Efektivitas Koordinasi Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan Pemerintah Desa dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Desa (Studi Pada Desa Selotong Kecamatan Secanggang Kabupaten Langkat)

133 

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

DAFTAR PUSTAKA

Adisasmita, Rahardjo. 2006. Pembangunan Pedesaan dan Perkotaan. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Arikunto, Suharsimi. 1996. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta.

Atmosoeprapto, Kisdarto. 2002. Menuju sumber dayamanusia berdaya dengan

kepemimpinan efektif dan manajemen efisiensi. Jakarta: Elex media

komputindo

Budiardjo, Miriam. 2008. Dasar-dasar Ilmu Politik. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Utama.

Gibson, Ivancevic dan Donnely. 1997. Perilaku Organisasi. Jakarta:Erlangga. Handayaningrat, S. 2002. Pengantar suatu Ilmu Administrasi dan Manajemen.

Jakarta: Gunung Agung.

Hasibuan, Malayu S.P. 2006. Manajemen Dasar, Pengertian, dan Masalah,Edisi Revisi. Jakarta: Bumi Aksara.

Hasibuan, Malayu S.P. 2011. Manajemen Dasar, Pengertian, dan Masalah. Jakarta : Bumi Aksara

Kurniawan. Agung. 2005. Transformasi Pelayanan Publik. Yogyakarta: PEMBARUAN

Martani dan Lubis.1987. Teori Organisasi. Bandung: Ghalia Indonesia.

Misdyanti. 1993. Fungsi Pemerintah Daerah Dalam Pembuatan Peraturan

Daerah. Jakarta. Bumi Aksara

Moeleong, Lexi J. 2006. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Ramaja Rosdakarya.

Nawawi, Hadari. 1992. Manajemen Sumber Daya Manusia. Yogyakarta: Gajah Mada University Press.

Nurcholis, H. 2011.Pertumbuhan & Penyelenggaraan Pemerintahan Desa. Jakarta Erlangga.

Pasolong, Harbani. 2007. Teori Administrasi Publik. Bandung : Alfabeta. Pito, Toni Adrianus, dkk. 2006. Mengenal Teori-Teori Politik. Jakarta: Nuansa Rianto, Adi. 2004. Metode Penelitian Sosial dan Hukum. Jakarta: Granit.

Sanit, Arbi, Drs. 1985. Perwakilan Politik di Indonesia. Jakarta: Rajawali Press. Saparin, Sumber, Dra. 1977. Tata Pemerintahan dan Administrasi Pemerintahan

Desa. Jakarta : Ghalia Indonesia

Saragih, Bintan R. 1987. Lembaga Perwakilan dan Pemilihan Umum di

Indonesia. Jakarta: Gaya Media Pratama.

Sharma, RA. 1982, Organizational Theory and Behaviour, Mc Graw-Hill Publishing Company Limited, New Delhi.

Siagian . Sondang P. 1985. Manajemen Sumber Daya Manusia. Bandung: Aksara baru

Siagian, Sondang P. 2001. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : Bumi Aksara

Singarimbun, Masri, dan Sofyan Effendi. 2008. Metode Penelitian Survay. Jakarta: LP3ES.

(2)

Sofian efendi dan Tukiran. 2012. Metode Penelitian Survei. Jakarta: LP3ES. Solekhan, Moch. 2012. Penyelenggaraan Pemerintah Desa. Malang. Setara Pers. Stoner, A.F. James. 1982, Manajemen, Second Edition. Jakarta : Erlangga.

Suganda, Dann. 1991. Koordinasi Alat Pemersatu Gerak Administrasi. Jakarta: PT. Intermedia.

Sugiyono. 2009. Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitatif,

Kualitatif, dan R & D). Bandung: IKAPI.

Syaukani, HR. 2005. Mengolah Data Pada Mysql server. Elex Media Komputerindo

Wasistiono Sadu dan Tahir Irwan. 2006. Prospek Pengembangan Desa. Bandung: Fokus Media.

Widjaja, AW.2001. Pemerintahan Desa/Marga,Berdasarkan UU No.22 Tahun

1999 Tentang Pemerintahan Daerah. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Widjaja. 2005. Otonomi Desa. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Sumber Perundang-undangan : UU No. 6 Tahun 2014 Tentang Desa

Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2014 Tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-undang No 6 Tahun 2014 tentang Desa

PEMENDAGRI No. 35 Tahun 2007 tentang Pedoman Umum Tata Cara Pelaporan dan Pertanggungjawaban Penyelenggaraan Pemerintahan Desa

Sumber Internet :

Oktober pukul 20.15 WIB.

November 2015, pukul 19.30.

(3)

BAB III

DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN

3.1 Sejarah, Keadaan Geografis, dan Batas-batas Desa Selotong

Desa Selotong merupakan salah satu dari 16 desa di Kecamatan Secanggang yang dibentuk oleh Pemerintah Kabupaten Langkat. Desa ini sudah berdiri cukup lama. Nama Desa Selotong Berasal dari seseorang yang pertama tinggal di desa tersebut yaitu Sinotong. Banyaknya masyarakat yang menetap dan membuka lahan pertanian untuk dijadikan daerah perkampungan maka masyarakat bersepakat untuk memberikan nama Desa tersebut dengan sebutan Selotong yang di pimpin oleh Kepala desa pertama yang bernama Muhammad.

Luas wilayah Desa Selotong ± (kurang lebih) 6838 Ha, dengan luas pemukiman 486/480.000 ha/m2, luas persawahan 450/450.000 ha/m2, luas perkebunan 650/650.000 ha/m2, luas kuburan 1,5/15.000 ha/m2 luas perkarangan 12,5/48.600 ha/m2, luas perkantoran 2/20.000 ha/m2, dan luas prasarana umum lainnya 5/50.000 ha/m2. Desa Selotong memiliki jumlah penduduk sebanyak 4704 jiwa, dengan jumlah laki-laki sebanyak 2436 jiwa dan jumlah perempuan sebanyak 2268 jiwa yang terbagi dalam 1274 KK dan mata pencaharian utama masyarakatnya yaitu Nelayan (50%), Petani (40%), lain-lain (10%).

(4)

daerah lain yaitu pada bulan September sampai dengan Desember. Desa Selotong adalah salah satu dari 16 desa yang ada di Kecamatan Secanggang Kabupaten Langkat Provinsi Sumatera Utara berada pada ketinggian ± (lebih kurang) 5 mdl di atas permukaan laut.

Secara Geografis batas-batas wilayah di Desa Selotong adalah sebagai berikut :

Tabel 3.1 : Batas-batas Wilayah Desa Selotong

No Batas Desa/ Kelurahan Kecamatan

1 Sebelah utara Jaring Halus Secanggang 2 Sebelah selatan Karang Gading Secanggang 3 Sebelah timur Secanggang Secanggang 4 Sebelah barat Desa Pantai gading Secanggang

Sumber :Hasil Penelitian 2016

3.2 Kependudukan

Jumlah penduduk Desa Selotong saat ini bersumber dari profil desa Selotong tahun 2015 yaitu sebanyak 4.704 jiwa yang terdiri dari 2.436 jiwa laki-laki dan 2.268 jiwa perempuan. Dimana dari seluruh jumlah penduduk tersebut terdapat 1.274 Kepala Keluarga (KK).

3.2.1 Penduduk berdasarkan Etnis

(5)

Tabel 3.2 : Penduduk berdasarkan Etnis

No Etnis

Laki-laki (Orang)

Perempuan (Orang)

1 Aceh 25 15

2 Batak 23 10

3 Melayu 963 920

4 Nias 25 10

5 Minang 30 15

6 Jawa 973 948

7 Banjar 387 350

8 China 10 10

Jumlah 2436 2268

Sumber :Hasil Penelitian 2016

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa penduduk desa selotong terdiri dari 8 etnis yaitu Aceh, Batak, Melayu, Nias, Minang, Jawa, Banjar dan China, dan yang menjadi mayoritas etnis penduduk desa selotong yaitu etnis Jawa dan etnis Melayu.

3.2.2 Penduduk berdasarkan Agama

(6)

Tabel 3.3 : Penduduk berdasarkan Agama

Sumber :Hasil Penelitian 2016

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa ada 3 agama/ kepercayaan yang di anut oleh penduduk desa selotong, dimana agama yang dominan adalah penduduk yang beragama islam hampir 99% sedangkan 0,1% beragama kriten dan Budha.

3.2.3 Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan

Adapaun tingkat pendidikan penduduk Desa Selotong sebagai berikut : Tabel 3.4 : Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan

No Tingkat Pendidikan

Laki-laki

3 Usia 7-18 tahun yang tidak pernah sekolah

- -

(7)

5 Usia 18-56 tahun yang tidak pernah sekolah

20 10

6 Usia 18-56 tahun yang tidak tamat SD 10 10 7 Usia 18-56 tahun tidak tamat SLTP 200 100 8 Usia 18-56 tahun tidak tamat SLTA 120 125

9 Tamat SD/ sederajat 130 135

10 Tamat SMP/ sederajat 170 180

11 Tamat SMA/ sederajat 180 185

12 Tamat D-1/ sederajat 25 28

13 Tamat D-2/ sederajat 2 3

14 Tamat D-3/ sederajat 30 30

15 Tamat S-1/ sederajat 40 50

16 Tamat S-2/ sederajat - -

17 Tamat S-3/ sederajat - -

18 Tamat SLB A - -

19 Tamat SLB B - -

20 Tamat SLB C - -

Jumlah 1322 1343

Sumber :Hasil Penelitian 2016

(8)

365 orang. Tetapi meskipun begitu tidak ada masyarakat Desa Selotong yang usia 7-18 tahun tidak pernah sekolah.

3.2.4 Penduduk berdasarkan Jenis Mata Pencaharian

Adapun mata pencaharian pokok penduduk di Desa Selotong Terdiri dari : Tabel 3.5 : Penduduk berdasarkan Jenis Mata Pencaharian

No Jenis Pekerjaan

(9)

Sumber :Hasil Penelitian 2016

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa yang menjadi mata pencaharian pokok masyarakat Desa Selotong yaitu Petani dan Nelayan, hal ini mengingat bahwa Desa Selotong memiliki potensi perairan dan perkebunan yang tinggi.

3.3 Perekonomian Masyarakat 3.3.1 Pengangguran

Tabel 3.6 : Pengangguran

No Usia Jumlah

1 Jumlah angkatan kerja (penduduk usia 18-56 tahun) 65 Orang 2 Jumlah penduduk usia 18-56 tahun yang masih sekolah dan

tidak bekerja

270 Orang

3 Jumlah penduduk usia 18-56 tahun yang menjadi ibu rumah tangga

251 Orang

4 Jumlah penduduk usia 18-56 tahun yang bekerja penuh 263 Orang 5 Jumlah penduduk usia 18-56 tahun yang bekerja tidak tentu 150 Orang 6 Jumlah penduduk usia 18-56 tahun yang cacat dan tidak

bekerja

10 Orang

7 Jumlah penduduk usia 18-56 tahun yang cacat dan bekerja 5 Orang

(10)

3.3.2 Kesejahteraan Keluarga

Adapun tahapan kesejahteraan keluarga pada masyarakat Desa Selotong sebagai berikut :

Tabel 3.7 : Kesejahteraan Keluarga

1. Jumlah Keluarga prasejahtera 309 Keluarga 2. Jumlah Keluarga sejahtera 1 405 Keluarga 3. Jumlah Keluarga sejahtera 2 220 Keluarga

4. Jumlah Keluarga sejahtera 3 240 Keluarga 5. Jumlah Keluarga sejahtera 3 plus 100 Keluarga Jumlah Keluarga 1274 Keluarga

Sumber :Hasil Penelitian 2016

Berdasarkan tebel di atas dapat dilihat bahwa kesejahteraan keluarga masyarakat Desa Selotong rata-rata berada pada tahap Keluarga Prasejahtera dan Keluarga Sejahtera 1. Keluarga Prasejahtera artinya keluarga yang belum dapat memenuhi 5 kebutuhan dasar seperti kebutuhan pangan, sandang, papan, kesehatan dan agama. Sedangkan keluarga Sejahtera 1 adalah keluarga yang telah dapat memenuhi kebutuhan dasarnya secara minimal.

3.4 Sarana dan Prasarana Sosial Kemasyarakatan

(11)

3.4.1 Sarana dan Prasarana Pendidikan

Sarana dan Prasarana pendidikan yang ada di Desa Selotong dapat dilihat sebagai berikut :

Tabel 3.8 : Sarana dan Prasarana Pendidikan

Nama Jumlah

Jumlah Tenaga Pengajar

Jumlah Siswa/Mahasiswa

TK 3 10 40

SD/Sederajat 2 36 800

SMP/Sederajat 1 15 200

Sumber :Hasil Penelitian 2016

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa sarana dan prasarana pendidikan di Desa Selotong belum lengkap, karena Desa Selotong belum mempunyai gedung sekolah SMA/Sederajat.

3.4.2 Prasarana Peribadatan

Prasarana peribadatan yang ada di Desa Selotong dapat dilihat sebagai berikut :

Tabel 3.9 : Prasarana Peribadatan

No Rumah Ibadah Jumlah

1 Masjid 2 Buah

2 Langgar/ Surau / Mushola 6 Buah

Jumlah 8 Buah

(12)

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa prasarana peribadatan yang ada di Desa Selotong hanya untuk masyarakat yang beragama muslim saja, sedangkan prasarana peribadatan untuk masyarakat yang beragama kristen dan budha belum tersedia.

3.4.3 Prasarana Olahraga

Prasarana olahraga yang ada di Desa Selotong dapat dilihat sebagai berikut:

Tabel 3.10 : Prasarana Olahraga

No Jenis Lapangan Jumlah

1 Lapangan Sepak Bola 1 Buah

2 Lapangan Voli 2 Buah

Jumlah 3 Buah

Sumber :Hasil Penelitian 2016

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa Desa Selotong hanya memiliki prasarana olahraga lapangan sepakbola sebanyak 1 buah dan lapangang voli sebanyak 2 buah.

3.4.4 Prasarana Kesehatan

(13)

Tabel 3.11 : Prasarana Kesehatan

No Jenis Jumlah

1 Puskesmas Pembantu 1 Buah

2 Poliklinik/ Balai Pengobatan 1 Buah

3 Posyandu 4 Buah

4 Toko Obat 1 Buah

Jumlah 7 Buah

Sumber :Hasil Penelitian 2016

Tetapi berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa di Desa Selotong belum terdapat prasarana rumah sakit, hal ini mengakibatkan jika ada masyarakat yang menderita sakit parah harus dibawa keluar dari Desa Selotong atau dibawa ke rumah sakit terdekat dari Desa Selotong.

3.5 Pemerintah Desa Selotong

Dalam menjalankan kegiatannya, Desa memiliki organisasi yang menjalankan pemerintahan desa. Adapun Pemerintah Desa terdiri dari Kepala Desa dan dibantu oleh Perangkat Desa yang terdiri dari Sekretaris Desa, pelaksana teknis, serta Pelaksana Kewilayahan. Desa Selotong Kecamatan Secanggang, Kabupaten Langkat terdiri dari 9 dusun, dan disetiap dusun dipimpin oleh seorang Kepala Dusun. Berikut adalah struktur Pemerintah Desa Selotong :

Tabel 3.12 : Struktur Pemerintah Desa Selotong

No Nama Jabatan

1 MISDI, S.Ag KADES SELOTONG

(14)

3 MUSRAJAMIN KAUR PEMERINTAHAN

4 LEGIMAN KAUR PEMBANGUNAN

5 RUKIMIN KAUR KESRA

6 INDRA, Amk KAUR KEUANGAN

7 SUNARIO KADUS I

8 RAHMAT KADUS II

9 ABD. AZIZ KADUS III

10 HASANUDDIN KADUS IV

11 SUDAR KADUS V

12 TIMBAL WALUYO KADUS VI 13 AMARUDDINSYAH KADUS VII

14 WAGIANTO KADUS VIII

15 ZAINAL ARIFIN KADUS IX

Sumber :Hasil Penelitian 2016

3.6. Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Selotong

(15)

Tabel 3.13 : Sruktur Kepengurusan Badan Permusyawaratan Desa Selotong

No Nama Jabatan

1 BIRUSDIN, AN KETUA

2 MAT SIAM WAKIL KETUA

3 Ir. KAMARUDIN SEKRETARIS

4 SULAIMAN ANGGOTA

5 SUBARDI, S.Pd ANGGOTA

6 SARIPUDDIN ANGGOTA

7 IRWAN ANGGOTA

(16)

BAB IV PENYAJIAN DATA

Pada Bab ini penulis akan menyajikan data – data hasil penelitian yang diperoleh melalui wawancara, observasi, dan dokumentasi sehingga dapat menjawab rumusan masalah yang telah peneliti paparkan di atas mengenai Efektitivitas Koordinasi Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan Pemerintah Desa dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Desa.

Adapun data – data yang disajikan terdiri dari dua bagian, yaitu karakteristik informan penelitian yang mencakup mengenai usia, jenis kelamin, pendidikan terakhir dan pekerjaan. Sedangkan hasil wawancara disajikan dalam bentuk pertanyaan dan jawaban informan. Pertanyaan – pertanyaan yang diajukan kepada informan merupakan pertanyaan yang berasal dari pedoman wawancara yang telah penulis susun sebelumnya, namun dalam pelaksanaan wawancara yang disesuaikan dengan permasalahan penelitian.

Adapun informan yang berhasil diwawancarai peneliti, adalah sebagai berikut :

1. Kepala Desa Selotong 2. Ketua BPD Selotong 3. Sekretaris Desa Selotong

4. Sekretaris dan anggota BPD Selotong

(17)

4.1 Karasteristik Informan Penelitian 4.1.1 Data tentang Usia Informan

Berdasarkan hasil penelitian dilapangan tentang karakteristik informan penelitian menurut usia, maka didapatkan data sebagai berikut :

Tabel 4.1 : Karakteristik Informan Berdasarkan Usia

No Usia Frekuensi Persentase (%)

1 20-30 Tahun 1 11,11%

2 31-40 Tahun 3 44,44%

3 41-50 Tahun 5 55,56%

Jumlah 9 100%

Sumber : Hasil Wawancaran Penelitian 2016

Berdasarkan tabel diatas, dapat diketahui bahwa usia informan dengan

persentase terbesar yaitu pada usia 41-50 tahun yaitu sebesar 55,56% (5 orang),

disusul dengan usia 31-40 tahun sebesar 44,44% serta usia 20-30 tahun sebesar

11,11%.

4.1.2 Data tentang Jenis Kelamin Informan

Berdasarkan hasil penelitian dilapangan tentang karakteristik informan penelitian menurut jenis kelamin, maka didapatkan data sebagai berikut :

Tabel 4.2 : Karakteristik Informan Berdasarkan Jenis Kelamin No Jenis Kelamin Frekuensi Persentase (%)

1 Laki-laki 6 66,67%

2 Perempuan 3 33,33%

(18)

Sumber : Hasil Wawancara Penelitian 2016

Berdasarkan tabel diatas, dapat diketahui bahwa informan dengan jenis kelamin laki-laki lebih banyak dibandingkan informan dengan jenis kelamin perempuan yaitu sebanyak 66,67% dan informan perempuan sebanyak 33,33%.

4.1.3 Data tentang Tingkat Pendidikan Informan

Berdasarkan hasil penelitian dilapangan tentang karakteristik informan penelitian menurut tingkat pendidikan, maka didapatkan data sebagai berikut : Tabel 4.3 : Karakteristik Informan Berdasarkan Tingkat Pendidikan

No Tingkat Pendidikan Frekuensi Persentase (%)

1 SMP/Sederajat 1 11,11%

2 SMA/Sederajat 3 33,33%

3 S1 5 55,56%

Jumlah 9 100%

Sember : Hasil Wawancara Penelitian 2016

Dari tabel diatas, dapat diketahui bahwa informan dengan tingkat pendidikan yang memiliki persentase terbesar yaitu tingkat pendidikan S1 dengan persentase 55,56%, sedangkan informan dengan tingkat pendidikan SMA/Sederajat sebanyak 33,33% dan informan dengan tingkat pendidikan terkecil yaitu SMP/Sederajat sebanyak 11,11%.

4.1.4 Data tentang Pekerjaan Informan

(19)

Tabel 4.4 : Karakteristik Informan Berdasarkan Pekerjaan No Pekerjaan Frekuensi Persentase (%)

1 PNS 1 11,11%

2 Guru 3 33,33%

3 Petani 3 33,33%

4 Wiraswasta 1 11,11%

5 IRT 1 11,11%

Jumlah 9 100%

Sumber : Hasil Wawancara Penelitian 2016

Dari tabel diatas, dapat diketahui bahwa informan dengan jenis pekerjaan Guru dan Petani menjadi persentase terbesar yaitu 33,33%, sedangkan informan dengan jenis pekerjaan PNS, Wiraswasta dan IRT masing-masing mendapaktan persentase 11,11%.

4.2 Hasil Wawancara Efektivitas Koordinasi Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan Pemerintah Desa dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Desa

4.2.1 Hasil Wawancara dengan Kepala Desa Selotong (Bapak Misdi S.Ag) A. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan Peraturan Desa

1. Apakah BPD turut serta dalam membahas dan menetapkan peraturan desa?

(20)

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui bahwa BPD sebagai mitra Pemerintah Desa turut serta dalam membahas dan menetapkan peraturan desa bersama-sama dengan kepala desa.

2. Bagaimana proses penyusunan dan penetapan suatu peraturan desa?

“Pertama-tama adanya usulan dari Kepala Desa atau BPD untuk membuat suatu perdes, lalu kita buat rancangannya. Setelah rancangannya ada maka kita adakan rapat untuk membahasnya lebih lanjut, kalau semuanya setuju maka kita tetapkan. Dan berdasarkan UU No 6 Tahun 2014 tentang desa rancangan perdes tadi harus diajukan dulu ke pihak Bupati, nanti perdes tersebut disetujui atau ditolak ditunggu dalam 20 hari. Kalau selama 20 hari tidak ada jawaban maka perdes tersebut sudah dapat diterapkan/dilaksanakan.”

Berdasarkan Jawaban informan diatas, dapat diketahui proses pembuatan peraturan desa dimulai dengan adanya usulan, kemudian dibuat rancangan peraturan desa berdasarkan usulan tersebut, lalu diadakan musyawarah untuk bersama-sama membahas, menyetujui dan menetapkannya. Dapat diketahui pula berdasarkan UU No. 6 Tahun 2014 tentang Desa, peraturan desa tersebut harus diajukan terlebih dahulu kepada pihak Bupati untuk di mintai persetujuannya.

3. Apakah sudah ada peraturan desa yang telah ditetapkan oleh BPD dan Pemerintah Desa? Kalau sudah perdes tentang apa?

“Sudah ada, terutama berkenaan dengan anggaran, karena setiap kita menganggarkan sesuatu dari APBDes itukan ada perdesnya. Lalu sudah juga dibuat perdes mengani larangan penyetruman ikan, jalan, pembangunan dan lain-lain.”

(21)

4. Apakah peraturan desa yang telah disusun dan ditetapkan oleh BPD dan Pemerintah Desa mempunyai manfaat terhadap pemerintahan desa?

“Manfaatnya jelas ada, karena kan kita menetapkan suatu perdes itu sesuai dengan kebutuhan masyarakat di Desa Selotong ini agar terciptanya masyarakat yang sejahtera. Contohnya perdes mengenai larangan penyetruman ikan, dengan adanya larangan tersebutkan masyarakat Selotong bisa lebih membudidayakan ikannya, jadi mereka bisa terus berusaha.”

Dari jawaban informan diatas, dapat diketahui bahwa manfaat yang dirasakan oleh pemerintahan desa selotong dalam penetapan suatu perdes yaitu terciptanya masyarakat yang lebih sejahtera.

5. Bagaimana partisipasi BPD dalam penyusunan dan penetapan suatu peraturan desa? Apakah aktif menyampaikan usulan-usulan/saran, atau hanya sebatas menyepakati saja?

“Ya menurut saya BPD itu di antara aktif dan pasif, biasa-biasa saja. Kadang pada saat kita melakukan musyawarah untuk membahas suatu perdes ada juga yang ngasi saran, tapi tidak terlalu banyak, itupun orangnya yang itu-itu saja seperti ketua, sekretaris.”

Berdasarkan jawaban diatas, menurut kepala desa Selotong partisipasi BPD dalam penyusunan dan penetapan suatu perdes biasa-biasa saja, tidak semua anggota BPD memberikan masukan ataupun saran dalam musyawarah, hanya orang-orang tertentu saja.

6. Bagaimana koordinasi/ kerjasama yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan peraturan? Apakah ada yang lebih mendominasi dalam kegiatan tersebut?

(22)

Dari jawaban informan diatas, dapat diketahui koordinasi yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam pembahasan dan penetapan suatu peraturan desa baik-baik saja, dan yang lebih menonjol dalam kegiatan tersebut adalah pihak Pemerintah Desa, karena BPD sibuk dengan kegiatannya diluar.

B. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan APBDes 1. Apa yang Bapak ketahui mengenai APBDes?

“Anggaran itu merupakan segala sesuatu yang berkaitan dengan nilai untuk penyelenggaraan pemerintahan, nilai-nilai tersebut berupa angka-angka rupiah atau uang. Kegiatan pemerintahan desa yang berbentuk anggaran itulah yang terangkum dalam APBDes. Jadi APBDes ini anggaran belanja dan pendapatan desa yang ditetapkan setiap tahun untuk penyelenggaraan pemerintahan desa. “

Berdasarkan jawaban diatas, menurut kepala desa Selotong APBDes (Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa) adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan nilai berupa angka-angka rupiah atau uang yang ditetapkan setiap tahun untuk penyelenggaraan pemerintahan desa.

2. Apakah BPD ikut serta dalam penetapan APBDes?

“Ya ikut serta. BPD bersama-sama dengan Pemerintah Desa membahas, menyetuji dan menetapkan rancangan APBDes.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui BPD dan Pemerintah Desa bersama-sama dalam membahas, menyetuji dan menetapkan rancangan APBDes.

(23)

“Saya mulai menjabat tahun 2013, berarti sudah ada 3 APBDes yang sudah ditetapkan yaitu tahun 2013,2014,2015. Rancangan APBDes untuk tahun 2016 masih mau dibuat.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui sudah ada 3 APBDes yang telah ditetapkan selama masa jabatan kepala desa sekarang ini, dan untuk APBDes tahun 2016 masih dalam masa pembuatan.

4. Bagaimana koordinasi BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan APBDes?

“Koordinasi kami baik-baik saja dan sebagai mana mestinya. Setiap tahun kita mengadakan rapat untuk membahas Racangan APBDes ini. Pada rapat itu kami memaparkan dana-dana yang diterima dan dilokasikan untuk apa saja. BPD tidak ikut serta dalam menetapkan nominal anggaran yang digunakan tapi hanya cukup mengetahui saja. Kami juga meminta masukan dari BPD apakah nominal yang kami tetapkan sudah sesuai apa belum, kalau kata BPD belum ya akan kami pertimbangkan lagi. Tapi sampai saat ini tidak pernah ada yang tidak setuju mengenai nominal itu, karena kami memang menetapkan nominal sesuai dengan harga yang ada dipasaran. Jadi BPD bisa menelaah sendiri. Setelah BPD bersama-sama Pemerintah Desa menyetujui rancangan APBDes tersebut barulah diserahkn kepada Bupati untuk dimintai persetujuannya kalau mereka setuju baru kita tetapkan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyusunan dan penetapan APBDes baik-baik saja, dan dalam berkoordinasi Pemerintah Desa juga meminta pendapat dan persetujuan BPD mengenai nominal yang dialokasikan pada masing-masing bidang.

C. Koordinasi dalam Pelaksanaan Pengawasan terhadap Pemerintahan Desa 1. Bagaimana peran BPD dalam menjalankan fungsi pengawasan?

(24)

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa BPD dalam menjalankan perannya sebagai pengawas pemerintahan belum maksinal, hal ini menurut kepala desa Selotong dikarenakan honor BPD yang kecil sehingga membuat BPD lebih mengutamakan rutinitas mereka diluar sehari-hari.

2. Bagaimana cara pengawasan yang dilakukan oleh BPD dalam pemerintahan desa?

“Pertama dengan mereka datang ke kantor desa secara bergantian, terus juga ke lapangan mengawasi pembangunan-pembangunan yang telah direncanakan dan meminta hasil kerja dan laporan kerja kita, itulah bentuk pengawasan mereka.”

BPD Selotong melakukan pengawasan dengan beberapa cara yaitu dengan datang secara bergantian ke kantor desa, turun langsung ke lapangan untuk megawasi pembangunan yang sedang dilaksanakan, dan meminta hasil laporan pertanggungjawaban kepada Pemerintah Desa.

3. Apakah BPD selalu meminta laporan pertanggungjawaban penyelenggaraan pemerintahan desa dari kepala desa setiap akhir tahun anggaran atau akhir masa jabatan? Bagaimana respon ataupun tanggapan BPD atas laporan pertanggungjawaban tersebut?

“Ya meminta, laporan pertanggungjawaban tersebut baik bentuk lisan dan tulisan. Tapi untuk laporan tertulis biasanya kita serahkan diakhir masa jabatan meskipun seharusnya setiap tahun. Jadi yang setiap tahun itu hanya laporan lisan, biasanya kita adakan rapat, kita sampaikan hasil pertanggungjawaban kita dan BPD pun mengomentari baik positif maupun negatifnya dan mereka juga memberikan masukan mana yang harus kita perbaiki.”

(25)

diselenggarakan setiap akhir tahunnya. Dalam rapat tersebut BPD memberikan tanggapan dan juga memberikan masukan mengenai apa yang harus diperbaiki untuk kedepannya.

4. Pada saat BPD melakukan pengawasan, apakah pemerintah desa dapat bekerjasama dengan baik? Bagaimana sikap dari Pemerintah Desa?

“Ya kami gak ada masalah, kita open kok. Ya kalau mereka butuh laporan mengenai apapun kita serahkan, semuanya kita sampaikan secara terbuka.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui Pemerintah Desa sangat terbuka terhadap pengawasan yang dilakukan oleh BPD.

5. Menurut Bapak seberapa penting pelaksanaan fungsi pengawasan?

“Ya sangat penting sekali. Pengawasan itukan untuk membatasi dan supaya lebih berhati-hati lagi dalam penyelenggaraan pemerintahan desa terutama berkaitan dengan masalah penggunaan anggaran itu. Kalau tidak ada pengawasan bisa nanti kita jadi suka ati dan gak ada batas.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, kepala desa Selotong berpendapat bahwa pengawasan yang dilakukan BPD sangat penting untuk membatasi sikap Pemerintah Desa dan agar lebih berhati-hati lagi dalam penyelenggaraan pemerintahan desa.

6. Apakah pengawasan yang dilakukan oleh BPD mempunyai manfaat terhadap desa selotong?

“Pasti punya, dengan ada pengawasankan apalagi pengawasannya baik jadi tidak ada masalah di desa ini, apa yang kita cita-citakan bersama bisa terwujud dan masyarakatpun bisa lebih sejahtera pastinya.”

(26)

dicita-citakan bersama dapat terwujud sehingga masyarakat bisa lebih sejahtera.

D. Kendala dan Harapan terhadap Koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa

1. Apakah ada kendala-kendala yang dihadapi oleh BPD dan Pemerintah Desa pada saat melakukan koordinasi dalam penyelenggaraan pemerintahan desa?

“Kalau kendala itu ada saja, tapi sampai saat ini kendalanya tidak sampai yang begitu besar. Kendala yang kami hadapi pada saat musyawarah mengenai penyusunan suatu perdes paling susahnya mendapatkan kata sepakat. Contoh: dalam mengambil kesepakatan mengenai jalan pada dusun mana yang harus diperbaiki terlebih dahulu sangat susah karena semua warga ingin jalan didusun mereka yang diperbaiki duluan sementara keuangan desa tidak mencukupi jadi harus dilakukan secara bertahap. Jadi kalau begini maka di ambil skala prioritas, semua jalan perlu diperbaiki tapi mana yang lebih perlu dulu yang diperbaiki untuk kepentingan bersama-sama. Selain itu kendala yang lain kurang aktifnya pihak dari BPD tapi bukan berarti pasif, disini kami juga memahami mungkin karena honor mereka yang kecil yang cuma Rp. 300.000/bulan untuk ketua dan anggotanya Rp.100.000/bulan membuat mereka tidak mungkin fokus 100% mengurusi masalah pemerintahan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui yang menjadi kendala Pemerintah Desa dalam melakukan koordinasi dengan BPD yaitu susahnya mendapatkan kata sepakat pada saat melakukan musyawarah untuk memutuskan sesuatu, selain itu juga Pemerintah Desa merasa bahwa BPD kurang aktif dalam melaksanakan tugasnya, disini kepala desa memahami hal tersebut dikarenakan honor dari BPD yang kecil.

(27)

“Saya berharap BPD dan Pemerintah Desa Selotong ini dapat berkomunikasi lebih intens lagi, memaksimalkan apa yang menjadi tugasnya masing-masing dan lebih menyamakan visi dan misinya, kalau visi dan misinya sudah sama Insya Allah semuanya jadi gampang. Saya juga tidak bisa berharap banyak-banyak, cuma ketika nanti mungkin kesejahteraan mereka lebih maksimal baru kita bisa menekan mereka untuk lebih aktif.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, yang menjadi harapan kepala desa Selotong agar semakin baik koordinasi yang terjalin antara mereka dan BPD yaitu dapat menciptakan komunikasi yang lebih baik lagi, memaksimalkan tugas yang telah dibebankan kepada mereka masing-masing dan lebih menyamakan visi dan misinya.

4.2.2 Hasil Wawancara dengan Ketua BPD Selotong (Bapak Birusdin) A. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan Peraturan Desa

1. Apakah BPD turut serta dalam membahas dan menetapkan peraturan desa?

“Ya, BPD turut serta dalam membahas dan menetapkan peraturan desa. Karena itukan salah satu tugas kami sebagai mitra Pemerintah Desa.”

Berdasarkan jawaban informan diatas diketahui BPD sebagai mitra Pemerintah Desa ikut serta dalam membahas dan menetapkan peraturan desa. 2. Bagaimana proses penyusunan dan penetapan suatu perdes?

“Prosesnya dimulai dari adanya masukan dari masyarakat atau siapa saja tentang suatu hal untuk dibuat perdesnya. Lalu, sama-sama BPD dan Pemerintah Desa membuat rancangan perdes tersebut, setelah itu kita adakan musyawarah untuk membahasnya. Dalam musyawarah itu kita bahas juga baik dan buruknya perdes tersebut, dan kalau semua sudah setuju baru sama-sama BPD dan Pemerintah Desa menetapkannya.”

(28)

Setelah semua pihak menyetujui dan menyepakati peraturan desa tersebut barulah bisa ditetapkan.

3. Apakah sudah ada peraturan desa yang telah ditetapkan oleh BPD dan Pemerintah Desa? Kalau sudah perdes tentang apa?

“Sudah ada, contohnya perdes mengenai penyetruman ikan. Karena penyetruman ikan tentu mempunyai dampak yang sangat besar jadi kepala desa ketika itu mempunyai inisiatif untuk membuat peraturan mengenai penyetruman ikan. Selain itu juga kami membuat perdes mengenai jalan, pada saat itu banyak mobil yang berat melintas di jalan jadi banyak menyebabkan rumah warga retak-retak, warga khawatir lalu mereka meminta untuk dibuatkan peraturan mengenai hal tersebut.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa sudah ada perdes yang telah ditetapkan oleh BPD dan Pemerintah Desa yaitu tentang penyetruman ikan dan jalan.

4. Apakah peraturan desa yang telah disusun dan ditetapkan oleh BPD dan Pemerintah Desa mempunyai manfaat terhadap pemerintahan desa?

“Ya tentu mempunyai manfaat, khususnya bagi masyarakat karena kami membuat suatu peraturan itu sesuai dengan kebutuhan masyarakat ataupun masukan-masukan dari masyarakat”

Manfaat penetapan peraturan desa menurut ketua BPD Selotong adalah untuk masyarakat yang tinggal di desa Selotong itu sendiri, karena perdes yang telah ditetapkan sesuai dengan kebutuhan dan merupakan masukan dari masyarakat.

5. Bagaimana partisipasi BPD dalam penyusunan dan penetapan suatu peraturan desa?

(29)

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa BPD telah berpartisipasi dengan memberikan masukan dan saran dalam proses penyusunan dan penetapan peraturan desa, tetapi pada saat diadakan musyawarah untuk membahas perdes tersebut tidak semua anggota BPD dapat hadir.

6. Bagaimana koordinasi/ kerjasama yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan peraturan desa? Apakah ada yang lebih mendominasi dalam kegiatan tersebut?

“Tidak ada yang mendominasi, dua duanya menonjol. Kerjasama BPD dan Pemerintah Desa dalam pembuatan peraturan desa baik-baik saja, kalau kades punya ide untuk membuat suatu perdes selalu bicarakan sama kami, dan kamipun tidak pernah menghalangi kades untuk membuat suatu peraturan selagi peraturan tersebut sesuai kebutuhan masyarakat.”

Berdasarkan jawaban ketua BPD diatas, diketahui bahwa kerjasama/koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa baik-baik saja dan tidak ada yang mendominasi, dalam pembuatas suatu perdes selalu dimusyawarahkan dan tidak menghalangi satu sama lain.

B. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan APBDes 1. Apa yang Bapak ketahui mengenai APBDes?

“APBDes itu segala sesuatu yang berkenaan dengan uang baik yang diterima maupun yang dikeluarkan, dan APBDes ini digunakan untuk penyelenggaraan pemerintahan desa.”

(30)

2. Apakah BPD ikut serta dalam penetapan APBDes?

“Ya ikut serta, kita ikut dalam musyawarah untuk membahas APBDes itu, dari pihak Pemerintah Desa secara transparan memaparkan uang yang masuk dan digunakan untuk apa saja, dan kalau semuanya sudah setuju baru ditetapkan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa BPD ikut serta dalam menetapkan APBDes, yaitu melalui musyawarah.

3. Selama masa jabatan Kepala Desa sekarang ini, sudah berapa banyak APBDes yang telah ditetapkan?

“Sudah ada 3, karenakan APBDes ini setahun sekali penetapannya dari awal januari sampai akhir desember. Untuk tahun 2016 ini masih dalam masa pembuatan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa sudah ada tiga kali penetapan APBDes selama masa jabatan kepala desa saat ini.

4. Bagaimana koordinasi BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan APBDes?

“Koordinasi kami baik-baik saja. Sebelum APBDes itu ditetapkan di adakan dulu musyawarah untuk membahas rancangannya, pada musyawarah itu turut hadir Pemerintah Desa, BPD serta wakil masyarakat, lalu dipaparkan secara transparan mengenai keuangan yang diterima dan dibelanjakan untuk apa saja. Kalau semua dan BPD sudah menyetujui barulah APBDes tersebut dapat ditetapkan.”

(31)

C. Koordinasi dalam Pelaksanaan Pengawasan terhadap Pemerintahan Desa 1. Bagaimana peran BPD dalam menjalankan fungsi pengawasan?

“Menurut saya selama ini pengawasan yang telah kami lakukan baik-baik saja, tidak ada permasalahan-permasalahan yang serius kami temukan pada saat mengawasi.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, pengawasan yang dilakukan oleh BPD baik-baik saja dan tidak ditemukan permasalahan yang serius pada saat mereka melakukan pengawasan.

2. Bagaimana cara pengawasan yang dilakukan oleh BPD dalam pemerintahan desa?

“Biasanya kami melakukan pengawasan khususnya dalam pembangunan dengan turun langsung ke lapangan, melihat bagaimana pekerja-pekerja tersebut membangun. Kalau saya lagi ada halangan tidak dapat turun langsung saya selalu berpesan sama BPD yang lain untuk memperhatikan kinerja mereka, kalau ada yang tidak baik ya ditegur. Terus kita juga mengawasi melalui laporan pertanggungjawaban dari kepala desa.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, cara pengawasan yang dilakukan oleh BPD yaitu dengan turun langsung ke lapangan untuk mengawasi pembangunan yang sedang berlangsung dan meminta laporan pertanggungjawaban kinerja dari kepala desa.

3. Apakah BPD selalu meminta laporan pertanggungjawaban penyelenggaraan pemerintahan desa dari kepala desa setiap akhir tahun anggaran atau akhir masa jabatan? Bagaimana respon ataupun tanggapan BPD atas laporan pertanggungjawaban tersebut?

(32)

Sebagai salah satu cara untuk melakukan pengawasan terhadap Pemerintah Desa yaitu dengan meminta laporan pertanggungjawaban pelaksanaan pemerintahan kepada Pemerintah Desa dan melakukan evaluasi terhadap laporan tersebut. Berdasarkan jawaban informan diatas, BPD telah meminta laporan pertanggungjawaban dalam bentuk lisan setiap akhir tahunnya.

4. Pada saat BPD melakukan pengawasan, apakah ada permasalahan-permasalahan yang ditemukan? Kalau ada bagaimana tanggapan dari pihak BPD?

“Tidak ada permasalahan yang serius kami temukan. Paling yang kecil-kecil saja, contohnya dulu ada yang melanggar perdes mengenai penyetruman ikan itu, tetapi itupun kami maafkan karena yang melanggar mengaku belum mengetahui adanya perdes tersebut. Jadi semuanya bisa dimusyawarahkan dengan baik-baik.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, BPD tidak menemukan permasalahan yang serius pada saat melakukan pengawasan, hanya sebatas masalah yang kecil-kecil saja.

5. Pada saat BPD melakukan pengawasan, apakah pemerintah desa dapat bekerjasama dengan baik? Bagaimana sikap dari Pemerintah Desa tersebut?

“Sangat suka diawasi mereka. Itu tadi, kalaupun ada masalah kami tidak pernah memanggil dengan marah-marah selalu dibicarakan dengan baik-baik.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa Pemerintah Desa sangat suka di awasi oleh BPD.

6. Menurut Bapak seberapa penting pelaksanaan fungsi pengawasan?

(33)

Menurut ketua BPD Selotong sangat penting untuk melakukan pengawasan terutama yang berkaitan dengan masalah keuangan, sebab kalau tidak di awasi bisa saja oknum-oknum tertentu memanipulasi angka yang ada, sehingga dapat merugikan masyarakat Desa Selotong.

7. Apakah pengawasan yang dilakukan oleh BPD mempunyai manfaat terhadap desa selotong?

“Pasti, dengan ada pengawasan semua berjalan sebagaimana yang diharapkan, jadi tidak ada penyelewengan-penyelewengan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui manfaat yang dirasakan desa Selotong dengan adanya pengawasan yaitu semua yang telah direncanakan berjalan seperti apa yang diharapkan, tidak ditemukan penyelewengan-penyelewengan.

D. Kendala dan Harapan terhadap Koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa

1. Apakah ada kendala-kendala yang dihadapi oleh BPD dan Pemerintah Desa pada saat melakukan koordinasi dalam penyelenggaraan pemerintahan desa?

“Tidak ada kendala yang serius, kalau dalam membuat perdes paling ada beda pendapat, tapi hal tersebut adalah wajar, biasa. Dan beda pendapat itu juga demi membaguskan perdes tersebut, tapi tidak pernah sampai gontok-gontokan. Kalau kendala lain mungkin mengenai honor, bagaimana BPD bisa bekerja secara optimal sementara tunjangannya berada jauh dibawah kadus. Kalau bicara ikhlas dalam bekerja ya kami ikhas, tapi kalau bisa honornya lebih besar.”

(34)

yaitu honor dari BPD yang jauh dibawah kadus sehingga menyebabkan mereka tidak dapat bekerja secara optimal.

2. Apa harapan Bapak agar semakin baik, efektif dan harmonis koordinasi yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan desa?

“Harapan saya agar komunikasi yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa lebih baik lagi meskipun sudah baik sekarang ini, supaya koordinasi dalam penyelenggaraan pemerintahan juga lebih bagus. Selain itu saya juga berharap agar honor untuk BPD lebih ditingkatkan, agar anggota-anggota BPD lebih aktif dalam mengikuti berbagai agenda desa yang ada. Itu saja sih, harapan yang lain semoga terus tidak ada masalah yang serius.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui yang menjadi harapan BPD agar terciptanya koordinasi yang lebih baik dengan Pemerintah Desa yaitu dapat menciptakan komunikasi yang lebih baik dan harmonis dengan Pemerintah Desa, dan BPD juga berharap agar honor mereka dapat ditingkatkan sehingga mereka lebih aktif dalam mengikuti berbagai agenda desa.

4.2.3 Hasil Wawancara dengan Sekretaris Desa Selotong (Ibu Nurasiah SH) A. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan Peraturan Desa

1. Apakah BPD turut serta dalam membahas dan menetapkan peraturan desa?

“Ya turut serta pasti. Semua Pemerintah Desa, BPD dan masyarakat semua dilibatkan dalam membahas suatu perdes. Apabila semuanya sudah setuju baru perdes tersebut ditetapkan oleh BPD dan Kepala Desa.”

(35)

2. Apakah sudah ada peraturan desa yang telah ditetapkan oleh BPD dan Pemerintah Desa? Kalau sudah perdes tentang apa?

“Sudah ada, sudah lumayan banyak juga. Pastinya tentang anggaran, itukan diperdeskan, lalu ada juga mengenai jalan, masalah penyetruman ikan, pembangunan, palang jalan, dan lain-lain.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui perdes yang telah ditetapkan oleh BPD dan Pemerintah Desa sudah lumayan banyak, yaitu berkaitan dengan anggaran, jalan, penyetruman ikan, pembangunan, palang jalan dan lain-lain.

3. Bagaimana partisipasi BPD dalam penyusunan dan penetapan suatu peraturan desa? Apakah aktif menyampaikan usulan-usulan/saran, atau hanya sebatas menyepakati saja?

“Kadang ada juga yang ngasi masukan-masukan, tapi tidak sering. Keaktifan BPD menurut saya masih kurang, tapi bukan berarti pasif sama sekali ya.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui partisipasi BPD dalam penyusunan dan penetapan peraturan desa masih kurang aktif, jarang dalam memberikan masukan-masukan.

4. Bagaimana koordinasi/ kerjasama yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan peraturan? Apakah ada yang lebih mendominasi dalam kegiatan tersebut?

“Koordinasi kami baik-baik saja. Kalau ada masukan-masukan untuk dibuat perdesnya kami bicarakan dengan BPD begitu juga BPD kalau ada usulan dari masyarakat untuk dibuat perdesnya mereka juga membicarakan ke kami. Barulah kami adakan musyawarah untuk membahas hal tersebut bersama-sama. Kalau ditanya siapa yang lebih menonjol ya menurut saya masih dari pihak Pemerintah Desa, karena itu tadi mereka belum begitu aktif.”

(36)

masukan untuk membuat suatu perdes. Tetapi yang lebih menonjol dalam kegiatan tersebut masih dari pihak Pemerintah Desa, dikarena tidak begitu aktifnya BPD Selotong.

B. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan APBDes 1. Apa yang Ibu ketahui mengenai APBDes?

“APBDes itu anggaran yang diterima desa. Didalam APBDes itu ada namanya ADD (Alokasi Dana Desa), kemudian ada juga namanya Dana Desa yang berasal dari pusat, dan lain-lain. Dana-dana tersebut dicukurkan ke desa untuk penyelenggaraan pemerintahan desa, itulah APBDes.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, pengetahuan informan mengenai APBDes adalah anggaran yang diterima desa dari pemerintah pusat yang terdiri dari ADD, DD yang digunakan untk penyelenggaraan pemerintahan desa.

2. Apakah BPD ikut serta dalam penetapan APBDes?

“Ikut, APBDes itukan berdasarkan RPJMDes yang telah disusun bersama-sama dengan BPD. Apa-apa saja yang ingin dibangun dituangkan dalam RPJMDes kemudian menjadi ketetapan bangunan, apa yang menjadi prioritas itulah yang dibangun oleh negara.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa BPD ikut serta dalam pembahasan dan penetapan APBDes.

3. Selama masa jabatan Kepala Desa sekarang ini, sudah berapa banyak APBDes yang telah ditetapkan?

“Kepala Desa yang sekarang menjabat dari tahun 2013, jadi sudah ada 3 APBDes yang sudah ditetapkan. Untuk tahun 2016 masih dalam pembuatan.”

(37)

4. Bagaimana koordinasi BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan APBDes?

“Kerjasama kami baik-baik saja. APBDes itu kan ditetapkan oleh Kepala Desa atas persetujuan dari BPD juga. Biasanya ada tim pengelola APBDes, ketuanya kaur pembangunan yang menjalankan di lapangan LPMD . Jadi BPD lah yang memonitoring penggunaan APBDes tersebut. Sesuai gak dana yang diberikan dengan yang dibelanjakan. Misalnya, kalau ada ditemukan pembangunan yang janggal maka BPD bisa mengajukan keberatan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan APBDes diketahui baik. Setelah APBDes tersebut ditetapkan pihak dari Pemerintah Desa sebagai pelaksananya dan BPD sebagai pengawas kegiatan tersebut.

C. Koordinasi dalam Pelaksanaan Pengawasan terhadap Pemerintahan Desa 1. Bagaimana peran BPD dalam menjalankan fungsi pengawasan?

“Menurut saya kurang aktif, tapi bukan berarti pasif sama sekali. Mereka jarang mendatang-datangi kami ke kantor ini, kadang ada kadang gak.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, BPD kurang aktif dalam melakukan pengawasan, ini dilihat dari jarangnya BPD yang datang ke kantor desa. 2. Bagaimana cara pengawasan yang dilakukan oleh BPD dalam pemerintahan

desa?

“Itu lah tadi dengan datang ke kantor ini. Kalau mengawasi pembangunan juga ada, itupun sepintas lalu saja mungkin karena mereka sambil lewat. Pengawasan yang dilakukan oleh BPD tidak begiu ketat kali. Terus ada juga meminta laporan pertanggung jawaban.”

(38)

pertanggungjawaban. BPD dalam melakukan pengawasan dianggap tidak begitu ketat.

3. Apakah BPD selalu meminta laporan pertanggungjawaban penyelenggaraan pemerintahan desa dari kepala desa setiap akhir tahun anggaran atau akhir masa jabatan? Bagaimana respon ataupun tanggapan BPD atas laporan pertanggungjawaban tersebut?

“Ya mintak. Biasanya setiap akhir tahun kita adakan rapat pertanggungjawaban, kita paparkan apa saja yang telah kita kerjakan dan BPD pun ngasi tanggapan serta mengevaluasi apa apa saja yang harus kita benahi untuk ke depannya.”

Dari jawaban informan diatas, dapat diketahui BPD selalu meminta laporan pertanggungjawaban kinerja Pemerintah Desa dan mereka memberikan tanggapan dan mengevaluasi laporan pertanggungjawaban tsb. 4. Pada saat BPD melakukan pengawasan, apakah pemerintah desa dapat

bekerjasama dengan baik? Bagaimana sikap dari Pemerintah Desa tersebut?

“Kami ok ok saja kalo di awasi. Apa yang mereka perlukan kita serahkan, kalau mereka perlu data atau laporan mengenai kinerja kami saya sebagai sekretaris desa akan menyiapkan dan menyerahkan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa Pemerintah Desa dapat bekerja sama dengan baik pada saat BPD melakukan pengawasan, hal ini dapat dilihat dari keterbukaan sekretaris desa dalam penyerahan laporan pertanggungjawaban kinerja yang dibutuhkan oleh BPD.

5. Menurut Ibu seberapa penting pelaksanaan fungsi pengawasan?

(39)

Menurut informan diatas, pengawasan oleh BPD sangat penting untuk dilakukan, karena jika tidak ada pengawasan maka dapat terjadi pelanggaran, misalnya dalam bidang pembangunan seperti yang disebutkan diatas.

D. Kendala dan Harapan terhadap Koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa

1. Apakah ada kendala-kendala yang dihadapi oleh BPD dan Pemerintah Desa pada saat melakukan koordinasi dalam penyelenggaraan pemerintahan desa?

“Ada, menurut saya yang menjadi kendala itu pihak dari BPD yang tidak begitu aktif, mungkin karena honor mereka yang kecil dan juga SDM yang kurang memadai. Trus pada saat rapat untuk membahas perdes, ada perbedaan pendapat kita, walaupun itu wajar tapi bisa memakan waktu juga beda pendapat itu.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui bahwa yang menjadi hambatan dalam berkoordinasi dengan BPD yaitu pihak BPD yang tidak begitu aktif, penilaian informan hal tersebut dikarenakan honor dari BPD yang kecil dan kemampuan SDM yang rendah.

2. Apa harapan Ibu agar semakin baik, efektif dan harmonis koordinasi yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan desa?

“Harapan saya agar BPD itu dapat lebih aktif lagi, harus sering-sering sharing atau berkomunikasi dengan Pemerintah Desa supaya kita dapat sama-sama mewujudkan apa yang menjadi tujuan desa. BPD juga harus mempunyai idu-ide, karena diakan penyampai aspirasi masyarakat.

(40)

4.2.4 Hasil Wawancara dengan Sekretaris BPD Selotong (Bapak Ir. Kamarudin)

A. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan Peraturan Desa 1. Apakah BPD turut serta dalam membahas dan menetapkan peraturan desa?

“Pasti turut serta, karena peran kami sebagai mitra Pemerintah Desa, selain sebagai mitra juga sebagai kontrol dari pada Pemerintah Desa, itulah tugas kami sebagai BPD.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa BPD ikut serta dalam membahas dan menetapkan peraturan desa, karena hal tersebut merupakan salah satu tugas dari BPD.

2. Apakah sudah ada peraturan desa yang telah ditetapkan oleh BPD dan Pemerintah Desa? Kalau sudah perdes tentang apa?

“Sudah ada, yang saya ingat perdes tentang pembagian raskin. Lalu dibidang kesenian hiburan, masalah kibot itu supaya biduannya tidak berpakaian seksi. Dan ada juga perdes tentang sawit desa, dulu tidak dipegang oleh desa sekarang sudah pulang ke desa.”

Dari jawaban informan diatas, diketahui peraturan desa yang telah ditetapkan yaitu berkaitan dengan masalah raskin, hiburan dan aset desa. 3. Bagaimana partisipasi BPD dalam penyusunan dan penetapan suatu peraturan

desa?

“Partisipasi kami kalau diadakan rapat untuk membahas perdes ya hadir, nanti juga ngasi masukan-masukan atau saran. Teruskan yang menetapkan perdes itu BPD dan Kepala Desa, kalau kami tidak setuju atau keberatan bisa saja perdes tersebut tidak jadi ditetapkan.”

(41)

4. Bagaimana koordinasi/ kerjasama yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan peraturan? Apakah ada yang lebih mendominasi dalam kegiatan tersebut?

“Koordinasi BPD dan Pemerintah Desa khusunya mengenai penetapan perdes menurut saya baik-baik saja. Kalau ada usulan mengenai perdes yang akan dibuat selalu kami musyawarahkan dengan baik bersama-sama dengan masyarakat juga. Dan kalau ada yang memberi masukan kami selalu menghargai satu sama lain, tidak ada yang berusaha ingin menjatuhkan atau bagaimana.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui koordinasi BPD dan Pemerintah Desa dalam pembuatan perdes baik, hal ini dinilai dari selalu dilakukannya musyawarah untuk membahas suatu perdes, dan adanya sikap saling menghargai satu sama lain pada saat memberikan masukan ataupun saran.

B. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan APBDes 1. Apa yang Bapak ketahui mengenai APBDes?

“APBDes itu adalah anggaran. APBDes itu mengenai uang yang diterima dan yang digunakan desa untuk apa saja, misalnya untuk pembangunan, gaji BPD juga dari APBDes, untuk pembangunan kantor desa, dan lain-lain lah yang berkaitan dengan uang.”

Pemahaman informan mengenai APBDes adalah anggaran yang diterima dan yang digunakan oleh desa untuk menjalankan pemerintahan desa, misalnya untuk pembangunan, gaji BPD dan lain-lain.

2. Apakah BPD ikut serta dalam penetapan APBDes?

(42)

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui BPD ikut serta dalam membahas dan menyetujui APBDes, tetapi BPD tidak ikut serta dalam menentukan nominal yang dialokasikan.

3. Bagaimana koordinasi BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan APBDes?

“Kerjasama kami dalam bentuk sama-sama membahas mengenai Rancangan APBDes itu, kalau semua sudah ada kata sepakat baru bisa ditetapkan. Pada saat musyawarah membahas perdes itu kita sampaikan juga harapan masyarakat agar pembangunan ke tempat mereka itu sampai.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bentuk kerjasama antara BPD dan Pemerintah Desa dalam proses pembahasan dan penetapan APBDes yaitu dengan mengadakan musyawarah untuk sama-sama membahas rancangan APBDes, dan BPD juga menyampaikan apa yang menjadi harapan masyarakat. Setelah semua pihak menyetujui dan menyepakati rancangan APBDes tersebut barulah ditetapkan.

C. Koordinasi dalam Pelaksanaan Pengawasan terhadap Pemerintahan Desa 1. Bagaimana peran BPD dalam menjalankan fungsi pengawasan?

“Kami melakukan pengawasan kepada hal-hal yang sudah ditentukan. Peran kami dalam melakukan pengawasan itu yang paling penting mengenai dana, misalnya mengenai pembuatan suatu proyek.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui BPD dalam melakukan pengawasan sesuai dengan apa yang telah di tetapkan, dan pelaksanaan pengawasan yang paling penting menurut informan diatas yaitu mengeai dana (APBDes).

(43)

“Cara pengawasannya dengan berbagai macam teknis lah. Kami melakukan pengawasan tidak disetel-setel, artinya tidak dibilang-bilang ya kalau mau melakukan pengawasan langsung saja datang ke tempat tujuan, semacam sidak aja langsung, secara tiba-tiba.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui pengawasan yang dilakukan oleh BPD yaitu dengan berbagai macam teknis, salah satu contohnya adalah dengan datang secara tiba-tiba ke lokasi yang ingin diawasi. 3. Apakah BPD selalu meminta laporan pertanggungjawaban penyelenggaraan pemerintahan desa dari kepala desa setiap akhir tahun anggaran atau akhir masa jabatan? Bagaimana respon ataupun tanggapan BPD atas laporan pertanggungjawaban tersebut?

“Mintak. Jadi ada rapat pertanggungjawaban yang diselenggarakan setiap akhir tahun anggaran, laporan pertanggungjawabannya dalam bentuk tertulis dan lisan. Kalau lisan pada saat rapat itulah disampaikan. Dan kami mengomentari pertanggungjawaban mereka, kalau semuanya udah pas ya kami ok kan saja, kalau ada yang perlu ditanyakan kami tanyakan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa BPD meminta laporan pertanggungjawaban penyelenggaraan pemerintahan desa setiap akhir tahunnya, laporan tersebut baik berbentuk lisan dan juga tulisan. BPD memberikan tanggapan dengan cara mengomentari laporan tersebut.

4. Pada saat BPD melakukan pengawasan, apakah ada permasalahan-permasalahan yang ditemukan? Kalau ada bagaimana tanggapan dari pihak BPD?

“Sejauh ini tidak ada, semua yang mereka kerjakan sesuai dengan yang ditetapkan, belum ada yang keluar dari koridornya.”

(44)

5. Pada saat BPD melakukan pengawasan, apakah pemerintah desa dapat bekerjasama dengan baik? Bagaimana sikap dari Pemerintah Desa tersebut?

“Menerima. Mereka ok ok saja kalau di awasi, belum ada keliatan seperti tidak suka.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, dapat diketahui bahwa Pemerintah Desa menerima dan tidak masalah dengan pengawasan yang dilakukan oleh BPD.

6. Menurut Bapak seberapa penting pelaksanaan fungsi pengawasan dan bagaimana manfaatnya untuk desa Selotong?

“Sangat penting. Terutama mengenai dana, yang namanya dana yang dikucurkan ke desa bisa saja disalah gunakan kalau tidak di awasi. Ini kan bisa merugikan masyarakat. Manfaatnya ya terutama untuk masyarakat itu sendiri, mereka bisa merasakan pembangunan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, pengawasan sangat penting untuk dilakukan, terutama yang berkaitan dengan masalah dana sehingga tidak ditemukan penyalahgunaan dan manfaatnya bisa langsung dirasakan oleh masyarakat.

D. Kendala dan Harapan terhadap Koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa

1. Apakah ada kendala-kendala yang dihadapi oleh BPD dan Pemerintah Desa pada saat melakukan koordinasi dalam penyelenggaraan pemerintahan desa?

(45)

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa sekretaris BPD merasa malas mengikuti rapat/musyawarah yang diadakan karena tidak mempunyai uang jalan.

2. Apa harapan Bapak agar semakin baik, efektif dan harmonis koordinasi yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan desa?

“Harapan saya supaya komunikasi antara BPD dan Pemerintah Desa lebih baik, karena ada informasi-informasi yang kurang detail kami terima dari Pemerintah Desa terutama mengenai masalah proyek, inikan membuat koordinasi antara kami kurang maksimal. Kalau mengenai honor kita yang kecil memang sudah ada persentasenya. Harapan yang lain semoga dana yang untuk desa dari pusat itu cepat terealisasi 100%, janji yang 1,4M itu disegerakan saja, jadi masyarakat bisa cepat meninkmatinya.”

Harapan informan sebagai sekretaris BPD yaitu agar dapat menciptakan komunikasi yang lebih baik lagi dengan Pemerintah Desa sehingga mereka dapat berkoordinasi lebih maksimal. Informan juga berharap agar dana yang dijanjikan oleh pemerintah pusat sebesar 1,4M secepatnya terealisasi 100%.

4.2.5 Hasil Wawancara dengan Anggota BPD Selotong (Bapak Sulaiman) A. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan Peraturan Desa

1. Bagaimana partisipasi BPD dalam penyusunan dan penetapan suatu peraturan desa? Apakah aktif menyampaikan usulan-usulan/saran, atau hanya sebatas menyepakati saja?

“Lumayan aktif menurut saya.”

(46)

2. Bagaimana koordinasi/ kerjasama yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan peraturan? Apakah ada yang lebih mendominasi dalam kegiatan tersebut?

“Menurut saya koordinasi BPD dan Pemerintah Desa disini lebih baik, terbuka, transparan dibandingkan dengan daerah lain mungkin, ini dapat dilihat dari hampir tidak pernahnya terjadi masalah antara BPD dan Pemerintah Desa Selotong ini.”

Menurut informan diatas, koordinasi yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa Selotong lebih baik dibandingkan dengan desa-desa lainnya, hal ini dapat dilihat dari hampir tidak pernah terjadinya konflik/masalah antara BPD dan pemerintah Desa Selotong.

B. Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan APBDes 1. Apa yang Bapak ketahui mengenai APBDes?

“APBDes itu berkaitan dengan masalah duit, tapi yang lebih tau secara jelas itu ketua saya.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, informan tersebut hanya memahami APBDes sebagai segala sesuatu yang berkaitan dengan masalah uang.

2. Bagaimana koordinasi BPD dan Pemerintah Desa dalam proses penyusunan dan penetapan APBDes?

“Kerjasama nya ya kami sama-sama membahas Rancangan APBDes tersebut, kami adakan rapat yang dihadiri BPD, Pemerintah Desa, serta masyarakat, disitulah Kades menjelaskn mengenai anggaran itu, lalu kita musyawarahkan kalau semua setuju barulah bisa ditetapkan.”

(47)

APBDes tersebut. Pemerintah Desa bersama-sama BPD serta masyarakat membahas, menyetujui kemudian menetapkan rancangan APBDes tersebut.

C. Koordinasi dalam Pelaksanaan Pengawasan terhadap Pemerintahan Desa 1. Bagaimana cara pengawasan yang dilakukan oleh BPD dalam pemerintahan

desa?

“Langsung turun ke lapangan,misalnya dalam mengawasi pembangunan. Nanti kami sesama BPD bergantian turun ke lapangan, nanyak-nanyak mereka.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa cara pengawasan yang dilakukan oleh BPD yaitu dengan turun langsung ke tempat tujuan yang ingin dilakukan pengawasan.

2. Apakah BPD selalu meminta laporan pertanggungjawaban penyelenggaraan pemerintahan desa dari kepala desa setiap akhir tahun anggaran atau akhir masa jabatan? Bagaimana respon ataupun tanggapan BPD atas laporan pertanggungjawaban tersebut?

“Ada, mintak. Setelah selesai satu tahun anggaran ada rapat pertanggungjawaban dalam bentuk tulisan dan lisan. Tanggapan kita ya kita dengarkan, kalau sudah baik kita ok kan, rata-rata disini tidak ada masalah kok, jadi paling kita cuma ngasi masukan saja.”

(48)

3. Pada saat BPD melakukan pengawasan, apakah ada permasalahan-permasalahan yang ditemukan? Kalau ada bagaimana tanggapan dari pihak BPD?

“Setau saya tidak pernah terjadi permasalahan, baik-baik saja.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa tidak pernah terjadi masalah di desa Selotong.

4. Pada saat BPD melakukan pengawasan, apakah pemerintah desa dapat bekerjasama dengan baik? Bagaimana sikap dari Pemerintah Desa tersebut?

“Dapat bekerja sama dengan baik kok mereka, okok aja sikap mereka.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa sikap dari Pemerintah Desa pada saat BPD melaksanakan tugasnya sebagai pegawas pemerintahan yaitu dapat bekerja sama dengan baik.

D. Kendala dan Harapan terhadap Koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa

1. Apakah ada kendala-kendala yang dihadapi oleh BPD dan Pemerintah Desa pada saat melakukan koordinasi dalam penyelenggaraan pemerintahan desa?

“Selama ini belum ada.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa belum ada kendala yang dialami pada saat berkoordinasi dengan Pemerintah Desa.

2. Apa harapan Bapak agar semakin baik, efektif dan harmonis koordinasi yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan desa?

(49)

kalau bisa bekerja sama dengan lebih baik sama Pemerintah Desa hasil nya juga pasti baik untuk masyarakat.”

Harapan informan diatas yaitu agar dapat berkomunikasi dan berkoordinasi lebih baik lagi dengan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan desa, sehingga dapat menghasilkan manfaat yang besar khususnya untuk masyarakat desa Selotong

4.2.6 Hasil Wawancara dengan Masyarakat Desa Selotong A. Bapak Sumaryono

1. Apakah Bapak tahu siapa saja yang menjadi Anggota BPD dan Pemerintah Desa di desa Selotong ini?

“Kalau BPD ketuanya pak Birusdin, cuma ketuanya saja saya yang tau. Kalau Pemerintah Desa Insya Allah saya tahu, kades, sekdes, kaur-kaurnya Insya Allah saya kenal semua.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa Bapak Sumaryono tahu dan mengenal siapa saja yang menjadi Pemerintah Desa Selotong, sedangkan untuk BPD Bapak Sumaryono hanya mengatahui ketuanya saja. 2. Sepengetahuan Bapak apa yang menjadi tugas dari BPD dan Pemerintah

Desa?

“Kalau BPD setau saya tugasnya sebagai mitra kades untuk merancang peraturan tentang desa, merancang kegiatan yang ada di desa ini. Duduk barenglah untuk menyelesaikan permasalahan yang ada, selain itu juga mengawasi pemerintahan. Kalau Pemerintah Desa tugasnya melindungi serta menampung segala aspirasi masyarakat di desa ini, membuat KTP, KK, Akta kelahiran, kalau sekdes tugasnya surat menyurat.”

(50)

3. Menurut Bapak bagaimana koordinasi/ kerjasama yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan desa di desa Selotong ini?

“Saya anggap bagus, karena memang terlaksana kegiatan-kegiatan itu. Dalam setiap bulannya mereka juga melakukan kegiatan jumat bersih bersama-sama.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, kerjasama antara BPD dan Pemerintah Desa dinilai bagus, hal ini dilihat dari terlaksananya berbagai kegiatan yang ada.

4. Peran siapa yang lebih dominan dalam penyelenggaraan pemerintahan?

“Ya Pemerintah Desa, karena kan mungkin mereka yang lebih dihormati dan dihargai, karena kades inikan tumpuan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui bahwa peran yang lebih dominan antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan adalah Pemerintah Desa, hal ini dianggap karena Pemerintah Desa lebih dihormati dan dihargai sebagai tumpuan.

5. Sepengetahuan Bapak apakah pernah terjadi konflik antara BPD dan Pemerintah Desa Selotong?

“Sampai saat ini belum pernah saya lihat.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui tidak pernah terjadi konflik antara BPD dan Pemerintah Desa Selotong.

6. Apa harapan Bapak terhadap hubungan kerjasama/ koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan di desa Selotong ini?

(51)

menangani suatu permasalahan. Yang jelas saya berharap jangan sampai terjadi tuding-menuding di antara mereka.”

Yang menjadi harapan Bapak Sumaryono terhadap BPD dan Pemerintah Desa Selotong yaitu agar kerjasama yang terjalin semakin baik, selalu berkoordinasi dalam setiap bidang dan tidak terjadi tuding-menuding diantara mereka.

B. Bapak Khairuddin

1. Apakah Bapak tahu siapa saja yang menjadi Anggota BPD dan Pemerintah Desa di desa Selotong ini?

“Anggota BPD salah satunya pak Birusdin sebagai ketua, kalau sekretaris nya pak Kaman, ada juga anggotanya di daerah dusun V itu pak Iwan. Kalau Kades pak Misdi S.Ag, kalau sekretarisnya buk Nur, rata-rata saya kenal lah.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, Bapak Khairuddin telah mengentahui secara keseluruhan siapa saja yang manjadi Pemerintah Desa Selotong, sedangkan untuk BPD Bapak Khairuddin hanya megetahui ketua, sekretaris dan 1 orang anggota BPD saja.

2. Sepengetahuan Bapak apa yang menjadi tugas dari BPD dan Pemerintah Desa?

“Setau saya kalau BPD menampung aspirasi warga, jika ada keluhan maka warga itu menyampaikan dulu kepada BPD. Kalau Pemerintah Desa mengatur segala sesuatu yang ada di desa ini, mengurus surat-surat, melaksanakan proyek-proyek yang turun dari pemerintah.”

(52)

3. Menurut Bapak bagaimana koordinasi/ kerjasama yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan desa di desa Selotong ini?

“Sejauh saya memandang koordinasi mereka menurut saya belum maksimal, tapi mereka masih dalam akur-akur saja. Koordinasinya kurang maksimal mungkin karena setiap informasi yang ada tidak sampai ke bawah hanya sampai pada orang yang di atas-atas saja.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa belum maksimal, dikarenakan setiap informasi yang ada tidak sampai pada tingkat bawah pemerintah.

4. Peran siapa yang lebih dominan dalam penyelenggaraan pemerintahan?

“Yang saya lihat yang lebih aktif di desa ini ya Kepala Desa langsung, dan ada beberapa kadus yang aktif, selebihnya menurut saya mereka kurang memahami jabatan yang diberikan.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, diketahui peran yang lebih dominan dalam penyelenggaraan pemerintahan desa adalah kepala desa, sedangkan untuk mereka yang lain dianggap belum memahami tanggungjawab jabatan yang diberikan.

5. Sepengetahuan Bapak apakah pernah terjadi konflik antara BPD dan Pemerintah Desa Selotong?

“Setau saya konflik itu pasti ada tapi tidak berujung fisik, paling hanya sebatas argumen yang berbeda.”

Berdasarkan jabawan informan diatas, konflik yang terjadi antara BPD dan Pemerintah Desa Selotong hanya sebatas perbedaan argumen saja tidak sampai berujung konflik fisik.

6. Apa harapan Bapak terhadap hubungan kerjasama/ koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan di desa Selotong ini?

(53)

transparanlah dalam menetapkan anggaran ataupun menyajikan program-program.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, yang menjadi harapan Bapak Khair yaitu agar Pemerintah dan BPD dapat bekerja sama lebih baik lagi, dan ia juga berharap agar mereka lebih transparan dalam menetapkan aggaran maupun menyajikan program-program yang ada.

C. Ibu Dewi

1. Apakah Ibu tahu siapa saja yang menjadi Anggota BPD dan Pemerintah Desa di desa Selotong ini?

“Kalau BPD itu bapak Birusdin, cuma itu saja. Kalau pemerintah Desa saya tau, kadesnya, sekdes, bendahara, kaur kesra dan ketua LPMD.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, informan tersebut lebih banyak mengetahui siapa saja yang menjadi Pemerintah Desa, sedangkan untuk BPD hanya mengetahui ketua nya saja.

2. Sepengetahuan Ibu apa yang menjadi tugas dari BPD dan Pemerintah Desa?

“BPD tugasnya menyampaikan aspirasi masyarakat. Kalau Pemerintah Desa tugasnya ya seperti itulah, membuat peraturan, melantik, mengganti, mengadakan kegiatan Jumat bersih.”

Berdasarkan jawaban informan diatas, informan hanya mengetahui tugas BPD sebagai penyampai aspirasi masyarakat saja, sedangkan untuk tugas yang lain belum mengetahui.

3. Menurut Ibu bagaimana koordinasi/ kerjasama yang terjalin antara BPD dan Pemerintah Desa dalam penyelenggaraan pemerintahan desa di desa Selotong ini?

“Ya bagus-bagus aja.”

Figur

Tabel 3.1 : Batas-batas Wilayah Desa Selotong
Tabel 3 1 Batas batas Wilayah Desa Selotong . View in document p.4
Tabel 3.2 : Penduduk berdasarkan Etnis
Tabel 3 2 Penduduk berdasarkan Etnis . View in document p.5
Tabel 3.3 : Penduduk berdasarkan Agama
Tabel 3 3 Penduduk berdasarkan Agama . View in document p.6
Tabel 3.4 : Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan
Tabel 3 4 Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan . View in document p.6
Tabel 3.6 : Pengangguran
Tabel 3 6 Pengangguran . View in document p.9
Tabel 3.7 : Kesejahteraan Keluarga
Tabel 3 7 Kesejahteraan Keluarga . View in document p.10
Tabel 3.8 : Sarana dan Prasarana Pendidikan
Tabel 3 8 Sarana dan Prasarana Pendidikan . View in document p.11
Tabel 3.9 : Prasarana Peribadatan
Tabel 3 9 Prasarana Peribadatan . View in document p.11
Tabel 3.10 : Prasarana Olahraga
Tabel 3 10 Prasarana Olahraga . View in document p.12
Tabel 3.11 : Prasarana Kesehatan
Tabel 3 11 Prasarana Kesehatan . View in document p.13
Tabel 3.13 : Sruktur Kepengurusan Badan Permusyawaratan Desa Selotong
Tabel 3 13 Sruktur Kepengurusan Badan Permusyawaratan Desa Selotong . View in document p.15
Tabel 4.1 : Karakteristik Informan Berdasarkan Usia
Tabel 4 1 Karakteristik Informan Berdasarkan Usia . View in document p.17
Tabel 4.2 : Karakteristik Informan Berdasarkan Jenis Kelamin
Tabel 4 2 Karakteristik Informan Berdasarkan Jenis Kelamin . View in document p.17
Tabel 4.3 : Karakteristik Informan Berdasarkan Tingkat Pendidikan
Tabel 4 3 Karakteristik Informan Berdasarkan Tingkat Pendidikan . View in document p.18
Tabel 4.4 : Karakteristik Informan Berdasarkan Pekerjaan
Tabel 4 4 Karakteristik Informan Berdasarkan Pekerjaan . View in document p.19
Gambar 1.1 Struktur Organisasi Pemerintahan Desa
Gambar 1 1 Struktur Organisasi Pemerintahan Desa . View in document p.118

Referensi

Memperbarui...

Lainnya : Efektivitas Koordinasi Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan Pemerintah Desa dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Desa (Studi Pada Desa Selotong Kecamatan Secanggang Kabupaten Langkat) Sejarah, Keadaan Geografis, dan Batas-batas Desa Selotong Penduduk berdasarkan Etnis Penduduk berdasarkan Agama Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan Sarana dan Prasarana Pendidikan Prasarana Peribadatan Prasarana Olahraga Prasarana Kesehatan Pemerintah Desa Selotong Badan Permusyawaratan Desa BPD Selotong Data tentang Usia Informan Data tentang Jenis Kelamin Informan Data tentang Tingkat Pendidikan Informan Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan Peraturan Desa Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan APBDes Koordinasi dalam Pelaksanaan Pengawasan terhadap Pemerintahan Desa Kendala dan Harapan terhadap Koordinasi antara BPD dan Pemerintah Desa Bapak Khairuddin Hasil Wawancara dengan Masyarakat Desa Selotong A. Bapak Sumaryono Ibu Dewi Hasil Wawancara dengan Masyarakat Desa Selotong A. Bapak Sumaryono Ibu Indri Hasil Wawancara dengan Masyarakat Desa Selotong A. Bapak Sumaryono Koordinasi dalam Proses Penyusunan dan Penetapan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa APBDes Koordinasi dalam Pelaksanaan Pengawasan terhadap Pemerintahan Desa Kendala-kendala yang Dihadapi dalam Koordinasi antara Badan Kesimpulan Efektivitas Koordinasi Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan Pemerintah Desa dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Desa (Studi Pada Desa Selotong Kecamatan Secanggang Kabupaten Langkat) Saran Bentuk Penelitian Efektivitas Koordinasi Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan Pemerintah Desa dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Desa (Studi Pada Desa Selotong Kecamatan Secanggang Kabupaten Langkat) Lokasi Penelitan Informan Penelitian Teknik Pengumpulan Data Teknik Analisis Data Latar Belakang Fokus Masalah Rumusan Masalah Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian Koordinasi .1 Pengertian Koordinasi Kerangka Teori Lembaga Perwakilan .1 Pengertian Perwakilan Badan Permusyawaratan Desa BPD .1 Pengertian BPD Pemerintahan Desa .1 Pengertian Desa Definisi Konsep Efektivitas Koordinasi Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan Pemerintah Desa dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Desa (Studi Pada Desa Selotong Kecamatan Secanggang Kabupaten Langkat)