• Tidak ada hasil yang ditemukan

SILABUS MATA PELAJARAN SEKOLAH MENENGAH ATAS/ MADRASAH ALIYAH (SMA/MA/) MATA PELAJARAN BAHASA DAN SASTRA KOREA

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "SILABUS MATA PELAJARAN SEKOLAH MENENGAH ATAS/ MADRASAH ALIYAH (SMA/MA/) MATA PELAJARAN BAHASA DAN SASTRA KOREA"

Copied!
31
0
0

Teks penuh

(1)

SILABUS MATA PELAJARAN

SEKOLAH MENENGAH ATAS/ MADRASAH ALIYAH

 (SMA/MA/)

MATA PELAJARAN

 BAHASA DAN SASTRA KOREA  

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

JAKARTA, 2016

(2)
(3)

DAFTAR ISI DAFTAR ISI i  I PENDAHULUAN 1 A. Rasional   B. Kompetensi Setelah Mempelajari Bahasa dan Sastra Korea di Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah C. Kompetensi Setelah Mempelajari Bahasa dan Sastra Korea di Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah 

D. Kerangka   Pengembangan   Kurikulum   Bahasa   dan   Sastra Korea Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah

E. Pembelajaran dan Penilaian 

F. Kontekstualisasi   Pembelajaran   Sesuai   dengan   Kondisi Lingkungan dan Peserta Didik 1 1 2 6 6

II KOMPETENSI   DASAR,   MATERI   PEMBELAJARAN,   DAN KEGIATAN PEMBELAJARAN A. Kelas X B. Kelas XI C. Kelas XII 8 8 8 16 26

(4)

I. PENDAHULUAN A. Rasional

Kurikulum   2013   dikembangkan   dengan   penyempurnaan   pola   pikir berkaitan dengan pola pembelajaran, yaitu: (1) berpusat pada peserta didik; (2) pembelajaran interaktif   (interaktif    antara  guru  –  peserta didik  –  masyarakat  – lingkungan  alam  –  sumber/media   lainnya); (3) pembelajaran dirancang secara jejaring (peserta didik dapat menimba ilmu dari siapa saja dan dari mana saja yang dapat dihubungi, serta dapat diperoleh melalui   internet);         (4) pembelajaran bersifat aktif (peserta   didik   didorong   untuk   aktif   mencari   informasi   melalui pendekatan   saintifik);   (5)  belajar   kelompok   (berbasis   tim);   (6) pembelajaran   berbasis   multimedia;   (7)   pembelajaran   berbasis pengguna  dengan memperkuat  pengembangan  potensi  khusus yang dimiliki setiap peserta didik; (8) pola pembelajaran menggunakan ilmu pengetahuan jamak; dan (9) pembelajaran yang mengembangkan pola berpikir kritis.

Pembelajaran   bahasa   dan   sastra   Korea   perlu   diajarkan   di   tingkat SMA/MAkarena saat ini bahasa Korea menjadi salah satu bahasa yang peminatnya meningkat di dunia. Hingga tahun 2009, sudah terdapat 740   universitas   di   64   negara   yang   mengajarkan   bahasa   Korea.  Di Tiongkok, sekitar 70 universitas  membuka prodi Korea, sementara di Jepang   terdapat   3000  lebih  lembaga   kursus   bahasa   Korea,  belum termasuk   lebih   dari   250   SMP   dan   SMA   yang   mengajarkan   bahasa Korea sebagai mata pelajaran bahasa asing, selain bahasa Inggris. Di Indonesia, Program Studi Korea di jenjang sarjana pertama kali dibuka pada tahun 2006 di  Universitas Indonesia, meski    pusat studi   dan program D3 sudah dibuka jauh sebelum itu (tahun 2003 di UGM). Sebagai bagian dari warga dunia, Indonesia perlu untuk ikut berperan aktif.   Di   abad   21   yang   meretas   batas   ruang   dan   waktu   ini, kemampuan bahasa asing sangatlah dibutuhkan. Bahasa Korea yang sedang mendunia ini tentunya perlu untuk juga dikuasai oleh siswa Indonesia.

Silabus   mata   pelajaran   Pendidikan   Bahasa   dan   Sastra   Korea   di SMA/MAini   disusun   ini   disusun   dengan   format   dan penyajian/penulisan yang sederhana sehingga mudah dipahami dan dilaksanakan   oleh   guru. Penyederhanaan  format   dimaksudkan  agar penyajiannya   lebih   efisien,   tidak   terlalu   banyak   halaman   namun lingkup   dan   substansinya   tidak   berkurang,   serta   tetap

(5)

mempertimbangkan tata urutan (sequence) materi dan kompetensinya. Penyusunan silabus ini dilakukan dengan prinsip keselarasan antara ide, desain, dan pelaksanaan kurikulum; mudah diajarkan oleh guru (teachable);   mudah   dipelajari   oleh   peserta   didik   (learnable);   terukur pencapainnya (measurable), dan bermakna untuk dipelajari (worth to learn)   sebagai   bekal   untuk   kehidupan   dan   kelanjutan   pendidikan peserta didik. 

Silabus   ini   bersifat   fleksibel,   kontekstual,     dan   memberikan kesempatan kepada guru untuk mengembangkan dan melaksanakan pembelajaran,   serta   mengakomodasi   keunggulan­keunggulan   lokal. Atas dasar prinsip tersebut, komponen silabus mencakup kompetensi dasar, materi pokok, dan kegiatan pembelajaran. Uraian pembelajaran yang   terdapat   dalam   silabus   merupakan   alternatif   kegiatan   yang dirancang   berbasis   aktivitas.   Pembelajaran   tersebut   merupakan alternatif dan inspiratif sehingga guru dapat mengembangkan berbagai model   yang   sesuai   dengan   karakteristik   masing­masing   mata pelajaran. Dalam melaksanakan silabus ini guru diharapkan kreatif dalam   pengembangan   materi,   pengelolaan   proses   pembelajaran, penggunaan   metode   dan   model   pembelajaran,   yang   disesuaikan dengan situasi dan kondisi masyarakat serta tingkat perkembangan kemampuan siswa. 

B. Kompetensi Setelah Mempelajari Bahasa dan Sastra Korea di Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah. 

Setelah   mempelajari   bahasa  dan   sastra   Korea  di  SMA/MA,   peserta didik   diharapkan   mampu   menggunakan   beragam   fungsi   sosial kebahasaan   untuk  berkomunikasi,  baik   lisan   maupun   tulis,  dalam berbagai  situasi  dan   topik  dengan   bahasa  Korea  yang   sederhana. Menguasai   kurang   lebih   800   buah   kosa   kata   yang   sesuai   dengan kompetensi yang ada di TOPIK 1.

C. Kompetensi Setelah Mempelajari Bahasa dan Sastra Korea di Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah 

Kompetensi Bahasa dan Sastra Korea di SMA/MA yaitu:

Kelas  X Kelas XI Kelas XII 

Kompetensi  Berbahasa Korea setara TOPIK 1 *Mampu meniru dan  mengucapkan lafal bahasa  Korea dengan baik dan  benar *Mampu menangkap dan  mengucapkan  kalimat  pendek atau ungkapan  Kompetensi  Berbahasa Korea setara TOPIK 1 *Mampu menangkap  makna kalimat  pendek dan  berkomunikasi *Meniru kalimat  sederhana dengan  menggunakanbahasa Kompetensi  Berbahasa Korea setara TOPIK 1 *Mampu  menangkap ujaran  dan tulisan pendek *Mampu membuat  kalimat sederhana  dengan bahasa  sendiri

(6)

sehari­hari *Menguasai 250 kosa kata *Menguasai tata bahasa  dasar dalam kalimat sangat  sederhana *Mampu membaca dan  menulis kalimat sederhana Korea yang terkait  dengan percakapan  sehari­hari *Menguasai 250 kosa kata baru (total 500  kosa kata) *Menguasai tata  bahasa dasar dalam  kalimat bertingkat *Mampu membaca  dan menulis teks  deskripsi sederhana * Mampu  menggunakan  bahasa Korea yang  terkait dengan  percakapan sehari­ hari *Menguasai 300  kosa kata baru  (total 800 kosa  kata) *Menguasai tata  bahasa dasar  dalam kalimat  kompleks *Mampu membaca  dan menulis teks  narasi D. Kerangka Pengembangan Kurikulum Bahasa dan Sastra Korea Kerangka Pengembangan Kurikulum Bahasa Asing  tingkat SMA/ MA mengikuti elemen pengorganisasian  Kompetensi Inti  (KI), Kompetensi Dasar (KD), dan level kompetensi bahasa Korea (TOPIK). Kompetensi Inti yaitu:

Kelas X Kelas XI Kelas XII

KI 3  Memahami, menerapkan,  dan menganalisis  pengetahuan faktual,  konseptual, prosedural  berdasarkan rasa ingin  tahunya tentang ilmu  pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora  dengan wawasan  kemanusiaan, kebangsaan,  kenegaraan, dan peradaban  terkait penyebab fenomena  dan kejadian, serta  menerapkan pengetahuan  prosedural pada bidang  kajian yang spesifik sesuai  dengan bakat dan minatnya  untuk memecahkan  KI 3  Memahami,  menerapkan, dan  menganalisis  pengetahuan faktual,  konseptual, prosedural  berdasarkan rasa ingin  tahunya tentang ilmu  pengetahuan, teknologi,  seni, budaya, dan  humaniora dengan  wawasan kemanusiaan,  kebangsaan,  kenegaraan, dan  peradaban terkait  penyebab fenomena dan  kejadian, serta  menerapkan  pengetahuan prosedural KI 3  Memahami,  menerapkan, dan  menganalisis  pengetahuan faktual,  konseptual, prosedural  berdasarkan rasa ingin  tahunya tentang ilmu  pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan  humaniora dengan  wawasan kemanusiaan, kebangsaan,  kenegaraan, dan  peradaban terkait  penyebab fenomena  dan kejadian, serta  menerapkan  pengetahuan 

(7)

masalah. pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan  bakat dan minatnya  untuk memecahkan  masalah. prosedural pada bidang kajian yang spesifik  sesuai dengan bakat  dan minatnya untuk  memecahkan masalah. KI 4        Mengolah, menalar, dan  menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait  dengan pengembangan dari  yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu  menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan KI 4  Mengolah, menalar, dan  menyaji dalam ranah  konkret dan ranah abstrak terkait dengan  pengembangan dari yang  dipelajarinya di sekolah  secara mandiri, dan  mampu menggunakan  metoda sesuai kaidah  keilmuan KI 4  Mengolah, menalar, dan  menyaji dalam ranah  konkret dan ranah  abstrak terkait dengan  pengembangan dari yang  dipelajarinya di sekolah  secara mandiri, dan  mampu menggunakan  metoda sesuai kaidah  keilmuan

Kompetensi   sikap   spiritual   dan   sikap   sosial,   dicapai   melalui pembelajaran   tidak   langsung   (indirect   teaching)   yaitu   keteladanan, pembiasaan,   dan   budaya   sekolah,   dengan   memperhatikan karakteristik   mata   pelajaran   serta   kebutuhan   dan   kondisi   peserta didik. 

Penumbuhan   dan   pengembangan   kompetensi   sikap   dilakukan sepanjang     proses   pembelajaran   berlangsung,   dan   dapat   digunakan sebagai pertimbangan guru dalam mengembangkan karakter peserta didik lebih lanjut.

Mata Pelajaran Bahasa dan Sastra Korea terdiri atas materi ajar yang berupa tindak tutur dalam bentuk lisan dan tulis, teks deskriptif, lagu dan atau narasi terkait memperkenalkan diri, bangunan, benda, orang dan   binatang   di   lingkungan   sekolah,   rumah   dan   tempat   tinggal, kegiatan   sehari­hari,   kegiatan   waktu   senggang,   perjalanan/wisata. Lingkup materi  sebagai berikut:

Lingkup Materi

Kelas X Kelas XI Kelas XII

1. 인 사 말 (menyapa,  berpamitan,  mengucapkan  terima kasih,  1. Meminta perhatian,  mengecek pemahaman, menghargai kinerja  yang baik,  meminta/mengungkap 1. Pernyataan terkait  harapan dan doa 2. Pernyataan dan 

(8)

meminta maaf  dan  meresponnya) 2. 자 기 소 개 ( memperkenalk an diri dan  identitas diri) 3. 요 일 과 날 짜 (informasi nama hari, bulan,  nama waktu  dalam hari,  tanggal, bulan,  dan tahun)   4. 공 동 시 설 (benda dan bangunan  publik) 5. Deskripsi sifat  orang, benda,  binatang (형 용 사 ) 6. lagu berbahasa  Korea yang  liriknya  terdapat kosa  kata terkait  dengan materi  yang dipelajari kan pendapat 2. Pernyataan dan  pertanyaan tentang  kemampuan dan  kemauan melakukan  suatu tindakan 3. Pernyataan dan  pertanyaan tentang  keberadaan orang dan  benda dalam jumlah  yang tidak tertentu 4. Teks naratif tentang  tindakan/kejadian  yang dilakukan/terjadi  secara rutin atau  merupakan kebenaran  umum 5. Teks interaksi lisan dan tulis terkait sebab  akibat dan hubungan  kebalikan, serta  hubungan  perbandingan 6. Undangan pribadi dan  ucapan selamat (연 하 장 ) 7. Pesan singkat dan  pengumuman/pemberit ahuan 8. Lagu berbahasa Korea  yang liriknya terdapat  kosa kata terkait  dengan materi yang  dipelajari pertanyaan tentang  keharusan dan  himbauan, serta  persetujuannya  dalam melakukan  suatu  tindakan/kegiatan  3. 명 령 (instruksi,  menyuruh,  melarang, meminta  ijin) 4. Pernyataan dan  pertanyaan tentang  maksud dan tujuan  melakukan suatu  tindakan/kegiatan 5. Pernyataan dan  pertanyaan tentang  tindakan/kegiatan/  kejadian pada waktu yang akan datang  (미 래 형 ) 6. Teks naratif lisan  dan tulis dalam  bentuk biografi  sangat singkat dan  sederhana (과 거형 ) 7. Label untuk  obat/makanan/min uman, terkait  dengan iklan produk jasa 8. Lagu berbahasa  Korea yang liriknya  terdapat kosa kata  terkait dengan  materi yang  dipelajari E. Pembelajaran dan Penilaian 1. Pembelajaran

(9)

Pembelajaran   bahasa  dan   sastra   Korea  di   sekolah  dilakukan menggunakan   pendekatan   saintifik   yang   mengutamakan   keaktifan peserta   didik   sebagai   pusat   kegiatan   pembelajaran   dalam mempelajarinya diri sendiri dan alam sekitar dengan melaksanakan 5M. Pengejawantahan   5M   dalam   pendekatan   saintifik   ini   dapat   dilakukan antara lain dengan  Genre­based Learning  atau model pembelajaran lain yang sesuai. Dengan demikian pembelajaran bahasa  dan sastra Korea memberi   penekanan   pada   pemberian   pengalaman   langsung   untuk mengembangkan kompetensi agar peserta didik mampu menjelajahi dan memahami alam sekitar secara ilmiah.         

Pembelajaran   bahasa  dan   sastra   Korea  diarahkan   untuk   “mencari tahu”   dan   “berbuat”   sehingga   dapat   membantu   peserta   didik memperoleh   pemahaman   yang   lebih   mendalam   tentang   komunikasi dengan lingkungan sekitar. Oleh karena itu, pendekatan yang diterapkan dalam   menyajikan   pembelajaranan   bahasa  dan   sastra   Korea  adalah memadukan   antara   pengalaman   proses   berbahasa  Korea  dan pemahaman   serta   perkembangan   teknologi   komunikasi   dalam   bentuk pengalaman  langsung  yang  berdampak pada sikap peserta  didik  yang mempelajari bahasa dan sastra Korea. 

2. Penilaian

Penilaian yang dilakukan selama proses pembelajaran bahasa dan sastra Korea  mencakup   penilaian   sikap,   pengetahuan   serta   keterampilan. Penilaian   sikap  dapat   dilakukan  dengan  cara  observasi,  yaitu   dengan malakukan   pengamatan  terhadap  sikap   jujur   dan   peduli   melalui perilaku sehari­hari, interaksi antar teman,  penilaian diri, serta dengan penilaian   jurnal.   Penilaian   terhadap   pengetahuan   dapat   dilakukan dengan tes tertulis  (baik pada tataran kosakata, tata bahasa, maupun struktur  teks),  juga  dapat  dilakukan   dengan   observasi   terhadap  hasil diskusi,   tanya   jawab   dan   percakapan,   serta   dengan   memberikan penugasan. Penilaian terhadap keterampilan berbahasa dapat dilakukan secara tertulis atau dengan memberi kesempatan kepada peserta didik untuk memperlihatkan hasil (1) unjuk kerja/kinerja/praktik, (2) projek, (3)   produk,   (4)   portofolio,   yang   meliputi   4   keterampilan   bahasa   : Mendengarkan,   Berbicara,   Membaca   dan   Menulis   yang   di   dalamnya didukung   oleh   pengetahuan   tentang   kebahasaan   seperti   fonetik   yang tepat,   penggunaan   kosakata   yang   benar,   penggunaan   struktur   tata bahasa yang tepat, serta penerapan ejaan yang benar dan pengetahuan lintas   budaya   dengan   memperhatikan   fungsi   sosial   kebahasaan   itu sendiri. Hasil keterampilan yang dinilai dapat berupa  karangan tentang diri sendiri atau keluarga, dapat juga berupa  mading atau hasta karya bertuliskan   petunjuk   dalam   bahasa   Korea,   hasil   penerjemahan,  atau percakapan dengan bermain peran. 

(10)

Penilaian   sikap   digunakan   sebagai   pertimbangan   guru   dalam mengembangkan   karakter   peserta   didik   lebih   lanjut   sesuai   dengan kondisi dan karakteristik peserta didik.

F. Kontekstualisasi   Pembelajaran  Sesuai   dengan  Kondisi   Lingkungan dan Peserta Didik.

Kegiatan   Pembelajaran   pada   silabus   ini   dapat   disesuaikan   dan diperkaya dengan konteks daerah atau sekolah, serta konteks global untuk   mencapai   kualitas   optimal   hasil   belajar   pada   peserta   didik terhadap Kompetensi   Dasar. Kontekstualisasi pembelajaran  tersebut agar   peserta   didik   tetap   berada   pada   budayanya,   mengenal   dan mencintai   alam   dan   sosial   di   sekitarnya,   dengan   perspektif   global sekaligus   menjadi   pewaris   bangsa   sehingga   akan   menjadi   generasi tangguh dan berbudaya Indonesia.

Sejalan dengan karakteristik pendidikan abad 21 yang memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi, pembelajaran Bahasa Indonesia dalam Kurikulum 2103 juga memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi   sebagai   media   dan   sumber   belajar.   Pemanfaatan   TIK mendorong   peserta   didik   dalam   mengembangkan   kreativitas   dan berinovasi serta meningkatkan pemahaman dan pengetahuan Bahasa Indonesia.

Pembelajaran   Bahasa   Indonesia   memanfaatkan   berbagai   sumber belajar seperti buku teks yang tersedia dalam bentuk buku guru dan buku siswa. Sesuai dengan Karakteristik Kurikulum 2013, buku teks bukan satu­satunya sumber belajar. Guru dapat menggunakan buku pengayaan   atau   referensi   lainnya   dan   mengembangkan   bahan   ajar sendiri seperti LKS (Lembar Kerja Siswa). Dalam pembelajaran Bahasa Indonesia, LKS bukan hanya kumpulan soal.

(11)

II. KOMPETENSI DASAR, MATERI PEMBELAJARAN, DAN KEGIATAN PEMBELAJARAN

A. Kelas X

Alokasi Waktu: 3 jam pelajaran/minggu

Kompetensi Sikap Spiritual dan Kompetensi Sikap Sosial dicapai melalui pembelajaran   tidak   langsung   (indirect   teaching)   pada   pembelajaran Kompetensi   Pengetahuan   dan   Kompetensi   Keterampilan   melalui keteladanan,   pembiasaan,   dan   budaya   sekolah   dengan   memperhatikan karakteristik mata pelajaran, serta kebutuhan dan kondisi peserta didik. Penumbuhan dan pengembangan kompetensi sikap dilakukan sepanjang proses   pembelajaran   berlangsung,   dan   dapat   digunakan   sebagai pertimbangan guru dalam mengembangkan karakter peserta didik lebih lanjut. 

Pembelajaran   untuk   Kompetensi   Pengetahuan   dan   Kompetensi Keterampilan sebagai berikut ini.

Kompetensi Dasar Materi Pembelajaran Kegiatan Pembelajaran

3.1Membedakan  tindak tutur  menyapa,  berpamitan,  mengucapkan  terima kasih,  meminta maaf, serta  Teks interaksi  interpersonal lisan  dan tulis untuk   mengungkapkan (a)  sapaan, (b) pamitan,  (c) ucapan  terimakasih, dan (d)  permintaan maaf,  serta responnya.  * Menyaksikan, menyimak, dan  meniru ucapan guru/kaset/video  yang berisi aktivitas menyapa,  berpamitan, mengucapkan  terimakasih, dan meminta maaf  dalam bahasa Korea  *Praktik menanya, menyapa,  berpamitan, mengucapkan 

(12)

meresponnya  dengan  memperhatika n fungsi sosial, struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  interpersonal  lisan dan tulis  4.1 Menerapkan  tindak tutur  menyapa,  berpamitan,  mengucapkan  terima kasih,  meminta maaf,  dan  meresponnya  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks.  Fungsi sosial Menjaga hubungan  interpersonal dengan guru dan teman  Struktur teks Sapaan (인 사 말 ) BerpamitanUnsur kebahasaan (1)ㅂ니 다 /습 니 다 은 /는 , 을 /를 ,  이 다 , 이 /가 , ㅂ니 까 / 습 니 까 ? (2)Vokal dasar (3)Konsonan dasar  (4)Vokal perluasan (5)Konsonan ganda (6)받 침 (7)Berlatih  membaca, dan  menulis Hangeul (8)Tulisan tangan terimakasih, dan meminta maaf,  serta meresponnya  *Berlatih secara mandiri dengan  membaca secara nyaring teks 인 사 ,  kemudian menyalinnya *Bermain peran dan atau bercakap­ cakap bersama teman dengan  mengunakan tuturan menyapa,  berpamitan, mengucapkan  terimakasih, dan meminta maaf,  serta meresponnya dengan tujuan  tertentu yang berfungsi dalam  kehidupan di sekolah dan  masyarakat. *Mengirim salam berbahasa Korea  lewat media sosial seperti Whatsapp  dalam grup kelas bahasa Korea 3.2Memberi  contoh tindak  tutur  memperkenalk an diri dengan  memperhatika n fungsi sosial, struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis.  4.2 Menerapkan  tindak tutur  untuk  menyatakan,  Teks interaksi lisan  dan tulis memberi  dan meminta  informasi terkait jati diri  (자 기 소 개 )  Fungsi sosial Mengenalkan,  menyebutkan  identitas, untuk  saling mengenal dan  menjalin hubungan  antar pribadi dengan teman dan guru.  Struktur teks Unsur kebahasaan (1)Status  hubungan  kekerabatan,  * Peserta didik menyaksikan,  menyimak, dan meniru ucapan  guru/kaset/video terkait jati dri.  *Praktik memperkenalkan diri dengan berbahasa Korea  *Berlatih secara mandiri dalam  memperkenalkan diri, serta  meresponnya dengan mengunakan  bahasa Korea yang baik dan benar.  *Menulis karangan sangat singat dan  sederhana tentang memperkenalkan  diri. * Menebak status dan/atau jati diri  seseorang dengan melihat gambar  atau video

(13)

menanyakan  dan merespon  perkenalan diri,  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks teman, tetangga (2)Kata tanya:무 엇 ? 누 구 ? 어 디 ?  –니 까 ? (3)Partikel : 는 /은 ,  를 /을 , 이 /가 (4)Kata kerja : 가 다 , 만 나 다 , 보 다 ,  dsb.  (5)Ucapan,  tekanan kata,  intonasi (6)Ejaan dan  tanda baca (7)Tulisan tangan 3.3Menggolongkan nama hari,  bulan, nama  waktu dalam  hari, dan  angka, sesuai  dengan  konteks  penggunaanny a (grammar),  dengan  memperhatika n fungsi sosial, struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis  4.3 Menentukan  nama hari,  bulan, nama  waktu dalam  hari, dan angka  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  Teks interaksi lisan  dan tulis  untuk  menyatakan dan  menanyakan (a) nama hari, (b) bulan, (c)  nama waktu dalam  hari, (d) waktu dalam  bentuk angka, (e)  tanggal, dan (f) tahun (요 일 과 날 짜 ) Fungsi sosial Memberi/meminta  informasi terkait.  Struktur teks a.membuka b. Transaksi  c. penutupUnsur kebahasaan (1)Kosa kata  terkait  (2)Kata kerja  dalam bentuk  현 재 형 .  (3)Kata tanya 몇 ,  무 슨 , 어 디 , ㅂ니 까 /습 니 까 ? (4)Angka  Shino  Korean dan  angka asli  Korea.  (5)Ucapan, tekanan  kata, intonasi,  * Peserta didik menyaksikan,  menyimak, dan meniru ucapan  guru/kaset/video terkait nama hari,  (b) bulan, (c) nama waktu dalam hari, (d) waktu dalam bentuk angka, (e)  tanggal, dan (f) tahun *Praktik menanya nama hari, (b)  bulan, (c) nama waktu dalam hari, (d) waktu dalam bentuk angka, (e)  tanggal, dan (f) tahun  *Berlatih secara mandiri dengan  suara nyaring dalam menyebut nama  (a) hari, (b) bulan, (c) nama waktu  dalam hari, (d) waktu dalam bentuk  angka, (e) tanggal, dan (f) tahun.  *Permainan menyebut nama hari,  bulan, dan tahun. * Menulis hari­hari penting bagi siswa dengan bahasa Korea

(14)

kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks (6)Ejaan dan tanda  baca (7)Tulisan tangan 3.4Mendemonstra sikan nama  benda dan  bangunan  publik yang  dekat dengan  kehidupan  peserta didik  sehari­hari,  dengan  memperhatika n fungsi sosial, struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis 4.4 Menerapkan  tindak tutur  untuk  menyatakan  nama benda dan bangunan  publik yang  dekat dengan  kehidupan  peserta didik  sehari­hari,  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks Teks lisan dan tulis  untuk  menyatakan  dan menanyakan  nama benda, dan  bangunan publik yang dekat dengan  kehidupan peserta  didik sehari­hari (물 건 사 기 )     Fungsi sosial  Meminta dan  memberi informasi  terkait.  Struktur teks membuka menanggapi penutupUnsur kebahasaan (1) Nama benda  dan bangunan  umum di  lingkungan  rumah dan  sekolah (2) Kata tanya 몇 ,  무 슨 , 어 느 ,  (3) Kata ganti  benda: 이 것 , 그 것 , 저 것 (4) Kata tunjuk  benda: 여 기 , 거기 , 저 기 (5) kata kerja Kata  kerja yang  menunjuk  tindakan yang  sangat lazim  dan terkait  dalam 현 재 형 (6) Tulisan tangan. Membuat  paragraf   “물 건 사 기 ”  Peserta didik menyaksikan,  menyimak, dan meniru ucapan  guru/kaset/video terkait  ucapan nama benda dan  bangunan umum di lingkungan rumah dan sekolah  Praktik menyebut dan  menunjuk nama benda dan  bangunan umum di lingkungan rumah dan sekolah  Berlatih secara mandiri dengan  suara nyaring dalam membaca  nama benda dan bangunan umum di lingkungan rumah dan sekolah.   Menulis nama benda dan  bangunan umum di lingkungan  rumah dan sekolah dalam bentuk­ bentuk yang menarik, seperti  mading atau poster

(15)

3.5Mendeskripsik an  sifat orang, benda,  binatang  dengan  memperhatika n fungsi sosial, struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis 4.5 Menjelaskan  sifat orang dan  benda, dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks Teks lisan dan tulis  untuk menyatakan  dan menanyakan sifat orang dan benda  Fungsi sosial  Meminta dan  memberi informasi  tentang sifat orang  dan benda.  Struktur teks membuka Transaksi PenutupUnsur kebahasaan (1)Kata sifat  terkait fisik,  mental,  psikologis (2)Kata  tanya 동 생 이 어 떤 사 람 이 에 요 ? 왜 좋 아 합 니 까 ? (3)Adverbia: 아 주 너 무 (4)Kata ganti   benda 그 , 이 , 저 , (5) Afiks dan  sufiks dalam 현 재 형 : ㅂ니 다 /습 니 다 . ­아 /어 /야 하 다 ­고 싶 다 N보 다  Peserta didik menyaksikan,  menyimak, dan meniru ucapan  guru/kaset/video terkait kosa  kata tentang sifat orang  Latihan percakapan  menanyakan sifat seseorang  Membawa foto keluarga dan  menjelaskan sifat tiap anggota  keluarga  Menulis cerita singkat  mengenai sifat teman dekat  atau binatang peliharaan 3.6Menjabarkan  tindak tutur  untuk  menyatakan  tingkah laku/  tindakan/fung si orang,  benda, dan  binatang,  sesuai dengan  konteks  penggunaanny a dan dengan  memperhatika Teks lisan dan tulis  untuk menyatakan  dan menanyakan  tingkah laku/  tindakan/fungsi dari  orang dan benda Deskripsi sifat orang,  benda, binatang .  Fungsi sosial  Meminta dan  memberi informasi  terkait yang sesuai  dengan konteks  penggunaannya.  Struktur teks  Peserta didik menyaksikan,  menyimak, dan meniru ucapan  guru/kaset/video tentang  fungsi dari orang dan benda.  Membawa gambar benda yang  paling penting dan menjelaskan fungsinya.  Latihan percakapan menanyakan  fungsi dari orang dan benda.  Menulis cerita singkat  mengenai fungsi dari orang dan benda 

(16)

n fungsi sosial, struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis 4.6Mendemonstrasik an tingkah  laku/  tindakan/fungsi  orang, benda,  dan binatang,  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks Memulai Menanggapi  Unsur kebahasaan (1)Kata tanya dan  pernyataan  negatif   (2)Penyebutan  kata kerja yang  sangat lazim  dan terkait  dalam 현 재 형 (3)Preposisi: 위 아 래 앞 untuk  menunjukkan   posisi tempat (4)Preposisi 에 menunjukkan  waktu  dan  tempat  (5)paragraf : ‘우 리 방 은 깨 끗 해 요 ” 3.7Mendeskripsik an  orang,  benda,  binatang  dengan  memperhatika n fungsi sosial, struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis. 4.7 Menerapkan  tindak tutur  untuk  mendeskripsika n orang, benda,  dan binatang,  dengan  Teks deskriptif sangat pendek dan  sederhana, tentang  orang dan benda  Fungsi sosial  Membanggakan,  mengenalkan,  mengidentifikasi,  memuji, mengkritik,  dsb  Struktur text  Unsur kebahasaan (1)Penyebutan   posisi kata  benda dengan  preposisi ; 앞 /뒤 /위 /밑 에 있 어 요 (2)Kata ganti  orang/benda : 저 , 나 , 너 , 당 신 ,  우 리 , 그 /이 /저 사 람 /분 이 것 그 것 ,  Peserta didik menyaksikan,  menyimak, dan meniru ucapan  guru/kaset/video terkait  kosakata tentang fungsi orang  dan benda.  Membawa gambar benda yang  paling penting dan  mendeskripsikannya.  Latihan percakapan menanyakan  fungsi dari orang dan benda  Menulis deskripsi tentang orang dan benda, sangat pendek dan  sederhana dengan  memperhatikan fungsi sosial,  struktur teks dan unsur  kebahasaan yang tepat

(17)

memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks 저 것 dst (3)Kata sifat yang  sangat lazim,  (4)Kata kerja  untuk  menyatakan  keadaan dan  tindakan rutin  dalam 현 재 형 (5)Ucapan,  (6)Ejaan  (7)Tulisan tangan Membuat  paragraf “ 나 의 하 루 ” 3.8Mendemonstra sikan lirik lagu berbahasa  Korea dengan  memperhatika n fungsi sosial, struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis  4.8 Menjelaskan  makna lirik lagu Teks lagu pendek dan sederhana  Fungsi sosial  Memahami pesan  moral lagu dan  menghargai lagu  sebagai karya seni   Unsur kebahasaan (1)Kata,  ungkapan, dan  tata bahasa  dalam karya  seni berbentuk  lagu. (2)Ucapan,  tekanan kata,  intonasi (3)Ejaan  (4)Tulisan tangan  Menyaksikan, menyimak, dan  meniru lagu.  Melengkapi lirik lagu yang  rumpang  Menyanyikan lagu Korea B. Kelas XI Alokasi Waktu: 4 jam pelajaran/minggu Kompetensi Sikap Spiritual dan Kompetensi Sikap Sosial dicapai melalui pembelajaran   tidak   langsung   (indirect   teaching)   pada   pembelajaran Kompetensi   Pengetahuan   dan   Kompetensi   Keterampilan   melalui keteladanan,   pembiasaan,   dan   budaya   sekolah   dengan   memperhatikan karakteristik mata pelajaran, serta kebutuhan dan kondisi peserta didik. Penumbuhan dan pengembangan kompetensi sikap dilakukan sepanjang proses   pembelajaran   berlangsung,   dan   dapat   digunakan   sebagai

(18)

pertimbangan guru dalam mengembangkan karakter peserta didik lebih lanjut. 

Pembelajaran   untuk   Kompetensi   Pengetahuan   dan   Kompetensi Keterampilan sebagai berikut ini.

Kompetensi Dasar Materi Pembelajaran Kegiatan Pembelajaran

3.1 Mendemontrasi kan tindak  tutur meminta  perhatian,  mengecek  pemahaman,  menghargai  kinerja yang  baik, meminta/ mengungkap­ kan pendapat  serta  meresponnya  dengan  memperhatikan fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis 4.1   Memproduksi  tindak tutur  untuk meminta perhatian,  mengecek  pemahaman,  menghargai  kinerja yang  baik,  meminta/meng ungkapkan  pendapat serta  meresponnya  dengan  memperhatikan fungsi sosial,  Teks interaksi lisan dan tulis untuk (a) meminta  perhatian, (b) mengecek pemahaman, (c)  menghargai kinerja  yang baik, dan (d)  meminta/  mengungkapkan  pendapat serta  responnya  Fungsi sosial Menjaga hubungan  interpersonal dengan guru dan teman  Struktur  teks   memulai  menanggapi   Unsur kebahasaan (1)Kosa kata  sederhana 저 기 요 , 덕 분 에 (2)Tata bahasa:   ㄹ거 에 요 , ㄹ까 요 , 는 것 같 다 (3)Penggunaan ‘ㅂ’ 불 규 칙 맵 다 , 싱 겁 다 , 즐 겁 다 , 덥 다 , 춥 다 , 어 렵 다 , 쉽 다 (4)Ucapan, tekanan  kata, intonasi (5)Ejaan  (6)Tulisan tangan  Membuat paragraf tema : “나 의 친 구 ” * Peserta didik menyaksikan,  menyimak, dan meniru ucapan guru/kaset/video tentang  menyatakan pendapat. * Peserta didik berlatih  menyatakan pendapat dan  merespon pendapat orang lain.  *Berlatih secara mandiri  dengan suara nyaring dalam  meminta perhatian, mengecek  pemahaman, menghargai  kinerja yang baik, meminta/  mengungkapkan pendapat  serta meresponnya 

(19)

struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis 3.2Mendemonstrasi kan tindak tutur untuk  menyatakan dan menanyakan   tentang  kemampuan dan kemauan  melakukan  suatu tindakan  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan dari  teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis  4.2 Menggunakan  tindak tutur  untuk  menyatakan  dan  menanyakan  tentang  kemampuan  dan kemauan  melakukan  suatu tindakan  dengan  memperhatikan fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  Teks lisan dan tulis  untuk menyatakan dan menanyakan tentang  (a) kemampuan dan (b)  kemauan melakukan  suatu tindakan   Fungsi sosial Menunjukkan sikap  personal tentang  kemampuan dan  kemauan diri sendiri  dan orang lain untuk  melakukan suatu  tindakan.  Struktur teks  memulai  menanggapi   Unsur kebahasaan (1)Kata kerja ­ ㄹ 수 있 다 , ­ 줄 알 다 /모 르 다 , ­ㄹ 것 같 다 . (2)Kosa kata terkait  kegiatan dan tindakan  sehari­hari di  lingkungan rumah,  kelas, sekolah, dan  masyarakat. (3)Ucapan, tekanan  kata, intonasi,  (4)Ejaan  (5)Tulisan Membuat  paragraf “ 친 한 친 구 의 생 일 ”  Peserta didik  menyaksikan, menyimak,  dan meniru ucapan  guru/kaset/video terkait  kemampuan dan  kemauan melakukan  suatu tindakan serta  meresponnya  Praktik dengan bermain  peran dalam kemampuan  dan kemauan melakukan  suatu tindakan   Berlatih secara mandiri  dengan suara nyaring  dalam meminta  perhatian, mengecek  pemahaman, menghargai  kinerja yang baik,  meminta/  mengungkapkan  pendapat serta  meresponnya

(20)

dari teks  interaksi  transaksional  lisan dan tulis 3.3 Mengemukakan  hubungan sebab  akibat, hubungan  kebalikan, dan  hubungan  perbandingan  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks, dan unsur kebahasaan dari teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis  4.3 Memproduksi   tindak tutur  hubungan sebab akibat,  hubungan  kebalikan, dan  hubungan  perbandingan  perbandingan   dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan dari  teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis Teks interaksi  transactional lisan  dan tulis tentang  memberi dan  meminta informasi  terkait hubungan  sebab akibat,  hubungan kebalikan,  dan hubungan  perbandingan  Fungsi sosial Menunjukkan  perhatian dan menjaga hubungan  interpersonal dengan  teman, diri sendiri dan orang lain  Struktur teks  memulai  menanggapi  (1) Tata bahasa: ­아 /어 서 , ­기 때 문 에 , 지 만 ­에 게 , ­지 말 다 , 같 이 (2)Pelafalan  (3)Ejaan  (4)Ucapan, tekanan  kata, intonasi,  (5) Tanda baca (6)Tulisan tangan  “취 미 ”  Peserta didik  menyaksikan, menyimak,  dan meniru contoh teks  lisan dan tulis tentang  hubungan sebab akibat,  hubungan kebalikan, dan  hubungan perbandingan  Praktik mengemukakan  hubungan sebab akibat,  hubungan kebalikan, dan  hubungan perbandingan  Berlatih secara mandiri  dengan suara nyaring dalam hubungan sebab akibat,  hubungan kebalikan, dan  hubungan perbandingan.   Menulis paragraf pendek  tentang sebab akibat 3.4 Memberi contoh  tindak tutur  memberi dan  Teks deskriptif lisan  dan tulis dengan  memberi dan meminta   Peserta didik  menyaksikan,  menyimak, dan meniru

(21)

meminta informasi terkait undangan  pribadi dan  ucapan selamat  (연 하 장 ), sesuai  dengan konteks  penggunaannya  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks, dan unsur kebahasaan dari teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis 4.4 Menghasilkan  tindak tutur  memberi dan  meminta  informasi terkait  undangan  pribadi dan  ucapan selamat  (연 하 장 ), dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks  dan unsur  kebahasaan dari  teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis informasi terkait  undangan pribadi   sangat pendek dan  sederhana  Fungsi sosial   Menjaga hubungan  interpersonal dengan guru dan teman.  Struktur text  Pembuka  Tanggapan  Penutup  Unsur kebahasaan (1)Kata dan tata  bahasa yang  lazim digunakan  dalam undangan  dan ucapan  selamat ­에 게 / 께 , N드 림 ,  ­생 일 축 하 합 니 다 ­졸 업 축 하 합 니 다 (2)Ucapan, tekanan  kata, intonasi (3)Ejaan  (4)Tulisan tangan “ 축 하 이 메 일 쓰 기 ” ucapan selamat  Praktik memberikan  undangan pesta ulang  tahun atau pesta  sekolah  Berlatih secara mandiri  dengan suara nyaring  mengucapkan ungkapan  selamat dan cara  meresponnya.   Membuat kartu  undangan dan atau  ucapan selamat 3.5Mendemonstrasi kan tindak tutur memberi dan  meminta  informasi terkait  dengan waktu  dalam bentuk  angka, tanggal,  dan tahun,  dengan  Teks lisan dan tulis  untuk menyatakan dan menanyakan tentang  (a) waktu dalam bentuk angka, (b) tanggal, (c)  tahun    Fungsi sosial Menunjukkan sikap  personal tentang   Peserta didik  menyaksikan, menyimak,  dan meniru ucapan  guru/kaset/video terkait  waktu dalam bentuk  angka, tanggal, dan tahun  Praktik menanya waktu  dalam bentuk angka,  tanggal, dan tahun   Berlatih secara mandiri 

(22)

memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks  dan unsur  kebahasaan dari  teks interaksi   transaksional  lisan dan tulis 4.5 Menggunakan  tindak tutur  memberi dan  meminta  informasi terkait  dengan waktu  dalam bentuk  angka, tanggal,  dan tahun,  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks  dan unsur  kebahasaan dari  teks interaksi   transaksional  lisan dan tulis. memberi dan meminta  informasi terkait  dengan waktu dalam  bentuk angka, tanggal, dan tahun, dengan  memperhatikan fungsi  sosial, struktur teks,  dan unsur kebahasaan yang benar dan sesuai  konteks  Struktur teks  memulai  menanggapi  Unsur kebahasaan (1)Kata kerja –  (2)Kosa kata terkait  waktu dan tanggal  penting atau  bersejarah.  (3) Ucapan, tekanan  kata, intonasi,  (4)Ejaan dan tanda baca (5)Tulisan tangan  paragraf tentang “역 사 적 인 날 ” dengan suara nyaring dalam menyebut waktu dalam  bentuk angka, tanggal, dan  tahun   Permainan dalam menyebut  waktu dalam bentuk angka,  tanggal, dan tahun. 3.6 Menyatakan  kembali tindak  tutur  menyatakan dan menanyakan  keberadaan  orang atau  benda dalam  jumlah yang  Teks lisan dan tulis  untuk  menyatakan  dan menanyakan  keberadaan orang,  benda, binatang dalam  jumlah yang tidak  tertentu  Fungsi sosial  Menjelaskan,   Peserta didik  menyaksikan, menyimak,  dan meniru ucapan  guru/kaset/video terkait  penyebutan orang atau  benda dalam jumlah yang tidak tertentu  Praktik menanya orang  atau benda dalam jumlah 

(23)

tidak tertentu,  sesuai dengan  konteks  penggunaannya  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan dari  teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis 4.6 Menyatakan dan menanyakan  tingkah  laku/tindakan/f ungsi dari orang  dan benda dalam jumlah yang  tidak tertentu,  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks membanggakan,  memuji, mengagumi,  mengkritik, dsb  Struktur teks  memulai  menanggapi  A: Unsur kebahasaan (6)Ungkapan  dengan 벌 써 , 몇 명 , ­만 (7)Kosa kata: kata  benda, Kata  jumlah yang  tidak tertentu: 조 금 , 많 이 , 별 로 ,  (8)Kata kerja, dan  kata sifat yang  terkait dengan  orang, , benda di  kelas, sekolah,  rumah, dan  sekitarnya (9)Ucapan, tekanan  kata, intonasi,  (10) Ejaan  (11) Tulisan  tangan. “주 말 이 야 기 ” yang tidak tertentu  Berlatih secara mandiri  dengan suara nyaring dalam menyebut orang atau benda  dalam jumlah yang tidak  tertentu  Permainan menyebut  orang atau benda dalam  jumlah yang tidak  tertentu 3.7 Menyatakan  kembali pesan  singkat dan  pengumuman/p emberitahuan  dengan memberi  dan meminta  informasi terkait  dengan  tindakan/kejadia n yang  dilakukan/terjad Teks lisan dan tulis  untuk menyatakan dan menanyakan  tindakan/kejadian yang dilakukan/terjadi  secara rutin atau  merupakan kebenaran  umum  Fungsi sosial  Menghargai alam  semesta, memberi  contoh kebiasaan  baik/jelek,  membanggakan, dsb.  Peserta didik  menyaksikan, menyimak,  meniru informasi terkait  keadaan/ tindakan/   kegiatan/kejadian yang  dilakukan/terjadi secara  rutin atau merupakan  kebenaran  umum.  Menanya, memberi dan  meminta informasi terkait  keadaan/ tindakan/   kegiatan/kejadian yang  dilakukan/terjadi secara 

(24)

i secara rutin  atau merupakan  kebenaran  umum, sesuai  dengan konteks  penggunaannya  dan dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan dari  teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis 4.7 Memproduksi  pesan singkat  dan  pengumuman  /pemberitahuan  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks  serta sesuai  dengan unsur  kebahasaan dari  teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis  Struktur teks  memulai menanggapi   Unsur kebahasaan (1)Kata kerja dalam  미 래 형 ­겠 다 , ㅂ시 다 , ㄹ 거에 요 , ㄹ까 요 .  (2)Adverbia: 자 주 , 항 상 , 매 일 , dsb (3)Kosa kata: kata  benda, kata  kerja, dan kata  sifat yang terkait  dengan peristiwa  atau kebenaran  umum (4)Ucapan, tekanan  kata. (5)Ejaan  (6)Tulisan tangan. Membuat  paragraf “ 여 행 ” rutin atau merupakan  kebenaran  umum serta  meresponnya dengan  berfokus pada fungsi sosial,  struktur teks, dan unsur  kebahasaannya yang sesuai  dengan konteks.  Mengumpulkan informasi  dan meniru ungkapan  terkait keadaan/ tindakan/  kegiatan/kejadian yang  dilakukan/terjadi secara  rutin atau merupakan  kebenaran  umum  Mengomunikasikan  kegiatan/kejadian yang  terjadi secara rutin atau  merupakan kebenaran  umum  3.8Mendemonstrasika n lirik lagu bahasa Korea dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks, dan unsur kebahasaan dari teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis. Lagu pendek dan  sederhana ­ Fungsi sosial  Memahami pesan  moral lagu dan  menghargai lagu  sebagai karya seni  ­ Unsur kebahasaan  Peserta didik  menyaksikan, menyimak,  dan meniru ucapan  guru/kaset/video clip  lagu Korea.  Melengkapi lirik lagu yang rumpang  Menyanyikan lagu Korea

(25)

4.8  Mendramatisasika n makna lagu  bahasa Korea  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks, dan unsur kebahasaan dalam lirik lagu (5)Kata, ungkapan,  dan tata bahasa  dalam lagu. (6)Ucapan, tekanan  kata, intonasi (7)Ejaan  (8)Tulisan tangan C. Kelas XII Alokasi Waktu: 4 jam pelajaran/minggu  Kompetensi Sikap Spiritual dan Kompetensi Sikap Sosial dicapai melalui pembelajaran   tidak   langsung   (indirect   teaching)   pada   pembelajaran Kompetensi   Pengetahuan   dan   Kompetensi   Keterampilan   melalui keteladanan,   pembiasaan,   dan   budaya   sekolah   dengan   memperhatikan karakteristik mata pelajaran, serta kebutuhan dan kondisi peserta didik. Penumbuhan dan pengembangan kompetensi sikap dilakukan sepanjang proses   pembelajaran   berlangsung,   dan   dapat   digunakan   sebagai pertimbangan guru dalam mengembangkan karakter peserta didik lebih lanjut. 

Pembelajaran   untuk   Kompetensi   Pengetahuan   dan   Kompetensi Keterampilan sebagai berikut ini.

Kompetensi Dasar Materi Pembelajaran Kegiatan Pembelajaran

3.2 Menyatakan  kembali tindak  tutur harapan  dan doa, serta  meresponnya,  sesuai dengan  konteks  penggunaannya  Teks interaksi lisan dan  tulis untuk (a) memberi  ucapan selamat atas  suatu kebahagiaan dan  prestasi, (b)  meminta/mengungkapk an pendapat serta  responnya  Peserta didik  menyaksikan,  menyimak, dan  meniru ucapan  guru/kaset/video  terkait ucapan  selamat atas  kebahagiaan orang 

(26)

dan unsur  kebahasaan pada teks interaksi  interpersonal  lisan dan tulis. 4.1  Memproduksi  tindak tutur  ucapan selamat  atas suatu  kebahagiaan dan  prestasi, serta  meresponnya,  sesuai dengan  konteks  penggunaannya  dan unsur  kebahasaan pada teks interaksi  interpersonal  lisan dan tulis.  Fungsi sosial Menjaga hubungan  interpersonal dengan  guru dan teman  Struktur  teks memulaimenanggapi Unsur kebahasaan (1)Kosa kata: 축 하 해 요 , 잘 됐 네 요 , 정 말 이 세 요 (2)Tata bahasa: ­길 바 라 다 네 요 (3)Penggunaan  ekspresi di atas  secara tepat dan  sesuai dengan  situasi kebahasaan (4)Ucapan, tekanan  kata, intonasi (5)Ejaan dan tanda  baca (6)Tulisan tangan lain.   Mengungkapkan  pujian atau ucapan  selamat atas  kebahagiaan orang  lain.  Menuliskan kartu  ucapan selamat atau  ungkapan pujian pada orang lain.  Latihan bercakap­ cakap dalam  mengucapkan selamat  dan merespon pujian  yang diberikan oleh  orang lain.  Latihan  mengungkapkan  harapan dan doa demi keberhasilan atau  kebahagiaan orang  lain. 3.3Memberi contoh  tindak tutur  tentang  persetujuan,  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  sturktur teks, dan  unsur kebahasaan pada teks interaksi interpersonal lisan dan tulis 4.2Mendramatisasika n tindak  persetujuan,  dengan  memperhatikan  Teks lisan dan tulis  untuk menyatakan dan  menanyakan tentang  persetujuan melakukan  suatu tindakan   Fungsi sosial Menunjukkan sikap  personal tentang  kemampuan dan  kemauan diri sendiri  dan orang lain untuk  melakukan suatu  tindakan  Struktur teksMemulaimenanggapi hasaan  Peserta didik  menyaksikan,  menyimak, dan  meniru ucapan  guru/kaset/video  terkait persetujuan  melakukan suatu  kegiatan.   Menanyakan  persetujuan atau  pendapat lawan  bicara  akan suatu  hal.  *Latihan menyatakan keinginan dan  meminta persetujuan  lawan bicara.   *Menuliskan cerita 

(27)

fungsi sosial,  sturktur teks, dan  unsur kebahasaan pada teks interaksi interpersonal lisan dan tulis (1)Kata  tanya: ..면 어 때 요 ? ....도 될 까 요 ? (2)Kata kerja 동 의 , 생 각 , 물 론 .  (3)Ucapan, tekanan  kata, intonasi,  (4)Ejaan dan tanda  baca (5)Tulisan tangan mengenai cita­cita  atau rencana  tentang hal yang  ingin dilakukan dan tanggapan atau  persetujuan orang  tua tentang cita­cita tersebut 3.3  Mendemonstrasika n  tindak tutur  untuk memberi  dan meminta  informasi terkait  keharusan dan  himbauan  melakukan suatu  tindakan/kegiatan , sesuai dengan  konteks  penggunaan dan  unsur kebahasaan pada teks interaksi interpersonal lisan dan tulis 4.3 Memproduksi  tindak tutur untuk memberi dan  meminta informasi terkait keharusan  dan himbauan  melakukan suatu  tindakan/kegiatan , sesuai dengan  konteks  penggunaan dan  unsur kebahasaan pada teks interaksi interpersonal lisan dan tulis  Teks interaksi  transactional lisan dan tulis tentang memberi  dan meminta  informasi terkait  keharusan dan  himbauan.  Fungsi sosial Menunjukkan  perhatian dan menjaga  hubungan  interpersonal dengan  teman, diri sendiri dan  orang lain   Struktur  teks memulaimenanggapiUnsur kebahasaan 1) Kosa kata: kata kerja  sehari­hari: 당 기 십 시 오 미 시 오 , 천 천 히 , 조 심 해 ,  dsb. 2)Tata bahasa: kata  bantu kata kerja: 해 야 하 다 , 해 보 다 , 하 면 안 된 다 .  3)Penggunaan nominal  singular dan plural  secara tepat, secara  tepat dalam frasa  nominal  4)Ucapan, tekanan kata, intonasi 5)Ejaan dan tanda baca  *Peserta didik  menyaksikan,  menyimak, dan  meniru ucapan  guru/kaset/video  terkait keharusan  dan himbauan  *Mengamati dan  mencari informasi  yang terkait  himbauan.  *Latihan  mengungkapkan  himbauan dan  saran pada orang  lain.  *Latihan  mendengarkan  himbauan dan  saran orang lain,  serta memberikan  respon  *Latihan  menuliskan  himbauan yang  dapat dipasang di  tempat umum.  *Mengamati  himbauan atau  peraturan yang  dipasang di tempat  umum dan  mempresentasikan  di depan kelas.

(28)

6)Tulisan tangan 3.4 Menerangkan  maksud dan  tujuan dalam  tindak tutur untuk melakukan suatu  kegiatan dengan  memperhatikan   fungsi sosial,  struktur teks, dan  unsur kebahasaan dari teks interaksi  transaksional lisan dan tulis 4.4 Memproduksi  tindak tutur untuk menyatakan dan  menanyakan  tentang maksud  dan tujuan  melakukan suatu  kegiatan dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks, dan  unsur kebahasaan   Teks lisan dan tulis  untuk (a) menyuruh, (b)  mengajak, (c) melarang,  (d) minta ijin, serta  responnya  Fungsi sosial   Menjaga hubungan  interpersonal dengan  guru dan teman.  Struktur  teks Memulai Menanggapi Unsur kebahasaan (1)Kosa kata: 기 업 , 환 영 하 다 , 왜 , 이 유 (1)Tata bahasa: 러 하 다 , 을 까 ?, 아 /어 서 . (2)Penggunaan  kalimat yang  menjelaskan  alasan secara tepat (3)Ucapan, tekanan  kata, intonasi (4)Ejaan dan tanda  baca (5)Tulisan tangan  Menyimak, meniru,  dan berpartisipasi  dalam interaksi  yang melibatkan  tindakan maksud  dan tujuan  melakukan suatu  tindakan/kegiatan.   *Menanya maksud  dan tujuan  melakukan suatu  tindakan/kegiatan.   *Mengumpulkan  Informasi dengan  berlatih secara  mandiri untuk  mengutarakan  maksud dan tujuan  melakukan suatu  tindakan/kegiatan  dengan orang­orang  di sekelilingnya.   *Mengomunikasika n maksud dan  tujuan melakukan  suatu kegiatan  sesuai dengan  konteks  3.5  Mendemonstrasika n tindak tutur  menyuruh,  melarang,  meminta ijin  untuk melakukan  suatu  tindakan/kegiatan , dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks, dan  Teks deskriptif lisan dan tulis dengan memberi  dan meminta informasi  terkait menyuruh dan  melarang melakukan  suatu  tindakan/kegiatan  sangat pendek dan  sederhana  Fungsi sosial  Menjaga hubungan  interpersonal dengan  guru dan teman  Peserta didik  menyaksikan,  menyimak, dan  meniru ucapan  guru/kaset/video  serta berpartisipasi  dalam menyuruh dan  melarang melakukan  suatu tindakan   Latihan menyuruh  dan melarang  melakukan suatu  tindakan/kegiatan 

(29)

unsur kebahasaan dari teks interaksi  transaksional lisan dan tulis 4.5 Menggunakan  tindak tutur  menyuruh dan  melarang  melakukan suatu  tindakan/kegiatan,  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks, dan  unsur kebahasaan  dari teks interaksi  transaksional lisan  dan tulis   Struktur textMemulai Menanggapi Unsur kebahasaan (1) Kosa kata: 늦 게 , 놀 다 ,  죄 송 하 다 , 알 겠 다 , 손 들 다 (2)Tata bahasa: 면 안 된 다 , 지 말 다 , 니 까 . (3)Penggunaan kalimat  yang menjelaskan alasan secara tepat  (4)Ucapan, tekanan  kata, intonasi (5)Ejaan dan tanda baca (6)Tulisan tangan  Mengumpulkan  informasi dengan  berlatih secara mandiri  untuk: a) menyuruh  melakukan suatu  tindakan/ kegiatan  b)  melarang melakukan  suatu  tindakan/kegiatan  dengan orang­orang di  sekelilingnya   Mengomunikasikan,  menyuruh dan  melarang melakukan  suatu  tindakan/kegiatan  dengan tujuan  tertentu  3.6 Mendemonstrasikan  tindak tutur  memberi dan  meminta informasi  terkait  dengan  teks naratif lisan  dan tulis dalam  bentuk biografi  sangat singkat dan  sederhana dengan  memberi dan  meminta informasi  terkait tokoh  terkenal, dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks, dan  unsur kebahasaan  dari teks interaksi  transaksional lisan  dan tulis  4.6 Teks recount dalam  bentuk biografi  sangat singkat dan  sederhana  Teks naratif lisan dan  tulis dengan memberi  dan meminta informasi  terkait tokoh terkenal  sangat pendek dan  sederhana   Fungsi sosial  Menjelaskan,  membanggakan,  memuji, dsb.  Struktur teksPengantarIsi Penutup Contoh: 세 종 대 왕 이 한 국 역 사 의 가 장 유 명 한 왕 이 다 한 글 을 만 드 는 왕 이 다 한 글 만 들 기 위 해 서 많 은 연 구 를 해 봤 습 니 다 세 종 대 왕 이 여 러 나 라 언 어 를 할 줄 압 니 다 . Unsur kebahasaan  Membaca teks biografi singkat.  Tanya jawab tentang  isi teks narasi  Meringkas biografi tokoh terkenal.  Menulis biografi tokoh  idola

(30)

4.6.1 Memproduksi  tindak tutur teks  naratif pendek dan  sederhana dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks, dan  unsur kebahasaan  yang benar dan  sesuai konteks  4.6.2Memproduksi  tindak tutur teks  naratif pendek  dalam bentuk  biografi, terkait  tokoh terkenal,  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan,  secara benar dan  sesuai konteks  (1) Ungkapan dengan 가 장 (2)Kosa kata: 왕 , 대 왕 , 유 명 한 /유 명 하 다 , 역 사 . (3)Kata kerja, dan kata  sifat yang terkait dengan orang,  (4)Penggunaan kata  sifatl secara tepat,  (5)Ucapan, tekanan  kata, intonasi,  (6)Ejaan dan tanda baca (7)Tulisan tangan. 3.7  Membedakan  berbagai bentuk  label untuk  obat/makanan/m inuman, terkait  dengan iklan  produk jasa  dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan dari  teks interaksi  transaksional  lisan dan tulis.  4.7  Memproduksi  tindak tutur  berbentuk iklan  produk dan jasa  Teks deskriptif lisan dan tulis dengan memberi  dan meminta informasi  terkait iklan produk dan jasa yang sangat pendek dan sederhana  Fungsi sosial  Menjelaskan, memuji,  mengkritik, dsb.  Struktur teksUnsur kebahasaan (1) Kalimat bertingkat  sederhana. (2)Konjungsi, 그 리 고 (3)Kosa kata: kata  benda, kata kerja, dan  kata sifat yang terkait  dengan bahasa iklan  (persuasif)  Menyaksikan,  menyimak, dan  menonton iklan  produk dan jasa.   Mengikuti ekspresi  atau ungkapan di  dalam iklan.  Mengumpulkan  informasi dan berlatih  secara mandiri membuat iklan singkat dalam  bahasa Korea produk  dan jasa   Membuat iklan. 

(31)

dengan  memperhatikan  fungsi sosial,  struktur teks,  dan unsur  kebahasaan yang  benar dan sesuai  konteks  (4)Ucapan, tekanan  kata, intonasi,  (5)Ejaan dan tanda baca (6)Tulisan tangan 3.8 Menafsirkan lagu  bahasa Korea  dengan  memperhatikan  fungsi sosial, unsur  kebahasaan dan  unsur budaya dalam lirik lagu 4.8 Menyelesaikan lirik  lagu bahasa Korea  dengan  memperhatikan  fungsi sosial, unsur  kebahasaan dan  unsur budaya dalam lirik lagu Lagu pendek dan  sederhana ­ Fungsi sosial  Memahami pesan moral lagu dan menghargai  lagu sebagai karya seni  ­ Unsur kebahasaan (1)Kata, ungkapan, dan  tata bahasa dalam lagu (2)Penggunaan nominal  singular dan plural  secara tepat, dengan  atau tanpa a, the, this,  those, my, their, dsb  secara tepat dalam frasa  nominal  (3)Ucapan, tekanan  kata, intonasi (4)Ejaan dan tanda baca. (5)Tulisan tangan  Menyaksikan,  menyimak, dan meniru  lirik lagu.  Melengkapi lirik lagu  yang rumpang.  Menyanyi lagu Korea.  Menebak dan  menafsirkan makna  lagu

Referensi

Dokumen terkait

Sifat fleksibelitas yang tinggi dapat diperoleh dengan cara : penggunaan agregat dengan gradasi senjang sehingga diperoleh VMA yang besar, menggunakan aspal lunak

Nilai indeks kemerataan jenis (e) hutan yang diteliti tabel 7 baik tingkat pertumbuhan semai, pancang, tiang dan pohon cenderung merata kondisinya, karena hampir sebagian

Para calon Pemegang Unit Penyertaan yang ingin menjual Unit Penyertaan BIG BHAKTI EKUITAS harus mengisi Formulir Penjualan Kembali Unit Penyertaan BIG BHAKTI

Untuk melaksanakan impor sumber daya genetik SDG bibit sapi potong dari zona bebas di negara tertular PMK perlu memperhatikan persyaratan teknis internasional OIE Terrestrial

2 Menurut kalian, apakah pembelajaran keterampilan bercerita menggunakan metode talking stick (tongkat berjalan) berbantuan media komik dapat mempermudah kalian dalam

Terdapat 3 jenis arus kas, yaitu arus kas dari aktivitas operasi, arus kas dari aktivitas investasi, dan arus kas dari aktivitas pendanaan, dimana arus kas operasi

milik seseorang yang berada dalam suatu serikat usaha dihitung secara individu oleh masing-masing anggota serikat, dengan ketentuan apabila sudah mencapai satu nisab dan memenuhi