BAB I PENDAHULUAN. Dengan melihat fenomena yang terjadi dunia saat ini, dimana perdagangan

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAB I  PENDAHULUAN 

 

1.1. Latar Belakang   

  Dengan melihat fenomena yang terjadi dunia saat ini, dimana perdagangan  pasar bebas mulai terbuka dikarenakan oleh dampak globalisasi yang terjadi sekarang.  Hal tersebut  memungkinkan  banyaknya peluang bisnis yang  dijadikan tolak ukur  sebuah perusahaan atau perkantoran dalam membuka usaha untuk mencari laba, oleh  karena itu banyak perusahaan‐perusahaan asing membuka lapangan pekerjaan yang  membutuhkan tenaga‐tenaga ahli yang dapat berkomunikasi dengan baik dalam sebuah  perusahaan. 

  Negara Indonesia sebagai salah satu negara yang sedang berkembang, juga  terkena  dampak  dari  globalisasi  tersebut,  dapat  kita  lihat  dengan  banyaknya  perusahaan / investor asing yang membuka usaha di Indonesia. Sebagai salah satu  contoh nyata kasus yang diangkat oleh Kompas, 29 Mei 2003 – “Kini makin banyak  perusahaan Korea yang berada di Indonesia meminta tenaga kerja lulusan perguruan  tinggi yang mampu berbahasa Korea. Sementara bahasa Korea juga makin populer  seperti yang ditunjukkan dengan banyaknya peserta kuliah bahasa di Fakultas Ilmu  Budaya (FIB) Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Ini yang menjadi latar belakang  pemikiran pentingnya pendirian Program Studi Bahasa Korea” (Kompas, 29 Mei 2003).    Sekarang ini banyak kita jumpai banyak lembaga bahasa dan sekolah yang  mengajarkan bahasa asing, bahasa yang banyak di dapatkan atau diajarkan dalam 

(2)

sebuah  lembaga/  sekolah  bahasa,  antara  lain:  bahasa  Inggris  sebagai  bahasa  internasional,  bahasa  Jepang  menurut  isunya  akan  dijadikan  bahasa  internasional  karena bahasa Jepang merupakan bahasa teknologi, bahasa Mandarin yang di Indonesia  disebut sebagai bahasa ekonomi, dan bahasa‐bahasa lain seperti : bahasa Prancis, bahasa  Jerman, bahasa Korea, dan bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional yang dipelajari  oleh pendatang yang ingin mempelajari tentang kultur di Indonesia. Terutama di kota  Yogyakarta yang dikenal dengan kultur dan budayanya yang kuat. 

  Yogyakarta dikenal dengan predikat kota budaya dan kota pelajar, dalam bidang  pendidikan kota Yogyakarta dikenal sebagai kota pendidikan karena selain terdapat  universitas tertua, kota Yogyakarta juga melahirkan banyak universitas dan akademi.  Pada jenjang perguruan tinggi negeri Propinsi D.I. Yogyakarta memiliki Universitas  Gajah  Mada  (UGM),  Universitas  Negeri  Yogyakarta  (UNY),  Institut  Agama  Islam  Negeri (IAIN) Sunan Kalijaga, Institut Seni Indonesia (ISI), Sekolah Tinggi Pertahanan  Nasional  (STPN),  dan  Akademi  Tehnik  Kulit  (ATK)  dengan  jumlah  mahasiswa  keseluruhan sebanyak 83,427 orang tahun 2004 atau naik 0,51% di banding tahun 2002.  Adapun jumlah perguruan tinggi swasta (PTS) tercatat sebanyak 105 institusi dengan  rincian 6 politeknik, 46 akademi, 31 sekolah Tinggi, 4 institut, dan 18 universitas swasta  khusus untuk D.I. Yogyakarta. (BPS Propinsi D.I. Yogyakarta, 2003: 107), namun hanya  terdapat 2 buah akademi yang memberikan fasilitas pendidikan bahasa. Sementara,  keahlian berbahasa asing harus dimiliki oleh setiap individu sebagai salah satu jaminan  dalam  menghadapi  persaingan  dalam  dunia  pekerjaan  nantinya.  Dimana  untuk  meningkatkan kualitas pendidikan yang memadai dan bermutu, diperlukan sebuah 

(3)

kerjasama baik pemerintah maupun pihak swasta untuk mewadahi fasilitas pendidikan  dalam upaya peningkatan sumber daya manusia (SDM). 

  Riris K. Toha mengatakan dalam kompas bahwa, andai manusia percaya pada  bahasa sebagai buah pikiran, alat logika untuk meramu idiom demi penyampaian  pikiran dan perasaan, cara berbahasa harus dikaitkan dengan kemampuan berpikir.  Kecermatan dan  kesantunan  berbahasa dengan begitu, adalah cerminan nalar  dan  budaya seseorang. Hal itu mengantar manusia pada sekolah yang mendidik siswa  mampu membaca dan menulis dalam pelajaran bahasa apapun. Apakah yang terjadi di  sekolah? Apakah dengan semua upaya, dana, waktu, dan tenaga yang dicurahkan,  manusia  hanya  akan  menuai  kegagalan?  Bagaimanakah  caranya  mengelola  mata  pelajaran  bahasa sehingga menarik dan dapat berbekas pada  siswa? Adakah jalan  sehingga dengan belajar bahasa siswa menemukan minat dan dengan begitu dapat  mengembangkan  potensinya  apalagi  menemukan  jati  dirinya?  (K,  Riris  Toha‐ Sarumpaet. Kompas, 5 Mei 2003) 

  AKADEMI BAHASA ASING, merupakan tempat untuk mengolah keahlian 

berbahasa  asing  yang  terproses  secara  terencana  dan  terorganisir.  Semua  orang  menyadari bahwa interaksi dan segala macam kegiatan dalam masyarakatakan lumpuh  tanpa  bahasa.  Komunikasi  melalui  bahasa  memungkinkan  tiap  orang  untuk  menyesuaikan dirinya dengan lingkungan fisik dan lingkungan sosialnya.  

  Di Daerah Istimewa Yogyakarta sendiri telah banyak berdiri lembaga‐lembaga  bahasa yang memberikan pendidikan bahasa asing, namun pembelajaran berbahasa  asing  dari  sebuah  lembaga  bahasa  tidak  terdapat  sebuah  proses  yang  mengikat 

(4)

seseorang  untuk  menyelesaikan  studinya  sampai  akhir,  tergantung  dari  keinginan  siswanya.  Sementara  itu  untuk  mendapatkan  pelajaran  bahasa  asing  di  sebuah  universitas  dibutuhkan  waktu  yang  sangat  lama  untuk  menyelesaikan  proses  pendidikan tersebut.  

  Masyarakat saat ini membutuhkan sebuah tempat untuk belajar yang tidak  membutuhkan waktu yang lama, tetapi dapat menguasai bahasa secara mendalam dan  bisa menjadi tenaga kerja yang siap pakai dan diakui oleh berbagai pihak. Keberadaan  akademi  bahasa  asing  yang  terletak  di  keramaian  kota  mempunyai  keuntungan  tersendiri karena mudah dijangkau oleh masyarakat dan didukung oleh transportasi  yang memadai atau bisa dikatakan berada ditempat yang strategis.  

  Akademi bahasa asing yang berada di keramaian kota mempunyai tantangan  tersendiri, dalam menghadapi lingkungan sekitarnya mulai dari polusi suara, polusi  udara, dan kondisi  iklim Indonesia, dimana hal itu dapat mengganggu proses belajar‐ mengajar, sehingga dalam mendisain sebuah wadah pendidikan perlu diperhatikan  perilaku pengguna terhadap permasalahan yang dapat mengganggu proses aktivitas  dalam kampus Akademi Bahasa Asing baik itu permasalahan dari alam maupun dari  manusianya sendiri. 

 

1. 2. Rumusan Masalah 

  Bagaimana merancang kampus Akademi Bahasa Asing di Yogyakarta, yang  dapat  mewadahi  beberapa  pendidikan  bahasa  di  dalam  satu  kampus,  sehingga 

(5)

menciptakan sentra edukatif dan pengenalan budaya asing, dengan penekanan pada  pendekatan arsitektur tropis. 

1. 3. Tujuan 

  Merancang  kampus  Akademi  Bahasa  Asing  di  Yogyakarta,  yang  dapat 

mewadahi beberapa pendidikan bahasa di dalam satu kampus, sehingga menciptakan  sentra  edukatif  edukatif  dan  pengenalan  budaya  asing,  dengan  penekanan  pada  pendekatan arsitektur tropis. 

1. 4. Sasaran 

• Melakukan studi tentang pendidikan berbagai jenis bahasa.. 

• Melakukan studi tentang kampus ABA dengan mengacu pada bangunan sekolah  dan universitas. 

• Melakukan studi tentang Yogyakarta.  • Melakukan studi tentang iklim tropis. 

• Melakukan studi tentang perilaku pengguna bangunan pendidikan.   

1. 5. Lingkup 

• Bahasa berbagai jenis meliputi atau di batasi pada bahasa Inggris, Jerman, Perancis  dan Jepang. 

• Akademi bahasa asing dibatasi pada bangunan sekolah dan universitas. 

• Yogyakarta  dibatasi  pada hal  yang berhubungan  dengan pemilihan  site  untuk  gedung tersebut. 

(6)

• Iklim  tropis  dibatasi  pada  standar‐standar  kenyamanan  untuk  bangunan  pendidikan. 

• Perilaku  pengguna  dibatasi  pada  kegiatannya  didalam  kampus  ABA,  yaitu  kebiasaan aktivitas yang terganggu akibat polusi suara, polusi udara, dan iklim  Indonesia (Panas). 

 

1. 6. Metode 

  A.  Metode Mencari Data 

    a.  Wawancara 

      Ditujukan pada para pelajar dan mahasiswa di Yogyakarta, Kantor dinas  pendidikan DIY. 

    b.  Observasi 

      Pengamatan langsung terhadap bangunan pendidikan bahasa dan akedemi  bahasa asing di Yogyakarta 

    c.  Studi Pustaka 

• Mempelajari  buku–buku  tentang  prinsip  perancangan  bangunan 

pendidikan. 

• Mempelajari  buku‐buku  tentang  perilaku  iklim  tropis  dan  perilaku  manusia. 

d. Studi Banding 

  Melihat langsung bangunan sejenis yang ada di Yogyakarta.  B. Metode Menganalisa Data 

(7)

a.  Kuantitatif 

  Berdasarkan data yang diperoleh dari Kantor Pendidikan dan Kebudayaan    di DIY (Data LPK,2002) 

b.  Kualitatif 

Berdasarkan peminat bahasa asing, banyak bahasa asing yang di minati oleh  masyarakat karena terdapat jumlah lembaga pendidikan misalnya bahasa  inggris sebanyak 21 lembaga pendidikan. 

 

1. 7. Sistematika Penulisan 

BAB I    : PENDAHULUAN 

Mengungkapkan  latar  belakang,  rumusan  masalah,  tujuan,  sasaran,  lingkup, metode dan system penulisan. 

BAB II   : TINJAUAN BAHASA ASING DI YOGYAKARTA 

    Mengungkapkan  potensi  dan jenis  pendidikan  bahasa  di  Yogyakarta 

beserta segala fasilitas yang menyertainya.  BAB III :  TINJAUAN TEORI 

    Mengungkapkan  desain  requirement  kampus,  iklim  tropis,  standar‐

standar kenyamanan  

BAB IV  : PENDEKATAN  MENUJU  KONSEP  PERENCANAAN  DAN 

(8)

    Mengungkapkan  proses  untuk  menemukan  konsep‐konsep  ide  pengembangan melalui metode‐metode tertentu yang diaplikasikan pada  bangunan eksisiting 

BAB V  :  KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GEDUNG 

       PENDIDIKAN BAHASA ASING 

    Mengungkapkan  konsep‐konsep  yang  akan  ditransformasikan  dalam 

rancangan pengembangan fisik arsitektural.                               

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :