• Tidak ada hasil yang ditemukan

KUANTIFIKASI TOTAL MIKROBA INDIKATOR PADA DAERAH ALIRAN SUNGAI SIAK PERAWANG. M. R. Ridho 1, C. Jose 2, N. Balatif 3

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "KUANTIFIKASI TOTAL MIKROBA INDIKATOR PADA DAERAH ALIRAN SUNGAI SIAK PERAWANG. M. R. Ridho 1, C. Jose 2, N. Balatif 3"

Copied!
7
0
0

Teks penuh

(1)

1

KUANTIFIKASI TOTAL MIKROBA INDIKATOR PADA DAERAH ALIRAN SUNGAI SIAK PERAWANG

M. R. Ridho1, C. Jose2, N. Balatif3

1

Mahasiswa Program Studi S1 Kimia

2

Bidang Biokimia Jurusan Kimia

3

Bidang Kimia Organik Jurusan Kimia

Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Riau Kampus Binawidya Pekanbaru, 28293, Indonesia

rasyid_chemistry89@yahoo.com ABSTRACT

Drainage basin of Siak River in Perawang, a village in the district of Siak, is one of the downstream areas. It is a severe drainage basin which is indicated by the decreasing quality of Siak River that has already exceeded the standard indicator of sustainable river. This research aims to analyze the water quality of Siak River using microbiological parameters (microbial contamination indicators). The parameters applied are based on the standard quality of water according to Government Regulation No. 82 Year 2001. The water samples from drainage basin of Siak River were collected in July 2013 from four sampling sites (9 , 10 , 11 and 12). Microbial contamination indicators such as fungi, Coliform, and E. coli were determined by total plate count and total bacteria by Most Probable Number (MPN). The results showed that sampling site 11 had relatively higher number of total plate count and MPN, while the sampling site 10 was relatively lower and significantly different in total plate count and MPN compared to the other sampling sites. Based on Government Regulation, the results of the research showed that the microbiological parameters exceeded the standard quality. Keywords: Drainage basin of Siak River, microbial indicators, Most Probable Number

(MPN).

ABSTRAK

Daerah Aliran Sungai (DAS) Siak di Perawang (Kabupaten Siak) merupakan salah satu bagian hilir dari DAS Siak. DAS Siak termasuk DAS kritis, indikator kritis DAS Siak dicirikan dengan adanya penurunan kualitas air Sungai Siak yang sudah berada di atas ambang batas ketentuan sungai yang lestari. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis kualitas air Sungai Siak melalui parameter mikrobiologi (cemaran mikroba indikator) berdasarkan baku mutu kualitas air sungai menurut Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001. Sebanyak empat titik sampling (titik 9, 10, 11, dan 12) air sungai DAS Siak di Perawang yang diambil pada bulan Juli 2013 telah diteliti. Penentuan cemaran mikroba indikator seperti jamur, Coliform, dan E. coli ditentukan melalui Angka Lempeng Total (ALT) dan total bakteri melalui Most Probable Number (MPN). Hasil menunjukkan titik sampling 11 relatif tinggi, sedangkan titik sampling 10 relatif lebih rendah dan berbeda signifikan dibandingkan dengan titik sampling lainnya. Berdasarkan

(2)

2

peraturan pemerintah, hasil penelitian menunjukkan bahwa parameter mikrobiologi telah melebihi baku mutu yang dipersyaratkan.

Kata kunci: Daerah Aliran Sungai (DAS) Siak, mikroba indikator, MPN. PENDAHULUAN

Sungai Siak merupakan sungai yang paling dalam di Indonesia dengan kedalaman berkisar antara 20-30 meter dan panjang sekitar 300 kilometer. Daerah Aliran Sungai (DAS) Siak dibagi ke dalam dua wilayah, yaitu wilayah bagian hulu dan hilir. Kota Perawang (Kabupaten Siak) merupakan salah satu bagian hilir dari DAS Siak. DAS Siak termasuk DAS kritis, indikator kritis DAS Siak dicirikan dengan adanya penurunan kualitas air Sungai Siak yang sudah berada di atas ambang batas ketentuan sungai yang lestari. Penyebab utama penurunan kualitas air Sungai Siak ditandai dengan adanya pengembangan industri yang diiringi penambahan jumlah penduduk yang berkontribusi terhadap pencemaran mikroorganisme seperti jamur dan bakteri (Departemen Pekerjaan Umum, 2005).

Pencemaran mikroorganisme dapat disebabkan oleh bakteri golongan Coliform yang merupakan imbas dari kepadatan penduduk, buruknya sistem pembuangan limbah rumah tangga dan aktivitas masyarakat seperti MCK. Salah satu contoh bakteri Coliform adalah Escherichia coli (E. coli). E. coli merupakan bakteri indikator keberadaan bakteri patogen dan termasuk dalam golongan bakteri intestinal yang dapat hidup dalam saluran pencernaan manusia. E. coli dapat juga menjadi sinyal untuk menentukan suatu sumber air telah terkontaminasi oleh patogen atau tidak (Widiyanti dan Ristanti, 2004).

Berdasarkan keterangan di atas, untuk mengetahui kualitas air Sungai Siak secara pasti perlu dilakukan penelitian terhadap air sungai tersebut. Khususnya pada DAS Siak di Perawang melalui analisis parameter mikrobiologi meliputi: total bakteri, angka lempeng total jamur, Coliform, serta ada tidaknya kontaminasi Escherichia coli pada air sungai tersebut.

METODE PENELITIAN a. Pengambilan Sampel

Sampel air diambil dari empat titik lokasi sampling (titik 9, 10, 11, dan 12) yang berada diperairan DAS Siak di daerah Perawang. Pengambilan sampel air tersebut dilakukan pada bulan Juli 2013. Sampel air Sungai Siak yang diambil dari tiap-tiap titik lokasi yaitu: dua bagian dari tepi sungai dan dua bagian dari tengah sungai. Sampel air sungai tersebut terdiri dari air permukaan dan air pada ke dalaman 30 cm dari permukaan air sungai, kemudian masing-masing sampel dikompositkan menjadi satu bagian. Sampel air sungai diambil dengan menggunakan botol sampler yang dimasukkan ke dalam sungai setinggi 30 cm, setelah itu didorong hingga ke permukaan sungai, kemudian ditarik keatas sampai terisi penuh. Botol dimasukkan ke dalam wadah berisi es kemudian dibawa ke laboratorium untuk dianalisis parameter mikrobiologi. Analisis mikrobiologi meliputi penentuan total bakteri, angka lempeng total jamur, Coliform dan E. coli. Analisis untuk masing-masing sampel dilakukan dengan tiga kali pengulangan.

(3)

3

b. Analisis total bakteri berdasarkan metode Most Probable Number (MPN)

Penentuan total bakteri berdasarkan metode Most Probable Number (MPN) menggunakan media Nutrient Broth (NB) steril. Masing-masing sampel dimasukkan sebanyak 10 mL ke dalam 90 mL media NB steril lalu dihomogenkan. Larutan suspensi induk diambil 0,5 mL dimasukkan ke dalam tabung yang berisi 4,5 mL media NB sampai pengenceran 10-9. Masing-masing tabung diinkubasi pada suhu 37°C selama 24-48 jam, selanjutnya tabung yang keruh diindikasikan positif dan kemudian dicocokkan dengan tabel MPN. Perhitungan jumlah total bakteri pada penelitian ini menggunakan kombinasi tabung seri tiga (Oblinger dan Koburger, 1975).

c. Analisis Angka Lempeng Total (ALT) jamur, Coliform, dan E. coli

Angka lempeng total untuk setiap identifikasi menggunakan cara yang sama. Pengenceran bertingkat dibuat dari larutan suspensi sampel induk (1:10) dengan mensuspensikan 9 mL sampel ke dalam 90 mL larutan NaCl 0,85% steril. Pengenceran dibuat dengan konsentrasi 10-1 hingga konsentrasi 10-4. Sebanyak 0,1 mL suspensi hasil pengenceran bertingkat dengan konsentrasi 10-2, 10-3, dan 10-4, diinokulasi ke cawan petri yang berisi media sesuai ALT mikroba yang dianalisis dengan menggunakan metode cawan sebar (spread plated). Untuk penentuan ALT jamur menggunakan media Potato Dextrose Agar PDA. Penentuan ALT bakteri Coliform dan E. coli menggunakan media Eosin Methylene Blue (EMB) Agar (Lal dan Cheeptham, 2007). Kemudian cawan petri diinkubasi pada suhu 37°C selama 24-48 jam, tetapi untuk penentuan ALT jamur cawan petri diinkubasi pada suhu 25°C selama 3-5 hari Kemudian koloni yang tumbuh dihitung dalam kisaran 25-250 CFU/Ml (Benson, 2001).

HASIL DAN PEMBAHASAN

a. Analisis total bakteri berdasarkan metode Most Probable Number (MPN)

Sampel air yang diambil dari keempat titik lokasi sampling (titik 9, 10, 11, dan 12) DAS Siak di Perawang memberikan nilai MPN yang bervariasi seperti terlihat pada (Tabel 1) dan (Gambar 1). Penentuan MPN sampel air sungai untuk keempat titik sampling menggunakan kombinasi tabung seri tiga. Kekeruhan dalam medium NB menunjukkan adanya pertumbuhan bakteri (Oblinger dan Koburger, 1975).

Tabel 1. Hasil MPN Total Bakteri Uji MPN

Keempat Titik Sampling

Pengamatan Kombinasi tabung positif

pada pengenceran

Jumlah bakteri pada tabel baku MPN/mL 10-4 10-5 10-6 Titik 9 3 3 0 24 × 104 Titik 10 1 0 0 3,6 × 103 Titik 11 3 3 1 46 × 104 Titik 12 3 1 0 43 × 103

Kontaminasi total bakteri pada sampel air DAS Siak di Perawang sangat tinggi, berada pada kisaran antara 3,6 × 103 MPN/mL hingga 46 × 104 MPN/mL. Kontaminasi total bakteri tertinggi diperoleh pada titik sampling 11 dengan nilai sebesar 46 × 104

(4)

4

MPN/mL. Hal ini karena titik tersebut merupakan ujung dermaga lama yang kondisi saat pengambilan sampel terdapat muara anak Sungai Kulim, kayu-kayu dermaga yang lapuk, tumbuhan bakau, dan sisa-sisa tumbuhan sehingga mikroba-mikroba tersebut terakumulasi. Kontaminasi total bakteri terendah terdapat pada titik sampling 10 dengan nilai sebesar 3,6 × 103 MPN/mL, dimana pengambilan sampel air sungai tidak terlalu ke tepi sungai dan arus sungai sedikit lebih kuat. Disamping itu karena letaknya dibagian hulu sungai yang jaraknya masih relatif jauh dari sumber pencemar. Hal inilah yang menjadi faktor penyebab kontaminasi total bakteri di daerah ini memperoleh nilai terendah.

Gambar 1. Hasil MPN total bakteri

b. Analisis Angka Lempeng Total (ALT) jamur, Coliform, dan E coli

Penentuan angka lempeng total pada sampel air Sungai Siak di Perawang terdiri dari ALT jamur, ALT Coliform, dan ALT E. coli. ALT jamur ditentukan dengan menggunakanmedia Potato Dextrose Agar (PDA), sedangkan ALT Coliform dan ALT E. coli ditentukan dengan menggunakan media Eosin Methylene Blue (EMB) Agar (Suwandi, 1999). (Tabel 2) memperlihatkan jumlah total koloni mikroba pada setiap titik sampling dan hasil pertumbuhan koloninya terlihat pada (Gambar 2).

Tabel 2. Hasil penentuan Angka Lempeng Total (ALT). No. Titik Lokasi

Sampling ALT Jamur (CFU/mL) ALT Coliform (CFU/mL) ALT E. coli (CFU/mL) 1. Titik 9 1 × 103 61 × 103 7 × 103 2. Titik 10 3 × 103 1 × 103 1 × 103 3. Titik 11 2 × 103 68 × 103 9 × 103 4. Titik 12 1 × 103 26 × 103 8 × 103

(5)

5

Gambar 2. Koloni yang tumbuh pada ALT. (a) Koloni jamur yang tumbuh pada media PDA; (b) Koloni bakteri Coliform dan E. coli yang tumbuh pada EMB agar. Kontaminasi jamur pada sampel air DAS Siak di Perawang cukup tinggi, berada pada kisaran antara 1 × 103 CFU/mL hingga 3 × 103. Kontaminasi tertinggi terdapat di titik sampling 10 dengan nilai sebesar 3 × 103 CFU/mL. Besarnya ALT jamur pada daerah ini dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain: nutrisi, suhu, pH, dan kadar oksigen. Jika berdasarkan pengamatan, titik sampling di daerah ini besarnya ALT jamur kemungkinan disebabkan karena daerah ini merupakan daerah tepi sungai yang terletak dekat perumahan penduduk dengan beberapa aktivitas MCK yang dilakukan di sungai. Kontaminasi jamur terendah terdapat pada dua titik sampling yaitu titik 9 dan titik 12 dengan nilai sebesar 1 × 103 CFU/mL. Kedua titik tersebut merupakan daerah tengah dermaga penyeberangan dan daerah tengah sungai dekat perbatasan Perawang dan Meredan kearah Jembatan Meredan. Jumlah ALT jamur terendah pada kedua daerah ini disebabkan berada ditengah sungai yang memiliki arus kuat sehingga sebagian terbawa arus air sungai.

Hasil penelitian menunjukkan ALT bakteri Coliform pada sampel air DAS Siak di Perawang memiliki nilai kontaminasi yang cukup tinggi, berada pada kisaran 1 × 103 CFU/mL hingga 68 × 103 CFU/mL. Kontaminasi bakteri Coliform tertinggi diperoleh pada titik sampling 11 dengan nilai sebesar 68 × 103 CFU/mL. Kondisi saat pengambilan sampel air sungai di titik sampling 11 tersebut terdapat muara anak Sungai Kulim sehingga mikroba-mikroba tersebut terakumulasi. Faktor lainnya adalah titik sampling 11 merupakan aliran limpasan dari kawasan pemukiman warga yang dapat menyumbang limbah rumah tangga ke badan air yang mengakibatkan pencemaran. ALT bakteri Coliform terendah terdapat pada titik sampling 10 dengan nilai sebesar 1 × 103 CFU/mL.

Kontaminasi E. coli berdasarkan ALT dari sampel air DAS Siak di Perawang berada pada kisaran antara 1 × 103 CFU/mL hingga 9 × 103 CFU/mL. ALT E. coli tertinggi diperoleh pada titik sampling 11 dengan nilai sebesar 9 × 103 CFU/mL. Untuk jumlah ALT E. coli terendah terdapat pada titik sampling 10 dengan nilai sebesar 1 × 103 CFU/mL. E. coli bagian dari bakteri Coliform yang merupakan bakteri yang berasal dari feses dan kehadirannya menunjukkan adanya kontaminasi fekal pada badan air. Besarnya jumlah kontaminasi bakteri yang terkandung di dalam air dalam sebuah perairan tergantung dari beberapa faktor, antara lain temperatur, sedimen, sinar Ultra

(6)

6

Violet (UV), dan faktor lain seperti bahan-bakan kimia dan organik (Effendi, 2003). Tingginya angka kontaminasi mikroba ini juga disebabkan karena masyarakat kurang memperhatikan kebersihan, sanitasi, dan sering membuang sampah berupa limbah. Limbah-limbah tersebut bersumber dari rumah tangga, pabrik maupun perkebunan serta pertanian yang berada disekitar badan sungai. Secara keseluruhan dapat disimpulkan bahwa DAS Siak telah tercemar dan tidak layak dikonsumsi karena standar air untuk dijadikan konsumsi dan aktivitas mensyarakat harus bebas E. coli.

Gambar 3. Profil mikrobiologi sampel air DAS Siak di Perawang.

Keseluruhan hasil analisis mikrobiologi dapat dilihat pada Gambar 3. di atas. Hasil tersebut menunjukkan bahwa titik sampling 11 memperoleh nilai relatif tinggi untuk total bakteri, jamur, Coliform dan E. coli. Titik sampling 10 menunjukkan nilairelatif rendah untuk keseluruhan perhitungan mikroba.

KESIMPULAN DAN SARAN

Penentuan mikrobiologi keempat indikator mikrobiologi ditinjau dari angka lempeng total (jamur, Coliform, E. coli) dan MPN untuk bakteri. Hasil perhitungan mikroba menunjukkan bahwa titik sampling 11 relatif lebih tinggi dan titik sampling 10 yang relatif lebih rendah serta berbeda terhadap titik sampling lainnya. Mengacu pada parameter kualitas air menurut PP No. 82 Tahun 2001, hasil ALT maupun MPN berada di atas ambang batas baku mutu air kelas 1 yang ditetapkan. Secara keseluruhan baku mutu menunjukkan DAS Siak Perawang telah tercemar dengan kondisi cemaran ringan. Penelitian ini menghasilkan isolat yang mencirikan bakteri Coliform dan E. coli yang dapat dijadikan koleksi Laboratorium Biokimia FMIPA Universitas Riau. Penelitian

1 240 61 7 3 2 3.6 1 1 460 68 9 1 43 26 8 0 20 40 60 80 100 120

ALT Jamur MPN Total BakteriALT Coliform ALT E. coli

Ju

m

la

h

S

el

(

x

1

0

3

)

C

F

U

/m

l

Titik 9 Titik 10 Titik 11 Titik 12

(7)

7

dapat dilanjutkan dengan analisis DNA menggunakan PCR dari isolat yang telah didapat agar diketahui tingkat kekerabatan genetik dari isolat-isolat E. coli tersebut.

UCAPAN TERIMA KASIH

Terima kasih kepada Lembaga Penelitian Universitas Riau atas pemberian bantuan biaya riset melalui Dana Penelitian Unggulan Daerah Sumber Dana BOPTN Universitas Riau Tahun 2012/2013 a.n. Dr. Christine Jose. Terima kasih juga kepada ibu Yuli Haryani, M.Sc, Apt dan Ibu Ganis Fia Kartika, M.Si.

DAFTAR PUSTAKA

Benson, H.J. 2001. Microbiological Applications Lab Manual, 7th ed. The MacGraw-Hill Companies.

Departemen Pekerjaan Umum. 2005. Penataan Ruang Daerah Aliran Sungai (DAS) Siak Provinsi Riau. Seminar Penyelamatan dan Pelestarian DAS Siak. Pekanbaru.

Effendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumber Daya dan Lingkungan Perairan. Kanisius, Yogyakarta. Hal 254.

Lal, A. dan Cheeptham, N. 2007. Eosin Methylene Blue Agar Protocol. ML library, American Society for Microbiology.

Oblinger, J.L. dan Koburger, J.A. 1975. Understanding and Teaching The Most Probable Number Technique. Journal Milk Food Technology. Vol 38 (9): 540-545.

Pemerintah Republik Indonesia. 2001. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Jakarta

Suwandi, U. 1999. Peran Media Untuk Identifikasi Mikroba Patogen. Cermin Dunia Kedokteran: 124: 22.

Widiyanti, N.L.P.M. dan Ristanti N.P. 2004. Analisis Kualitatif Bakteri Koliform pada Depo Air Minum isi ulang di kota Singaraja Bali. Jurnal Ekologi Kesehatan, Vol 3 (1): 64-73.

Gambar

Tabel 1. Hasil MPN Total Bakteri  Uji MPN
Tabel 2. Hasil penentuan Angka Lempeng Total (ALT).  No.  Titik Lokasi
Gambar 2. Koloni yang tumbuh pada ALT. (a) Koloni jamur yang tumbuh pada media  PDA; (b) Koloni bakteri Coliform dan E
Gambar 3. Profil mikrobiologi sampel air DAS Siak di Perawang.

Referensi

Dokumen terkait

Kesenian yang banyak dikembangkan oleh umat Islam antara lain adalah seni tilawah Alquran, arsitektur suci, kaligrafi, seni musik, seni drama (yang dalam tradisi Syi’ah

Layar Menu Utama ini menampilkan seluruh opsi-opsi fungsi program, seperti menu kios, menu restoran, menu hiburan, menu acara, menu fasilitas, profile dan petunjuk Untuk

Hasil penelitian yang didapat bahwa perbandingan komposisi jamur merang, tepung kedelai dan tepung pengisi memberikan pengaruh nyata terhadap respon organoleptik yaitu warna, aroma

Hasil pengujian menunjukkan pendekatan metode SURF untuk ekstraksi ciri dan hierachical k-means nearest-neighbor dalam pengenalan relief Candi Borobudur

Adapun luaran yang diharapkan dari penelitian ini adalah sebuah hasil pembelajaran yang efektif melalui kolaborasi media pembelajaran STAD yang dapat meningkatkan daya

Pengukuran kinerja digunakan sebagai dasar untuk menilai keberhasilan dan kegagalan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan sasaran dan tujuan yang telah ditetapkan

Kemampuan teknologi perangkat selular dalam menciptakan keleluasaan bagi penggunanya dalam berkomunikasi telah menyebabkan teknologi ini berkembang begitu pesat dari segi

Penyusunan LAKIP Dinas Pemuda dan Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Pesisir Selatan tahun 2014 dimaksudkan untuk mempertanggungjawabkan keberhasilan /