rupanya lingkungan budaya Tjetje Soemantri yang jauh dari istana yang penuh tatanan seperti yang terdapat di Jawa Tengah mengakibatkan keberaniannya dalam mencipta lebih besar daripada para koreografer Jawa Tengah. Bagong Kussudiardjo dan Wisnu Wardhana yang muncul sebagai koreografer atau pencipta tari pada akhir 1950-an, sangat mengagumi karya-karya Tjetje Soemantri dan pernah belajar kepadanya. Oleh karena Tjetje Soemantri tak terikat oleh tradisi tari istana yang sangat ketat, ia memiliki peluang sangat bebas dalam menggunakan perbendaharaan gerak tari topeng dari Cirebon, wayang wong Priangan dan tari Jawa, hingga menghadirkan bentuk karya yang khas Tjetje Soemantri, yang dalam perkembangannya lebih lanjut oleh kalangan seni pertunjukan Jawa Barat dikategorikan dalam kelompok Tari Sunda Klasik. (2003: 293)

Pada awal tahun 1960-an, daerah Jawa Barat diramaikan oleh munculnya

tarian baru yang kaya dengan nuansa dan warna gerak, yakni tari Ronggeng karya

Gugum Gumbira yang dikenal dengan sebutan Jaipongan. Caturwati yang

berjudul “Tari Di Tatar Sunda”, memaparkan mengenai sisi penikmat tari Jaipong

seperti berikut.

Apabila Tjetje Soemantri dalam tariannya mengambil unsur gerak tari yang biasa dibawakan oleh kalangan priyayi Jawa dan para menak Sunda, berbeda halnya dengan Gugum Gumbira. Pada pertengahan tahun 1970-an, seni pertunjukan yang menjadi cikal bakal tariannya adalah tarian dari kalangan kalangan rakyat, khususnya ibing pencak dan ketuk tilu. Dua kesenian olah gerak ini dirasakan Gugum memiliki sifat hero, demokratis, erotic dan akrobatik, khususnya dalam setiap unsur gerak ada kejelasan atau memiliki makna dan fungsi. Sebagai contoh setiap gerak memiliki fungsi atau makna menyerang atau diserang, bahkan mengandung makna (cerita). Kelebihan dari sumber gerak ibing pencak dan ketuk tilu, tidak dituntut karakter, akan tetapi lebih kepada keterampilan. (2007:133)

Ketuk tilu pada saat itu diangkat oleh Gugum Gumbira menjadi Jaipongan

yang penggemarnya sebagian dari kalangan menengah terpelajar di kota-kota,

maka pada tahun 2000-an, kedudukan Jaipongan bergeser masuk ke kategori seni

populer (popular art) dan mass art. Seperti yang terdapat dalam buku The

(18)

3

(2005), ada empat jenis kategori seni bila dilihat berdasarkan penikmatnya yaitu

seni kaum menak (High Art), seni rakyat (Folk Art), seni popular (Popular Art)

dan Mass Art. (2005:20)

Seiring dengan berubahnya zaman, tari Jaipong ini terus bergerak dan

berkembang, tidak hanya merebak di kalangan penikmat tari Jaipong saja, karena

saat ini Jaipong dipadukan dan dengan tari modern seperti penggabungan tari

Jaipong dengan breakdance, penggabungan iringan musik yang inovatif,

koreografi yang modern, dan lain-lain, sehingga tari Jaipong kini lebih digemari,

ditambah lagi dengan adanya media yang membantu dan berperan dalam

perkembangan tari Jaipong di era Globalisasi ini. Terbukti, Jaipongan mampu

menembus berbagai kalangan, karena dapat menjadi suatu hiburan serta pengikat

solidaritas masyarakat.

Dalam buku “Tari Di Tatar Sunda” yang ditulis oleh Endang Caturwati (2007: 234), dijelaskan bahwa Gugum merasa tidak cukup dengan sumber gerak

dari bentuk tarian itu saja. Maka penjelajahannya melebar pada seni gerak lainnya,

antara lain tari Topeng Cirebon, tari Tayub, tari Topeng Cisalak, tari Topeng

Banjet, dan berbagai kesenian rakyat lainnya, khususnya kliningan yang kemudian

masyarakat mengenal dengan sebutan Bajidoran di daerah Karawang. Hentakan

bunyi kendang yang sangat dinamis beserta iringan musik karawitannya yang

sangat harmonis membuat Gugum terpukau. Gugum yang gandrung dengan seni

dan olah gerak, jiwanya berdegup dan menghentak-hentak manakala menyaksikan

berbagai gerak para penari ronggeng, serta gerak-gerak unik para laki-laki

penikmat Bajidor yang larut ikut menari dalam suatu pertunjukan seni tari khas

Karawang Kliningan Bajidoran.

Sejak saat itu, seolah-olah Gugum menemukan “intan” yang terpendam

yang selama ini ia cari. Gugum sering memburu pertunjukan Bajidoran di mana

pun berada, khususnya daerah Karawang dan Subang. Tidak terhitung berapa

(19)

4

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

depan para Bajidor lainnya, Gugum tidak mau terkalahkan demi gengsi. Mulai

dari menguasai arena Bajidoran dengan mengalahkan para Bajidor lainnya,

hingga melarikan sinden telah ia alami. Setelah semakin hari dirasakan

petualangannya telah cukup, khususnya hartanya semakin habis terkuras hanya

untuk mengumbar kesenangannya, Gugum mulai tergerak untuk melakukan “sesuatu”. (Caturwati, 2000: 241).

Apa yang dilakukan Gugum merupakan implementasi dari proses yang

panjang. Kreativitasnya tumbuh bahkan dari kegelisahan, kekecewaan dan

semangat seorang pemuda yang memiliki latar belakang multi pengalaman yang

kontradiktif antara keinginan dan kenyataan. Di lingkungan rumahnya, apapun

yang dilihatnya sehari-harinya adalah ibing pencak dengan berbagai jurus yang

dominan menampilkan gerak-gerak silat yang terstruktur, misalnya gerak

menangkis, melawan dan melindungi, dengan iringan musik yang lebih

mendorong suatu kebebasan berekspresi yang bergerak sesuai dengan ekspresi

individual. Khususnya pada musik padungdung, di mana sang pengibing bebas

memperlihatkan keterampilannya.

Hal ini bertolak belakang dengan apa yang dialaminya sebagai pemuda

remaja pada tahun 1960-an pada umumnya. Saat itu, Gugum lebih banyak bergaul

dengan teman-teman sekolahnya yang mengekspresikan kegiatan seninya berupa

tarian pergaulan yang dikenal dengan sebutan modern dance. Namun, adanya

peraturan dari Presiden Soekarno, melarang berbagai kesenian yang berbau

kebarat-baratan, maka kegiatan berekspresinyapun secara serentak terhenti dengan

terpaksa. Gugum yang telah mahir dalam mengekspresikan berbagai gerak,

khususnya kreativitas gerakan tubuh dan step kaki dalam irama ChaCha,

Bosanova, Waltz, bahkan mendapatkan kepuasan tersendiri dalam

mengekspresikan kebolehannya, seakan apa yang menjadi miliknya terenggut

begitu saja. Untuk pelampiasannya kemudian ia sering mendatangi pertunjukan

Ketuk Tilu Bang Tilil yang mangkal di Stasiun Bandung setiap malam minggu,

(20)

5

mencari jati dirinya, hingga bergabung dengan bajidor di arena hiburan Kliningan

mencari sesuatu yang dirasakan hilang dari jiwanya. (Gugum Gumbira: 2006,

dalam Caturwati 2007:235).

Tari Sunda menurut Gugum sebagaimana kirata, Sunda berasal dari sun=

cahaya atau pintar, dan da= wanda, artinya sosok yang bercahaya dan pintar.

Sosok ini diambil dari tokoh perempuan Ronggeng Gunung yang berkembang di

daerah Ciamis, seorang perawan murni yang sangat cantik, pintar serta memiliki

ilmu silat yang tinggi. Sosok Ronggeng Gunung inilah yang kemudian dijadikan

konsep untuk membuat tarian perempuan dengan ekspresi yang berbeda dari

tarian yang berkembang sebelumnya yang justru diambil dari gerak-gerak yang

atraktif, dinamis, dan berkesan jalingkak (kelelaki-lelakian), yang kemudian

dikenal dengan sebutan Jaipongan (Caturwati: 2007: 137-138).

Jaipongan Gugum mempunyai kekhasan gerak, yakni: dituntut adanya

kebebasan, sikap tangan dengan posisi ke atas, banyak gerakan menendang, tejeh,

depok, emprak, serta pandangan mata yang cenderung lebih banyak melihat ke

arah penonton, hal tersebut menandakan kewaspadaan. Gerakan menendang yang

diambil dari tari pencak dirasakan suatu luapan emosi yang demokratis,

khususnya bagi anak muda yang jiwanya senang akan kebebasan.

Apa yang dilakukan Gugum dapat dikatakan sebagai kreativitas individual

yang muncul didasarkan kesadaran dan realitas. Suatu kreativitas yang

mengekspresikan keinginan bawah sadar dengan cara-cara yang bisa diterima oleh

masyarakat. Menurut Sternberg, keinginan ini berkaitan dengan kekuatan,

reputasi, kekayaan, kehormatan atau cinta. (Sternberg: 29 dalam Caturwati,

2007:141). Namun demikian, kreativitas Gugum tidak saja diciptakan untuk

kepentingan artistik semata, tetapi berkembang menjadi suatu eksistensi diri yang

mempunyai suatu tujuan tertentu. Arnold Hauser dalam bukunya yang berjudul

The Sociology Of Art (dalam Caturwati, 2007:141), memberikan komentar yang

(21)

6

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

The legitimacy of tendentiousness in art is based not only the constant involvement of artistic creativity in practice; it rest upon the fact that art never wants just to represent but always want to persuade at the same time. It is never entirely expression, but always address as well. (1979: 219).

Pendapat tersebut seperti halnya Gugum yang pada dasarnya kehadirannya

tidak semata-mata hanya sekedar ekspresi belaka. Akan tetapi memiliki tujuan,

khususnya menggali kekayaan tari rakyat yang dalam kurun waktu tertentu

seolah-olah tenggelam dari blantika seni pertunjukan di Jawa Barat, maka

terbukti, Gugum melahirkan banyak agen perubahan di Jaipongan, banyak

seniman tari Jaipong dan murid-muridnya yang melakukan inovasi dan

pembaruan tetapi gerak tari Jaipong khas Gugum tetap menjadi akar dalam

melakukan pembaruan tersebut. Murid-muridnya ini memiliki perangkat estetis

dan background yang berbeda-beda, misalnya ada yang menyukai breakdance,

pencak silat dan lain-lain. Maka dari itu, dalam mengembangkan tari Jaipong,

mereka berkembang masing-masing sesuai dengan kemampuannya tetapi tetap

gaya Gugum tetap ada dalam karya mereka.

Saat ini para pelaku seni tari Jaipong ini berusaha bertahan sendiri untuk

survive. Arus globalisasi yang kian deras membuat kesenian daerah banyak yang

sudah mulai punah satu persatu, karena minat kaum muda akan kesenian daerah

sangatlah kecil, mereka menganggap kesenian daerah bukanlah hal yang wajib

untuk dipelajari. Agar hal tersebut tidak terjadi, para seniman dan koreografer tari

Jaipong saling berlomba melakukan pembaruan dan inovasi terhadap tari Jaipong.

Seperti tari Bajidor Kahot misalnya, tarian tersebut menggabungkan musik

Jaipong dengan gamelan Bali. Itu merupakan suatu bentuk inovasi agar tetap

diapresasi oleh masyarakat. Kemudian mulai bermunculan nama-nama

koreografer tari Jaipong yang memperlihatkan kebaruan, kreativitas dan

inovasinya, seperti Wawan Hendrawan (bah Awan) yang koreografinya

(22)

7

karya yang ia ciptakanpun tidak jauh berbeda dengan karya Gugum. Kemudian,

Yanto yang mengusung 3G yaitu gitek, goyang dan geol. Buyung dengan gerak

tari Jaipong staccato serta menggunakan musik kontemporer sebagai pelengkap

karya tarinya, Gondo dan masih banyak lagi. Masing-masing memiliki

kekhasannya masing-masing sebagai identitas karyanya. Misalnya, dalam karya

tari Gondo memiliki ciri khas dalam koreografinya yang dinamakan gerak efek

dan paping.

Gerak efek merupakan gerak sebab akibat yang dilakukan dalam tari

rampak, saat melakukan gerak efek atatu gerak sebab akibat, selalu ada satu

penari yang menjadi center utama yang diletakkan terpisah dari penari lainnya,

hal ini semata-mata agar gerak efek atau gerak sebab akibat yang akan dilakukan

terlihat jelas dan lebih terlihat selaras, misalnya penari center melakukan gerak

yang mengarah ke penari lainnya dengan disertai hentakan yang kemudian

seolah-olah hentakan tersebut berakibat pada penari lainnya.

Adapun gerak paping merupakan gerak stakato yang terinspirasi dari gerak

breakdance. Gerak paping cenderung patah-patah, memakai tenaga dan seperti

kaku. Walaupun geraknya didominasi oleh gerak yang enerjik dan cepat,

pengolahan tenaga yang keras, volume geraknya terkadang luas, level yang selalu

berubah-ubah, koreografi tari karya Gondo secara keseluruhan cenderung

feminim, meskipun garis geraknya lurus dan kuat tetapi dalam garis lintasannya

selalu diselipkan kesan yang manis dengan penggunaan galieur (gerak kepala),

pandangan dan senyum yang manis. Rangkaian koreografi tari Jaipong karya

Gondo banyak melakukan patahan torso agar terlihat manis dan anggun walaupun

geraknya memakai tenaga yang kuat dan gerak paping serta stakato, tetapi selalu

diselipkan gerak bervolume gerak sempit dan tempo yang mengalun setelahnya.

Selain itu, Gondopun selalu berinovasi dari musik pengiring tariannya, dari mulai

penggabungan lagu dengan effect tertentu yang mendukung kebutuhan koreografi,

melakukan gebrakan baru dengan menggunakan acapella, dan lain-lain. Hal ini

(23)

8

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Jaipongan. Inovasi Gondo dianggap unik dan lain dari pada yang lain. Hal

tersebut merupakan salah satu upaya Gondo agar dapat tetap survive di dunia seni

tari Jaipong pada jaman ini. Ia tidak pernah berhenti berinovasi dan selalu

menggali hal apa yang sedang membuming pada saat itu untuk dapat dijadikan

inspirasi dalam berkarya.

Seiring dengan perkembangan tari di Jawa Barat, Bandung sebagai ibu

kota pun turut andil dalam melaksanakan perkembangan tari. Dalam menjaga,

mempertahankan dan melestarikan aset budaya (tari Jaipong), banyak inisiatif dari

para seniman di Jawa Barat untuk mendirikan sanggar-sanggar tari sebagai salah

satu upaya dalam melestarikan seni budaya tradisional. Salah satu sanggar tari

tradisional yang berkembang di Bandung adalah Klinik Gondo Art Production.

Sanggar ini didalamnya mengelola pembelajaran tari, khususnya tari tradisi dan

kreasi baru yaitu tari jaipong. Klinik Gondo Art Production dipimpin oleh Agus

Gandamanah (Gondo), seorang seniman tari yang melestarikan dan

mengembangkan tari Jaipong.

Kreativitas merupakan salah satu langkah yang sudah sepantasnya

diperhatikan oleh para seniman atau koreografer dalam menciptakan suatu karya.

Untuk mengikuti perkembangan zaman di era globalisasi yang semakin kompleks,

tuntutan terhadap suatu karya yang inovatif merupakan tantangan bagi para

seniman. Manfaat dari pengembangan kreativitas tidak hanya dirasakan oleh

individu itu sendiri sebagai perwujudan diri pribadi, tetapi oleh lingkungannya

juga. Kreativitas bukan saja memberikan pemahaman tentang keterwujudannya

dalam seni, melainkan juga menciptakan kemungkinan untuk mengatasi berbagai

masalah masa depan yang pada hari ini belum dapat diantisipasi. Murgiyanto

mengungkapkan bahwa:

(24)

9

ide-ide baru sesuai dengan tuntutan dunia sekitar yang berubah. Di dalam kesenian, hal ini berarti bahwa orang harus memiliki kreativitas. (2004 : 3)

Dewasa ini, karya seni sering kali dijadikan sebagai sarana hiburan.

Melalui proses yang panjang, muncul beraneka jenis tari dimana masing-masing

tarian tersebut mempunyai fungsi tersendiri, seperti yang dipaparkan oleh

Caturwati (2007 : 66)

Dengan adanya perubahan dari hiburan ke pertunjukan, maka fungsi seni tari tersebut kemudian melepaskan diri sepenuhnya menjadi alat interaksi ke sosialisasi. Selanjutnya ketika kesadaran estetis manusia semakin intens, bentuk-bentuk dari seni tari tersebut kemudian menjadi sumber inspirasi bagi terciptanya karya-karya baru yang dikenal dengan sebutan tari kreasi.

Dalam buku Penciptaan Tari Sunda, Iyus Rusliana menjelaskan definisi

koreografer, yaitu:

Yang disebut dengan pencipta tari atau koreografer, yaitu seniman yang mampu menemukan ide – ide dan konsep garapan yang orisinal menjadi karya tari inovatif. Adapun karya tari inovatif berarti karya tari yang memiliki ciri khas tersendiri atau keunikan dan kebaruan yang bermakna sebagai respon positif dari kemampuannya untuk menunjukan eksistensi dan potensi sebagai pencipta tari yang bercitra. Kehadiran karya tari hasil dari perilaku yang kreatif ini, biasanya terdorong dari dalam batinnya sendiri atau adanya inspirasi dari kepekaan terhadap masalah yang dialaminya dan kepekaan merespon dari berbagai peristiwa alam dan kehidupan yang ada di sekeliling (2008 : 15).

Di Bandung, salah satu sanggar yang berkembang yaitu klinik Gondo Art

Production, sebuah wadah kreativitas tari Jaipongan dengan format sanggar seni

dengan berbekal pengalaman kreatif dan manajemen yang baik agar dapat tetap

eksis dalam berkreasi di tengah-tengah dinamika perkembangan industri seni.

Sanggar ini berdiri sejak tahun 2004 di bawah pimpinan Agus Gandamanah

(Gondo). Mengapa dinamakan klinik jaipong? Disinilah yang membedakan

(25)

10

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

tempat orang berobat, periksa kandungan dan balita, atau tempat yang identik

dengan obat-obatan, jarum suntik dan kamar operasi atau ruang khitan anak

laki-laki. Bukan pula klinik tempat para dokter praktek dan mendiagnosa pasien yang

terkena penyakit. Ini adalah Klinik tempat dimana dokter ahli gerak (sebutan bagi

koreografer) dan perawat (sebutan bagi para asisten pelatih) yang merupakan

orang-orang kreatif dan berinteraksi dalam suatu proses olah tari khususnya tari

Jaipongan dengan segala kekhasannya. Dimana para Dokter dan Perawat akan

mendedikasikan keahliannya dalam menggali potensi dan bakat para pasien (calon

spesialis Jaipongan). Agus Gandamanah (Gondo) sebagai pimpinan Klinik

sekaligus sebagai dokter ahli gerak (koreografer) selalu menciptakan pembaruan

dalam karyanya, gerak-gerak dalam karya tarinya merupakan ragam gerak dari

gerak yang sudah ada, selain mengembangkan gerak, Gondo juga lihai dalam

memadukan dan mengolah elemen dasar tari yaitu ruang, tenaga dan waktu dalam

sebuah tarian, sehingga dapat terlihat keselarasan dan sajian tari yang estetis. Tari

Jaipong merupakan tari kreasi baru, maka dari itu sah-sah saja dibuat perubahan

dalam gerak atau musik pengiringnya.

Agak terdengar asing memang bila istilah-istilah medis atau kedokteran

diadopsi menjadi bahasa seni, tapi kiranya ini pun bukanlah sesuatu yang harus

jadi bahan polemik publik atau opini negatif bagi pihak manapun, kalaupun istilah

ini tidak tepat diadopsi, setidaknya tidak ada juga pihak yang dirugikan. Itu

merupakan salah satu bentuk kreatif dan inovatif yang dilakukan agar masyarakat

tertarik, serta sebagai pembeda dengan sanggar lain. Itulah Klinik Gondo Art

Production yang mempunyai tujuan market orientied with selling point dengan

motto Crossing the Border. (Wawancara Gondo, 2014).

Berdasarkan wawancara dengan pimpinan Klinik Gondo Art Production

pada 4 November 2014, Gondo Art Production ini selalu mengedepankan

nilai-nilai kearifan lokal dalam proses kreatifnya, menjunjung tinggi loyalitas,

profesional, familier, serta attitude dan disiplin. Nilai-nilai budaya kita, khususnya

(26)

11

penuh pembaruan yang menyesuaikan dengan perkembangan zaman, serta

dibangun dengan konstruksi manajemen yang profesional. Klinik Gondo Art

Production merupakan sebuah jawaban dari fenomena pergeseran nilai-nilai

budaya lokal oleh nilai-nilai budaya barat. Klinik Gondo Art Production

merupakan wadah kreatif dan eksplorasi untuk menghasilkan karya-karya yang

inovatif dengan kekuatan nilai-nilai tradisi yang dimiliki khususnya seni tari

Jaipongan yang merupakan icon Jawa Barat yang dimiliki Indonesia.

Agus Gandamanah (Gondo) sebagai pimpinan Klinik sekaligus sebagai

Dokter Ahli Gerak (koreografer) selalu menciptakan pembaruan dalam karyanya,

gerak-gerak dalam karya tarinya merupakan ragam gerak dari gerak yang sudah

ada, selain mengembangkan gerak, Gondo juga lihai dalam memadukan dan

mengolah elemen dasar tari yaitu ruang, tenaga dan waktu dalam sebuah tarian,

sehingga dapat terlihat keselarasan dan sajian tari yang estetis. Tari Jaipong

merupakan tari kreasi baru, maka dari itu sah-sah saja dibuat perubahan dalam

gerak atau musik pengiringnya.

Agus Gandamanah (Gondo) mulai membuat karya pada tahun 80-an. Pada

saat itu ia menciptakan karya berdasarkan pengalaman empirik, imajinasi,

rangsang audio dan pengaruh lingkungan sekitar serta pengalaman ia belajar pada

gurunya yaitu Gugum Gumbira. Setiap karya yang ia ciptakan selalu memiliki ciri

khas tertentu, baik dari segi gerak, tema tarian, musik pengiring dan lain

sebagainya. Tetapi dalam karyanya, Gondo tetap mengakar pada kekhasan gerak

gurunya, ia tetap memadukan gerak Pencak Silat dalam karya tarinya.

Dari tahun 80-an hingga saat ini, Gondo tidak pernah berhenti

menciptakan karya yang penuh pembaruan, ia berfikir bahwa bila zaman berubah,

maka berubah pula ketertarikan manusia terhadap hiburan. Maka dari itu Gondo

selalu menyesuaikan karyanya dengan zaman saat itu dan trend saat itu. Mulanya,

tari Jaipong karya Gondo memang belum sekompleks dan serumit karyanya yang

(27)

12

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

tari Jaipong yang Gondo ciptakan masih dengan iringan yang sederhana dan tidak

menggunakan sound effect seperti karya yang sekarang, dari segi koreografipun

cenderung diulang-ulang dan ragam geraknya tidak rumit dan teknik yang

digunakanpun tidak begitu sulit, serta riasan cantik dan busananya seperti pada

umumnya saja. Contohnya tari Senggot, Pamayang, Kawitan, Sekar Panggung,

Makalangan, Bentang Panggung dan Kembang Bandung.

Seiring dengan perkembangan zaman, Gondo sadar bahwa seniman tari

Jaipong saling berlomba menciptakan pembaruan yang lebih kreatif agar dapat

terus bertahan di industri seni, maka dari itu Gondo terus menciptakan pembaruan

dalam karyanya pada setiap perjalanan kreativitasnya. Misalnya pada tahun 87-an,

breakdance sedang membuming saat itu, kemudian Gondo terfikir untuk

memadukan tari Jaipong dengan breakdance, maka terciptalah tari Jaipong

Breakpong karya Gondo. Di tahun 2000an, karyanya didominasi oleh gerak yang

bernuansa sedikit modern yaitu dengan menggabungkan gerak Jaipong dengan

gerak modern dance, kemudian di sekitar tahun 2007 masyarakat sedang

dihebohkan dengan pelawak-pelawak di Tv yang menyuguhkan guyonan

(candaan), saat itu Gondo terinspirasi untuk menciptakan karya yang bersifat

guyon, maka terciptalah karya tari Jaipong Topeng Rehe. Kemudian di tahun 2011

musik beatbox tengah menjamur di kalangan masyarakat, lagi-lagi Gondo

terinspirasi untuk menciptakan karya yang menggebrak, yaitu Acapella Dance.

Tari Jaipong yang diiringi oleh musik yang dihasilkan oleh vocal yang menirukan

suara gamelan, kendang, beatbox, dan suara audio effect . Dari awal ia

menciptakan tari Jaipong hingga saat ini, semuanya tidak lepas dari rangsang

audio dan sesuatu yang sedang berkembang di lingkungan sekitarnya, ia terus

melakukan pembaruan dan menyesuaikan dengan zaman.

Dari keseluruhan karya yang telah Gondo ciptakan, dapat dikategorikan ke

dalam dua kategori besar, yaitu kategori tari Jaipong tradisi dan kategori tari

Jaipong modern. Kategori tari Jaipong tradisi berisi karya tari Jaipong dengan

(28)

13

tilu dan pencak silat gaya Gugum Gumbira serta mengandung pakem tradisi baik

dari gerak atau tema tariannya contohnya tari Jaipong Senggot, Sekar Panggung,

tari Jaipong Wayang Subali Sugriwa, tari Jaipong Wayang Srikandi Mustakaweni,

tari Jaipong Wayang Wangsit Siliwangi dan masih banyak lagi. Sedangkan untuk

kategori tari Jaipong modern adalah karya tari yang sudah penuh dengan inovasi

modern baik dari ragam gerak, tema tarian maupun musik iringannya, contohnya

tari Jaipong bertemakan komedi yaitu NIKU dan Topeng Rehe, tari Jaipong

Alewoh, tari Jaipong Etnik Kreatif, tari Jaipong Acapella Dance, tari Jaipong

Techno Sancang Gugat, tari Jaipong Ronggeng Nyentrik dan masih banyak lagi.

Karya tari dalam kategori ini cenderung berbeda dengan tari Jaipong pada

umumnya, selain ragam gerak yang unik, tema tarian serta iringan musiknya pun

sarat dengan sentuhan kreativitas, salah satunya dengan penggabungan sound

effect pada musik tarinya.

Dari paparan tersebut, saya rasa dari seluruh karya yang pernah Gondo

ciptakan dari awal hingga saat ini, pasti terdapat sesuatu yang menjadi identitas,

keunikan serta perkembangan yang terjadi pada karya Gondo yang dulu dengan

karyanya yang sekarang, baik ditilik dari segi gerak, kostum, tema tarian, musik

pengiring atau tata riasnya, maka dari itu dirasa perlu dilakukan penelitian

mengenai karya Gondo yang dulu dengan salah satu karya yang monumental

untuk kemudian diidentifikasi koreografi, tema tarian, musik pengiring, kostum

serta tata riasnya agar dapat terlihat bagaimana perjalanan kreativitas Gondo serta

faktor yang mempengaruhinya dalam dunia seni tari, sehingga dapat diketahui

bagaimana keunikan dan perkembangan Tari Jaipong Gaya Gondo.

Maka dari itu, peneliti mengambil dua sampel tarian dari masing-masing

jenis kategori karyanya. Dari kategori tari Jaipong Tradisi peneliti mengambil tari

Jaipong Senggot sebagai sampel analisis, karena tari Jaipong Senggot adalah

karya tari Jaipong Gondo yang pertama dan ragam geraknya masih sangat

sederhana. Adapun untuk kategori tari Jaipong modern, peneliti mengambil tari

(29)

14

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

dengan Gondo, tarian tersebut merupakan tarian yang monumental bagi Gondo,

karena selain telah memenangkan banyak lomba, tari Jaipong Acapella Dance ini

menjadi tarian andalan Gondo dalam setiap event yang diikuti. Tarian ini

dianggap sebagai tarian yang unik dan berbeda karena baru kali ini tari Jaipong

yang iringan musiknya memakai musik vokal yang menyepertikan suara gamelan,

beatbox, rapp serta penggabungan sound effect. Selain itu, ragam geraknya pun

merupakan penggabungan tari Jaipong, modern dance, serta gerak kontemporer.

Berdasarkan paparan permasalahan di atas, maka dari itu peneliti mengangkat penelitian tesis berjudul “Perkembangan Tari Jaipong Gaya Gondo Dalam Karya Tari Jaipong Senggot Dan Acapella Dance”.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan dan agar terfokusnya

permasalahan yang dibahas dalam penelitian ini, maka rumusan masalah yang

akan dikemukakan adalah sebagai berikut.

1. Bagaimanakah perjalanan kreativitas Gondo dalam dunia seni tari?

2. Bagaimanakah struktur penyajian tari Senggot karya Gondo?

3. Bagaimanakah struktur penyajian tari Acapella Dance karya Gondo?

4. Apakah keunikan yang terdapat pada tari Jaipong Senggot dan Acapella

Dance?

C. Tujuan Penelitian

1. Untuk mengetahui perjalanan berkembangnya tari Jaipong.

2. Untuk mengetahui upaya Gondo dalam mempertahankan keunikan tari

Jaipong.

3. Untuk mengetahui dan mendeskripsikan perkembanganan karya Gondo dari

(30)

15

4. Untuk menemukan ciri khas karya Gondo, baik dari segi koreografi, musik

pengiring, tata rias dan busananya.

5. Untuk menemukan keunikan dari tari Jaipong Senggot dan Acapella Dance.

D. Manfaat Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermafaat secara teoretis maupun

praktis.

1. Manfaat Teoretis

a. Menambah pengetahuan mengenai seniman yang kreatif dan inovatif

dalam menciptakan karya.

b. Dapat menjadi bahan masukan bagi perkembangan tari Jaipong sebagai

tari kreasi yang dapat terus berkembang dengan kreativitas.

2. Manfaat Praktis

a. Memacu seniman untuk menciptakan karya tari jaipong yang lebih variatif,

unik dan kreatif.

b. Membantu dalam penyajian informasi untuk mengadakan penelitian

serupa bagi peneliti selanjutnya.

c. Pengalaman terjun langsung ke lapangan dalam observasi lapangan.

d. Menambah bahan bacaan untuk mahasiswa.

E. Metode Penelitian

Penelitian yang mengangkat topik mengenai tari Jaipong karya Gondo ini

merupakan paradigma metode penelitian kualitatif dengan cara mendeskripsikan

dalam bentuk kata-kata dan bahasa yang alamiah. Paradigma kualitatif digunakan

untuk mendeskripsikan dan menganalisis mengenai tari Jaipong karya Gondo.

Dalam penelitian ini, peneliti merupakan alat pengumpul data utama dan

berhubungan langsung dengan responden dan objek lainnya. Teknik pengumpulan

data yang dipergunakan adalah observasi, wawancara dan dokumentasi. Sasaran

(31)

16

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

no 4 Bandung. Data yang dikumpulkan berupa kata-kata dan gambar, kemudian

hasil analisis bersifat kualitatif dalam bentuk deskripsi atau uraian.

Menurut Bogdan dan Taylor (1975:5) dalam Moleong (1989:3),

mendefinisikan metodologi kualitatif sebagai prosedur penelitian yang

menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang

dan perilaku yang dapat diamati. Sejalan dengan definisi tersebut, Kirk dan Miller

(1986:9) dalam Moleong (1989:3), mendefinisikan bahwa penelitian kualitatif

adalah tradisi tertentu dalam ilmu pengetahuan sosial yang secara fundamental

bergantung pada pengamatan pada manusia dalam kawasannya sendiri dan

berhubungan dengan orang-orang tersebut dalam bahasanya dan dalam

peristilahannya.

Dari berbagai tari Jaipong yang telah diciptakan Gondo dari awal ia

berkarya hingga saat ini, peneliti memilih tari Jaipong Senggot dan Acapella

Dance sebagai sample penelitian, karena berdasarkan observasi dan wawancara

dengan Gondo, dua tarian tersebut jelas berbeda struktur penyajiannya dan

mencerminkan perubahan karya Gondo dari karyanya yang dulu dan yang terbaru,

sehingga dapat dilihat kreativitas dan inovasi Gondo dalam menciptakan karya

tari. Tari Jaipong Senggot dengan koreografi yang sederhana dan tidak rumit,

sedangkan Acapella Dance merupakan karya terobosan baru dengan segala

kerumitan dan kekompleksan geraknya serta dianggap paling mewakili kekhasan

tari Jaipong karya Gondo. Acapella Dance pun merupakan salah satu karyanya

yang monumental dan menjadi andalannya dalam tiap penampilan, karena

memiliki keunikan dan daya Tarik yang tinggi. Ciri khas tari Jaipong karya

Gondo dalam tari Acapella Dance sangat terlihat, baik dari segi gerak, teknik

gerak, maupun iringan musiknya.

Berdasarkan hal-hal tersebut, peneliti menjadikan tari Jaipong Senggot dan

Acapella Dance sebagai sampel dalam kajian perjalanan kreativitas penciptaan

tari Jaipong karya Gondo ini.

(32)

17

Tempat atau Lokasi penelitian yang diobservasi dalam penelitian ini yaitu

sanggar Klinik Gondo Art Production milik Agus Gandamanah (Gondo) yang

bertempat di Jalan Martanegara no 4 Buah Batu Bandung. Observasi awal

dilakukan pada tanggal 4 November 2014 di sanggar Klinik Gondo Art

Production.

2. Sumber Data

a. Narasumber

Narasumber merupakan orang yang dapat memberikan informasi

mengenai topik yang akan diteliti. Narasumber kunci dalam penelitian ini

adalah Agus Gandamanah (Gondo) sebagai pemilik, pendiri dan koreografer

sanggar Klinik Gondo Art Production. Kemudian peneliti juga

mengumpulkan informasi dari Indra yaitu Adik dari Gondo sekaligus

Managemen sanggar Klinik Gondo Art Production.

b. Objek Penelitian

Objek dalam penelitian ini yaitu tari Jaipong kreatif dan inovatif gaya

Gondo.

c. Pustaka

Sumber pustaka yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah buku

mengenai kreativitas dan jurnal yang relevan dengan topik penelitian.

d. Dokumen

Sumber data yang digunakan adalah dokumen mengenai tari Jaipong karya

Gondo. Dokumen tersebut diperoleh dalam bentuk video.

3. Teknik pengumpulan data

Teknik pengumpulan data adalah langkah-langkah yang dilakukan untuk

mendapatkan data. Data yang diperlukan berupa beberapa informasi mengenai tari

Jaipong karya Gondo. Pengumpulan data dalam penelitian ini dilakukan secara

alamiah dengan mengumpulkan data melalui observasi, wawancara, studi pustaka

(33)

18

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

a. Observasi

Peneliti melakukan observasi yang pertama pada hari Selasa tanggal 4

November 2014 dan 3 Februari 2015 di Klinik Gondo Art Production. Peneliti

menemui pimpinan Sanggar Klinik Gondo Art Production yaitu Agus

Gandamanah (Gondo) untuk melakukan wawancara dan melihat situasi latihan di

sanggar tersebut.

b. Wawancara

Untuk menggali informasi dan data yang diperlukan, peneliti melakukan

wawancara dengan pimpinan Sanggar Klinik Gondo Art Production (Gondo) yang

sekaligus seorang koreografer pembaruan Tari Jaipong.

c. Studi Pustaka

Peneliti melakukan studi pustaka dari beberapa sumber yaitu buku dan

artikel. Hal ini bertujuan untuk memperkuat teori dengan apa yang peneliti teliti.

d. Studi Dokumentasi

Pada saat observasi dan wawancara, peneliti melakukan studi dokumentasi

berupa foto dan melihat dokumentasi Sanggar Klinik Gondo Art Production baik

berupa foto, data, dan lain-lain.

4. Teknik Analisis Data

Peneliti menggunakan teknik analisis data dengan cara mengidentifikasi

kedua tari Jaipong karya Gondo yaitu tari Senggot dan Acapella Dance, baik dari

segi koreografi, musik pengiring, tema, tata rias serta busananya. Keabsahan data

yang digunakan peneliti dari data hasil penelitian, akan dilakukan dengan

pengecekan data-data yang didapat.

F. Instrumen Penelitian

Untuk memperoleh data mengenai seluruh karya yang telah diciptakan

oleh Gondo, maka peneliti menggunakan instrumen penelitian sebagai berikut.

(34)

19

Lembar observasi yang digunakan dalam penelitian ini, memuat pedoman

atau pengamatan mengenai pengolahan ide-ide Gondo dalam menciptakan suatu

karya tari Jaipong, pengamatan karya yang telah ia ciptakan dari tahun 80-an

sampai sekarang dengan cara melihat rekaman video karyanya, serta identifikasi

struktur penyajian tariannya. Pedoman observasi yang saya lakukan terbagi

menjadi dua, yaitu

a. Tari Senggot

Pedoman ini berisi tentang urutan atau cara menganalisis segala aspek tari

mulai dari koreografi, tema, musik pengiring, tata rias, tata busana serta struktur

penyajiannya. Kemudian dicari keunikan serta ciri khas dari karya tari Senggot

ini.

b. Tari Acapella Dance.

Pedoman ini berisi tentang urutan atau cara menganalisis segala aspek tari

mulai dari koreografi, tema, musik pengiring, tata rias, tatabusana serta struktur

penyajiannya. Kemudian dicari keunikan serta ciri khas dari karya tari Acapella

Dance ini.

2. Pedoman Wawancara

Wawancara dilakukan kepada nara sumber kunci yaitu Agus Gandamanah

(Gondo) dan kepada Managemen sanggar Klinik Gondo Art Production.

Pertanyaan yang peneliti ajukan untuk Gondo selaku koreografer dan pemilik

sanggar Klinik Gondo Art Production adalah sebagai berikut.

4 November 2014

1. Sejak kapan Gondo mulai menciptakan karya tari?

2. Bagaimana proses kreatif Gondo dalam menciptakan karya tari Jaipong?

3. Sudah berapa karya tari jaipong yang Gondo ciptakan?

4. Apa ciri khas tari Jaipong karya Gondo?

5. Apa dalam setiap karya tari, memiliki tema yang berbeda?

(35)

20

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

3 Februari 2015

1. Dari seluruh karya Gondo, bila diklasifikasikan ada beberapa kategori, apa

saja kategori tersebut?

2. Tari apa sajakah yang masuk dalam kategori-kategori tersebut?

3. Dari seluruh karya Gondo, tari apa sajakah yang masih bergaya tari Jaipong

ketuk tilu dan geraknya tidak kompleks dan rumit?

4. Tari apa sajakah yang dianggap fenomenal, penuh pembaruan dan

monumental untuk Gondo?

5. Mengapa tarian tersebut dianggap fenomenal dan monumental bagi Gondo?

Adapun beberapa pertanyaan yang peneliti ajukan kepada Management

sanggar Klinik Gondo Art Production yaitu:

1. Sejak kapan sanggar Klinik Gondo Art Production ini berdiri?

2. Mengapa dinamakan “klinik”?

3. Ada berapa jumlah siswa yang mengikuti pelatihan di sanggar Gondo Art

Production?

4. Bagaimana cara menarik minat masyarakat agar mau masuk ke dalam

sanggar Klinik Gondo Art Oroduction?

5. Materi tari apa saja yang diajarkan di sanggar Klinik Gondo Art Production?

(36)

21

Sistematika penulisan dalam penelitian yang berjudul “Perkembangan Tari Jaipong Gaya Gondo Dalam Karya Tari Jaipong Senggot Dan Acapella Dance

adalah sebagai berikut.

BAB I

Bab I merupakan bab pendahuluan yang mencakup latar belakang

penelitian, identifikasi masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat

penelitian, metode penelitian, setting penelitian, sumber data, teknik pengumpulan

data, teknik analisis data serta sistematika penulisan laporan.

BAB II

Bab II merupakan bab kajian pustaka yang mengaitkan teori, konsep, dan

topik penelitian. Bab ini merupakan teori-teori kreativitas, teori 4P, teori

Etnokoreologi. Selain itu dalam bab ini dipaparkan pula mengenai penelitian

terdahulu yang relevan dengan topik penelitian.

BAB III

Bab III merupakan bab hasil penelitian dan pembahasan yang memaparkan

analisis hasil temuan serta analisis keterkaitan antara teori dan data hasil temuan

mengenai kreativitas Gondo dalam menciptakan tari Jaipong.

BAB IV

Bab IV merupakan bab hasil penelitian dan pembahasan yang berisi

tentang analisis hasil temuan serta analisis keterkaitan antara teori, konsep dan

data hasil temuan mengenai ciri khas tari Jaipong gaya Gondo yang dipaparkan

dalam sampel satu tarian yang paling menonjol dari seluruh karya Gondo.

(37)

22

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Bab V merupakan bab simpulan dan saran yang berisi tentang kesimpulan

peneliti terhadap hasil analisis temuan penelitian dan saran peneliti untuk

(38)

BAB III

Perjalanan Kreativitas Gondo Dalam Dunia Seni Tari

Gondo yang memiliki nama asli Agus Gandamanah ini lahir di Bandung

pada tanggal 14 Juli 1969. Gondo mulai mencintai dunia seni tari sejak beliau

duduk di kelas 5 sekolah dasar, dimulai dari seringnya mengisi acara untuk

memperingati hari kemerdekaan Indonesia di lingkungannya, mengikuti

lomba-lomba tari di tingkat RT, dan tidak jarang pula beliau juara. Jiwa seni sangat

mengalir deras dalam diri Gondo, ia terlahir dari keluarga yang mencintai seni, tak

heran kini ia berbakat dalam bidang itu. Kemudian pamannya sadar bahwa

keponakannya ini memiliki bakat di bidang seni tari, oleh pamannya beliau diajak

mengikuti sanggar untuk mengasah lagi kemampuan yang dimilikinya. Sekitar

tahun 80-an beliau bergabung di sanggar Gema Manunggal dan dilatih oleh bapak

Asep Syafaat, yang merupakan anak dari pemilik sanggar Gema Manunggal.

Melihat potensi yang dimiliki Gondo, bapak Asep Syafaat langsung

menjadikannya asisten di sanggarnya.

Saat mulai menggeluti dunia seni tari, ia mendapat penolakan keras dari

ayahnya, sebab ayahnya mengharapkan ia bekerja di kantor atau di instansi

tertentu, sedangkan Gondo malah mendalami dunia seni tari. Walaupun ayahnya

seorang seniman, ia menginginkan anaknya bekerja di instansi tertentu. Berbeda

dengan ibu serta adik dan kakaknya yang terus mendukung Gondo dengan apapun

yang menjadi cita-citanya. Untuk membuktikan pada ayahnya bahwa ia amat

serius dalam seni tari, ia kerap kali tidak pulang ke rumah untuk mengikuti

berbagai perlombaan, dan begitu pulang ke rumah, ia membawa piala untuk

diperlihatkan pada ayahnya dengan tujuan meyakinkan beliau bahwa ia amat

mencintai seni dan ingin mendalaminya. Tetapi ayahnya tetap tidak mendukung

(39)

48

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Di mata Gondo, tari Jaipongan merupakan tarian yang atraktif, dinamis,

memicu semangat serta memiliki daya tarik yang begitu kuat, sehingga ia ingin

terus menggeluti dan memperdalam tari Jaipong. Beliau sempat menggeluti tarian

klasik yaitu tari Baksa dan Lenyepan, tetapi saat menarikannya, tidak “seenak”

menarikan tari Jaipong, karena ia berfikir bahwa saat ia menari Jaipong, disitu ia

dapat melakukan kebebasan dan tidak terpatok pada apapun, sehingga ada

tantangan tersendiri untuk menarikan tari Jaipong.

Pada tahun 1986, masyarakat sedang dihebohkan dengan tarian

Breakdance yang terkenal saat itu, Breakdance adalah tarian budaya barat yang

mengusung gerak patah-patah. Tidak bisa dipungkiri bahwa seluruh masyarakat

menyukai tarian yang sedang marak di Indonesia saat itu, termasuk Gondo yang

pada saat itu tengah duduk di bangku SMA. Bagaimanapun itu, kita sebagai

penikmat senipun tidak dapat menolak pengaruh budaya yang datang dari luar,

tetapi karena begitu cintanya dengan tari Jaipong dan tidak ingin tari Jaipong

tergeser oleh budaya barat yang masuk, Gondo berinisiatif untuk menggabungkan

tari Jaipong dan tarian Breakdance. Beliau menamakannya tari breakpong yaitu

Breakdance Jaipong. Itulah kali pertama ia menciptakan karya, yang ternyata

diterima dengan baik oleh lingkungannya, sehingga ia sering mengikuti lomba

maupun menampilkan breakpong dalam acara-acara tertentu.

Foto 3.1

(40)

49

Dari keseluruhan karya yang telah Gondo ciptakan, dapat dikategorikan ke

dalam dua kategori besar, yaitu kategori tari Jaipong tradisi dan kategori tari

Jaipong kontemporer. Kategori tari Jaipong tradisi berisi karya tari Jaipong

dengan gerak-gerak yang masih sangat sederhana dan masih berkiblat penuh pada

ketuk tilu dan pencak silat gaya Gugum Gumbira serta mengandung pakem

tradisi, baik dari gerak, atau tema tariannya contohnya tari Jaipong Senggot, Sekar

Panggung, tari Jaipong Wayang Subali Sugriwa, tari Jaipong Wayang Srikandi

Mustakaweni, tari Jaipong Wayang Wangsit Siliwangi dan masih banyak lagi.

Adapun untuk kategori tari Jaipong kontemporer adalah karya tari yang sudah

penuh dengan inovasi modern, baik dari ragam gerak, tema tarian, maupun musik

iringannya, contohnya tari Jaipong bertemakan komedi yaitu NIKU dan Topeng

Rehe, tari Jaipong Alewoh, tari Jaipong Etnik Kreatif, tari Jaipong Acapella

Dance, tari Jaipong Techno Sancang Gugat, tari Jaipong Ronggeng Nyentrik dan

masih banyak lagi. Karya tari dalam kategori ini cenderung berbeda dengan tari

Jaipong pada umumnya, selain ragam gerak yang unik, tema tarian serta iringan

musiknya pun sarat dengan sentuhan kreativitas, salah satunya dengan

penggabungan sound effect pada musik tarinya.

A. Karya Tari Jaipong Tradisi

Setelah Gondo menciptakan karya Breakpong pada tahun 80-an yang mendapat

respon baik di masyarakat, Gondo mencoba menciptakan karya lagi berdasarkan

pengalaman empirik, imajinasi, rangsang audio dan pengaruh lingkungan sekitar

serta pengalaman ia belajar pada gurunya. Dalam karyanya, Gondo tetap

mengakar pada kekhasan gerak gurunya, ia tetap memadukan gerak Pencak Silat

dalam karya tarinya. Setiap menciptakan karya, ia selalu meminta bantuan kepada

Ega Robot untuk membuatkan musik pengiringnya. Hal ini tidak lepas dari

kekagumannya pada sosok gurunya serta seniman Jaipong yang menginspirasinya

(41)

50

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Gondo mulai mengenal sosok Gugum Gumbira pada tahun 1990, melalui

keterlibatannya sebagi peserta dalam acara Kirab Remaja Nasional, saat itu

Gugum Gumbira memberikan instruksi dan kepercayaan pada Gondo, hal itu

sontak membuat ia senang dan terharu. Hal tersebut berpengaruh besar terhadap

karya yang diciptakannya pada saat itu seperti tari Kembang Tanjung, Senggot,

Pamayang, Kawitan, Mojang Tandang dan Makalangan. Pada karya Senggot

khususnya, dalam tarian tersebut gerak yang ia ciptakan tidak lepas dari gaya

Gugum Gumbira yang mengusung 3G (Geol, Gitek dan Goyang) dan Pencak

Silat. Rangkaian geraknya didominasi oleh ragam gerak Jaipong pada umumnya

yaitu adeg-adeg, ukel, capangan, nyikung, mincid, keupat, balik ban dan lain

sebagainya. Contoh gerak Pencak Silat dalam tarian ini adalah sabet, sodok,

jambret, nahan, yang membuat penari terlihat sedikit gagah, karena dalam gerak

Pencak Silat ini penari memakai tenaga yang kuat serta ruang yang agak luas, hal

ini terlihat pada style pose saat gerak sabet, sodok, jambret dan nahan, penari

membuka kakinya lebar dan rengkuh, sehingga terlihat kuat pertahanannya,

ditambah dengan gerak tangan yang terlihat menangkis dan menahan serangan

lawan, ibaratnya.

Foto 3.2 Tari Jaipong Senggot (Dokumentasi Gondo, 2001)

Sekitar tahun 2004, Gondo mendirikan sebuah wadah pembelajaran tari

(42)

51

sanggar tari ini, tarian yang diberikan untuk kelas dasar adalah tari Senggot,

karena tarian ini dianggap paling mudah dan ragam geraknyapun tidak banyak,

hanya diulang-ulang, karena murid sanggar didominasi oleh anak kecil, maka

dipilihlah tarian ini untuk pemula dengan tujuan membentuk tubuh ke style

Jaipong dan membiasakan serta memperkenalkan gerak tari terlebih dahulu.

Kepercayaan dari Gugum Gumbira itu ia dapatkan kembali ketika dipercaya

sebagai penata tari dalam acara yang sama, tepatnya pada acara Pencak Kirab

Remaja Nasional bersama grup Jugala Bandung pada tahun 1995. Kepercayaan itu

adalah tantangan yang dianggap cukup besar, dimana acara tersebut

mengharuskan Gondo melibatkan 2,500 orang penari yang direkrut dari berbagai

sanggar tari dan perguruan tinggi se-Indonesia. Dalam event itu, koreo tari yang ia

ciptakan untuk acara tersebut masih berkiblat pada gaya Gugum Gumbira yaitu

3G dan Pencak Silat, namun yang membedakan disini yaitu Gondo bermain pada

keragaman ruang dan pola. Ia melibatkan ribuan orang dalam event ini, otomatis

Gondo sangat memikirkan cara agar tarian tersebut dapat terlihat menarik, selaras

dan tetap mengandung daya pikat estetika yang tinggi. Dengan menerapkan gerak

Canon pada salah satu rangkaian geraknya. Penari dengan jumlah tidak sedikit

pasti akan menemukan masalah pada kekompakan. Gondo menyiasati hal tersebut

dengan gerak Canon, yaitu gerak yang sambung menyambung dan bergiliran.

Menurut Suherman (2006), gerak Canon adalah gerak yang dilakukan berurutan

oleh kelompok penari dengan cara kelompok penari A melakukan gerak empat

hitungan hingga selesai, kemudian kelompok penari B melakukan gerakan yang

sama dengan hitungan dari awal empat hitungan dan seterusnya. Selain dapat

menyiasati ketidakkompakan, gerak Canon juga dapat menambah keselarasan bila

dilakukan dengan benar, dan tentunya akan terlihat menarik bagi yang menonton

dari depan. Selain itu, pengolahan ruang juga sangat diperlukan dalam menarikan

tarian yang penarinya tidak sedikit ini. Lahan yang luas sebagai arena

pertunjukanpun menjadikan Gondo berfikir untuk membuat koreo dengan ruang

(43)

52

Dea Asri Pujiasti, 2015

PERKEMBANGAN TARI JAIPONG GAYA GONDO DALAM KARYA TARI JAIPONG SENGGOT DAN ACCAPELLA DANCE

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

membuka kedua tangan dengan lebar serta langkah kaki yang besar pula

(Wawancara Gondo, 2015). Pengalaman dalam event ini menambah

pembendaharaan kreativitas Gondo dalam membuat formasi dalam suatu bentuk

tari dan pola serta pengolahan ruang yang lebih variatif. Kreativitas tersebut

tercermin dalam karya tari Sekar Panggung, yang pola serta pengolahan ruangnya

lebih variatif dibanding karya sebelumnya. Penggunaan level juga mulai diolah

sebagai penunjang keselarasan pada geraknya. Dalam tari Sekar Panggung,

Gondo mulai menciptakan gerak yang memiliki ruang yang luas dan level yang

berubah-ubah, contohnya pada beberapa ragam geraknya penari melakukan

gerakan dengan level sangat rendah yaitu duduk pada lantai bahkan sampai

berguling. Selain itu ragam gerak yang memakai ruang yang luaspun banyak

ditonjolkan seperti banyak gerak yang membuka kedua tangan, memutar penuh

kedua tangan sambil berputar, dan masih banyak lagi.

Foto 3.3

Tari Jaipong Sekar Panggung (Dokumentasi Gondo, 2004)

Pada tahun 2014, Gondo menciptakan kebaruan yang lain, yaitu dari tema

tariannya. Gondo menciptakan tari Jaipong yang bertema Wayang. Tari Jaipong

Wayang karya Gondo yaitu Subali Sugriwa, Wangsit Siliwangi dan Srikandi

Mustakaweni. Dinamakan tari Jaipong Wayang bukan berarti penarinya berbusana

seperti wayang tetapi hanya judul lagunya saja yang merupakan cerita wayang.

(44)

53

yaitu paping, stakato, robotik dan gerak efek. Dalam penyajian tariannya, ada satu

rangkaian gerak yang menceritakan sesuatu atau menyampaikan pesan pada

penonton. Sesuai dengan cerita wayangnya. Disinilah letak perbedaannya dengan

karya sebelumnya, Gondo menampilkan pesan dan cerita Wayang tersebut pada

rangkaian gerak tarinya. Sebagai contohnya pada karya tari Jaipong Srikandi

Mustakaweni, pada salah satu rangkaian geraknya, Gondo memperlihatkan

gerakan yang memiliki kesan penari satu dengan penari lainnya sedang perang,

baik pesan itu disampaikan melalui tatapan mata yang tajam, gerakan yang saling

mengisi dan merespon, serta gerak yang memperlihatkan kekuatan. Contoh

lainnya misalnya pada gerak yang menceritakan kesedihan, Gondo sampaikan

melalui gerak penari satu yang membungkuk dengan ekspresi sedih kemudian

dihampiri oleh penari lainnya dan menggunakan sampur sebagai penunjang

tariannya yang didekatkan pada pipi penari satu, dalam hal ini menyampaikan

bahwa si penari lain mengusap air mata penari satu dengan selendang.

Foto 3.4 Tari Jaipong Wayang (Dokumentasi Gondo, 2014)

B. Karya Tari Jaipong Modern

Kreativitas Gondo sebagai koreografer muda dan berbakat membawanya

semakin bersinar. Pada tahun 2000 ia bekerjasama dengan Pemerintah Daerah

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...