TINJAUAN PUSTAKA. dapat secara fisik maupun kimia. Sifat-sifat teknis tanah, kecuali dipengaruhi

20 

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

A. Tanah

Tanah adalah material yang berasal dari pelapukan batuan, yang prosesnya dapat secara fisik maupun kimia. Sifat-sifat teknis tanah, kecuali dipengaruhi oleh sifat batuan induk yang merupakan material asalnya, juga dipengaruhi oleh unsur-unsur luar yang menjadi penyebab terjadinya pelapukan batuan tersebut. (Hardiyatmo, 2011).

B. Pondasi

Pondasi adalah bagian terendah dari bangunan yang meneruskan beban bangunan ke tanah atau batuan yang ada di bawahnya. (Hardiyatmo, 2011). Perancangan yang seksama diperlukan agar beban pondasi tidak mengakibatkan timbulnya tekanan yang berlebihan dari ke tanah dibawahnya. Pemilihan tipe pondasi yang digunakan pada suatu konstruksi gedung dipilih berdasarkan keadaan tanah yang akan dipasangi pondasi, faktor lingkungan, waktu pekerjaan, biaya, dan batasan-batasan akibat konstruksi diatasnya (upper structure).

(2)

C. Klasifikasi Tiang Berdasarkan The British Standard Code of Practice for

Foundation (CP.2004)

The British Standard Code of Practice for Foundation (CP.2004) membagi

klasifikasi tiang sebagai berikut:

1. Tiang perpindahan besar (large displacement piles)

Yang termasuk dalam kategori ini adalah tiang masif atau tiang yang berlubang dengan ujung tertutup. Pelaksanaan di lapangan dapat dengan dipancang atau ditekan sampai elevasi yang dituju, sehingga terjadi perpindahan atau terdesaknya lapisan tanah. Setiap tiang yang dipancang dan dibuat ditempat (cast-in-situ) termasuk dalam kategori ini.

2. Tiang perpindahan kecil (small displacement piles)

Tiang dapat dipancang atau ditekan sampai suatu elevasi yang diinginkan. Tiang tipe ini relatif mempunyai penampang yang lebih kecil. Yang termasuk tipe ini yaitu tiang baja penampang H atau I, tiang pipa, tiang box dengan ujung terbuka yang memungkinkan tanah masuk penampang yang berlubang. Tiang pancang ulir juga termasuk dalam kategori ini. 3. Tiang tanpa perpindahan (non displacement piles)

Tiang ini dibuat degan pemindahan tanah terlebih dahulu dengan bor, secara manual atau dengan mesin. Setelah pemindahan dilakukan pengisian lubang dengan tiang.

D. Pondasi Bored Pile

Pondasi bored pile adalah pondasi tiang yang pemasangannya dilakukan dengan mengebor tanah lebih dahulu (Hardiyatmo, 2010). Pemasangan

(3)

pondasi bored pile ke dalam tanah dilakukan dengan cara mengebor tanah terlebih dahulu, yang kemudian diisi tulangan yang telah dirangkai dan dicor beton. Apabila tanah mengandung air, maka dibutuhkan pipa besi atau yang biasa disebut dengan temporary casing untuk menahan dinding lubang agar tidak terjadi kelongsoran, dan pipa ini akan dikeluarkan pada waktu pengecoran beton

E. Pembebanan

Besar dan jenis beban yang bekerja pada struktur bergantung dari jenis struktur itu sendiri. Berikut ini akan disajikan jenis-jenis beban, data beban serta faktor-faktor dan kombinasi pembebanan sebagai dasar acuan bagi perhitungan struktur. (LRFD, 2008).

1. Beban Mati (Dead Load)

Beban mati merupakan beban yang bekerja akibat gravitasi yang bekerja tetap pada posisinya secara terus menerus dengan arah ke bumi tempat struktur didirikan. Yang termasuk beban mati adalah berat struktur sendiri dan juga semua benda yang tetap posisinya selama struktur berdiri.

2. Beban Hidup (Live Load)

Beban hidup merupakan beban yang terjadi akibat penghunian atau penggunaan suatu konstruksi dan didalamnya termasuk barang-barang yang dapat berpindah, mesin-mesin dan peralatan lain yang dapat digantikan selama masa pakai sehingga mengakibatkan perubahan dalam pembebanan pada bangunan tersebut.

(4)

3. Beban Angin (Wind Load)

Beban angin adalah semua beban yang bekerja pada gedung atau bagian gedung yang disebabkan oleh selisih dalam tekanan udara. Beban angin ditunjukan dengan menganggap adanya tekanan positif dan tekanan negatif (isapan), yang bekerja tegak lurus pada bidang – bidang yang ditinjau. Besarnya tekanan positif dan tekanan negatif ini dinyatakan dalam kg/m2,

ditentukan dengan mengalikan tekanan tiup yang telah ditentukan dengan koefisien–koefisien angin yang telah ditentukan dalam peraturan ini.

Tabel 1. Combined Height, Exposure and Gust Factor Coefficient (Ce)a

Height above average level of adjoining ground (feet)

x 304.8 for mm 0-15 1.39 1.06 0.62 20 1.45 1.13 0.67 25 1.5 1.19 0.72 30 1.54 1.23 0.76 40 1.62 1.31 0.84 60 1.73 1.43 0.95 80 1.81 1.53 1.04 100 1.88 1.61 1.13 120 1.93 1.67 1.2 160 2.02 1.79 1.31 200 2.1 1.87 1.42 300 2.23 2.05 1.63 400 2.34 2.19 1.8

*Values for intermediate heights above 15 feet (4572 mm) may be interpolated. (From UBC 1997, Table 16-G)

(5)

Tabel 2. Koefisien Tekanan Cg

Description

Method 1 (Normal foree method) Maximum height 400 ft

Walls

Windward wall 0.8 inward

Leeward wall 0.5 outward

Roof

Wind perpendicular to ridge

Leeward roof or flat roof 0.7 outward Windward roof

Slope less than 2:12 (16.7%) 0.7 outward Slope 2:12 (16.7%) to less than 9:12 (75%) 0.9 outward or

0.3 inward Slope 9:12 (75%) to 12:12 (100%) 0.4 inward Slope > 12:12 (100%) 0.7 inward Wind Parallel to ridge and flat roofs 0.7 outward

Method 2 (Projected area method) Maximum height 200 ft

On vertical projected area

Structures 40 feet (12.19 m) or less in height 1.3 horizontal any direction Structures over 40 feet (12.19 m) in height 1.4 horizontal any direction On horizontal projected area 0.7 upward

(From UBC 1997.)

Cg

4. Beban Gempa ( Earthquake Load )

Besarnya beban gempa dasar nominal horizontal akibat gempa menurut Standar Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Struktur Rumah dan Gedung (SNI–03–1726–2002), dinyatakan sebagai berikut :

V = ...(1) Keterangan:

V = beban gempa dasar nominal ( beban gempa rencana ) Wi = kombinasi dari beban mati dan beban hidup vertikal

yang direduksi C = faktor respons gempa I = faktor keutamaan struktur R = faktor reduksi gempa

(6)

Tabel 3. Faktor Keutamaan Struktur (I)

I1 I2 I

Gedung umum seperti untuk penghunian, 1 1 1

perniagaan dan perkantoran

Monumen dan bangunan monumental 1 1.6 1.6

Gedung penting pasca gempa seperti rumah 1.4 1 1.4

sakit, instalasi air bersih, pembangkit tenaga listrik, pusat penyelamatan dalam keadaan darurat, fasilitas radio dan televisi.

Gedung untuk menyimpan bahan berbahaya 1.6 1 1.6

seperti gas, produk minyak bumi, asam, bahan beracun.

Cerobong tangki di atas menara 1.5 1 1.5

Ketegori gedung

Faktor Keutamaan

Tabel 4. Parameter daktilitas struktur gedung R pers. (6) 1 1.6 1.5 2.4 2 3.2 2.5 4 Daktail parsial 3 4.8 3.5 5.6 4 6.4 4.5 7.2 5 8 Daktail penuh 5.3 8.5 µ gedung Taraf kinerja struktur

Elastik penuh

Besarnya beban gempa yang akan dialami sangat dipengaruhi oleh berat dari struktur bangunan, untuk itu diperlukan menghitung berat dari masing-masing lantai bangunan. Berat dari bangunan berupa beban mati yang terdiri dari berat sendiri material-material konstruksi, elemen-elemen struktur, dan beban hidup dari penggunaan bangunan. Kemungkinan terjadinya gempa bersamaan dengan bekerjanya beban hidup pada konstruksi gedung sangat kecil, karena itu beban hidup yang bekerja dapat direduksi. Sesuai standar pembebanan yang berlaku di Indonesia, untuk menghitung pengaruh beban gempa pada konstruksi

(7)

gedung yaitu mengalikan beban hidup yang bekerja dengan faktor reduksi sebesar 0,3.

F. Faktor Respons Gempa (C)

Setelah menghitung waktu getar dari struktur bangunan pada arah X (Tx) dan arah Y (Ty), maka besar dari Faktor Respons Gempa (C) dapat ditentukan dari diagram spektrum gempa rencana sesuai dengan wilayah gempa dan kondisi tanah untuk waktu getar alami fundamental, dengan terlebih dahulu menentukan zona gempa (lihat Gambar 1).

Gambar 1. Wilayah Gempa Indonesia

Faktor respon gempa C ditentukan dengan persamaan-persamaan berikut: Untuk T≤ Tc: C = Am ...(2) Untuk TTc: C = ...(3) Dengan: Am = 2,5 Ao ...(4)

(8)

Ar = Am . Tc ...(5) Nilai Ao, Am, dan Ar tercantum dalam Tabel 5 dan Tabel 6 untuk masing-masing wilayah gempa dan jenis tanah.

Tabel 5. Percepatan Puncak Batuan Dasar dan Percepatan Muka Tanah

Percepatan Wilayah puncak batuan

Gempa dasar Tanah Keras Tanah Sedang Tanah Lunak Tanah Khusus ('g')

3 0.15 0.18 0.23 0.3 setiap lokasi

4 0.2 0.24 0.28 0.34

5 0.25 0.28 0.32 0.36

6 0.3 0.33 0.36 0.38

Percepatan puncak muka tanah Ao ('g')

Tabel 6. Spektrum Respon Gempa Rencana

Wilayah Gempa Am Ar Am Ar Am Ar 1 0.1 0.05 0.13 0.08 0.2 0.2 2 0.3 0.15 0.38 0.23 0.5 0.5 3 0.45 0.23 0.55 0.33 0.75 0.75 4 0.6 0.3 0.7 0.42 0.85 0.85 5 0.7 0.35 0.83 0.5 0.9 0.9 6 0.83 0.42 0.9 0.54 0.95 0.95

Tanah Keras Tanah Sedang Tanah Lunak Tc = 1.0 det. Tc = 0.6 det

Tc = 0.5 det.

G. Kapasitas Daya Dukung Pondasi Tiang Berdasarkan Data Lapangan 1. Kapasitas Daya Dukung Pondasi Tiang Dari Hasil SPT

Standard Penetration Test (SPT) adalah sejenis percobaan dinamis dengan

memasukkan suatu alat yang dinamakan split spoon ke dalam tanah. Data tanah sangat diperlukan dalam merencanakan kapasitas daya dukung (bearing capacity) dari tiang sebelum pembangunan dimulai.

Tahanan ujung ultimit tiang (Qb) dihitung dengan persamaan:

(9)

Tahanan gesek dinding tiang (Qs) dihitung dengan persamaan:

Qs = As.fs ...(7) Kapasitas daya dukung ultimit tiang (Qu) adalah jumlah dari tahanan ujung ultimit tiang (Qb) dan tahanan gesek dinding tiang (Qs) antara sisi tiang dan tanah di sekitarnya dinyatakan dalam persamaan berikut ini Qu = Qb + Qs = Ab.fb + As.fs ...(8) Keterangan:

Qb = Tahanan ujung ultimit tiang Qs = Tahanan gesek dinding tiang Ab = Luas ujung tiang bawah As = Luas selimut tiang

fb = Tahanan ujung satuan tiang fs = Tahanan gesek satuan tiang

Kapasitas dukung ultimit tiang dapat dihitung secara empiris dari nilai N hasil uji SPT.

1. Tahanan ujung tiang berdasarkan data pengujian SPT dihitung dengan persamaan Meyerhof (Bowles, 1993), yaitu:

Qb = Ab (40N) ≤ Ab (400N) ...(9) Keterangan:

N = Nilai rata-rata statistik dari bilangan-bilangan SPT dalam daerah kira-kira 8B di atas sampai dengan 3B di bawah titik tiang

B = Lebar atau diameter tiang

(10)

2. Tahanan gesek selimut tiang berdasarkan data pengujian SPT dihitung dengan persamaan Meyerhoff (Bowles, 1993), yaitu:

Qs = Xm.N.p.Li ...(10)

Keterangan:

Xm = 0,2 untuk bored pile

Li = Panjang lapisan tanah (m) P = Keliling tiang (m)

N = Banyaknya perhitungan pukulan rata-rata statistic

3. Untuk tahanan ujung tiang dengan memperhatikan faktor kedalaman dihitung dengan persamaan Meyerhof (Hardiyatmo, 2010), yaitu: Qb = Ab.fb

Dengan nilai fb yaitu :

a. Untuk tiang dalam pasir dan kerikil:

fb = 0,4 N”(L/d)r≤ 4 N”r...(11) b. Untuk tiang dalam lanau tidak plastis:

fb = 0,4 N”(L/d)r≤ 3 N”r...(12) Keterangan:

fb = Tahanan ujung satuan tiang (kN/m2)

N” = N-SPT yang dikoreksi terhadap pengaruh prosedur lapangan dan tekanan overburden

L = Kedalaman penetrasi tiang (m) d = Diameter tiang (m)

(11)

Untuk menghitung fb, nilai N-SPT yang digunakan harus mewakili kondisi tanah di sekitar ujung tiang yaitu dalam kisaran 1D di atas dasar tiang dan 2D di bawahnya.

4. Tahanan gesek satuan dihitung dengan persamaan Meyerhof (Hardiyatmo, 2010)

Qs = As.fs

Briaud et al. (Hardiyatmo, 2010) menyarankan persamaan tahanan ujung satuan, yaitu:

fs = 0,224 σr(N”)0,29...(13) fb = 19,7 σr(N”)0,36...(14)

Keterangan:

fs = Tahanan gesek satuan tiang (kN/m2) fb = Tahanan ujung satuan tiang (kN/m2)

N’’ = N-SPT yang dikoreksi terhadap pengaruh prosedur lapangan dan tekanan overburden.

r = Tegangan referensi = 100 kN/m2

Dalam pengujian SPT ini juga akan diperoleh kepadatan relatif (relative density), sudut gesek dalam (φ) berdasarkan nilai jumlah pukulan (N). Untuk tanah granuler, seperti pasir faktor-faktor Nq, Nγ adalah fungsi dari φ, karena itu sangat tergantung dari besarnya kerapatan relatif (Dr).

(12)

Gambar 2. Hubungan nilai N, Nq, Nγ dan φ(Hardiyatmo,1996)

Dengan memperhatikan bentuk pondasi, kemiringan beban dan kuat geser tanah di atas dasar pondasinya Meyerhof dan Brinch Hansen memberikan juga persamaan daya dukung yaitu:

Qu= ScDciccNc+ SqDqiqPoNq+ SγDγiγ0,5β’γNγ...(15)

Keterangan:

Qu = Kapasitas daya dukung ultimit

Nc, Nq, Nγ= Faktor kapasitas dukung untuk pondasi memanjang sc, sq, sγ = Faktor bentuk pondasi

dc, dq, dγ = Faktor kedalaman pondasi ic, iq, iγ = Faktor kemiringan beban β’ = Lebar pondasi efektif

po = Tekanan overbuden pada dasar pondasi

Df = Kedalaman pondasi

(13)

H. Faktor Keamanan

Untuk memperoleh kapasitas ijin tiang, maka diperlukan untuk membagi kapasitas ultimit tiang dengan faktor aman tertentu. Fungsi faktor aman adalah:

1. Untuk memberikan keamanan terhadap ketidakpastian dari nilai kuat geser dan kompresibilitas yang mewakili kondisi lapisan tanah.

2. Untuk meyakinkan bahwa penurunan tidak seragam di antara tiang-tiang masih dalam batas-batas toleransi.

3. Untuk meyakinkan bahwa bahan tiang cukup aman dalam mendukung beban yang bekerja.

4. Untuk meyakinkan bahwa penurunan total yang terjadi pada tiang tunggal atau kelompok tiang masih dalam batas-batas toleransi.

5. Untuk mengantisipasi adanya ketidakpastian metode hitungan yang digunakan (Hardiyatmo, 2010).

Menurut Tomlinson (1977) faktor aman dibedakan menjadi 2: Untuk dasar tiang yang dibesarkan dengan diameter < 2 m:

Qa=

, ...(16) Untuk tiang tanpa pembesaran di bagian bawahnya:

Qa= ...(17)

Bila diameter tiang lebih dari 2 m, kapasitas tiang ijin perlu dievaluasi dari pertimbangan penurunan tiang. Selanjutnya, penurunan struktur harus pula dicek terhadap persyaratan besar penurunan toleransi yang masih diijinkan.

(14)

Faktor aman (F) untuk tiang bor juga bergantung terutama pada informasi dari hasil uji beban statis, keseragaman kondisi tanah, dan ketelitian program penyelidikan tanah. Nilai-nilai tipikal faktor aman untuk tiang bor yang disarankan, ditunjukkan dalam Tabel 7. Nilai-nilai dalam tabel tersebut berlaku untuk bangunan-bangunan pada umumnya. Untuk bangunan-bangunan yang khusus, maka nilai-nilai faktor amannya dapat ditambah atau dikurangi.

Tabel 7. Faktor Aman

Uji beban Kondisi Program Beban ke Beban ke statis tanah penyelidikan bawah (tiang atas (tiang

lokasi tekan) tarik)

Ya Seragam Teliti 2.0* 3.0*

Ya Tak teratur Rata-rata 2.5 4

Tidak Seragam Teliti 2.5 5

Tidak Seragam Rata-rata 3 6

Tidak Tak teratur Teliti 3 6

Tidak Tak teratur Rata-rata 3.5 6

*Juka uji beban statis sangat teliti dan kondisi sifat-sifat tanah dapat didefinisikan dengan baik, faktor aman beban ke bawah dapat direduksi 1.7 kalinya dan beban ke atas 2.5 kalinya

Informasi dalam perancangan Faktor aman (F)

Pada umumnya, faktor aman untuk beban tarik lebih besar dari beban tekan. Hal ini, dikarenakan keruntuhan akibat beban tarik lebih bersifat segera dan merusakkan terutama pada saat gempa.

I. Beban Lateral yang Bekerja pada Tiang

Pondasi bored pile terkadang harus menahan beban lateral (horizontal) seperti beban angin, beban gempa dan tekanan tanah lateral. Beban-beban tersebut akan bekerja pada ujung atas kepala tiang. Hal ini menyebabkan kepala tiang sehingga menimbulkan gaya geser pada tiang dan tiang akan melentur dalam

(15)

batas-batas toleransi. Perancangan fondasi tiang yang menahan gaya lateral, harus memperhatikan dua kriteria, yaitu:

1 ) Faktor aman terhadap keruntuhan ultimit harus memenuhi.

2) Defleksi yang terjadi akibat beban yang bekerja harus masih berada batas aman sesuai ketentuan.

Gaya lateral yang paling mempengaruhi daya dukung lateralnya adalah gaya akibat tekanan tanah. Dalam analisis gaya lateral, tiang-tiang perlu dibedakan menurut model ikatannya dengan pelat penutup tiang. Model ikatan tersebut sangat mempengaruhi kelakuan tiang dalam mendukung beban lateral. Tiang-tiang dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu:

i. Tiang ujung jepit (fixed end pile)

Definisi tiang ujung jepit (fixed end pile) menurut McNulty adalah tiang yang ujung atasnya terjepit (tertanam) dalam pelat penutup kepala tiang paling sedikit sedalam 60 cm (24 inch)

ii. Tiang ujung bebas (free end pile)

Tiang ujung bebas adalah tiang yang bagian atasnya tidak terjepit atau terjepit kedalam pelat penutup kepala tiang tetapi kurang dari 60 cm.

(16)

1. Penentuan Kriteria Tiang Panjang dan Tiang Pendek

Untuk menghitung daya dukung lateral, perlu diketahui jenis tiang pondasi, yaitu tiang pendek dan panjang. Kriteria tiang pendek dan panjang ditentukan berdasarkan kekakuan relatif R atau T.

Ip = x b x h3...(18)

T = ×

η ...(19)

Dimana:

Ep = Modulus elastis tiang (kN/m2) Ip = Momen inersia tiang

ηh = Koefisien variasi modulus

Tabel 8. Kriteria Tiang Pendek dan Panjang

Jenis Tiang Modulus Tanah

Kaku (Pendek) L≤ 2T L≤ 2R

Elastis (Panjang) L≥ 4T L≥ 0,35 R

2. Daya Dukung Lateral Tiang Tunggal

Hasil penelitian Poulus menjelaskan bahwa defleksi maksimum terjadi pada permukaan tanah. Defleksi tersebut diakibatkan adanya beban horisontal dan momen yang terjadi pada kepala tiang. Daya dukung lateral tiang tunggal dihitung dengan metode Broms (Hardiyatmo, 2010)

a. Tiang ujung bebas

(17)

Mmak = Hu (e +3d/2 +1/2 f) ...(21) Momen maksimum dapat pula dinyatakan oleh persamaan:

Mmak = (9/4) dg2Cu...(22) Nilai-nilai Hu diplot dalam grafik hubungan L/d dan Hu/Cu d2, Grafik tersebut berlaku untuk tiang pendek apabila My>Mmak, dan untuk tiang panjang My<Mmak..

b. Tiang ujung jepit

Untuk tiang panjang dihitung dengan persamaan:

Hu = ...(23)

Untuk tiang pendek dihitung dengan persamaan:

Hu = 9cud(L–3d/2) ...(24) Mmak = Hu (L/2 + 3d/4) ...(25)

My = (9/4) cud g2- 9cud f(3d/2 + f/2)...(26) Keterangan:

Hu = Daya dukung lateral

My = Tahanan momen tiang

Mmak = Momen (negatif) pada kepala tiang

L = Kedalaman pondasi

d = Diameter pondasi

f = Hu/(9cud) = Letak momen maksimum

(18)

J. Perpindahan (Displacement) Tiang

Dalam perancangan fondasi tiang, tiang-tiang tidak dibolehkan mengalami perpindahan lateral terlalu besar. Hal ini, karena jika kemiringan tiang terlalu besar, maka akan membahayakan stabilitas jangka panjang bangunan yang didukungnya.

Menurut McNulty (1956) perpindahan lateral (displacement) ijin pada bangunan gedung adalah 6mm lebih dari itu dianggap berbahaya. Karena itu, analisis beban deformasi harus dilakukan guna menentukan besamya beban lateral dan perpindahan lateral yang masih diperbolehkan.

1. Metode Konvensional

Metode ini berguna untuk menentukan defleksi tiang yang mengalami pembebanan lateral yang tidak begitu besar, sehingga tiang masih berperilaku sebagai bahan yang elastis.

Perpindahan lateral di kepala tiang ujung bebas dinyatakan oleh persamaan (Tomlinson,1977):

y = ( )

× × ...(27)

Perpindahan lateral di kepala tiang ujung jepit dinyatakan oleh persamaan (Tomlinson,1977):

y = ( )

× × ...(28)

keterangan:

H = beban lateral (kN)

Ep = modulus elastis tiang (kN/m2)

(19)

e = jarak beban terhadap muka tanah (kN/m2) zf = jarak titik jepit dari muka tanah (m)

2. Metode Broms

Metode Broms dapat digunakan untuk menghitung perpindahan lateral tiang yang berada pada lapisan tanah homogen dan murni berupa tanah kohesif (lempung jenuh, <p = 0) atau granuler (pasir, c = 0).

a. Tiang dalam tanah kohesif

Hitungan perpindahan lateral tiang dalam tanah kohesif cara Broms didasarkan pada teori elastis dengan tanpa memperhatikan perpindahan lateral akibat konsolidasi tanah yang terjadi pada waktu jangka panjang. Untuk tiang dalam tanah kohesif perpindahan lateral dikaitkandengan faktor tak berdimensi βL, dengan

β

= (

)

1/4...(29)

keterangan:

d = diameter tiang (m)

Kh = koefisien variasi modulus Ep = modulus elastis tiang (kN/m2)

lp = momen inersia dari penampang tiang (m4)

perpindahan lateral di permukaan tanah (yo) bergantung pada tipe jepitan tiang. sebagai berikut:

1. Tiang ujung-bebas berkelakuan seperti tiang pendek, bilaβL< l ,5 dengan besarnya defleksi tiang di permukaan tanah:

(20)

2. Tiang ujung jepit dianggap berkelakuan seperti tiang pendek, bila

βL<0,5 dengan

yo =

...(31) 3. Tiang ujung-bebas dianggap seperti tiang panjang (tidak kaku),

bila βL>2,5 defleksi tiang di permukaan tanah:

yo =

( )...(32) 4. Tiang ujung jepit dianggap sebagai tiang panjang (tidak kaku) bila

βL > 1 ,5, dengan

yo =

...(33) keterangan:

H = beban lateral (kN) β=faktor tak berdimensi βL d = diameter tiang (m)

e = jarak beban terhadap muka tanah (kN/m2) L = panjang tiang (m)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...