Pengaruh Konsentrasi Colchicine terhadap Pertumbuhan Bibit Tumbuhan Jelutung (Dyera costulata Hook. f.)

51 

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

PENGARUH KONSENTRASI

COLCHICINE

TERHADAP

PERTUMBUHAN BIBIT TUMBUHAN

JELUTUNG (

Dyera costulata

Hook. f.)

EKA SUMARYADI

DEPARTEMEN

KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN DAN EKOWISATA

FAKULTAS KEHUTANAN

(2)

RINGKASAN

EKA SUMARYADI. E34060266. Pengaruh Konsentrasi Colchicine terhadap Pertumbuhan Bibit Tumbuhan Jelutung (Dyera costulata Hook. f.). Dibimbing oleh EDHI SANDRA dan SISWOYO.

Jelutung termasuk ke dalam jenis pohon dwiguna, artinya pohon yang dapat menghasilkan kedua jenis komoditi hasil hutan yaitu komoditi Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK) berupa getah jelutung dan hasil hutan berupa komoditi kayu. Getah dan kayu sudah dikenal dan dimanfaatkan lama oleh masyarakat, pada masa produktif disadap getahnya, dan pada akhir daur dimanfaatkan kayunya. Karena pemanfaatannya yang begitu besar maka diperlukan suatu upaya untuk meningkatkan mutu dan produksi tumbuhan jelutung serta upaya untuk melestarikannya karena jumlahnya yang semakin berkurang. Salah satu upaya untuk meningkatkan mutu dan melestarikannya adalah dengan pemberian zat kimia colchicine.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh konsentrasi colchicine

terhadap pertumbuhan bibit tumbuhan jelutung pada media pembibitan. Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Kultur Jaringan, Pusat Penelitian Lingkungan Hidup IPB (PPLH IPB) dari bulan Januari sampai dengan April 2011. Penelitian ini disusun menggunakan metode statistika Rancangan Acak Lengkap (RAL) satu faktorial. Jumlah perlakuan ada lima perlakuan dengan 10 ulangan sehingga total terdapat 50 unit percobaan. Terdapat empat perlakuan diberi konsentrasi

colchicine yang berbeda-beda dan satu perlakuan berfungsi sebagai kontrol. Konsentrasi colchicine yang digunakan adalah 0,5 mg/l, 1,0 mg/l, 1,5 mg/l, dan 2,0 mg/l. Pemberian colchicine dilakukan dua kali sehari selama dua hari berturut-turut, kemudian diberi jeda selama satu minggu. Perlakuan diulang sebanyak enam kali. Pengamatan dan pengukuran dilakukan setiap satu minggu selama delapan minggu dengan parameter yang diamati adalah pertambahan tinggi tunas, diameter, dan jumlah daun baru. Pemeliharaannya meliputi penyiangan dan penyiraman menggunakan pupuk hyponex hijau, hormon tunas, bakterisida, dan fungisida.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa rata-rata pertambahan tinggi tunas, diameter, dan jumlah daun baru terbesar pada konsentrasi 2,0 mg/l. Berdasarkan uji statistik, pada pertambahan tinggi tunas dan diameter berpengaruh nyata, sedangkan pada pertambahan jumlah daun baru tidak berbeda nyata, namun pada perlakuan dengan pemberian colchicine memiliki hasil rata-rata lebih besar dibanding perlakuan tanpa colchicine (kontrol). Hal ini disebabkan karena adanya pengaruh colchicine di dalamnya.

Kesimpulan dari penelitian ini adalah pemberian konsentrasi colchicine

memberikan pengaruh yang berbeda nyata pada pertambahan tinggi tunas dan diameter bibit tumbuhan jelutung, sedangkan pada pertambahan jumlah daun baru tidak berbeda nyata, namun tidak dapat dipungkiri bahwa ada kecenderungan terjadinya poliploidi pada bibit yang diberikan perlakuan colchicine.

(3)

SUMMARY

EKA SUMARYADI. E34060266. Effect of Colchicine Concentration on The Growth of Jelutung Seedling (Dyera costulata Hook. f.). Under supervised by EDHI SANDRA and SISWOYO.

Jelutung was included in the dual-purpose tree, which means it can be produce both types of forest product commodities, there are non-wood forest product commodity such as jelutung latex and wood forest product comodity. The latex and wood already known and used by people, during productive time the latex was tapped and the end of cycle the wood are used. Because a lot of utilization big efforts are really needed to improve the quality and productivity of jelutung, so we can conserve that plant to prevent their extinction. One of the efforts to improve the quality and productivity of jelatung is by giving them colchicine.

This research were determined to figure out what is the effect of using Colchicine on the growth of Jelutung Seedling on nurseries media. The research was conducted at Tissues Culture Laboratory of the Living Environment Research Center, Bogor Institute of Agriculture. Estimated on January – April 2011. This research was compiled by using the statistical methods of RAL One Factorial. There are 5 treatments in total with 10 replications, thus it makes a total of 50 experimental units. It consists of 4 treatments was given different Colchicine concentrate and one functions as a control. Colchicine concentrate used on this experiment was 0.5 mg/l, 1.0 mg/l, 1.5 mg/l, 2.0 mg/l. Colchicine was given out twice a day for two days, thoroughly, and then a one week recess. The treatment was repeated six times. Observations and measurements was done once in a week for a total of 8 weeks, given the parameter circumstances consists of the shoot’s height and diameter growth, and the numbers of newly-sprout leaves. Plant cultivation includes the provision of green hyponex fertilizer, hormones of the shoot, bactericide, and fungicide.

The results of this research indicate that the highest average height of shoot, diameter and the numbers of leaves is found on 2.0 mg/l concentration. According to statistical test, the Colchicine affected the height and diameter of the shoot, but not the amount of leaves, nevertheless, the treatments that was given

Colchiline is making a big difference on the average results with one that wasn’t

given out Colchiline (control). It is obviously because the Colchiline was really affecting.

This research concludes that Colchicine affects the height and diameter of the shoot oh the Jelutung, although it has very minimum effect to the numbers of leaves. Yet it can be said that there is a tendency that poliploid was occurred on the treatment with Colchicine.

(4)

PENGARUH KONSENTRASI

COLCHICINE

TERHADAP

PERTUMBUHAN BIBIT TUMBUHAN

JELUTUNG (

Dyera costulata

Hook. f.)

EKA SUMARYADI

Skripsi

Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Kehutanan Pada Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor

DEPARTEMEN

KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN DAN EKOWISATA

FAKULTAS KEHUTANAN

(5)

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi yang berjudul “Pengaruh Konsentrasi Colchicine terhadap Pertumbuhan Bibit Tumbuhan Jelutung (Dyera costulata Hook. F.)” adalah benar-benar hasil karya saya sendiri dengan bimbingan dosen pembimbing dan belum pernah digunakan sebagai karya ilmiah

pada perguruan tinggi atau lembaga manapun. Sumber informasi yang berasal

atau dikutip dari karya yang diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain

telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian

akhir skripsi ini.

Bogor, September 2011

(6)

Judul Skripsi : Pengaruh Konsentrasi Colchicine terhadap Pertumbuhan Bibit Tumbuhan Jelutung (Dyera costulata Hook. f.)

Nama : Eka Sumaryadi

NRP : E34060266

Menyetujui,

Komisi Pembimbing

Ketua, Anggota,

Ir. Edhi Sandra, M.Si Ir. Siswoyo, M.Si

NIP : 196610191993031002 NIP : 196502081992031003

Mengetahui,

Ketua Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata

Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor

Prof. Dr. Ir. H Sambas Basuni, MS NIP : 19580915 198403 1 003

(7)

RIWAYAT

HIDUP

Penulis dilahirkan di Jakarta pada tanggal 26 Desember 1988 sebagai anak

ketiga dari empat bersaudara pasangan Bapak Achmad Sadeli dan Ibu Engkay

Kartia. Penulis memulai pendidikan pada tahun 1993 di Taman Kanak-Kanak

Islam Al-Hidayah sampai dengan tahun 1994. Penulis melanjutkan Sekolah Dasar

di SDI Al-Hidayah dan lulus pada tahun 2000. Tahun 2000 penulis melanjutkan

pendidikan ke SLTP Negeri 166 Jakarta Selatan dan lulus pada tahun 2003.

Kemudian melanjutkan ke SMAN 49 Jakarta Selatan dan lulus pada tahun 2006.

Pada tahun 2006 penulis diterima di Institut Pertanian Bogor melalui jalur PMDK

dan pada tahun 2007 penulis diterima di Departemen Konservasi Sumberdaya

Hutan dan Ekowisata, Fakultas Kehutanan IPB.

Selama menempuh pendidikan di IPB, penulis aktif sebagai anggota dan

staf Biro Kekeluargaan dalam kepengurusan HIMAKOVA (Himpunan

Mahasiswa Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata) tahun 2007-2008, staf

Biro Kewirausahaan HIMAKOVA periode 2008-2009, serta menjadi Kelompok

Pemerhati Flora (KPF) pada organisasi HIMAKOVA, menjadi panitia Divisi PDD

(Publikasi, Dekorasi, dan Dokumentasi) dalam Gebyar Nusantara pada tahun

2006, dan menjadi panitia dalam Bursa Kerja-IPB JOBFAIR 2010. Penulis pernah

melaksanan praktek dan kegiatan lapang antara lain : Praktek Pengenalan

Ekosistem Hutan (PPEH) di CA Kawah Kamojang dan CA Leuweung Sancang

pada tahun 2008, Praktek Pengelolaan Hutan (PPH) di Hutan Pendidikan Gunung

Walat (2009), Praktek Kerja Lapang Profesi (PKLP) di Taman Nasional Gunung

Merbabu (2010), Eksplorasi Fauna, Flora dan Ekowisata Indonesia (RAFFLESIA)

di CA Rawa Danau Jawa Barat (2009), serta Studi Konservasi Lingkungan

(SURILI) di Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya (TNBBBR) Kalimantan

Barat (2008).

Dalam rangka menyelesaikan pendidikan dan sebagai salah satu syarat

memperoleh gelar Sarjana Kehutanan pada Fakultas Kehutanan IPB, penulis

melakukan penelitian dan menyusun skripsi yang berjudul Pengaruh Konsentrasi

Colchicine terhadap Pertumbuhan Bibit Tumbuhan Jelutung (Dyera costulata

(8)

UCAPAN TERIMA KASIH

Alhamdulillahirabbil `aalamiin. Puji dan syukur dipanjatkan ke-Hadirat Allah SWT yang telah memberikan Rahmat dan Hidayah-Nya kepada penulis

sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini sebagai salah satu syarat untuk

memperoleh gelar sarjana. Salawat dan salam penulis sampaikan kepada

junjungan kita Nabi Besar Muhammad SAW, kepada keluarga dan para

sahabatnya serta para pengikutnya.

Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Ir. Edhi Sandra, M.Si. dan Ir. Siswoyo, M.Si. selaku dosen pembimbing yang

telah memberikan dorongan semangat, nasehat dan bimbingannya.

2. Orang tuaku tercinta yaitu Bapak Achmad Sadeli dan Engkay Kartia serta

adikku Aliza Azahra dan kakakku Aan Casmini dan Siti Tarlina yang

memberikan doa, dorongan serta semangat selama kegiatan penelitian ini.

3. Dra. Sri Rahaju, M.Si. sebagai dosen penguji dari Departemen Manajemen

Hutan serta Dr. Ir. Agus Hikmat, M.Sc. sebagai ketua sidang. Terimakasih

atas arahan dan masukan untuk penulis.

4. Bapak dan Ibu Dosen serta seluruh staf di Fakultas Kehutanan IPB,

khususnya Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata.

5. Kepada seluruh pihak Laboratorium Kultur Jaringan Pusat Penelitian

Lingkungan Hidup IPB : Mbak Yuli Fitriani, S. Hut, a’Rahmat, Nita dan

Neti.

6. Keluarga Besar KSHE “Cendrawasih” 43 atas segala kebersamaan,

kekompakan, kekeluargaan, persaudaraan, persahabatan, suka duka, serta

semua hal yang telah mengukir banyak cerita dan kenangan yang takkan

terlupakan oleh penulis.

7. Keluarga besar HIMAKOVA dan KPF ”Rafflesia”, khususnya periode

kepengurusan tahun 2007-2009 atas segala kebersamaan, kekompakan, serta

pengalaman yang telah dilalui.

8. Keluarga besar Pondok Wina (Bayu, Nodi, Henky, Abok, Arief, Miftah, Bete,

(9)

PGT) atas kebersamaannya melewati hari-hari penuh pengalaman dan

kenangan.

9. Keluarga besar Kekeh (Nining, Mely, Ade, Muti, Dian, Imam, Farid, Ariyus

dan Farhad) khususnya Nining Maulana yang telah memberikan dorongan

semangat, motivasi dan bantuan kepada penulis serta sahabat “kost bu Enap”

(Tio, Agus, Wahyu, Andi, Asdo, Ajay) atas segala kebersamaannya.

10.Keluarga besar MERCON “Merbabu Community” (Arief, Bayu, Stephen,

Abdi, Dinen, Ikbal dan Fuad) atas kebersamaan dan kekompakannya selama

menjalani PKL.

11. Teman-teman “The Blazters” (Bayu, Imam, Amri, Dhidot, Eko) yang telah

menjadi teman serta sahabat yang baik sejak dari asrama hingga sekarang.

12.Teman-teman yang telah membantu penulis dalam kelancaran menyelesaikan

skripsi ini (Reni, Bret, Nano dan Boer).

13.Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah

memberikan bantuan dan dukungan dalam penyelesaian skripsi ini apapun

bentuknya.

Bogor, September 2011

(10)

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan ke-Hadirat Allah SWT atas

limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi

ini. Salawat dan salam penulis panjatkan kepada suri tauladan kita Nabi Besar

Muhammad SAW beserta keluarga dan para sahabatnya. Skripsi ini disusun

sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Kehutanan pada

Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor, dengan judul “Pengaruh

Konsentrasi Colchicine terhadap Pertumbuhan Bibit Tumbuhan Jelutung (Dyera costulata Hook. f.)” yang dibimbing oleh Bapak Ir. Edhi Sandra, M.Si. dan Bapak Ir. Siswoyo, M.Si.

Penghargaan penulis sampaikan pula kepada pihak Laboratorium Kultur

Jaringan Pusat Penelitian Lingkungan Hidup IPB, Mbak Yuli Fitriani, S.Hut dan

rekan-rekan yang telah membantu penulis selama penelitian.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Oleh

karena itu segala bentuk kritik dan masukan yang bertujuan untuk memperbaiki

skripsi ini sangat diharapkan penulis. Akhir kata penulis hanya dapat berharap

semoga karya yang telah dibuat ini dapat memberikan manfaat yang

sebesar-besarnya bagi semua pihak yang membutuhkan.

Bogor, September 2011

(11)

DAFTAR ISI

3.3.1. Persiapan Bahan Bibit Tumbuhan Jelutung ... 8

3.3.2. Pemeliharaan ... 8

3.3.3. Pemberian Perlakuan, Pengamatan dan Pengukuran ... 9

3.3.4. Analisis Data ... 9

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Persentase Hidup ... 11

4.2. Tinggi Tunas ... 12

4.3. Diameter ... 14

4.4. Jumlah Daun ... 16

4.5. Pengaruh Konsentrasi Colchicine pada Pertumbuhan Jelutung ... 17

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan ... 22

5.2. Saran ... 22

(12)

DAFTAR TABEL

Halaman

1. Persentase Hidup Bibit Tumbuhan Jelutung ... 11

2. Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Tinggi Tunas ... 12

3. Uji Lanjut Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Tinggi Tunas ... 12

4. Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Diameter ... 14

5. Uji Lanjut Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Diameter ... 14

(13)

DAFTAR

GAMBAR

Halaman

1. Histogram Rata–rata Pertambahan Tinggi Tunas ... 13

2. Histogram Rata–rata Pertambahan Diameter ... 15

3. Histogram Rata–rata Pertambahan Jumlah Daun ... 17

4. Pada Perlakuan Colchicine Terlihat Pertambahan Tinggi yang Lebih

Besar Dibandingkan Perlakuan Tanpa Colchicine/Kontrol ... 18 5. Pada Perlakuan Colchicine (B, C, D, dan E) Umumnya Terlihat Ukuran

Daun yang Lebih Besar dan Berwarna Lebih Hijau Dibanding Perlakuan

(14)

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

1. Tally Sheet Pengamatan Pertambahan Tinggi ... 26

2. Tally Sheet Pengamatan Pertambahan Diameter ... 29

3. Tally Sheet Pengamatan Pertambahan Jumlah Daun ... 32

4. Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Tinggi Menggunakan SAS ... 35

5. Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Diameter Menggunakan SAS ... 36

(15)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Di Indonesia terdapat dua jenis pohon Jelutung (Dyera spp.), yaitu: Dyera costulata Hook. f. dan Dyera lowii Hook. f. Kedua jenis pohon ini termasuk ke- dalam famili Apocynaceae.

Jelutung termasuk ke dalam jenis pohon dwiguna, artinya pohon yang

dapat menghasilkan kedua jenis komoditi hasil hutan yaitu komoditi Hasil Hutan

Bukan Kayu (HHBK) berupa getah jelutung dan hasil hutan berupa komoditi

kayu. Menurut Bastoni dan Lukman (2004), kelebihan budidaya jelutung

dibandingkan budidaya pohon lainnya adalah multi produk yang dihasilkannya.

Selain menghasilkan kayu, pohon jelutung juga dapat menghasilkan getah. Getah

(untuk permen karet, kosmetik, dan isolator) dan kayu (untuk pencil slate, vinir,

dan moulding) sudah dikenal dan dimanfaatkan lama oleh masyarakat, pada masa produktif disadap getahnya, dan pada akhir daur dimanfaatkan kayunya.

Indonesia merupakan penghasil utama getah jelutung, hampir seluruh

produksi getah jelutung Indonesia diekspor ke luar negeri dalam bentuk bongkah.

Salah satu pemanfaatan terbesar lateks jelutung adalah sebagai bahan baku

pembuatan permen karet dan campuran ban mobil. Lateks jelutung berfungsi

sebagai bahan baku pembuatan permen karet telah dimulai sejak tahun 1920-an

dan pada tahun 1940-an lateks jelutung telah menggeser posisi lateks dari pohon

Achras sapota, yaitu pohon penghasil bahan baku asli permen karet yang berasal dari Amerika Tengah. Lateks jelutung juga digunakan dalam industri perekat,

laka, lanolic, vernis, ban, water proofing dan cat serta sebagai bahan isolator dan barang kerajinan (Partadireja dan Koamesakh, 1973).

Kayu jelutung bersifat lunak dan berwarna putih dengan tekstur

permukaan agak rata, halus dan licin sehingga bisa digunakan sebagai bahan pola

sepatu, sebagai bahan baku pembuatan batang pensil dan sebagai bahan

pembuatan papan dan peti. Vinir kayu jelutung mudah dibuat dan mudah direkat.

Kayu jelutung mudah digergaji dalam keadaan kering dan mudah dikerjakan

(16)

2

Selama ini Negara Indonesia menjadi pemasok getah jelutung terbesar

pada negara-negara importir. Negara tujuan ekspor meliputi Singapura, Jepang

dan Hongkong. Ekspor lateks jelutung Indonesia pada tahun 1990 mencapai 6.500

ton dan tahun-tahun berikutnya terus menurun hingga mencapai 1.182 ton pada

tahun 1993 (Coppen, 1995). Kebutuhan getah jelutung untuk berbagai industri

diberbagai Negara, belum bisa dipenuhi seluruhnya oleh Negara Indonesia. Oleh

karena itu, perlu dilakukan upaya peningkatan mutu dan produksi tumbuhan

jelutung serta upaya untuk melestarikannya karena jumlahnya yang semakin

berkurang. Salah satu upaya untuk meningkatkan mutu dan melestarikannya

adalah dengan pemberian zat kimia colchicine.

Colchicine merupakan senyawa alkaloid yang diekstrak dari tumbuhan yang termasuk dalam genus Colchicum, famili Liliaceae, terutama dari umbi dan

biji krokus (Colchicum autumnale Linn.) yang berbunga pada musim gugur yang dapat digunakan untuk menginduksi poliploidi (Eigsti dan Dustin, 1957).

Poliploidi adalah organisme yang mempunyai lebih dari dua set kromosom

atau genom dalam sel somatisnya. Beberapa ciri tumbuhan poliploidi antara lain

inti dan isi sel lebih besar, daun dan bunga bertambah besar, dan dapat tejadi

perubahan senyawa kimia termasuk peningkatan atau perubahan pada macam atau

proporsi karbohidrat, protein, vitamin, atau alkaloid (Poespodarsono, 1988).

Dengan demikian, penelitian mengenai Colchicine sangat cocok dalam mengatasi masalah akan ketersediaan terhadap tumbuhan jelutung guna mendapatkan

tumbuhan jelutung dengan kualitas dan kuantitas yang lebih baik.

1.2. Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh konsentrasi colchicine

terhadap pertumbuhan bibit tumbuhan jelutung (D. costulata).

1.3. Hipotesis

(17)

3

1.4. Manfaat

Manfaat dari penelitian ini adalah mengetahui konsentrasi colchicine yang cocok untuk pertumbuhan tumbuhan jelutung (D. costulata) guna mendapatkan hasil dengan nilai mutu, kualitas, dan kuantitas yang baik sesuai dengan yang

(18)

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Jelutung (Dyera costulata)

Jelutung atau jelutong (D. costulata, syn. D. laxiflora) adalah spesies pohon dari subfamilia oleander. Pohon ini dapat tumbuh hingga tinggi 60 meter

dengan diameter sebesar 2 meter. Pohon ini tumbuh di Semenanjung Malaysia,

Kalimantan, Sumatera dan bagian selatan Thailand (Soepadmo, 2004).

- Klasifikasi :

Kingdom : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)

Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)

Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)

Kelas : Magnoliopsida (berkeping dua/dikotil)

Sub Kelas : Asteridae

Anjarutung, gapuk, jalutung, jelutung gunung, labuai, lebuai, letung, melabuai,

nyalutung, nyulutung, pidoron (Sumatera), jelutung bukit, pantung jarenang,

pantung gunung, pantung kapur, pantung tembaga, pulut (Kalimantan).

- Daerah penyebaran :

Aceh, Sumatera Barat, Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Jambi, Riau,

Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur.

Jelutung merupakan salah satu jenis pohon raksasa dengan diameter

batang mencapai 240 cm dan tinggi lebih dari 45 m, berbatang lurus dengan

percabangan pertama dimulai pada ketinggian sekitar 30 m, tumbuh menyebar

secara alami dengan jarak antara satu pohon dengan pohon lainnya 50 m dan

umumnya antara 300 - 400 m. Jelutung tersebar di Sumatera (Jambi, Riau,

(19)

5

bar, Kalteng, Kalsel) dikenal dengan nama pantung. Ada tiga macam pohon

jelutung, dua macam tumbuh di rawa berwarna putih dan hitam, dan satu macam

tumbuh di pegunungan berwarna merah(Siaran Pers Dephut, 2004).

Pohon jelutung dapat disadap sepanjang tahun, produksi lateks per pohon

tergantung pada ukuran pohon dan cara penyadapannya. Sedangkan mutu lateks

jelutung tergantung pada jenis pohon jelutung yang disadap serta perlakuan dan

teknik penanganan pascapanen yang diterapkan. Dyera costulata menghasilkan lateks sekitar 2,5 kg lebih banyak dari Dyera laxiflora yang hanya menghasilkan 0,5 kg lateks. Di Kalimantan dari satu pohon pantung rata-rata dapat

menghasilkan lateks jelutung sebanyak 50 kg/pohon/tahun. Penyadapan

dilakukan pagi hari supaya lateks yang dihasilkan berjumlah banyak dan tidak

membeku (Siaran Pers Dephut, 2004).

Pengembangan jelutung mempunyai prospek yang baik karena kedua jenis

produk pohon jelutung (getah dan kayu) memiliki banyak manfaat. Kayu jelutung

berwarna putih kekuningan, bertekstur halus, arah serat lurus dengan permukaan

kayu yang licin mengkilap. Sifat kayu jelutung tersebut sangat baik digunakan

sebagai bahan baku industri mebel, plywood, moulding, pulp, patung dan pencil slate. Getah jelutung dapat digunakan sebagai bahan baku permen karet, isolator dan soft compound ban. Pasar kayu jelutung di dalam negeri relatif baik, hal ini disebabkan oleh kebutuhan bahan baku industri pencil slate yang mencapai 180.670 m3 per tahun (Bastoni dan Lukman, 2004).

2.2. Colchicine

Kolkisin (C22H25O6N) merupakan alkaloid yang diekstrak dari biji dan

umbi tanaman Colchicum aurumnale Linn (Suryo, 1995). Rumus kimia dari senyawa ini adalah C22H25O6N, warnanya kuning pucat dan biasanya akan

berubah bila terkena cahaya. Colchicine tersedia dalam bentuk bubuk, dapat larut dalam air, ether dan benzene, sangat aktif dalam konsentrasi rendah. Konsentrasi

colchicine yang digunakan bersifat sangat kritis, konsentrasi yang beragam menyebabkan pengaruh yang beragam juga (Eigsti dan Dustin, 1957).

(20)

6

kromosom atau genom dalam sel somatisnya. Beberapa ciri tumbuhan poliploidi

antara lain, inti dan isi sel lebih besar, daun dan bunga bertambah besar, dan dapat

terjadi perubahan senyawa kimia termasuk peningkatan atau perubahan pada

macam atau proporsi karbohidrat, protein, vitamin atau alkaloid (Poespadarsono,

1988).

Poliploidi pada tumbuhan dapat terjadi secara alami atau buatan. Poliploidi

yang sengaja dibuat menggunakan zat-zat kimia tertentu, salah satunya adalah

colchicine. Zat kimia ini paling banyak digunakan dan efektif karena mudah larut dalam air (Suryo, 1995). Jauhariana (1995) menyatakan bahwa konsentrasi

colchicine yang digunakan bervariasi dari 0,0006% sampai 1,0% dengan lama perendaman 1-6 hari, tergantung jenis benihnya. Benih yang lambat berkecambah

umumnya memerlukan waktu yang lama. Pada umumnya colchicine efektif pada kadar 0,01%-1,0% (Jauhariana, 1995).

Tanaman poliploid memiliki pola pertumbuhan, ciri morfologi, anatomi,

genetik, fisiologi, dan produktivitas yang berbeda dibandingkan dengan tanaman

diploidinya. Umumnya kenampakan tanaman dan produktivitasnya lebih baik,

sehingga secara ekonomis lebih menguntungkan (Burns, 1972).

Burns (1972) mengungkapkan adanya ciri morfologi yang berbeda pada

tanaman poliploid dibandingkan tanaman diploidnya. Pada tanaman poliploid,

jumlah kromosom yang lebih banyak menyebabkan ukuran sel dan inti sel

bertambah besar. Sel yang berukuran lebih besar menghasilkan bagian tanaman

seperti daun, bunga, buah maupun tanaman secara keseluruhan yang lebih besar.

Kepekaan terhadap perlakuan colchicine berbeda diantara spesies tanaman, oleh karena itu baik konsentrasi maupun waktu perlakuan akan berbeda

untuk setiap spesies, bahkan untuk bagian tanaman yang berbeda, konsentrasi dan

waktu perlakuan akan berbeda pula. Untuk tunas, pemberian colchicine dapat berupa larutan yang ditetes atau agar yang dioleskan setiap 2 atau 3 kali seminggu

dengan konsentrasi 0,5 % sampai 1,0 % (Poespodarsono, 1988).

Eigsti dan Dustin (1957) juga mengemukakan bahwa tunas pembelahan

yang paling efektif untuk diberi perlakuan colchicine konsentrasi rendah adalah pada tahap akhir profase. Benang gelendong biasanya muncul tidak lama setelah

(21)

7

terbentuk. Bila pembelahan sel telah mencapai anaphase, colchicine pada konsentrasi tinggi dapat menghentikan gerakan kromosom serta memusnahkan

benang gelendong. Kromosom yang telah berpisah, bercampur kembali dan

terbentuklah sebuah nukleus.

Colchicine menghambat pembentukan benang-benang spindel pada tahap profase, menghambat pembelahan inti, pemisahan kromosom, pembentukan anak

sel dan secara efektif menghentikan proses pembelahan, karena itu keberadaan

colchicine menyebabkan kromosom tidak dapat terbagi menjadi dua anak sel yang baru sehingga mengakibatkan jumlah kromosom dalam sel tersebut menjadi dua

kali lipat. Dengan konsentrasi yang cukup, benang-benang spindel yang telah

terbentuk pada tahap anafase dapat dihancurkan (Eigsti dan Dustin, 1957).

Pemakaian colchicine secara umum ada dua cara, yaitu : 1). Mengoleskan atau meneteskan larutan colchicine pada bagian tanaman yang sedang

meristematika atau sering juga disebut dengan “drop method”, 2). Diberikan

dalam bentuk campuran agar yang dibalutkan pada bagian tanaman yang

(22)

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Lokasi dan Waktu

Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kultur Jaringan Pusat

Penelitian Lingkungan Hidup Institut Pertanian Bogor (PPLH IPB) dari bulan

Januari sampai bulan April 2011.

3.2. Bahan dan Alat

Bahan yang digunakan berupa bibit tumbuhan jelutung sebanyak 50

batang, polybag berisi media tanah dengan campuran tanah, pakis halus, dan sekam bakar (2:1:1), larutan colchicine dengan konsentrasi 0,5 mg/l, 1,0 mg/l, 1,5 mg/l, dan 2,0 mg/l, pupuk Hyponex hijau, bakterisida, fungisida, hormon tunas,

dan air. Sedangkan untuk alat yang digunakan adalah alat penyiram, penggaris,

jangka sorong, polybag, spidol permanen, alat tulis, pipet, timbangan, kamera, dan

tally sheet.

3.3. Metode Penelitian

3.3.1. Persiapan Bahan Bibit Tumbuhan Jelutung

Bibit tumbuhan jelutung yang diamati diukur dan dipilih berdasarkan

keseragaman ukuran diameter dan tinggi tanaman (memiliki perbedaan ukuran

yang tidak jauh berbeda). Bibit tumbuhan jelutung yang diamati mendapatkan

perlakuan yang sama, yaitu ditempatkan pada polybag yang berisi media tanah dengan campuran tanah, pakis halus, dan sekam bakar (2:1:1). Tahap selanjutnya

adalah pemberian label pada polybag. 3.3.2. Pemeliharaan

Pemeliharaan yang dilakukan terhadap bibit tumbuhan jelutung adalah

dengan penyiraman yang dilakukan dua kali sehari yaitu pada pagi dan sore hari

menggunakan campuran air dengan hormon tunas (10 ml/liter), campuran air

dengan Hyponex hijau (2 gr/liter), dan campuran air dengan bakterisida (1 gr/liter)

(23)

9

Pemeliharaan selanjutnya adalah dengan melakukan penyiangan, yaitu

menghilangkan tanaman penggangu (liar) yang berada di sekitar tanaman yang

sedang dipelihara (diamati) agar pertumbuhannya tidak terganggu oleh tanaman

pengganggu tersebut.

3.3.3. Pemberian Perlakuan, Pengamatan, dan Pengukuran

Teknik pemberian colchicine yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan cara meneteskan larutan colchicine menggunakan pipet sebanyak satu tetes pada bagian tunas (pada titik tumbuh apikal). Teknik ini sering juga disebut

drop method”.

Pada penelitian ini Pemberian colchicine dilakukan dua kali sehari selama dua hari, kemudian diberi jeda selama tujuh hari. perlakuan yang sama dilakukan

sebanyak enam kali. Sebagai perbandingan disediakan bahan tanaman kontrol

yang tidak diberi perlakuan colchicine. Pengamatan dan pengukuran pertumbuhan bibit tumbuhan jelutung dilakukan selama jeda pemberian colchicine dengan frekuensi pengamatan sekali seminggu. Parameter yang diamati adalah

pertumbuhan tinggi tunas, diameter (diukur pada ketinggian ± 1 cm dari

permukaan tanah), dan jumlah daun baru.

3.3.4. Analisis Data

Jumlah perlakuan yang digunakan dalam penelitian ini adalah 5 perlakuan

dengan 10 kali jumlah ulangan pada setiap perlakuannya. Untuk 4 perlakuan

diberi kosentrasi colchicine dengan kosentrasi yang berbeda-beda dan 1 perlakuan berfungsi sebagai kontrol. Rancangan yang digunakan adalah rancangan acak

lengkap.

Model umum rancangan yang digunakan adalah sebagai berikut :

Yij = µ + τi+ εij : i = 1, 2, 3, 4, 5

j = 1, 2, 3, …. , 10

Yij = Hasil pengamatan terhadap bibit tanaman jelutung pada

konsentrasi colchicine ke-i dan ulangan ke-j. µ = Nilai tengah umum (rata-rata populasi)

τi = Pengaruh konsentrasi colchicine ke-i.

(24)

10

B : Konsentrasi 0,5 mg/l

C : Konsentrasi 1,0 mg/l

D : Konsentrasi 1,5 mg/l

E : Konsentrasi 2,0 mg/l

ij = Pengaruh galat percobaan pada bibit tanaman jelutung ke-j yang

memperoleh perlakuan konsentrasi colchicine ke-i.

Untuk mengetahui pengaruh colchicine yang diberikan terhadap pertumbuhan bibit tanaman jelutung maka dilakukan uji F. Apabila hasil sidik

ragam memberikan hasil berpengaruh nyata, selanjutnya dilakukan uji Duncan

untuk mengetahui perbedaan antar perlakuan (Gasperz, 1991). Pengolahan data

dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak Statistical Analysis system

(25)

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Persentase Hidup

Persentase hidup merupakan kemampuan hidup suatu bibit tumbuhan atau

tingkat daya tahan (survive) tumbuhan di lapangan. Apabila tumbuhan tersebut memiliki persentase hidup yang tinggi, maka tumbuhan tersebut mempunyai daya

tahan hidup yang baik di lapangan. Untuk mengetahui persentase hidup tumbuhan

Jelutung (D. costulata) yang diamati dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1 Persentase Hidup Bibit Tumbuhan Jelutung

Jumlah Ulangan Bibit Tumbuhan (Bibit)

Keterangan : ΔP adalah Pertambahan tumbuh bibit untuk tinggi tunas, diameter,

dan jumlah daun.

Jumlah ulangan yang menunjukkan adanya P>0 adalah jumlah ulangan

yang hidup pada setiap perlakuan dan mengalami pertumbuhan tinggi tunas,

diameter, dan jumlah daun yang lebih besar dari nol.

Pada tabel 1 di atas dapat dilihat persentase hidup tumbuhan Jelutung (D. costulata) yang diamati di lapangan adalah 100%. Dari persentase ini, dapat diketahui bahwa tumbuhan Jelutung (D. costulata) memilki persen hidup yang tinggi. Persentsase hidup untuk setiap perlakuan yang berbeda-beda dan waktu

pengamatan yang berbeda-beda maka akan berbeda pula hasil persentase

(26)

12

4.2. Tinggi Tunas

Pengukuran data tinggi tunas pada bibit tumbuhan jelutung dilakukan

seminggu sekali selama 8 minggu (2 bulan). Menurut Salisbury dan Ross (1995),

meristem apikal pada tajuk merupakan tempat tumbuhnya bagian daun, cabang,

dan bunga. Maka dalam penelitian ini, pengukuran diukur dari pertambahan tinggi

tunas apikal. Untuk mengetahui pengaruh penggunaan colchicine dengan kosentrasi yang berbeda-beda terhadap pertambahan tinggi, maka dilakukan

analisis sidik ragam. Hasil analisis sidik ragam pertambahan tinggi tunas dapat

dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2 Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Tinggi Tunas

Sumber

Hasil sidik ragam untuk pertambahan tinggi tunas menunjukkan bahwa

nilai F hitung lebih besar dari nilai F (0,05), sehingga keputusan yang diambil

adalah menolak hipotesis nol, yang berarti pemberian konsentrasi colchicine

terhadap pertambahan tinggi tunas tumbuhan jelutung berpengaruh nyata. Oleh

karena itu, perlu dilakukan uji lanjut atau uji Duncan.

Tabel 3 Uji Lanjut Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Tinggi Tunas

Perlakuan Jumlah Ulangan (N) Rata-rata Pertambahan Tinggi Tunas (cm)

(27)

13

Menurut Gasperz (1991) apabila hasil sidik ragam memberikan hasil

berpengaruh nyata, selanjutnya dilakukan uji Duncan untuk mengetahui

perbedaan antar perlakuan. Tingginya tunas pada perlakuan colchicine E dan rendahnya tunas pada perlakuan colchicine D disebabkan oleh kepekaan terhadap pengaruh colchicine yang berbeda-beda diantara spesies tanaman, bahkan diantara bagian tanaman yang berbeda, sehingga konsentrasi akan berbeda pula

(Poespodarsono, 1988). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 1.

Gambar 1 Histogram Rata–rata Pertambahan Tinggi Tunas.

Pada Gambar 1 dapat terlihat bahwa adanya perbedaan hasil rata-rata

pertambahan tinggi tunas antara perlakuan kontrol (A) dengan perlakuan yang

dibeikan colchicine (perlakuan B, C, D, dan E). Pada perlakuan yang diberikan konsentrasi colchicine memiliki hasil rata-rata pertambahan tinggi tunas yang lebih besar dibanding perlakuan kontrol. Diantara semua perlakuan, perlakuan E

dengan kosentrasi colchicine 2,0 mg/L memberikan hasil yang lebih tinggi dengan nilai rata–rata pertambahan tinggi tunas sebesar 1,830 cm, sedangkan hasil

terendah adalah perlakuan A (kontrol/tanpa pemberian colchicine) dengan nilai rata–rata pertambahan tinggi tunas sebesar 1,030 cm. Perbedaan rata-rata

(28)

14

berbeda terhadap perlakuan colchicine. Menurut Suryo (1995) setiap jenis tanaman mempunyai respon yang berbeda terhadap perlakuan colchicine.

4.3. Diameter

Pengukuran diameter pada bibit tumbuhan jelutung dilakukan seminggu

sekali selama 8 minggu (2 bulan). Pengukuran diukur pada ketinggian ± 1 cm dari

permukaan tanah. Untuk mengetahui pengaruh penggunaan colchicine dengan kosentrasi yang berbeda-beda terhadap pertambahan diameter, maka dilakukan

analisis sidik ragam. Hasil analisis sidik ragam pertambahan diameter dapat

dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4 Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Diameter

Sumber

Hasil sidik ragam untuk pertambahan diameter menunjukkan bahwa nilai

F hitung lebih besar dari nilai F (0,05), sehingga keputusan yang diambil adalah

menolak hipotesis nol, yang berarti pemberian konsentrasi colchicine terhadap pertambahan diameter tumbuhan jelutung berpengaruh nyata. Oleh karena itu,

perlu dilakukan uji lanjut atau uji Duncan.

Tabel 5 Uji Lanjut Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Diameter

Perlakuan Jumlah Ulangan (N) Rata-rata pertambahan Diameter (cm)

(29)

15

Menurut Gasperz (1991) apabila hasil sidik ragam memberikan hasil

berpengaruh nyata, selanjutnya dilakukan uji Duncan untuk mengetahui

perbedaan antar perlakuan

Berdasarkan hasil analisis sidik ragam pertambahan diameter didapat hasil

rata-rata pertambahan diameter terbesar berada pada perlakuan E dan terkecil

berada pada perlakuan kontrol. Secara keseluruhan hasil rata-rata pertambahan

diameter pada perlakuan yang diberikan colchicine lebih besar dibandingkan perlakuan tanpa colchicine. Menurut Arisumi (1973) tanaman tetraploid mempunyai batang, bunga, dan daun yang lebih besar dan tebal dibandingkan

tanaman diploid. Pada Tabel 5 hasil rata-rata pertambahan diameter berbeda-beda.

Hal ini disebabkan karena kepakaan terhadap pengaruh colchicine berbeda untuk setiap jenis tumbuhan. Menurut Poespodarsono (1988) tiap spesies memiliki

respon yang berbeda terhadap aplikasi colchicine.

Gambar 2 Histogram Rata-rata Pertambahan Diameter.

Pada Gambar 2 dapat dilihat bahwa perlakuan yang diberikan konsentrasi

colchicine memiliki hasil rata–rata pertambahan diameter yang lebih besar dibandingkan perlakuan tanpa pemberian colchicine/kontrol. Pertambahan rata-rata diameter terbesar adalah pada perlakuan E (2,0 mg/L) sebesar 0,166 cm dan

(30)

16

pertambahan rata-rata diameter terkecil adalah pada perlakuan A (kontrol) sebesar

0.093 cm. Menurut Poespodarsono (1988) kepekaan terhadap perlakuan

colchicine amat berbeda diantara spesies tanaman. Sehingga pada setiap perlakuan, baik perlakuan kontrol maupun perlakuan yang diberikan colchicine

memiliki nilai rata-rata yang berbeda-beda pula.

4.4. Jumlah Daun

Perhitungan jumlah daun pada bibit tumbuhan jelutung dilakukan

bersamaan dengan pengukuran tinggi tunas dan diameter yaitu seminggu sekali

selama 8 minggu (2 bulan). Perhitungan jumlah daun yang dihitung adalah

pertambahan jumlah daun baru yang tumbuh selama waktu pengamatan. Untuk

mengetahui besarnya pengaruh penggunaan colchicine terhadap pertambahan jumlah daun, maka dilakukan analisis sidik ragam. Hasil analisis sidik ragam

pertambahan jumlah daun dapat dilihat pada Tabel 6.

Tabel 6 Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Jumlah Daun

Sumber

Hasil sidik ragam untuk pertambahan jumlah daun menunjukkan bahwa

nilai F hitung lebih kecil dari nilai F (0,05), sehingga keputusan yang diambil

adalah menerima hipotesis nol. Ini berarti bahwa pemberian konsentrasi

colchicine terhadap pertambahan jumlah daun tumbuhan jelutung tidak berbeda nyata. Oleh karena itu, tidak perlu dilakukan uji lanjut atau uji Duncan. Menurut

Gasperz (1991) Konsekuensi dari keputusan tersebut adalah pengujian lebih lanjut

tidak diperlukan. Untuk mengetahui hasil rata-rata pertambahan jumlah daun

(31)

17

Gambar 3 Histogram Rata-rata Pertambahan Jumlah Daun.

Berdasarkan Gambar 3 dapat dilihat bahwa perlakuan dengan pemberian

colchicine memiliki hasil rata-rata pertambahan jumlah daun yang lebih besar dibandingkan dengan perlakuan tanpa pemberian colchicine/kontrol. Hasil rata-rata pertambahan jumlah daun terbesar adalah pada perlakuan C dan perlakuan E.

Dan hasil rata-rata pertambahan jumlah daun terkecil adalah pada perlakuan A

(kontrol).

Pemberian colchicine secara statistik tidak berbeda nyata, namun perlakuan dengan pemberian colchicine memiliki hasil rata-rata lebih besar dibanding perlakuan tanpa colchicine. Hal ini disebabkan karena adanya pengaruh

colchicine di dalamnya. Menurut Arisumi (1973) tanaman tetraploid mempunyai batang, bunga, dan daun yang lebih besar dan tebal dibandingkan tanaman

diploid.

4.5. Pengaruh konsentrasi colchicine pada Pertumbuhan Jelutung

Pengamatan tinggi tunas, diameter, dan jumlah daun dilakukan sebanyak 8

kali selama 8 minggu (2 bulan) dengan intensitas pengamatan dilakukan

seminggu sekali. Hasil analisis sidik ragam menunjukkan pengaruh yang berbeda

(32)

18

diameter yang diberikan perlakuan colchicine mempunyai pertumbuhan yang lebih cepat dibandingakan dengan pertumbuhan tanpa perlakuan colchicine. Pertumbuhan yang tidak berbeda nyata terhadap pengaruh colchicine secara statistik ditunjukkan pada pertumbuhan jumlah daun. Namun berdasarkan hasil

rata-rata pertambahan jumlah daun, untuk perlakuan yang diberikan colchicine

mempunyai hasil rata-rata pertambahan jumlah daun yang lebih besar

dibandingkan dengan perlakuan tanpa colchicine/kontrol. Berdasarkan keadaan morfologi yang ada di lapangan, ada kecenderungan perbedaan yang tampak

antara perlakuan yang diberikan colchicine dengan perlakuan tanpa colchicine, baik tinggi maupun besarnya daun. Hal tersebut disebabkan karena adanya

aktifitas colchicine, sehingga secara keseluruhan tumbuhan jelutung yang diberi perlakuan colchicine mengalami perubahan sifat. Menurut Poespodarsono (1988) mutasi kromosom dapat mengakibatkan perubahan sifat pada tanaman. Perbedaan

tersebut dapat dilihat pada Gambar 4.

Gambar 4 Pada Perlakuan Colchicine Terlihat Pertambahan Tinggi yang Lebih Besar Dibandingkan Perlakuan tanpa Colchicine/Kontrol.

Penggunaan colchicine pada titik tumbuh dari tanaman akan mencegah pembentukkan serabut-serabut gelondong dan pemisahan kromosom pada anafase

dari mitosis menyebabkan penggandaan kromosom tanpa pembentukan dinding

sel. Perlakuan ini dapat menyebabkan peningkatan jumlah kromosom sebelum

terjadi penggandaan kromosom dapat terlihat jelas selama tahap-tahap tertentu

(33)

19

Dalam keadaan normal sel akan menggunakan benang-benang spindel

untuk mengatur kromosom, membuat duplikat kromosom dan membaginya

menjadi dua sel baru yang masing-masing akan memiliki satu set tunggal

kromosom. Proses poliploidisasi pada tanaman yang sudah dipengaruhi colchicine

dimulai dengan terhambatnya pembentukkan benang-benang spindel pada tahap

profase, menghambat pembelahan inti, pemisahan kromosom, pembentukkan

anak sel dan secara efektif menghentikan proses pembelahan, karena itu

keberadaan colchicine menyebabkan kromosom tidak dapat terbagi menjadi dua anak sel yang baru sehingga mengakibatkan jumlah kromosom dalam sel tersebut

menjadi dua kali lipat (Eigsti dan Dustin, 1957). Menurut Poespodarsono (1988)

dengan bertambahnya jumlah kromosom dapat mengakibatkan meningkatnya

ukuran sel dan produksi.

Efektifitas kerja colchicine dalam menginduksi penggandaan kromosom Menurut Eigsti dan Dustin (1957) dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu :

1. Konsentrasi colchicine yang diberikan. 2. Lama kontak sel dengan colchicine.

3. Tahap mitosis tertentu saat colchicine kontak dengan nukleus.

4. Tipe sel (sel embrio atau dewasa, sel normal atau neoplastik, sel lambat tumbuh

atau jaringan yang distimulasi menggunakan hormon, dan sebagainya).

5. Lingkungan yang mendukung mitosis.

Pengaruh colchicine memberikan sifat tanaman menjadi tampak lebih kekar, daun-daun mempunyai ukuran lebih besar dan berwarna lebih hijau dengan

bunga dan buah juga mempunyai ukuran lebih besar (Suryo, 1995). Hal ini sesuai

dengan yang dikatakan Poespodarsono (1988) bahwa salah satu ciri tumbuhan

poliploid adalah daun dan bunga yang bertambah besar. Hal ini dapat dilihat pada

(34)

20

Gambar 5 Pada Perlakuan Colchicine (B, C, D, dan E) Umumnya Terlihat Ukuran Daun yang Lebih Besar dan Berwarna Lebih Hijau Dibanding Perlakuan Kontrol (A).

Tunas ujung mempunyai meristem massa (pertumbuhan dengan cara

pembelahan dan pembesaran sel terjadi di dalam jaringan khusus) dengan aktifitas

sel yang giat dan mempunyai sumber hormon yang dihasilkan sendiri (Gardner,

Pearce, dan Mitchell, 1991). Menurut Salisbury dan Ross (1995) meristem apikal

pada tajuk merupakan tempat tumbuhnya bagian daun, cabang, dan bunga. Karena

itu bagian tumbuhan yang diberi perlakuan adalah tunas. Eigsti dan Dustin (1957)

juga menegaskan bahwa colchicine bekerja pada sel yang aktif membelah. Maka dalam penelitian ini dilakukan pengukuran tinggi tunas, jumlah daun, dan

diameter sebagai indikator pertumbuhan tumbuhan jelutung.

Semua bibit tumbuhan jelutung ditempatkan di pelataran laboratorium.

Sehingga pengaruh kondisi lingkungan terhadap semua bibit tersebut dapat

dianggap sama (faktor luar diasumsikan sama). Dengan demikian faktor yang

mempengaruhi efektifitas kerja colchicine dapat dipersempit menjadi tiga faktor, yaitu :

(35)

21

1. Konsentrasi colchicine yang diberikan

Menurut Poespodarsono (1988), kepekaan terhadap perlakuan colchicine amat berbeda diantara spesies tanaman. Oleh karena itu, baik konsentrasi maupun

perlakuan akan berbeda pula, bahkan untuk bagian tanaman yang berbeda akan

lain pula dosis dan waktunya.

2. Lama kontak sel dengan colchicine

Karena kepekaan terhadap perlakuan colchicine berbeda diantara spesies, maka lamanya kontak sel dengan colchicine pun akan berbeda pula pada setiap spesies. Disamping itu, pada pemberian colchicine yang dilakukan dengan cara penetesan pada ujung tunas (drop method), larutan colchicine yang diteteskan menggunakan pipet jatuhnya tidak sempurna (tetesan larutan colchicine

langsung turun dan hanya sedikit yang tersisa pada tunas). Sehingga akan

mempengaruhi lamanya kontak sel dengan colchicine dan akan mempengaruhi pula efektifitas kerja dari colchicine tersebut.

3. Tahap mitosis tertentu saat colchicine kontak dengan nukleus

Inti sel yang mengalami pemulihan setelah diberikan perlakuan colchicine atau disebut dengan inti restitusi (restituted nucleus) terbentuk saat kromosom bertransformasi menuju interfase tanpa membentuk anak inti. Transformasi

menuju interfase ini mungkin dimulai saat metafase atau profase yang

terhambat oleh colchicine tanpa melalui anafase. Atau setelah kromosom dari setiap pasangan kromosom yang telah dipengaruhi oleh colchicine terpisah pada c-anafase (suatu transisi yang melibatkan kromosom yang terpisah).

Apabila jumlah sentromer telah mengganda, maka jumlah kromosom dalam

inti restitusi akan menjadi dua kali jumlahnya sebelum c-mitosis dimulai (hal

ini terlihat jelas pada c-anafase). C menandakan bahwa tahapan mitosis

tersebut dipengaruhi oleh colchicine. Satu konsekuensi yang penting dari c-mitosis dibandingkan dengan c-mitosis inti yang normal adalah induksi

poliploidi. Tetapi tidak semua inti restitusi menjadi poliploidi, karena

transformasinya menuju interfase mungkin dimulai dari profase atau metafase.

Transformasi yang dimulai dari metafase atau profase tidak menyebabkan inti

sel poliploidi, karena transformasi terjadi sebelum kromosom mengganda.

(36)

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis sidik ragam, pemberian konsentrasi colchicine

memberikan pengaruh nyata terhadap pertumbuhan bibit tumbuhan jelutung (D. costulata) pada pertambahan tinggi tunas dan diameter. Sedangkan pada pertambahan jumlah daun, pemberian konsentrasi colchicine secara statistik tidak memberikan pengaruh yang berbeda nyata. Namun tidak dapat diabaikan bahwa

adanya kecenderungan pengaruh colchicine di dalamnya. Hal ini terlihat pada pertumbuhan bibit tumbuhan jelutung yang diberi perlakuan colchicine

memberikan hasil rata-rata yang lebih tinggi dibandingkan tumbuhan jelutung

tanpa perlakuan colchicine (kontrol).

Perlakuan yang memberikan hasil rata-rata tertinggi pada pertumbuhan

tumbuhan jelutung, baik pada pertambahan tinggi tunas, diameter, dan jumlah

daun adalah perlakuan E (2,0 mg/liter).

5.2. Saran

1. Perlu adanya penelitian lanjutan dengan konsentrasi colchicine di atas 2,0 mg/liter.

2. Perlu penelitian lebih lanjut tentang pemberian colchicine dengan berbagai konsentrasi dan dalam selang waktu yang berbeda-beda.

3. Perlu dilakukan penelitian jumlah kromosom antara bibit tumbuhan jelutung

(37)

DAFTAR

PUSTAKA

Arisumi, T. 1973. Morphology And Breeding Behavior Of Cochicines Induced Polyploidy Impatiens spp. L. Amer. Soc. Hort. Sci. 98 (6) : 599-601.

Bastoni & A.H. Lukman. 2004. Prospek Pengembangan Hutan Tanaman Jelutung pada Lahan Rawa Sumatera. Prosiding Ekspose Terpadu Hasil-Hasil Penelitian dengan tema Menuju Pembangunan Hutan Tanaman Produktivitas Tinggi dan Ramah Lingkungan, Yogyakarta 11-12 Oktober 2004. Pusat Litbang Bioteknologi dan Pemuliaan Tanaman Hutan. Badan Litbang Kehutanan. Yogyakarta. halaman: 85 - 97.

Burns, G.W., 1972. The Science Of Genetics, an Introduction to Heredity, Edisi ke-2. New York : The Macamillan Company.

Coppen, J.J.W. 1995. Gum, Resins, And Latexes Of Plant Origin. Non Wood Forest Products, No.6. Roma : FAO.

Crowder, L.V., 1997. Genetika Tumbuhan, penerjemah Lilik Kusdiarti. Yogyakarta : Gajah Mada University Press.

Eigsti, O. J. & P. Dustin Jr. 1957. Colchicine in Agriculture, Medicine, Biology and Cemistry. United State of America : The Iowa State College Press.

Gardner, F. P., R. B Pearce & R. L. Mitchell. 1991. Fisiologi Tanaman Budidaya. Penerbit Universitas Indonesia (IU- Press). Jakarta.

Gasperz, V. 1991. Metode Perancangan Percobaan untuk Ilmu-Ilmu Pertanian, Ilmu Teknik dan Biologi. Bandung : CV. Armico.

Jauhariana, A.Y. 1995. Pengaruh Pemberian Kolkisin terhadap Perubahan Jumlah Kromosom, Struktur Kromosom Daun dan Gula pada Stevia rebaudiana Bertoni M. (Skripsi Fakultas Biologi Universitas GadjahMada) Tidak Dipublikasikan.

Jenimar. 1988. Pengaruh Konsentrasi dan Waktu Pemberian Colchicine terhadap Mata Okulasi Dini Tanaman Karet (Hevea brasiliensis) [Tesis]. Bogor : Fakultas Pasca Sarjana Institut Pertanian Bogor Program Pengumpulan Kredit (KPK) Universitas Sumatera Utara.

Partadireja, S. & A. Koamesakh. 1973. Beberapa Catatan tentang Getah Jelutung di Indonesia. Proyek Penyusunan Kertas Kerja Hasil Hutan Non Kayu, Direktorat Jenderal Kehutanan. Seri No. IX.

(38)

24

Salisbury, F. B. & C. W. Ross. 1995. Fisiologi Tumbuhan (Diterjemahkan oleh D. R. Lukman dan Sumaryono). Institut Teknologi Bandung. Bandung. 757 hal.

Siaran Pers Dephut. 2004. Pohon Jelutung (Dyera spp.) Tanaman Dwiguna yang Konservasionis dan Menghidupi. http://www.dephut.go.id [19 November 2009].

Soepadmo, E., Saw, L.G., Chung, R.C.K. 2004. Apocynaceae. In Tree Flora of Sabah and Sarawak, Volume 5, 2004. Middleton, D.J. eds. Government of Malaysia, Kuala Lumpur, Malaysia. ISBN 983-2181-59-3.

(39)
(40)

26

Lampiran 1. Tally Sheet Pengamatan Pertambahan Tinggi Tunas

Perlakuan Tinggi Pertambahan Tinggi (cm) Pengamatan ke- Tinggi ∆ Pertambahan Keterangan

Awal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Akhir Tinggi

A1 16.3 0.0 0.2 0.2 0.1 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 17.5 1.2

A2 16.1 0.0 0.2 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 17.1 1

A3 16.0 0.0 0.2 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 17.1 1.1

A4 16.0 0.0 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 17.0 1

A5 16.2 0.0 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 17.1 0.9

A6 15.9 0.0 0.2 0.2 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 0.1 17.0 1.1

A7 15.9 0.0 0.2 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 0.1 0.1 16.9 1

A8 16.0 0.0 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 0.1 16.9 0.9

A9 15.8 0.0 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 16.8 1

A10 15.7 0.0 0.2 0.2 0.1 0.1 0.2 0.1 0.1 0.1 16.8 1.1

B1 16.2 0.0 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 0.2 0.3 17.5 1.3

B2 15.8 0.0 0.3 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 17.0 1.2

B3 16.0 0.0 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 0.2 0.3 17.3 1.3

B4 15.8 0.0 0.4 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 17.0 1.2

B5 16.0 0.0 0.2 0.1 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 17.1 1.1

B6 16.3 0.0 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 0.2 0.1 0.2 17.4 1.1

B7 16.3 0.0 0.1 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.2 0.2 17.5 1.2

B8 16.2 0.0 0.2 0.1 0.1 0.1 0.2 0.2 0.2 0.2 17.5 1.3

B9 15.8 0.0 0.2 0.1 0.1 0.2 0.1 0.1 0.1 0.2 16.9 1.1

(41)

27

Lampiran 1. (Lanjutan 1)

Perlakuan Tinggi Pertambahan Tinggi (cm) Pengamatan ke- Tinggi ∆ Pertambahan Keterangan

Awal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Akhir Tinggi

C1 16.0 0.0 0.1 0.1 0.2 0.2 0.1 0.2 0.1 0.2 17.2 1.2

C2 15.7 0.0 0.2 0.1 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.1 16.8 1.1

C3 16.1 0.0 0.2 0.4 0.2 0.2 0.3 0.2 0.1 0.2 17.9 1.8

C4 16.0 0.0 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 0.2 17.1 1.1

C5 15.7 0.0 0.1 0.2 0.3 0.3 0.3 0.2 0.2 0.2 17.5 1.8

C6 15.8 0.0 0.2 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 0.1 0.2 16.9 1.1

C7 15.9 0.0 0.1 0.1 0.2 0.1 0.1 0.2 0.2 0.1 17.0 1.1

C8 16.0 0.0 0.1 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 17.1 1.1

C9 15.8 0.0 0.1 0.2 0.1 0.1 0.2 0.2 0.1 0.1 16.9 1.1

C10 15.7 0.0 0.1 0.2 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 0.1 16.7 1

D1 16.3 0.0 0.1 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 17.3 1

D2 15.5 0.0 0.2 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 16.6 1.1

D3 16.3 0.0 0.1 0.2 0.3 0.2 0.1 0.2 0.2 0.2 17.8 1.5

D4 16.2 0.0 0.2 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.1 0.1 17.3 1.1

D5 15.9 0.0 0.1 0.1 0.1 0.1 0.1 0.2 0.2 0.2 17.0 1.1

D6 15.8 0.0 0.1 0.1 0.1 0.2 0.2 0.1 0.2 0.2 17.0 1.2

D7 15.9 0.0 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.1 16.9 1

D8 15.7 0.0 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.2 16.9 1.2

D9 16.0 0.0 0.2 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.1 0.1 17.1 1.1

(42)

28

Lampiran 1. (Lanjutan 2)

Perlakuan Tinggi Pertambahan Tinggi (cm) Pengamatan ke- Tinggi ∆ Pertambahan Keterangan

Awal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Akhir Tinggi

E1 15.7 0.0 0.2 0.2 0.1 0.1 0.2 0.1 0.1 0.1 16.8 1.1

E2 15.6 0.0 0.1 0.2 0.1 0.1 0.3 0.2 0.2 0.2 17.0 1.4

E3 15.7 0.0 0.2 0.2 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.1 16.9 1.2

E4 16.1 0.0 0.2 0.3 0.4 0.3 0.2 0.1 0.2 0.2 18 1.9

E5 15.7 0.0 0.1 0.1 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.1 16.7 1

E6 15.7 0.0 0.2 0.2 0.3 0.2 0.3 0.4 0.4 0.4 18.1 2.4

E7 15.6 0.0 0.1 0.2 0.1 0.2 0.1 0.3 0.2 0.3 17.1 1.5

E8 16.2 0.0 0.3 0.3 0.4 0.4 0.2 0.3 0.1 0.3 18.5 2.3

E9 16.0 0.0 0.2 0.2 0.3 0.2 0.2 0.1 0.1 0.2 17.5 1.5

(43)

29

Lampiran 2. Tally Sheet Pengamatan Pertambahan Diameter

Perlakuan Diameter Pertambahan Diameter (cm) Pengamatan ke- Diameter ∆ Pertambahan Keterangan

Awal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Akhir Diameter

A1 0.60 0.00 0.03 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.70 0.10

A2 0.60 0.00 0.02 0.01 0.02 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.71 0.11

A3 0.55 0.00 0.02 0.02 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.66 0.11

A4 0.50 0.00 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.58 0.08

A5 0.50 0.00 0.01 0.02 0.00 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.58 0.08

A6 0.56 0.00 0.02 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.66 0.10

A7 0.60 0.00 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.69 0.09

A8 0.51 0.00 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.70 0.09

A9 0.50 0.00 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.58 0.08

A10 0.60 0.00 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.69 0.09

B1 0.58 0.00 0.03 0.01 0.01 0.01 0.01 0.03 0.01 0.01 0.70 0.12

B2 0.52 0.00 0.01 0.01 0.01 0.03 0.01 0.01 0.01 0.01 0.62 0.10

B3 0.60 0.00 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.69 0.09

B4 0.51 0.00 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.60 0.09

B5 0.50 0.00 0.01 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.02 0.01 0.60 0.10

B6 0.57 0.00 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.66 0.09

B7 0.50 0.00 0.01 0.01 0.01 0.01 0.02 0.02 0.02 0.02 0.62 0.12

B8 0.50 0.00 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.02 0.01 0.02 0.60 0.10

B9 0.52 0.00 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.02 0.01 0.62 0.10

(44)

30

Lampiran 2. (Lanjutan 1)

Perlakuan Diameter Pertambahan Diameter (cm) Pengamatan ke- Diameter ∆ Pertambahan Keterangan

Awal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Akhir

C1 0.54 0.00 0.02 0.01 0.01 0.03 0.01 0.01 0.01 0.01 0.65 0.11

C2 0.50 0.00 0.01 0.02 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.60 0.10

C3 0.52 0.00 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.61 0.09

C4 0.51 0.00 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.61 0.10

C5 0.60 0.00 0.01 0.01 0.02 0.01 0.03 0.01 0.03 0.01 0.73 0.13

C6 0.62 0.00 0.02 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.02 0.73 0.11

C7 0.50 0.00 0.01 0.02 0.01 0.01 0.02 0.02 0.01 0.01 0.61 0.11

C8 0.56 0.00 0.02 0.02 0.03 0.02 0.03 0.02 0.03 0.04 0.77 0.21

C9 0.57 0.00 0.02 0.01 0.01 0.04 0.01 0.01 0.01 0.02 0.70 0.13

C10 0.51 0.00 0.02 0.01 0.02 0.03 0.01 0.03 0.02 0.03 0.68 0.17

D1 0.50 0.00 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.59 0.09

D2 0.58 0.00 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.68 0.10

D3 0.60 0.00 0.01 0.02 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.02 0.71 0.11

D4 0.51 0.00 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.70 0.09

D5 0.63 0.00 0.02 0.01 0.02 0.02 0.03 0.02 0.02 0.03 0.80 0.17

D6 0.50 0.00 0.01 0.01 0.02 0.04 0.02 0.01 0.02 0.01 0.64 0.14

D7 0.53 0.00 0.01 0.01 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.62 0.09

D8 0.52 0.00 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.01 0.61 0.09

D9 0.51 0.00 0.02 0.01 0.01 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.61 0.10

(45)

31

Lampiran 2. (Lanjutan 2)

Perlakuan Diameter Pertambahan Diameter (cm) Pengamatan ke- Diameter ∆ Pertambahan Keterangan

Awal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Akhir Diameter

E1 0.55 0.00 0.01 0.03 0.01 0.02 0.02 0.01 0.02 0.01 0.68 0.13

E2 0.57 0.00 0.02 0.03 0.04 0.02 0.04 0.02 0.02 0.02 0.78 0.21

E3 0.51 0.00 0.01 0.02 0.01 0.03 0.02 0.01 0.01 0.01 0.63 0.12

E4 0.51 0.00 0.01 0.03 0.04 0.02 0.02 0.03 0.02 0.02 0.70 0.19

E5 0.51 0.00 0.02 0.02 0.03 0.04 0.02 0.02 0.02 0.02 0.70 0.19

E6 0.57 0.00 0.02 0.04 0.03 0.02 0.04 0.02 0.03 0.03 0.80 0.23

E7 0.52 0.00 0.01 0.02 0.01 0.03 0.02 0.01 0.02 0.02 0.65 0.13

E8 0.51 0.00 0.02 0.01 0.01 0.02 0.01 0.01 0.01 0.02 0.62 0.11

E9 0.60 0.00 0.01 0.02 0.01 0.01 0.03 0.01 0.01 0.03 0.73 0.13

(46)

32

Lampiran 3. Tally Sheet Pengamatan Pertambahan Jumlah Daun

Perlakuan Jml Daun Pertambahan Jumlah Daun Pengamatan ke- Jml Daun ∆ Pertambahan Keterangan

Awal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Akhir Jumlah Daun

A1 7 0 0 0 0 2 0 0 0 0 9 2

A2 7 0 0 3 0 0 0 0 0 0 10 3

A3 8 0 0 0 0 0 0 0 0 0 8 0

A4 10 0 1 0 0 0 0 0 0 0 11 1

A5 10 0 0 2 0 3 0 0 0 0 15 5

A6 6 0 0 0 0 0 0 1 0 0 7 1

A7 10 0 0 0 0 0 0 0 0 0 10 0

A8 7 0 0 0 0 0 0 0 0 0 7 0

A9 5 0 0 0 0 0 0 1 0 0 6 1

A10 4 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4 0

B1 10 0 0 0 0 0 0 2 0 0 12 2

B2 8 0 1 0 0 0 0 0 2 0 11 3

B3 9 0 0 0 0 0 0 0 0 0 9 0

B4 9 0 0 0 1 0 1 0 0 0 11 2

B5 9 0 0 2 0 0 0 0 0 0 11 2

B6 8 0 0 0 2 0 0 0 0 0 10 2

B7 12 0 0 1 0 0 0 0 0 0 13 1

B8 7 0 1 0 0 0 0 0 1 0 9 2

B9 8 0 0 4 0 0 0 0 0 0 12 4

(47)

33

Lampiran 3. (Lanjutan 1)

Perlakuan Jml Daun Pertambahan Jumlah Daun Pengamatan ke- Jml Daun ∆ Pertambahan Keterangan

Awal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Akhir Jumlah Daun

C1 6 0 0 0 0 0 0 0 0 0 6 0

C2 5 0 0 2 0 0 0 0 0 0 7 2

C3 7 0 0 2 0 0 0 0 0 0 9 2

C4 12 0 0 0 0 0 3 0 0 0 15 3

C5 9 0 0 3 0 0 0 0 0 0 12 3

C6 6 0 0 0 0 0 4 0 0 0 10 4

C7 8 0 0 0 0 0 0 0 2 0 10 2

C8 7 0 0 0 0 0 0 2 0 0 9 2

C9 7 0 2 0 0 0 0 0 0 0 9 2

C10 5 0 1 0 0 0 0 0 0 0 6 1

D1 8 0 0 2 0 0 0 0 1 0 11 3

D2 4 0 0 0 3 0 0 0 0 0 7 3

D3 6 0 3 0 0 0 0 0 0 0 9 3

D4 8 0 0 0 0 0 0 0 0 0 8 0

D5 10 0 0 0 0 0 0 0 0 0 10 0

D6 10 0 0 0 0 0 3 0 0 0 13 3

D7 10 0 0 0 0 0 0 0 0 0 10 0

D8 8 0 0 0 0 0 0 0 0 0 8 0

D9 5 0 0 2 0 0 0 0 0 0 7 2

(48)

34

Lampiran 3. (Lanjutan 2)

Perlakuan Jml Daun Pertambahan Jumlah Daun Pengamatan ke- Jml Daun ∆ Pertambahan Keterangan

Awal 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Akhir Jumlah Daun

E1 7 0 0 2 0 0 0 0 0 0 9 2

E2 9 0 0 0 0 0 2 0 0 0 11 2

E3 10 0 0 0 0 0 1 0 0 0 11 1

E4 10 0 0 2 0 0 0 0 0 0 12 2

E5 9 0 0 0 0 0 0 0 0 0 9 0

E6 5 0 0 0 0 0 0 4 0 0 9 4

E7 8 0 0 0 0 0 1 0 0 0 9 1

E8 6 0 0 2 0 0 0 0 0 0 8 2

E9 12 0 0 0 0 0 0 0 0 0 12 0

(49)

35

Lampiran 4. Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Tinggi Menggunakan SAS The GLM Procedure

Duncan's Multiple Range Test for tinggi

(50)

36

Lampiran 5. Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Diameter Menggunakan SAS

The GLM Procedure

Duncan's Multiple Range Test for diameter

(51)

37

Lampiran 6. Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Jumlah Daun Menggunakan SAS

Figur

Tabel 1 Persentase Hidup Bibit Tumbuhan Jelutung
Tabel 1 Persentase Hidup Bibit Tumbuhan Jelutung . View in document p.25
Gambar 1 Histogram Rata–rata Pertambahan Tinggi Tunas.
Gambar 1 Histogram Rata rata Pertambahan Tinggi Tunas . View in document p.27
Tabel 5 Uji Lanjut Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Diameter
Tabel 5 Uji Lanjut Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Diameter . View in document p.28
Gambar 2 Histogram Rata-rata Pertambahan Diameter.
Gambar 2 Histogram Rata rata Pertambahan Diameter . View in document p.29
Tabel 6 Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Jumlah Daun
Tabel 6 Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Jumlah Daun . View in document p.30
Gambar 3 Histogram Rata-rata Pertambahan Jumlah Daun.
Gambar 3 Histogram Rata rata Pertambahan Jumlah Daun . View in document p.31
Gambar 4 Pada Perlakuan Colchicine Terlihat Pertambahan Tinggi yang Lebih
Gambar 4 Pada Perlakuan Colchicine Terlihat Pertambahan Tinggi yang Lebih . View in document p.32
Gambar 5.
Gambar 5 . View in document p.33
Gambar 5  Pada Perlakuan Colchicine (B, C, D, dan E) Umumnya Terlihat
Gambar 5 Pada Perlakuan Colchicine B C D dan E Umumnya Terlihat . View in document p.34

Referensi

Memperbarui...