Jangan Memandang Rendah Orang Lain

Teks penuh

(1)

Jangan Memandang Rendah Orang Lain

Aku baru sadar, kita tidak boleh menilai seseorang dari satu sisi  saja.  Satu  sisi bukan berati kita telah tau semua mengenai dia, kita harus mmencari tau  apa yang belum kita ketahui, membuka diri untuk itu amatlah penting.

Terlebih jika hanya melihat sekilas terus langsung menghakiminya, itu adalah  sikap yang kurang baik, sikap ini harus di ubah sebab tidak ada yang bisa  langsung menilai tanpa mempelajarinya.

Tapi jangan mencari­cari kesalah orang lain, jika hanya kesalahanya yang di  lihat tanpa melihat kelebihan dan kebaikan orang lain itu adalah kebodohan  terbesar.

Manusia adalah makhluk terbatas, tempat salah dan khilaf. Itulah fitrah  manusia. Namun fitrah itu jangan di terima begitu saja, tapi kita selaku umat  beragama harus mengubah dan meminimalisir kesalahan itu. Agama 

merupakan aturan yang Allah turunkan sebagai petunjuk menuju jalan yang  benar serta membmbing manusia menjadi orang yang bahagia dunia dan  akherat.

Dalam masyarakat pasti ada norma yang mengaturnya. Angota masyarakat  dikatakan baik jika ia taat dan tidak melangar norma yang telah di tetapkan  bersama. Jika di langgar maka aka ada sanksi yang akan di terima si 

pelanggar.

Demikian dengan agama, memang saat ini dosa yang dilakukan manusia tidak Nampak oleh mata, sebab ia adalah masalah gaib. Tapi dapat kita pikirkan,  jika manusia melakukan pelanggaran atau berbuat dosa serta bertindak  melawan norma yang ada, dapat di pasti ia akan merasa tidak tentram,  tergangu pikirannya dan selalu khawatir.

Maka, jangan pernah memandang kesalahan orang lain itu terus menerus,  sebab perbuatan itu malah menambah beban fikiran. Lebih baik lihat  kebaikan dia dan kemudian mencontohnya. Serta lebih baik lagi adalah 

mencari­cari atau mengintropeksi diri sendiri, setelah ketemu apa kekurangan kita langkah selanjutnya adalah memperbaikinya.

(2)

penting dari merenung adalah mencari apa yang salah, sebabnya apa dan  mencari solusinya.

Manusia memiliki akal, maka fungsikan akal itu untuk berfikir jernih demi  menunjang kehidupan yang baik di masa mendatang. Sebab manusia yang  sehat adalah manusia yang memfungsikan dan mendayagunakan segala  kemampuan yang di miliki secara optimal untuk mencapai tujuan yang  diinginkan.

Sehat bukan hanya fisik, tapi mentalnya juga, fisik sehat tapi mental lemah  maka dampaknya akan lebih fatal. Namun jika fisik cacat tapi mentalnya kuat  ia bisa menjadi mansia yang berderajat tinggi terlebih jika mendayagunakan  potensi yang dimilikinya. Berapa banyak orang cacat yang sukses di dunia ini,  sebut saja misalnya  mereka para jura olimpiade dll.

Ingat jangan hidup ini jagan hanya melihat kekurangan dan kelemahan pada  diri kita, tapi carilah potensi apa yang ada pada diri kita kemudian di 

kembangkan kearah yang positif. Sebab setiap manusia memiliki potensinya  masing­masing.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...