KATA PENGANTAR. Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, karena berkat

Teks penuh

(1)

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Adapun judul dari proposal ini adalah “ Aplikasi Pupuk SP-36 dan Kotoran Ayam Terhadap Ketersediaan dan Serapan Fosfor serta Pertumbuhan Tanaman Jagung (Zea mays L.) Pada Ultisol Kwala Bekala” yang merupakan salah satu syarat untuk

dapat melaksanakan penelitian di Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara, Medan.

Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada Ir. M. Madjid B. Damanik, M. Sc selaku ketua komisi pembimbing dan Ir. Gantar Sitanggang selaku anggota komisi pembimbing yang telah banyak

memberikan bimbingan dan arahan dalam penyelesaian skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih belum sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik.

Akhir kata, penulis mengucapkan terima kasih dan semoga skripsi ini bermanfaat bagi kita semua.

Medan, September 2013

Penulis

(2)

DAFTAR ISI

Hal

ABSTRACT ... i

ABSTRAK ... ii

RIWAYAT HIDUP ... iii

KATA PENGANTAR ... iv

DAFTAR ISI ... v

DAFTAR TABEL ... vi

DAFTAR LAMPIRAN ... vii

PENDAHULUAN Latar Belakang ... 1

Tujuan penelitian ... 3

Hipotesis Penelitian ... 3

Kegunaan Penelitian ... 3

TINJAUAN PUSTAKA Sifat dan Ciri tanah Ultisol ... 4

Unsur Hara Fosfor ... 5

Fiksasi Fosfat Pada Ultisol ... 7

Pupuk Kandang Ayam ... 7

Pupuk SP-36 ... 10

Tanaman Jagung ... 10

BAHAN DAN METODE Tempat dan Waktu Penelitian ... 13

Bahan dan Alat ... 13

Metode Penelitian ... 13

Pelaksanaan penelitian ... 15

Peubah Amatan ... 16

HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil ... 18

Pembahasan ... 25

KESIMPULAN Kesimpulan ... 30

Saran ... 30 DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

 

(3)

DAFTAR TABEL

Hal

1. Kandungan unsur hara beberapa jenis pupuk kandang ... 9

2. Pengaruh aplikasi SP-36, pupuk kandang ayam terhadap pH tanah pada akhir masa vegetatif tanaman ... 18

3. Pengaruh aplikasi pupuk kandang ayam terhadap C-Organik tanah ... 19 4. Pengaruh aplikasi pupuk SP-36, pupuk kandang ayam terhadap Al-dd tanah

pada akhir masa vegetatif ... 20 5. Pengaruh aplikasi pupuk kandang ayam terhadap P-Tersedia tanah pada

akhir masa vegetatife ... 21 6. Pengaruh aplikasi pupuk SP-36, pupuk kandang ayam terhadap serapan P

tanaman pada akhir masa vegetatife ... 22 7. Pengaruh aplikasi pupuk SP-36, pupuk kandang ayam terhadap tinggi

tanaman pada akhir masa vegetatife ... 23 8. Pengaruh aplikasi pupuk SP-36, pupuk kandang ayam, interaksi pupuk SP-

36 dan pupuk kandang ayam terhadap berat kering akar ... 24 9. Pengaruh aplikasi pupuk SP-36, pupuk kandang ayam terhadap berat kering

tajuk pada akhir masa vegetatife ... 25

                                     

(4)

DAFTAR LAMPIRAN

Hal

1. Hasil Analisis Awal Tanah Ultisol Kwala Bekala ... 33

2. Hasil Analisis pupuk kandang ayam ... 34

3. Kriteria Sifat Tanah ... 35

4. Deskripsi Tanaman Jagung ... 36

5. Bagan Penelitian Rumah Kasa Fakultas Pertanian, USU ... 37

6. Rataan pH Tanah Inkubasi Akhir Vegetatif Tanaman ... 38

6.1 Daftar Sidik Ragam pH Tanah Inkubasi Akhir Vegetatif Tanaman ... 38

7. Rataan C-Organik Akhir Vegetatif Tanaman ... 39

7.1 Daftar Sidik Ragam C-Organik Akhir Vegetatif Tanaman ... 39

8. Rataan Al-dd Tanah Inkubasi Akhir Vegetatif Tanaman ... 40

8.1 Daftar Sidik Ragam Al-dd Tanah Inkubasi Akhir Vegetatif Tanaman ... 40

9. Rataan P-Tersedia Tanah Akhir Vegetatif Tanaman ... 41

9.1 Daftar Sidik Ragam P-Tersedia Tanah Akhir Vegetatif Tanaman ... 41

10. Rataan Serapan P Akhir Vegetatif Tanaman ... 42

10.1 Daftar Sidik Ragam Serapan P Akhir Vegetatif Tanaman ... 42

11. Rataan Tinggi Tanaman Jagung ... 43

11.1 Daftar Sidik Ragam Tinggi Tanaman Jagung ... 43

12 Rataan Bobot Akar Tanaman Jagung ... 44

12.1 Daftar Sidik Ragam Bobot Akar Tanaman Jagung ... 44

13. Rataan Bobot Tajuk Tanaman Jagung ... 45

13.1 Daftar Sidik Ragam Bobot Tajuk Tanaman Jagung ... 45

14. Gambar Tanaman Jagung Akhir Vegetatif Tanaman ... 46

15. Peta Lokasi Pengambilan Contoh Tanah ... 47

(5)

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Di Indonesia, tanah jenis Ultisol cukup luas yaitu sekitar 38,4 juta hektar atau sekitar 29,7 % dari 190 juta hektar luas daratan Indonesia sehingga menjadikan tanah ini mempunyai peranan penting dalam pengembangan pertanian lahan kering di indonesia (Subagyo dkk, 2002)

Permasalahan yang menonjol pada tanah Ultisol adalah pH rendah, kapasitas tukar kation rendah, kejenuhan basa rendah, kandungan hara seperti N,P, K, Ca, dan Mg rendah dan tidak tersedia serta tingkat Al-dd yang tinggi, mengakibatkan tidak tersedianya unsur hara yang cukup bagi pertumbuhan tanaman. Upaya yang dilakukan untuk memperbaiki sifat tanah Ultisol adalah dengan cara pengapuran untuk menaikkan pH tanah, penambahan bahan organik untuk memperbaiki sifat fisik, kimia, biologi tanah, serta pemupukan untuk penyediaan unsur hara makro seperti penambahan pupuk SP-36.

Di Indonesia ketersediaan pupuk P sangat bermasalah, hal ini dikarenakan sedikit sumber mineral apatit yang layak dijadikan bahan dasar pupuk.

Belakangan ini pupuk P sangat langka di pasar sehingga harga semakin mahal dan dapat berimbas kepada susahnya petani dalam membelinya.

Pemupukan dengan pupuk kimiawi mampu menyediakan unsur hara tanah dengan singkat, tetapi akan mengakibatkan kerusakan pada struktur tanah (tanah

menjadi keras) dan menurunkan produktivitas tanaman yang dihasilkan (Suprapto dan Aribawa, 2002), sehinga perlu diberikan sumber hara P yang

murah dan mudah di dapatkan oleh petani berupa pupuk kandang yang dapat

(6)

meningkatkan unsur P di dalam tanah dan mengurangi pemakaian pupuk kimiawi yang dapat merusak tanah dan sekaligus menambah bahan organik

Pupuk kandang yang diaplikasikan adalah kotoran ayam. Hal ini dikarenakan pupuk kandang ayam memiliki kandungan hara yang cukup tinggi yakni 2,6% (N), 2,9% (P), dan 3,4% (K) dengan perbandingan C/N ratio 8,3. Hal ini diperkuat dengan hasil Sutejo (2002) yang mengemukakan bahwa pupuk kandang ayam mengandung unsur hara tiga kali lebih besar dari pada pupuk kandang lainnya. Lebih lanjut dikemukakan kandungan unsur hara dari pupuk kandang ayam lebih tinggi karena bagian cair (urine) bercampur dengan bagian padat.

Jagung termasuk bahan pangan penting karena merupakan sumber karbohidrat kedua setelah beras. Sebagai salah satu sumber bahan pangan, jagung telah menjadi komoditas utama setelah beras. Bahkan di beberapa daerah di Indonesia, jagung dijadikan sebagai bahan pangan utama. Tidak hanya sebagai bahan pangan, jagung juga dikenal sebagai salah satu bahan pakan ternak dan industri (Purwono dan Hartono, 2007). Selain itu juga tanaman jagung sangat cepat dalam merespon pemberian unsur hara yang diberikan.

Berdasarkan uraian di atas peneliti tertarik untuk mengaplikasikan pupuk SP-36 dan pupuk kandang ayam terhadap ketersediaan dan serapan Fosfor serta Pertumbuhan Tanaman Jagung (Zea mays L.) pada Ultisol Kwala Bekala.

(7)

Tujuan Percobaan

Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mengetahui pengaruh aplikasi pupuk SP-36 dan pupuk kandang ayam serta interaksinya terhadap ketersediaan dan serapan fosfor serta pertumbuhan tanaman jagung (Zea mays L.) pada Ultisol Kwala Bekala.

Hipotesis Percobaan

- Aplikasi pupuk SP-36 dapat meningkatkan ketersediaan fosfor pada

Ultisol Kwala Bekala dan serapan P serta pertumbuhan tanaman jagung (Zea mays L.).

- Aplikasi pupuk kandang ayam dapat meningkatkan ketersediaan fosfor pada Ultisol Kwala Bekala dan serapan P serta pertumbuhan tanaman jagung (Zea mays L.).

- Interaksi pupuk SP-36 dan pupuk kandang ayam dapat meningkatkan ketersediaan fosfor Pada Ultisol Kwala Bekala dan serapan P serta pertumbuhan tanaman jagung (Zea mays L.).

Kegunaan Percobaan

- Sebagai salah satu syarat untuk dapat menyusun skripsi di Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara, Medan.

- Sebagai bahan informasi bagi pihak yang membutuhkan.

(8)

TINJAUAN PUSTAKA

Sifat dan Ciri Tanah Ultisol

Dari semua jenis tanah yang ada di Indonesia, tanah pedsolik merah kuning atau ultisol merupakan yang terluas penyebarannya, kira-kira 30 % dari luas daratan Indonesia. Luas penyebaran jenis tanah ini (dari luas masing-masing pulau), Sumatera (43,5%), Kalimantan (29,9%), Sulawesi (10,3%), dan Irian Jaya (23,0%) (Hakim dkk, 1986).

Berdasarkan data analisis tanah Ultisol dari berbagai wilayah di Indonesia,

menunjukkan bahwa tanah tersebut memiliki ciri reaksi tanah sangat masam (pH 4,1 – 4,8). Kandungan bahan organik lapisan atas yang tipis (8 – 12 cm),

umumnya rendah, Kandungan P-potensial yang rendah dan K-potensial yang bervariasi sangat rendah, baik lapisan atas maupun lapisan bawah. Jumlah basa- basa tukar rendah, kandungan K-dd hanya berkisar 0-0,1 me/100 g tanah disebuah lapisan termasuk rendah, dapt disimpulkan potensi kesuburan alami Ultisol sangat rendah sampai rendah (Subagyo dkk, 2000).

Tekstur tanah ultisol bervariasi, berkisar dari pasiran (sandy) sampai dengan lempungan (clayey). Fraksi lempung tanah ini umumnya didominasi oleh mineral seperti kaolinit dan oksida dan hidroksida Fe dan Al, sehingga fraksi lempung tergolong beraktivitas rendah dan daya memegang lengas juga rendah.

Karena umumnya memiliki kandungan bahan organik rendah dan fraksi lempungnya beraktivitas rendah maka kapasitas tukar kation tanah (KTK) tanah pedsolik juga rendah, sehingga relatif kurang kuat memegang hara tanaman dan karenanya unsur hara mudah tercuci. Tanah Ultisol termasuk tanah bermuatan

(9)

terubahkan (variabel charge), sehingga KTK dapat berubah bergantung nilai pH- nya, peningkatan pH akan diikuti oleh peningkatan KTK, lebih mampu mengikat hara K dan tidak mudah tercuci (Madjid, 2009).

Menurut Munir (1996) bahwa komponen kimia tanah berperan besar dalam menentukan sifat dan ciri tanah umumnya dan kesuburan tanah. Ultisol merupakan tanah yang mengalami proses pencucian yang sangat intensif yang menyebabkan ultisol miskin secara kimia dan secara fisik. Selain itu ultisol mempunyai kendala kemasaman tanah, kejenuhan Al-dd tinggi, kapasitas tukar kation rendah (< 24 me/100 g tanah), kandungan nitrogen rendah, kandungan fosfor dan kalium rendah serta sangat peka terhadap erosi.

Unsur Hara Fosfor

Fosfor merupakan unsur yang diperlukan dalam jumlah besar (hara makro) jumlah fosfor dalam tanaman lebih kecil dibandingkan dengan nitrogen dan kalium, namun fosfor merupakan kunci kehidupan tanaman menyerap fosfor dalam bentuk ion ortofosfat primer (H2PO4) dan ion ortofosfat sekunder (HPO42).

Kemungkinan P masih dapat diserap dalam bentuk lain, yaitu pirofosfat dan metafosfat, selain itu dapat pula diserap dalam bentuk senyawa fosfat organik

yang larut dalam air misalnya asam nukleat dan phitin (Rosmarkam dan Yuwono, 2002).

Fosfor merupakan unsur hara essensial. Tidak ada unsur lain yang dapat mengganti fungsinya di dalam tanaman, sehingga tanaman harus mendapatkan atau mengandung P secara cukup untuk pertumbuhannya secara normal. Oleh karena P dibutuhkan tanaman cukup. Fungsi penting fosfor dalam tanaman yaitu dalam proses fotosintesis, respirasi, transfer dan penyimpanan energi, pembelahan

(10)

dan pembesaran sel serta proses-proses di dalam tanaman lainnya dan membantu mempercepat perkembangan akar dan perkecembahan. P dapat merangsang pertumbuhan akar, yang selanjutnya berpengaruh pada pertumbuhan bagian di atas tanah (Winarso, 2005).

Pada umumnya, kadar P di dalam tanah kebanyakan terdapat dalam bentuk yang tersedia bagi tanaman. Fosfat organik terlebih dahulu mengalami mineralisasi agar bisa dimamfaatkan tanaman. Tanaman menyerap P dalam bentuk ion orthofosfat yakni H2PO4-, HPO42-, dan PO43- dimana jumlah dari masing-masing bentuk sangat tergantung terhadap pH tanah. Pada tanah yang bereaksi masam termasuk tanah ultisol lebih banyak dijumpai bentuk H2PO4- dan pada tanah alkalis adalah bentuk PO43-. Kalau pH menurun menjadi sedikit atau cukup masam, bentuk ion ialah HPO4- dan H2PO4- (Damanik dkk, 2010).

Serapan P sangat tergantung pada kontak akar dengan P dalam larutan tanah. Berarti besaran volume akar yang berkontak dengan besaran kepekatan P dalam larutan adalah dua faktor yang sangat menentukan besaran P tanaman.

pengambilan P oleh tanaman jagung dipengaruhi oleh sifat akar dan sifat tanah dalam menyediakan P. Sebaran akar di dalam tanah sangat penting dalam meningkatkan serapan P dan bobot kering tanaman terutama bila kepekatan P rendah dalam media tumbuh (Hakim, 2005).

Secara umum fungsi dari fosfor dalam tanaman dapat dinyatakan sebagai berikut :

- Dapat mempercepat pertumbuhan akar semai

- Dapat mempercepat serta memperkuat pertumbuhan tanaman muda menjadi dewasa pada umurnya

(11)

- Dapat mempercepat pembungaan dan pemasakan buah, biji atau gabah (Sutedjo, 2002).

Fiksasi Fosfat Pada Ultisol

Pada tanah masam umumnya ketersediaan unsur Al, Fe dan Mn larut lebih besar sehingga ion ini cenderung mengikat ion fosfat. Reaksi kimia antara ion fosfat dengan Fe dan Al larut akan menghasilkan hidroksida fosfat. Dalam hal ini ion fosfat menggantikan kedudukan ion OH- dari koloid tanah atau mineral dengan reaksi sebagai berikut :

Al3+ + H2PO4- + 2H2O 2H+ + Al(OH)2H2PO4

Larut Tidak Larut

Pada kebanyakan tanah masam konsentrasi ion-ion Fe dan Al jauh melampaui konsentrasi ion H2PO4. Karena itu, reaksi diatas bergerak ke kanan membentuk fosfat tidak dapat larut. Dengan demikian hanya tertinggal sejumlah kecil ion

H2PO4- yang segera tersedia bagi tanaman dalam keadaan tersebut (Buckman dan Brady, 1982).

Fiksasi fosfat merupakan suatu permasalahan yang sangat serius terutama bila Al yang dapat dipertukarkan (Al-dd) berada pada konsentrasi yang tinggi.

Hasil penelitian sanchez (1976), bahwa 1 me Al-dd mampu mengikat P sebanyak 70 ppm dan semakin tinggi kadar oksida-oksida Al maka kapasitas tanah untukmemfiksasi P semakin besar pula.

Pupuk Kandang Ayam

Pupuk kandang yang termasuk pupuk organik fungsinya dalam tanah adalah untuk memperbaiki struktur tanah sekaligus merupakan sumber hara bagi tanaman. Berarti dengan diberikan pupuk organik kedalam tanah, sistem

(12)

perakaran tanah dapat berkembang lebih sempurna penyerapan unsur hara semakin besar, akibatnya pertumbuhan tanaman semakin baik (Sunarjono, 1972).

Beberapa mamfaat pupuk organik adalah dapat menyediakan unsur hara makro dan mikro, mengandung asam humat (humus) yang mampu meningkatkan kapasitas tukar kation tanah, meningkatkan aktivitas bahan mikroorganisme tanah, pada tanah masam penambahan bahan organik dapat membantu meningkatkan pH tanah, dan penggunaan pupuk organik tidak menyebabkan polusi tanah dan polusi air (Novizan, 2005).

Dalam dunia pupuk kandang, dikenal istilah pupuk panas dan pupuk dingin. Pupuk panas adalah pupuk kandang yang proses penguraiannya berlangsung cepat sehingga terbentuk panas. Pupuk dingin terjadi sebaliknya, C/N yang tinggi menyebabkan pupuk kandang terurai lebih lama dan tidak menimbulkan panas. Ciri-ciri pupuk kandang yang baik dapat dilihat secara fisik atau kimiawi. Ciri fisiknya yaitu berwarna cokelat kehitaman, cukup kering, tidak menggumpal, dan tidak berbau menyengat. Ciri kimiawinya adalah C/N rasio kecil (bahan pembentuknya sudah tidak terlihat) dan temperaturnya relatif stabil (Prihmantoro, 1996).

Pupuk kandang dari ayam atau unggas memiliki unsur hara yang lebih besar daripada jenis ternak lain. Penyebabnya adalah kotoran padat pada unggas tercampur dengan kotoran cairnya. Umumnya, kandungan unsur hara pada urine selalu lebih tinggi daripada kotoran padat.seperti kompos, sebelum digunakan, pupuk kandang perlu mengalami proses penguraian. Dengan demikian kualitas pupuk kandang juga turut ditentukan oleh C/N rasio (Hakim dkk, 1986).

(13)

Sutejo (2002) mengemukakan bahwa pupuk kandang ayam mengandung nitrogen tiga kali lebih besar dari pada pupuk kandang lainnya. Lebih lanjut dikemukakan kandungan unsur hara dari pupuk kandang ayam lebih tinggi karena bagian cair (urine) bercampur dengan bagian padat. Berikut kandungannya lebih rincidisajikan pada Tabel 1.

Tabel 1. Kandungan unsur hara beberapa jenis pupuk kandang

Jenis Ternak N (%) P2O5 (%) K2O(%)

Ayam 2,6 2,9 3,4 Sapi 1,3 1,2 1,3 Kuda 1,4 1,2 1,3 Domba 1,6 1,3 1,2

Menurut Hakim (2006), dari pelapukan bahan bahan organik akan dihasilkan asam humat, asam vulvat, serta asam-asam organik lainnya. Asam- asam itu dapat mengikat logam seperti Al dan Fe, sehingga mengurangi kemasaman serta pengikatan P dikurangi dan P akan lebih tersedia. Anion-anion organik seperti sitrat, asetat, tartrat dan oksalat yang dibentuk selama pelapukan bahan organik dapat membantu pelepasan P yang diikat oleh hikroksida- hikroksida Al, Fe, dan Ca dengan jalan reaksi dengannya, membentuk senyawa kompleks.

Pada tanah masam proses dekomposisi bahan organik akan terganggu, sehingga pembebasan karbon dari bahan organik juga akan terhambat. Dengan penambahan bahan organik maka aktivitas mikroorganisme akan meningkat dan proses perombakan bahan organik yang menghasilkan karbon juga akan meningkat (Hakim dkk, 1986)

(14)

Pupuk SP-36

SP 36 merupakan pupuk fosfat yang berasal dari batuan fosfat yang ditambang. Kandungan unsur haranya dalam bentuk P2O5 SP 36 adalah 46 % yang lebih rendah dari TSP yaitu 36 %. Dalam air jika ditambahkan dengan ammonium sulfat akan menaikkan serapan fosfat oleh tanaman. Namun kekurangannya dapat mengakibatkan pertumbuhan tanaman menjadi kerdil, lamban pemasakan dan produksi tanaman rendah. (Hakim, dkk, 1986).

SP-36 mengandung 36 % fosfor dalam bentuk P2O5. Pupuk ini terbuat dari fosfat alam dan sulfat. berbentuk butiran dan berwarna abu-abu. Sifatnya agak sulit larut di dalam air dan bereaksi lambat sehingga selalu digunakan sebagai pupuk dasar. reaksi kimianya tergolong netral, tidak hidroskopis dan tidak sifat membakar (Novizan, 2005). Menurut Syafruddin, dkk (2008) pemberian hara P pada tanah Ultisol dalam bentuk SP-36 sama baiknya dengan TSP, walaupun kadar P2O5 pada SP-36 (36 %) lebih rendah dibanding TSP.

Jagung (Zea mays L.)

Jagung merupakan tanaman asli Benua Amerika. Jagung telah di tanamoleh suku indian jauh sebelum Benua Amerika ditemukan. Tanaman pangan ini adalah makanan utama orang Indian. Daerah yang dianggap asal tanaman jagung adalahmeksiko karena tempat tersebut ditemukan janggel dan biji jagung dalam gua-gua suku indian (Purwono dan Purnamawati, 2005).

Di Indonesia, jagung merupakan bahan pangan penting sumber karbohidrat kedua setelah beras. Di samping itu, jagung pun digunakan sebagai bahan makanan sereal dan sebagai bahan baku industri serta sebagai alternatif biogas (Adisarwanto dan Widyastuti, 1999)

(15)

Di Amerika latin dan di Afrika Sub-sahara, jagung merupakan tanaman padi-padian yang paling penting. Di Asia Barat dan Afrika Utara, dimana gandum dominan, dan di Asia Timur dimana padi merupakan tanaman utama. Jagung hanya menyumbang kira-kira 10 persen produksi padi-padian total. Walaupun demikian, jagung merupakan suatu tanaman kedua yang penting setelah padi atau gandum (Tohari, 1992).

Syarat Tumbuh Iklim

Tanaman jagung dapat beradaptasi luas terhadap lingkungan tumbuh.

Secara umum, tanaman jagung dapat tumbuh di dataran rendah sampai dataran tinggi ± 1300 m dpl, kisaran suhu udara antara 130-380C dan mendapat sinar matahari penuh. Selama pertumbuhan, tanaman jagung membutuhkan suhu optimum antara 230C-270C. Meskipun keadaan suhu di Indonesia tidak merupakan masalah bagi pengembangan usaha tani jagung (Rukmana, 1997).

Iklim yang dikehendaki oleh sebagian besar tanaman jagung adalah daerah daerah beriklim sedang hingga daerah beriklim sub-tropis/tropis yang basah.

Jagung dapat tumbuh di daerah yang terletak antara 0-50 derajat LU hingga 0-40 derajat LS. Pada lahan yang tidak beririgasi, pertumbuhan tanaman ini memerlukan curah hujan ideal sekitar 85-200 mm/bulan dan harus merata. Pada fase pembungaan dan pengisian biji tanaman jagung perlu mendapatkan cukup air. Sebaiknya jagung ditanam diawal musim hujan, dan menjelang musim kemarau. Pertumbuhan tanaman jagung sangat membutuhkan sinar matahari.

Tanaman jagung yang ternaungi, pertumbuhannya akan terhambat/ merana, dan

(16)

memberikan hasil biji yang kurang baik bahkan tidak dapat membentuk buah (Prihatman, 2000).

Curah hujan yang ideal untuk tanaman jagung adalah antara 100 mm- 200 mm per bulan. Curah hujan paling optimumadalah sekitar 100 mm – 125 mm per bulan dengan distribusi yang merata. Oleh karena itu, tanaman jagung cenderung amat cocok ditanam di daerah yang beriklim kering (Rukmana, 1997)

Tanah

Tanah dengan kemiringan kurang dari 8% dapat ditanami jagung, karena disana kemungkinan terjadinya erosi tanah sangat kecil. Sedangkan daerah dengan tingkat kemiringan lebih dari 8%, sebaiknya dilakukan pembentukan teras dahulu.

Jagung tidak memerlukan persyaratan tanah yang khusus. Agar supaya dapat tumbuh optimal tanah harus gembur, subur dan kaya humus (Prihatman, 2000).

Tanah berdebu yang kaya hara dan humus amat cocok untuk tanaman jagung. Di sampingitu, tanaman jagung toleran terhadap berbagai jenis tanah, misalnya tanah andisol dan latosol, asalkan memiliki kemasaman tanah (pH) yang memadai untuk tanaman tersebut. Tanah-tanha berpasir dapat ditanami jagung dengan pengelolaan air yang baik dan pemanbahan pupuk organik (pupuk kandang atau kompos). Demikian juga dengan tanah berat, misalnya tanha grumosol dapat ditanami dengan normal bila aerasi dan drainase diatur dengan baik (Rukmana, 1997).

Figur

Tabel 1. Kandungan unsur hara beberapa jenis pupuk kandang

Tabel 1.

Kandungan unsur hara beberapa jenis pupuk kandang p.13

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :