Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen

Teks penuh

(1)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

1

PELAKSANAAN PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMAKAI

JASA BIRO PERJALANAN PADA PT. WINAYA TRAVEL

SETELAH BERLAKUNYA UU NOMOR 8 TAHUN 1999

TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN

SKRIPSI

Diajukan Untuk Melengkapi Tugas – tugas Dalam Memenuhi Syarat-syarat Untuk Mencapai gelar

Sarjana Hukum

Oleh

NIM : 040200115

WIWIN AZMI HARAHAP

Departemen Hukum Keperdataan Program Kekhususan Hukum Perdata BW

Program Reguler Mandiri

FAKULTAS HUKUM

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

MEDAN

(2)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

©PELAKSANAAN PERLINDUNGAN HUKUM BAGI

PEMAKAI

JASA BIRO PERJALANAN PADA PT. WINAYA TRAVEL

SETELAH BERLAKUNYA UU NOMOR 8 TAHUN 1999

TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN

SKRIPSI

Diajukan Untuk Melengkapi Tugas – tugas Dalam Memenuhi Syarat-syarat Untuk Mencapai gelar

Sarjana Hukum Oleh

NIM : 040200115

WIWIN AZMI HARAHAP

Bagian : Hukum Keperdataan

Program Kekhususan : Hukum Perdata BW Program Reguler Mandiri

Disetujui Oleh :

Ketua Departemen Hukum Keperdataan,

Prof.Dr.Tan Kamello,SH.MS NIP : 131764556

Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II

Prof.Dr.Tan Kamello,SH.MS Syamsul Rizal, SH. M.Hum

FAKULTAS HUKUM

NIP. 131764556 NIP.131870595

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

MEDAN

(3)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

3

ABSTRAK

Hukum perlindungan konsumen sangat berpengaruh dalam era globalisasi yang kehidupan dalam masyarakatnya semakin maju baik dalam bidang ilmu pengetahuan maupun teknologi. Dalam setiap kemajuan tersebut terdapat berbagai permasalahan yang beraneka ragam dan kompleks. Untuk itu di buatlah salah satu undang – undang tentang perlindungan konsumen Nomor 8 Tahun 1999 yang dapat melindungi konsumen.

“Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT.Winaya Travel Medan Setelah Berlakunya Undang – Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen” adalah judul yang dipilih oleh penulis untuk mencari upaya pelaksanaan pertanggungjawaban perusahaan Biro Jasa Perjalanan dalam hal ini PT. Winaya Travel Medan terhadap konsumen yang dirugikan, Serta mencari aspek – aspek hukum terkait dengan perlindungan konsumen. Penulisan skripsi ini bertujuan untuk mengetahui sistem dan pelaksanaan tanggung jawab perusahaan Biro Jasa Perjalanan terhadap konsumen pemakai produk/jasanya dan perlindungan hukum bagi konsumen pemakai jasa biro perjalanan.

Di dalam skripsi ini dibutuhkan data yang akurat sesuai dengan apa yang sesungguhnya terjadi di lapangan, sehingga dapat diambil kesimpulan dalam bentuk teori maupun prakteknya. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam skripsi ini yaitu penelitiian kepustakaan(library research) dan penelitian lapangan(field research) berdasarkan fakta yang ada pada pelaksanaan di lapangan.

Kesimpulan yang dapat ditarik dalam skripsi ini adalah Pelaksanaan pembatasan tanggung jawab biro jasa perjalanan khususnya PT.Winaya Travel

Medan dalam hal terjadi pelanggaran terhadap hak – hak konsumen dalam praktek

(4)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

KATA PENGANTAR

Bismilllahirrahmaanirrahim

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat ALLAH SWT, atas segala petunjuk Rahmat dan Karunia-NYA kepada umat-NYA, Shalawat beriring salam juga penulis persembahkan kepada junjungan kita Nabi Besar Muhammad SAW sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini.

Skripsi ini berjudul “PELAKSANAAN PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMAKAI JASA BIRO PERJALANAN PADA PT.WINAYA TRAVEL SETELAH BERLAKUNYA UU NO.8 TAHUN 1999 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN”, membahas tentang pelaksanaan tanggung jawab oleh perusahaan biro jasa perjalanan terhadap konsumen yang dirugikan atas pemakaian produk yang mereka jual.

Skripsi ini disusun guna memenuhi persyaratan mencapai gelar Sarjana Hukum pada Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara.

Penulis juga menyadari bahwa tulisan ini masih jauh dari kesempurnaan, namun dengan berbesar hati penulis selalu menerima kritik, saran maupun masukan yang bersifat mendidik dan membangun dari berbagai pihak.

Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

(5)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

5

2. Bapak Prof. DR. Tan Kamello, SH. MS. selaku Ketua Departemen Hukum Perdata Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara sekaligus sebagai Dosen Pembimbing I yang telah banyak memberikan arahan,bimbingan dan perhatian kepada Penulis.

3. Bapak Syamsul Rizal, SH. M.Hum. selaku Dosen Pembimbing II yang telah banyak memberi bimbingan,masukan dan nasehat yang berguna kepada Penulis.

4. Bapak Prof. DR. Suhaidi, SH. M.Hum. selaku Pembantu Dekan I Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara yang telah banyak memberikan nasehat dan perhatian kepada Penulis.

5. Bapak Muhammad Husni, SH. M.Hum selaku Pembantu Dekan III yang telah banyak memberikan dukungan, perhatian dan nasehat penting kepada Penulis. 6. Bapak/Ibu Dosen Penguji yang telah bersedia untuk meluangkan waktunya

dan memberikan masukan bagi Penulis.

7. Seluruh Staf dan Pengajar yang selama ini telah mendidik dan banyak membantu Penulis dalam menyelesaikan Pendidikan Sarjana di Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara.

8. Kedua Orang Tuaku, Dr. H. Nazmil Fuad Harahap, M.Kes. dan Hj. Zubaidah Nst yang sudah membesarkanku dengan tulus. Papa yang sudah terlalu banyak berkorban dan selalu Meninggikanku, Mama yang sangat pengertian dan selalu kuat menghadapi egoku dengan sabarnya. Kalian yang terbaik buat win, selalu memaafkan dan setia terima win apa adanya di sisi kalian. ”I Proud be

(6)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

9. Istriku tercinta Dwi paramita(Nona), yang selalu setia menemani hari-hariku dalam susah maupun senang. “Thanks for everything you give to me”

10. Anakku tersayang Abya Shakila Azmi Harahap yang telah memberi warna dalam hidup, memberikan kekuatan hingga aku mampu berdiri sejauh ini. U

are the reason to me.

11. Kakak dan adik- adikku tersayang Irma Ichwani Hrp, Milna Chairunisa Hrp dan Riri Ainun Mardiah Hrp yang telah memberikan dukungan, semangat dan kasih sayangnya hingga aku mengerti arti kehangatan dalam keluarga. Laff u

sist…!

12. Papa dan Mama langsa (Ir.Nurisman dan Linda Irawati) yang telah memberi dukungannya.

13. Opung dan nenek Drs H. Nurdin Harahap dan Hj.Halimah Hanum. Kedua Nenek H. ASRAN Nst dan Hj. Nuraini dan juga saudara-saudaraku yang telah banyak memberi nasehat dan motivasi.

14. Teman – teman yang telah banyak membantu dan melewati hari – hari bersama selama ini, thanks guys…!: Kak Mira, Igun, Dharma, Moty, Thunus, Bana, Amy, Putra, Ajo, Budy, Liza, Anti, Ogi, Kak Ezza, Amar, pasukan parkir belakang dan yang tidak bisa disebutkan satu-persatu di sini.

(7)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

7

Akhir kata dengan kerendahan hati Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang membantu dalam penulisan skripsi ini dan penulis mengharapkan semoga skripsi ini dapat memberi manfaat bagi kita semua. Semoga ALLAH SWT selalu memberi Rahmat dan Karunia-NYA kepada kita semua.Amin.

Medan, November 2008 Penulis,

(8)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

DAFTAR ISI

ABSTRAK ... i

KATA PENGANTAR ... ii

DAFTAR ISI ... vi

BAB I PENDAHULUAN ... 1

A. Latar Belakang Masalah... 1

B. Perumusan Masalah ... 6

C. Tujuan dan Manfaat Penulisan ... 6

D. Keaslian Penulisan ... 7

E. Tinjauan Kepustakaan ... 8

F. Metode Penelitian ... 11

G. Sistematika Penulisan ... 12

BAB II TINJAUAN UMUM MENGENAI PERLINDUNGAN KONSUMEN ... 14

A. Tujuan Umum Tentang Konsumen ... 14

B. Pengertian Perlindungan Konsumen ... 22

C. Asas – Asas Perlindungan Konsumen ... 26

D. Tujuan Hukum Perlindungan Konsumen ... 27

E. Aspek Hukum Perlindungan Konsumen ... 28

F. Tanggung Jawab Pelaku Usaha ... 32

G. Peran dan Tanggung Jawab Para Penyelenggara Perlindungan Konsumen ... 37

(9)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

9

H. Sanksi – Sanksi Terhadap Pelanggaran Undang – Undang

Perlindungan Konsumen ... 40

BAB III PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMAKAI JASA BIRO PERJALANAN ... 47

A. Pengertian Jasa dan Perlindungan Konsumen ... B. Perkembangan Pemakai Jasa Biro Perjalanan ... 47

C. Upaya Perlindungan Hukum Konsumen Pemakai Jasa Biro Perjalanan ... 51

D. Para Pihak Yang Terkait Dalam Bisnis Biro Jasa Perjalanan ... 53

BAB IV PELAKSANAAN PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMAKAI JASA BIRO PERJALANAN PADA PT.WINAYA TRAVEL MEDAN SETELAH BERLAKUNYA UU NO.8 TAHUN 1999 TENTANG PELINDUNGAN KONSUMEN A. Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan PT.WINAYA TRAVEL MEDAN ... 55

B. Perlindungan Hukum Bagi Konsumen Pemakai Jasa Biro Perjalanan ... 69

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ... 75

A. Kesimpulan ... 75

B. Saran ... 77

(10)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Dalam sejarah perkembangan pola pemenuhan kebutuhan manusia yang saling interdependen, terdapat dua posisi yang saling berhadapan antara produsen dan konsumen. Pihak pembuat atau penghasil suatu barang disebut dengan produsen. Pihak yang membutuhkan sesuatu barang yang dihasilkan oleh produsen disebut konsumen. Baik produsen maupun konsumen berada dalam hubungan yang mutlak bersifat interdependen.

Pembangunan dan perkembangan perekonomian umumnya dan khususnya di bidang kepariwisataan nasional telah menghasilkan berbagai variasi pemakai jasa biro perjalanan yang dapat berperan dan menikmati hasilnya secara adil sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan dan darma baktinya yang diberikan kepada bangsa dan negara melalui kegiatan usaha pariwisata.

Kegiatan usaha kepariwisataan yang dilakukan oleh biro jasa tersebut jelas memberi dampak positif bagi perekonomian bangsa dimana dari kegiatan promosi yang dilakukan serta penyediaan jasa perencanaan perjalanan dapat menambah pendapatan negara dari pajak yang dikenakan dari produk yang dijual serta dapat membuka lapangan pekerjaan baru bagi masyarakat. Kegiatan – kegiatan usaha seperti ini sangat diharapkan dapat berkembang demi kemajuan negara.

Di samping itu, Agar kondisi yang mendukung penyelenggaraan kepariwisataan itu dapat tercipta, Pemerintah, melaksanakan pembinaan dengan

(11)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

11

cara pengaturan, pemberian bimbingan, pengawasan, dan pengendalian terhadap masyarakat maupun usaha pariwisata. Dalam hal pengaturan, disamping menetapkan aturan dan mengendalikan perizinan, juga melaksanakan dan menerapkan hukum yang berlaku di bidang kepariwisataan secara konsisten. Pelaksanaan bimbingan diarahkan agar peran serta masyarakat dan usaha pariwisata yang menjadi pelaku utama dalam penyelenggaraan kepariwisataan dapat digerakkan dan digalang menjadi kekuatan nasional.

Kondisi yang sedemikian salah satu pihak mempunyai manfaat bagi konsumen karena kebutuhan konsumen akan pemakai jasa yang diinginkan dapat terpenuhi serta semakin terbuka lebar kebebasan untuk memilih aneka jenis dan kualitas jasa sesuai dengan keinginan dan kemampuan konsumen.

Di sisi lain, kondisi dan fenomena tersebut di atas dapat mengakibatkan kedudukan pelaku usaha dan konsumen menjadi tidak seimbang dan konsumen berada pada posisi yang lemah. Konsumen menjadi objek aktivitas bisnis untuk meraup keuntungan yang sebesar-besarnya oleh pelaku usaha melalui kiat promosi, cara penjualan, serta penerapan perjanjian standart yang merugikan konsumen.

(12)

Undang-Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

Undang Perlindungan Konsumen (UUPK) dimaksudkan menjadi landasan hukum yang kuat bagi pemerintah dan lembaga perlindungan konsumen swadaya masyarakat untuk melakukan upaya pemberdayaan konsumen melalui pembinaan dan pendidikan konsumen.

Masyarakat menyambut baik kehadiran Undang – Undang Perlindungan Konsumen selanjutnya ditulis UUPK sebagai upaya melindungi konsumen dan memberdayakan pelaku usaha. Apalagi salah satu prinsip dasar lahirnya undang-undang ini adalah adanya pemahaman bahwa untuk meningkatkan harkat dan martabat konsumen perlu meningkatkan kesadaran, pengetahuan, kepedulian, kemampuan dan kemandirian konsumen untuk melindungi dirinya serta menumbuhkembangkan sikap pelaku usaha yang bertanggung jawab. Untuk mewujudkan harapan ini diperlukan perangkat perundang-undangan yang mampu mewujudkan keseimbangan perlindungan kepentingan konsumen dan pelaku usaha sehingga tercipta perekonomian yang sehat . materi muatan Undang – Undang Perlindungan Konsumen (UUPK) yang menyentuh dan berhubungan dengan masalah periklanan , yaitu : Pasal 9, Pasal 10, Pasal 11, Pasal 12, Pasal 13, Pasal 17, Pasal 20.

(13)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

13

Atas dasar kondisi tersebut maka perlu upaya pemberdayaan konsumen melalui pembentukan undang-undang yang dapat melindungi kepentingan konsumen secara komprehensif serta dapat diterapkan secara efektif masyarakat.

Piranti hukum yang melindungi konsumen tidak dimaksudkan untuk mematikan usaha para pelaku usaha, tetapi justru sebaliknya perlindungan konsumen dapat mendorong iklim berusaha yang sehat yang mendorong lahirnya perusahaan yang tangguh dalam menghadapi persaingan melalui penyediaan barang dan/atau jasa yang berkualitas. Jadi dengan sendirinya perubahan ke arah yang lebih baik akan terjadi bagi pelaku usaha dan jelas mempersempit ruang gerak bagi para pelaku usaha yang tidak memiliki itikad baik dalam menjalankan kegiatan usahanya.

Undang-undang tentang perlindungan konsumen ini dirumuskan dengan mengacu pada filosofi pembangunan nasional bahwa pembangunan nasional termasuk pembangunan hukum yang memberikan perlindungan terhadap konsumen adalah dalam rangka membangunan manusia Indonesia seutuhnya yang berlandaskan pada falsafah kenegaraan republik Indonesia yaitu dasar negara Pancasila dan konstitusi negara Undang-undangan Dasar 1945.

(14)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

Kelemahan konsumen semakin terasa di tengah semakin meningkatnya teknologi pemasaran. Pada situasi semacam itu, konsumen seringkali bingung menentukan pilihan karena tidak mengetahui bagaimana sebenarnya sistem kerja teknologi pemasaran dari pelaku usaha dan bagaimana sebab dan akibat yang ditimbulkan dari sistem tersebut. Kondisi demikian jelas merupakan faktor-faktor yang turut memperlemah para konsumen. Faktor-faktor ini dapat dimanfaatkan secara tidak wajar oleh pelaku jasa atau usaha.

Jadi di sinilah diperlukan adanya rasa tanggung jawab terhadap perbuatan yang dilakukan yang ada kaitannya dengan hukum yang berlaku dimana agar tercapai keadilan bagi kedua belah pihak. Sehingga tidak hanya melihat dan mementingkan hak-haknya saja yang dipenuhi konsumen akan tetapi melaksanakan kewajibannya sepenuhnya terhadap konsumen pemakai jasa biro perjalanan.

(15)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

15

B. Perumusan Masalah

Adapun beberapa hal yang menjadi perumusan masalah adalah sebagai berikut:

1. Bagaimanakah perlindungan hukum bagi pemakai jasa seperti biro perjalanan secara umum jika terjadi hal – hal yang merugikan konsumen? 2. Apakah terjadi pembatasan tanggung jawab pelaku usaha terhadap

konsumen?

3. Bagaimana pelaksanaan tanggung jawab pelaku jasa/usaha yakni PT. Winaya Travel terhadap pemakai jasa biro perjalanan jika terjadi hal yang merugikan konsumen?

C. Tujuan dan Manfaat Penulisan 1. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian yang hendak dicapai dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

a. Untuk mengetahui bagaimanakah perlindungan hukum bagi pemakai jasa biro perjalanan jika terjadi hal – hal yang merugikan konsumen.

b. Untuk mengetahui adakah terjadi pembatasan tanggung jawab pelaku usaha terhadap konsumen.

(16)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

2. Manfaat Penelitian

Penelitian yang penulis lakukan memiliki manfaat antara lain : a. Secara Teorietis

Guna mengembangkan khasanah ilmu pengetahuan hukum perdata,1

b. Secara Praktis

khususnya mengenai pelaksanaan perlindungan hukum bagi pemakai jasa Biro Perjalanan pada PT. Winaya Travel setelah berlakunya ketentuan Undang-Undang No.8 Tahun 1999 tentang perlindungan konsumen.

1) Agar PT. Winaya Travel mengetahui sejauh manakah pelaksanaan dalam memberikan perlindungan hukum bagi pemakai jasa biro perjalanan.

2) Dengan adanya penelitian ini maka penulis dapat memberikan gambaran tentang berlakunya UU No.8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen khususnya tentang perlindungan konsumen pemakai jasa biro perjalanan.

D. Keaslian Penulisan

Adapun judul tulisan ini adalah Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan judul skripsi ini belum pernah ditulis dan diteliti dalam bentuk yang sama khususnya di PT. Winaya Travel, sehingga tulisan ini

1

(17)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

17

asli dalam hal tidak ada judul yang sama. Dengan demikian ini keaslian skripsi ini dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.

E. Tinjauan Kepustakaan

Biro jasa perjalanan atau travel biro merupakan suatu badan hukum dimana mempunyai kegiatan usaha dalam perencanaan perjalanan. Biro jasa perjalanan ini dapat berbentuk badan usaha maupun badan hukum Perseroan Terbatas(PT) atau dapat berbentuk badan hukum CV. Meningkatnya perekonomian nasional dan meningkatnya permintaan akan jasa perencanaan perjalanan memacu perkembangan pembukaan biro jasa perjalanan yang baru. Semakin menjamurnya kegiatan usaha ini para pelaku usaha berlomba – lomba untuk untuk menarik konsumen untuk mempergunakan jasa mereka.

Jasa atau produk yang ditawarkan biro jasa perjalanan ini dapat bermacam – macam tetapi pada dasarnya menurut tatanan krama pendirian biro jasa perjalanan di Indonesia, Badan usaha atau perusahaan jasa biro perjalanan untuk mencapai maksud dan tujuannya melakukan kegiatan:

1. Perencanaan dan pengemasan komponen – komponen perjalanan wisata;

2. Penyelenggaraan dan penjualan paket wisata melalui agen penjualan atau langsung kepada wisatawan;

3. Pengurusan dokumen perjalanan, termasuk penjualan dan atau pemasanan tiket;

(18)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

5. Penyediaan layanan pramu wisata yang berhubungan dengan paket wisata yang dijual, termasuk penyediaan layanan angkutan wisata; 6. Pemesanan akomodasi, restaurant, tempat konvensi dan tiket

pertunjukan seni budaya;

7. Penyelenggaraan perjalanan insentif.

Istilah “Hukum Konsumen” dan “Hukum Perlindungan Konsumen” sudah sering terdengar. M.J Leder menyatakan, “in a sense there is no such creature as

consumer law”. sedangkan Az. Nasution berpendapat bahwa hukum perlindungan

konsumen merupakan bagian dari hukum konsumen yang memuat asas-asas atau kaidah bersifat mengatur dan juga mengandung sifat-sifat yang melindungi kepentingan konsumen. Dibukanya ruang penyelesaian sengketa secara khusus oleh UUPK 1999 memberikan beberapa manfaat bagi berbagai kalangan, bukan saja bagi konsumen tetapi juga bagi pelaku usaha sendiri, bahkan juga bagi pemerintah.2

1. Mendapatkan ganti rugi atas kerugian yang diderita. Manfaat bagi konsumen adalah:

2. Melindungi konsumen lain agar tidak mengalami kerugian yang sama, karena satu orang mengadu maka sejumlah orang lainnya akan dapat tertolong. Komplain yang diajukan konsumen melalui ruang publik dan mendapat liputan media massa akan menjadi mendorong tanggapan yang lebih positif kalangan pelaku usaha;

2

(19)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

19

3. Menunjukkan sikap kepada masyarakat pelaku usaha kepada lebih memperhatikan kepentingan konsumen;

4. Bagi pelaku kalangan usaha, ruang penyelesaian sengketa atau penegakkan hukum konsumen memiliki arti dan dampak tertentu. Manfaatnya adalah Pengaduan dapat dijadikan tolak ukur dan titik tolak untuk perbaikan mutu pelayanan jasa dan memperbaiki kekurangan lain yang ada dalam berhubungan dengan konsumen.

Bagi pemerintah sebagai pengambil kebijakan dan pengendalian berbagai kepentingan rakyat, perkembangan itu penting karena memberikan manfaat-manfaat seperti berikut:

a. Lebih memudahkan pengawasan dan pengendalian terhadap pemakai jasa biro perjalanan.

b. Mengetahui adanya kelemahan penerapan peraturan atau standar pemerintah;

c. Merevisi berbagai standar peraturan yang ada.

Pengertian perlindungan konsumen di dalam Pasal 1 angka (3) UU No. 8 Tahun 1999 tentang perlindungan konsumen disebutkan:

“Pelaku usaha adalah setiap orang perseorangan atau badan usaha , baik yang berbentuk badan hukum maupun bukan badan hukum yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam wilayah hukum negara Republik Indonesia, baik sendiri maupun bersama – sama melalui perjanjian menyelenggarakan kegiatan usaha dalam berbagai bidang ekonomi”.

(20)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

melakukan perencanaan perjalanan dan melakuan kegiatan melayani para konsumennya dalam hal penyediaan jasa perjalanan maupun jasa penyediaan akomodasi perjalanan.

F. Metode Penelitian

Jenis penelitian ini adalah deskriptif yang artinya penelitian yang dimaksudkan untuk memberikan data yang seteliti mungkin tentang manusia, keadaan atau gejala – gejala lainnya. Maksudnya adalah terutama untuk mempertegas hipotesa – hipotesa, agar dapat membantu di dalam memperkuat teori – teori lama, atau di dalam kerangka menyusun teori – teori baru.

Dalam penguraian dan penulisan skripsi ini, penulis mengumpulkan data yang diperlukan dengan menggunakan metode sebagai berikut :

1. Penelitian Kepustakaan (Library Research)

Dalam hal ini berusaha mengumpulkan data-data melalui sarana kepustakaan, yakni dengan cara mempelajari dan menganalisa secara sistematik buku-buku, peraturan-peraturan dan bahan-bahan lainnya yang berhubungan dengan materi yang dibahas dalam skripsi ini.

2. Penelitian Lapangan (Field Research)

(21)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

21

data-data yang langsung berhubungan sebagai perbandingan dapat membantu tersusunnya penulisan skripsi ini.

G. Sistematika Penulisan

Skripsi ini diuraikan dalam 5 bab, dan tiap-tiap bab berbagi atas beberapa sub-sub bab, untuk mempermudah dalam memaparkan materi dari skripsi ini yang dapat digambarkan sebagai berikut :

BAB I : Pendahuluan, bab ini merupakan gambaran umum yang berisi tentang Latar Belakang, Perumusan Masalah, Tujuan dan Manfaat Penulisan, Keaslian Penulisan, Tinjauan Kepustakaan, Metode Penelitian, dan Sistematika Penulisan.

BAB II : Tinjauan Umum Mengenai Perlindungan Konsumen. Dalam bab ini berisi tentang, Pengertian Perlindungan Konsumen, Asas-Asas Perlindungan Konsumen, Tujuan Hukum Perlindungan Konsumen, Hak dan Kewajiban Konsumen, Aspek Hukum Perlindungan Konsumen, Tanggung jawab Pelaku Usaha, Peran dan Tanggung Jawab Para Penyelengara Perlindungan Konsumen, dan Sanksi – Sanksi Terhadap Pelanggaran Undang – Undang Perlindungan Konsumen.

(22)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

serta akhirnya menguraikan tentang para pihak yang terdapat dalam kegiatan bisnis biro jasa perjalanan

BAB IV : Pelaksanaan perlindungan hukum bagi pemakai jasa biro perjalanan pada PT. Winaya travel setelah berlakunya UU No,8 Tahun 1999 tentang perlindungan Konsumen. Bab ini terdiri atas sub bab pertama yaitu Pelaksanaan perlindungan hukum bagi pemakai jasa biro perjalanan pada PT. Winaya travel dimana menguraikan tentang sistem tanggung jawab biro jasa perjalanan PT.Winaya Travel serta pelaksanan tanggung jawab konsumen pada PT.Winaya Travel.

Selanjutnya pada sub bab kedua yaitu perlindungan hukum bagi konsumen pemakai jasa biro perjalanan menguraikan tentang penyelesaian sengketa konsumen melalui non litigasi(penyelesaian sengketa diluar pengadilan) dan penyelesaian sengketa dengan cara

litigasi(melalui pengadilan). BAB V : Kesimpulan dan Saran. Merupakan bab Kesimpulan dan Saran dari

(23)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

23

BAB II

TINJAUAN UMUM MENGENAI PERLINDUNGAN KONSUMEN

A. Tinjauan Umum Tentang Konsumen 1. Pengertian konsumen

Terdapat berbagai pengertian mengenai konsumen walaupun tidak terdapat perbedaan yang mencolok antara satu pendapat dengan pendapat lainnya Konsumen sebagai peng-Indonesia-an istilah asing (Inggris) yaitu consumer, secara harfiah dalam kamus-kamus diartikan sebagai "seseorang atau sesuatu perusahaan yang membeli barang tertentu atau menggunakan jasa tertentu"; atau "sesuatu atau seseorang yang mengunakan suatu persediaan atau sejumlah barang". ada juga yang mengartikan " setiap orang yang menggunakan barang atau jasa".3

Pengertian konsumen terdapat dalam UUPK yang berlaku pada bulan April tahun 2000. di dalam UUPK tersebut pengertian konsumen di atur dalam pasal 1 angka (2), bahwa yang di maksud dengan konsumen adalah :

Dari pengertian di atas terlihat bahwa ada pembedaan antar konsumen sebagai orang alami atau pribadi kodrati dengan konsumen sebagai perusahan atau badan hukum pembedaan ini penting untuk membedakan apakah konsumen tersebut menggunakan barang tersebut untuk dirinya sendiri atau untuk tujuan komersial (dijual, diproduksi lagi).

3

Rajagukguk, Erman, dkk, Hukum Perlindungan Konsumen, Bandung: CV. Mandar Maju, 2000, hal 82

(24)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

“ Setiap orang pemakai barang dan/atau jasa yang tersedia dalam masyarakat , baik bagi kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain maupun mahluk hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan”. Jadi pengertian konsumen yang dimaksud disini adalah konsumen tingkat akhir atau pemakai terakhir dari barang atau jasa.

Barang diartikan sebagai setiap benda baik berwujud maupun tidak berwujud, baik bergerak maupun tidak bergerak, dapat dihabiskan maupun tidak dapat dihabiskan, yang dapat untuk diperdagangkan, dipakai, dipergunakan, atau dimanfaatkan oleh konsumen.

Dari pengertian konsumen tersebut, unsur-unsurnya adalah : a. Setiap orang

Subjek yang disebut sebagai konsumen berarti setiap orang sebagai pemakai barang dan jasa. Hal ini menimbulkan keraguan tentang orang secara individual atau termasuk juga badan hukum. Pengertian yang sering dipakai adalah orang secara individu dan termasuk badan hukum.

b. Pemakai

Pemakai tidak dibatasi pada pembeli dan barang yang dipakai tidak harus hasil jual beli. Konsumen tidak harus memberikan prestasi berupa uang untuk mendapatkabn barang dan jasa tersebut.

(25)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

25

Barang adalah setiap benda baik berwujud maupun tidak berwujud, bergerak maupun tidak bergerak, dapat dihabiskan yang dapat untuk diperdagangkan, dipakai, dipergunakan atau dimanfaatkan oleh konsumen.

Jasa adalah setiap karyawan yang berbentuk pekerjaan atau prestasi yang disediakan bagi masyarakat untuk dimanfaatkan.

d. Yang tersedia dalam masyarakat

Barang dan jasa yang ditawarkan kepada masyarakat tersebut harus tersedia dalam masyarakat atau pasaran. Dalam perkembangannya, hal ini bukan merupakan syarat yang mutlak lagi. Transaksi sudah bisa dilakukan sebelum barang tersedia, misalnya pengembangan (developer) perumahan.

e. Bagi Kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain dan makhluk hidup

Dalam Undang-undang perlindungan konsumen pengertian konsumen adalah konsumen akhir. Jadi, ruang lingkup penggunaan barang dan/atau jasa terbatas untuk tujuan konsumsi saja, bukan untuk dikomersialkan lagi, walaupun dalam pelaksanaannya4

Az Nasution didalam bukunya memberikan batasan tentang konsumen pada umumnya adalah : “setiap orang yang mendapatkan barang atau jasa yang digunakan untuk tujuan tertentu”. Konsumen masih dibedakan lagi antara konsumen dengan konsumen akhir. Menurutnya yang dimaksud dengan konsumen antara lain adalah : “ Setiap orang yang mendapatkan barang dan jasa untuk dipergunakan dengan tujuan membuat barang dan jasa lain atau untuk diperdagangkan (tujuan komersial).

, batasan yang ada sulit untuk ditentukan.

4

(26)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

Para ahli hukum memberikan pengertian tentang konsumen sebagai pemakai akhir dari benda dan jasa yang diserahkan kepada mereka oleh pengusaha.

Pembangunan perekonomian yang serba cepat di era globalisasi mendukung pertumbuhan di dunia usaha, sehingga banyak dihasilkan produk barang maupun jasa untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang semakin kompleks.

Oleh karena itu perlu ditingkatkan kesadaran, kepedulian, pengetahuan, kemampuan dan kemandirian konsumen untuk melindungi dirinya sendiri antara lain untuk mengetahui apa yang menjadi hak dan kewajiban konsumen.

2. Hak Konsumen

UUPK merumuskan sejumlah hak penting konsumen. Menurut pasal 4 Undang – Undang No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, ada sembilan hak dari konsumen, delapan diantaranya hak yang secara eksplisit diatur dalam UUPK dan satu hak lainnya diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya. Hak-hak tersebut adalah :

1) Hak atas kenyaman, keamanan dan keselamatan atas barang dan jasa. 2) Hak untuk memilih barang jasa.

3) Hak mendapatkan informasi yang benar, jelas dan jujur atas barang dan jasa.

4) Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya.

(27)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

27

6) Hak dalam pembinaan dan pendidikan konsumen.

7) Hak untuk diberlakukan secara benar, jujur dan tidak diskriminasi.

8) Hak untuk mendapatkan kompensasi atas barang atau jasa yang merugikan.

9) Hak-hak yang ditentukan dalam perundang-undangan lain.

Hak –hak yang diatur dalam ketentuan perundang-undangan lainnya, misalnya yang diatur dalam UU.No. 7 Tahun 1996 tentang Pangan, Pasal 41 Undang – undang tersebut secara tidak langsung memberikan hak kepada konsumen yang mengalami kerugian sebagai akibat langsung dari mengkonsumsi pangan olahan yang di edarkan pelaku usaha, untuk dapat mengajukan gugatan ganti rugi.

Resolusi Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) No.39 Tahun 1985 Tentang Perlindungan Konsumen (guidelines for consumer protection) juga merumuskan berbagai kepentingan konsumen yang perlu dilindungi, meliputi :

1. Perlindungan konsumen dari bahaya – bahaya terhadap kesehatan dan keamanannya;

2. promosi dan perlindungan kepentingan ekonomi sosial konsumen;

3. tersedianya informasi yang memadai bagi konsumen untuk memberikan kemampuan mereka melakukan pilihan yang tepat sesuai kehendak dan kebutuhan pribadi ;

4. Pendidikan Konsumen;

(28)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

6. kebebasan untuk membentuk organisasi konsumen atau organisasi lainnya yang relevan dan memberikan kesempatan kepada organisasi tersebut untuk menyuarakan pendapatnya dalam proses pengambilan keputusan yang menyangkut kepentingan mereka.

Di Indonesia menurut Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia(YLKI), Konsumen mempunyai lima (5) hak dasar yang disebut panca hak konsumen, yaitu :

1. Hak atas keselamatan dan keamanan 2. Hak mendapat informasi yang benar 3. Hak untuk memilih

4. Hak untuk didengar pendapatnya 5. hak atas lingkungan hidup 3. Kewajiban Konsumen

Hak-hak konsumen harus dikaitkan dengan kewajiban berbicara tentang konsumen hendaknya membahas pula salah produsen beserta hak-hak dan kewajibannya. Kewajiban konsumen menurut Undang – Undang No.8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen sebagaimana diatur Pasal 5 yaitu:

1) Membaca dan mengikuti petunjuk informasi dan prosedur pemakaian atau pemanfaatan barang dan atau jasa demi keamanan dan keselamatan; 2) Beritikad baik dalam transaksi pembelian barang dan/atau jasa;

3) Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati;

(29)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

29

secara patut.5

1. Dapat melindungi dirinya sendiri.

Menurut YLKI ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh konsumen dalam mengkonsumsi barang dan atau jasa agar menjadi konsumen yang baik , yaitu :

2. mengamati dan mengamalkan panca hak konsumen. 3. Bersikap jujur dan bertanggung jawab.

4. Menaati peraturan yang telah di tetapkan.

5. Tanggapan terhadap segala macam permasalahan baik yang sudah ada, maupun yang belum di alaminya.

Menurut YLKI ada beberapa kewajiban yang harus di penuhi konsumen, yaitu :

1. Bersifat kritis.

Konsumen harus mempunyai sifat kritis dalam mengkonsumsi barang dan atau jasa, baik terhadap kualitas, kuantitas, harga dan efek samping atau akibatnya. Konsumen harus bersikap kritis dan cermat supaya tidak mendapat kerugian karena kesalahan sendiri.

2.Berani bertindak atas kesadaran sendiri.

Konsumen harus mempunyai keberanian untuk melindungi diri dan kelompoknya dari perlakuan yang tidak adil dan melanggar haknya. Hal ini terutama diperlukan ketika konsumen memperjuangkan haknya ketika dirugikan.

5

(30)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

3. Memiliki kepedulian sosial

Konsumen harus memperhatikan dan mempertimbangkan akibat yang akan ditimbulkan oleh sikap, prilaku dan pola konsumsinya bagi orang lain. Konsumen dalam mengkonsumsi barang dan/ atau jasa jangan sampai merugikan orang lainkaena pola konsumsi yang tidak bertanggung jawab.

4. Bertanggung jawab terhadap lingkungan

Dalam mengkonsumsi barang dan jasa, konsumen harus memperhatikan lingkungan. Jadi jangan sampai pola konsumsi menimbulkan gangguan dan kerusakan / pencemaran pada lingkungan dan melanggar hak orang lainb atas lingkungan hidup yang baik dan sehat. Dalam pasal 5 ayat (1) Undang-Undang Pengelolaan Lingkungan Hidup dinyatakan bahwa setiap orang mempunyai hak yang sama atas lingkungan hidup yang baik dan sehat.

5. Memiliki rasa setia kawan

(31)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

31

B. Pengertian Perlindungan Konsumen

Setiap manusia mempunyai kepentingan, yaitu tuntutan perorangan atau kelompok yang diharapkan untuk dapat dipenuhi. Kepentingan manusia yang dilindungi oleh hukum disebut hak. Setiap hak mempunyai empat unsur yaitu : subjek hukum, objek hukum, hubungan hukum yang mengikat pihak lain dengan kewajiban dan perlindungan hukum, pada hakekatnya kepentingan mengandung kekuasaan yang dijamin dan dilindungi oleh hukum dalam melaksanakannya.

Dalam memenuhi kepentingannya manusia membutuhkan manusia yang lain. Oleh karena itu, manusia hidup bermasyarakat. Sudikno Mertokusumo berpendapat bahwa dalam memenuhi kepentingannya, manusia menghadapi bahaya, dengan hidup bermasyarakat diharapkan akan lebih kuat kedudukannya dalam menghadapi bahaya terhadap kepentingannyadan akan lebih terjamin perlindungannya.

(32)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

Sudikno Mertokusumo berpendapat bahwa dimana ada hubungan antar manusia maka diperlukan perlindungan kepentingan. Perlindungan itu dapat dicapai dengan tercipnya pedoman atau peraturan hidup yang menentukan bagaimana manusia harus bertingkah laku baik dalam masyarakat agar tidak merugikan kepentingan orang lain dan kepentingan dirinya sendiri. Pedoman itu disebutkan sebagai kaedah sosial. Kaedah sosial yang ada adalah kaedah kepercayaan, kaedah kesusilaan, kaedah sopan santun atau adat dan kaedah hukum. Ketiga kaedah yang disebut pertama dirasa belum cukup memuaskan sehingga diperlukan kaedah hukum. Kaedah hukum adalah kaedah yang menuntut legalitas, yang berarti bahwa yang dituntut adalah pelaksanaan atau penataan kaedah.

Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa perlindungan hukum adalah perlindungan terhadap kepentingan manusia yang dilindungi hukum atau hak agar dalam pelaksanaan untuk memenuhinya tidak merugikan orang lain melalui kaedah hukum.

Perlindungan hukum memang sering dibicarakan, namun pengertian dari perlindungan hukum itu sendiri tidak banyak diuraikan. UUPK memberikan pengertian perlindungan konsumen dalam Pasal 1 angka (1), yaitu: “segala upaya yang menjamin adanya kepastian hukum untuk memberi perlindungan konsumen. Perlindungan konsumen menurut Az. Nasution dapat ditinjau dari sudut hukum maupun sosial ekonomi.

(33)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

33

konsumen melalui kaedah hukum untuk menjamin kepastian pelaksanaan kepentingannya baik secara preventifmaupun secara represif. Kepentingan yang dimaksud adalah kepentingan yang dilindungi oleh hukum atau hak.

Perlindungan konsumen cenderung untuk memberikan keadilan bagi konsumen yang selama ini masih dalam posisi yang lemah dari berbagai aspek. Aspek – aspek tersebut antara lain : aspek tentang pengetahuan produk, bagaimana pemakaian yang tepat, isi dan susunan produk dan aspek pengetahuan hukum mengenai upaya yang ditempuh untuk mempertahankan hak.

Berikut ini Undang-undang Perlindungan Hukum konsumen merupakan bagian dari hukum konsumen dan menemukan kaidah hukum konsumen dalam berbagai peraturan perundangan yang berlaku di Indonesia tidaklah mudah, hal ini dikarenakan tidak dipakainya istilah konsumen dalam peraturan perundan-undangangan tersebut walaupun ditemukan sebagian dari subyek-subyek hukum yang memenuhi kriteria konsumen.6

1. Perlindungan konsumen adalah segala upaya yang menjamin adanya kepastian hukum untuk memberi perlindungan kepada konsumen

Perlindungan Konsumen dalam ketentuan umum. Pasal 1 Undang–Undang Perlindungan Konsumen No. 8 Tahun 1999 yakni :

2. Konsumen adalah setiap orang pemakai barang dan/atau jasa yang tersedia dalam masyarakat, baik bagi kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain, maupun mahkluk hidup lain yang tidak untuk diperdagangkan.

6

(34)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

3. Pelaku usaha adalah setiap orang perseorangan atau badan usaha, baik yang berbentuk badan hukum maupun bukan badan hukum yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam wilayah hukum negara Republik Indonesia, baik sendiri maupun bersama-sama melalui perjanjian menyelenggarakan kegiatan usaha dalam berbagai bidang ekonomi.

4. Barang adalah setiap benda baik berwujud maupun tidak berwujud baik bergerak maupun tidak bergerak, dapat dihabiskan maupun tidak dapat dihabiskan, yang dapat untuk diperdagangkan, dipakai, dipergunakan atau dimanfaatkan oleh konsumen.

5. Jasa adalah setiap layanan yang berbentuk pekerjaan atau prestasi yang disediakan oleh masyarakat untuk dimanfaatkan oleh konsumen.

6. Promosi adalah kegiatan pengenalan atau penyebarluasan informasi suatu barang dan/ atau jasa untuk menarik minat beli konsumen terhadap barang dan/atau jasa yang akan dan sedang diperdagangkan.

7. Impor barang adalah kegiatan memasukkan barang ke dalam daerah pabean.

8. Impor jasa adalah kegiatan penyediaan jasa asing untuk digunakan di dalam wilayah Republik Indonesia.

9. Lembaga perlindungan Konsumen Swadaya Masyarakat adalah lembaga non-pemerintah yang terdaftar dan diakui oleh pemerintah yang mempunyai kegiatan menangani perlindungan konsumen.

(35)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

35

pelaku usaha yang dituangkan dalam suatu dokumen dan/atau perjanjian yang mengikat dan wajib dipenuhi oleh konsumen.

11. Badan penyelesaian sengketa Konsumen adalah badan yang bertugas menangani dan menyelesaikan sengketa antara pelaku usaha dan konsumen.

12. Badan perlindungan Konsumen nasional adalah badan yang dibentuk untuk membantu upaya pengembangan perlindungan konsumen.

13. Menteri adalah menteri yang ruang lingkup tugas dan tanggung jawabnya meliputi bidang perdagangan.7

C. Asas-Asas Perlindungan Konsumen

Menurut Pasal 2 ayat 2 Undang-Undang No.8 tahun 1999 menjelaskan mengenai Asas-asas perlindungan konsumen antara lain:

a. Asas Manfaat : perlindungan konsumen harus memberikan manfaat semaksimal mungkin, baik bagi kepentingan konsumen maupun bagi pelaku usaha secara keseluruhan.

b. Asas Keadilan : memberikan kesempatan kepada konsumen dan pelaku usaha untuk memperoleh haknya dan melaksanakan kewajibannya secara adil.

c. Asas Keseimbangan : memberikan keseimbangan antara kepentingan konsumen, pelaku usaha dan pemerintah dalam arti materiil ataupun spritual.

7

Sembiring Sentosa, Himpunan Undang-undang Tentang Perlindungan Konsumen dan

(36)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

d. Asas Keamanan dan Keselamatan Konsumen : memberikan jaminan keamanan dan keselamatan konsumen atas barang dan jasa yang digunakan.

e. Asas Kepastian Hukum : para pelaku usaha dan konsumen harus mentaati hukum dan memperoleh keadilan, dimana negara menjamin kepastian hukum.8

D. Tujuan Hukum Perlindungan Konsumen

Menurut Pasal 3 UUPK menetapkan 6 (enam) tujuan perlindungan konsumen yakni :

a. Meningkatkan kesadaran, kemampuan dan kemandirian konsumen untuk melindungi diri.

b. Mengangkat harkat dan martabat konsumen supaya terhindar dari dampak negatif pemakaian barang dan jasa.

c. Meningkatkan pemberdayaan konsumen dalam mengambil keputusan mengenai hak-hak konsumennya.

d. Menciptakan sistem perlindungan yang berkepastian hukum, keterbukaan informasi serta akses mendapatkan informasi.

e. Menumbuhkan kesadaran pelaku usaha untuk bersikap jujur dan bertanggung jawab supaya konsumennya dapat terlindung.

f. Meningkatkan kualitas produksi dengan jaminan kesehatan, kenyaman, keamanan, dan keselamatan konsumen.9

8

Wahyuni Endang, Aspek Hukum Sertifikat dan Keterkaitannya dengan Perlindungan

Konsumen, Citra Adytia Bakti, Bandung, 2003, hal 116

(37)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

37

Dalam upaya melindungi kepentingan dan hak – hak konsumen serta pelaku usaha maka undang – undang perlindungan konsumen mengatur hak serta kewajiban konsumen dan pelaku usaha secara terperinci. Salah satu perwujudtan dan tanggung jawab pelaku usaha terhadap konsumen adalah dengan pelaksanaan kewajibannya dengan itikad baik.

E. Aspek Hukum Perlindungan Konsumen

Konsumen diartikan, adalah setiap orang pemakai barang dan/atau jasa yang tersedia dalam masyarakat baik kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain maupun makhluk hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan.

Untuk pengertian perlindungan konsumen sendiri, dalam Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen pada Pasal 1 angka 1 menyebutkan bahwa “perlindungan konsumen adalah segala upaya yang menjamin adanya kepastian hukum untuk memberikan perlindungan kepada konsumen”.

Sebagaimana pengertian konsumen dalam Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 yang menyebutkan konsumen adalah setiap orang pemakai barang dan/atau jasa, maka yang menjadi objek dari konsumen adalah barang dan/atau jasa. Dalam Pasal 1 angka 4, Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 menegaskan bahwa yang dimaksud dengan barang adalah “setiap benda baik berwujud maupun tidak berwujud, baik bergerak maupun tidak bergerak, dapat dihabiskan maupun

9

(38)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

tidak dapat dihabiskan, yang dapat diperdagangkan, dipakai, dipergunakan, atau dimanfaatkan oleh konsumen”.

Barang merupakan hasil produksi dari produsen atau pengusaha, dalam Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 kepada pihak yang memproduksi barang ini disebut dengan pelaku usaha.

Rumusan Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen terhadap pelaku usaha mempunyai pengertian yang luas menurut Gunawan Widjaja dan Ahmad Yani bahwa tidak hanya para produsen pabrik yang harus menghasilkan barang dan/atau jasa yang tunduk pada undang-undang ini, melainkan juga para rekanan, termasuk para agen, distributor serta jaringan-jaringan yang melaksanakan fungsi pendistribusian dan penawaran barang dan/atau jasa kepada masyarakat luas selaku pemakai dan/atau pengguna barang dan/atau jasa.

Perlindungan konsumen merupakan masalah kepentingan manusia, oleh karenanya menjadi harapan bagi semua bangsa di dunia untuk dapat mewujudkannya . Mewujudkan perlindungan konsumen adalah mewujudkan hubungan berbagai dimensi yang satu sama lain mempunyai keterkaitan yang sangat erat dan saling ketergantungan antara konsumen, pengusaha dan pemerintah.

(39)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

39

ini kedudukan konsumen lebih lemah dibandingkan dengan kedudukan pelaku usaha.

Dalam Pasal 4 Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen menyebutkan pada huruf a bahwa konsumen mempunyai hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan /atau jasa. Artinya bahwa setiap konsumen itu punya hak-hak yang sepatutnya ia dapatkan dari suatu barang/jasa yang dikonsumsinya.

Salah satu hak yang diutamakan dalam konsumen adalah hak untuk memilih barang serta mendapatkan barang-barang tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan, bahwa hak untuk itu adalah hak pokok dari konsumen, dan hal yang demikian diatur dalam Bab III Hak dan Kewajiban Konsumen Pasal 4 huruf b.

(40)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

Definisi ini sesuai dengan pengertian bahhwa konsumen adalah end user / pengguna terakhir, tanpa si konsumen merupakan pembeli dari baranng dan/atau jasa tersebut.

Hukum konsumen belum dikenal sebagaimana kita mengenal cabang hukum pidana, hukum perdata, hukum adaministrasi, hukum internasional, hukum adat dan berbagai cabang hukum lainnya. Dalam hal ini juga belum ada kesepakatan hukum konsumen terletak dalam cabang hukum yang mana.. Hal ini dikarenakan kajian masalah hukum konsumen tersebar dalam berbagai lingkungan hukum antara lain perdata, pidana, administrasi, dan konvensi internasional.10

Prof. Mochtar Kusumaatmadja, memberikan batasan hukum konsumen yaitu:

“Keseluruhan kaidah-kaidah dan asas-asas yang mengatur hubungan dan masalah anatara berbagai pihak berkaitan dengan dengan barang dan atau jasa konsumen satu sama lain, di dalam pergaulan hidup”.

Hukum perlindungan konsumen merupakan bagian dari hukum konsumen dan menemukan kaidah hukum konsumen dalam berbagai peraturan perundangan yang berlaku di Indonesia tidaklah mudah, hal ini dikarenakan tidak dipakainya istilah konsumen dalam peraturan perundan-undangangan tersebut walaupun ditemukan sebagian dari subyek-subyek hukum yang memenuhi kriteria konsumen.

10

(41)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

41

F. Tanggung Jawab Pelaku Usaha

Satu konsep yang berhubungan dengan konsep kewajiban hukum adalah konsep tanggung jawab hukum.setiap orang harus bertanggung jawab secara hukum atas segala perbuatannya. berarti setia orang harus memikul tanggung jawab atas sanksi yang di berikan oleh hukum akibat perbuatan yang bertentangan dengan hukum.

Di dalam teori tradisional tanggung jawab dibedakan menjadi dua jenis, yaitu :

1. Tanggung jawab yang di dasarkan kepada kesalahan, yang di maksud dengan kesalahan adalah unsur yang bertentangan dengan hukum. Pengertian hukum tidak hanya bertentangan dengan undang-undang, tetapi juga kepatutan, kesusilaan, agama, dalam masyarakat (liability

based on fault).

2. tanggung jawab absolut adalah tanggung jawab yang menetapkan kesalahan tidak sebagai faktor yang menentukan (strict liability) ftnote: 11. shidarta, hukum perlindungan konsumen indonesia.

Secara umum prinsip – prinsip tanggung jawab dalam hukum dapat dibedakan sebagai berikut :

1. Kesalahan (liability based on fault).

Prinsip ini mengatakan seorang baru dapat dimintakan pertanggungjawabannya secara hukum jika ada unsur kesalahan yang dilakukan.11

11

(42)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

2. Praduga selalu bertanggung jawab (persumption of liability).

Prinsip selalu mengatakan tergugat selalu dianggap bertanggung jawab sampai ia dapat membuktikan ia tidak bersalah. Beban pembuktian ada pada si tergugat.

3. Praduga selalu tidak bertanggung jawab ( persumption of nonliability). Prinsip ini adalah kebalikan dari prinsip kedua. Prinsip praduga untuk tidak selalu bertanggung jawab hanya dikenal dalam lingkungan transaksi konsumen yang sangat terbatas.

4. Tanggung jawab mutlak sering diidentikkan dengan prinsip tanggung jawab absolut (absolut liability). Walupun demikian ada pula ahli yang membedakan kedua terminologi di atas. Ada pendapat yang mengatakan strict liability adalah prinsip tanggung jawab yang menetapkan kesalahan tidak sebagai faktor yang menentukan. Pendapat yang lain mengatakan absolute liability adalah prinsip tanggung jawab tanpa kesalahan.

5. Pembatasan tanggung jawab (limitation liability)

Prinsip tanggung jawab yang menetapkan batasan tanggung jawab terlebih dahulu yang berupa klausa eksoneresi dalam perjanjian standart yang dibuatnya.

(43)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

43

Produk secara umum diartikan sebagai barang yang secara nyata dapat dilihat dan dipegang (tangible goods), baik yang bergerak maupun yang tidak bergerak.

Namun dalam kaitan dengan tanggung jawab masalah produsen (product

liabiity) produk bukan hanya berupa tangible goods tetapi juga termasuk yang

bersifat intangible seperti listrik, produk alami,(misalnya produk makanan binatang piaraan). Selanjutnya termasuk dalam pengertian produk tersebut tidak semata – mata suatu produk yang sudah jadi secara keseluruhan, tetapi termasuk komponen atau suku cadang.

Berkenaan dengan masalah cacat/rusak (defect). Dalam prngertian produk yang cacat/rusak yang menyebabkan produsen harus bertanggung jawab, dikenal tiga macam defect :

1. production / manufacturing defects.

2. design defects.

3. warning or instruction defects.

Production manufacturing defects, yaitu apabila suatu produk dimuat tidak

(44)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

(warning) tentang bahaya yang mungkin timbul dari produk tersebut atau petunjuk tentang penggunaannya yang aman.

Berdasarkan pengertian dan penjelasan di atas maka penulis memberikan pengertian dari product liability (tanggung jawab produsen) adalah sebagai berikut: “suatu tanggung jawab secara hukum dari orang atau badan hukum yang menghasilkan suatu produk (producer, manufacture) atau dari orang atau badan yang bergerak dalam suatu proses untuk menghasilkan suatu produk (procesor,

assembler) atau dari orang atau badan hukum yang menjual dan mendistribusikan

(seller, distributor) produk tersebut.

Di Indonesia doktrin product liability jika diteliti lebih lanjut dapat ditemukan di dalam UUPK dalam Pasal 7 sampai dengan Pasal 11. pelanggaran terhadap pasal – pasal tersebut mulai Pasal 8 yang dikategorikan sebagai tindak pidana menurut ketentuan pasal 62 UUPK selanjutnya Pasal 19 ayat (1) UUPK secara lebih tegas merumuskan tanggung jawab produk dengan mengatakan “pelaku usaha bertanggung jawab memberikan ganti rugi atas kerusakan , pencemaran, dan/atau kerugian konsumen akibat mengkonsumsi barang dan/atau jasa yang dihasilkan atau diperdagangkan”.

(45)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

45

produk yang dipasarkan. Gugatan product liabily dapat dilakukan berdasarkan tiga hal :

1. Melanggar jaminan (breach of warranty) 2. Ada unsur kelalaian (negligence)

3. Menerapkan tanggung jawab mutlak(strict liability).

Berdasarkan pasal – pasal dan asas di atas prinsip tanggung jawab mutlak (strict liability) dibagi menjadi 2 (dua) prinsip tanggung jawab, yakni tanggung jawab produk (product liability) dan tanggung jawab profesional. (proffesinal

liability).

Tanggung jawab produk adalah tanggung jawab produsen terhadap produk – produk yang dihasilkannya yang dibawa kedalam peredaran yang menyebabkan atau menimbulkan kerugian terhadap konsumen karena adanya cacat yang melekat pada produk yang di hasilkan tersebut. Dapat disimpulkan bahwa tanggung jawab produk berhubungan dengan produk yang dihasilkan.

Tanggung jawab profesional adalah tanggung jawab hukum (legal

liability) dalam hubungannya dengan jasa profesional yang diberikan pada klien.

Sumber persoalan dalam tanggung jawab profesional ini dapat ditimbulkan karena penyedia jasa profesional tak memenuhi perjanjian yang mereka sepakati dengan klien mereka atau akibat kelalaian penyedia jasa tersebut yang mengakibatkan terjadinya perbuatan melawan hukum.

(46)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

atau aturan – aturan moral/kode etik profesi yang menerapkan sanksi – sanksi organisatoris kepada anggota yang melanggar.

Berdasarkan Pasal 19 ayat (1) UUPK dan pendapat yang diuraikan di atas sistem tanggung jawab yang terkandung dalam UUPK menggunakan sistem

proffesional liability secara otomatis biro jasa perjalanan dalam hal terjadi

pelanggaran terhadap hak – hak konsumen dalam praktek menggunakan strict

liability terhadap profesional. Karena Biro jasa perjalanan tunduk kepada Undang

- Undang Perlindungan Konsumen.

G. Peran dan Tanggung Jawab Para Penyelenggara Perlindungan Konsumen

Menurut pemerintah lewat direktorat perlindungan konsumen, dalam pelaksanaan perlindungan konsumen ada beberapa pihak penyelenggara yang bertanggung jawab , antara lain :

1. Pemerintah

Pemerintah bertanggung jawab atas pembinaan penyelengggaran perlindungan konsumen, guna menjamin diperolehnya hak konsumen dan pelaku usaha serta dilaksanakannya kewajiban konsumen dan pelaku usaha. Pembinaan dilakukan oleh menteri dan/atau yang teknis terkait menurut bidang tugasnya, yang bertujuan untuk antara lain :

(47)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

47

b. Tumbuh kembangnya Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya Masyarakat

c. Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia serta meningkatnya penelitian dan pengembangan dibidang perlindungan konsumen. Dalam upaya meningkatkan iklim usaha yang sehat dan hubungan antara pelaku usaha dan konsumen maka menteri melakukan koordinasi dengan instansi yang berkait seperti antara lain :

1. Penyusunan kebijakan di bidang perlindungan konsumen.

2. Pemasyarakatan peraturan perundang – undangan dan memberikan informasi yang berkaitan dengan perlindungan konsumen.

3. Meningkatkan pemahaman serta kesadaran para pelaku usaha dan konsumen terhadap hak dan kewajibannya.

4. Meningkatkan pemberdayaan serta peran terhadap Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPSN), Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK), Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya Masyarakat, dan lain – lain.

2. Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya Masyarakat dan Masyarakat

(48)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

Swadaya Masyarakat dan Masyarakat dapat menyampaikan pengaduan atau melaporkan atas temuan – temuan, baik itu yang dilakukan melalui penelitian, survei dan atau pengujian yang dilakukan di laboratorium penguji.

3. Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK)

Sebagai badan penyelenggaraan perlindungan konsumen, BPSK mempunyai wewenang dalam terselenggaranya perlindungan konsumen, peran dan wewenang tersebut dapat dilihat dari kegiatan yang dilakukan antara lain :

a. Menangani dan menyelesaikan sengketa antara pelaku usaha dan konsumen melalui mediasi, konsiliasi, dan arbitrase.

b. Memberikan konsultasi dan advokasi kepada konsumen. c. Melakukan pengawasan terhadap pencantuman klausula baku.

d. Melakukan penelitian dan pemeriksaan sengketa perlindungan konsumen. e. Memanggil dan menghadirkan saksi, saksi ahli atau setiap orang yang

dianggap mengetahui pelanggaran terhadap Undang – Undang Perlindungan Konsumen.

4. Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN)

Badan Perlindungan Konsumen Nasional atau dengan disingkat BPKN adalah suatu badan yang independen dan sekaligus sebagai penyelenggara perlindungan konsumen bertanggung jawab terhadap sukses tidaknya penyelenggaraan tersebut.

(49)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

49

pemerintah dalam upaya mengembangkan perlindungan konsumen di Indonesia. Oleh sebab itu badan ini mempunyai tugas yang tidak ringan antara lain :

a. Melaksanakan penelitian serta pengkajian terhadap perundang – undangan yang berlaku di bidang perlindungan konsumen.

b. Mendorong tunbuh kembangnya Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya Masyarakat.

c. Menerima pengaduan tentang perlindungan konsumen dari masyarakat, Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya atau pelaku usaha.

H. Sanksi -Sanksi Terhadap Pelanggaran Undang – Undang Perlindungan Konsumen

Pada prinsipnya hubungan hukum antara pelaku usaha dan konsumen merupakan hubungan hukum keperdataan, karena sebelum konsumen membeli suatu barang atau jasa, secara langsung maupun tidak langsung telah melakukan perjanjian dengan pelaku usaha, ini berarti setiap perselisihan akibat pelanggaran yang dilakukan pelaku usaha atas pelaksanaan Undang – Undang Perlindungan Konsumen(UUPK) yang menimbulkan kerugian bagi konsumen, seharusnya diselaikan secara perdata, namun dalam rumasan Pasal 45 ayat (3) UUPK menyatakan bahwa meskipun telah dilakukan penyelesaian sengketa di luar pengadilan tetapi tidak akan menghilangkan tanggung jawab pidana sebagaimana diatur dalam peraturan perundang – undangan yang berlaku.

(50)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

diberikan kepada pelaku usaha baik yang diatur oleh UUPK maupun perundang – undangan lainnya, meliputi :

a. Sanksi Perdata

Jenis sanksi ini tidak diatur dalam UUPK tetapi terdapat dalam KUHPerdata. Sanksi keperdataan keperdataan secara prinsip ada dalam hukum perjanjian. Menurut KUHPerdata perjanjian itu sendiri lahir pada saat lahirnya kata sepakat. Oleh karena itu nantinya salah satu pihak melanggar perjanjian, maka pihak yang melanggar tersebut akan ditindak atau sangat tidak tergantung dari pihak yang dirugikan apakah ia akan menuntutnya atau tidak.

Pada dasarnya hubungan hukum antara pelaku usaha dengan para konsumennya lahir dari adanya suatu perjanjian, dan segala hal atau klausa dalam perjanjian harus merupakan hasil kesepakatan dari pihak – pihak yang melakukan perjanjian tersebut. Akan tetapi dalam prakteknya, hubungan hukum antara pelaku usaha dengan konsumen tidak selalu didasarkan kesepakatan dari para pihak, seringkali klausula – klausula dalam perjanjian tersebut hanya ditentukan secara sepihak oleh pelaku usaha. Bahkan konsumen sendiri ternyata belum tentu mengerti apa saja sebenarnya klausula yang dibuat pelaku usaha sehingga akhirnya dia tidak tahu – menahu dengan konsekwensi apa yang harus diterima dari perjanjian tersebut.

(51)

Wiwin Azmi Harahap : Pelaksanaan Perlindungan Hukum Bagi Pemakai Jasa Biro Perjalanan Pada PT. Winaya Travel Setelah Berlakunya UU Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, 2008.

USU Repository © 2009

51

orang yang menjual berjanji kepada orang yang membeli untuk menyerahkan sesuatu barang kepada pembeli dan orang yang membeli menyerahkan sejumlah uang menurut harga yang ditentukan. Dan si penjual juga menjamin tidak adanya cacat yang terdapat pada barang yang dijualnya. Dan apabila benda yang dijual oleh si penjual setelah sampai keterangan si pembeli, ternyata ada cacatnya, maka si penjual wajib menanggung kerugian. Karena dengan adanya cacat pada barang tersebut karena si penjual sesuai dengan harga pembelian semula ditambah dengan biaya-biaya pembelian yang diderita oleh si pembeli sebelumnya.

Sebagaimana diatur dalam Pasal 1504 KUH Perdata yang menyatakan bahwa si penjual diwajibkan menanggung terhadap cacat tersembunyi pada barang yang dijual, yang membuat barang itu tak sanggup untuk pemakaian yang dimaksudkan, atau yang demikian mengurangi pemakaian itu sehingga apabila si pembeli mengetahuinya sebelumnya, tidak akan membeli barang yang dijual oleh si penjual pun jika si pembeli membeli barang tersebut, maka harganya akan berkurang.

Akibat cacat barang tersebut berarti telah timbul suatu tanggung jawab bagi si penjual meskipun cacat barang tersebut yang dapat menimbulkan kerugian baginya, tidak dikehendaki olehnya.12

Dalam perbuatan melanggar hukum atau tanggung jawab perundang-undangan, berarti tanggung jawab itu dipikul oleh orang yang melakukan suatu perbuatan yang melanggar hukum dimana akibat dari perbuatannya itu mengakibatkan kerugian bagi orang lain. Jadi akibat dari perbuatannya itulah yang

12

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...