Morfologi Dan Daur Hidup Nyamuk

12 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Nyamuk Yang Berp

Nyamuk Yang Berp eran Seeran Sebagai Vektor Penyakit bagai Vektor Penyakit dan Caradan Cara Pengendaliannya

Pengendaliannya Oleh

Oleh

Sitti Rahmah Umniyati Sitti Rahmah Umniyati

Pendahuluan Pendahuluan

Nyamuk termasuk kelas Insekta, ordo (bangsa) Diptera, sub-ordo Nyamuk termasuk kelas Insekta, ordo (bangsa) Diptera, sub-ordo (sub-bangsa) Nematocera, superfamili (super-suku) Culicoidea, familia (suku), bangsa) Nematocera, superfamili (super-suku) Culicoidea, familia (suku), Culicidae. Serangga ini kecuali dapat mengganggu manusia dan binatang Culicidae. Serangga ini kecuali dapat mengganggu manusia dan binatang melalui gigitannya, beberapa spesies dikenal sebagai vektor penyakit malaria, melalui gigitannya, beberapa spesies dikenal sebagai vektor penyakit malaria, yellow fever, dengue fever dengue haemorrhagic fever, japenese encephalitis, yellow fever, dengue fever dengue haemorrhagic fever, japenese encephalitis, chikungiinya

chikungiinya dan filariasis.dan filariasis.

Famili Culicidae dibagi menjadi 3 tribus, yaitu tribus Anophelini Famili Culicidae dibagi menjadi 3 tribus, yaitu tribus Anophelini (Anopheles),

(Anopheles), CuliciniCulicini (Culex, Aedes, Mansonia),(Culex, Aedes, Mansonia), dan tribus Toxorhynchitinidan tribus Toxorhynchitini (Toxorhynchites).

(Toxorhynchites).

Nyamuk mempunyai distribusi luas, pada umumnya banyak terdapat di Nyamuk mempunyai distribusi luas, pada umumnya banyak terdapat di daerah tropis dibandingkan daerah sub-tropis. Nyamuk berkembang biak di daerah tropis dibandingkan daerah sub-tropis. Nyamuk berkembang biak di segala tempat yang berak sampai ketinggian 13.000 kaki di atas permukaan air segala tempat yang berak sampai ketinggian 13.000 kaki di atas permukaan air laut. Diperkirakan ada 3000 spesies nyamuk yang tersebar di dunia.

laut. Diperkirakan ada 3000 spesies nyamuk yang tersebar di dunia.

Morfologi Morfologi

Nyamuk berukuran kecil (4-13 mm) dan rapuh. Tubuh terdiri atas kepala, Nyamuk berukuran kecil (4-13 mm) dan rapuh. Tubuh terdiri atas kepala, toraks (dada) dan abdomen (perut) yang meruncing. Kepala berbentuk sferis dan toraks (dada) dan abdomen (perut) yang meruncing. Kepala berbentuk sferis dan relatif kecil dibandingkan dengan ukuran toraks dan abdomen. Kepala relatif kecil dibandingkan dengan ukuran toraks dan abdomen. Kepala mempunyai dua buah mata facet

mempunyai dua buah mata facet (compound)(compound) berbentuk ginjal dan hampirberbentuk ginjal dan hampir menutup seluruh permukaan samping bagian kepala. Antena muncul dari dekat menutup seluruh permukaan samping bagian kepala. Antena muncul dari dekat mata sebelah depan, terdiri atas 14-15 ruas (Gambar 1). Antena pada nyamuk mata sebelah depan, terdiri atas 14-15 ruas (Gambar 1). Antena pada nyamuk  jantan berambut pan

 jantan berambut panjang dan lebat (tipe jang dan lebat (tipe plumose),plumose),

Gambar 1. Nyamuk Anopheles Gambar 1. Nyamuk Anopheles

(2)

sedangkan pada nyamuk betina berambut pendek dan jarang (tipe pilose) (Gambar 2A dan 2B)).

Gambar 2A. Caput nyamuk Anopheles betina (kiri) memperlihatkan antena tipe pilose (A) dan sepasang palpus maksilaris (C) yang hampir sama panjang dengan probosis, dan Anopheles jantan (kanan) memperlihatkan antenna tipe

plumose dengan sepasang proboscis yang hampir sama panjang dengan probosis

Gambar 2B. Caput nyamuk tribus Culicini betina (kiri) memperlihatkan sepasang antenna tipe pilose (A), dan sepasang palpus maksilaris (C) yang lebih pendek

dan proboscis (B), dan Culicini jantan (kanan) yang memperlihatkan sepasang antenna tipe plumose (A), dengan sepasang palpus maksilaris (C) yang hampir

sama panging dengan proboscis (B)

Bagian mulut memanjang ke depan membentuk probosis, terdiri atas bagian berbentuk saluran (gutter) yang fleksibel dan berakhir sebagai lobelia, sepasang palpus maxilaris dan alat penggigit. Alat penggigit terdiri atas sebuah labrum, hipofaring, sepasang maxila dan sepasang mandibula (Gambar 3).

(3)

Gambar 3. Alat Mulut Anopheles betina

Labrum merupakan saluran tempat makanan (darah) lewat sewaktu nyamuk mengisap darah, sedangkan hipofaring merupakan saluran yang lebih halus tempat saliva lewat menuju jaringan inang. Maxila dan mandibula merupakan alat pemotong kulit, dan mempunyai bangunan tajam seperti pisau yang bergerigi. Gerigi maxila lebih kasar daripada mandibula. Pada nyamuk betina struktur bagian mulut ini berkembang dengan baik dan mantap sehingga membantu dalam usalia melukai kulit inang untuk mengisap darah. Akibatnya hanya nyamuk betina sajalah yang mengisap darah dan berperan langsung dalam penyebaran penyakit. Sementara itu probosis pada nyamuk jantan hanya berfungsi untuk mengisap bahan-bahan cair seperti cairan tumbuh-tumbuhan. buah-buahan dan keringat. Bangunan tersebut terletak di dalam parit (groove) pada labium, sehingga sewaktu nyamuk tidak makan yang terlihat hanya labiumnya saja. Di kiri kanan probosis terdapat sepasang palpus maksilaris yang terdiri atas 5 ruas dan sepasang antena yang terdiri atas 15 ruas. Sebagian besar toraks yang tampak ( mesonotum) diliputi bulu halus. Warna bulu atau gambaran yang khas di bagian ini penting untuk identifikasi spesies nyamuk. Di bagian posterior menonotum terdapat skutelum yang melengkung pada tribus  Anophelini dan membentuk tiga lengkungan (trilobus) pada tribus Culicini. Sayap nyamuk panjang dan langsing, mempunyai vena yang permukaannya ditumbuhi sisik-sisik sayap (wing scales) yang letaknya mengikuti vena. Pada pinggir sayap

(4)

terdapat sederetan rambut yang disebut fringe. Kaki nyamuk panjang, ramping dan berakhir sebagai cakar yang bergerigi dan dihiasi dengan sisik terang dan atau gelap yang kadang-kadang membentuk lingkaran cincin. Sebagaimana klas insekta lainnya nyamuk mempunyai tiga pasang kaki yang berpangkal di daerah toraks. Abdomen berbentuk silinder, terdiri atas 10 ruas dan dua ruas terakhir berubah menjadi alat kelamin.

(5)

Daur Hidup

Nyamuk mengalami metamorfosis sempuraa (holometabola), yang meliputi stadium telur, larva, pupa, dan dewasa (Gambar 4).

Telur 

Telur berwarna putih ketika pertama kali diletakkan, kemudian semakin gelap dalam satu atau dua jam benkutnya. Pada umumnya ada empat tipe telur: (1) telur diletakkan satu persatu di permukaan air, misal telur nyamuk Anopheles; (2) telur diletakkan satu per satu pada dinding container tepat di atas permukaan air, misal nyamuk  Aedes\ (3) telur diletakkan berkelompok (side by side} di permukaan air membentuk bangunan rakit, misal nyamuk Culex; (4) telur diletakkan berkelompok di permukaan ventral daun tanaman air, misalMansonia. Oviposisi biasanya terjadi tiga sampai 4 hari setelah nyamuk mengisap darah. Pada kondisi yang hangat, biasanya di negara tropis telur akan menetas setelah 2-3 hari di air, namun di musim dingin memerlukan waktu sampai beberapa minggu, misal nyamuk Anopheles maculipenis di Eropa.

Larva

Larva semua spesies nyamuk hidup di air dan mengalami pergantian kulit (moulting) sebanyak tiga kali sebelum menjadi larva instar-4. Larva instar-4 adalah larva matang yang segera ganti kulit (moulting) menjadi pupa. Makanan larva adalah bakteri dan tumbuhan renik (algae) dan protozoa. Larva Anopheles mencari makanannya di pennukaan air (surface feeder), sedangkan larva Aedes di dasar container (bottom feeder). Walaupun larva nyamuk mendapatkan makanannya dari air, mereka perlu mengambil nafas di permukaan air dengan posisi menggantungkan sifon (corong nafas)nya di permuukaan air (Aedes, Culex) atau menancapkan sifonnya di akar tanman air (Mansonia). Sementara itu larva  Anopheles, karena tidak mempunyai sifon, mereka mengambil nafas dengan menggunakan sepasang spirakel yang berada di segmen ke-8 abdomennya, sehingga posisi istirahatnya pun berbeda dengan nyamuk lainnya yaitu sejajar dengan permukaan air. Segmen ke-9 abdomen larva membentuk bangunan yang disebut insang anal yang berfungsi sebagai regulator tekanan osmotik. Lama perkembangan larva instar-1 sampai dengan larva instar-4 berkisar antara 4-10 hari tergantung temperatur dan persediaan makanan.

(6)

Makanan larva Toxorhynchites berbeda dengan nyamuk lainnya, karena larva nyamuk ini makan larva atau jentik-jentik nyamuk lainnya yang tempat perindukannya sama dengan larva Toxorhynchites yaitu larva nyamuk  Aedes. Bilamana tidak tersedia larva  Aedes larva nyamuk ini memakan sesama larva Toxorhynchites (kanibal). Perkembangan larva instar-1 sampai dengan larva instar-4 di Laboratorium bisa memerlukan waktu 2 bulan tergantung persediaan larva nyamuk sebagai makanannya. Nyamuk ini karena tidak mengisap darah bisa dibudidayakan untuk pengendalian secara biologis terhadap larva nyamuk  Aedes di luar rumah.

Pupa

Pupa nyamuk juga bersifat akuatik (hidup di air) dan sangat aktif, namun tidak makan. Walaupun demikian mereka harus ke permukan air untuk mengambil nafas melalui sepasang trompet pernafasan yang dimilikinya, kecuali pupa Mansonia yang mengambil nafas melalui trompet pernafasan yang ditancapkan pada akar tanaman air. Morfologi pupa berbeda dengan larva, bagian anterior terdiri atas sefalotoraks yang tebal (gabungan antara kepala dan toraks) yang bagian atasnya dilengkapi dengan sepasang trompet pernafasan.  Abdomen terdiri atas 8 segmen dengan sepasang padel(flap like structure) pada

ujungnya. Pupa yang baru muncul berwama cerah dan semakin tua semakin gelap warnanya. Pupa biasanya di dekat permukaan air dan hanya berumur pendek sebelum menjadi nyamuk dewasa. Dalam waktu 2-3 hari sebelum bentuk imago (dewasa) muncul, maka udara akan mengumpul di antara imago dan kulit pupa, serta akan mengangkat pupa ke atas mendekati permukaan air. Dengan melalui pembukaan kulit berbentuk T, maka kulit pupa membuka dan keluarlah imgo mulai dan bagian dorsal serta bertengger istirahat di permukaan air sambil mengembangkan sayapnya supaya kering. Dalam waktu sekejap bentuk imago sudah dapat terbang.

Imago

Nyamuk jantan biasanya menetas lebih dulu daripada nyamuk betina, dan perkawinan terjadi segera setelah nyamuk betina menetas. Jumlah nyamuk  jantan dan betina biasanya sama. Hanya nyamuk betina yang menggigit dan mengisap darah. Darah ini penting untuk pemasakan telur. Dilihat dan waktu

(7)

menggigit, nyamuk dapat bersifat nokturnal kalau menggigit pada malam hari atau diurnal kalau siang hari. Pada umumnya nyamuk  Anopheles adalah nokturnal, sehingga penyakit ditularkan pada malam hari, sebaliknya nyamuk  Aedes adalah diurnal. Nyamuk ada yang mempunyai kebiasaan menggigit di dalam rumah (endofagik) misal  Ae. aegypii dan ada pula yang mempunyai kebiasaan menggigit dan mengisap darah di luar rumah (eksofagik) misal Ae. albopictus. Sifat pemilihan inang (host preference) berbeda-beda tergantung spesies.  Ae. aegypti cenderung menggigit dab mengisap darah manusia (antropofilik), sedangkan beberapa spesies nyamuk  Anopheles cenderung menggigit dan mengisap darah binatang (zoofilik), sehingga keberadaan temak yang jauh dan perumahan dapat berfungsi sebagai zoobarrier bagj penularan penyakit yang ditularkan oleh nyamuk. Darah diperlukan untuk membentuk hormon gonadotropik yang diperlukan untuk ovulasi. Hormon ini yang berasal dari corpora allata yaitu pituitaria pada otak insekta, dapat dirangsang oleh serotonin dan adrenalin darah korbannya. Nyamuk yang telah kenyang makan akan berdiam diri selama 2-4 hari sampai ovarium menjadi masak dan mengandung telur fertil.

Tempat istirahat nyamuk setelah mengisap darah tergantung pada spesies dan lingkungan tempat darah diambil. Nyamuk jenis endofagik akan hinggap di dalam rumah setelah makan (endofilik). Nyamuk yang eksofagik akan hinggap di tempat-tempat seperti rumah sebelah luar, gua, dan tanaman yang teduh (eksofilik). Telir nyamuk setelah menjadi masak, maka nyamuk akan mencari air untuk meletakkan telurnya (oviposisi). Setiap individu nyamuk spesies tertentu memilih beberapa tempat tertentu untuk melaksanakan oviposisi. Lama daur pertumbuhan dan telur sampai imago ini tergantung pada spesies dan terutama pada kondisi lingkungan yaitu tersedianya makanan dan temperatur. Pada kondisi optimum maka daur hidup ini berlangsung selama 10 had sampai satu bulan. Umur nyamuk dewasa akan berlangsung sampai 6 bulan di zona temperate dan lebih pendek (maksimum 4 bulan) di negara rropis.

(8)

Kunci Identifik asi Nyamuk

Ovum (Telur)

1. Telur diletakkan satu per satu... ...2 Telur diletakkan dalam kelompok, masing-masing tanpa alat apung ………...3

2. Telur mempunyai alat apung...Anopheles (Gambar 5) Telur tanpa alat apung, menempel pada dinding container, tepat di atas permukaan air...  A edes (Gambar 5)

3. Telur tersusun seperti rakit ...Culex (Gambar 5) Telur tersusun bergerombol, salah satu ujungnya memusat pada satu titik,melekat pada daun tanaman air yang mengapung ...Mansonia (Gambar6)

Larva

1. Larva mempunyai sifon (terompet) pada segmen abdomen VIII... 2

Larva tidak bersifon, sewaktu istirahat sejajar dengan permukaan air...Anopheles...(Gambar 7) 2. Ujung sifon dengan katup penembus (Gambar 8) dan menancap

(melekat) pada akar-akar tanaman air (Pistia, Eichornia, Salvinia)...Mansonia (Gambar 6 )

Ujung sifon tanpa katup penembus, dan tidak menancap pada akar tanaman air, sewaktu istirahat membentuk sudut dengan permukaan air... 3

3. Sifon dengan satu berkas rambut di seberang distal pekten...Aedes (Gambar 9)

Sisir pada ruas ke-8 abdomen mempunyai gigi-gigi yang bergerigi (duri lateral) ... Aedes aegypt (Gambar 10)

Sisir pada ruas ke-8 abdomen mempunyai gigi-gigi sederhana tanpa duri lateral ...  Aedes albopictus (Gambar 10) Sifon dengan lebih dari satu berkas rambut di seberang

(9)

distalpekten...Culex...(Gambar 9)

Pupa

1. Sifon dengan katup penembus, dan melekat pada tumbuhan air ... Mansonia(Gambar 6) Sifon tanpa katup penembus, dan tidak melekat pada akar tanaman air ...2

2. Sifon pendek, tumpul, dengan celah pada satu sisinya...Anopheles

3. Sifon agak panjang ... Aedes Sifon panjang dan ramping ...Culex

Imago/Dewasa

1. Skutelum membulat, sayap biasanya berbercak-bercak; pada yang betina palpus hamper sama panjang dengan probosis; pada posisi istirahat proboscis dan badan dalam satu sumbu ... Anopheles Skutelum trilobi; palpus pada yang betina lebih pendek daripada probosis, sewaktu istirahat probosis dan badan dalam dua sumbu ...2

2. Sayap berbercak-bercak, sisik-sisik sayap berwama gelap dan terang bergantian ... Mansonia Sayap tidak bernoda-noda transparan ... 3 3. Rambut postspiracular tidak ada, ujung nyamuk betina biasanya tumpul,

cerci pendek (retraksi), tubuh (thorax) tanpa noda-noda putih ... Culex Rambut postspiracular ada, ujung abdomen nyamuk betina biasanya runcing, cercimenonjol, tubuh berwarna gelap, thorax sering dengan noda-noda

4. Mesonotum raempunyai gambaran pita putih seperti alat musik harpa (lyre shape) ...  Aedes aegypti (Gambar 11) Mesonotum mempunyai gambaran sebuah pita putih longitudinal …... A edes albopictus (Gambar 11)

(10)

Gambar 4 B. Telur, larva, pupa, dan imago nyamuk Anopheles, Aedes dan Culex

(11)

Gambar 6. Telur, Larva, dan pupa Mansonia

Gambar 7. Larva Anopheles dengan ciri khusus tanpa sifon

Gambar 8. Larva Mansonia dengan ciri khusus, sifon mempunyai katup penembus

Gambar 9. Sifon larva Culex (kiri) dengan berkas rambut lebih dari satu berkas rambut (tanda panah) di seberang pekten (p), dan sifon larva Aedes (kanan)

(12)

Gambar 10. Bagian posterior larva Aedes aegypti (kiri) dengan tanda khas adanya duri-duri lateral pada gigj-gigi dari sisimya, dan larva Aedes albopictus

(kanan) dengan tanda khas tanpa dun lateral

Gambar 11. Gambaran pita putih menyerupai alat musik harpa pada mesonotum nyamuk Aedes aegypti (kiri) dan gambaran pita putih longitudinal pada

mesonotum nyamuk Aedes albopictus (kanan)

Gambar 12 Nyamuk Ae. aegypti (kiri) sedang menghisap darah dan nyamuk Ae. albopictus (kanan)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :