RISALAH RESMI. Tahun Sidang Masa Persidangan Rapat Paripuma. Sifat Hari, tanggal Waktu Ketua Rapat. Sekretaris Rapat. Acara Rapat

Teks penuh

(1)

Tahun Sidang Masa Persidangan Rapat Paripuma . Sifat Hari, tanggal Waktu Ketua Rapat Sekretaris Rapat Acara Rapat Pemerintah

Anggota yang hadir

RISALAH RESMI 1985 - 1986 IV Ke-35 Terbuka Senin, 12 Mei · 1986 09.07 - 11.40 WIB

M. Kharis Suhud, W akil Ketua Koordinator Bidang Politik.

Benny Wardhanto, SH., Kepala Biro Persidangan

Peinbicaraan Tingkat II/Pemandangan Umum pa~a Anggota ~ltas. Rancangan Undang-Undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara.

Menteri Kehakiman, Ismail Saleh, SH. · 326 dari 450 orang Anggota Sidang, ialah : 1. FADRI:

Jumlah anggota 75, yang hadir : 69 orang Anggota

2. FKP:

Jumlah Anggota 267, yang hadir : 192 orang Anggota

3. FPDI:

Jumlah Anggota 24, yang hadir : 15 orang Anggota.

4. FPP:

Jumlah Anggota 94, yang hadir : 50 orang Anggota.

(2)

I. FADRI

l. Soebijono, S.H., 2. Soeharto, 3. H. Amir Yudowinarno, 4. Goenarso. S.F., 5. Moehammadyah Hadji, S.H., 6. Ali Mursalam, 7. A. Bakri Srihardono, 8. Maniur Pasaribu, S.H., 9. Burhan Arifin, 10. Djunaryo Munif, 11. H. Soedarsono Martoprawiro, 12. Imam Soekarsono, S.H .. 13. T.A. Lingga, 14. H.A. Poerwosasmito, 15. Soegiyono, 16. R.F. Soedirdjo Hadinoto, 17. M. Soegeng Widjaja, 18. Drs. Widodo, 19. Sutrisno, 20. Waltom Silitonga, 21. Soetjipto, S.H., 22. Mohmad Sulardi Hadisapoetro, 23. Achmad Saad Hardono, 24. Soehimo, 25. Suryo Mardjiyo, 26. H. Amir Machmud, 27. Hardoyo, 28. Harry Suwondo, S.H., 29. Moh. Said Wijaya Atmadja, S.H., 30. R. Ng. Bambang Soepangat, 31. M. Kharis Suhud, 32. Naya Iskandar Sumantri, 33. Harsono, 34. Andi Mohammad Thamrin, 35. Susatyo Mardhi, 36. Hotma Harahap, 37. H. Muh. Jakfar, 38. Djasmani Djarwo Warsito, 39. Soelaksono, S.H., 40. Subagiyo, 41. Enna Djajasuparta, 42. Moeharsono Kartodirdjo, 43. Sundoro Syamsuri, 44. Dahler Nasution, 45. Soetjipto Martawardaja, 46. R.J. Salatun, 47. Obos Syabandi Purwana, 48. Suseno, 49. Pudiartomo, 50. Josowinamo, 51. Soebagio, S.H., 52. Drg. R. Rahardi Sumardjo, 53. Surastadi, 54. Drs. H.R. Lamiadji, 55. R.M. Soewarto. 56. M. Isnain Machmud, 57. H. Bambang Sutisna, S.H., 58. M.S. Situmorang, S.H., 59. Drs. Soejoed Binwahjoe, 60. Aloysius Wiratno Puspoatmodjo, S.H .. 61. Anwari, 62. Drs. H.S. Soehardi Joedosoetjipto, 63. Drs. Soewardho Hardjowardojo, 64. Drs. Rahardjo, 65. Drs. Sabar Koembino, 66. Benny Moerdoko, B.A., 67. Ignatius Soeprapto, 68. Dra. Ny. Roekmini Koesoema Astoeti Soedjono, 69. Drs. Faoziduhu Harefa.

II. FKP:

1. Dr. H. Yuliddin Away D.P.T.H., 2. Mohammad Noer Madjid, S.H., 3. Muhammad Rizal, S.H., 4. Dr. Suhardiman, S.E., 5. Drs. H. Bomer Pasaribu, S.H., 6. A.S.S. Tambunan, S.H., 7. Drs. Beren Gintings, 8. Dr. Hujah Mashur Harahap, 9. Ir. Abdurahman Rangkuti, 10. Dra. Ria Rumata Aritonang, 11. Ir. Marconi Ismail, 12. Ny. Retna Duzima Sadikin Adkikusumah. 13. Eddiwan, 14. H. Ahmad HMS, S.H., 15. Damciwar, S.H., 16. Drs. Akmal Sinin, 17. Dr. Muzni Tambusai, 18. Ny. Djafril, 19. Drs. H. Samad Thaha, 20. Sulaiman Amin, 21. Drs. H. Abdul Chalik, 22. Ch. Muhammad Muas, 23. A. Truman S.O. Bakri, S.H., 24. A. Azies Pulungan, 25. Drs. Achmad Daud, 26. Dra. Ny. Endang Dwiasmara Angraheni Abimanyu, 27. Nawawi Jufri, B.A., 28. Syarifuddin Abdullah, 29. Drs. H. Muhammad Murni, 30. Zanul Asikin, 31. Drs. Abu Mansyur Hukum, 32. R.A. Rivai, 33. Soeyono. 34. Drs. Muchsin Ridjan, 35. H. Adjad Sudradjat, 36. Rauf Effendi, 37. K. H. Bidin Saefudin, 38. Ir. Ny. Tati Sunarti Sumiamo, 39. Drs. Yan Mokoginta, 40. Drs. Wamo Harjo, 41. Sirman Widiatmo, 42. Taufik Hidayat, S.H., 43. Sulaiman Tjakrawigna, S.H., 44. Ir. Hidayat Natakusumah, 45. Drs. Hasanudin, 46. Ny. Sariati Prawoso, S.H .. 47. Dr. Mochammad Iman

(3)

Moedjono, 48. Ny. Amalia Roebiono Kertopati, S.H., 49. Dra. Ny. Rosna Masfar, 50. Ny. Siti Chatimah Soekahar, 51. Ny. H. Kartini K.F. Tambunan Maulani, 52. Nn. Sri Redjeki, S.H., 53. Daryatmo, 54. H. Effendi Jusuf, S.H., 55. K.H. Mochtar Luthfi Elanshary, 56. Achmad Djunaedi, 57. H. Amir Moertono, S.H., 58. Drs. H. Harun Rasyidi, 59. Soehardjo Sastro Soehardjo, S.H., 60. Ors. H. Iman Sudarwo Padmosugondo, 61. Ny. Anita Suci Pitoyomangkoesoebroto, 62. Drs. H. Oemar Said Djojosapoetro, 63. Abdul Latief, S.H., 64. H.I. Widya Pranata, 65. Warsito Puspoyo, S.H., 66. H. Djohan Muhari, 67. Krissantono, 68. Ny. Sri Soenarti Soenario, 69. Suhadi Hardjosutamo, 70. Drs. Is. Riwidikdo, 71. Drs. Mozes Adisoerjo Soenarjo, 72. Ir. Soeradji, 73. Drs. Wiranto Notodihardjo, 74. Ors. Musa Dimyati, 75. S. Suhardi, S.H., 76. Ora. Ny. Muinah Wahjudi, 77. Soeparno Hendrowerdojo, 78. Soewarno, S.H., 79. Ir. Antonius Suradiman, 80. Sarlan Adisutjipto, 81. Dra. Ny. Maria Eva Theresia, 82. Ir. Rochim Wiryomijoyo, 83. Ki Soeratman, 84. R. Tubagus Hamzah, 85. Ir. Soejoto Hardjosoetowo, 86. Soeboeh Reksoyoedo, S.H., 87. R. Kartidjo, 88. R. Mardanus, 89. K.H. Tohir widjaja, 90. H.R. Soedarsono, 91. H. Ismail Mohamad Mahmud, 92. Sumardjo Partosudirdjo, 93. Bagoes Sasmito, 94. Ir. Achmad Moestahid Astari, 95. Drs. Yowono Asparin, 96. Drs .. Soekarno Darmosoekarto, M.P.A., 97. Ny. H. Hadidjah Hasan, 98. M. Ridwan Hasyim, 99. Soesanto Bangoennagoro, S.H., 100. Nn. Soepadmi Martosoewondo, B.A., 101. H. Soegiono, 102. Moeljadi Djajanegara, S.H., 103. Ir. Sowardjo Adikoesoemo, B.Sc., 104. M. Asdiroen Wirjokoesoemo, 105. Drs. Abdurachman, 106. Drs. Aloysius Aloy, 107. Ojoko Sudjatmiko, 108. A. Rani Jasin, S.H., 109. Sugiharsojono, S.H.,110. Nurdin Djain, 111. Drs. Sihong Dulien, 112. H. Abdulsalam Prawiranegara, S.H., 113. Abdullah Zainie, S.H., 114. H. Maksid Bin Muhammadiah, 115. Rusli Desa, 116. H. Soebagio Martowiredjo, 117. Drs. H.M. Hoesni Thamrin Asaat, S.H., 118. M. Ali Sri Inderadjaja, 119. Dra. Ny. Emilia Lun Hadai Tullah, 120. Drs. H. Teuku Rasyid Hamzah, 121. H. Darwis Abdullah, 122. Drs. H. Ahmad Dahlan, 123. Alexander Siwi, 124. Prof. Dr. Joo Harold Alex Mandang, 125. Mokoagow Oemaroedin Nini, 126. Drs. Sawidago Wounde, 127. H. Lukman Makmur, 128. Drs. H. La Ode Manarfa, 129. Ors. Thoha Mansyur, 130. H. Salim Ode/La Ode Salim, 131. Soemarsono, 132. K.H. Sakti Qudratullah, 133. Arnold Baramuli, S.H., 134. Ir. H. Zainuddin Daeng Maupa, 135. Ors. Rivai Siata, 136. Ora. Ny. H. Nasjrah Effendi, 137. Ir. Soenarjo Haddade, 138. H. Andi Patarai, 139. Abdul Rahim Mandji, 140. Dr. H. Tadjuddin Chalid M.P.A., 141. Abd. Madjid Ewa, S.H., 142. Ors. Soegandi, 143. Drs. H. Hasanuddin, 144. Ir. Tadjuddin Noer Said, 145. Ny. R.A. Madahera Hertasning, 146. Drs. Dasril Panin Datuk Labuan, 147. Ors. I Bagus Oka Puniatmadja, 148. Drs. Imam Soedarwo, 149. Drs. I Wayan Dhana, 150. Ors. I. Made Tantra, 151. I Gusti Ngurah Alit Yudha, 152. I. Gusti Ngurah Pindha, B.A., 153. Dr. Bawadiman, 154. H. Achsyid

(4)

Muzhar, 155.,Drs. M. Bushairi Najmuddin, 156. H. Abdul Kabir, 157. Frans Sales Lega, 158. Ors. Godfrodus Sugiharso, 159. Willem Comelis Hendrik Oematun, 160. Bennyamin Paulus Messakh, 161. Marcellinus Adang Da Gomez, 162. Umbu Remu, S.H., 163. Drs. Jacob Keda, 164. Anton Lesiangi, 165. Umbu Haramburu Kapita, 166. Ors. Rom Pieters, Seran Sonbay, 167. Ors. Piet Jos Nuwa Wea, 168. Ir. Lukas Nanlohy, 169. Ors. Valentinus Sukijanto, 1 70. Tobias Mbearme Sok Gebze, 171. N oorcahyo, 172. Muhammad Zainuddin Wasaraka, 173. M.C. Da Lopez, 174. Arnaldo Dos Reis Araujo, 175. Clementino Dos Reis Amaral, 176. Vincente De Paula Da Costa Tilman, 177. Ny. Petronella Maria Inacio, 178. Ors. I. Umar Supamo, 179. Petrus Mulyadj, 180. Ors. Theo L. Sambuaga, 181. Ors. W.D.F. Rindorindo, 182. Joko Soedxono, 183. Ors. H. Abusaeri, 184. Mubien Arshudin Haji, 185. Os. Dr. Tunggul Somuntul Sihombing, 186. Ora. Ny. Ine Ema Adriana Soekaryo, 187. lbnu Saleh, 188. H. Oyon Tahyan, 189. Ny. R.A.Y. Sri Redjeki Indro Soebagio, 190. IL G.M. Tampubolon, 191. Ny. Isyana W.S. Sadjarwo, S.H., 192. Ny. Sis Hendrawati Hadiwitarto.

III. FPDI :

1. Dudy Singadilaga, S.H_.! MPA, 2. Dr. J.E. Siregar, 3. Suparman Adiwidjaja, S.H., 4. FX. R. Miyahadipurwaka, 5. Ipik Asmasoebrata, 6. Joos Hartono, 7. Soemario, 8. Soebekti, 9. Achmad Subagyo, 10. Notosoekardjo Al. Sukardjo, 11. Ors. Hardjantho Sumo~tro, 12. Adipranoto, 13. Soetomo HR, S.H., 24. F.C. Palaunsoeka, 15.i_Steve Patrick Nafuni.

IV. FPP:

1. H. Ismail Hasan Metareum, S.H., 2. Tgk. H.M. Saleh, 3. Saifudin, 4. Mudji Budiman, 5. Ors. Ubaidillah Murad HBB, 6. H. Nuddin Lubis, 7. Ors. H. Syufri Hely Tandjung, 8. H. Djamaluddin Tarigan, 9. Dr. A. Muis A.Y., 10. H.M. Dahrif Nasution, 11. H. Kemas Badaruddin, 12. Drs. H. Muhammad Yunus Umar, 13. H. Muhar Madjid, 14. Thaheransyah Karim, 15. Ibnu Hadjar, B.A., 16. Asri Tjikman, 17. H. Lukmanul Hakim, 18. Ors. H. Ali Imran Kadir, 19. Drs. H.M. Mukrom As'ad, 20. K.H. Mugni Sulaiman, 21. Ors. H. Mustafa Hafas, 22. Nurhasan Ibnuhadjar, 23. Djohan Burhanuddin Adiwisastra, S.H., 24. Drs. H. Yahya Chumaidi Hasan, 25. H. Faisal Basir, S.H., 26. K.H. Moh. Tohir Rohili, 27. Drs. Mochamad Cholil Badawi, 28. H. Muhtar Rosidi, 29. Drs. Jusuf Syakir, 30. Drs. Ruhani Abdul Hakim, 31. H. Fachrurozy, A.H., 32. Iskandar Jajusman, BBA., 33. H. Murtado makmur, 34. H.M. Daniel Tanjung, 35. Abdoellah singowono Soepardi, B.A., 36. Ny. Soleha Wachid Hasjim, 37. H.M. Anshary Sjams, 38. K.H. Achmad Mursyidi Bin. H. Maisan, 39. Adnan Kohar S., 40. H.M. Munasir, 41. Abdul Hay Ja~a Menggala, 42. H.M. Anwar Nurris, 43. Drs. H.A. Wahid Qosimy, 44. Muammad Djafar Siddiq, 45. K.H. M. Ali Yafie, 46. H. Basranie Basry, 47. H. Muhammad Ismail Napu, 48. Ors. H.M. Abduh Paddare, 49. Putradjab, "iO Mnh~mm~rl ~nlPm~n

(5)

KETUA RAPAT (M. KHARIS SUHUD) : Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Yang terhonnat Saudara Menteri Kehakiman beserta Staf, Saudara-saudara Anggota Dewan yang kami hormati, Hadirin yang berbahagia.

Perkenankanlah kami selaku Pimpinan Dewan membuka Rapat Paripurna Dewan hari ini Senin tanggal 12 Mei 1986 dan Rapat Paripurna ini kami nyatakan terbuka untuk umum.

Sidang yang kami hormati, sejak tanggal I 0 Mei yang lalu umat Islam di seluruh Indonesia telah mulai memasuki bulan Puasa. Berhubung dengan itu perkenankanlah kami selaku Pimpinan Dewan, pada kesempatan ini menyampaikan kepada para Anggota DPR yang terhormat dan hadirin yang menjalankan ibadah Puasa, selamat melaksanakan Puasa. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa memberi kekuatan lahir blltin sehingga Saudara-saudara yang melaksanakannya dapat menunaikan rukun Islam tersebut sampai selesai dengan selamat tanpa halangan suatu apapun.

Sidang yang terhonnat, sesuai jadwal dari acara rapat-rapat DPR, acara Rapat Paripurna hari ini adalah acara tunggal yaitu :

Pembicaraan Tingkat II/Pemandangan U mum para Anggota atas Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara.

Sebagaimana telah kita ketahui bersama Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara ini :

1. Pada tanggal 16 April 1986 oleh Pemerintah dengan Amanat Presiden Nomor R.04/PU/IV/1986 telah disampaikan kepada Pimpinan DPR.

2. Sesuai dengan Ketentuan Peraturan Tata Tertib DPR Pasal 131, maka dalam Rapat Paripurna Dewan tanggal 22 April 1986 oleh Pimpinan DPR selaku Ketua Rapat telah diberitahukan kepada para Anggota DPR tentang masuknya Rancangan Undang-undang tersebut.

3. Keterangan Pemerintah mengenai Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara telah disampaikan oleh Pemerintah dalam hal ini yang terhonnat Saudara Menteri Kehakiman pada Rapat Paripurna Dewan tanggal 29 April 1986.

4. Hari ini Senin tanggal 12 Mei 1986 diacarakan untuk Pemandangan Umum para Anggota Dewan mengenai Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara tersebut.

Yang terhormat Saudara Menteri Kehakiman, Para Anggota Dewan yang kami hormati.

Kepada kami telah disampaikan daftar urutan pembicara dari fraksi-fraksi yang akan menyampaikan pemandangan umum para Anggota Dewan atas

(6)

Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara tersebut yaitu : 1. Yang terhormat Saudara Imam Sukars9no, S.H. dari FABRI.

2. Yang terhormat Saudara A.S.S. Tambunan, S.H. dari FKP.

3. Yang terhormat Saudara Dudy Singadilaga, S.H., MPA dari FPDI. 4. Yang terhormat Saudara H.M.J. Burhanuddin Adiwisastra, S.H. dari FPP.

Sidang yang terhormat, perkenankanlah kami sekarang mempersilakan pembicara yang perama yaitu Saudara Imam Sukarsono, S.H. dari FABRI untuk menyampaikan pemandangan umum atas Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara.

Yang terhormat Saudara Imam Sukarsono, S.H. kami persilakan untuk menggunakan mimbar.

A. PEMANDANGAN UMUM FRAKSI-FRAKSI.

1. Pemandangan Umum FABRI (IMAM SUKARSONO, S.H.) (Anggota DPR-RI Nomor 377).

Assalamu'alaikum W arahmatullahi Wabarakatuh. Tetap Merdeka!

Yang terhormat Saudara Ketua Rapat Paripuma Dewan, Saudara Menteri Kehakiman selaku wakil Pemerintah, Saudara Para anggota Dewan.

Sungguh besar rahmat dan ridho yang dilimpahkan oleh Tuhan Yang Maha Esa kepada kita, sehingga kita dalam keadaan sehat walafiat dapat menghadiri acara pembicaraan tingkat II tentang Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara pada hari ini. Oleh karena itu saya yakin bahwa hadirin yang terhormat bersedia memenuhi ajakan saya memanjatkan lebih dahulu puji dan syukur kepada-Nya.

Di dalam kesempatan ini F ABRI, demikian pula ketiga fraksi yang lain, akan menyampaikan tanggapan atas Rancangan Undang~undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara yang dengan ammat Presiden, tertuang dalam surat tanggal 16 April 1986 Nomor R.04/PU/IV/1986, diajukan kepada Dewan Perwakilan Rakyat, dan atas keterangan Pemerintah yang dibawakan oleh yang terhormat Saudara Menteri Kehakiman di hadapan rapat Paripuma Dewan pada tanggal 29 April 1986.

Hadirin yang saya hormati;

F ABRI diliputi oleh perasaan lega dan gembira tatkala diberi tahu oleh Pimpinan Dewan tentang telah diterimanya Rancangan Undang-undang tersebut dari Presiden. Kiranya tepat apabila sebagai cetusan perasaan lega dan gembira itu F ABRI mengucapkan kalimat "Alhamdulillah, akhimya saat yang telah lama kita nantikan bersama itu tiba juga!"

Saya yakin bahwa fraksi-fraksi yang lain pun diliputi perasaan yang sama pula. Saat yang telah lama kita nantikan bersama itu tak lain dan tak bukan saat

(7)

diajukannya kembali Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara oleh Pemerintah kepada Dewan Perwakilan Rakyat. Sebagaimana yang telah disinggung di dalam Keterangan Pemerintah tanggal 29 April 1986, Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara pernah diajukan oleh Pemerintah kepada Dewan Perwakilan Rakyat dengan Amanat Presiden, tertuang dalam surat tanggal 13 Mei 1982 Nomor R.07 /PU/1982, tetapi pembahasannya belum dapat terselesaikan oleh Pemerintah bersama Dewan Perwakilan Rakyat masa bakti 1977-1982. Kenyataan bahwa menjelang saat berakhirnya masa bakti 1977-1982 pembahasan belum dapat terselesaikan melahirkan kesepakatan antara Pemerintah dan Dewan bahwa Pemerintah akan menyempurnakan lagi Rancangan Undang-undang tersebut. Di samping pernyataan lega dan gembira kiranya tepat apabila kepada Pemerintah disampaikan penghargaan sehubungan dengan sikapnya yang ditandai dengan "sambung rasa" antara Pemerintah dan Dewan dalam menanggapi aspirasi rakyat yang mendambakan terwujudnya Peradilan Tata Usaha Negara. Kehadiran Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara akan membuktikan sikap taat asas (konsisten) bangsa Indonesia terhadap pilihan yang telah dilakukannya atas tipe negaranya yakni negara hukum.

Rapat Paripurna yang saya muliakan.

Izinkanlah saya sekarang mempersilakan rapat mengikuti penyampaian pokok-pokok pandangan FABRI atas Rancangan Undang-undang ini. Dengan Proklamasi 17 Agustus 1945 bangsa Indonesia menyatakan diri sebagai bangsa yang merdeka dan sekaligus menyatakan kebulatan tekadnya untuk mengisi kemerdekaan itu. Pengisian kemerdekaan itu dilakukannya dengan menggunakan wadah/wahana berupa sebuah negara kesatuan yang berbentuk Repll;blik. Negara Kesatuan Republik Indonesia itu kemudian menyatakan diri sebagai negara hukum melalui Undang-Undang Dasar 1945 yang di dalam konteksa ini dijabarkan lebih lanjut dengan Undang-undang Nomor 14 tahun 1970 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman. Para peserta rapat paripurna ini tentu senantiasa ingat bahwa di dalam batang tubuh Undang-Undang Dasar 1945 terdapat pasal-pasal yang mengatur keserasian hubungan a.ntara kekuasaan eksekutif, kekuasaan legislatif dan kekuasaan yudikatif di dalam Negara Republik Indonesia. Presiden Republik Indonesia ditetapkan sebagai pemegang kekuasaan eksekutif. Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia bersama-sama dengan Presiden Republik Indonesia diberi kepercayaan memegang kekuasaan legislatif, sedangkan kekuasaan yudikatif dipercayakan kepada Mahkamah Agung Republik Indonesia dan lain-lain badan Kehakiman menurut (=yang dibentuk oleh atau berdasarkan) undang-undang. Pasal yang berisi jaminan tentang dihormatinya hak-hak dasar manusia terdapat pula di dalam batang tubuh Undang-Undang Dasar 1945.

Dengan hanya menampilkan kedua hal tersebut di atas itu saja yakni hal yang menunjukkan keserasian hubungan antara kekuasaan eksekutif, kekuasaan legislatif, dan kekuasaan yudikatif, dan hal yang menunjukkan adanya jaminan dihormatinya

(8)

hak-hak dasar manusia, Undang-Undang Dasar 1945 telah cLpat menunjukkan bahwa bebernpa ciri negara hukum dalam arti materiil seperti yang telah lama dikenal orai1g sebelum bangsa Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya pada tanggal 17 Agustus 1945 melekat juga pada Negara Kesatuan Republik Indonesia. Ditambah dengan penegasan dalam Penjelasan Undang-Undang Dasar 1945 bahwa Negara Republik Indonesia berdasar atas hukum (Rechtsstaat), tidak atas kekuasaan belaka (machtstaat) makin jelaslah tampak kebulatan tekad bangsa Indonesia untuk menghadirkan negaranya sebagai neg~a hukum di tengah-tengah pergaulan antar negara. Kebulatan tekad yang tampak makin jelas itu melalui Pasal 10 ayat ( 1) Undang-undang Nomor 14 Tahun 1970 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Kekq;isaan Kehakiman dapat makin mantap meyakinkan setiap warga negara bahwa · ciri-ciri utama negara hukum dalam arti materiil seperti yang telah lama dikenal ·dalam pergaulan antar bangsa dan antar negara memang dimiliki oleh Negara Kesatuan Republik Indonesia. Pasal 10 ayat (1) di Undang-undang Nomor 14 Tahun 1970 menunjukkan adanya Lingkungan Peradilan Tata Usaha Negara di negeri ini seperti di beberapa negara lain yang telah lebih dahulu menganut faham/ ajaran negara hukum. Oleh karena Negara Kesatuan Republik Indonesia berfalsafah Pacasila, maka Negara Hukum Indonesia tak lain dan ta.le buka..'1 tentu Negara Hukum Pancasiia. Di dalam Negara Hukum Pancasila dipadukanlah sifat-sifat dan ciri-ciri yang biasa melekat pada negara hukum yang telah lama dikenal di dalam pergaulan antar bangsa dan sifat-sifat dan ciri-ciri masyarakat Pancasila. Berdasarkan pokok pikiran tentang eksistensi Negara Republik Indonesia sebagai negara hukum seperti yang say a paparkan ini F ABRI gembira bahwa dalam Keterangan Pemerintah tanggal 29 April 1986 tersirat adanya keselarasan pokok pikiran antara Pemerintah dan Dewan. Pemerintah dalam keterangannya itu mengemukakan bahwa Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara ini merupakan tonggak pelengkap untuk mewujudkan makna negara hukum • berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, serta merupakan • pelaksanaan amanat Garis-garis Besar Haluan Negara, dan Pasal 10 ayat ( 1)

Undang-undang Nomor 14 Tahun 1970. Hadirin yang saya hormati.

FABRI mencatat pula bahwa Rancangan Undang-undang ini, dikaitkan dengan pandangan Pemerintah yang barn saya singgung, mengandung arti satu langkah lebih maju lagi dalam pembangunan hukum nasional. Menurut FABRI, Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara harus merupakan pula sarana untuk menegakkan hukum.dan keadilan berdasarkan Pancasila. Ini berarti bahwa undang-undang yang akah lahir ini nanti harus dapat menjamin pemberian lindungan yang lebih mantap bagi hak-hak dasar manusia, dan hak-hak warga negara di dalam keseimbangannya dengan hak-hak masyarakat, serta harus dapat menjamin pemberian tampungan dan penyelesaian secara tuntas dan adil bagi tuntutan masyarakat yang menderita kerugian sebagai akibat tindakan badan Tata Usaha Negara di dalam pelaksanaan fungsinya. Undang-undang yang akan dihasilkan oleh Peir~rintah bersama-sama dengan Dewan ini nanti harus pula mampu

(9)

memberikan pengaruh yang mantap dalam usaha membina suatu perangkat yang bersih dan berwibawa.

Arti yang terkandung pula dari kemampuan memberikan pengaruh ini ialah bahwa undang-undang ini nanti akan merupakan salah satu sarana dalam pelaksanaan fungsi pengawasan terhadap Pemerintah. Dengan demikian Badan Tata Usaha Negara akan lebih terkendalikan dalam menggariskan kebijaksanaan-kebijaksanaan dan dalam melakukan tindakan-tindakan, demi terlindunginya hak-hak warga negara dan masyarakat; dapat pula dicegah kemungkinan pelampauan batas wewenang/kekuasaan oleh Badan Tata Usaha Negara. Dalam hubungan ini kiranya baik apabila saya mempersilakan hadirin yang terhormat mencatat adanya sebuah adagium Cicero yang berbunyi :

"LECES AD CIVIUM SALATUM, CIVITATUQUE IN CALUMITATEM KONDIDATE SUNT"

(Artinya : Hukum dibentuk/dikerangkakan demi kesejahteraan warga dan demi keamanan negara). Satu hal lagi yang tidak kurang pentingnya untuk digarisbawahi secara khusus ialah bahwa Rancangan Undang-undang ini nanti harus dapat lahir sebagai sebuah produk legislatif yang terintegrasikan secara mantap dalam sistem hukum nasional. Dengan mendapat tambahan berupa produk legislatif demikian itu sistem hukum nasional diharapkan dapat makin mantap menduduki posisinya di dalam kerangka landasan di bidang hukum. Kerangka landasan yang kokoh kuat di bidang hukum, sebagaimana ditegaskan oleh Presiden dalam pidato kenegaraan tanggal 16 Agustus 1984, sangat esensial bagi kita dalam usaha menumbuhkan Negara Pancasila yang berdasarkan hukum.

Sidang yang saya muliakan,

Pemerintah mengemukakan dalam keterangannya yang dibawakan oleh Saudara Menteri Kehakirnan di hadapan rapat Paripuma Dewan Tanggal 29 April 1986 yang lalu seperti yang berikut :

"Negara Republik Indonesia sebagai Negara hukum bertujuan mewujudkan tata kehidupan bangsa yang sejahtera, aman, tentram dan tertib. Dalam usaha untuk mencapai tujuan tersebut Pemerintah berwenang mengeluarkan ketentuan atau peraturan dalam berbagai segi kehidupan, oleh karenanya kemungkinan timbulnya sengketa antara Pemerintah dan warga negaranya dapat terjadi.

Peradilan Tata Usaha Negara diciptakan untuk menyelesaikan sengketa yang timbul sebagai akibat adanya tindakan-tindakan Pemerintah yang dianggap melanggar hak-hak Warga Negaranya."

Setelah menyimak bagian dari keterangan Pernerintah yang saya kutip di atas ini F ABRI ingin mengemukakan pandangannya bahwa sekalipun Peradilan Tata Usaha Negara diciptakan untuk menyelesaikan sengketa yang timbul antara Pemerintah (d.h.i. Badan/Pejabat Tata Negara) dan warga negaranya, satu hal kiranya perlu ditonjolkan, yakni semangat semangat kerukunan yang harus

(10)

senantiasa terpancarkan oleh asas kekeluargaan yang mewarnai hubungan antara Pemerintah dan warga negaranya. Arti yang terkandung di dalamnya ialah bahwa pada fihak yang satu, apabila terpaksa timbul sengketa antara Pemerintah dan warga negaranya sebagai akibat tindakan Pemerintah yang dianggap melanggar hak-hak warga negara, maka prinsip musyawarah perlu tetap dipedomani dalam usaha mencari penyelesaian sengketa tersebut, dan pada fihak yang lain Pemerintah dalam penggarisan kebijaksanaan-kebijaksanaan serta dalam melakukan tindakan-tindakan harus mampu mengembangkan kearifan sedemikian rupa sehingga kebijaksanaan atau tindakan itu tidak menimbulkan pelanggaran terhadap hak-hak warga negara. Patut ditambahkan bahwa makin sering timbul sengketa antara Pemerintah dan warga negaranya sebagai akibat tindakan Pemerintah yang dianggap melanggar hak-hak warga negaranya makin sulitlah dicegah kemungkinan timbulnya sikap atau pandangan yang diliputi oleh keraguan terhadap kemampuan Pemerintah dalam menggariskan kebijaksanaan dan dalam melakukan tindakan yang tepat. FABRI mencatat pula bahwa semangat kerukunan yang dipancarkan oleh asas kekeluargaan yang harus mewarnai keserasian hubungan antara Pemerintah dan warga negaranya dapat dijadikan salah satu ciri utama Negara Hukum Pancasila.

Hadirin yang saya hormati.

Dalam Keterangan Pemerintah tanggal 29 April 1986 itu peranan Hakim pada Peradilan Tata Usaha Negara disorot pula oleh Pemerintah. Dikemukakan oleh Pemerintah bahwa hakim harus berperan lebih aktif di dalam proses persidangan dan dalam penentuan beban pembuktian serta penilaian basil pembuktian, dan bahwa peranan yang lebih aktif itu perlu untuk mengimbangi kedudukan yang tidak seimbang antara fihak-fihak yang bersengketa, yaitu tergugat (Badan/Pejabat Tata Usaha Negara) dan penggugat yang berstatus warga negara biasa. Terhadap pandangan Pemerintah ini FABRI membuat catatan bahwa peranan yang lebih aktif itu oleh hakim harus dapat dilakukan sedemikian rupa sehingga maksud yang baik tersebut (menciptakan keseimbangan sehubungan dengan kenyataan bahwa kedudukan Pemerintah dianggapnya lebih kuat ,daripada kedudukan warga negaranya) dalam pelaksanaannya tidak justru makin melemahkan fihak penggugat, dan adanya usaha untuk menegakkan keadilan dapat benar-benar terasakan. Masih ada satu hal lagi yang perlu memperoleh perhatian secara khusus pula yakni tempat kedudukan Pengadilan Tata Usaha Negara Berdasarkan sistem yang dianut dalam Undang-undang tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pemerintahan di Daerah, Pemerintah Daerah Tingkat II merupakan Pemerintah Daerah terendah yang memiliki wewenang otonomi. Pemilikan wewenang otonomi ini menuntut dilengkapinya Pemerintah Daerah Tingkat II dengan pelbagai badan, supaya setiap sektor kegiatan pelayanan masyarakat di daerahnya tidak lepas dari jangkauannya. Kegiatan pelayanan pada sektor peradilan memang telah dilengkapi dengan badan yang diserahi tugas pelayanan itu, akan tetapi oleh karena baru Lingkungan Peradilan Umum saja yang telah lama menempatkan badan pengadilannya, yaitu pengadilan negeri, di tiap-tiap Daerah

(11)

Tingkat II/Kabupaten, tetap kurang memadailah jangkauan pelayanan tersebut. Oleh karena itu F ABRI berpendapat bahwa pada dasamya tiap-tiap Pemerintah Daerah Tingkat II/kabupaten harus dilengkapi pula dengan sebuah Pengadilan Tata Usaha Negara, sekalipun realisasinya bertahap. Pemerataan pemberian kesempatan mencari keadilan merupakan pula salah satu faktor penting yang turut menuntut adanya sebuah Pengadilan Tata Usaha Negara di tiap-tiap Daerah Tingkat II/Kabupaten dan daerah hukum pengadilan tersebut meliputi juga Wilayah Daerah Tingkat II/Kota Praja. Penyelenggaraan pemerintahan di Daerah Tingkat II/ Kabupaten dan Kota Praja pasti akan memperlihatkan suatu kepincangan, apabila warga negara/rakyat di daerah itu yang merasa hak-haknya dilanggar oleh Pemerintah tidak dapat segera mengajukan gugatan di daerahnya sendiri. Lebih-lebih apabila diingat bahwa masyarakat di desa-desa tidak lepas dari kemungkinan terlibat dalam sengketa dengan Pemerintah (d.h.i. lurah/kepala desa) sebagai akibat tindakan lurah/kepala desa yang dianggap merugikan hak-hak masyarakat. Tidak boleh dilupakan pula bahwa keputusan-keputusan Pemerintah desa tidak saja didasarkan atas hukum tertulis, tetapi bahkan sering atas hukum tak tertulis (hukum adat). Ki.ta tak perlu heran menghadapi kenyataan ini, karena konstitusi kita bemafaskan hukum adatjuga. Dengan mengemukakan hal-hal ini FABRI mencatat bahwa kiranya keputusan-keputusan tak tertulis yang dikeluarkan oleh Badan/ Pejabat Tata Usaha Negara (yang menimbulkan sengketa dengan warga negara) patut pula dipertimbangkan bersama untuk dimasukkan dalam kompetensi Peradilan Tata Usaha Negara. Hal terakhir yang tercakup dalam rangkuman pokok-pokok pola pikir FABRI ialah penanganan sengketa Tata Usaha Negara yang diakibatkan oleh tindakan Badan/Pejabat Tata Usaha Negara di lingkungan Angkatan Perang. Oleh karena keputusan-keputusan Badan/Pejabat Angkatan Perang (terutama yang memiliki wewenang komando) tidak dapat melepaskan diri dari kemungkinan melahirkan sengketa, padahal keputusan itu diambil di dalam suasana yang spesifik melekat pada pelaksanaan tugas pokok Angkatan Perang (menghalau bahaya yang mengancam kelangsungan hidup negara yang salah satu man if estasinya berupa perang), kiranya wajar apabila tentang sengketa Tata Usaha Negara yang bersifat spesifik militer ini dilakukan pula pemikiran bersama oleh Pemerintah dan Dewan secara agak lebih khusus.

Sidang yang saya muliakan,

Setelah saya memaparkan pola pikir FABRI dalam menghadapi penyelesaian Rancangan Undang-undang ini kiranya saya diizinkan menguraikan hasil pengamatan F ABRI atas beberapa masalah dan hal yang menonjol yang diangkat dari batang tubuh dan penjelasan Rancangan Undang-undang. Dalam Pasal 4 ditegaskan bahwa Peradilan Tata Usaha Negara adalah salah satu pelaksanaan Kekuasaan Kehakiman bagi rakyat pencari keadilan terhadap sengketa Tata Usaha Negara. Oleh karena tidak setiap sengketa yang oleh rakyat pencari keadilan dianggap sebagai sengketa Tata Usaha Negara dan karenanya diajukan olehnya kepada Pengadilan Tata Usaha Negara Pasti dapat diterima oleh Pengadilan tersebut, maka kiranya tepat apabila di dalam Rancangan Undang-undang ini

(12)

ditarnbahkan sebuah pasal. Dalarn pasal barn ini ditegaskan secara khusu~ bahwa apabila suatu Pengadilan Tata Usaha Negara rnernutuskan suatu sengketa Tata Usaha Negara yang diajukan kepadanya "tidak diterirna", rnaka dalarn putusan tersebut sekaligus dicanturnkan petunjuk kepada Badan Pengadilan mana si pencari keadilan harus mengajukan perkaranya. Dalam pasal baru ini ditegaskan pula bahwa badan pengadilan lain yang disebut dalam putusan Pengadilan Tata Usaha Negara itu wajib menerima dan mengadilinya, apabila fihak pencari keadilan mengajukan perkara tersebut kepadanya.

Pasal 49 menegaskan bahwa Pengadilan Tata Usaha Negara tidak berwenang mengadili dan menyelesaikan sengketa Tata Usaha Negara dalam hal keputusan yang disengketakan itu dikeluarkan :

a. dalam waktu perang, keadaan bahaya, keadaan bencana alam, atau keadaan luar biasa yang membahayakan;

b. dalam keadaan mendesak untuk kepentingan umum berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

FABRI berpendapat bahwa perlu diadakan ketentuan yang lebih tegas tentang intensitas keadaan bahaya, keadaan bencana alam, keadaan luar biasa yang membahayakan, dan keadaan mendesak untuk kepentingan umum itu. Sebab tanpa ketentuan yang lebih tegas dikhawatirkan rumusan Pasal 49 tersebut akan mudah digunakan sebagai alasan/dalih bagi pengambilan tindakan yang sebenarnya rnelampaui batas kewenangan/kekuasaan oleh Badan Pejabat Tata Usaha Negara. Dalam penjelasan atas Pasal 49 diterangkan bahwa yang dimaksudkan dengan kepentingan umum adalah kepentingan bangsa dan negara dan/atau kepentingan masyarakat bersama, dan/atau kepentingan pembangunan. FABRI mencatat bahwa rumusan penjelasan tersebut masih perlu disempurnakan sedemikian rupa, sehingga pengertian kepentingan umum, kepentingan bangsa dan negara, kepentingan masyarakat bersama, dan kepentingan pembangunan itu tidak mudah digunakan oleh Badan /Pejabat Tata Usaha Negara untuk tujuan atau maksud tertentu yang dapat digolongkan sebagai penyalahgunaan atau pelampauan wewenang/kekuasaan. Senafas dengan sorotan FABRI terhadap Pasal 49, sorotannya terhadap rumusan Pasal 67 ayat (4) b dibangkitkan juga oleh kata "kepentingan umum" dan kata "pembangunan" yang terdapat dalam frase yang berbunyi : "kepentingan umum dalam rangka pembangunan". Hal ini dikemukakan secara khusus oleh FABRI oleh karena pelbagai kasus yang terjadi dalam masyarakat beberapa tahun terakhir ini, terutama di kota-kota besar, menunjukkan adanya penggunaan secara tidak tepat pengertian pembangunan dan kepentingan umum. Sebagai contoh dapat disebut beberapa kasus penggusuran yang pernah timbul. Penggusuran yang dilakukan dengan dalih "untuk kepentingan umurn/pembangunan" tersebut setelah diteliti ternyata tidak dapat dibenarkan.

Pasal 53 ayat (2) memperlihatkan tiga jenis alasan yang dapat digunakan dalam pengajuan gugatan tertulis kepada Pengadilan Tata Usaha Negara. FABRI berpendapat bahwa ada satu hal lagi yang patut dijadikan alasan pengajuan gugatan,

(13)

ialah apabila keputusan Badan/Pejabat Tata Usaha Negara yang bersangkutan bertentangan dengan prinsip-prinsip umum pemerintahan yang baik. Menurut Pasal 41 saat mulai berlakunya undang-undang yang rancangannya sedang akan diselesaikan bersama oleh Pemerintah dan Dewan ini ditetapkan lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. Menurut FABRI lebih tepat apabila dalam Rancangan Undang-undang ini ditetapkan secara tegas (pasti) bila (kapan) undang-undang ini nanti mulai berlaku. Tentu saja penentuan secara pasti ini harus didasari pemikiran dan pertimbangan yang seksama dan mantap tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan kesiapan yang disyaratkan oleh saat mulai berlakunya undang-undang ini nanti. FABRI dalam hubungan ini mencatat pula bahw~ masyarakat akan lebih suka melihat dicanturnkannya secara tegas saat mulai berlakunya undang-undang ini nanti dari pada membaca rumusan yang mengatakan bahwa saat mulai berlakunya undang-undang ini ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah, sebab dengan melihat atau membaca rumusan seperti ini masyarakat tidak tahu bila (kapan) mereka akan dapat memanfaatkan layanan yang akan disediakan oleh Peradilan Tata Usaha Negara, padahal kehadiran Peradilan Tata Usaha Negara memang telah lama dinantikannya. Demikianlah penyampaian beberapa masalah yang oleh F ABRI dipandang tepat untuk dimintakan perhatian dari Pemerintah dalam acara Pembicaraan Tingkat II hari ini. Untuk masalah-masalah dan hal-hal lain yang belum tercakup dalam uraian yang disajikan dalam acara sekarang ini FA~RI akan menggunakan kesempatan dalam Pembicaraan Tingkat III.

Hadirin yang saya hormati,

Sampailah saya pada akhir uraian FABRI. Dengan penuh keyakinan bahwa fraksi-fraksi lain pun mulai bersiap-siap untuk bersama-sama dengan FABRI dan Pemerintah memasuki Pembicaraan Tingkat III dalam suasana kebersamaan dan kegotongroyongan serta dengan mendahulukan kepentingan nasional, saya akhiri penyampaian pandangan F ABRI ini dengan ucapan terirna kasih yang rnendalarn atas kesabaran dan ketekunan hadirin yang terhormat dalarn mengikuti penyajian say a.

Semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa memberikan bimbingan kepada kita sekalian, sehingga kita dapat menyelesaiakan sebaik-baiknya tugas kita bersama ini. Dengan demikian kita akan marnpu mernberikan kepada keadilan suatu kesempatan untuk b.ersinar terang bagaikan sinar bintang yang dalarn istilah asingnya pasti ut sidra vulget. Dan dalam menarnpilkan diri sebagai ratu keadilan atau ratu kebajikan (yusticia vertitutem ragina).

Amin, arnin ya robbal alarnien. Wabilahittaufiq wal hidayah

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Tetap Merdeka!

(14)

KETUA RAPAT :

Kami sampaikan terima kasih kepada yang terhormat Saudara Imam Sukarsono, S.H. juru bicara FABRI yang telah membawakan Pemandangan Umum Anggotanya terhadap Rancangan Undang-undang yang kita hadapi.

Selanjutnya kami akan persilakan yang terhormat Saudara A.S.S. Tambunan, S.H. juru bicara dari FKP.

2. Pemandangan Umum FKP (A.S.S. TAMBUNAN, S.H.): (Anggota DPR-RI Nomor 105).

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Pertama-tama, sehubungan dengan bulan suci Ramadhan, melalui mimbar ini izinkanlah FKP untuk mengucapkan "Selamat menunaikan ibadah puasa" kepada segenap umat Islam disertai dengan doa semoga dalam bulan suci ini kita semua mendapatkan kekuatan iman untuk melaksanakan tugas kita masing-masing dengan lebih baik.

Yang terhormat Saudara Pimpinan Sidang,

Yang terhormat Saudara Menteri Kehakiman selaku Wakil Pemerintah, Yang terhormat Saudara-saudara Anggota· Dewan,

Hadirin yang mulia;

Marilah kita ucapkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, bahwa atas rakhmat dan ridho-Nya kita dapat hadir dalam Sidang Paripuma Dewan pagi ini untuk membahas Rancangan Undang-undang tentang Peradilan _Tata Usaha Negara yang telah diajukan kembali oleh Pemerintah melalui Amanat Presiden Nomor R.04/PU/IV/1986.

Pada bulan oktober 1984 yang lalu, Golongan Karya telah mengeluarkan pemyataan politik antara lain mengenai bidang pembangunan hukum yang berbunyi sebagai berikut :

1) bahwa Repelita IV sebagai era untuk meletakkan kerangka landasan bagi terciptanya masyarakat yang adil dan makmur adalah merupakan era pembangunan hukum yang harus mampu menciptakan tata hukum Nasional sebagai pengamalan Pancasila;

2) bahwa hukum di Indonesia di samping berfungsi sebagai sarana penegak keadilan dan ketertiban yang memberikan pengayoman kepada masyarakat, juga berfungsi sebagai sarana pembaharuan dan pembangunan;

3) bahwa dalam menjamin hak-hak perorangan dalam masyarakat, pelaksanaannya harus disesuaikan dengan pandangan hidup serta kepribadian bangsa berdasarkan Pancasila sehingga tercipta keserasian, dan keseimbangan antara kepentingan perorangan dan kepentingan masyarakat;

4) bahwa untuk mencapai keserasian dan keseimbangan tersebut, diperlukan peningkatan kesadaran hukum bukan hanya dari masyarakat saja tetapi juga

(15)

peningkatan kesadaran hukum dari aparat penegak hukum untuk makin menghargai harkat dan martabat masyarakat.

Masih erat hubungannya dengan penegak hukum, Golongan Karya juga mendukung krida Pemerintah untuk mewujudkan aparatur Pemerintah yang pada hakekatnya adalah juga aparatur penegak hukum, yang lebih berkemampuan, bersih dan berwibawa. Karenanya, sejiwa dengan pernyataan politik Golongan Karya termaksud, FKP sangat mensyukuri dan menyambut baik diajukannya kembali Rancangan Undang-undang tersebut lengkap dengan hukum acaranya disertai penghargaan kepada pihak Pemerintah atas sikap yang sungguh-sungguh dalam melaksanakan amanat Garis-garis Besar Haluan Negara, serta melaksanakan pembangunan hukum dalam rangka mewujudkan makna negara hukum berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

Sidang Dewan Yang Terhormat;

Pengajuan kembali Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara yang disempurnakan setelah pada masa bakti DPR RI 1977-1982 l:',elum sempat terselesaikan, bagi FKP mempunyai arti tersendiri serta menyandang berbagai makna dan merupakan upaya supaya undang-undang yang dihasilkannya nanti mengejawantahkan hal-hal sebagai berikut :

1. Meningkatnya pembangunan hukum dalam kurun Pelita IV sebagai era hukum untuk memberi wujud Negara Republik Indonesia sebagai negara hukum yang lebih nyata.

2. Melaksanakan amanat Garis-garis Besar Haluan Negara yang memerintahkan pembentukan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara. 3. Mewujudkan cita-cita Orde Baru agar terbentuk Pemerintah yang kuat, bersih

dan berwibawa melalui pengawasan judisiil di bidang Tata U saha Negara. 4. Menyediakan sarana peradilan bagi masyarakat pe11cari keadilan di bidang

Tata Usaha Negara sehingga tercapai keadilan sosial.

5. Melengkapi dan memperkuat kerangka landasan di bidang hukum dan keadilan menuju tahap tinggal landas Pembangunan Nasional.

Kelima arti atau "panca makna" tersebut pada gilirannya akan mcmantapkan dan memperkokoh kerangka landasan di bidang pembangunan hukum yang sedang dilaksanakan sekarang sebagai bagian dari pembangunan nasional.

Dalam pokok-pokok pikiran yang terurai dalam pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 terkandung makna bahwa Negara Republik Indonesia adalah negara hukum, sehingga Pemerintah dengan seluruh Pejabat dan Badan Tata Usaha Negaranya harus merupakan Pamong, yaitu pelindung dan pengayom kepentingan rakyat, yang dalam mengayunkan langkah-langkah penyelenggaraan negara dituntut untuk selalu berpegang pada cita-cita moral rakyat yang luhur. Sebagaimana diketahui Undang-Undang Dasar 1945 secara tegas mewajibkan Pemerintah dan lain-lain penyelenggara negara, untuk memelihara budi pekerti kemanusiaan yang

(16)

luhur dan memegang teguh cita-cita moral rakyat yang luhur. Sejak awal bangkitnya Orde Baru, cita-cita moral rakyat yang luhur di bidang aparatur pemerintahan dirumuskan sebagai Aparatur Pemerintah yang kuat, bersih dan berwibawa.

Pembangunan nasional yang kita laksanakan semenjak awal Orde Baru pada hakekatnya adalah pengamalan Pancasila yang mencakup seluruh bidang kehidupan masyarakat dengan tujuan membangun manusia Indonesia seutuhnya. Oleh karena pembangunan dibidang hukum merupakan bagian integral dari pada pembangunan nasional, maka secara logis konsekuen pembangunan hukum berorientasi pada pengabdian dan kesejahteraan dan haruslah bersumber dari falsafah dan kepribadian bangsa yaitu Pancasila. Hal ini berarti bahwa wujud hukum yang kita bangun haruslah bercorak kepribadian, bersumber dan berazaskan Pancasila serta berfungsi sebagai pengayom masyarakat yang mampu menjamin keseimbangan antara kepentingan perorangan, kepentingan umum, dan kepentingan pembangunan.

Bahwa pembangunan dengan segala keberhasilannya, dalam proses pelaksanaannya selalu menimbulkan perubahan yang mempunyai dampak yang luas sekali baik bersifat fisik kebendaan maupun bersifat non fisik khususnya pada tata nilai, perilaku dan sikap masyarakat sehingga menjadi lebih cerdas, kritis dan tanggap terhadap sesuatu yang dianggap merugikan haknya. Oleh karenanya tidaklah mengherankan apabila dalam praktek penyelenggaraan Tata Usaha Negara yang semakin kompleks mungkin saja terjadi perbedaan pendapat atau sengketa antara Pemerintah yang mewakili kepentingan umum dengan para warga masyarakat.

Menyadari sepenuhnya kemungkinan timbulnya akibat sampingan dalam proses pembangunan bangsa, sebagaimana lazirnnya juga terjadi dalam masyarakat negara-negara lain di dunia ini, para pendiri republik kita semenjak awal kemerdekaan telah memikirkan masalah ini. Namun karena gencarnya gangguan dan ancaman yang secara silih berganti mengancam kelangsungan kehidupan negara kita semenjak era perjuangan fisik hingga era Orde Lama, maka baru dalam era Orde Baru Pemerintah merencm:. ~an pembentukan Peradilan Tata Usaha Negara dalam program Pelita II. Kemudian melalui Amanat GBHN tahun 1978 rakyat menghendaki disusunnya Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara. Dalam rangka penyusunan tersebut Presiden Soeharto mempunyai peranan yang sangat penting sebagaimana tercermin dalam pendirian beliau yang ditegaskan dalam Pidato Kenegaraan di DPR pada tanggal 16 Agustus 1978 yang antara lain berbunyi :

" ... tugas besar dalam tahapan ketiga Pembangunan Jangka Panjang bukan hanya meneruskan dan meluaskan pembangunan, tetapi juga mempertegas wajah keadilan di segala lapangan".

Kemudian dalam Pidatonya tanggal 16 Agustus 1980 di Dewan yang terhormat ini dikatakan :

"Kita harus berhati-hati dan waspada dalam memberi isi ke dalam praktek kehidupan politik dan ketatanegaraan kita. Kita perlu waspada dan menyaring

(17)

pikiran-pikiran dan cara-cara demokrasi yang datang dari luar. Demokrasi kita hanya dapat subur jika kita timbulkan atas dasar Pancasila. Memang pembangunan politik, pembangunan demokrasi dan pembangunan kehidupan konstitusional tidak dapat sekali jadi".

Dengan demikian, kiranya jelas bahwa Undang-undang yang diperintahkan Garis-garis Besar Haluan Negara tersebut harus berkepribadian Indonesia yang didasari oleh pokok-pokok pikiran yang terkandung dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Tahun 1945. Kita mungkin tidak dapat terhindar dari ajaran-ajaran hukum yang berasal dari negara lain tetapi pengaruh ajaran-ajaran tersebut harus dibatasi, yaitu sepanjang tidak bertentangan dengan kepribadian kita serta sepanjang dapat memperkaya dan meningkatkan mutu khasanah hukum kita. Bagi bangsa Indonesia hukum bukanlah merupakan alat kekuasaan semata-mata tetapi merupakan sarana bersama untuk mewujudkan keadilan, kebenaran dan kepastian hukum. Dengan demikian maka keterikatan dan ketaatan kepada hukum menjadi kewajiban bersama, artinya bukan semata-mata kewajiban rakyat belaka, tetapi juga menjadi kewajiban bagi para penyelenggara kekuasaan Tata Usaha Negara. Selanjutnya FKP mengharapkan agar dalam rangka meningkatkan rasa kebersamaan untuk mewujudkan keadilan, kebenaran dan kepastian hukum tadi supaya ;::ara penyelenggara Tata Usaha Negara bekerja sama dengan lembaga-lembaga masyarakat yang bergerak di bidang pelayanan hukum kepada masyarakat. Dalam kaitannya dengan tekad Orde Baru untuk menegakkan aparatur Pemerintah yang bersih dan berwibawa, FKP berkeyakinan bahwa Peradilan Tata Usaha Negara nanti akan merupakan sarana hukum yang dapat menjaga keselarasan dan keseimbangan antara kepentingan pribadi anggota masyarakat di satu pihak dengan kepentingan umum dalam pembangunan di lain pihak. Namun untuk mencegah penyalah-artian oleh sementara Badan ataupun Pejabat Tata Usaha Negara, FKP berpendapat bahwa perlu ditentukan kriteria atau tolok ukur yang jelas mengenai pengertian kepentingan umum.

Sejalan dengan tekad Orde Barn untuk menumbuhkan aparatur Pemerintah yang bersih dan berwibawa, FKP mendukung sepenuhnya Iangkah penindakan yang dilakukan oleh Pemerintah terhadap segala macam penyelewengan, penyalahgunaan kekuasaan, korupsi dan sebagainya. Terhadap penyimpangan-penyimpangan semacam itu telah banyak dilakukan tindakan sam; .. 1i kepada pelimpahan kasus-kasus kepada pengadilan. Sekalipun demikian FKP berpendapat bahwa usaha penindakan itu masih perlu ditingkatkan lagi. Di samping itu telah juga dilakukan berbagai upaya yang bersifat preventif berupa peningkatan fungsi pengawasan serta kemampuan tekhnis profesional penyelenggaraan Tata Usaha Negara dan peningkatan bekal mental ideologis melalui penataran P-4. Sehubungan dengan itu FKP merasa terpanggil untuk mensukseskan Iangkah-langkah yang Iebih mendasar seperti penyusunan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara dalam rangka mempercepat terwujudnya aparatur Tata Usaha Negara yang bersih dan berwibawa.

(18)

FKP berharap kiranya undang-undang tersebut kelak dapat berfungsi sebagai pengawasan judisiil serta pencegah penyalahgunaan wewenang. Selanjutnya FKP sependapat dengan Pemerintah bahwa Peradilan Tata Usaha Negara diciptakan untuk menyelesaikan sengketa antara Pemerintah dengan warga masyarakat sebagai akibat yang timbul dari adanya tindakan Pemerintah yang dianggap merugikan oleh warga masyarakat yang bersangkutan. Dengan demikian maka Peradilan Tata Usaha Negara adalah sarana peradilan bagi anggota masyarakat pencari keadilan di bidang Tata Usaha Negara untuk mendapatkan perlindungan, keadilan dan kepastian hukum.

Dengan lain perkataan, rasa keadilan dan kepastian hukum lebih didekatkan ke tengah-tengah masyarakat sehingga keluhan-keluhan yang selama ini nyaring kedengaran di kalangan masyarakat tentang kesenjangan rasa keadilan antara Pemerintah dengan rakyat dapat lebih dijembatani.

Maka oleh karena itu dengan diundangkannya Undang-undang Peradilan Tata Usaha Negara nanti, akan semakin lengkaplah pilar-pilar peradilan dalam tata hukum nasional kita yang berpuncak pada Mahkamah Agung dan dengan demikian pula insya Allah kerangka landasan di bidang pembangunan hukum menjadi lebih mantap dan kokoh.

Sidang Dewan yang terhormat,

FKP yakin dan percaya bahwa Sidang yang mulia ini akan sependapat bahwa penyampaian Rancangan Undang-undang Peradilan Tata Usaha Negara kepada Dewan yang terhormat ini dilakukan pada waktu yang sangat tepat. Hal ini berkaitan dengan telah diundangkannya lima Undang-undang tentang Pemangunan di bidang Politik yang telah memantapkan kerangka landasan di bidang politik dan demokrasi dengan diterimanya Pancasila sebagai satu-satunya azas dalam kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara. Maka sejak itu setiap langkah Polirik termasuk dan bernegara. Maka sejak itu setiap langkah Politik termasuk penyusunan suatu undang-undang hams merupakan wujud penjabaran daripada diterimanya Pancasila sebagai satu-satunya azas. Dengan demikian dari semua kekuatan Sosial Politik yang terlibat dalam kegiatan penyusunan keputusan politik termasuk penyusunan undang-undang dituntut untuk secara konsekuen berusaha menjabarkan dan melandasi pandangan dan sikapnya berdasarkan Pancasila. Sementara itu pengundangan undang Mahkamah Agung dan Undang-undang Peradilan Umum, merupakan juga pemantapan kerangka landasan bidang politik khususnya di bidang hukum sehingga diharapkan dapat mempercepat terwujudnya tahap lepas landas pembangunan. Kiranya hadirin akan sependapat dengan FKP bahwa penciptaan kerangka landasan di bidang hukum, akan lebih bertambah mantap jika penegakkan hukum sudah menjamah bidang penyelenggaraan Tata Usaha Negara. Dan itu semua akan lebih cepat terwujud apabila kita telah berhasil menyusun Undang-undang Peradilan Tata Usaha Negara yang baik. Selanjutnya dengan terbentuknya Pengadilan Tata Usaha Negara nanti akan mempercepat terciptanya aparatur Pemerintah yang bersih dan berwibawa,

(19)

melalui berbagai putusan-putusan Pengadilan Tata Usaha Negara yang memberikan keadilan, kebenaran dan kepastian hukum bagi siapapun yang terlibat dalam urusan Ketata Usaha Negaraan. Oleh sebab itu tidak perlu tirnbul kekhawatiran bahwa Peradilan Tata Usaha akan rnernperlarnbat pernbangunan nasional. Justru sebaliknya Peradilan Tata Usaha Negara rnernperlancar pernbangunan tersebut. Karenajikalau putusan-putusan Pengadilan Tata Usaha Negara dapat rnernberikan keadilan, kebenaran dan kepastian hukurn, rnaka disatu pihak Aparatur Pernerintah nantinya akan sernakin didorong untuk menangani pelaksanaan tugasnya secara lebih teliti dan secara lebih profesional untuk dapat rnenghadapi tantangan dan memenuhi tuntutan pernbangunan itu sendiri, dan di lain fihak hal itu juga akan seinakin rnenggairahkan partisipasi rnasyarakat dalarn usaha-usaha pernbangunan.

FKP berkeyakinan bahwa sernakin kuatnya landasan politik dan demokrasi dengan diterirnanya Pancasila sebagai satu-satunya azas, dan sernakin kokohnya kerangka landasan di bidang hukurn, yang didukung oleh aparatur penyelenggara Tata Usaha Negara yang bersih dan berwibawa, maka terpenuhilah prasyarat dan prakondisi yang rnutlak diperlukan untuk tahap lepas landas rnenuju masyarakat Indonesia yang kita cita-citakan. Dengan demikian tidak akan ada lagi masr-!lah-masalah konflik ideologi.

Adalah menjadi tugas kita bersama agar prasyarat dan prakondisl'yang mantap tersebut dapat terpenuhi dalarn waktu yang sesingkat mungkin sehingga proses regenerasi dapat dituntaskan dalarn arti agar kepada generasi berikutnya tidak diwariskan masalah-rnasalah yang akan rnenjadi beban tambahan. bagi rnereka dalarn melaksanakan tahap-tahap pembangunan selanjutnya. Dengan pengertian dan keyakinan yang demikian itulah disertai tekad untuk menyusun suatu undang-undang yang sebaik rnungkin dan yang dapat memberikan rasa keadilan kepada para pencarinya di sarnping dapat menunjang terwujudnya aparatur Pemerintah yang profesional, efektif-efisien serta bersih bersih dan berwibawa, rnaka FKP ingin rnenyoroti dengan lebih saksama Rancangan Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara yang kita hadapi bersama sekarang ini.

Sidang yang mulia,

Peradilan Tata Usaha Negara merupakan rnasalah baru dalam tata hukum kita. Oleh karenanya tidaklah mengherankan bilamana banyak hal yang hendak dipertanyakan. Akan tetapi demi efisiensi, pada kesempatan ini FKP akan mengemukakan hanya hal-hal yang bersifat pokok saja sedangkan yang lainnya akan diajukan pada tingkat pembicaraan yang lebih lanjut.

Pertama-tama Fraksi kami sangat menghargai usaha Pemerintah untuk rnenghilangkan kesimpang-siuran yang terjadi selarna ini rnengenai penggunaan istilah. Sebagairnana diketahui di kalangan masyarakat cendikiawan terutama di lingkungan perguruan tinggi digunakan dua istilah yaitu administrasi negara dan Tata Usaha Negara dengan pengertian yang berbeda. Rancangan Undang-undang dalam Penjelasan Pasal 1 rnenegaskan- bahwa pengertian "Tata Usaha Negara" adalah sinonim dengan pengertian administrasi negara.

(20)

Hal ~Bduayang hendak diajukan oleh FKP adalah bahwa Rancangan Undang-undang yarig kita hadapi sekarang jauh lebih baik jika dibandingkan dengan Rancangan Undang-undang yang diajukan pada tahun 1982. baik mengenai jiwa dan materinya maupun mengenai sistimatika dan perumusan kalimat-kalimatnya. Terutama ketentuan-ketentuan hukum acaranya secara mudah dapat diikuti dan dimengerti oleh orang awam sekalipun.

Menurut hemat FKP, yang paling membantu rakyat pencari keadilan adalah ketentuan yang betul-betul merupakan hal baru dalam dunia perundang-undangan kita yaitu yang termuat dalam Pasal 53 khususnya ayat (2). Ayat ini menguraikan alasan-alasan yang dapat digunakan oleh rakyat pencari keadilan untuk membela kepentingannya.

Alasan yang dapat digunakan bukan hanya bahwa keputusan yang disengketakan itu adalah bertentangan dengan peraturan perundangan-undangan saja. Rakyat pencari keadilan dapat juga menggugat bahwa keputusan yang dimaksud pada waktu dikeluarkan, Badan atau Pejabat yang bersangkutan telah menggunakan wewenangnya untuk maksud lain dari maksud-maksud diberikannya wewenang tersebut. Rumusan ini sangat terkenal dalam kepustakaan hukum yang biasanya disebut "detournement de pouvoir" (penyimpangan kekuasaan).

Kemudian ada alasan lain yang tidak kurang pentingnya. Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara dapat digugat karena tidak mempertimbangkan semua kepentingan-kepentingan yang tersangkut dengan keputusan yang diambilnya, yang apabila semua kepentingan tadi dipertimbangkan, maka Badan atau Pejabat tadi tidak akan sampai pada pengambilan keputusan tersebut.

Kiranya Sidang yang terhormat ini akan sependapat dengan FKP bahwa ketentuan Pasal 53 seperti telah disebut tadi merupakan suatu langkah maju dalam dunia perundang-undangan kita. Ketentuan-ketentuan dalam pasal ini merupakan bukti konkrit bahwa Pemerintah betul-betul bertekad untuk menjadikan aparatur Pemerintah bersih dan berwiba\rn, dan sekaligus memberikan perlindungan bagi rakyat terhadap tindakan-tindakan yang sewenang-wenang dari pihak aparatur

tersebut. ·

Selain itu, banyak sekali ketentuan-ketentuan yang memberikan kemudahan bagi rakyat pencari keadilan.

Umpamanya bagi rakyat yang kurang mampu dibuka kemungkinan untuk bersengketa dengan cuma-cuma.

Kemudian, sebelum pemeriksaan pokok dimulai, hakim dalam pemeriksaan persiapan dapat memberikan nasehat kepada penggugat guna memperbaiki dan melengkapi gugatannya.

Ketentuan lain menetapkan bahwa Pejabat yang dipanggil sebagai Saksi Wajib datang sendiri di persidangan.

(21)

Kemudian apabila di dalam persidangan seorang kuasa atau pengacara melakukan tindakan yang melampaui batas wewenangnya, rakyat yang memberi kuasa dapat meminta supaya tindakan kuasa itu dinyatakan batal oleh Pengadilan.

Ada lagi ketentuan lain yang memungkinkan seorang penggugat menempuh acara cepat jika keadaan sangat mendesak.

Saudara Ketua,

Selain hal-hal yang sangat baik tadi, FKP juga menemukan hal-hal lain yang kemungkinannya juga baik akan tetapi masih memerlukan penjelasan lebih lanjut dari Pemerintah.

Pertama-tama mengenai sistim penyelesaian sengketa yang terjadi antara warga masyarakat dengan pihak Pemerintah. Dengan diajukannya Rancangan Undang-undang ini maka penyelesaian sengketa tersebut dapat melalui tiga jalur, yaitu jalur peradilan umum, jalur adrninistrasi pemerintahan yang dinamakan upaya administratif, dan jalur Peradilan Tata Usaha Negara. Sebelum adanya Rancangan Undang-undang ini bagi warga masyarakat hanya terbuka 2 jalur yaitu jalur peradilan umum dan jalur upaya administratif. Rancangan Undang-undang ini memberikan jembatan antara jalur upaya administratif dan jalur Peradilan Tata Usaha Negara. fombatan dalam arti memberikan kemungkinan melanjutkan pengajuan gugatan kepada Peradilan Tata Usaha Negara jika warga yang bersangkutan tidak puas dengan keputusan tertinggi dalam jalur upaya administratif. Sebagaimana diketahui baik jalur upaya administratif maupun jalur Peradilan Tata Usaha Negara mengenal beberapa tingkatan.

Kalau begitu halnya, apakah prosedur yang demikian itu tidak terlalu panjang sehingga warga pencari keadilan yang bersangkutan dipaksa menunggu terlalu lama sampai putusan terakhir jatuh. Umpamanya dalam seorang pegawai negeri mengajukan keberatan kepada atasannya melalui jalur upaya administratif yang kemungkinan diteruskan ke Pengadilan Tata Usaha Negara, dengan prosedur yang begitu panjang maka kemungkinan besar pegawai tersebut sudah pensiun sewaktu putusan terakhir dijatuhkan oleh Pengadilan Tata Usaha Negara. Oleh sebab itu FKP mengharapkan penjelasan dari Pemerintah mengenai rasio atau pemikiran yang melatar belakangi prosedur panjang yang demikian tadi. Apakah tidak ada lagi kemungkinan untuk memperpendek prosedur itu selain yang disebut dalam Pasal 51 ayat (3) Rancangan Undang-undang.

Hal yang berkaitan erat dengan masalah tadi adalah yang sering disebut sebagai hubungan antara hal-hal yang berhubungan dengan masalah hukumnya (rechtmatigheidsvragen) dan hal-hal yang berhubungan dengan masalah penentuan kebijaksanaan (doelmatigheidsvragen). Dalam penyelesaian melalui jalur upaya adrninistratif sering titik berat permasalahannya terl~tak pada masalah kebijaksanaan atau "doelmatigheid". Dengan dibukanya kemungkinan untuk melanjutkan ke jalur Peradilan Tata Usaha Negara, apakah dengan demikian hakim Peradilan Tata

(22)

Usaha Negara juga melakukan penilaian terhadap masalah kebijaksanaan Pemerintah, masalah inilah yang sering dipersoalkan dalam rangka Peradilan Tata Usaha Negara. FKP sangat menghargai apabila Pemerintah bersedia memberikan penjelasan mengenai masalah ini.

Kemudian FKP mengerti maksud yang terkandung dalam Pasal 3, penolakan untuk mengeluarkan suatu keputusan disamakan dengan suatu keputusan. Hal ini dimaksudkan untuk membantu kepentingan warga masyarakat pencari keadilan. Akan tetapi dengan adanya Keterangan Pemerintah yang disampaikan pada tanggal 29 April yang baru lalu, yang menegaskan bahwa tanpa adanya Keputusan Tata Usaha Negara yang tertulis maka tidak akan ada sengketa yang dapat diputus oleh Peradilan Tata Usaha Negara, maka usaha untuk membantu rakyat tadi menjadi kurang jelas.

FKP yakin bahwa penolakan yang dimaksud dapat menimbulkan sengketa Tata Usaha Negara sehingga dapat diajukan gugatan di Pengadilan Tata Usaha Negara. Namun demikian FKP akan berterima kasih jika mengenai soal ini dapat diberikan penjelasan lebih Ianjut oleh pihak Pemerintah.

Hal lain yang menarik perhatian FKP adalah sengketa Tata Usaha Militer yang oleh Rancangan Undang-undang dimasukkan dalam kekuasaan Pengadilan Tata Usaha Negara. Memang menurut Undang-undang Nomor 16 Tahun 1953 jo Undang-undang Nomor 19 Tahun 1958 perlu dibentuk pengadilan Tata Usaha Militer. Dengan adanya perintah oleh undang-undang tersebut maka timbul persoalan apakah Pengadilan Tata Usaha Militer itu masuk lingkungan Peradilan Militer ataukah masuk lingkungan Peradilan Tata Usaha Negara. Hal ini tentu tergantung dari pada tolok ukur yang digunakan. Kalau istilah "Militer yang dijadikan peganga!l, maka Pengadilan Tata Usaha Militer mungk1n dapat dimasukkan ke lingkungan Peradilan Militer. Akan tetapi kalau istilah "Tata Usaha" dijr.dikan ukuran maka ada kemungkinan untuk memasukkannya ke lingkungan Peradilan Tata Usaha Negara.

Akan tetapi jika diteliti lebih lanjut, masalahnya tidaklah sesederhana itu. Berbeda dengan sengketa kepegawaian yang juga masuk wewenang Pengadilan Tata Usaha Negara, maka sengketa Tata Usaha Militer bukan hanya merupakan sengketa di bidang kepegawaian saja tetapi dapat juga di bidang persenjataan, perbentengan, peralatan dan lain sebagainya. Kalau sengketa kepegawaian mungkin hanya sesekali menyerempet masalah kebijaksanaan, maka sengketa Tata Usaha Militer lebih sering menyinggung masalah tersebut.

Oleh karena itu berdasarkan pertimbangan-pertimbangan di atas, dapatkah Pemerintah memberikan penjelasan mengenai masalah penyelesaian sengketa Tata Usaha Militer tersebut tadi.

Sidang Dewan Yang terhormat,

Berdasarkan uraian-uraian yang telah dikemukakan tadi, kiranya hadirin akan sependapat dengan FKP bahwa hal-hal tersebut akan mempunyai dampak pada

(23)

persyaratan hakim yang ditugaskan untuk memeriksa dan memutus sengketa Tata Usaha Negara. Hakim yang bersangkutan setidak-tidaknya harus mempunyai pengetahuan atau pengalaman mengenai seluk beluk dan kerumitan masalah sengketa Tata Usaha Negara. Masalah yang ditangani oleh badan-badan di lingkungan Peradilan Tata Usaha Negara adalah bersifat khusus, sebagaimana juga halnya dengan Peradilan Agama dan Peradilan Militer. Sifat khusus ini bukan hanya karena justisiabelennya yang bukan masyarakat umum, tetapi terutama karena sifat khas permasalahan yang ditangani oleh badan-badan ini. Itulah sebabnya peradilan itu disebut peradilan khusus, atau sebagaimana Undang-undang Kekuasaan Kehakiman mengatakannya peradilan itu dinamakan khusus karena mengadili perkara-perkara tertentu atau mengenai golongan rakyat tertentu. Kekhususan ini sudah barang tentu mempunyai dampak terhadap struktur organisasi, dislokasi atau tempat kedudukan, dan personalianya terutama mengenai persyaratan para hakimnya. Oleh karena itu wajarlah kalau dalam hal-hal tadi peradilan khusus menempuh 'jalan yang berbeda dari yang dipilih oleh peradilan um um.

Dalam hal obyek, Justisiabelen, dislokasi dan hukum acara Peradilan Tata Usaha Negara, Rancangan Undang-undang telah menunjukkan sifat kekhususannya. Akan tetapi mengenai struktur organisasi dan persyaratan personalia terutama untuk para hakimnya, kelihatannya Rancangan Undang-undang masih mengikuti sistim Undang-undang Peradilan Umum. Dalam hubungan ini sependapatkah Pemerintah dengan FKP bahwa sifat kekhususan sebagaimana dimaksud oleh Undang-undang Kekuasaan Kehakiman, hams juga meliputi struktur organisasi dan persyaratan personalianya.

Sebagai lanjutan dari masalah struktur organisasi dan persyaratan personalia tadi, dapat timbul persoalan mengenai masalah pembinaannya. Undang-undang Kekuasaan Kehakiman dalam Pasal 11 menyatakan bahwa badan-badan peradilan tersebut Pasal 10 ayat (1) secara organisatoris, administratif dan finansiil berada di bawah kekuasaan masing-masing Departemen yang bersangkutan. Mengenai Badan-badan Peradilan Agama dan peradilan Militer tidak ada keraguan di bawah Departemen mana badan-badan itu bernaung. Akan tetapi, bagaimana dengan Badan-badan Peradilan Tata Usaha Negara? Rancangan Undang-undang menetapkan badan-badan tersebut di bawah naungan Departemen Kehakiman. namun apakah kiranya tidak ada kemungkinan lain? Berkenaan dengan masalah ini dapatkah Pemerintah memberikan penjelasan.

Saudara Ketua, hal lain yang mungkin dapat menjadi masalah sehingga memerlukan penjelasan adalah mengenai 'istilah badan hukum privat yang disebut dalam Pasal 1 sub 4 Rancangan Undang-undang. Beberapa pertanyaan perlu dijawab. Apakah yang dimaksud dengan badan hukum privat? Apakah Badan Usaha Milik Negara termasuk dalam pengertian itu, mengingat sekarang banyak Badan Usaha Milik Negara berbentuk Perseroan Terbatas yang diatur oleh Kitab Undang-undang Hukum Perdata. Kalau tidak termasuk, hal itu berarti bahwa

(24)

terhadap keputusannya dapat diajukan gugatan kepada Peradilan Tata Usaha Negara. Kfranya demi kejelasan apakah Pemerintah bersedia untuk memberikan keterangan lebih lanjut mengenai hal itu. Selanjutnya apakah yang dimaksud dengan perbuatan hukum keperdataan seperti tersebut dalam Pasal 2 sub a?. Menurut Rancangan Undang-undang, keputusan yang merupakan perbuatan hukum keperdataan tidak termasuk ~ewenang Pengadilan Tata Usaha Negara. Dengan begitu warga masyarakarya:ng.dirugikan akibat keputusan itu harus mengajukan gugatannya ke Pengadilan Negeri. Akan tetapi mungkin saja nanti terjadi bahwa Pengadilan Negeri menganggap keputusan itu bukan merupakan perbuatan hukum keperdataan sehingga mengatakan dirinya tidak berwenang untuk mengadilinya. Terpaksa warga yang bersangkutan ini. menghadap ke Pengadilan Tata Usaha Negara. Andaikata nanti Pengadilan Tata Usaha Negara juga menolak gugatan yang diajukan oleh warga tadi karena menganggap termasuk perkara perdata, maka warga itu akan dirugikan. Dalam hal semacam ini kepada siapakah dia hams mengadukan nasibnya itu? Kemudian mengenai ketentuan lain dari Pasal 2 Rancangan Undang-undang, FKP masih ingin memperoleh penjelasan dari Pemerintah. Keputusan yang dikeluarkan atas dasar basil pemeriksaan badan peradadilan berdasarkan ketentuan Peraturan Perundang-undangan digolongkan sebagai "bukan keputusan" sehingga tidak dapat menimbulkan sengketa Tata Usaha Negara. {Jmpamanya dalam kasus di mana berdasarkan basil pemeriksaan oleh Badan Peradilan dan rekomendasi dari Mahkamah Agung, menteri Kehakiman mengeluarkan keputusan mengambil tindakan terhadap seorang notaris atau seorang pengacara. Menurut hemat FKP keputusan Menteri Kehakiman tersebut memenuhi segala unsur yang disebut dalam Pasal l sub 4 dan juga Pasal 1 sub 5. Sekalipun demikian, FKP berpendirian bahwa terhadap Keputusan itu tidak terbuka kemungkinan untuk mengajukan gugatan pada Pengadilan Tata Usaha Negara. Dengan demikian hasilnya mungkin sama akan tetapi dasar hukumnya berbeda. Sebelum mengakhiri pemandangan Umum ini, FKP masih ingin mengajukan beberapa pertanyaan lagi. Pertama, bersediakah Pemerintah untuk memberikan penjelasan mengenai masalah saat mulai berlakunya undang-undang sekiranya Rancangan Undang-undang ini telah mencapai Lembaran Negara. Dalam hubungan ini FKP sepenuhnya memahami bahwa Pemerintah memerlukan waktu yang tidak sedikit untuk melakukan persiapan-persiapan yang diperlukan sebelum undang-undang itu dapat dilaksanakan. FKP juga menyadari bahwa tidaklah mudah untuk mendapatkan personil yang dibutuhkan, sebab bagaimanapun baiknya rumusan undang-undang tetapi yang lebih menentukan adalah para pelaksananya.

Selanjutnya FKP memahami bahwa walaupun undang-undang sudah mulai berlaku namun masih diperlukan masa peralihan. Masa peralihan sebagaimana dirumuskan dalam Pasal 137 Rancangan Undang-undang belum menyentuh hal yang hendak ditanyakan oleh FKP. Pasal 137 hanya mengenai sengketa yang sudah atau yang belum diajukan kepada Pengadilan di lingkungan Peradilan Umum. Bagaimanakah nasib dari badan-badan seperti Majelis Pertimbangan Pajak, Panitia Perumahan, Mahkamah Pelayaran, dan lain-lain lagi. Bersediakah Pemerintah

(25)

memberikan penjelasan mengenai masalah ini.

Saudara Ketua, Saudara Wakil Pemerintah, Saudara para Anggota Dewan, serta hadirian sekalian yang saya muliakan.

Demikianlah masalah-masalah pokok yang menurut FKP perlu mendapat perhatian kita semua yang masih memerlukan penjelasan tambahan dari pihak Pemerintah.

Besar harapan FKP bahwa Pemerintah akan bersedia memenuhi permintaan ini dan FKP terlebih dahulu mengucapkan terima kasih.

Akhirnya atas kesabaran hadirin untuk mengikuti Pemandangan Umum ini, FKP menyampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih.

Wassalamu'alaikum W arahmatullahi Wabarakatuh. KETUA RAPAT:

Terima kasih kami sampaikan kepada yang terhormat Saudara A.S.S. Tambunan, S.H. dari FKP yang telah membawakan Pemandangan Umum para Anggotanya.

Sebelum kami meningkat pada pembicara berikutnya, kami ingin sampaikan sekedar sebagai pemberitahuan kepada hadirin yang terhormat bahwa di balkon untuk umum sebelah kiri kami telah ikut hadir sejumlah mahasiswa dari Fakultas Ilmu Sosial Politik Universitas Indonesia.

Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat mengucapkan selamat datang dan mengharapkan semoga para mahasiswa dapat menarik manfaat sebanyak-banyaknya dari kehadirannya dalam Sidang Pleno DPR pada hari ini.

Marilah kita lanjutkan dengan pembicara berikutnya dan kami akan mempersilakan yang terhormat Saudara Dudy Singadilaga, S.H., MPR dari FPDI untuk membawakan Pemandangan Umum para Anggotanya.

Kami persilakan menuju mimbar.

3. Pemandangan Umum FPDI (DUDYSINGADILAGA, S.H., MPA): (Anggota DPR-RI Nomor 344).

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Mer de k a !!!

Yang terhormat Saudara Ketua;

Yang terhormat Saudara Wakil Pemerintah, yang diwakili oleh Saudara Menteri Kehakiman;

Yang terhormat para Anggota DPR, serta para hadirin sekalian yang kami hormati.

Berbahagia kita sekalian bahwa pada kesempatan ini kita dapat berkumpul di ruang Sidang Pleno DPR ini, untuk membahas suatu Rancangan Undang-undang yang sangat penting artinya bagi kehidupan bangsa dan negara kita saat ini dan

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :