DRAINASE

11 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

DRAINASE DRAINASE

Drainase adalah saluran yang dibuat pada jaringan lunak untuk mengeluarkan eksudat Drainase adalah saluran yang dibuat pada jaringan lunak untuk mengeluarkan eksudat

3.4.1

3.4.1Syarat- Syarat DrainaseSyarat- Syarat Drainase

-Memilih daerah yang bebas berdasarkan pertimbangan estetik  -Memilih daerah yang bebas berdasarkan pertimbangan estetik  -Harus dapat mengurangi tekanan

-Harus dapat mengurangi tekanan -Tidak mencederai banyak jaringan -Tidak mencederai banyak jaringan -Tidak menyebabkan banyak perdarahan -Tidak menyebabkan banyak perdarahan

-Didaerah yang mudah dan memanfaatkan gravitasi -Didaerah yang mudah dan memanfaatkan gravitasi -Harus dapat mengeluarkan pus

-Harus dapat mengeluarkan pus -Tidak menimbulkan rasa sakit -Tidak menimbulkan rasa sakit

3.4.2

3.4.2Macam-Macam DrainaseMacam-Macam Drainase 3.4.2.1 Insisi

3.4.2.1 Insisi

Insisi pada abses memberikan drainase dan pengeluaran bakteri dari jaringan dibawahnya. Insisi pada abses memberikan drainase dan pengeluaran bakteri dari jaringan dibawahnya. Prinsip Insisi:

Prinsip Insisi:

aa Insisi pada daerah yang sehat bila keadaan memungkinkan, insisi pada daerah yangInsisi pada daerah yang sehat bila keadaan memungkinkan, insisi pada daerah yang mengalami fluktuasi paling besar akan menyebabkan bekas luka yang sulit hilang.

mengalami fluktuasi paling besar akan menyebabkan bekas luka yang sulit hilang.  b

 b Daerah insisi pada daerah yang terlindungi, sehingga bekas sayatan tidak tampak.Daerah insisi pada daerah yang terlindungi, sehingga bekas sayatan tidak tampak. cc Jika memungkinkan lakukan insisi pada daerah yang terendah dari abses.Jika memungkinkan lakukan insisi pada daerah yang terendah dari abses.

d

d Bersihkan semua eksudat dalam rongga bases.Bersihkan semua eksudat dalam rongga bases.

ee Stabilisasi posisi drain dengan jaringan lunak sekitarnya.Stabilisasi posisi drain dengan jaringan lunak sekitarnya. f 

f  Gunakan drain ekstra oral.Gunakan drain ekstra oral. g

g Jangan gunakan drain yang sama pada waktu yang lama.Jangan gunakan drain yang sama pada waktu yang lama. h

h Bersihkan di sekitar luka dari darah dan dBersihkan di sekitar luka dari darah dan debris.ebris. Hal-hal lain yang harus diperhatikan pada tindaka

Hal-hal lain yang harus diperhatikan pada tindaka n insisi adalahn insisi adalah 1)

1) irigasi dengan normal saline pada daerah pembengkakan untuk menghilangkanirigasi dengan normal saline pada daerah pembengkakan untuk menghilangkan debris dan merubah lingkungan yang mendukung perkembangan bekteri menjadi debris dan merubah lingkungan yang mendukung perkembangan bekteri menjadi sebaliknya.

(2)

2) Dilakukan insisi yang cukup besar untuk memasukkan drain sehingga  pembukaannya akan bertahan cukup lama, drain dimasukkan dan dipertahankan

dengan jahitan.

3) Dilakukan penggantian drain setiap hari sampai tidak ada lagi pengeluaran pus 4) Dilakukan perawatan pendukung dengan antibiotik dan analgesik 

5) Perlu ditekankan penderita harus makan dan minum cukup

6) Penderita harus memantau adanya gejala penyebaran infeksi berupa demam, meningkatnya rasa sakit dan trismus atau disfagia.

7) Faktor etiologi harus dihilangkan baik dengan cara kuretase, ekstirpasi pulpa atau  pencabutan

8) Apabila keadaan tidak membaik maka dilakukan peningkatan dosis antibiotik atau sebaiknya dilakukan konsultasi ke ahli bedah mulut.

Prosedur 

1. Siapkan perlengkapan sebagai berikut: a. Apron

 b. Sarung tangan

c. Masker wajah dengan pelindung d. Povidone iodine atau chlorhexidine e. Kasa steril

f. Lidocain 1% atau Lidocain + epinefrin atau Bupivacaine g. Spuit 5-10 ml

h. Jarum

i. Pisau scalpel (nomor 11 atau 15) dengan gagangnya  j. Klem bengkok 

k. Normal saline dengan bengkok sterill. Spuit besar tanpa jarum m. Gunting

n. Plester 

2. Persiapan

(3)

 b. Pastikan identitas pasien, tempat pembedahan c. Cuci tangan dengan sabun antibakteri dan air  d. Pakai sarung tangan dan pelindung muka

e. Letakkan semua perlengkapan pada tempat yang mudah diraih, diatas meja tindakan

f. Posisikan pasien sehingga daerah drainase terpapar penuh dan dapat dicapai secara mudah dan kondisinya nyaman untuk pasien

g. Pastikan cahaya yang memadai agar abses mudah dilihat

h. Bersihkan daerah abses dengan chlorhexidine atau povidon iodine, dengan gerakan melingkar, mulai pada puncak abses

i. Tutupi daerah disekitar abses untuk mencegah kontaminasi alat

 j. Anestesi atas abses dengan memasukkan jarum dibawah dan sejajar dengan  permukaan kulit.

k. Suntikkan obat anestesi ke dalam jaringan intra dermal

l. Teruskan infiltrasi sampai anda sudah mencapai seluruh puncak dari abses yang cukup besar untuk menganestesi daerah insisi.

3. Prosedur Insisi dan drainase abses

a. Pegang skalpel dengan jempol dan jari telunjuk untuk membuat jalan masuk ke abses

 b. Buat insisi secara langsung diatas pusat abses kulit

c. Insisi harus dilakukan sepanjang aksis panjang dari kumpulan cairan

d. Kendalikan skalpel secara berhati-hati selama insisi untuk mencegah tusukan melalui dinding belakang

e. Perluas insisi untuk membuat lubang yang cukup lebar untuk drainase yang memadai dan mencegah pembentuk abses yang berulang

f. Tekan isi abses

g. Masukkan klem bengkok sampai anda merasakan tahanan dari jaringan sehat, kemudian buka klem untuk menghancurkan bagian dalam dari rongga abses

h. Teruskan penghancuran lokulasi dalam gerakan memutar sampai seluruh rongga abses sudah dieksplorasi

(4)

i. Bersihkan luka dengan normal saline, gunakan spuit tanpa jarum  j. Teruskan irigasi sampai cairan yang keluar dari abses jernih

k. Upayakan agar dinding abses tetap terpisah dan memungkinkan drainase dari debris yang terinfeksi

4. Perawatan lanjutan

a. Untuk abses sederhana tidak perlu antibiotika.

 b. Untuk selulitis yang luas dibawah abses gunakan antibiotika c. Tutup luka abses dengan kasa steril

d. Keluarkan semua benda-benda dari abses dalam beberapa hari

e. Jadualkan kontrol 2atau 3 hari sesudah prosedur untuk mengeluarkan bahan- bahan dari luka

f. Minta kepada pasien untuk kembali sebelum jadual bila ada tanda-tanda  perburukan, meliputi kemerahan, pembengkakan, atau adanya gejala sistemik 

seperti demam

3.4.2.2 Punctie a. Pengertian

Punctie (biasa diartikan tusukan) adalah prosedur medis dimana jarum digunakan untuk  membuat rongga yang bertujuan mengeluarkan darah , cairan atau jaringan dari tubuh untuk pemeriksaan pada setiap kelainan pada sel atau jaringan. Punctie yang merupakan  praktek memasukkan jarum atau membuat sebuah lubang kecil di jaringan, organ, untuk 

mengekstrak gas, cairan atau sampel. Pada tusukan, dapat mencapai superficial.

Tindakan pungsi bertujuan bertujuan untuk menegakkan diagnosis sekaligus untuk  maksud terapi juga untuk mengurangi pus yang ada, sehingga pada saat insisi nanah tidak  terlalu banyak mengalir ke luar (menghindari terjadinya aspirasi)..

(5)

Terapi pungsi mempunyai beberapa kelebihan,.yaitu :

1. Mudah dikerjakan.

2. Dikerjakan sekaligus untuk keperluan diagnosis dan terapi,sehingga trauma  jaringan lebih kecil.

3. Tidak menakutkan penderita.

4. Metode lebih mudah, aman dan murah. Pungsi hanya memerlukan alat berupa alat suntik (semprit dan jarum no.18 G) dan spatula lidah, sedangkan insisi memerlukan alat suntik untuk diagnosis, pisau lengkung, alat penghisap atau kain kasa penghisap untuk mencegah terjadinya aspirasi.

c. Teknik Pungsi

 Sebuah tusukan dilakukan dengan jarum atau trocar (kanul memotong atau menusuk). Tempat masuk menusuk kulit. Instrumen yang digunakan harus dinyatakan steril, setelah pemeriksaan klinis,pasien mungkin bisa dilakukan sinar-X. Kulit didesinfeksi, dalam anestesi local/umum.

 Sampel yang diambil kemudian akan diperiksa histologis (biopsi) atau ditempatkan di laboratorium diagnostik.

 Eksplorasi tusukan untuk mendirikan atau mengkonfirmasikan diagnosis.

Pada infeksi rongga mulut yang sering menggunakan cara pengobatan dengan punctie adalah apabila diagnosanya adalah abses peritonsil.Dimana punctie dilakukan terlebih dahulu sebelum dilakukan perawatan lanjutan berupa insisi drainase. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi pus yang ada, sehingga pada saat insisi nanah tidak  terlalu banyak mengalir ke luar (menghindari terjadinya aspirasi).

3.4.2.3 Open Bur 

Rongga patologis yang berisi pus ( abses ) bisa terjadi dalam daerah periapikal, yang notabene adalah didalam tulang. Untuk mencapai luar tubuh, maka abses ini harus

(6)

menembus jaringan keras tulang, mencapai jaringan lunak. Jika periosteum sudah tertembus oleh pus yang berasal dari dalam tulang tadi, maka dengan bebasnya, proses infeksi ini akan menjalar menuju facial space terdekat, karena telah mencapai area  jaringan lunak.

Terapi menggunakan drainase dengan cara insisi jaringan lunak dimana pus tersebut ada  pada jaringan keras tersebut kemudian bur tulang hingga mencapai rongga berisi pus tersebut, kemudian masukkan hemostat hingga kedalaman rongga pus tersebut. Selanjutnya rubber drain setelah drainase.

3.4.2.4 Memakai Jarum Ekstirpasi

Drainase menggunakan jarum ekstirpasi pada abses periapikal

Gigi nekrosis dengan pembengkakan terlokalisasi atau abses alveolar akut atau disebut juga abses periapikal / periradikuler akut adalah adanya suatu pengumpulan pus yang terlokalisasi dalam tulang alveolar pada apeks akar gigi setelah gigi nekrosis. Biasanya pembengkakan terjadi dengan cepat, pus akan keluar dari saluran akar ketika kamar pulpa di buka.

Perawatan abses alveolar akut : 1. mula-mula dilakukan buka kamar pulpa

2. kemudian debridemen saluran akar yaitu pembersihan dan pembentukan saluran akar  secara sempurna bila waktu memungkinkan.

3. lakukan drainase dengan menggunakan jarum ekstirpasi untuk meredakan tekanan dan nyeri serta membuang iritan yang sangat poten yaitu pus.

4. Pada gigi yang drainasenya mudah setelah pembukaan kamar pulpa, instrumentasi harus dibatasi hanya di dalam sistem saluran akar. Pada pasien dengan abses  periapikal tetapi tidak dapat dilakukan drainase melalui saluran akar, maka drainase

dilakukan dengan menembus foramen apikal menggunakan file kecil sampai no. 25. 5. Selama dan setelah pembersihan dan pembentukan saluran akar, lakukan irigasi

(7)

6. Saluran akar dikeringkan dengan poin kertas, kemudian diisi dengan pasta kalsium hidroksida dan diberi pellet kapas lalu ditambal sementara (Grossman, 1988; Walton and Torabinejad, 2002).

Beberpa klinisi menyarankan, jika drainase melalui saluran akar tidak dapat dihentikan, kavitas akses dapat dibiarkan terbuka untuk drainase lebih lanjut, nasihatkan  pasien berkumur dengan salin hangat selama tiga menit setiap jam. Bila perlu beri resep analgetik dan antibiotik. Membiarkan gigi terbuka untuk drainase, akan mengurangi kemungkinan rasa sakit dan pembengkakan yang berlanjut (Grossman, 1988, Bence, 1990).

Penatalaksanaan kasus-kasus dengan pembengkakan paling baik ditangani dengan drainase, saluran akar harus dibersihkan dengan baik. Jika drainase melalui saluran akar  tidak mencukupi, maka dilakukan insisi pada jaringan yang lunak dan berfluktuasi. Saluran akar harus dibiarkan terbuka dan lakukan debridemen, kemudian beri pasta kalsium hidroksida dan tutup tambalan sementara. Sebaikn ya diberi resep

antibiotik dan analgetik (Grossman, 1988; Walton and T orabinejad, 2002).

3.4.2.5 Ekstraksi Gigi

Teknik Drainase Dengan Cara Pencabutan Gigi

Drainase menggunakan teknik ini digunakan pada kasus yang jika cairan tersebut berada di sekitar apikal gigi misalnya abses periapikal. Cara-caranya adalah seperti pada pencabutan gigi  pada umumnya.

1. Gigi insisivus atas dicabut dengan menggunakan tang #150, dengan pinch grasp dan tekanan lateral (fasial/lingual) serta rotasional. Tekanan lateral lebih ditingkatkan pada arah fasial, sedangkan tekanan rotasional ke arah mesial.

2. Gigi insisivus bawah dicabut dari posisi kanan atau kiri belakang dengan menggunakan tang #150 dan sling grasp. Tekanan permulaan adalah lateral dengan penekanan ke arah fasial. Ketika mobilisasi pertama dirasakan, kombinasi dengan tekanan rotasional sangat efektif.

(8)

3. Gigi kaninus atas sangat sukar dicabut karena memiliki akar yang panjang dan tulang servikal yang menutupinya padat dan tebal. Gigi ini dicabut dengan cara pinch grasp. Tang yang digunakan #150 dipegang dengan telapak tangan ke atas. Ada alternative untuk gigi ini yaitu dengan menggunakan tang kaninus khusus, #1. Tekanan pencabutan yang utama adalah ke lateral terutama fasial, karena gigi terungkit ke arah tersebut. Tekanan rotasional digunakan untuk melengkapi tekanan lateral, biasanya dilakukan jika sudah terjadi sedikit luksasi.

4. Gigi kaninus bawah dicabut dengan tang #151, yang dipegang dengan telapak tangan ke  bawah dan sling grasp. Tekanan yang diberikan adalah tekanan lateral fasial, karena arah  pengeluaran gigi adalah fasial. Tekanan rotasional bias juga bermanfaat.

5. Gigi premolar atas dicabut dengan tang #150 dipegang dengan telapak ke atas dan dengan pinch grasp. Premolar pertama dicabut dengan tekanan lateral; ke arah bukal yang merupakan arah pengeluaran gigi. Gerakan rotasional dihindarkan karena gigi  premolar pertama atas ini memiliki dua akar. Aplikasi tekanan yang hati-hati pada gigi ini

untuk mengurangi terjadinya fraktur akar. Fraktur pada gigi ini bias diperkecil dengan membatasi gerak ke arah palatal. Gigi premolar kedua biasanya mempunyai akar yang tunggal dan dicabut yang sama dengan gigi kaninus atas. Tang #150 digunakan kembali dengan tekanan lateral, yaitu bukal serta lingual. Pada waktu mengeluarkan gigi ke arah  bukal, digunakan kombinasi tekanan rotasional dan oklusal.

6. Gigi premolar bawah,cara pencabutannya sangat mirip dengan teknik pencabutan gigi insisivus bawah. Tekanan yang terutama diperlukan adalah lateral/bukal, tetapi pada akhirnya bias dikombinasi dengan tekanan rotasi. Pengeluaran gigi ini ke arah bukal. 7. Gigi molar atas dicabut dengan menggunakan tang #150, #53 atau #210, dipegang

dengan telapak tangan ke atas dan  pinch grasp. Tang #210 walaupun ideal untuk   pencabutan molar ketiga atas, dianggap universal dan dapat digunakan untuk molar   pertama dan kedua kanan dan kiri atas. Tekanan pencabutan utama adalah ke arah bukal

yaitu arah pengeluaran gigi.

8. Gigi molar bawah diicabut dengan menggunakan tang #151, #23, #222. Tang #17  bawah, mempunyai paruh yang lebih lebar, yang didesain untuk memegang bifurkasi dan merupakan pilihan yang lebih baik asalkan mahkotanya cocok. Tekanan lateral untuk   permulaan pencabutan gigi molar adalah ke arah lingual. Tulang bukal yang tebal

(9)

menghalangi gerakan ke bukal dan pada awl pencabutan gerak ini hanya mengimangi tekanan lingual yang lebih efektif. Gigi molarsering dikeluarkan ke arah lingual.

Arti istilah

 Pinch grasp adalah teknik menggunakan elevator atau tang yang efektif tergantung pula  pada retraksi pipi atau bibir dan stabilitas prosesus alveolaris. Pinch grasp terdiri dari

memegang prosesus alveolaris di antara ibu jari dan telunjuk dengan tangan yang bebas.  Sling grasp mandibula memungkinkan retrraksi pipi/lidah, memberikan dukungan pada

mandibula.biasanya dukungan diperoleh dengan memegang mandibula di antara ibu jari dan telunjuk dengan tangan yang bebas. Sehingga dengan ini TMJ terlindung dari tekanan tang yang berlebihan.

(10)

3.5Pemeliharan Pasca Operatif 

Apabila riwayat menunjukkan adanya infeksi agresif yang terjadinya mendadak  (tiba-tiba) maka perlu dilakukan pengontrolan terhadap pasien yakni 24 jam setelah  perawatan. Apabila infeksi nampak lebih jinak dengan durasi yang lebih lama dan tidak 

disertai tanda yang membahayakan, maka kunjungan berikutnya bisa ditunda sampai 48  jam. Perkembangan yang terjadi dipantau apakah keadaannya membaik atau memburuk.

Perubahan pembengkakan dicatat (ukuran, konsistensi, fluktuasi) apakah tempat drainase masih memadai, dan dicatat pula bagaimana sifat pernanahannya. Temperatur diukur atau diamati dan pasien dianjurkan untuk memperhatikan gejala baru yang timbul. Apabila kontrol dan resolusi kondisi akut telah berjalan baik, maka faktor-etiologi bisa dihilangkan yakni dengan kuretase, ekstirpasi pulpa, operkulektomi, atau pencabutan. Apabila kondisinya tidak membaik maka diperlukan perawatan yang bersifat segera. Apabila tidak dilakukan kultur, tindakan yang dilakukan biasanya dengan meningkatkan dosis antibiotik dan bukan merubah jenis antibiotiknya. Kadang-kadang perlu dipertimbangkan untuk dilakukan rujukan yakni apabila menjumpai infeksi orofasial akut yang membahayakan kehidupan.

3.6SOP Infeksi Odontogen

a. anamnesa

 perlu diketahui riwayat penyakit mengenai onset, lamanya, kemungkinan lokal infeksi  primer, intensitas penyakit, adanya kambuh ulang dari infeksi serupa, serta perawatan

yang dialami, perlu juga ditanyakan kemungkinan adanya gejala sistemik.  b. pemeriksaan klinik 

meliputi pemeriksaan ekstraoral dan intraoral berupa inspeksi, palpasi, dan perkusi. c. diagnosa diambil berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan klinik.

d. penatalaksaan kasus

 perawatan infeksi odontogenik meliputi :

1. perawatan medik. Berupa pemberian antibiotik yang adekuat dan tepat untuk  meredakan infeksinya, analgesik dan antiperetik untuk rasa sakit, dan demam.

(11)

2. perawatan pembedahan. Evakuasi pus dengan cara insisi dan drainase merupakan tindakan yang sangat ampuh untuk tindakan infeksi odontogenik.

3. perawatan gigi penyebab. Gigi penyebab perlu di ekstraksi, namun ada kontraversi mengenai waktu pencabutan. Ada sebagian ahli berpendapat pencabutan di fase akut  berpotensi menyebabkan infeksi dan memperberat keadaan pasien. Sedangkan, kelompok ahli lain berpendapat bahwa pencabutan pada stadium akut justru akan terjadi drainase pus dan menyebabkan penyembuhan dini.

4. perawatan suportif. Penderita dengan infeksi odontogen dapat mengalami penurunan daya tahan tubuh karena rasa sakit dan pembengkakan. Rasa sakit menyebabkan  penderita tidak dapat beristirahat dengan cukup dan kekurangan asupan nutrisi. Oleh

karena itu pasien di anjurkan untuk makan-makanan tinggi kalori dan tinggi protein. e. post operatif 

f. monitoring dan control

setelah penderita mendapatkan perawatan intensif bedah dan antibiotik, lakukan evaluasi hasil perawatan dengan mengawasi keadaan penderita, umumnya penderita diperiksa kembali setelah dua hari perawatan, bilamana terapi berhasil biasanya penderita mengalami penurunan rasa sakit dan pembengkakan yang signifikan. Bilamna hasil  perawatan tidak menunjukkan perbaikan, perlu diperhatikan kembali, apakah drainase cukup memadai, apakah gigi sudah dapat diekstraksi, apakah insisi yang sebelumnya tidak dapat dilakukan sudah dapat dilakukan.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :