• Tidak ada hasil yang ditemukan

ADLN Perpustakaan Universitas Airlangga DJOKO WASPODO ARTI PENTINGNYA KONOSEMEN DIDALAM PENYERAHAN BARANG OLEH PENGANGKUT DI LAUT

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "ADLN Perpustakaan Universitas Airlangga DJOKO WASPODO ARTI PENTINGNYA KONOSEMEN DIDALAM PENYERAHAN BARANG OLEH PENGANGKUT DI LAUT"

Copied!
70
0
0

Teks penuh

(1)

SKRIPSI

DJOKO WASPODO

ARTI PENTINGNYA KONOSEMEN DIDALAM

PENYERAHAN BARANG OLEH PENGANGKUT

DI LAUT

(2)

ARTI PENTINGNYA KONOSEHEN DIDALAM PENYERAHAN BARANG OLEH PENGANGKUT DI LAUT

SKRIPSI

DIAJUKAN UNTUK MELENGKAPI TUGAS DAN MEMENUHI SYARAT-SYARAT UNTUK

MENCAPAI GELAR SARJANA HUKUM

OLEH DJOKO WASPODO

038311669

DOSEN PEMBIMBING

FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS AIRLANGGA S U R A B A Y A

(3)

D IU J I PADA TANGGAL ; 30 J U N I 1989 KETUA i S R I Vi'OELAN A S I S , S . H . * SE K R E TAR IS : NUR^AHYUNI , S . H . ANGGOTA : 1* DJOKO SLA M E T, S . H . 2. SAMZARI EOEKTORO, S.H. 3. A. OEMAR VfONGSODIVilRJO, S.H

(4)

Dalam rangka m enyelesaikan stu&i pada fa k u lta s hu— kum U n iv e r s it a s A ir la n g g a , maka s k r ip s i i n i diajukan guna m elengkapi s y a r a t- s y a r a t mencapai g e la * sarja n a hukum. Meskipun demikian bukanlah b e r a r t i s e le s a i p u la la h k ew ajib an p e n u lis untuk menuntut ilm u , sebab ilm u adalah ib a r a t la u ta n yang tak te rh in g g a batasnya, sehingga apa yang s e - karang i n i t e la h didapat dan d i m ilik i hanyalah merupakan

t i t i l c k e c i l d a r i lau ta n ilm u yang maha lu a s . Karenanya s e - g a la sesuatunya masih memerlukan pendalaman, pemantapan . bahkan pengembangan.

Dengan demikian haruslah dimaklumi a p a b ila s k r ip s i i n i masih jauh d a ri sempurna, sebab disam ping k e te r b a ta s - a n -k eterb a ta sa n yang ada pada p e n u lis , maka te r s e le s a ik a n - nya s tu d i i n i b e r a r t i pula t i t i k awal d a ri suatu perm ula- an yang masih panjang, karenanya kekerangan yang ada a d a - . la h w a ja r.

Namun p e n u lis juga menyadari bahwa apa yang te la h d ic a p a i adalah merupakan b ek al yang tak te rh in g g a n ila in y a Karenanya dalam kesempatan i n i disampaikan terim a k asih yang tak t e r n i l a i b »sarn ya kepada :

1. Bapak R, Djoko Saem adijo, S.H, selaku Dekan F a k u ltas Hukum U n iv e r s ita s A ir la n g g a .

2. Bapak Djoko Slam et, 3,H. , yang t e la h membimbing saya dengan penuh kesabaran sebagaimana layaknya seorang bapak kepada anaknya dan dengan cara t e r s e n d ir i hin g —

(5)

ga dapa'i te rs e le s a ik a n n y a s k r ip s i i n i ,

3 . Xbu S r i Woelan A z is , S .H ., Bapak A. Oemar W ongsodiw irjo S .H ., Bapak Samzari B oentoro, S .H ., Bapak Djoko Slam et, S .H ., Ibu Nurwahyuni, S.H. selaku dosen p e n g u ji.

4 . Bapak Daud, selaku Kepala Bagian O p era sion al P.T* Samu- dera In d on esia cabang Surabaya, yang te la h banyak mem- bantu p en u lis dalam mengadakan p e n e lit ia n d i lapangan. 5 . Ibunda Soemasto. T dan kakak-kakak s e r t a adikku yang

te la h banyak memberikan bantuan dan dorongannya, h in g - ga tim bul kesanggupan untuk m enyelesaikan tugas i n i . 6 . Kepada teman-temanku : Budhi. W ., Gagok M., Supardi,

Budi S ., Ibnu Chandra I . , D oni, Tatok s e r t a yang l a i n - la in n y a yang tak mungkin disebutkan satu p e rs a tu .

7 . Seluruh s t a f p en ga jar dan karyawan d i lingkungan Pak- u lt a s Hukum U n iv e r s ita s A ir la n g g a .

Akhirnya dengan mengucapkan syukur k eh a d ira t Tuhan Yang Maha Esa, yang karena rahmat dan i j i n N ya-lah maka semua tu gas-tu gas i n i b is a te r s e le s a ik a n dengan b a ik .

Surabaya, 14 Juni 1989 P en u lis

(6)

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR ... i v DAFTAR IS I ... v i

BAB I . PENDAHULUAN ... 1

1. ^ermasalahan : Latar Belakang dan Rumusannya ... 1

2 . P en je la s a n Judul ... 4

3 . Alasan Pem ilihan Judul ... 7

4 . Tujuan Pen u lisan ... 8

5- M etod ologi ... 8

6 . Pertanggungjawaban S istem atik a . . . 10

BAB IX . PENGANGKUTAN BARANG DI LAUT ... 12 '

1'. Para Pihak Dalam Pengangkutan Barang Di Laut ... 12

2. Timbulnya P e r ja n jia n Pengangkutan. 17 3 . Hak dan Kewajiban Rara Pihak Da -lam P e r ja n jia n Pengangkutan Di Iiaut ... i 21 BAB I I I . PERANAN KONOSEMEN DALAM PELAKSANAAN PENGANGKUTAN BARANG DI LAUT ... 28

1. P en g e rtia n Konosemen ... 28

2 . Macam-Macam Konosemen ... 32

3 . Konosemen Sebagai Bukti Hak Atas Barang Pada Pengangkut ... 36

(7)

4 . Konosemen Sebagai Dasar Untuk

Menga-jukan Klaim ... . ... 39

BAB IV . PENYERAHAN BARANG OLEH PENGANGKUT DI LAUT ... 43

1 . Cara-Cara Penyerahan Barang Oleh Pengangkut ... 43

2 . Beberapa P ersetu ju an Dalam Penyerah­ an Barang ... 47 2 .1 . Garansi Perseorangan ... 48 2 .2 . Garansi Bank ... 52 BAB V. PENUTUP ... 55 1 . Kesimpulan ... 55 2 . Saran ... ... 56 DAFTAR BACAAN LAMPIRAN

(8)

1. Permasalahan : L a ta r Belakang. dan Rumusannya

Negara In d o n esia yang pada s a a t i n i sedang g i a t - g i - atn ya melaksanakan pembangunan d i s e g a la bidang untuk me — nuju tahap t in g g a l la n d a s , tentunya memerlukan dana yang

cukup b es a r untuk membiayai pembangunan te r s e b u t, Adapun dana te r s e b u t dapat d ip e r o le h d a r i b erb a g a i macam sumber, a n ta r l a i n d a ri p a ja k , h a s il d e v is a perdagangan dan l a i n - la in n y a ,

Memang pada saat i n i pem erintah In d o n e s ia , dengan b erb a g a i kebijaksan aan yang t e la h d ik elu a rk a n n ya, berusa— ha untuk meningkatkan h a s il d e v is a perdagangan lu a r n eg e- r in y a dalam h a l i n i khususnya perdagangan k om oditi non m igas. Tentunya k eb erh aB ilan d a r i pada program untuk me - ningkatkan h a s il d e v is a perdagangan k om od iti non migas i n i tid a k dapat k i t a pisahkan d a ri peranan sarana pengang— angkutan. karena s e p e r t i 'k i t a bersama, bahwa tujuan utama d a r i pengangkutan barang i n i adalah melancarkan d i s t r ib u s i atau perpindahan barang, yang mana h a l i n i akan menambah n i l a i ekonomis d a r i pada barang te rs e b u t*

Dalam perdagangan a n ta r negara atau a n ta r pulau, maka p ilih a n terhadap sarana pentangkutan d i la u t i n i ada— la h sangat t e p a t , karena s e la in m em ilik i daya angkut yang l e b i h banyak, juga mempunyai daya terapuh yang le b ih jauh,

Sedangkan a p a b ila d it in ja u d a r i s e g i ekonomis, maka b ia y a ~ nya akan jauh l e b i h murah.

(9)

2

Dalam penyelenggaraannya s e h a r i- h a r i, pengangkutan barang d i la u t i n i tid a k le p a s d a ri permasalahan-permasa^ lahan yang a d a , salah satu dian taran ya adalah raengenai penggunaan p e r ja n jia n g a ra n s i didalam penyerahan barang o le h pengangkut kepada penerim a/pem ilik barang dalam k a i t - annya dengan tanggung jawab pengangkut*

S e p e r ti k i t a k etah u i bersama, bahwa didalam bidang pengangkutan d i la u t d ik e n a l adanya konvensi Pengangkutan I n t e r n a t io n a l ( VISBY RULES 1968 ) : Pengangkut berkewa - jib a n menyerahkan barang kepada pihak yang dapat menyerah-kan dokumen-dokuraen a s l i B i l l o f Ladin g ( Konosemen ) . ^

D ari bunyi ketentuan d ia ta s j e l a s bahwa keberadaan konosemen a s l i tid a k b is a dikesampingkan didalam s e tia p penyerahan barang yang dilakukan o le h pengangkut, Sedang-kan kalau k i t a l i h a t p e n g e rtia n d a r i pada konosemen i t u

s e n d ir i adalah s e p e r t i apa yang dinyatakan didalam KUH Da-o

gan g, p a s a l 506 sebagai b e r ik u t *

Konosemen adalah su rat yang b e r t a n g g a l, dalam mana s i pengangkut menerangkan, bahwa i a t e la h menerima ba - rang-baran g te ra eb u t untuk diangkutnya ke suatu tern- p at te r te n tu dan menyerahkannya d i s it u kepada sese - prang t e r t e n t u , b e g it u pula menerangkan dengan sy a ra t s y a ra t apakah barang-barang i t u akan diserahkannya.

1V a ria P c r a d ila n , Tahun ke I I I no, 29, J a k a rta , F e - b r u a r i, 1988, h. 21,

2

R. Subekti dan R, T j i t r o s u d i b j o , K ita b Undana-Un- dang Hukum ^a&ang dan K e p a i l i t a n , ( S ela n ju tn ya R . Subekti dan R. T ji t r o s u d i b j o I )7 Pradnya P a ra m ita , J a k a r ta , 1975 h . 144

(10)

D is in i dapat disim pulkan bahwa konosemen i t u meru- pakan tanda b u k ti p em ilik an a tas barang k i t a yang ada pa­ da pengangkut, dimana seorang peaegang konosemen yafcg sah dapat menuntut penyerahan barangnya kepada pengangkut. H al i n i sesu a i dengan ketentuan yang te rd a p a t didalam pa- s a l 510 KUH Dagang yang bunyinya seb a ga i b e r ik u t ^ :

S e tia p pemegang konosemen berhak menuntut penyerahan barang yang te rs e b u t didalammya ditem pat tu ju an, ke- c u a li j i k a konosemen i t u d ip e r o le h berlawanan dengan hukum.

Jadi .jelas bahwa penggunaan p e r ja n jia n g a r a n s i, ba- i k i t u g a ra n s i perseorangan maupun g a ra n s i bank untuk me- n ggan tikan kedudukan konosemen disebabkan karena penerima/ p e m ilik barang pada waktu barang akan diserahkan o leh

pengangkut belum memegang konosemen yang a s l i . Hal i n i tampaknya memang "menyimpang" d a r i ketentuan hukum p o s i - t i f yang b erla k u d i negara k i t a , khususnya KUH Dagang.

Memang penggunaan p e r ja n jia n g a ra n s i i n i didalam p rak tek penyerahan barang yang d ib u at an tara pengangkut dengan penerima barang, dimakawdkan agar barang muatan dapat s eg e ra d ikelu arkan d a r i gudang d i pelabuhan, seh in g - ga dengan dem ikian akan mengurangi beban yang harus d i p i - k u l penerim a/pem ilik barang untuk membayar sewa gudang s e r t a untuk raenghindari te r ja d in y a k o n g e s ti.

S e te la h m engkaji l a t a r belakang masalah s e p e r t i d i - uraikan dimuka, maka dapatlah dirumuskan permasalahan yang

(11)

4

akan saya bahas dalam s k r ip s i i n i *

a* Sampai seberapa jauhkah tanggung jawab yang dibeban — kan kepada pengangkut dalam suatu p e r ja n jia n pengang- kutan barang d i la u t .

b. Bagaimanakah peranan konosemen didalam pelaksanaan p e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t .

c. Dapatkah kedudukan konosemen i n i didalam penyerahan barang o le h pengangkut, d ig a n tik a n dengan suatu p er­ ja n jia n g a ra n s i yang d ib u at an tara pengangkut dengan penerima barang.

2- Pen.jelasan Judul

Untuk menghindari k esala h pahaman didalam m en a fsir kan s e r ta m enjelaskan ten ta n g apa yang m enjadi juga d id a— lam s k r ip s i i n i , maka saya memandang p e rlu untuk m en jelas kan ju d u l H A r t i P en tin gn ya Konosemen Didalam Penyerahan Barang Oleh Pengangkut Di Laut H*

Judul te rs e b u t d ia ta s dapat d ip ila h - p ila h m enjadi M A r t i P en tin gn ya ", ” Konosemen Didalam Penyerahan Barang H, " Oleh Pengangkut Di L a u t",

A r t i pentingnya dapat d ia r t ik a n seb agai suatu ke — gunaan atau faedah yang utama, dalam h a l i n i ia la h d id a ­ lam suatu p e r ja n jia n pengangkutan barang d i l a u t , khusus- nya b e rk a ita n dengan tanggung jawab pengangkut terhadap barang yang diangkutnya s e ja k barang i t u : d ite r im a hinigga ‘

(12)

pat tu juan.

P e n g e rtia n d a r i konosemen ad alah s e p e r t i apa yang telah. d iteg a sk a n didalam KUH Dagang, p a sa l 506 yang b u n yi-nya seb aga i b e rik u t^ s

Konosemen adalah suatu su ra t yang b e r t a n g g a i, dalam mana s i pengangkut, menerangkan bahwa i a t e la h mene- rima barang^barang te rs e b u t untuk diangkutnya ke suatu tempat tujuan te r te n tu dan menyerahkannya d i s i t u kepa- da seseoran g t e r t e n t u , b e g itu pula menerangkan dengan s y a r a t- s y a r a t apakah barang-barang i t u akan d is e ra h - kannya«

Sedangkan Herman A .C . Law alata m enafsirkan i s i da-e

r i p a s a l 506 KUH Dagang te rs e b u t seb agai b e rik u t *

Konosemen ad alah suatu su rat yang b e rta n g g a i yang d i - tanda tan gan i o le h agen atau perusahaan p ela yara n atau nahkoda k a p a l, dalam mana menerangkan bahwa nah- koda k ap al te la h menerima barang muatan t e r t e n tu de­ ngan b a ik a ta u rusak sebagian d ia ta s kapal untuk d i - angkut d a r i pelabuhan muat ke pelabuhan tujuan a ta s dasar s y a r a t- s y a r a t pengangkutan dan penyerahan barang yang d is e t u ju i p en g irim , dengan kapal mana dim uati muatan te r s e b u t.

P e n g e rtia n didalam penyerahan barang i n i adalah b e rk a ita n dengan tanggung jawab pengangkut, sebagai mana d ia t u r didalam p asal 468 KUH Dagang yang is in y a seb aga i b e r ik u t ^ ;

P ers e tu ju a n pengangkutan mewajibkan s i pengangkut untuk menjaga akan keselam atan barang yang harus d i

-4I b l d , 1 h. 144

Herman A . C arel Lavsalata, Konosemen dan Forward­ in g Agency . C et. I , Akasara Baru, J a k a r ta ,1983, h . 19.

^R. Subekti dan R .T jit r o s u d ib jo I , op. c i t . » h . 134 5

(13)

6

angkutnya mulai sa a t d ite r im a h in gga s a a t diserah kan ­ nya barang te r s e b u t.

D is in i je la s bahwa seseorang pengangkut s e la in d i - bebani tangguiig jawab untuk menjaga keselam atan barang mu- atan selama p roses pengangkutan i t u b erlan gsu n g, maka i a

ju ga harus bertanggung jawab a tas diserahkannya barang mu- atan te r s e b u t kepada orang yang benar-benar b erh ak .

P en gertia n pengangkut d i la u t d i s i n i , saya b a ta s i pada p e n g e rtia n d a r i pada pengangkut khusus barang, d i s i ­ n i tid a k termasuk pengangkutan oran g, yang mana h a l i n i d ia t u r didalam KUH Dagang, p a s a l 466 yang is in y a seb aga i

7 b e r ik u t :

Pengangkut dalam a r t i bab i n i ia la h barang s ia p a yang b aik dengan p ersetu ju an c a r t e r menurut waktu maupun c a r t e r menurut p erja la n a n b aik dengan suatu p e rs e tu - juan yang l a i n , mengikatkan d ir in y a untuk m enyeleng- garakan pengangkutan barang sebagian atau seluruhnya m e la lu i la u ta n .

Secara keseluruhan maksud d a r i judul " A r t i P e n ­ tin g n y a Konosemen Didalam Penyerahan Barang Oleh Pengang­ kut Di Laut " , adalah untuk membatasi permasalahan dan ru - ang lin gk u p pembahasan dalam s k r ip s i i n i , khususnya menge- n a i tanggung jawab pengangkut a tas penyerahan barang ke­ pada penerima barang dengan keharusan diserahkannya kono­ semen a s l i o le h penerim a/perailik barang te rs e b u t seb a ga i s a la h satu tanda b u k ti a ta s p em ilik an barang te r s e b u t, karena didalam p rak tek , keharusan adanya konosemen I n i d i

(14)

d ig a n tik a n dengan suatu p e r ja n jia n g a ra n si yang d ib u a t an- ta r a pengangkut dengan penerima barang.

3 . Alasan P em llih an Judul

Penggunaan p e r ja n jia n g a r a n s i, b aik i t u p e r ja n jia n g a ra n s i perseorangan maupun ga ra n s i bank yang d i buat an- ta r a pengangkut dengan penerim a/pem ilik baiang d i dalam p rak tek penyerahan barang untuk menggantikan keberadaan konosemen a p a b ila padarsaat i t u te rn y a ta penerim a/pem ilik barang belum memegang konosemen a s l i . H al i n i dimaksudkan a g a r supaya barang dapat s eg e ra d ikelu arkan d a r i gudang pelabuhan, seh in gga pihak penerima dapat menghemat b ia ya untuk menyewa gudang, s e k a lig u s xrntuk menghindari konges- t i pada gudang d i pelabuhan.

Sedangkan a p a b ila k i t a m e lih a t ketentu an-ketentuan didalam KUH Dagang, yang mengatur s e g a la perbuatan hukuro d i bidang perdagangan pada umumnya, s e r t a pengangkutan pada khususnya, y a it u didalam buku I I KUH Dagang, yang mana d iten tu k an bahwa dalam s e t ia p penyerahan barang yang dilaku kan a le h pengangkut kepada penerim a/pem ilik barang harus d i i k u t i dengan penyerahan konosemen a s l i o leh pene­ rim a / p em ilik barang kepada pengangkut. H al i n i dimaksudkan a g a r barang dapat d ite r im a o le h p e m ilik yang benar-benar berhak a ta s barang te r s e b u t, seh in gga tid a k ada pihak yang merasa d iru g ik a n .

(15)

8

yang ada didalam ketentuan hukum p o s i t i f mengenai penye - rahan barang i n i menyebabkan d ip ilih n y a judul " A r t i Pen­ tin g n y a Konosemen Didalam Penyerahan Barang Oleh Pengang­ kut d i la u t

4 . Tujuan Penulisan

Tujuan p en u liean i n i disamping untuk memenuhi p er- syara ta n fo rm a l untuk mencapai g e la r aa rjan a pada Fakultas Hukum U n iv e r s ita s A ir la n g g a Surabaya, s e r t a untuk meleng- k a p i p ersya ra ta n a d m i n i s t r a t i f . D is in i saya in g in mengemu- kakan permasalahan yang tim bu l a k ib a t penggunaan d a r i pada p e r ja n jia n g a r a n s i, b aik i t u p e r ja n jia n g a ra n s i bank raau- pun ga ra n s i perseorangan dalam peranannya menggantikan ke­ harusan adanya konosemen a s l i dalam s e t ia p penyerahan ba­ ra n g , s e r ta tu.juan yang la in n y a adalah mencari dasar hu - kum d a r i penggunaan p e r ja n jia n g a ra n s i i n i .

Untuk h a l in ila h saya mencoba menyumbangkan p i k i r - an dalam bentuk penu lisan s k r ip s i i n i , sesu a i dengan b i - dang keilrauaan yang saya teku n i selama i n i .

5 . M etod o lo gi

a . 'Pendekatan masalah.

3ada pen u lisan s k r ip s i i n i saya menggunakan pende­ katan masalah s tu d i kepustakaan dan y.u rid is s o s i o l o g i s .

A r t i pendekatan s tu d i kepustakaan, y a it u saya mela- kukan pendekatan m e la lu i buku-buku ilm ia h , majaj.ah dan

(16)

ba-han k u lia h , s e te la h i t u saya melakukan pendekatan secara y u r i d i s , y a it u berdaearkan peraturan perundang-undangan, khususnya didalam KUH Dagang, buku kedua, bab V a , menge- n a i pengangkut&n barang, bagian k es a tu . kemudian pendekat­ an d a r i s e g i s o s i o l o g i s , y a it u m e la lu i s tu d i lapangan de­ ngan m e lih a t prak tek s e h a r i- h a r i mengenai penggunaan p e r-

ja n jia n g a ra n s i dalam penyerahan barang, khususnya d i PT. Samudera In d on esia cabang Surabaya.

b . Sumber d a t a .

Dalam p en u lisan s k r ip s i i n i saya memperoleh d a ta , p er tana d a r i buku-buku llm ia h , m ajalah s e r t a bahan k u lia h , kemudian d a r i K ita b Undang-Undang Hukum Dagang. Di samping i t u juga d a r i h a s i l wawancara dengan in s t a n s i yang b erk a it- an dengan masalah i n i , dalam h a l i n i adalah PT. Samudera

In d on esia cabang Surabaya.

c . Prosedure pengumpulan dan pengolahan d a ta .

Data yang te la h saya kumpulkan, b aik d a r i h a s i l membaca, dan m e n g id e n tifik a s i buku-bUku karangan ilm ia h , m ajalah-m ajalah yang ada hubungannya dengan pengangkutan barang m e la lu i la u t , dalam h a l i n i khususnya mengenai pe­ nyerahan barang, konosemen dan p e r ja n jia n g a r a n s i. S e la in i t u saya juga mengadakan p e n e lit ia n d i lapangan, y a it u d i PT. Samudera In d on esia cabang Surabaya.

D a ri data yang t e la h terkumpul, kemudian saya su - sun s ec a ra berurutan dan saya pisah-pisah kan ke dalam bab-bab dan subbabnya masing-masing sesu a i dengan bidang pembahasannya.

(17)

10

d . A n a lis a d a ta .

D ari d a ta -d a ta yang te la h saya ku/npulkan t a d i, l a - l u saya a n a lis a dengan menggunakan a n a lis a d i s k r i p t i f dan metode yang digunakan adalah metode d e d u k t if - in d u k t if .

D e s k r ip t if i n i a r t in y a saya akan menguraikannya s e ­ cara r i n c i mengenai h a l- h a l yang saya bahas dalam p e n u lis ­ an i n i d a r i l i t e r a t u r e - l i t e r a t u r e yang ada kaitan nya de - ngan penyerahan barang o le h pengangkut d i l a u t . Sedangkan

c metode d e d u k t if- in d u k t if y a it u secara umum saya m elih a t k eten tu an -k eten tu an umum yang b e rk a ita n dengan penyerahan

barang o leh pengangkut didalam ketentuan perundang-undang- an yang b erla k u , s e r t a melakukan p e n e lit ia n d i lapangan, khususnya mengenai penggunaan p e r ja n jia n g a ra n s i dalam kaitan n ya dengan penyerahan barang o le h pengangkut.

6 .. Pertanggungjawaban S istem a tik a

Untuk menudahkan dalam memahami i s i d a r i seluruh s k r ip s i i n i , maka kerangka s k r ip s i i n i dalam pembahasan- nya akan d ib a g i didalam 5 bab dan dalam masing-masing babnya t e r b a g i ata s subbab-subbab.

D is in i akan saya a w a li dengan bab I , yang mana me- ruoakan bab pendahuluan, karena merupakan gambaran secara umum d a r i l a t a r belakang permasalahan b e s e r ta rumusan p er- masalahannya, p en jela sa n ju d u l, alasan pem ilihan ju d u l,

tujuan penu lisan dan m eto d olo g i yang digunakan, kemudian d ila n ju tk a n dengan pertanggungjawaban s is te m a tik a .

(18)

Di dalam bab I I I n i akan d iu ra ik a n p ih ak-pih ak yang t e r l i b a t d i dalam p e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t , yang raana dengan terbentuknya p e r ja n jia n pengangkutan t e r ­ seb u t maka s e ja k s a a t i t u pula tim bulah hak dan kew ajiban d a r i masing-masing p ih ak.

Di dalam bab I I I dibahas mengenai peranan konosemen didalam pelaksanaan d a r i pada p e r ja n jia n pengangki^tan ba­ ran g d i la u t , yang mana konosemen i n i t e r d i r i d a r i berma - cam-macam bentuk dan je n is n y a , sesu a i dengan fu n g s in y a . Konosemen i n i dapat juga digunakan seb aga i tanda b u k ti hak m ilik a ta s barang k i t a yang berada pada pengangkut , § e la ir i i t u konosemen dapat digunakan s eb a ga i dasar untuk mengajukan klaim kepada pengangkut a p a b ila barang k it a yang dian gkut te r n y a ta mengalami kerusakan atau kurang

jumlahnya.

Di dalam bab IV i n i akan d ije la s k a n mengenai c a ra - c a ra penyerahan barang o le h pengangkut kepada penerima yang la zim dilakukan dalam praktek pengangkutan d i la u t s e h a r i- h a r i, tentunya dalam kaitan n ya dengan penyerahan barang i n i akan d iu la s pula mengenai penggunaan p e r j a n j i - g a r a n s i, b aik i t u g a ra n s i perseorangan maupun g a ra n si bank.

Di dalam bab V i n i adalah seb aga i penutup , karena dalam bab i n i akan dikemukakan beberapa kesimpulan yang t e la h d ip e r o le h d a r i pembahasan-pembahasan sebelumnya dan

juga d is e rta k a n beberapa saran seb aga i pelengkap dan sum- bang p i k i r saya.

(19)

PENGANGKUTAN BARANG DI LAUT

1 . Para Pihak Dalam Pengangkutan Barang Di Laut

Yang dimaksudkan dengan para pihak dalam pengang - kutan barang d i la u t , adalah para pihak yang t e r l i b a t d i dalam pembentukan p e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t , dalam h a l i n i , pertam a, pihak pengangkut seb a ga i penye *■-* le n g g a ra d a r i pada pengangkutan i t u s e n d i r i . Kedua, pihak pemakai ja s a angkutan, dalam h a l i n i b is a p en girim barang a ta u b is a juga pengguna penyediaan kapal dalam h a l t e r j a d i c a r t e r k a p a l. Untuk le b ih je la s n y a , maka akan saya coba untuk menjelaskannya sa tu p ers a tu .

Yang dimaksud dengan pengangkut, khususnya pengang­ kutan barang d i la u t , sebagaimana t e la h d ia tu r didalam K ita b Undang-Undang Hukum Dagang k i t a , didalam p asal 466 s e p e r t i apa yang t e la h saya kemukakan d i dalam p en jela sa n ju d u l, pada bab pendahuluan. Dimana menurut Wiwoho S o ed jo - no dalam m enafsirkan i s i d a r i pada p a s a l 466 KUH Dagang te r s e b u t adalah seb aga i b e r ik u t, bahwa yang dimaksud de: - ngan pengangkut, ia la h orang yang mengikatkan d i r i untuk

Q

melakukan pengangkutan menyeberang la u t . P en g ertia n orang d i s i n i menurut hukum dapat berupa orang p rib a d i (n a t u r li.jk p erso o n ) atau dauat juga badan hukum (r e c h t p e r s o o n ).

BAB I I

Q

Wiwoho Soedjono, Hukum Pengangkutan Di In don esia dan perkembangannya , l i b e r t y , Y ogya k arta , 1987, h .1 .

(20)

Sedangkan p e n a fs ira n d a r i kata mengikatkan d i r i d i s i n i b e r a r t i pelaksanaan pengangkutan i t u te r .ia d i karena adanya p e r ja n jia n yang d ib u a t sebeluranya an tara pengangkut dengan peraakai ja s a angkutan.

A p a b ila k it a m e lih a t p en g e rtia n pengangkut menurut Konvensi Pengangkutan Laut In t e r n a t io n a l, y a it u The Hague R ules 1924 yang mengatur ten tan g " In t e r n a t io n a l C o n ven t!- on f o r The U n ific a t io n o f C e r ta i Rules R e la tin g to B i l l o f Lading " , yang ditan d a tan gan i d i B ru ssel pada ta n g g a l 24 Agustus 1924» yang m engartikan pengangkut seb a ga i be- r i k u t ^ :

Pengangkut adalah termasuk p e m ilik k a p a l, atau pihak oengguna k a p a l, penyedia kapal dalam h a l kapal d i - c a r t e r , yang te la h mengadakan p e r ja n jia n pengangkutan

Jadi kalau k it a bandingkan dengan p e n g e rtia n peng­ angkut s e p e r t i apa yang d ia tu r didalam KUH Dagang, dengan p e n g e rtia n pengangkut d ila u t menurut The Hague Rules 1924, maka menurut Wiwoho Soedjono p e n g e rtia n pengangkut menurut The Hague Rules 1924 te rs e b u t le b ih lu a s . D ik ata - kan le b ih luas karena termasuk dalam p en g e rtia n pengang­ kut d i s i n i adalah p e m ilik k a p a l.

Sedangkan p e n g e rtia n pengangkut 'nenurut The Hamburg R ules 1978, yang mana k it a dapat menemui perbedaan an tara

q

Wiwoho Soedjono, Hukum Laut Khusus Tentang Peng­ angkutan Barang d i In d o n e s ia , L i b e r t y , Jfogyakarta, 1 9 8 6 , h . 49

(21)

14

C a r r ie r (pengangkut) dan A ctu a l C a r r ie r (pengangkut sesung-gu h n ya). Menurut p asal 1 The Hamburg Rules 1978, yang mana disebu tkan bahwa pengangkut atau c a r r i e r adalah :

S e tia p orang untuk s ia p a atau untuk a tas nama s ia p a . o e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t i t u diadakan dengan pihak mereka yang berkepentingan dengan barang- barang muatan te r s e b u t.

sedangkan p en g e rtia n pengangkut yang sesungguhnya atau a c -iP

t u a l c a r r i e r adalah :

Mereka yang melaksanakan pengangkutan barang yang t e ­ lah dipercayakan kepadanya o le h pengangkut T c a r r i e r ) dan termasuk pula oran g-oran g l a i n terhadap mana pe - laksanaan: nya te la h dipercayakan kepadanya

Jadi s e te la h k i t a mengetahui p en g ertia n d a r i pada pengangkut khususnya pengangkutan barang d i la u t , baik yang d ia tu r didalam KUH Dagang, p a sa l 466 nya, maupun yang d ia tu r didalam The Hague Rules 1924 dan The Hamburg Rules 1978 didalam p asal 1 nya, maka d ap atlah k i t a sim - pulkan bahwa yang dimaksudkan dengan pengangkut dalam su­ a tu p e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t , bukanlah nah- koda atau awak k apal yang la in n y a yang bertu gas mengope- ra s ik a n kapal untuk mengangkut barang te r s e b u t, melainkan s ia p a s a ja , yang menjadi pihak dalam pembentukan p e r j a n j i - an pengangkutan barang d i la u t , yang mana i a memberikan p r e s t a s i untuk menyelenggarakan pengangkutan.

11 I b i d .

(22)

S etelah k it a mengetahui p en gertia n pengangkut, yang mana merupakon salah satu pihak dalam p e r ja n jia n pengang­ kutan barang d i la u t , maka sekarang k it a mencoba untuk me- mahami p en g ertia n d a r i pada pengirim seb aga i pihak yang l a i n c^alam suatu p e r ja n jia n pengangkutan, dalam h a l i n i i a seb aga i pemakai ja sa sarana angkutan te r s e b u t. Pengi - rim d i s i n i b is a o e m ilik barang, b is a ju£a orang yang d i - kuasakan untuk mencarikan dan s e k a lig u s mengurus h a l- h a l yang berhubungan dengan pengangkutan barang yang akan d i - k ir im te r s e b u t . Orang s e p e r t i i n i la zim d ise b u t seb agai e k s p e d itu r , yang mana mengenai e k s o e d itu r i n i d ia tu r d i ­ dalam p a s a l 86 h in gga p asal 90 KUH Dagang*

Jadi dalam h a l i n i s ia p a yang dimaksudkan dengan pihak oen girim barang d i s i n i . K ita b Undang-Undang Hukum Dagang k i t a s e n d ir i tid a k merumuskan dengan je la s siap a p en girim i t u , t e t a p i kalau k it a mencari p en g e rtia n pen gi­ rim d i lu a r KUH Dagang k i t a , maka dapat k i t a temukan d i ­ dalam The Hamburg Rules 1978, didalam pasal 1 a y a t 8 yang is in y a adalah s e v a g a i b e rik u t ^ :

P en girim (e k s o e d itu r ) adalah s e t ia p orang yang untuk sia p a dan untuk ata s nama siap a p e r ja n jia n pengangkut­ an barang d i la u t te la h diadakan dengan pihak pengang­ kut atau s e t ia p orang atas nama siap a barang-barang muatan i t u benar-benar te la h diserahkan keoada peng - angkut sehubungan dengan te la h terja d in y a . p e r ja n jia n pengangkutan d i la u t .

(23)

16

D ari u ra ia n d ia ta s dapatlah k i t a simpulkan, bahwa p en girim i t u b is a a a ja p e m ilik barang i t u s e n d ir i atau orang l a i n yang d ib e r i kuasa atau b e rtin d a k a ta s naraa pe— m ilik barang untuk mengurus pengirim an barang te r s e b u t

dengan menggunakan kapal la u t* pihak i n i dalam p rak tek l a - zim d ise b u t seb agai e k sp ed itu r*

S e la in pihak—pihak yang t e r l i b a t didalam p e r j a n j i — an pengangkutan, a e p e r t i pengangkut dan p en girim barang* masih ada pihak l a i n yang berada d i lu a r p e m ja n jia n peng­ angkutan i t u s e n d i r i , t e t a p i mempunyai kepentingan te r h a -dap te r la k s a n a n y g rp e r ja n jia n pengangkutan te r s e b u t. Pihak i n i adalah pihak penerima barang yang b erk epen tin gan a ta s d iterim a n y a barang k irim an te r s e b u t.

Kedudukan penerima seb agai pihak k e t ig a d i lu a r p e r ja n jia n pengangkutan barang i n i mendapat s i f a t hukumnya d a r i i s i p asal 1317 a y a t 1 KUH P erd a ta yang berbunyi se — b a g a i b e r ik u t ;

L a g i pula d ip erb oleh k an juga untuk minta d ite ta p k a n — nya suatu j a n j i guna kepentingan seorang pihak k e t i - g a , a p a b ila suatu penetapan j a n j i , yang d ibu at sese - orang untuk d ir in y a s e n d ir i atau suatu pemberian yang dilakukannya b a gi orang l a i n yang memuat j a n j i yang s e p e r t i i t u .

R. Subekti dan R. T jit r o s u d ib ;jo , K ita b Undang-Un- dang Hukum P e r d a t a . (S e la n ju tn y a R. Subekti Dan R, T j i t r o — s u d ib jo I I ) , Pradnya P a ra m ita , J a k a rta , 1980, h. 304.

(24)

O leh karena it u la h pihak k e t ig a i n i , walaupun b e r a - da d i lu ai\.p ih ak «pih ak dalam p e r ja n jia n pengangkutan seba­ g a i a k ib a t d a r i kedudukan hukumnya, maka i a mempunyai hak dan k ew ajib an , haknya d i s i n i adalah untuk meraanfaatkan j a n j i khusus yang ada didalam p e r ja n jia n pengangkutan t e r ­ sebut y a itu menerima barangbarang k irim an

-J ad i s ia p a yang dapat d iseb u t seb a ga i penerima ba— rang d i s i n i biasanya dapat d i l i h a t d a r i apa yang t e r t u l i s didalam konosemen, s e p e r t i apa yang t e la h d ia tu r didalam p a s a l 506 a y a t 2 KUH Dagang yang mana disebu tk an , bahwa penerima barang i n i dapat disebutkan namanya (op naam) dapat juga orang yang d itu n ju k o le h p en girim maupun se - orang k e t ig a (aan o r d e r ) dan dapat juga disebutkan seba— g a i pembawa (aan to o n d e r) b a ik dengan atau tanpa menyebut- kan nama seseoran g te r te n tu disampingnya.

2. Timbulnya P e r ja n jia n Pen&anftkutan Barang Di L a u t.

Sebelum k i t a memahami p e n g e rtia n d a r i pada p e rja n ­ jia n pengangkutan barang d i l a u t , maka k it a harus mengeta?-hui t e r l e b i h dahulu s e ja k kapan p e r ja n jia n pengangkutan i t u tim b a l. Hal i n i sangat p en tin g karena b e rk a ita n e r a t dengan tim bulnya hak dan kew ajiban d a r i para pihak yang ada didalam p e r ja n jia n pengangkutan barang te r s e b u t.

Kalau k i t a m elih at ketentuan dasar mengenai p e r ja n - jia n / p e r s e tu ju a n , maka dapat k it a jumpai didalam p a s a l

(25)

18

1313 KUH P erd a ta yang menyatakan seb aga i b e rik u t s Suatu p ersetu ju an adalah suatu perbuatan dengan mana satu orang atau le b ih mengikatkan d ir in y a terhadap satu orang la in n y a atau le b ih .

Dalam h a l i n i a p a b ila k i t a m elih a t pada p e r ja n jia n pengangkutan barang d i l a u t , maka yang menjadi para pihak nya d i e i n i a d a la h , pertam a, pihak pengangkut seb aga i p e - n yelen gga ra pengangkutan barang d i l a u t . Kedua, pihak p e - makai ja s a angkutan te r s e b u t , dalam h al i n i b is a p en girim barang atau b is a juga pengguna penyediaan kapal dalam h al t e r j a d i p e r ja n jia n c a r t e r .

Kemudian untuk sahnya p e r ja n jia n pengangkutan t e r ­ sebut seh in gga is in y a dapat mengikat para pihak untuk me- laksanaka;n p re s ta s in y a yang terkandmig didalam nya, maka p e r ja n jia n te r s e b u t harus memenuhi s y a r a t- s y a r a t s e p e r t i apa yang d ia tu r didalam p asal 1320 KUH P erd a ta yang menya— takan seb aga i b e r ik u t ^ i

Untuk sahnya suatu p e r ja n jia n d ip erlu k an s y a r a t-s y a r a t j 1* Sepakat mereka yang mengikatkan d ir in y a .

2. Kecakapan untuk membuat suatu p e rik a ta n . 3. Suatu h a l t e r t e n t u . .

4. Satu sebab yang h a la l,

S ela n ju tn ya a p a b ila keempat s y a ra t didalam p asal 1320 KUH P erd a ta i t u terp en u h i maka p ersetu ju an i t u sah menurut hukum dalam h a l i n i b e r a r t i i s i d a ri pada p ersetu ju an i t u m engikat para pihak yang membuatnya. Hal i n i ten tu sesu ai

(26)

den g a n isi pasal 1333 KUH Perdata ayat 1 y a n g berbunyi Semua perse t u j u a n y ang dibuat secara sah, b e r l a k u s e ­ bagai und a n g - u n d a n g bagi mer e k a yang membuatnya.

Se d angkan a p a b i l a k ita me l i h a t pada k e t e n t u a n h u - k u m positif yang p ada saat ini m a sih b e r l a k u di Indonesia, b a h w a untuk m e n g a d a k a n sua t u perjan j i a n pen g a n g k u t a n ba - r a n g a t a u orang tidak disya r a t k a n dalam bentuk tertulis.

Jadi c u kup d i w u j u d k a n dengan persetu.juan kehenciak secara lis a n s a j a . 1 ® Oleh kar e n a perjanjian peng a n g k u t a n itu si- f a t n y a konsensuil, m a k a c ^ u p l a h den g a n h a n y a kata sepakat d a r i k e d u a belah pihak serta m e menuhi k r l t e r i a dari ketiga pas a l tersebut diatas, m a k a se.jak saat i t u pula telah tim- bul perja n j i a n pengangkutan. Dari sini jelaslah sudah, bah- w a unt u k mengetahui kapan timbulnya perjan j i a n p e n g a n g k u t ­ a n itu ' h a r u s l a h dilihat secara kasus per k a s u s .

D a l a m .praktek sehari-hari di masyarakat, seorang p e n g i r i m . b a r a n g y ang he n d a k m e n g i r i m k a n b a r a n g n y a datang k e p a d a pengangkut ba r a n g di laut, k e mudian oleh pengang - k u t di b e r i t a h u k a n mengenai s v a r a t-syarat y ang ditet a p k a n oleh p e n g a n g k u t untuk pengiriman barang tersebut, terma - suk m engenai biaya pengangkutan, setelah pengirim m e n g e t a ­ h u i s y a r at-syarat dan m e n y e t u j u i n y a untuk meng i r i m k a n ba­ r a ngnya, m aka s e b a l i k n y a p e ngangkut'akan menyatakan

17

1 7 I b i d e)h.306

-o

R. Soekardono, Hukum D a g a n g I n d o n e s i a , Jilid II, CV. Rajawali, Jakarta, 1 9 & 6 , 'h. 1 1T

(27)

20

persetu ju an n ya untuk mengangkut barang te r s e b u t, maka s e ja k s a a t it u la h tim bulnya p e r ja n jia n pengangkutan barang d i . l a ­ u t . Biasanya kesepakatan kehendak an tara para pihak dalam pengangkutan barang d i la u t kemudian dituangkan dalam ben- tuk p e r ja n jia n t e r t u l i s , h a l i n i b is a s a ja berbentuk kono­ semen yang harus d i tanda tan gan i o le h p en girim barang a ta u ke dalam bentuk dokumen pengangkutan yang la in n y a , h a l i n i hanyalah seb aga i barang b u k ti, bahwa te la h t e r j a - d i p e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t an tara pengang­ kut dengan pen girim barang.

S e te la h k i t a mengulas mengenai kapan mulainya tim - b u l p e r ja n jia n pengangkutan, maka k it a sekarang akan men- coba untuk mengetahui apa p e n g e rtia n d a r i pada p e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t i t u s e n d ir i.

Tentang p e r ja n jia n pengangkutan buku ke I I KUH Da­ gang tid a k memberikan d e f in is in y a . T e ta p l p e n g e rtia n d a r i p e r ja n jia n pengangkutan i t u dapat d it a fs ir k a n s e p e r t i k e- tentuan yang te rd a p a t d i dalam bab V a , buku I I KUH Da­ gang te r s e b u t. Juga The Hague Rules tid a k menetapkan me - n gen ai d i f i n i s i d a r i p e r ja n jia n pengangkutan i t u . Namun demikian The Hague Rules , didalam p asal 1 ad b memuat rumusan mengenai p e r ja n jia n pengangkutan (c o n t r a c t o f ca­ r r i a g e ) hanya b erla k u untuk p e r ja n jia n pengangkutan yang dimuat didalam B i l l Of la d in g , atau didalam bentuk doku­ men yang la in sepanjang dokumen i t u ada sangkut pamtnya dengan pengangkutan barang d i l a u t . Ia juga b erla k u untuk

(28)

s e t ia p B i l l o f Lading atau s e t ia p macam dokumen yang d i t e - tapkan dalam c a r t e r p a r t i j . '1^

Hanya The Hamburg Rules 1978 yang memberikan d i f i n i - s i mengenai p e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t s e p e r t i apa yang dirumuskan d i dalam p a s a l 1 a y a t 6 seb aga i mana b e r ik u t i n i , P e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t (con - t r a c t o f c a r r ia g e by s e a ) memberi kew ajiban kepada pengang­ kut untuk melakukan pengangkutan d i la u t d a r i pelabuhan yang satu ke pelabuhan yang l a i n dan terhadap te rla k s a n a - nya pengangkutan barang muatan i t u pengangkut berhak a tas

po

pembayaran uoah angkutan.

3 . Hak Dan Kewajiban Para Pihak Dalam P e r ja n jia n Pengang- kutan Barang Di L a u t.

S e p e r ti apa yang te la h saya kemukakan d i dalam sub- bab yang terd ah u lu , bahwa d i dalam p e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t ada 2 p ih ak, y a it u pihak pengangkut dan p i ­ hak p en girim barang, yang mana masing-masing pihak mempu- n y a i hak dan kew ajiban yang tim bu l bersamaan dengan tim - bulnya p e r ja n jia n pengangkutan te r s e b u t.

Di In d on esia per^anggung jawaban pengangkut i n i d ia tu r didalam K ita b Undang-Undang Hukum Dagang d i dalam p a s a l 468 sampai dengan pasal 479» yang mana ketentuan

-^9 wiwoho Soedjono, on . c i t . , h f 49 20 I b i d « * h- 50

(29)

22

ketentu an didalam KUH Dagang digunakan sebagai dasar un­ tuk m enyelesaikan s e g a la permasalahan yang tim bul dalam pengangkutan barang d i la u t khusuenya p ela yara n didalam n e g e r i, sedangkan untuk p ela yara n lu a r n e g e r i yang b e r s i- _ f a t in t e r n a t io n a l, maka s e la in KUH Dagang d ip erlu k an pula keten tu an -k eten tu an s e p e r t i m isalnya The Hamburg Buies

1978 dan The Hague Rules 1924. Dalam pembahaBarL.ini^saya akan mencoba untuk membandingkan a n tara KUH Dagang dengan k eten tu an in t e r n a t io n a l d ia t a s , dalam kaitan n ya dengan pertanggungjawaban pengangkut.

Didalam KUH Dagang ketentuan dasar mengenai tang­ gung jawab pengangkut te rd a p a t didalam p a s a l 468 a y a t ' 1 KUH Dagang yang bunyinya seb agai b e r ik u t 5

P e r ja n jia n pengangkutan mewajibkan pengangkut menjaga keselam atan barang s e ja t saat penerimaan sampai saat panyerahannya♦

yang m enjadi permasalahannya ia la h dimana penerimaan dan penyerahan barang i t u t e r j a d i , apakah penerimaan dan pe­ nyerahan i t u d i pelabuhan, sepanjang k a p a l( a lo n g s id e sh ip ) t d i gudang atau d i gela d a k . D ari s i n i tampak bahwa KUH Dagang k i t a tid a k menetapkan dengan j e l a s masa p e r i —

ode pertanggungjawaban pengangkut, b e g it u pula dengan PP. noraer 2 tahun 1969 seb agai peratu ran pelaksanaannya, b e r

-'2V Subekti dan R. T jit r o s u d ib jo I , op, c i t . . ... i h . 134.

(30)

dasarkan p a s a l 14 nya d ikatak an , bahwa perusahaan p e la y a r — an bertanggung jawab seb aga i pemgangkut barang kepada p e - m ilik barang s e ja k saat menerima barang d a r i p en girim sam- p a i menyerahkan barang yang yang diangkutnya kepada pene— rima sesu a i dengan ketentuan perundang-undangan yang b e r— lak u atau s y a r a t- s y a r a t p e r ja n jia n pengangkutan atau k e^ a * zim an-kelazim an yang b erla k u dalam bidang p elayaran *

Untuk m engatasi masalah i n i mnka dalam p ra k tek pe­ ngangkutan barang d i la u t digunakan k la u su la " Prom ta c k le to t a c k le 11 atau " From warehouse to warehouse

Kalau k i t a m elih at pada ketentuan The Hague Rules 1924» ketentuan yang mengatur mengenai pertanggungjawaban te rd a p a t didalam p a s a l 1 a y a t 2 yang is in y a menyatakan bahwa tanggung jawab pengangkut d im u lai s e ja k .s a a t barang dirauat sampai barang d ibon gk ar. Hal i n i t e r l i h a t d a r i k a - t a w Prom th e tim e whom th e goods a r e lo a d ed on to th e t i ~

pp

me whwn th ey a r e d isc h a rg e from th e sh ip H . Dengan dew m ikian maka tanggung jawab pengangkut b e ra k h ir pada sa a t d ibon gk ar d a ri k ap al ( D e liv e r y o f goods a lo n g s id e the ship = dekat kapal )•

Ketentuan mengenai masa pertanggungan jawab pengang kut yang le b ih j e l a s te rd a p a t didalam The Hamburg R u les

1978 f yang mana d i dalam p a sa l 4 nya mengatur mengenai

(31)

24

p e r io d o f r e s p o n b ilit y .

Pertanggungan jawab pengangkut adalah saat b aran g-ba- rang ada dibawah kekuasaannya y a it u dipelabuhan muatan selama berlangsungnya pengangkutan sampai d i pelabuhan pembongkaran atau dapat d it a fs ir k a n atau pertanggungan

jawab pengangkut adalah pada saat barang ada dibawah penguasaan pengangkut sampai pada saat barang d is e ra h ^ kan kepada con sign ee (p e n e rim a ). Adapun yang dimaksud­ kan dengan penerima i t u ia la h mereka yang jflempunyai hak untuk diserahkannya barang-barang muatan kepadanya

Dengan demikian maka masa pertanggungjawaban peng­ angkut didalam The Hamburg Rules 1978 adalah l e b i h te g a s dan memberikan tanggung jawab yang b es a r kepada pengangkut

S ela n ju tn ya didalam p asal 468 KUH Dagang a y a t 2 nya menyatakan bahwa pengangkut d iw ajib k an menjaga keselam atan barang yang diangkutnya, s e r ta mengganti k eru gia n a p a b ila te r n y a ta barang i t u mengalami kerusakan seluruhnya atau sebagian seh in gga ca ca t pada waktu diserahkan.

Dalam h a l t e r j a d i demikian maka pengangkut harus memberikan k eru gian kepada pen girim a ta s k e la la ia n n y a men­

ja g a keselam atan barang, t e t a p i pengangkut juga d ib e r i k e- sempatan untuk membela d i r i , y a itu dengan ja la n membukti- kan kepada pen girim bahwa i a bersama dengan seluruh p ega - wai yang b e k e r ja padanya t e la h berusaha semaksimal mung - k in untuk menjaga keselam atan barang yang diangkutnya

(32)

dan kerusakan pada barang muatan i t u t e r j a d i disebabkan o le h suatu sebab yang tid a k b is a d ih in d a r i atau yang s i - fa tn y a memaksa atau b ia sa d ik e n a l dengan i s t i l a h " Force Majeur ,f.

Didalam ay&t 3 nya ditentu kan bahwa pengangkut ha- rus bertanggung jawab a tas kerusakan atau keh ilan gan pa­ da barang muatan yang disebabkan o leh perbuatan orang- orang yang b e k e rja padanya, demikian juga pengangkut b e r­ tanggung jawab a tas a l a t - a l a t yang digunakannya.

Didalam p a s a l 469 KUH Dagang d ite ta p k a n , bahwa pengangkut tid a k bertanggung jawab a tas barang-barang b e r- harga (em as, ' permata dan s e b a g a in y a ), k e c u a li kalau s i f a t , harga barang dan bentuknya te la h d ib erita h u k an t e r le b ih dahulu kepadanya. Pemberitahuan i n i p e r lu b a g i pengangkut a g a r i a dapat menentukan besarnya b ia y a pengangkutan de - ngan memperhitungkan r e s ik o dan harga barang-barang t e r s e ­

b u t, demikian pula agar pengangkut dapat mentimpannya d i - dalara suatu tempat yang khusus sehingga tid a k mudah dapat d i c u r i oran g.

S e la in apa yang menjadi kew ajiban pengangkut untuk bertanggung jawab ata s keselam atan barang s e r ta keharusan untuk memberikan g a n ti r u g i a p a b ila i a l a l a i , maka d i s i n i pengangkut d ib e r i hak untuk menuntut g a n ti r u g i kepada p en girim barang, h a l i n i s e p e r t i apa yang d ia tu r didalam p a s a l 478 dan 4 79 KUH Dagang, yang mana a n tara la i n me - nyebutkan, pengangkut berhak minta g a n ti r u g i kepada

(33)

pe-26

n g ir im , jik a pengangkut m enderita keru gian karena s u ra t- s u ra t yang p e rlu untuk pengangkutan barang te rs e b u t tid a k d ib e r ik a n kepadanya seb aga i mana m estin ya. Pengangkut ju ­ ga dapat menuntut g a n t i r u g i, karena kepadanya tid a k d ib e - r i tahukan dengan sebenarnya. sesu a i dengan keadaan, ujud dan s ifa t n y a d a r i barang muatan o leh p en girim ,.

Mengenai barang-barang muatan yang dapat menimbul- kan bahaya b a g i muatan dan kapal i t u s e n d ir i, atau te rh a - dap barang-barang selundupan, maka pengangkut berhak me - musnahkannya tanpa harus memberikan g a n ti r u g i kepada pe­ n g ir im , h a l i n i d ia tu r didalam p a sa l 479 a y a t 2 KUH Dagang.

S e la in pihak pengangkut yang m em ilik i hak dan kewa- jib a n didalam suatu p e r ja n jia n pengangkutan barang d i la u t , masih ada pihak yang l a i n d i s i n i y a it u pihak p en g itim .

- Mengenai h a l i n i KUH.TDagang tid a k aecara te ga s mengatur ten ta n g tanggung jawab pen girim barang. Namun.demikian ka- la u k i t a t e l i t i le b ih cerm at, maka tanggung jawab p en girim i t u dapat dijum pai didalam beberapa p a sa l dalam buku I I KUH Dagang, pada bab V A, y a it u :

-a.. Adanya kew ajiban d a r i pihak pen girim barang untuk me- nyerahkan barang yang akan d ik ir im i t u dalam keadaan b aik dan te la h memenuhi s y a ra t untuk diangkut (p a s a l 468 KUH Dagang)

b . Pengirim barang w a jib menyerahkan surat-surat/dokum en- dokumen yang d ip erlu k a n untuk mengangkutan te rs e b u t seb a ga i mana m estinya (p a s a l 478 KUH D agang).

(34)

c. P en girim barang w a jib meraberikan k etera n g a n -k etera n g - an yang benar dan lengkap ten tan g s i f a t - s i f a t atau macamnya barang yang diangkut ( p asal 479 KUH Dagang).

D ari keten tu an -keten tu an te rs e b u t d ia ta s maka dapat d it a fs ir k a n * bahwa tanggung jawab p en girim barang i t u ada­ la h p en girim w a jib sepenuhnya memberikan bantuannya se - panjang i n i diperlulcan untuk k elancaran dan k etep atan pes* ; n yelen ggaraan pengangkutan.

S e la in kew ajib an , maka p en girim juga m e m iiik i hak a n ta ra l a i n hak untuk minta kepada pengangkut untuk k ep e- danya d it e r b it k a n dokumen angkutan yang d ik e n a l dengan nama konosemen / B i l l o f L a d in g . S e p e r ti k i t a ketah u i b e r -

sama bahwa konosemen i t u s e n d ir i ada yang t r a n s fe r a b le dan yang tid a k t r a n s fe r a b le , mengenai konosemen i n i sen - d i r i untuk l e b i h je la s n y a akan d iu ra ik a n pada bab b e rik u t nya seca ra l e b i h mendalam.

(35)

PERANAN KONOSEMEN DALAM PELAKSANAAN PENGANGKUTAN BARANG D I LAUT

1• P en ge rtia n Konosemen

Didalam praktek pengangkutan barang d i la u t dengan menggunakan k a p a l, b alk i t u barang ek soor-im oor d a r i satu n egara ke negara l a i n , maupun untuk pengangkutan dalam ne- g e r i , s e t ia p barang muatan s e la lu d ile n g k a p i dengan doku­ men pengapalan atau sh ip p in g dokumen,

Dokumen pengapalan mempunyai fu n g s i an tara l a in ^ a . M elindungi muatan mulai s e ja k d ip ersia p k a n untuk dirnu^-

a t kedalam kapal d i pelabuhan pemuatan, sampai muatan te rs e b u t diserahkan kepada pem ilik n ya atau niereka yang berhak a tas d iterim a n ya barang te r s e b u t d i pelabuhan tu ju an.

b . Menyatakan hak m ilik ata s barang yang diangkut o leh ka­ p a l, s e r t a h a k -h a k -la in yang tim bu l seb aga i a k ib a t d a r i pengangkutan.

Kalau k i t a p erh atik an le b ih jauh, maka yang dapat d i seb u t seb aga i dokumen pengapalan adalah :

1. Faktur pen jualan barang. 2 . Konosemen.

3 . P o lls Asuransi Laut.

Sesuai dengan oermasalahan yang akan dibahas dalam p en u lisan s k r ip s i i n i , maka dokumen kedualah, y a it u

kono-25

F.D.C Sudjatm iko, Pokok-Pokok Pelayaran N iaga, BAB I I I

(36)

semen adalah dokumen te r p e n tin g a p a b ila dibandingkan de­ ngan kedua dokumen yang l a i n , apa yang menyebakan konose. men menjadi dokumen t e r p e n t in g , h a l i n i karena konosemen mencakup 2 k ep en tin g a n , .y a itu kepentingan p em ia g a a n dan kepentingan pengangkutan barang yang disebutkan didalam konosemen te r s e b u t, S ela n ju tn ya mengenai konosemen i n i akan k i t a bahas dalam pembahasan b e r ik u t i n i .

Kalau k i t a l i h a t p e n g e rtia n d a r i pada konosemen i t u s e n d i r i , maka akan dapat k it a jumpai didalam KUH Da* gang didalam p a s a l 506 a y a t 1 yang bunyinya seb aga i b e r i ­ kut 27 :

Konosemen adalah suatu su rat yang b e rta n g g a i dalam ma­ na s i pengangkut menerangkan bahwa i a te la h meneriata barang-barang te rs e b u t untuk diangkutnya kesuatu tem- pat tujuan t e r t e n tu dan menyerahkannya d i s i t u kepada seseoran g te r te n tu b e g it u pula menerangkan dengan sya«* r a t - s y a r a t apakah barang-barang i t u diserahkan.

Menurut Wiwoho Soedjono, p e n g e rtia n konosemen d id a­ lam KUH Dagang dengan p e n g e rtia n konosemen yang te rd a p a t.

didalam The Hamburg Rules 1978 pasal: 1.:ayat: 7' n ya, memi. — _ l i k i beberapa kesamaan, y a it u sama—sama mempunyai dua fu n g -

s i seb a ga i dokumen angkutan dan seh agai b u k ti penerimaan b aran g. 28

26i b i a . 27

R. Subekti dan R. T jit r o s u d ib jo I , op. c i t M h. 144 pQ

(37)

30

Memang fu n g s i konosemen sebagai suatu dokumen an g- kutan adalah sangat p e n tin g , h a l i n i mengingat bahwa barang barang yang d ikirim k an dengan kapal te rs e b u t mempunyai n i - l a i yang tid a k k e c i l , s eb a lik n y a b a g i pengangkut, konose­ men i n i merupakan suatu tanda b u k ti t e la h adanya suatu p e r ja n jia n pengangkutan barang dengan p en girim yang kemu- dian dituangkan kedalam bentuk konosemen i n i * o le h karena i t u l a h , maka d a r i konosemen dapat k i t a ketah u i s

a* P ih a k -p ih ak yang ik u t s e r t a dalam pengusahaan pengang­ kutan barang d i l a u t ( ( nahkoda a ta u perusahaan p e la — yaran ).

b . S y a r a t-s y a ra t yang diajukan pengangkut kepada p en girim . c* Merek dan j e n i s - j e n i s barang.

d. S yarat penyerahan barang dan pembayaran sewa gudang dan a l a t - a l a t l a i n yang digunakan untuk pengangkutan. 6. Nama pelabuhan muat dan pelabuhan tu ju a n .

Kalau b e r b ic a r a mengenai s y a r a t- s y a r a t yang d ia ju ­ kan o le h pengangkut didalam suatu konosemen, maka h a l i n i b iasan ya b e r is ik a n mengenai pembatasan-pembatasan tanggung

jawab dalam pembayaran g a n ti r u g i yang harus d ib a y a r ap a- b i M t e r j a d i klaim;* ,maka d i s i n i d ap atlah k it a simpulkan bahwa konosemen i n i s ifa tn y a adalah p e r ja n jia n yang b e r s i — f a t sep ih a k , h a l i n i karena p e r ja n jia n mengenai pembatasan _ tanggung jawab i n i hanyalah dibu at secara sepihak o le h pe­

(38)

atau tid a k m enyetujui s y a r a ts y a r a t te r s e b u t. S y a r a ts y a -r a t s e p e -r t i t e la h saya u-raikan d ia ta a didalam bj^dang peng­ angkutan baranig d i la u t la zim d iseb u t seb agai C lausula Ca- s a t o r ia .

Namun dem ikian, pihak pengangkut dalam menentukan s y a r a t- s y a r a t pembatasan tanggung jawab ^ang harus d i p i - k u ln ya, tid a k la h dapat semaunya s e n d ir i. Dalam h a l i n i Y karena hanya pengangkut yang menentukan s y a r a t- s y a r a t t e r ­

seb u t, sedakan p en girim seakan-akan "d ip a k sa " untuk tun - duk pada s y a ra t te rs e b u t 9 maka sudah sew ajam ya kalau wewe- nang pengangkut dalam menentukan s y a r a t- s y a r a t yang t e r ­ dapat didalam konosemen d ib a t a s i. Pembatasan i n i bukan da r i pihak pem erintah setem pat, maksudnya pem erintah d a ri negara dimana kapal i t u d id a fta rk a n ( negara bendera ) . Di In d o n esia hukum p o s i t i f yang mengatur masalah i n i da­ p at k i t a jumpai didalam K ita b Undang-Undang Hukum Dagang

pq didalam p a s a l 470 nya yang bunyinya seb a ga i b e r ik u t * i

T id a k la h diperboleh kan kepada pengangkut untuk minta d ip e r ja n jik a n , bahwa i a bertanggung jawab atau tid a k s e la in n y a sampai harga yang te r b a ta s untuk k eru gian yang disebabkan karena kurang diusahakannya akan p e- m elih araan , perlengkapan atau peranak buahan a l a t p e - ngangkutannya ataupun kurang diusahakannya kesanggup- an d a r i a l a t angkutan i t u untuk d ip a k a i m

enyelengga-OQ

(39)

32

rakan pengangkutan menurut p ers e tu ju a n , ataupun yang disebabkan karena salah meraperlakukannya ataupun ku— rang penjagaannya terhadap barang yang diangkutnya, j a n j i yang bermaksud demikian adalah b a t a l.

Ketentuan s e p e r t i yang te rd a p a t didalam p asal 470 KUH Dagang i n i juga te rd a p a t d is e t ia p negara manapun dan b erla k u seb agai hukum p o s i t i f yang mana dimaksudkan untuk m eiindungi p en g irim , penerima atau p em ilik . barang a ta s k e -pentingannya dalam pengangkutan te r s e b u t. H al semacam i t u la z im d ise b u t dengan i s t i l a h Paramount Clausa#

2* Macam-macam. Konosemen

Menurut p asal 506 a y a t 2 KUH Dagang, konosemen i t u ada 3, macam y a it u :

1. Konosemen a ta s nama ( op naam )

2. Konosemen a ta s p.engganti ( aan o r d e r ) 3. Konosemen a ta s pembawa ( aan tod n der )

Dimana masing-masing konosemen te rs e b u t d ia ta s p e - n ge rtia n n ya adalah seb aga i b e r ik u t :

ad. 1. Konosemen a ta s nama atau b ia s a d iseb u t seb agai k o - . nosemen r e k t a , yang a r tin y a konosemen i n i d itu ju kan

kepada orang yang ■’namanya disebutkan dengan j e l a s dalam konosemen i t u . Dimana orang yang namanya d i — • sebutkan t a d i berhak a ta s sejumlah barang yang dirt sebutkan didalam konosemen. Konosemen i n i a p a b ila p e m ilik yang namanya tercantum didalamnya hendak

(40)

me-nindahtangankan -naka harus dengan cara c e s s ie . Cara i n i diatuje didalam pasal. 613 a y a t 1 dan 2 KUH P e rd a ta , d i s i n i d isya ratk a n pengalihan haknya harus dinyatakan dalam akta dibawah tangan atau b is a ju - ga dibua.tkan akta didepan n o t a r is .

a d . 2. Konosemen a tas p en g g a n tl, atau b ia s a juga d iseb u t konosemen a'an o r d e r , d i s i n i disebutkan nama s i pe­ nerima atau p en ggan tin ya, kalau nama s i penerima hanya disebutkan kepada p en ggan ti s a ja , maka h a l

i n i harus d it a fs ir k a n orang yang akan d itu n ju k o leh p e n g irim . Konosemen semacam i n i a p a b ila hendak d i - pindahtangankan cukuo dengan ja la n edosemen, y a it u dengan menulis pada halaman belakang konosemen i t u k a ta -k a ta yang berbunyi "Untuk saya kepada tuan X atau p e n g g a n ti", l a l u d itan d a tan gan i d i i k u t i de­ ngan penyerahan seca ra f i s i k konosemen te rs e b u t* a d . 3. Konosemen ata s pembawa atau b ia s a juga d ise b u t ko­

nosemen aan to o n d e r. f^da konosemen s e p e r t i i n i nama s i penerima tid a k disebutkan didalam konose­ men atau meskipun namanya disebutkan t e t a p i di.be- lakangnya s e la lu ditambah k a ta -k a ta "a ta u pembawa” . Untuk konosemen i n i a o a b ila in g in dipindahtangan- kan, maka cukuo dengan melakukan penyerahan f i s i k d a r i pada konosemen te r s e b u t, tanpa menuliskan kata apa-apa s e p e r t i endosemen.

(41)

34

s e p e r t i t e la h saya uraikan d ia ta s bahwa konosemen yang l a - zim digunakan dalam perniagaan adalah konosemen aan ord er dan konosemen aan to o n d er, h a l i n i disebabkan karena ke - dua bentuk konosemen.te r s e b u t le b ih mudah untuk dipin dah

tangankan atau d ip e r ju a lb e lik a n seh in gga terp en u h i s y a ra t u n tu k ' d is e b u t seb aga i su ra t b erh a rga, D ari s i n i dapat d i - simpulkan bahwa konosemen kepada p en ggan ti dan konosemen kepada pembawa i n i mempunyai 2 fu n g s i, y a it u seb a ga i ta n - da b u k ti penerimaan barang muatan yang d ib e rik a n o le h pe­ ngangkut dan yang kedua y a it u 's e b a g a i suatu su ra t berh ar­ ga yang dapat diperdagangkan. Sedangkan bentuk konosemen a ta s nama ( r e k t a ) , karena cara peralih an n ya yang s u l i t , yang harus m e la lu i prosedure yang b e r lik u - lik u dan d i n i — l a i tid a k p r a k t is , maka konosemen semacam i n i tid a k b is a d ik a ta g o r ik a n seb a ga i suatu su ra t b erh a rga.

Ketentuan undang-undang dalam h a l i n i p a sa l 506 KUH Dagang a y a t 1 nya tid a k menentukan apakah pengirim - dengan tanpa s y a r a t yang tega s dapat menghendaki agar ko­ nosemen i t u d ib u at a ta s nama, ata s p en ggan ti atau ata s

pembawa. Berdasarkan p a s a l 506 a y a t 2 KUH Dagang, dapat - disim pulkan bahwa p em ilih an salah satu d a r i k e t ig a ben­ tuk konosemen te rs e b u t diserahkan kepada p en girim .

Sekarang k i t a akan mencoba m e lih a t macam konosemen d i t i n j a u d a r i pelabuhan tujuannya, d i s i n i ada 2 macam :

-1. S tr a ig h t Konosemen, d iseb u t juga D ir e c t Konosemen, y a it u konosemen yang digunakan untuk pengangkutan

(42)

ba-. rang d a r i oelabuhan pemuatan yang d itu ju kan langsung - ke pelabuhan tujuannya, Jadi barang langsung dibawa

atau diangkut ke tempat tujuannya sesu ai dengan tem- pat yang t e r t u l i s dalam konosemen.

2.. Trough Konosemen, y a it u konosemen yang digunakan untuk pengangkutan barang d a r i pelabuhan muat, yang d it u ju - kan kepelabuhan tujuan yang mana pelabuhan te rs e b u t tid a k d is in g g a h i o leh kapal yang memuatnya d a r i p e la ­ buhan a s a ln y a , dalam h a l i n i barang muatan akan d ip in - dah kapalkan d i suatu pelabuhan dimana k ap al i t u ber - la b u h .

A p a b ila d i t i n j a u d a r i n i l a i konosemen te rs e b u t d i ­ dalam l a l u l i n t a s perdagangan, maka konosemen te rs e b u t da­ p a t d ib a g i menjadi 2 macam, y a it u :

1. Konosemen b e rs ih (C lean B i l l o f L a d in g ), ia la h kono - semen yang b is a diperdagangkan, y a it u konosemen je n is per.tama (N e g o tia b le B i l l o f L a d in g ), maka yang b isa diperdagangkan adalah konosemen b e r s ih , y a it u jik a didalam konosemen i t u tid a k te rd a p a t c a ta ta n tentang c a c a t barang atau kerusakan pada barang muatan yang disebu tkan diidalam konosemen te r s e b u t.

2 . Konosemen k o to r ( f o u l B i l l o f L a d in g ), y a it u konose­ men yang didalamnya dicantumkan c a ta ta n -c a ta ta n me­ ngenai ca ca t atau kerusakan pada barang muatan.

Dalam h a l barang-barang muatan yang akan d ik ir im te rd a p a t kerusakan, kekurangan atau penyimpangan l a i n ,

(43)

ma-36

ka pengirim dapat minta kepada pengangkut a ga r dibuatkan konosemen b e rs ih dengan s y a ra t mutlak, bahwa p en girim ha- ru s memberikan su arat jaminan ( L e t t e r o f In d em n ity) yang - is in y a membebaskan pengangkut d a r i tanggung jawab terhadap tuntutan g a n t i r u g i d a r i s i penerima barang a tas kerusak-" an atau penyimpangan te r s e b u t.

3 . Konosemen Sebagai Bukti Hak Atas Barang Pada Pengangkut D ari u raian sebelumnya t e la h disebutkan bahwa salah s a tu fu n g s i d a r i konosemen adalah s eb a ga i b u k ti penerima­ an barang yang d ib e rik a n o le h pengangkut, h a l i n i b e r a r t i i a te la h menerima sejumlah barang t e r t e n tu d a r i s i p e n g i­ rim .untuk diangkutnya ke suatu tempat tujuan t e r t e n t u .

D ari s i n i dapat disim pulkan bahwa barang siap a m em ilik i konosemen s eca ra sah, i t u b e r a r t i i a m em ilik i a*e jumlah > barang yang t e r t u l i s didalam konosemen te r s e b u t.

Konosemen seb aga i b u k ti p em ilik an barang yang ada- pada pengangkut juga dapat k i t a l i h a t didalam ketentuan p a s a l 507 a y a t 1 KUH Da'gang yang menyatakan, bahwa ko­ nosemen dapat diperdagangkan, h a l i n i b e r a r t i barang-ba­ ran g yang tercantum didalam konosemen i t u adalah hak mi- l i k k it a seh in gga k i t a dapat dengan le lu a s a memperguna- kan-barang te r s e b u t, termasuk didalamnya adalah memper -

ju a lb e lik a n barang te r s e b u t.

S e la in d a r i ketentu an-ketentuan yang te la h d is e b u t­ kan d ia ta s yang mana membuktikan, bahwa dengan m em iliki

(44)

konosemen k i t a m em ilik i sejum lah barang yang t e r t u l i s d i ­ dalam konosemen te rs e b u t maka dalam p asal 510 .J a y a t 1 KUH Dagang dinyatakan bahwa ^ t

S e tia p pemegang konosemen berhak menuntut penyerahan barang yang te rs e b u t didalamnya ditem pat tujuan kecia- a l i jik a konosemen i t u d ip e r o le h dengan cara b e r la - wanan dengan hukum.

Dari bunyi p asal d ia t a s , dapat k i t a temukan fu n g s i utama yang l a i n d a r i pada konosemen, y a it u s e la in sebagai b u k ti hak penerimaan a ta s barang k i t a o le h pengangkut, t e - t a p i juga seb agai b u k ti untuk pengambilan barang pada pe­ ngangkut a p a b ila kapal t e la h sampai ditem pat tu ju an . De ngan k ata l a i n tanpa adanya konosemen, seseorang tid a k da­ p at menuntut penyerahan barang yang diangkut o le h pengang­ k u t.

S ela n ju tn ya s e te la h penerima ,menerima barang d a r i pengangkut, maka i a d iw ajib k an menyerahkan kem bali konose- men a s lin y a kepada pengangkut, ketentuan i n i te rd a p a t d i­ dalam p a sa l 515 a y a t 1 KUH Dagang.

Didalam praktek pengambilan barang pada pengangkut, penggunaan konosemen i n i tid a k la h secara langsung dapat d i - tukarkan dengan barang yang ada pada pengangkut, m elain - kan pemegang konosemen yang a s l i harus datang t e r l e b i h da-., hulu ke k a n to r pengangkut atau agennya, disana n a n ti kono­ semen yang a s l i akan ditukarkan dengan su rat p e rin ta h un- tak menyerahkan barang o le h pengangkut, su est i n i b ia s a

R. Subekti dan R. T jit r o s u d ib jo I , op. c i i i . h*145 10,

(45)

38

-disebu t dengan D.O. (D e le v e r y O r d e r ).

D.O. i n i merapakan surat p e rin ta h kepada s e k s i pem- bongkaran d i pelabuhan, atau surat p e rin ta h kepada kepala gudang a g a r menyerahkan barang-barang yang teroantum d ida­ lam konosemen, .Didalam p ra k te k , D.O. i n i l a h yang menegang peranan p e n tin g untuk pengambilan barang pada pengangkut,. walaupun penerima barang sudah menunjukkan konosemen a s l i . pada k ep ala gudang atau s ek si pembongkaran d i pelabuhan, barang tid a k akan diserahkan a p a b ila konosem en-tersebut belum ditukarkan dengan D.O, pada pengangkut atau agennya.

Masalah yang kadang-kadang tim bul didalam praktek adalah barang t e la h sampai ditem pat tujuan t e t a p i te m y a — t a konosemen a s l i belum dipegan g o le h penrima b aran g, h al

r '

i n i b is a t e r j a d i disebabkan kerena rumitnya prosedure an­ ta r a bank responden dan bank koresponden sehingga menyebab. kan konosemen a s l i tid a k dapat dengan seg era d ite r im a o le h - penerima barang ditem pat tu ju an. Dalam h al i n i untuk meng- h in d a ri a g a r barang tid a k t e r l a l u lama berada pada gudang

d i pelabuhan tu ju a n , yang mana h al i n i akan memakan b ia y a ' sewa gudang yang harus d ip ik u l o le h penerima barang maka untuk menghindari h a l semacam i t u , maka penerima barang dapat mengajukan bank g a r a n tie .

Bank g a r a n tie i n i harus mendapat p ersetu ju an d a ri bank responden, yang mana is in y a memberikan jaminan kepada pengangkut a ta s penyerahan barang 'yang diiakukannya kepa­

Referensi

Dokumen terkait

produk kusen pintu dan daun jendela pada Depot Al Qiswah yang mencakup harga pokok produksi, harga pokok penjualan, mark up pricing dan pengklasifikasikan

Metode pemikiran yang digunakan oleh Imam Syafi‟I dalam konsep kadar nafkah istri adalah: (1) Qiyas, yaitu pada penentuan jumlah kadar minimal yang harus

Simpulan dari penelitian pengem- bangan ini adalah: Bentuk modul yang dihasilkan, yaitu berupa media ber- basis cetak dan dalam penyajiannya dengan berbagai representasi

Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan cara meningkatkan kemampuan berbicara anak usia 4-5 tahun melalui metode karya wisata

Apakah menurut anda, suami yang paling berhak dalam memutuskan untuk tidak menggunakan KB.. 4 Bagaimana pendapat anda, jika saudara yang

Sebaik apapun proses produksi aluminium suatu perusahaan, tidak akan menghasilkan produk aluminium yang baik dan bermutu jika bahan baku yang digunakan tidak bermutu

Penulis akan menggunakan teori yang dikemukakan oleh Barda Nawawi Arief untuk menjawab tentang rumusan masalah yang pertama dimana di dalam teori yang disampaikan oleh Barda

Hasil dari penelitian ini adalah mereka secara pribadi memiliki penilaian tersendiri bagaimana mereka mengkonstruksikan sosok lesbian dari sudut pandang mereka, seorang feminim