KEMERDEKAAN KEKUASAAN KEHAKIMAN NEGARA H

Teks penuh

(1)

1

NEGARA HUKUM DAN TRANSISI

POLITIK DI INDONESIA

*Ibnu Sina Chandranegara1

Prolog

Studi mengenai konsep negara hukum maupun unsur-unsurnya dalam bidang hukum tata negara, pada umumnya merupakan suatu studi yang cenderung bersifat teoritis dan dogmatis. Namun tidaklah dapat dipungkiri, bahwa hingga saat ini kajian-kajian yang meneliti mengenai konsep negara hukum maupun unsur-unsurnya melulu menggunakan pendekatan yuridis-normatif, sedangkan penelitian yang meneliti melalui pendekatan sosio-politis berkenaan dengan konsep negara hukum

maupun unsur-unsurnya masih bisa digolongkan langka.2 Padahal pendekatan

semacam ini sesungguhnya akan bermanfaat, dikarenakan akan dapat menjabarkan secara komprehensif serta mengkaji secara luas mengenai bagaimana karakter penerapan konsep negara hukum yang dianut disuatu negara tertentu maupun waktu tertentu apabila dikaitkan dengan suatu konfigurasi dan interkasi-interaksi politik

1 Wakil Dekan Fakultas Hukum Universitas Muhamamdiyah Jakarta, Sekretaris Majelis Hukum

dan HAM PP Muhammadiyah, Anggota Asosiasi Pengajar HTN-HAN se Indonesia, Managing Partner Chandranegara & Prasetya: Solicitor, Counselor, Atorney at Law

2 Tulisan-tulisan yang membahas secara komprehensif mengenai konsep negara hukum antara

lain: A.V Dicey, Introduction to The Study of The Law and Constitutions, (London: Macmillan And Co Limited, 1952); Hans Kelsen, General Theory of Law and State (New York: Russel & Russel, 1961), Friedrich Julius Stahl, Philosophie des Rechts (1878); John Locke, Two Treatise of Civil Government, (New York: Mentor Book, 1963); Montesqiueu, The Sprit of Laws, (Canada: Batoche Books, 2001); Brian Z. Tamanaha, On The Rule of Law, History, Politics, Theory, (London: Cambridge University Press, 2006); J.J Von Schmid dengan dua bukunya yaitu (i) Ahli-Ahli Pemikir Besar Tentang Negara dan Hukum

terjemahan R. Wirantno, (Jakarta: Erlangga, 1979) dan (ii) Pemikiran Tentang Negara dan Hukum dalam Abad Kesembilan Belas, Alih Bahasa Boentarman (Jakarta: PT. Pembangunan, 1962) ataupun yang ditulis oleh ahli hukum Indonesia, antara lain: Tahir Azhary dalam disertasinya yang telah dibukukan berjudul Negara Hukum: Suatu Studi Tentang Prinsip-Prinsipnya Dilihat Dari Segi Hukum Islam, Implementasinya Pada Periode Negara Madinah Dan Masa Kini (Jakarta: Prenada Kencana, 2007); Azhary di dalam disertasinya yang telah dibukukan berjudul Negara Hukum Indonesia: Analisis Yuridis Normatif Tentang Unsur-Unsurnya, (Jakarta: UI-Press, 1995); Jimly Asshiddiqie, Konstitusi & Konstitusionalisme Indonesia, (Jakarta: Konpress, 2006); Abdul Mukhtie Fadjar, Tipe Negara Hukum,

(2)

yang sedang berlangsung.3 Sejak proklamasi kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945 hingga memasuki masa reformasi ini, dinamika politik yang terjadi kerapkali mengaburkan sistem ketatanegaraan Indonesia. Peristiwa-peristiwa politik seringkali mengaburkan sistem ketatanegaraan Indonesia dan suatu bentuk negara hukum Indonesia, seperti munculnya Maklumat Wakil Presiden No. X tanggal 16 Oktober 1945 yang ditandatangani oleh Wakil Presiden, seringnya terjadinya perubahan UUD melalui praktek tanpa melalui prosedur perubahan yang telah diatur di dalam UUD, adanya pembentukan Dewan Nasional, pengangkatan presiden Soekarno sebagai Presiden seumur hidup oleh MPRS, Munculnya prosedur referendum dalam perubahan undang-undang dasar, dan proses pemberhentian dua Presiden Indonesia yakni Soekarno pada tahun 1967 dan Abdurahman Wahid pada tahun 2001. Peristiwa-peristiwa semacam ini seringkali dianggap tidak mencerminkan suatu negara hukum sebagaimana yang digariskan oleh konstitusi dikarenakan beragam alasan yuridis. Melihat kenyataan dan kecenderungan sebagaimana dikemukakan di atas, maka keadaan semacam itu seringkali diungkapkan oleh Padmo Wahjono sebagai

Staatslehre Ohne Staat” yaitu suatu teori atau konsep tentang negara tanpa ada

kenyataannya.4 Atas pemikirannya tersebut, Padmo menyatakan bahwa,

3 Barents sebagaimana dikutip oleh Jimly Asshiddiqie mengungkapkan, ibarat tubuh manusia

maka ilmu hukum tata negara diumpakan sebagai kerangka tulang belulangnya, sedangkan ilmu politik diibaratkan daging-daging yang melekat di sekitarnya, oleh sebab itu, dengan mengkaji ilmu hukum tata negara dari sudut pandang sosio-politis, maka akan dapat diperoleh pemahaman yang jauh lebih luas mengenai apa yang ada dibalik daging-daging di sekitar kerangka tubuh manusia yang hendak diteliti. Dalam hal ini, negara dan hukum sebagai suatu objek studi hukum tata negara dan ilmu politik adalah kacamata lainnya dalam menilai dan meneliti suatu hukum tata negara atau dikatakan daging dari tulang belulangnya. [Jimly Asshiddiqie, Pengantar Ilmu Hukum Tata Negara Jilid 1, (Jakarta: Konpress, 2006) hlm 44-45]

4 Mengenai Staatslehre Ohne Staat ini Padmo mengemukakan bahwa teori atau konsep adalah

mengenai sesuatu yang ideal, dan dapat dipahami karena manusia pada umumnya mengejar kesempurnaan berdasarkan pengalaman dan cita-citanya. Dengan demikian tidak terrealisirnya suatu konsep atau teori dapat pula menumbuhkan kecenderungan untuk berkesimpulan yang sama yaitu

(3)

Perkembangan hukum tata negara pada umumnya, menunjukkan adanya kesinambungan pemikiran dalam arti ada persamaan-persamaan, namun di samping itu ada pula perbedaan-perbedaan karena ada penyesuaian-penyesuaian dengan cara pandang, falsafah maupun keadaan-keadaan yang khusus ada. Dengan demikian akan tidak adil atau menghindari kenyataan apabila kita berpendapat bahwa diseluruh dunia hanya ada satu teori mengenai negara hukum atau kita (secara naif) wajib meniru teori negara hukum dari

suatu negara lain. 5

Oleh karena peristiwa dan anggapan yang demikian itu, maka timbulah permasalahan mendasar dalam kerangka berpikir memahami konsep negara hukum dan konsep negara hukum Indonesia. Permasalahan mendasar tersebut, antara lain seperti apakah suatu konsep negara hukum yang digariskan di dalam konstitusi itu dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya?, bagaimanakah konsep negara hukum itu dapat diterapkan dalam kehidupan bernegara?, apakah interaksi politik dapat mempengaruhi pelaksanaan konsep negara hukum?, bagaimanakah relasi konfigurasi dan interaksi politik terhadap pelaksanaan suatu konsep negara hukum?. Apabila akan membahas mengenai negara hukum, maka kekuasaan kehakiman merupakan merupakan salah satu poros yang dapat menjadi salah satu variabel dalam meneliti konsep negara hukum. Hal ini disebabkan kekuasaan kehakiman adalah salah satu unsur yang kerapkali dipersyaratkan dalam beberapa konsep negara hukum, namun khusus mengenai kemerdekaan kekuasaan kehakiman justru tidak selalu menjadi faktor penentu dalam pengkualifikasian suatu negara sebagai negara hukum. sebagai

contoh, konsep sosialist legality jelas tidak mensyaratkan adanya kemerdekaan

kekuasaan kehakiman dalam suatu negara, konsep ini justru menekankan bahwa kekuasaan kehakiman adalah alat dari hukum sedangkan hukum adalah bentukan pemerintah oleh karena itu, apabila kekuasaan kehakiman tidak berpihak kepada

pemerintah maka tujuan negara akan sulit terealisasikan.6 Konsep ini jelas berbeda

5Ibid

6 Hal ini sejalan dengan yang diungkapkan oleh Bahder Johan yang mengutarakan bahwa

(4)

dengan konsep rule of law dan konsep rechtsstaats, di dalam kedua konsep tersebut pelaksanaan kekuasaan kehakiman yang merdeka dan adanya pemisahan kekuasaan merupakan salah satu persyaratan yang ditentukan apabila menganut kedua konsep

tersebut7 Apabila ditinjau, sepanjang sejarah ketatanegaraan Indonesia memberikan

bukti bahwa kekuasaan kehakiman pernah diletakkan menjadi bagian dari kekuasa an pemerintahan negara, hal ini berarti kemerdekaan kekuasaan kehakiman menjadi sesuatu ilusi yang tak pernah terrealisasi. Indikasi tersebut dapat dilihat ketika Presiden Soekarno menetapkan kembali ke UUD 1945 melalui Keputusan Presiden No. 150 Tahun 1959 atau yang biasa dikenal sebagai Dekrit Presiden 5 Juli 1959. Dekrit

yang memberlakukan kembali UUD 1945 secara mutatis mutandis melahirkan suatu

sistem politik demokrasi terpimpin yang konsekuensinya adalah kekuasaan kehakiman melekat menjadi satu dengan kekuasaan pemerintahan negara, bahkan

menjadi bagian kepentingan revolusi.8 Namun, setelah perubahan UUD 1945 oleh

Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) pada kurun waktu 1999-2002, kekuasaan kehakiman menjadi terpisah dari kekuasaan pemerintah bahkan menjadikan kekuasaan kehakiman di Indonesia menjadi dua poros setelah lahirnya Mahkamah Konstitusi. Hal ini menunjukan bahwa konsep negara hukum yang dikemukakan para ahli yang menyatakan bahwa adanya suatu peradilan yang bebas menjadi lebih terealisasi.

Dinamika inilah yang menciptakan konsep negara hukum khususnya konsep negara hukum Indonesia menjadi terkesan ambigu, walaupun beberapa ahli sendiri

mengemukakan bahwa konsep negara hukum sebagai ambiguous concept.9 Salah satu

7 Diskusi mengenai pembatasan kekuasaan negara kerapkali diistilahkan dengan pemisahan

kekuasaan, pembagian kekuasaan dan pemencaran kekuasaan. Istilah pemisahan kekuasaan merupakan istilah yang digunakan Montesquieu mengenai gagasannya tentang separation of power.

Lalu menurut Ismail Sunny, istilah yang kedua yakni pembagian kekuasaan (division of power) merupakan arti formal dari pemisahan kekuasaan ala Montesqieu (separation of power) yang disebutnya sebagai arti materiil. Lalu, mengenai pemencaran kekuasaan adalah istilah yang dipakai oleh Moh. Mahfud MD dikarenakan menurutnya istilah itu lebih tepat dipergunakan karena maknanya meliputi baik pemisahan maupun pembagian kekuasaan.[Ismail Sunny, Pembagian Kekuasaan Negara, (Jakarta: Aksara Baru, 1985) hlm 1-4] dan [Muhammad Alim, Trias Politica dalam Negara Madinah,

(Jakarta: Sekretariat Jenderal MKRI, 2008), hlm 5, catatan kaki no 9]

8 Hal ini terindikasi melalui Pasal 14 ayat (2) Undang-Undang No. 19 Tahun 1964 tentang

Ketentuan-Ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman menyatakan Untuk menegakkan hukum sebagai alat revolusi dan/atau untuk memenuhi rasa keadilan masyarakat, Penuntut Umum berhak meminta….mengenai perkara-perkara kejahatan tertentu yang ditetapkan di dalam Undang-Undang.

9 Ambiguisitas ini akan tampak dalam penegakan hukum sebagaimana dikemukakan oleh

(5)

pertanyaan yang mendasar adalah apakah kemerdekaan kekuasaan kehakiman ditentukan oleh konsep negara hukum yang dianut, atau justru sangat bergantung kepada sistem politik yang terbangun dalam kurun waktu tertentu. Oleh karena itu studi terhadap relasi konfigurasi politik terhadap peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang kekuasaan kehakiman sejak kembali kepada UUD 1945 merupakan titik kajian yang dapat diasumsikan mampu menjawab berbagai permasalahan sebagaimana dikemukakan sebelumnya.

Anatomi Kemerdekaan Kekuasaan Kehakiman

Salah satu alasan mengapa dipisahkannya kekuasaan kehakiman sebagai cabang kekuasaan negara adalah adanya kehendak untuk tersedianya cabang kekuasaan negara yang merdeka dan independen dalam menyelesaikan sengketa antar individu ataupun antara negara dan warga negaranya. Perihal kemerdekaan peradilan tersebut dimaksudkan sebagai tidak adanya campur tangan lembaga-lembaga di luar pengadilan, terutama kekuasaan eksekutif dan legislatif. Namun, koridor hukum berupa pengaturan undang-undang bagi pelaksanaan kekuasaan kehakiman yang tidak terbatas merupakan salah satu cerminan pembatasan pelaksanaan fungsi peradilan yang terlihat pada pengaturan kompetensi peradilan dan wilayah yurisdiksi pengadilan, yang dilakukan untuk kepentingan perlindungan hak-hak para pihak yang berhendak menyelesaikan kepentingannya di peradilan. Dalam konteks pembatasan tersebut di atas, A.V. Dicey kemudian mengatakan bahwa

pengadilan tidak memiliki posisi independen yang sempurna.10 Alexis de Tocqueville

memberikan tiga ciri bagi pelaksanaan kekuasaan kehakiman yang merdeka.11

Pertama, kekuasaan kehakiman di semua negara merupakan pelaksana fungsi peradilan, dimana pengadilan hanya bekerja kalau ada pelanggaran hukum atau

warga negara tanpa ada satu kekuasaan lainnya dapat melakukan intervensi. Kedua,

fungsi peradilan hanya berlangsung kalau ada kasus pelanggaran hukum yang khusus. Hakim bahkan dikatakan masih dalam koridor pelaksanaan tugasnya, jika ia dalam memutuskan suatu perkara menolak menerapkan prinsip yang berlaku umum. Namun, jika hakim menolak menaati prinsip-prinsip yang berlaku umum dimana dia tidak dalam kondisi memeriksa suatu perkara, maka ia dapat dihukum atas dasar

didasarkan pada prinsip negara hukum. [Mahfud MD, Hukum dan Pilar-Pilar Demokrasi, (Yogyakarta: Gama Media, 1999) hlm 125-126

10 A.V. Dicey, Introduction to the study of Law of the Constitutions, (London: MacMillan and

Co. Limited, 1952), hlm 185

11 Alexis de Tocqueville, Democracy in America, (London: David Campbel Publishers, 1994), hlm

(6)

pelanggaran tersebut. Ciri ketiga adalah kekuasaan kehakiman hanya berfungsi jika diperlukan dalam hal adanya sengketa yang diatur dalam hukum. Pada hakikatnya, pelaksanaan fungsi peradilan senantiasa berujung pada lahirnya suatu putusan. karena itu, jika suatu putusan berujung pada terbuktinya suatu kejahatan keji, maka pelakunya dapat dihukum. Demikian juga halnya, apabila hakim memutuskan adanya pelanggaran, maka ia dapat memutuskan hukuman denda bagi pelakunya.

Independensi maupun kemerdekaan kekuasaan kehakiman bukanlah sesuatu yang otomatis terjadi begitu saja, karena kekuasaan-kekuasaan di luar pengadilan

memiliki potensi mencampuri pelaksanaan fungsi peradilan.12 Sejarah dunia

membuktikan, bahwa pemerintahan di Prancis sebelum terjadinya revolusi Prancis

1789, dimana peradilan merupakan bagian dari kekuasaan yang absolut.13 Maka

keberadaan kekuasaan kehakiman yang tidak Independen dan tidak merdeka sangatlah berbahaya, karena proses peradilan akan secara mudah dimanipulasi untuk mencegah pengadilan mempertanyakan konstitusionalitas tindakan-tindakan

inkonstitusional atau semena-mena oleh pelaksana kekuasaan negara.14 Namun,

apabila terdapat kekuasaaan kehakiman yang terjamin kemerdekaannya, maka diyakini pengadilan akan menjadi suatu mekanisme yang sangat kuat untuk

mempertahankan konstitusi dan keadilan.15 Berdasarkan uraian tersebut maka

tampaklah adanya hubungan korelasi dan sebab-akibat antara fungsi pengadilan dan proses demokratisasi, dimana pembentukan dan jaminan kemerdekaan kekuasaan kehakiman seharusnya diciptakan secara aktif oleh para sarjana hukum dan para politisi sebagai suatu keniscayaan yang harus diwujudkan, terutama bagi negara-negara yang sedang tahap demokratisasi ataupun menata corak demokrasi apa yang sesuai bagi perkembangan negara tersebut.

Kekuasaan kehakiman dapat diuji melalui dua hal, yaitu perihal ketidakberpihakan (impartiality) dan keterputusan relasi dengan para aktor politik (political insularity).16 Imparsialitas hakim terlihat pada gagasan bahwa para hakim akan mendasarkan putusannya pada hukum dan fakta-fakta persidangan, bukan atas keterkaitan dengan salah satu pihak yang berperkara. Imparsialitas hakim memang bukan sesuatu yang mudah di deteksi, dimana hal itu hanya dapat dilacak dari

12 Christoper M. Larkins, "Judicial Indepence and Democratization: A Theoritical and Conceptual

Analysis", (The American Journal of Comparative Law 4, Vo. XLIV, 1996), hlm 606

13 Erhard Blankrnburg, "Changes in Political Regimes and Continuity of the Rule of Law in

Germany", dalam Herbert Jacob, et. al, Courts, Law and Politics In Comparative Perspective, (London: Yale University Press, 1996), hlm 250

14Ibid

(7)

perilakunya selama menjadi hakim vis-a-vis keterkaitannya dengan pihak berpekara

dalam konteks hubungan sosial maupun hubungan politik.17 Jeremy Bentham

mempunyai pendapat yang lebih lugas mengenai apa yang disebutnya sebagai Imprasialitas hakim, yaitu: "where is the caue of in which any the slightest departure from the rule of impartiality is, in the eye of justice and reason , anything else the criminal on the part of the judge?". 18 Oleh karena itu, Imparsialitas proses peradilan hanya dapat dilakukan, jika hakim dapat melepaskan diri dari konflik kepentingan atau faktor semangat pertemanan (collegial) dengan pihak yang berpekara. Karenannya, hakim harus mengundurkan diri dari proses persidangan jika dia melihat adanya potensi imparsialitas. Dalam konteks sistem hukum Indonesia, hakim harus mengundurkan diri kalau dirinya memiliki hubungan darah atau semenda dengan salah satu pihak yang berpekara atau diperiksa di muka pengadilan.

Pemutusan relasi dengan dunia politik penting bagi seorang hakim, sikap demikian menjadi penting mengingat agar posisi dia tidak dijadikan alat untuk

merealisasikan tujuan-tujuan politik.19 Lain halnnya dengan pandangan Montesquieu

melihat apa yang dikenal sebagai kemerdekaan kekuasaan kehakiman maupun independensinya, Montesquieu berpandangan bahwa kekuasaan kehakiman tidak lain merupakan "mulut undang-undang", sehingga putusan hakim merupakan suatu

putusan hukum, bukan dipandang sebagai putusan politik.20 Putusan Pengadilan

semata merupakan konkretisasi apa yang dimuat dalam undang-undang, bukan lahir dari tekanan ataupun lobi politik. Oleh Karena itu, penting artinya keterputusan relasi dengan dunia politik dari seorang hakim yang nantinya juga sangat mendukung imparsialitas proses peradilan. Syarat keterputusan dengan dunia politik ini merupakan sesuatu yang masuk akal, karena seorang hakim diasumsikan menjadi bagian dari partai politik tertentu atau menjadi pemilih partai politik tertentu dalam pemilihan umum. Karena itu, keterikatan seorang calon hakim dengan partai politiknya harus dilepaskan ketika dia diangkat menjadi hakim.

Max Webber melihat imparialitas sebagai nilai anutan utama bagi

pejabat-pejabat publik.21 Birokrasi, menurut Webber, ditandai dengan semangat formalistik

yang impersonal, atau sine ira et studio.22 Seorang birokrat dalam menjalankan tugasnya diasumsikan bertindak tanpa sifat-sifat benci atau senang, dan bahkan

17 Christoper M. Larkins, "Judicial Indepence...Op. Cit, hlm 609

18 Brian Barry, Justice as Impartiality, (Oxford: Clarendon Press, 1995) hlm 13 19 Christoper M. Larkins, "Judicial Indepence...Op. Cit, hlm 609

20 Erhard Blankrnburg, "Changes in Political Regimes...Op. Cit. 21 Brian Barry, Justice as ...Op. Cit

(8)

sekalipun tanpa afeksi ataupun sikap yang berlebihan.23 Dengan kata lain, pelaksanan tugas birokrasi dilakukan tanpa pertimbangan-pertimbangan pribadi. Karena itu, dalam kaitan dengan pelaksanaan tugas peradilan, seorang hakim harus melepaskan dirinya dari pertimbangan pribadi atau kepentingan kolegial ataupun aosiasi politik. Tentunya penerapan yang ideal tersebut tergantung pada mekanisme penerapan nilai-nilai tersebut, karena tidak dapat dibebankan hanya pada komitmen individual. Melanjutkan Pembahasan konsep kemerdekaan kekuasaan kehakiman, Joel G Verner

mengatakan:24

" ...[the ability] to decide cases on the basis of established law and the merits of the case', without substansial interference from other political or goverment agents"

Intervensi substansial tersebut dapat dilihat pada adanya tekanan kepada hakim mulai dari proses penunjukan hakim sampai kepada proses persidangan suatu kasus. Tekanan kepada hakim dapat berupa intimidasi atau ancaman fisik sampai kepada tekanan melalui media masa. Tekanan dapat datang baik dari kelompok politik ataupun pihak-pihak yang diperiksa di pengadilan. Tekanan kepada hakim tersebut membuka peluang bagi ketidak netralan hakim dalam memeriksa suatu perkara. Hakim pada akhirnya menjatuhkan putusan bukan didasarkan pada fakta-fakta dalam persidangan, tetapi lebih pada keberpihakan pada salah satu pihak sebagai upaya menyelamatkan diri. Berangkat dari potensi gangguan terhadap pelaksanan tugas peradilan, maka kemerdekaan kekuasaan kehakiman dapat dirumuskan sebagai berikut, yaitu:25

"Judicial indepence refers to the existenxe of judges who are nit manipulated for political gain, who are impartial toward the parties of a diputes, and who form a judicial branch which has the power as an institution to regulate the legality of government behaviour, enact "neutral" justice, and determine significant constitusional and legal values"

Penegakan kemerdekaan kekuasaan kehakiman sesungguhnya telah menjadi masalah internasional. Dalam konferensi tahunan sembilan belas di New Delhi, pada 22

23Ibid

(9)

Oktober 1982, International Bar Asociation (IBA) merumuskan "code of minimun standards of judicial independence", antara lain, yaitu:26

1. (a) individual judge should enjoy personal independence and substantive independence; (b) Personal Independence means that the terms and conditions of judicial service are adeuately secured, so as to uensure that individuals judges are not subject to executive control; (c) Substantive Independence means that in the discharge of his judicial function, a judge is subject to nothing but the law and commands of his conscience.

2. the judiciary as a whole should enjoy autonomy and collective indepence vis-a vis the executive

Kemerdekaan kekuasaan kehakiman tidak hanya dimanifestasikan dalam tiga prinsip-prinsip tersebut, yang masih berbentuk suatu konsepsi yang ideal. Konsep ideal

tersebut masih harus dijabarkan ke dalam konsep operasional, yaitu:27

1. (a) Participation in Judicial appoinment and promotions by the executive or legislature is not inconsistent with judicial indepence, provided that appointment and promotions of judges are vested in judicial body, in which members of judiciary and the legal professions form a majority; (b) Appointments and Promotions by a non-judicial body body will not be considered inconsistent with judicial independence in country where, by long historic and democratic tradition, judicial appointments and promotion operate of the executive.

2. (a) the executive may participate in the discipline of judges, only in referring complaints against judges, or in the initation of disciplinary proceedings, but not the adjudication of such matters. the power of discipline or remove a judge must be vested in an institution which is independent of the Executive; (b) the power of removal of a judge should preferably be vested in judicial tribunal; (c) the legislautre may be vested with the power of removal of judges, preferably upon a recommendation of a judicial commision.

3. the executive shall not have control over judicial functions

4. Rules of procedures and practive ahall be made bya legislation or by the judiciary in cooperation with legal profession, subject to parliament approval.

26 Shimon Shetret dan Jules Deschenes, Judicial Indepence: In Contemporary Debate,

(Dordrecht: Martinus Nijhoff Publishers, 1985) hlm 388.

(10)

Penegasan bahwa penunjukan maupun promosi hakim dapat menjadi tolak ukur seberapa jauh kemerdekaan kekuasaan kehakiman dilaksanakan secara universal, karena pada tingkat teknis penunjukan maupun promosi hakim membuka celah bagi

intervensi cabang-cabang kekuasaan kehakiman.28

Transisi Politik dan Politik Hukum Kekuasaan Kehakiman

Sejak awal disahkannya UUD 1945 pada tanggal 18 Agustus 1945 politik hukum pembentukannya memang menghendaki dikemudian hari disusun maupun

ditetapkan UUD yang bersifat tetap dan tidak bersifat sementara.29 Namun dalam

pelaksanaannya justru UUD 1945 pernah disakralisasi maupun dijadikan senjata bagi pemikiran politik penguasa maupun legalisasi kekuasaan yang absolut. Kondisi yang demikian tidak lantas menjadikan UUD 1945 ditinggalkan atau dilakukan pembaruan meskipun pada era-era tertentu UUD 1945 pernah ditinggalkan, namun kenyataannya kehendak politik untuk menggunakan dan melakukan perubahan terhadap UUD 1945

secara 4 (empat) tahap menjadi tidak terelakkan.30 UUD NRI Tahun 1945 yang

sejatinya melengkapi atau menyempurnakan sistem yang telah dibangun dalam UUD 1945 namun ternyata kerapkali menuai nada sarkasme dari para sarjana dalam melihat hasil perubahannya, meskipun masih menggunakan tahun 1945 dalam perubahan hasil UUD, namun secara keseluruhan perubahan yang dilakukan adalah perubahan

yang menjurus kepada pembaruan UUD (renewal) sehingga RM. AB Kusuma

menyatakan bahwa UUD NRI Tahun 1945 seharusnya bernama UUD 2002.31 Dibalik

pro dan kontra mengenai hasil dan prosedur perubahan UUD 1945, salah satu poin yang penulis anggap sesuatu yang positf adalah konsistensi pembentuk UUD untuk merumuskan kedudukan dan fungsi kekuasaan kehakiman dan kemerdekaan atas kekuasannya, baik dalam kerangka normatif UUD 1945 dan UUD NRI Tahun 1945. Jaminan dalam konstitusi ini menunjukan bahwa arah politik hukum dari cabang

28 F. Andres Hanssen, The Effect of Judicial Institutions on Uncertain and The Rate of Litigation:

The Election versus Appoinment of States Judges, (New York: Journal Legal Studies, Vo. XXVIII, Januari, 1999), hlm 211

29 J.C.T. Simorangkir, Penetapan Undang-Undang Dasar Dilihat Dari Segi Ilmu Hukum Tata

Negara Indonesia, (Jakarta: Guning Agung, 1984), hlm 201

30 Penggunaan Konstitusi RIS dan UUDS 1950 sesungguhnya didasari atas bentuk negara yang

berbentuk serikat, sedangkan UUDS 1950 merupakan UUD transisi dan masih bersifat sementara dikarenakan masih menganut sistem parlementer dalam konfigurasi politik yang demokratis dan libertarian.

31 RM.AB. Kusuma. Sistem Pemerintahan "Pendiri Negara" versus Sistem Presidensiel "Orde

(11)

kekuasaan kemerdekaan di Indonesia adalah kekuasaan kehakiman yang merdeka dari cabang kekuasaan lainnya, penulis memandang bahwa kemerdekaan yang dikehendaki pembentuk UUD dan perubah UUD didasari pemikiran bahwa fungsi mengadili atas perselisihan, sengketa, maupun permohonan atas dasar hukum harus diputus oleh cabang kekuasaan yang harus steril dari interaksi politik antara cabang kekuasaan lainnya.

Perumusan UUD 1945 tentang kemerdekaan kekuasaan kehakiman sesungguhnya memang tidak mencakup pengorganisasian atau hubungan organisatoris antara organisasi kekuasaan kehakiman dengan organisasi kekuasaan pemerintahan negara maupun organisasi kekuasaan legislasi. UUD 1945 melalui Pasal 24 dan Pasal 25 hanyalah menegaskan prinsip bahwa kekuasaan kehakiman harus merdeka dan itu dapat diartikan berlaku bagi fungsi peradilannya. Oleh sebab itu, sejak kemerdekaan pada saat pembentukan kabinet pertama (2 September 1945) di lingkungan eksekutif telah dibentuk Departemen Kehakiman yang eksistensinya berlanjut sampai orde baru. Keadaan demikian mungkin disebabkan situasi revolusi dan pengalaman bernegara yang baru dimulai, maka meskipun ketika itu ada Departemen Kehakiman disamping Mahkamah Agung, dapat dikatakan tidak ada yang mempersoalkan khususnya apabila dikaitkan dengan prinsip kemerdekaan kekuasaan kehakiman di dalam UUD 1945 tidak dibingkai dengan struktur organisasi tertentu. Keadaan itu berlangsung tanpa membawa kontroversi yang berarti.

Namun Konfigurasi politik yang berubah khususnya sejak kembali ke UUD 1945 melalui Dekrit Presiden 5 Juli 1959 sampai dengan 1967, Pemerintah dibawah doktrin demokrasi terpimpin menerbitkan UU No. 19 Tahun 1964 tentang Pokok Kekuasaan Kehakiman dan UU No. 13 Tahun 1965 tentang Pengadilan dalam Lingkungan Peradilan dan Mahkamah Agung. Dengan disebutkan secara terang-terangan pada Pasal 7 UU No. 19 Tahun 1964 bahwa pembinaan teknis administratif dan finansial para hakim dilakukan oleh Departemen Kehakiman, Departemen Agama dan Departemen di Lingkungan ABRI Pasal 19 UU No. 19 Tahun 1964 juga ditentukan bahwa kekuasaan pemerintahan negara boleh mencampuri kekuasaan kehakiman atas tafsir bebas Presiden terhadap keadaan yang sangat mendesak. Oemar Seno Adji mengutarakan bahwa UU No. 19 Tahun 1964 berhadap secara diametral dengan Prinsip UUD 1945 yang justru menghendaki adanya kekuasaan

kehakiman yang bebas dan merdeka.32 Apalagi Penjelasan Pasal 19 UU No. 19 Tahun

1964 menyebutkan bahwa "Pengadilan adalah tidak bebas dari pengaruh kekuasaan eksekutif dan kekuasaan membuat undang-undang". Keadaan ini senada dengan

(12)

Pasal 23 ayat (1) dan Pasal 43 UU No. 13 Tahun 1965 yang memuat materi bahwa

Dalam hal di mana presiden melakukan turun tangan, sidang dengan seketika

menghentikan pemeriksaan yang sedang dilakukan dan mengumumkan keputusan Presiden dalam sidang terbuka dengan membubuhi catatan dalam berita acara dan

melampirkan keputusan Presiden dalam berkas tanpa menjatuhkan putusan . Materi

tersebut menunjukan bahwa hukum sendiri menentukan bahwa Presiden dapat masuk ke dalam kekuasaan mengadili dan secara tidak langsung hukum menentukan bahwa kekuasaan kehakiman tidak merdeka atas kekuasaannya meskipun UUD 1945 tidak menyatakan demikian. Keadaan ini semakin memperjelas ketika dihadapkan bahwa Hakim Agung diangkat oleh Presiden atas usul DPR-GR dan Menteri Kehakiman, Maka sukar kekuasaan kehakiman dapat mencapai kemerdekaannya ketika peraturan perundang-undangan tidak menjabarkan UUD 1945 secara selaras. Oleh karena itu, jelas bahwa sejak kembali ke UUD 1945 pemerintah orde lama memproduk dua UU yang secara terang-terangan tidak memberikan jaminan kemerdekaan kekuasaan kehakiman padahal konstitusi telah mengamanahkannya.

Setelah orde lama runtuh yang ditandai dengan dimakzulkannya Presiden Soekarno, maka Orde baru lahir dengan tema menegakkan kehidupan konstitusional atau melaksanakan Pancasila dan UUD 1945 secara murni dan konsekuen. Atas hal tersebut, maka upaya memberikan kemerdekaan pada kekuasaan kehakiman mulai diserukan untuk direalisasikan. Keluarnya Ketetapan MPRS No. XIX/MPRS/1966 dapat dianggap sebagai pernyataan bahwa kedua produk orde lama terutama menyangkut kekuasaan campur tangan yang diberikan UU kepada Presiden untuk masuk ke ranah kekuasaan kehakiman dalam mengadili adalah inkonstitusional. Namun, mengenai eksistensi Departemen Kehakiman masih menjadi persoalan, sebab dengan adanya Departemen Kehakiman dapat timbul pandangan bahwa kekuasaan kehakiman tidak sepenuhnya merdeka. Untuk menjamin kemerdekaan dalam arti yang sebenarnya seharusnya merupakan urusan teknis administratif dan finansial hakim tidak diletakkan di bawah Departemen Kehakiman melainkan sekaligus diserahkan kepada MA sebagai lembaga yudikatif. Agaknya tidak proporsional apabila hakim dibina oleh satu unit organisasi yang bernaung di bawah lembaga eksekutif seperti Departemen Kehakiman meskipun itu hanya menyangkut administratif dan finansial. Paling tidak timbul kesan bahwa para hakim merupakan bawahan eksekutif selain bawahan MA menjadi sesuatu hal yang tidak dapat dihindarkan.

(13)

perlengkapan negara yang berdiri sendiri dan sejalan dengan itu Departemen Kehakiman tidak diperlukan lagi. Namun, jika tugas-tugas Departemen Kehakiman selain Pembinaan badan peradilan masih dipandang perlu maka dapat dilakukan oleh sebuah departemen, maka departemen itu tidak bernama Departemen Kehakiman melainkan diberi nama lain seperti Departemen Hukum dan Perundang-Undangan

atau nama lainnya.33 Lontaran IKAHI Jawa Tengah ini kemudian diambil alih menjadi

sikap Pengurus Pusat IKAHI melalui putusan tanggal 16 Juni 1996 yang ketika itu mendapat dukungan dari Ketua MA dan Menteri Kehakiman sendiri. Untuk menangani Proses Peralihan itu di lingkungan Departemen Kehakiman dibentuk Ditjen badan-badan Peradilan. Pada awalnya Ditjen ini dianggap sebagai langkah awal untuk memindahkan segala urusan peradilan umum kepada MA dalam arti bahwa Ditjen ini bekerja untuk melaksanakan perintah MA.

Namun, langkah awal tersebut ternyata harus surut ketika pada tahun 1970 diundangkan UU No. 14 Tahun 1970 tentang Pokok-Pokok Kekuasaan Kehakiman yang ternyata masih menganut sistem pembinaan administratif dan finansial hakim oleh eksekutif. Pada Pasal 10 ayat (1) UU No. 14 Tahun 1970 menyebutkan bahwa kekuasaan kehakiman dilakukan oleh pengadilan dalam lingkungan Peradilan Umum, Peradilan Militer, Peradilan Agama, dan Peradilan Tata Usaha Negara;

sedangkan Pasal ayat menyebutkan bahwa Badan-Badan yang melakukan peradilan tersebut Pasal 10 ayat organisatoris, administratif finansial ada di bawah

kekuasaan masing-masing departemen bersangkutan . Dengan demikian, setiap

hakim pada tingkat pertama dan kedua adalah pegawai negeri sipil yang berada di bawah kekuasan satu unit eksekutif yang disebut sebagai departemen meskipun terbatas dalam urusan organisatoris dan administratif finansial. Hal ini tetap dapat menjadi persoalan jika dikaitkan dengan keinginan untuk mengimplementasikan prinsip kekuasaan kehakiman yang merdeka. Meskipun hakim berada di bawah Departemen Pemerintahan dalam bidang organisatoris dan administratif finansial, namun adanya kekhawatiran akan gangguan kebebas-merdekaan hakim menjadi beralasan, sebab bagaimanapun karier hakim akan bergantung juga kepada departemen. Meskipun secara formal hakim memiliki kebebasan dalam menangani suatu perkara (dalam kedudukannya sebagai hakim), mungkin terjadi bahwa sebagai pegawai negeri secara psikologis sang hakim tidak berani mengambil sikap atau membuat keputusan-keputusan yang bertentangan dengan kebijakan pemerintah yang merupakan Induk Korpsnya. Kekhawatiran atas terhambatnya karier atau dimutasikan ke daerah-daerah kering dapat saja mempengaruhi hakim dalam

(14)

menangani suatu perkara, apalagi jika perkara itu menyengkut kepentingan instansi pemerintah atau oknum pejabat atau keluarganya.

Dengan peletakan hakim sebagai aparat eksekutif, secara organisatoris lebih mudah terjadi intervensi atas kebebasan hakim oleh kuatnya kekuasaan di luarnya. Karakter ini sesuai dengan watak korps dan birokrasi yang pada umumnya mempunyai ikatan-ikatan tertentu bagi anggota-anggotanya. Oleh sebab itu, keinginan agar pembinaan badan peradilan diletakkan di bawah satu atap MA menjadi desakan-desakan yang masif diserukan sebagai agenda politik hukum untuk membangun kekuasaan kehakiman yang merdeka pada masa era orde baru. Namun

upaya untuk mencapai suatu konsep one roof system kekuasaan kehakiman pada masa

orde baru selalu menemui jalan buntu tembok sistem politik yang totaliter dan tertutup menjadi salah satu faktor yang paling berpengaruh dalam pengawalan konstruksi yuridis mengenai kekuasaan kehakiman yang telah digariskan melalui UU No. 14 Tahun 1970. Daniel S. Lev mencatat perdebatan di sekitar gagasan untuk melepaskan para hakim dari Departemen Kehakiman yang dikehendaki oleh para hakim sendiri, sedangkan di sisi yang lain Menteri Kehakiman Seno Adjie yang mewakili rezim Orde Baru tidak menghendaki pelepasan kekuasaan kehakiman dari Departemen Kekuasaan Kehakiman. IKAHI berpendapat bahwa pengaturan keuangan dan pengawasan oleh Dapartemen Kehakiman akan menciptakan sarana pihak pemerintah untuk menyusupkan paksaan halus terhadap para hakim. Namun demikian, gagasan IKAHI dianggap kalangan pemerintah sebagai tuntutan yang salah,

permusuhan dan penuh dengan nuansa penghianatan.34

Belajar dari krisis kekuasaan di era Orde Lama, sebenarnya Soeharto ketika berbicara di hadapan peserta musyawarah nasional IKAHI di Yogyakarta tahun 1968 berjanji untuk mengembalikan supremasi hukum dengan menjamin pelaksanaan kekuasaan kehakiman yang bebas. Demikian juga ketika musyawarah nasional IKAHI di Medan pada tahun 1971, Seoharto juga berjanji untuk mengembalikan supremasi kehakiman yang lepas dari campur tangan kekuasaan di luar lembaga yudikatif. Keinginan mengembalikan supremasi kekuasaan kehakiman menjadi komitmen para

sarjana pada waktu itu.35 Seiring perjalanan waktu, keinginan untuk mengembalikan

supremasi kekuasaan kehakiman menemui jalan buntu. Menjelang dekade 1970-an intervensi kekuasaan eksekutif mulai gamblang terlihat sebagai bagian dari kekuasaan

34 Daniel S. Lev, Hukum dan Politik di Indonesia: Kesinambungan dan Perubahan, (Jakarta:

LP3ES, 1990), hlm 397

35 Sebastian Pompe, The Indonesian Supreme Court : Fifty Years of Yudicial Development,

(15)

rezim yang otoritarian pada waktu itu. Soeharto yang memimpin kekuasaan berhasil mempengaruhi pelaksanaan kekuasaan kehakiman melalui pola pembuatan peraturan perundang-undangan yang memberi posisi strategis kepada kekuasaan eksekutif. Seoharto bahkan berhasil mengkoptasi organisasi IKAHI melalui Operasi

Khusus (Opsus) yang dipimpin oleh Ali Murtopo36 sehingga organisasi IKAHI yang

awalnya berkeras menolak intervensi kekuasaan akhirnya secara kompromistis menerima pengaturan administrasi hakim di bawah Departemen Kehakiman sebagaimana dalam Pasal 11 UU No. 14 tahun 1970 tentang Pokok-Pokok Kekuasaan

Kehakiman.37

Rezim Orde Baru yang otoritarian melakukan upaya-upaya pemusatan strategi

politik-birokratik dengan dukungan kuat dari kalangan militer.38 Lembaga peradilan

menjadi satu dari segian target pemusatan birokrasi di era Orde Baru. Penjinakan dunia peradilan dengan memberlakukan dualisme kekuasaan kehakiman merupakan salah satu strategi kekuasaan Orde Baru. Di tengah upaya-upaya licik kekuasaan Orde Baru, kalangan hakim yang diwakili IKAHI awalnya memberikan perlawanan yang gigih terhadap strategi pemusatan dan pengebirian kekuasaan kehakiman yang dilakukan oleh rezim. Para hakim berjuang tidak hanya melalui sarana dengar

pendapat di DPR-GR, tetapi juga melalui kegiatan-kegiatan seminar hukum.39

Setelah mendapatkan tekanan dan upaya penyusupan dari Operasi Khusus (Opsus) yang dikoordinasi oleh Ali Murtopo akhirnya pada seminar hukum di Yogyakarta pada 1968, ketua IKAHI yang diduga memiliki hubungan dekat dengan Ali Murtopo dipecat. Namun demikian, IKAHI pada waktu itu terlihat sudah menyerah dan mengambil jalan kompromis berkenaan dengan keinginan untuk secara penuh

mengatur lembaga peradilan di bawah MA.40 IKAHI juga merekomendasikan agar MA

mengusahakan penempatan seorang hakim senior sebagai Dirjen Urusan Peradilan di Departemen Kehakiman yang secara administratif masih berada di lingkungan Departemen Kehakiman yang bertugas mengurusi segala urusan dan kebutuhan

badan-badan Peradilan.41

36 Julie South Wood dan Patrick Flanangan, Indonesia, Law, Propaganda and Terror, (London:

Zed Press, 1983), hlm 81

37 Baskara T. Wardaya, et. al, Menelusuri Akar Otoritarianisme di Indonesia, (Jakarta: Elsam,

2007), hlm 111

38 Nur Iman Subono, Orde Baru sebagai Model Negara Organisasi Statis dengan Strategi

Korporatisme, (Majalah Bulanan Ilmu dan Budaya No. 7/April 1985), hlm 518

39 Andi Muhammad Asrun, Krisis Peradilan Mahkamah Agung di Bawah Soeharto, (Jakarta,

Elsam, 2004), hlm 9

40 Luhut Pangribuan dan Paul S. Baut (Ed), Loekman Wiriadinata, Keindipendenan Kekuasaan

Kehakiman, (Jakarta: Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia, 1989), hlm 70

(16)

Rekomendasi IKAHI untuk menempatkan hakim senior pada jabatan tersebut telah dianggap sebagai langkah kompromis dan mengakhiri perdebatan panas selama 27 bulan antara pihak IKAHI dan pemerintah dalam merampungkan Rancangan Undang-Undang (RUU) Pokok-Pokok Kekuasaan Kehakiman. UU setelah disahkannya UU No. 14 Tahun 1970 tentang Pokok-Pokok Kekuasaan Kehakiman, yaitu UU No. 14 Tahun 1985 tentang Mahkamah Agung dan UU No. 2 Tahun 1986 tentang Peradilan Umum juga tidak memberi ruang gerak sama sekali bagi hadirnya

kekuasaan kehakiman yang lepas dari pengaruh kekuasaan di luar kehakiman.42

UU No. 14 Tahun 1970 tentang Pokok-Pokok Kekuasaan Kehakiman jelas memberikan ruang intervensi bagi kekuasaan eksekutif terhadap lembaga Peradilan. UU No. 14 Tahun 1985 tentang Mahkamah Agung, mengatur tentang kedudukan, susunan dan kekuasaan serta hukum acara MA. Undang-Undang tersebut memiliki kelemahan karena MA hanya diberikan menguji materi di bawah undang-undang. UU No. 2 Tahun 1986 tentang Peradilan Umum mengatur tentang kedudukan susunan organisasi, kekuasaan, tata kerja dan administrasi pengadilan di lingkungan Peradilan Umum yang asasnya diatur UU No. 14 Tahun 1970. UU ini mempertegas terhadap dualisme kekuasaan kehakiman dengan tetap mempertahankan pembinaan organisasi, administrasi dan keuangan pengadilan oleh Departemen Kehakiman, sedangkan MA mengurusi pembinaan teknis peradilan.43 Di samping itu, terlihat dominasi eksekutif terhadap pemangku kekuasaan yang lain sehingga bisa dipastikan

kelembagaan di bawah subordinasi kekuasaan eksekutif.44 Dualisme kekuasaan di

tubuh lembaga kehakiman dan dominannya kekusaan eksekutif mendorong pada tidak independennya putusan hukum para hakim. Putusan hakim akhirnya menjadi tangan kanan putusan penguasa. Tidak satupun hakim di Indonesia yang memutus perkara berdasarkan kehendak-kehendak otonomi moral personalnya, karena hakim terikat dengan derajat resistensi politik yang sangat ketat dari rezim politik. UU tidak lagi menjadi pijakan utama bagi hakim untuk memutuskan perkara, akan tetapi akan

sangat tergantung pada kehendak politik penguasa.45

Selama masa perumusan RUU Tentang Ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman yang nantinya kelak menjadi UU No. 14 Tahun 1970, banyak pandangan yang menentang konsep dualisasi pelaksanaan kekuasaan kehakiman yang

42 Andi Muhammad Asrun, Krisis Peradilan ….. op.cit, hlm 13 43Ibid, hlm 13-14

44 Muhammad Busyro Muqaddas, Kasus Komando Jihad Ditinjau Dari Perspektif Independensi

dan Transpransi Kekuasaan Kehakiman, Ringkasan Disertasi Program Doktor (S-3) Ilmu Hukum Program Pasca Sarjana Fakultas Hukum UII, Yogyakarta, 2010, hlm 67

45 Mochtar Mas oed, Ekonomi dan Struktur Politik Orde Baru 1966-1971, LP3ES, Jakarta, 1989,

(17)

dikehendaki pemerintah.46 Kuntjoro Jakti melihat RUU tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman meninggalkan semangat Pasal 24 UUD 1945, dimana ruu tersebut menurutnya tidak lagi menempatkan MA sebagai puncak dan pucuk pimpinan dari semua lingkungan peradilan dengan adanya pengaturan organisasi, administrasi dan finansial di bawah departemen-departemen teknis yang tidak lain

merupakan elemen-elemen kekuasaan eksekutif.47 Selain itu Kuntjoro Jakti juga

menilai bahwa ketentuan Pasal 32 tentang Majelis Pertimbangan Penelitian Hakim (MPPH) yang memberikan peluang pemerintah untuk turut terlibat dalam pembuatan keputusan dan akan membuka peluang mempengaruhi pelaksanaan

kekuasaan kehakiman yang merdeka sebagaimana diamanatkan oleh UUD 1945.48

Kehadiran Pasal 32 dalam Perumusan RUU Pokok Kekuasaan Kehakiman telah menimbulkan kerancuan mengenai kedudukan dan fungsi MPPH, salah satunnya adalah masalah kedudukannya yang sesungguhnya adalah "non-govermental body" namun dapat berubah menjadi "decision-making body", kondisi yang demikian ini jelas dapat mengkooptasi kekuasan kehakiman yang padahal dirumuskan menurut UUD 1945 bahwa kekuasaan kehakiman haruslah dijamin kemerdekaannya. Kedudukan dan fungsi MPPH dalam Pasal 32 RUU Pokok Kekuasaan Kehakiman juga dapat ditafsirkan lebih jauh bahwa MPPH berdiri di atas MA dan Departemen Kehakiman, karena keputusan yang dibuatnya bersifat imperatif, bukanlah bersifat fakultatif.

Selain mengenai masalah dualisme kekuasaan kehakiman dan kedudukan dan fungsi MPPH yang mengkebiri kemerdekaan kekuasaan kehakiman, masalah

pelaksanaan kewenangan judicial review sebagaimana yang telah ditentukan oleh UU

No. 14 Tahun 1970 menunjukan bahwa keengganan kekuasaan eksekutif dan legislatif untuk memberikan kemerdekaan kekuasaan kehakiman. Hal itu disebabkan oleh ketentuan Pasal 26 UU No. 14 Tahun 1970 itu sendiri yang memang tidak

memungkinkan dilaksanakannya kewenangan judicial review tersebut. Menurut Pasal

26, kewenangan melakukan pengujian legalitas suatu peraturan perundang-undangan dibawah undang-undang dengan undang-undang hanya dapat dilakukan pada pemeriksaan di tingkat kasasi, artinya harus ada perkara atau gugatan lebih dahulu ke pengadilan. Apabila dicermati, bahwa pemeriksaan kasasi baru dapat dilakukan jika sudah ditempuh peradilan tingkat petama dan atau kedua. Jadi, permohonan untuk

melakukan review harus disampaikan kepada pengadilan di bawah MA dulu, sebab

46 Berdasarkan Pasal 5 UUD 1945 yang lama Presiden memegang kekuasaan membentuk UU 47 Sekretariat Jenderal DPR-GR, Risalah Resmi Rapat Pleno”, (Jakarta: 28 Oktober 1968), hlm

37

(18)

MA baru dapat memeriksa pada tingkat kasasi jika sudah diputuskan terlebih dahulu pada tingkat pengadilan negeri maupun pengadilan pada tingkat banding. Kekacauan konseptual yang dirumuskan dalam UU No. 14 Tahun 1970 mengenai kewenangan pengujian legalitas juga diperburuk dengan pengertian kasasi itu sendiri apabila merujuk kepada UU No. 1 Tahun 1950 tentang Mahkamah Agung, Dalam ketentuan

tersebut menyebutkan bahwa kasasi adalah pembatalan atas putusan-putusan

pengadilan-pengadilan lain dan para hakim yang bertentangan dengan hukum .49

Sedangkan UU No. 13 Tahun 1965 mengartikan kasasi sebagai kekuasaan MA untuk

membatalkan putusan dan penetapan pengadilan-pengadilan yang lebih rendah50 dari

semua lingkungan peradilan dalam tingkatan terakhir.51

Sejalan dengan ini, Pasal 29 UU No. 14 Tahun 1985 tentang Mahkamah Agung menyebutkan bahwa MA memutus permohonan kasasi terhadap putusan pengadilan tingkat banding atau tingkat terakhir dari semua lingkungan peradilan; sedangkan Pasal 43 UU No. 14 Tahun 1985 menegaskan bahwa permohonan kasasi dapat diajukan jika pemohon terhadap perkaranya telah menggunakan upaya hukum banding kecuali ditentukan lain oleh UU. Ketentuan-ketentuan tersebut memang tidak secara

eksplisit menyebutkan bahwa hak menguji secara material harus melalui prosedur

tersebut tetapi bagaimanapun pula rumusan kedua pasal tersebut memperkuat pengertian prosedural dan teknis yudisial dari lembaga kasasi yakni pemeriksaan pada tingkat MA setelah ditempuh peradilan-peradilan pada tingkat bawahnya. Oleh karena itu, kekuasaan menguji legalitas peraturan perundang-undangan di bawah

undang-undang terhadap UU menjadi buntu dan sulit dioprasionalisasikan.52

49 Pasal 16 UU No. 1 Tahun 1950: Mahkamah Agung dapat melakukan kasasi, yaitu pembatalan

atas putusan pengadilan-pengadilan lain dalam tingkatan peradilan yang terakhir dan penetapan dan perbuatan pengadilan-pengadilan lain dan para Hakim yang bertentangan dengan hukum, kecuali putusan pengadilan dalam perkara. pidana yang mengandung pembebasan terdakwa dari segala tuntutan.

50 Pasal 51 UU No. 13 Tahun 1965: Dalam putusan kasasi Mahkamah Agung dapat membatalkan

putusan dan penetapan dari pengadilan-pengadilan yang lebih rendah: a karena lalai memenuhi syarat-syarat yang diwajibkan oleh peraturan perundang-undangan yang mengancam kelalaian itu dengan batalnya perbuatan yang bersangkutan; b karena melampaui batas wewenangnya; c karena salah menerapkan atau karena melanggar peraturan- peraturan hukum yang berlaku.

51 Pasal 49 UU No. 13 Tahun 1965: (1) Mahkamah Agung memutus tentang permohonan kasasi

terhadap putusan atau penetapan dalam tingkatan peradilan terakhir dari pengadilan-pengadilan dalam semua lingkungan peradilan. (2) Permohonan kasasi dapat diajukan: a dalam perkara perdata oleh pihak-pihak yang berperkara; b dalam perkara pidana oleh terpidana atau Jaksa yang bersangkutan sebagai pihak atau pihak ketiga yang dirugikan. (3) Permohonan kasasi dapat diajukan pula demi kepentingan hukum oleh Jaksa Agung; (4) Acara kasasi diatur lebih lanjut dalam undang-undang yang mengatur acara untuk masing-masing lingkungan peradilan.

52 Pada tahun 1985 kewenangan judicial review ini pernah dicoba diopreasionalisasikan oleh

(19)

Hal ini juga diindikasikan oleh Mahfud MD dikarenakan menurutnya ada dua

alasan mengapa kekuasaan menguji sulit dilakukan. Pertama, MA baru akan

melakukan pemeriksaan terhadap perkara hak uji materiil jika sudah ditempuh secara tuntas peradilan pada tingkat pertama dan atau tingkat banding berdasarkan adanya

gugatan terhadap sebuah perundang-undangan, dan kedua, peradilan tingkat

pertama dan atau banding tidak akan memeriksa dan memutus perkara hak uji material itu karena menurut UU, pemeriksaan dan pemutusan tentang hak uji

materiial hanya menjadi wewenang (kompetensi absolut) MA.53 Oleh karena terjebak

dalam vicious circle yang demikian itu, maka hingga kekuasaan orde baru berakhir

ketentuan itu tidak dapat dilaksanakan. Dengan tidak dapat dioperasionalisasinya ketentuan tersebut selama masa UU No. 1 Tahun 1970 tersebut, maka sulit menyatakan bahwa kekuasaan kehakiman mendapatkan jaminan kemerdekaannya. Meskipun ada anggapan yang menyatakan bahwa sistem ketatanegaraan di bawah

UUD 1945 tidak memungkinkan (dengan mudah) melaksanakan judicial review,

namun sesungguhnya asumsi tersebut tidaklah dapat dibenarkan, dikarenakan pilihan politik yang dialami pada era orde baru dan orde lama tidak menghendaki

pelaksanaan kekuasaan untuk me-review tersebut.

Selain UU No. 14 Tahun 1970, hambatan pelaksanaan kekuasaan kehakiman yang merdeka juga dapat dijumpai pada bagian lain dari UU No. 2 Tahun 1986. UU ini mensyaratkan bahwa seorang harus menjadi pegawai negeri untuk dapat diangkat

sebagai hakim Pengadilan Negeri dan Pengadilan Tinggi.54 Dengan demikian, karena

No. 1 Tahun 1984 yang memuat aturan-aturan Surat Izin Usaha Penerbitan Pers (SIUPP), sehubungan dengan kasus penutupan harian Prioritas. Paloh menilai Permen tersebut bertentangan dengan UU No. 21 Tahun 1982 tentang Pers Nasional, karena tujuannya hanya pembredelan atau penghentian suatu media. Padahal Pasal 4 UU No. 21 Tahun 1982 menyatakan bahwa, terhadap Pers Nasional tidak dikenakan sensor dan pembredelan.

53 Mahfud MD, Hukum dan Pilar-Pilar...Op. Cit, hlm 343-342

54 Pasal 14 UU No. 2 Tahun 1986: (1) Untuk dapat diangkat menjadi Hakim Pengadilan Negeri,

(20)

hakim adalah pegawai negeri, maka dia harus tunduk pada ketentuan UU No. 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian. UU tersebut menuntut monoloyalitas hakim dalam berorganisasi, yaitu menjadi Korps Pegawai Negeri (Korpri). Karena hakim adalah anggota Korpri, maka mempunyai konsekuensi logis harus mendukung

Golkar.55 Loyal terhadap Golkar berarti juga kepada pemerintah. Hal itu mudah

terlihat dari posisi hakim yang ketika mengadili perkara pidana politik atau perkara

perdata dengan pemerintah sebagai pihak dalam perkara yang diperiksa.56

Kondisi-kondisi yang demikian itu jelas menunjukan bahwa dalam langgam politik yang demikian otoktratis sejak kembali ke UUD 1945 melalui Dekrit Presiden 5 Juli 1959 dan kemudian dilanjutkan oleh rezim orde baru hingga medio 1998 menunjukan bahwa konsepsi kemerdekaan direduksi ke dalam karakter kemerdekaan kekuasaan kehakiman yang kompromistis atau bahkan kemerdekaan yang dijalankan harus beriringan dengan kehendak politik pemerintahan. Meskipun kedudukan kekuasaan kehakiman pada era orde lama dengan langgam demokrasi terpimpinnya

dan era orde baru memiliki perbedaan,57 namun secara fungsi kedua era yang tersebut

memposisikan kekuasaan kehakiman secara sama, yakni memposisikan sebagai

kekuasaan negara yang tidak merdeka menegakkan hukum dan keadilan.58

Pasca jatuhnya pemerintahan orde baru pada 21 Mei 1998, membawa tuntutan pembaharuan reformasi di segenap lapangan elemen negara dan secara khusus mereformasi hukum dan kelembagaan negara. Pemikiran reformatif dalam bidang hukum yang menjadi fokus adalah berkenaan dengan peran kekuasaan kehakiman yang muncul dalam era reformasi pada pertengahan dan akhir tahun 1990-an adalah bahwa organisasi, administrasi, dan keuangan lembaga kekuasaan kehakiman harus

Tinggi diperlukan pengalaman sekurang-kurangnya 10 (sepuluh) tahun sebagai Hakim Pengadilan Tinggi atau sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun bagi Hakim Pengadilan Tinggi yang pernah menjabat Ketua Pengadilan Negeri. (3) Untuk dapat diangkat menjadi Wakil Ketua Pengadilan Tinggi diperlukan pengalaman kurangnya 8 (delapan) tahun sebagai Hakim Pengadilan Tinggi atau sekurang-kurangnya 3 (tiga) tahun bagi Hakim Pengadilan Tinggi yang pernah menjabat Ketua Pengadilan Negeri.

55Ibid

56 Sebastian Pompe, The Indonesian Supreme Court ...Op. Cit, hlm 80

57 Pada era Demokrasi terpimpin kekuasaan kehakiman didudukkan sebagai bagian dari alat

revolusi atau di bawah kedudukan presiden sebagai pemimpin besar revolusi, sedangkan pada era orde baru kekuasaan kehakiman didudukkan secara terpisah dengan kekuasaan eksekutif meskipun fungsi adminsistrasi masih di bawah kendali kekuasaan eksekutif.

58 Terdapat beberapa kasus-kasus besar yang yang dianggap kontroversial pada masa orde baru,

(21)

ditangani oleh kekuasaan kehakiman sendiri, yaitu oleh lembaga peradilan.59 Syamsul Irsyad mengemukakan apabila eksekutif masih menangani organisasi, administrasi, dan keuangan peradilan mengakibatkan beban peradilan tidak berdiri independen, terpengaruh oleh kekuasaan eksekutif. Pada akhirnya upaya penerapan konsep peradilan satu atap yang telah dirumuskan dalam Pasal 10 dan Pasal 11 UU No. 35 Tahun 1999 menginspirasi Perubahan UUD 1945 khususnya Pasal 24 UUD NRI Tahun 1945 yang ketentuan normanya lebih memperjelas dan menjamin kekuasaan kehakiman yang merdeka. Ketentuan Pasal 24 ayat (1) UUD NRI Tahun 1945 mendudukan kekuasaan kehakiman secara tegas dibandingkan dengan Pasal 24 UUD 1945 yang seolah-olah dapat ditafsirkan bahwa kedudukan dan fungsi kekuasaan

kehakiman bergantung pembentuk undang-undang. Perumusan Kekuasaan

kehakiman merupakan kekuasaan yang merdeka untuk menyelenggarakan peradilan

guna menegakkan hukum dan keadilan . Dalam Pasal ayat UUD NRI Tahun

1945 memberikan penjelasan bahwa penyelenggaraan kekuasaan kehakiman harus merdeka dalam menyelenggarakan peradilan dalam kekuasaannya untuk menegakkan hukum dan keadilan, dengan rumusan yang demikian itu maka rumusan UUD mengenai kekuasaan kehakiman lebih menjamin kemerdekaan kekuasaan kehakiman.

Salah satu upaya awal untuk menciptakan kekuasaan kehakiman sebagaimana yang diamanahkan UUD NRI Tahun 1945 adalah dengan menerapkan konsep peradilan satu atap. Hal ini didahului dengan pengusulan perubahan 5 (lima) undang-undang dibidang peradilan melalui sidang paripurna pada tanggal 24 September

2002.60 Kelima UU tersebut antara lain: UU No.14 Tahun 1970 yang terlebih dahulu

diamandemen dengan UU No.35 Tahun 1999, UU No. 2 Tahun 1986, UU No.4 Tahun 1985, UU No.5 Tahun 1971, dan UU No. 5 Tahun 1986. Kelima UU tersebut dirubah maupun diamandemen dengan UU No 4 Tahun 2004 Tentang Kekuasaan Kehakiman yang menggantikan UU No.4 Tahun 1970 dan UU No. 35 Tahun 1999, serta UU No. 5 Tahun 2004 tentang perubahan atas UU No.4 Tahun 1985 tentang Mahkamah Agung. Selanjutnya DPR juga telah berhasil melakukan perubahan atas UU No. 2 Tahun 1986 tentang Peradilan Umum. UU No. 5 Tahun 1986 tentang Peradilan Tata Usaha Negara juga telah diubah menjadi UU No. 9 Tahun 2004 tentang Perubahan atas UU No. 5 tahun 1986 tentang Peradilan Tata Usaha negara. Selain itu, untuk melaksanakan

59 Syamsul Irsyad, Latar Belakang Pemikiran Satu Atap Kekuasaan Kehakiman, Makalah dalam

Rapat Kerja Nasional MARI dengan jajaran Pengadilan Empat Lingkungan Peradilan Seluruh Indonesia, Semarang 27-30 September 2004, hlm 1

60 DPR usulkan Perubahan Lima Undang-Undang Bidang Peradilan , Kompas September

(22)

amanat uu tersebut di atas ditindaklanjuti dengan beberapa Keputusan Presiden dan beberapa Surat keputusan MA, yakni (1) Keputusan Presiden No. 21 Tahun 2004 tentang Pengalihan Organisasi, Administrasi, dan Finansial di Lingkungan Peradilan Umum, Peradilan Agama, dan Peradilan Tata Usaha negara ke MA, (2) Keputusan Presiden No. 56 Tahun 2004 tentang Pengalihan Organisasi, Administrasi dan Finansial Pengadilan dalam Lingkungan Peradilan Militer dari Markas Besar Tentara Nasional Indonesia ke MA, (3) Peraturan Presiden No. 13 Tahun 2005 tentang Sekretariat Mahkamah Agung, (4) Peraturan presiden No. 14 Tahun 2005 tentang Kepaniteraan Mahkamah Agung, (5) Surat Petunjuk Ketua MA No. KMA/225/IV/2004 tentang Petunjuk Pelaksanaan Kegiatan Administrasi Selama Masa Peralihan, dan (6) Keputusan Ketua MA RI No. KMA/033/SK/V/2004 Tentang Pedoman Pelaksanaan Penggunaan Stempel, Logo, Papan nama, Pakaian Dinas, dan bendera Pengadilan dalam Rangka Peradilan Satu Atap di bawah Mahkamah Agung.

Setelah diubahnya UU Paket Peradilan tersebut, formulasi kekuasaan kehakiman menjadi lebih terjamin atas kebebasan dari pengaruh cabang-cabang kekuasaan lainnya khususnya setelah kehadiran MK melalui UU No. 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi dan kehadiran UU No. 22 Tahun 2004 tentang Komisi Yudisial. Kehadiran MK sebagai salah satu pelaku kekuasaan kehakiman memberikan jaminan tersendiri bagi pencapaian kekuasaan kehakiman yang merdeka dikarenakan MK dengan kewenangan yang diberikan oleh UUD NRI Tahun 1945 adalah kewenangan yang mengadili buah hasil kekuasaan eksekutif dan kekuasaan legislatif. Kewenangan tersebut antara lain: (1) Menguji undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar, (2) Memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan oleh Undang-Undang Dasar, (3) Memutus pembubaran partai politik, (4) memutus perselisihan tentang hasil pemilihan umum dan (5) Mahkamah Konstitusi wajib memberikan putusan atas pendapat Dewan Perwakilan Rakyat mengenai dugaan pelanggaran oleh Presiden dan/atau Wakil Presiden

menurut Undang-Undang Dasar.61 Atas beberapa kewenangan yang dimiliki oleh MK

tersebut, pola kekuasaan kehakiman yang berkembang setelah Perubahan UUD 1945 menjadikan pola hubungan kelembagaan yang saling mengimbangi dan mengawasi (checks and balances). Selain itu, komposisi Hakim Konstitusi yang diusulkan berasal dari tiga lembaga dari tiga cabang kekuasaan negara, yaitu Hakim Konstitusi yang diusulkan oleh presiden (3 orang), Hakim Konstitusi yang diusulkan dari DPR (3

(23)

orang), dan Hakim Konstitusi dari MA (3 orang)62 merupakan bentuk upaya pencapaian suatu kemerdekaan kekuasaan kehakiman. Jika terdapat lowongan jabatan, maka lembaga yang akan mengisi lowongan tersebut adalah lembaga

darimana pencalonan hakim sebelumnya berasal. Misalnya, hakim A meninggal dunia atau diberhentikan, maka apabila pengusulan pencalonannya sebelumnya berasal dari Pemerintah, berarti Presidenlah yang berwenang menentukan calon pengganti hakim yang meninggal tersebut. Jika pencalonannya sebelumnya berasal dari DPR, maka pengisian jabatan penggantinya juga harus diajukan oleh DPR setelah melalui proses pemilihan sebagaimana seharusnya. Dengan kata lain, dalam rekruitmen hakim konstitusi, MK berhubungan erat dengan 3 (tiga) lembaga negara yang sederajat, yaitu: Presiden, DPR, dan MA. Selain hal-hal yang diuraikan di atas, hubungan antara MK dengan MA juga terkait dengan materi perkara pengujian undang-undang. Setiap perkara yang telah diregistrasi wajib diberitahukan kepada MA, agar pemeriksaan atas perkara pengujian peraturan di bawah undang-undang yang bersangkutan oleh MA dihentikan sementara sampai putusan atas perkara pengujian undang-undang yang bersangkutan dibacakan oleh MK. Hal ini dimaksudkan agar tidak terjadi pertentangan antara pengujian undang-undang yang dilakukan oleh MK dengan pengujian peraturan di bawah undang-undang yang dilakukan oleh MA.

Mengenai kemungkinan sengketa kewenangan antar lembaga negara, menurut

ketentuan Pasal 65 UU No. 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi63, MA

dikecualikan dari ketentuan mengenai pihak yang dapat berperkara di MK, khususnya yang berkaitan dengan perkara sengketa kewenangan antar lembaga negara. Sesungguhnya ketentuan semacam ini kurang tepat, karena sebenarnya tidaklah

terdapat alasan yang kuat untuk mengecualikan MA sebagai potential party dalam

perkara sengketa kewenangan. Salah satu alasan mengapa pengecualian ini diadakan

62 Pasal 18 ayat (1) UU No. 24 Tahun 2003. Meskipun dalam Penjelasan pasal ini dinyatakan

cukup jelas , tetapi sebenarnya pembagian porsi kewenangan untuk mengajukan calon hakim konstitusi dari tiga lembaga ini dimaksudkan untuk menjamin agar dalam menjalankan tugas konstitusionalnya, para hakim konstitusi akan bersikap imparsial dan independen. Apalagi, salah satu kewenangan Mahkamah Konstitusi adalah memutus sengketa kewenangan antar lembaga negara, sehingga mengharuskan para hakim konstitusi untuk secara moral dan hukum bersikap netral dan tidak berpihak kepada salah satu lembaga negara yang bersengketa. Di samping itu, dejarat independensi hakim konstitusi juga diharapkan dapat lebih terjamin karena yang menentukan pengangkatannya sebagai hakim bukan hanya satu lembaga, seperti apabila pengangkatan mereka hanya ditentukan oleh Presiden.

63 Pasal UU No. Tahun ini selengkapnya berbunyi: Mahkamah Agung tidak dapat

(24)

ialah karena pembentuk undang-undang menganggap bahwa sebagai sesama lembaga pelaksana kekuasaan kehakiman tidak seharusnya MA ditempatkan sebagai pihak yang berperkara di MK. Putusan MA, seperti halnya MK bersifat final, dan karena itu dikuatirkan jika MA dijadikan pihak, putusannya menjadi tidak final lagi. Di samping itu, timbul pula kekuatiran jika MA menjadi pihak yang bersengketa dengan MK, maka kewenangan utnuk memutus secara sepihak ada pada MK. Oleh karena itu, diambil jalan pintas untuk mengecualikan MA dari ketentuan mengenai pihak yang dapat berperkara dalam persoalan sengketa kewenangan konstitusional di MK.

Padahal, dalam kenyataannya dapat saja MA terlibat sengketa dalam menjalankan kewenangannya dengan lembaga negara lain menurut Undang-Undang Dasar di luar urusan putusan kasasi ataupun peninjauan kembali (PK) yang bersifat final. Misalnya, ketika jabatan Wakil Ketua MA yang lowong hendak diisi, pernah timbul kontroversi, lembaga manakah yang berwenang memilih Wakil Ketua MA tersebut. Menurut ketentuan Undang Undang Dasar, Ketua dan Wakil Ketua MA dipilih dari dan oleh anggota MA. Tetapi, menurut ketentuan Undang Uundang yang lama tentang MA yang ketika itu masih berlaku, mekanisme pemilihan Wakil Ketua MA itu masih dilakukan oleh DPR. Jika kontroversi itu berlanjut dan menimbulkan sengketa antara Pemerintah dan DPR berkenaan dengan kewenangan yang dimiliki oleh DPR atau MA, maka otomatis MA harus bertindak sebagai pihak dalam berperkara di MK.

Namun demikian, terlepas dari persoalan tersebut di atas, yang jelas ketentuan Pasal 65 UU No. 24 Tahun 2003 dapat disimpulkan atas adanya beberapa alasan yakni (i) Upaya antisipasi agar tidak menjadikan putusan MA sebagai objek sengketa

kewenangan konstitutional lembaga negara (objectum litis); (ii) MA merupakan

lembaga kekuasaan kehakiman yang bersifat independen dan juga putusannya bersifat final dan mengikat sehingga jika terhadap putusan kasasi MA akan digugat kembali, maka satu-satunya mekanisme yang tersedia adalah melalui lembaga peninjauan kembali putusan dan bukan melalui media penyelesaian sengketa kewenangan konstitusional lembaga negara yang dimiliki oleh MK; (iii) Adanya kesetaraan dan kesejajaran kedudukan yang dimiliki antara MA dan MK sebagai pemegang kekuasaan kehakiman. Hal ini menjadikan MA dipersepsikan tidak dapat

diadili oleh MK dalam sengketa kewenangan konstitusional lembaga negara.64

Dengan adanya ketentuan tersebut justru dapat berpotensi menggugurkan kewajiban

64 Ibnu Sina Chandranegara, Kewenangan Mahkamah Konstitusi Perihal Memutus Sengketa

(25)

lembaga negara khususnya MA untuk memberikan keterangan secara lisan dan/atau tertulis untuk kepentingan pemeriksaan oleh MK sebagaimana tercantum dalam Pasal 41 ayat (2) dan (3) UU No. 24 Tahun 2003.65 Hal ini dibuktikan pada proses pemeriksaan yang dilakukan MK dalam Perkara No. 067/PUU-II/2004 yang berkenaan dengan kewenangan pengawasan oleh MA. Namun, setelah diundangkannya UU No. 8 Tahun 2011 yang merubah ketentuan-ketentuan UU No. 24 Tahun 2003, Pasal 65 tersebut telah dihapuskan dan ini memberikan keselerasan antara norma Pasal 24C ayat (1) UUD 1945 dengan penjabaran ruang lingkup

subjectum litis dalam kewenangan memutus sengketa kewenangan konstitusional lembaga negara. Selain menghapus Pasal 65, UU No. 8 Tahun 2011 justru mengatur mengenai beberapa hal pula yang jelas memasung kekuasaan MK khususnya kekuasaan mengadili dalam pengujian konstitusionalitas UU yang termaktub dalam Pasal 45A dan Pasal 50A. Pasal 45A menyatakan bahwa pada pokoknya menyatakan

bahwa MK dalam memutus tidak boleh melakukan ultra petita66, dan Pasal 50A bahwa

pada pokoknya MK tidak boleh memutus menggunakan batu uji UU, MK hanya dapat

mendasari pengujian konstitusionalitas melalui UUD bukan UU.67 Selain ketentuan

mengenai hal tersebut banyak ketentuan-ketentuan lainnya yang diubah maupun diatur baru oleh UU No. 8 Tahun 2011 seperti ketentuan mengenai Kode Etik dan

Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi (MKMK)68 dan pembaruan syarat menjadi

65 Pasal 41 ayat (2) dan (3) UU No. 24 Tahun 2003: (2) Dalam persidangan hakim konstitusi

memeriksa permohonan beserta alat bukti yang diajukan. Untuk kepentingan pemeriksaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), hakim konstitusi wajib memanggil para pihak yang berperkara untuk memberi keterangan yang dibutuhkan dan/atau meminta keterangan secara tertulis kepada lembaga negara yang terkait dengan permohonan. (3) Lembaga negara sebagaimana dimaksud pada ayat (2) wajib menyampaikan penjelasannya dalam jangka waktu paling lambat 7 (tujuh) hari kerja sejak permintaan hakim konstitusi diterima.

66 Pasal 45A UU No. 8 Tahun 2011: "Putusan Mahkamah Konstitusi tidak boleh memuat amar

putusan yang tidak diminta oleh pemohon atau melebihi permohonan pemohon, kecuali terhadap hal tertentu yang terkait dengan pokok permohonan".

67 Pasal 50A UU No. 8 Tahun 2011: "Mahkamah Konstitusi dalam menguji undang-undang

terhadap Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 tidak menggunakan undang-undang lain sebagai dasar pertimbangan hukum."

68 Pasal 27A UU No. 8 Tahun 2011: (1) Mahkamah Konstitusi wajib menyusun Kode Etik dan

(26)

calon hakim konstitusi.69 Namun kedua ketentuan tersebut yang dapat dianggap mengancam kemerdekaan kekuasaan kehakiman. Meskipun pada akhirnya ketentuan tersebut dibatalkan oleh MK sendiri melalui Putusan MK No. 49/PUU-IX/2011.

Epilog

Kemerdekaan kekuasaan kehakiman dijamin oleh konstitusi di hampir negara yang menjalani transisi demokrasi. Kekuasaan kehakiman menjadi lebih aktif dalam penyusunan anggaran peradilan, meskipun masih belum memiliki dana yang memadai untuk yang tepat kinerja. Dibalik kemajuan yang signifikan tersebut ada juga kurangnya dukungan dari cabang kekuasaan lain serta di beberapa negara

norma dan peraturan perundang-undangan. (4) Tata beracara persidangan Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b memuat mekanisme penegakan Kode Etik dan Pedoman Perilaku Hakim Konstitusi dan jenis sanksi. (5) Sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dapat berupa: a. teguran tertulis; b. pemberhentian sementara; atau c. pemberhentian. (6) Keanggotaan Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi yang berasal dari hakim konstitusi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a ditetapkan oleh Mahkamah Konstitusi. (7) Ketentuan lebih lanjut mengenai susunan, organisasi, dan tata beracara persidangan Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi diatur dalam Peraturan Mahkamah Konstitusi. Pasal 27B UU No. 8 Tahun 2011: Untuk menjaga dan menegakkan integritas dan kepribadian yang tidak tercela, keadilan, dan kenegarawanan: a. hakim konstitusi wajib: 1. menaati peraturan perundang-undangan; 2. menghadiri persidangan; 3. menjalankan hukum acara sebagaimana mestinya; 4. menaati Kode Etik dan Pedoman Perilaku Hakim Konstitusi; 5. memperlakukan para pihak yang berperkara dengan adil, tidak diskriminatif, dan tidak memihak; dan 6. menjatuhkan putusan secara objektif didasarkan pada fakta dan hukum yang dapat dipertanggungjawabkan. b. hakim konstitusi dilarang: 1. melanggar sumpah jabatan/janji; 2. menerima suatu pemberian atau janji dari pihak yang berperkara, baik langsung maupun tidak langsung; dan/atau 3. mengeluarkan pendapat atau pernyataan di luar persidangan atas suatu perkara yang sedang ditanganinya mendahului putusan.

69 Pasal 15 UU No. 8 Tahun 2011: (1) Hakim konstitusi harus memenuhi syarat sebagai berikut:

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...