A Study on Ecotourisme Potency and Its Carrying Capacity in Pulau Sempu Nature Reserve – East Java

121  10  Download (1)

Teks penuh

(1)

KAJIAN POTENSI DAN DAYA DUKUNG EKOWISATA

DI KAWASAN CAGAR ALAM PULAU SEMPU

JAWA TIMUR

HARI PURNOMO

SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR

(2)

PERNYATAAN MENGENAI TESIS DAN

SUMBER INFORMASI SERTA PELIMPAHAN HAK CIPTA*

Dengan ini saya menyatakan bahwa tesis berjudul Kajian Potensi dan Daya Dukung Ekowisata di Kawasan Cagar Alam Pulau Sempu Jawa Timur adalah benar karya saya dengan arahan komisi pembimbing dan belum pernah diajukan dalam bentuk apa pun kepada perguruan tinggi mana pun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang diterbitkan maupun yang tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir tesis ini.

Dengan ini saya melimpahkan hak cipta dari karya tulis saya kepada Institut Pertanian Bogor.

Bogor, Juli 2013

Hari Purnomo NIM 110171

(3)

HARI PURNOMO. Kajian Potensi dan Daya Dukung Ekowisata di Kawasan Cagar Alam Pulau Sempu Jawa Timur. Dibimbing oleh BAMBANG SULISTYANTARA dan ANDI GUNAWAN.

Cagar Alam Pulau Sempu (CAPS) sudah menjadi salah satu daerah tujuan wisata alam popular yang banyak dikunjungi orang di Jawa Timur. Kegiatan ekowisata di Pulau Sempu menimbulkan permasalahan pengelolaan terkait dengan status sebagai Cagar Alam. Kawasan Cagar Alam tidak ditujukan untuk kegiatan wisata, melainkan hanya untuk pendidikan, penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan, tetapi kenyataan yang dihadapi sekarang, kunjungan wisatawan ke Pulau Sempu semakin meningkat volumenya dan sudah sulit dihentikan. Adanya tekanan permintaan wisata alam di CAPS akan berdampak pada menurunnya kualitas dan kuantitas sumberdaya alam yang dapat mengancam kelestarian CAPS. Oleh karena itu diperlukan upaya strategis dalam pengelolaan CAPS, supaya tercapai optimalisasi fungsi dan manfaat kawasan serta sumberdaya yang terkandung di dalamnya.

Penelitian ini bertujuan 1) Mengidentifikasi dan menganalisis potensi obyek daya tarik wisata alam di CAPS; 2) Menganalisis daya dukung kawasan CAPS; 3) Merumuskan alternatif kebijakan pengelolaan CAPS sesuai dengan potensi dan status kawasan. Penelitian dilakukan selama 6 bulan mulai Oktober 2012 sampai Maret 2013. Penelitian menggunakan metode survei dengan pengamatan di lokasi penelitian, wawancara mendalam terhadap stakeholders dan studi pustaka. Analisis penilaian potensi dilakukan untuk menilai obyek daya tarik wisata alam di kawasan CAPS. Analisis daya dukung didasarkan kriteria dan indikator dilapangan dimana kehadiran ekowisatawan tidak menimbulkan gangguan secara fisik terhadap kelestarian lingkungan. Sedangkan untuk merumuskan alternatif strategi pengelolaan menggunakan analisis SWOT.

Hasil analisis daerah operasi obyek dan daya tarik wisata alam (ADO-ODTWA) menunjukkan CAPS sangat potensial untuk dikembangkan ekowisata dengan daya tarik obyek wisata darat 85,41% dan obyek wisata pantai 83,33%. Potensi utamanya obyek daya tarik wisata alam berupa fenomena danau Segara Anakan, keanekaragaman flora, fauna dan ekosistemnya, namun kondisi ini belum didukung unsur-unsur penunjangnya seperti akomodasi, elemen institusi, sarana dan prasarana, pengelolaan dan pelayanan, aksesibilitas dan terjadinya penurunan kualitas lingkungan.

Hasil analisis daya dukung dengan faktor pembatas: kelerengan, jenis tanah terhadap kepekaan erosi, potensi lanskap, iklim, indeks gangguan satwa. Hasil penilaian daya dukung terhadap kunjungan ekowisatawan masih belum melebihi standar daya dukung khususnya di blok rencana pengelolaan rimba CAPS. Perencanaan selanjutnya pengelola (BBKSDA Jawa Timur) harus memperhatikan dan memegang standar pengelolaan sesuai dengan konsep ekowisata.

Hasil analisis SWOT, alternatif strategi kebijakan yang sesuai dalam pengelolaan CAPS adalah 1) Kebijakan pengelolaan dengan pembagian blok pengelolaan rimba dan blok pengelolaan inti, sebagai langkah menyelamatkan ekosistem dan keanekaragaman hayati; 2) Melakukan evaluasi fungsi kawasan CAPS sebagai dasar pengusulan perubahan fungsi dalam fungsi sebagian kawasan Cagar Alam menjadi Taman Wisata Alam; 3) Meningkatkan koordinasi dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Malang dalam pengelolaan kawasan CAPS; 4) Mengembangkan ekowisata dengan basis potensi obyek daya tarik wisata alam; 5) Mengembangkan kolaborasi pengelolaan kawasan dengan masyarakat sekitar.

(4)

HARI PURNOMO. A Study on Ecotourisme Potency and Its Carrying Capacity in Pulau Sempu Nature Reserve – East Java. Under direction of BAMBANG SULISTYANTARA and ANDI GUNAWAN.

Pulau Sempu Nature Reserve (PSNR) has become a popular destination for ecotourism in East Java. The ecotourism activities pose management issue related to the status of the area. According to its status as a nature reserve, the tourisme and other activities entering the site is forbidden except for education, research and development of science. Nevertheless, the visitor numbers increase by time and can’t be avoid. The pressure of this tourisme demand will affect the declining of quality and quantity of the PSNR biodiversity resource, soon will threaten its sustainability. Strategic plans need to deal with the problems, to optimize the value and function of the site.

The reseach was conducted : (1) To identify and analyze potential objectives of natural tourist attraction in PSNR (2) To analyze its carrying capacity regarding the impacts of tourism activities (3) To formulate a strategic plan of PSNR according to its potency and status. The research was taken for 6 months on October 2012 until March 2013. Field observation and multi-stakeholder deep-interview was taken to gain data. Potency assessment analysis conducted to assess objectives of natural tourist attraction in PSNR. Carrying capacity analysis based on criteria and indicators of site situation which is ecotourism doesn’t affect physically to the site resources. The SWOT analyse was used to formulate the strategic management plan.

The result from analysis of objects assessment of natural tourist attraction (ADO-ODTWA) showed that PSNR is very potential to be developed as ecotourism destination with 85,41% land attraction and 83,33% beach attraction. The main attraction is a uniqe phenomenon lagoon called Segara Anakan, biodiversity and its ecosystem. Those attractions have not supported by some facilities i.e accommodation, institution element, infrastructure, management and service, accessibility, and declining of environmental quality.

The carrying capacity limited by factors i.e slope, type of soil against erosion sensitivity, landscape potency, climate, wildlife disturbance index. The recent visit assessed were below the standard carrying capacity especially in “blok rimba” management plan of PSNR. In the future the management authority (BBKSDA Jawa Timur) should notice and hold up management standard based on ecotourism.

The SWOT analysis result as the strategic management plan based on ecotourism, 1) Management policy is to divide the “blok inti” and “blok rimba” to prevent the lost of biodiversity and its ecosystem function 2) To evaluate the recent status as basic proposal to change the recent status from of nature reserve to natural park 3) Fully improve coordination to Malang regency as local institution to improve management of PSNR 4) Develop ecotourism based on its potency 5) Develop management collaboration with all stakeholder especially the people of Sempu as local resident.

(5)

©Hak Cipta Milik IPB Tahun 2013

Hak Cipta Dilindungi Undang-undang

Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan atau menyebut sumbernya. Pengutipan hanya untuk kepentingan pendidikan, penelitian, penulisan karya ilmiah, penyusunan laporan, penulisan kritik atau tinjauan suatu masalah; dan pengutipan tersebut tidak merugikan kepentingan IPB.

(6)

KAJIAN POTENSI DAN DAYA DUKUNG EKOWISATA

DI KAWASAN CAGAR ALAM PULAU SEMPU

JAWA TIMUR

HARI PURNOMO

Tesis

sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister Sains

pada

Program Studi Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan

SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR

(7)
(8)

Judul Tesis : Kajian Potensi dan Daya Dukung Ekowisata di Kawasan Cagar Alam Pulau Sempu Jawa Timur

Nama : Hari Purnomo

NIM : P052110171

Disetujui oleh Komisi Pembimbing

Dr. Ir. Bambang Sulistyantara, MAgr Dr. Ir. Andi Gunawan, MAgr.Sc

Ketua Anggota

Diketahui oleh

Ketua Program Studi Dekan Sekolah Pascasarjana Pengelolaan Sumber Daya Alam dan

Lingkungan

Prof. Dr. Ir. Cecep Kusmana, MS Dr. Ir. Dahrul Syah, MScAgr

(9)

Puji syukur Alhamdulillah kehadirat Allah SWT atas segala nikmat dan karunia-NYA, sehingga penulis dapat menyelesaikan tesis ini sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister Sains pada Program Studi Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan, Sekolah Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor. Karya ilmiah dengan judul “Kajian Potensi dan Daya Dukung Ekowisata di Kawasan Cagar Alam Pulau Sempu Jawa Timur” disusun berdasarkan penelitian sejak bulan Oktober 2012 sampai dengan Maret 2013.

Terima kasih disampaikan kepada Dr. Ir. Bambang Sulistyantara, MAgr dan Dr. Ir. Andi Gunawan, MAgr.Sc selaku pembimbing atas pencerahannya, bimbingan, arahan, koreksi, masukan dan saran yang sangat membangun selama penyelesaian tesis ini. Terima kasih kepada Dr. Ir. Aris Munandar, MS yang telah berkenan menjadi penguji luar komisi dan memberi sentuhan akhir untuk menyempurnakan tesis ini.

Terima kasih kepada Ir. Ludvie Achmad (Kepala Balai Besar KSDA Jawa Timur) beserta staf atas segala dukungan selama melaksanakan studi. Rekan-rekan di Resort Konservasi Wilayah Pulau Sempu (Setyadi, Djoko, Samsul, Dian) atas bantuan dan masukannya dalam penelitian ini. Terima kasih disampaikan kepada Teguh Rianto, S.Hut.MP, Mas Budi Ambonk, Mbak Ochi, Lela yang telah memberikan semangat dan inspirasi dalam menyelesaikan tesis ini, beserta seluruh kawan-kawan PSL IPB 2011, untuk beragam diskusinya yang memberi banyak masukan selama penulisan tesis ini.

Terima kasih disampaikan untuk Bapak H.Suparman dan Ibu Hj.Kartini, Bapak H.Soeminto dan Ibu Hj.Siti Zulaikha (Alm) serta seluruh keluarga besar di Bojonegoro dan Malang atas seluruh doanya yang tidak pernah putus. Istriku Hilda Nuzulul F, S.Hut serta anakku Iqbal dan Nabil yang senantiasa memberikan dukungan, doa dan cinta kasihnya sehingga menguatkan penulis untuk bisa melalui semua hambatan dalam menyelesaikan studi ini.

Akhirnya penulis berharap semoga karya ilmiah ini bisa bermanfaat dan bisa menjadi sumbang saran penulis bagi pengelolaan kawasan konservasi terutama pengelolaan kawasan Cagar Alam Pulau Sempu.

Bogor, Juli 2013

(10)

DAFTAR TABEL xii

DAFTAR GAMBAR xii

DAFTAR LAMPIRAN xiii

1 PENDAHULUAN

Latar Belakang 1

Kerangka Pemikiran 2

Rumusan Masalah 4

Tujuan 4

Manfaat 4

2 TINJAUAN PUSTAKA

Karakteristik Ekowisata 5

Ekowisata Sebagai Konsep Pengembangan Kawasan 6

Pengembangan Ekowisata Dalam Kawasan Konservasi 7

Konsep Daya Dukung Pengembangan Kawasan Wisata 9

Kawasan Konservasi 11

Analisis Ekowisata 12

3 METODE PENELITIAN

Lokasi dan Waktu 14

Alat dan Bahan 14

Metode Pengumpulan Data 14

Metode Analisis Data 17

4 GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

Kondisi Fisik 24

Topografi 24

Geologi 24

Iklim 25

Aksesibilitas 25

Potensi Flora dan Fauna 25

Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat 31

5 HASIL DAN PEMBAHASAN

Penilaian Potensi Kawasan Cagar Alam Pulau Sempu 33

Daya Dukung Kawasan 51

Analisis Potensi Pengunjung 56

Persepsi Masyarakat Sekitar Kawasan 62

Analisis Stakeholders Tuntutan dan Kepentingan 64

Strategi Pengelolaan Kawasan CAPS 68

Rekomendasi Strategi Pengelolaan Kawasan CAPS 71

6 SIMPULAN DAN SARAN

Simpulan 77

Saran 78

DAFTAR PUSTAKA 79

(11)

2.1 Dampak negatif pembangunan pariwisata 8

2.2 Matrik SWOT 13

3.1 Jenis data, sumber dan teknik pengumpulan data 15

3.2 Klasifikasi dan Nilai Skor Faktor kelerengan 18

3.3 Indeks Penilaian Terhadap Potensi Lanskap 19

3.4 Indeks Kepekaan Tanah terhadap erosi 20

3.5 Analisis stakeholders 21

3.6 Matrik identifikasi dan pemberian bobot faktor internal dan eksternal adanya kegiatan ekowisata di kawasan CAPS

21 3.7 Matrik internal dan eksternal SWOT pengelolaan ekowisata 22 3.8 Analisis SWOT untuk merumuskan strategi pengelolaan ekowisata 22 4.1 Jenis tumbuhan yang teridentifikasi di kawasan CAPS 26

4.2 Jenis Mamalia yang ditemukan di kawasan CAPS 27

4.3 Jenis aves yang ditemukan di CAPS 28

4.4 Jumlah penduduk desa Tambakrejo 31

4.5 Tingkat pendidikan penduduk Desa Tambakrejo 31

4.6 Mata pencaharian penduduk Desa Tambakrejo 32

5.1 Hasil penilaian potensi ODTWA CAPS 34

5.2 Hasil inventori potensi ODTWA 35

5.3 Indeks hasil penilaian faktor koreksi kelerengan blok rimba CAPS 52 5.4 Indeks penilaian terhadap potensi lanskap kawasan CAPS 53 5.5 Nilai faktor pengkoreksi pada penentuan nilai daya dukung riil 55 5.6 Analisis stakeholders : peranan, tuntutan dan kepentingan 65 5.7 Matrik SWOT strategi kebijakan pengelolaan kawasan CAPS 71

DAFTAR GAMBAR

1.1 Bagan alir kerangka pemikiran penelitian 3

2.1 Faktor-faktor yang mempengaruhi daya dukung ekowisata 10

3.1 Peta lokasi penelitian 14

3.2 Model matriks grand strategy 23

4.1 Hutan mangrove di teluk Ra’as, Air tawar, Semut 30 5.1 Peta potensi obyek daya tarik wisata alam di Pulau Sempu 36 5.2 Pulau Sempu dipisahkan dengan selat Sendang Biru 36

5.3 Pantai Waru-waru yang berombak tenang 37

5.4 Pantai Raas dan pantai Teluk Semut 38

5.5 Pantai Tanjung dan view pantai Setumbut 38

5.6 Pantai Setigen dan pantai Karetan 39

5.7 Pantai Pondok Kobong dan pantai Plawangan 39

5.8 Pantai Gladakan dan pantai Baru-baru 40

5.9 Danau Segara Anakan dan Karang Bolong 40

(12)

5.11 Ekosistem yang ada di kawasan CAPS 43

5.12 Monyet ekor panjang dan Lutung Jawa 44

5.13 Elang laut perut putih (Haliaetus leucogaster) di Pulau Sempu 44 5.14 Jamur (Stereum sp) dan Bunga bangkai (Amorphophallus sp) 45 5.15 Goa macan dan sumber air tawar di pantai air tawar 45 5.16 Sampah plastik dari dalam kawasan dan kerawanan kawasan 46 5.17 Alat transfortasi darat dan laut menuju kawasan CAPS 47 5.18 Kantor resort Pulau Sempu dan sarana parahu patroli 48 5.19 Sampah botol plastik dan pemadatan tanah pada jalan trek 49

5.20 Tradisi petik laut nelayan Sendang Biru 50

5.21 Pembuatan perahu nelayan dan menangkap ikan secara tradisional 51

5.22 Jumlah pengunjung CAPS dalam 5 tahun terakhir 56

5.23 Jenis kelamin dan usia responden pengunjung 57

5.24 Tingkat pendidikan dan pekerjaan responden pengunjung 57

5.25 Daerah asal responden pengunjung 58

5.26 Sumber informasi tentang CAPS 59

5.27 Tujuan pengunjung datang ke CAPS 60

5.28 Tipe rombongan pengunjung dan frekwensi kunjungan 60 5.29 Obyek yang menjadi daya tarik pengunjung di kawasan CAPS 61 5.30 Persepsi pengunjung tentang pemanfaatan kawasan 61 5.31 Bentuk wisata yang diinginkan di kawasan CAPS 62 5.32 Tingkat pendidikan dan pengetahuan status kawasan 62 5.33 Ketergantungan masyarakat dan kegiatan yang dilakukan 63

5.34 Perubahan status dan keberadaan CAPS 64

DAFTAR LAMPIRAN

1. Kriteria penilaian obyek daya tarik wisata alam di kawasan CAPS 83

2. Perhitungan daya dukung fisik, riil dan efektif 93

3. Matrik identifikasi dan pemberian bobot faktor internal dan eksternal 95 4. Matrik IFAS (Internal Factor Analisis Summary) dan EFAS

(Eksternal Factor Analisis Summary) pengelolaan ekowisatadi CAPS 98 5. Matrik SWOT pengelolaan ekowisata di kawasan CAPS 100

6. Kuesioner dan panduan kawasan penelitian 101

7. Peta tutupan vegetasi dan sebaran satwa di kawasan CAPS 105

8. Peta rencana pengelolaan blok kawasan CAPS 105

9. Data curah hujan di Kec. Sumbermanjingwetan Kab. Malang tahun 2008-2012

106 10. Grafik data curah hujan di Kec. Sumbermanjingwetan Kab. Malang

tahun 2008-2012

107 11. Perhitungan bulan kering, bulan lembab dan bulan basah 108

(13)

1.

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Indonesia adalah negara mega biodiversity dunia yang memiliki keanekaragaman hayati paling tinggi setelah Brasil dengan keunikan, keaslian dan keindahan alamnya (Indrawan, Supriatna, Primack, 2007). Keanekaragaman flora, fauna dan ekosistemnya serta keragaman budaya merupakan potensi dan dapat dijadikan salah satu dasar pembangunan nasional yang berkelanjutan (Supyan, 2011). Oleh karena itu perlu dikembangkan dan dimanfaatkan bagi sebesar-besarnya kesejahteraan rakyat, melalui upaya konservasi, sehingga tercapai keseimbangan dan keserasian antara aspek perlindungan, pengawetan dan pemanfaatan secara lestari.

Dalam rangka untuk melindungi keanekaragaman hayati tersebut, pemerintah melalui Departemen Kehutanan menetapkan beberapa kawasan di Indonesia sebagai kawasan konservasi (Zuhri dan Sulistyawati, 2007). Kawasan konservasi merupakan perwakilan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, keutuhan sumber plasma nutfah, keseimbangan ekosistem, keunikan dan keindahan alam. Dengan penetapan kawasan konservasi diharapkan dapat mendukung pembangunan dan menunjang peningkatan kesejahteraan rakyat serta pelestarian lingkungan hidup (Ditjen PHKA, 2004).

Indonesia memiliki 245 kawasan cagar alam darat dan perairan dengan luas 4.485.230 ha (Kemenhut, 2012). Pulau Sempu merupakan salah satu kawasan konservasi di Jawa Timur. Kawasan pulau Sempu ditetapkan sebagai cagar alam berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Jenderal Hindia Belanda Nomor. 46 Stbl No. 69 tanggal 15 Maret 1928, dengan luas kawasan cagar alam tersebut saat itu adalah 877 ha. Penetapan kawasan tersebut didasarkan pada faktor botanis, estetis dan topografis. Urgensi estetis dari kawasan Cagar Alam Pulau Sempu (CAPS) memiliki beberapa potensi wisata alam yang indah dan menarik terutama Segara Anakan. Potensi tumbuhan, satwa dan ekosistem mempunyai nilai tinggi yang dapat mewakili kondisi hutan dan ekosistem daratan Pulau Jawa (BBKSDA Jatim, 2011). Menurut Kramadibrata et al. (2010) kawasan CAPS memiliki 4 tipe ekosistem yaitu : ekosistem hutan tropis dataran rendah, ekosistem hutan mangrove, ekosistem hutan pantai, ekosistem danau. Keragaman ekosistem tersebut menjadikan CAPS memiliki keanekaragaman tumbuhan dan satwa yang tinggi.

(14)

sebagaimana peruntukan dan masyarakat sekitar hutan termarjinalisasi secara sosial ekonomi (Wiratno et al. 2004).

Pemerintah berupaya untuk mempertahankan kawasan cagar alam dari tekanan dan gangguan. Salah satu caranya adalah dengan memberlakukan aturan pemanfaatan secara ketat. Pengelola menganalogkan kawasan cagar alam sebagai museum, hanya boleh dilihat dan tidak boleh disentuh, apalagi dimanfaatkan secara langsung. Pemanfaatan kawasan hanya untuk menunjang pendidikan, penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan. Pada sisi lain, upaya memperketat penjagaan kawasan tidak diimbangi dengan keberadaan sumber daya pengelolaan yang memadai. Keterbatasan sarana prasarana pengelolaan, sumber daya manusia dan dana pengelolaan menyebabkan permasalahan dalam pelaksanaan pengelolaan kawasan (Chasanatun, 2010).

Pada saat ini telah dikembangkan paradigma baru dalam pengelolaan konservasi, dengan memberdayakan peran serta masyarakat dalam perencanaan pengelolaan kawasan konservasi. Menurut Fandeli (2000c) kegiatan ekowisata sebagai bagian prinsip pengembangan dan pemanfaatan kawasan konservasi dianggap memberikan manfaat secara berkelanjutan dalam meningkatkan pendapatan masyarakat. Dengan cara seperti itu, ekowisata dapat memberikan kontribusi keuntungan jangka panjang bagi masyarakat lokal dan lingkungan (Wight, 1993).

Peningkatan permintaan wisata ke daerah-daerah yang alami akan berdampak pada penurunan kawasan yang alami baik secara kualitas maupun kuantitas (Wearing dan Neil, 2009). Demikian juga adanya kegiatan ekowisata di kawasan CAPS, memberikan dampak kepada masyarakat lokal tentang status dan fungsi kawasan cagar alam. Di satu sisi pengelola kawasan selalu menyatakan kepada masyarakat bahwa mereka tidak diijinkan memasuki kawasan CAPS kecuali untuk kepentingan penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan, pendidikan, dan kegiatan yang menunjang budidaya. Di sisi lain bahwa masyarakat lokal melihat banyak wisatawan memasuki kawasan untuk berwisata menikmati keunikan dan keindahan alam kawasan CAPS. Sementara pemerintah sebagai pengelola kawasan masih belum bisa membuat aturannya karena terkendala dengan status cagar alam.

Dari kondisi tersebut maka perlu dilakukan kajian yang menganalisis potensi dan daya dukung ekowisata di kawasan CAPS untuk merumuskan alternatif kebijakan pengelolaan kawasan. Hasil kajian ini diharapkan dapat menjadi masukan bagi stakeholders dalam menyelesaikan permasalahan pengelolaan kawasan untuk mewujudkan kawasan yang secara ekologis tetap lestari dan secara ekonomis menguntungkan

Kerangka Pemikiran

(15)

Adanya permasalahan dan tekanan permintaan ekowisata yang besar terhadap kawasan CAPS, akan menimbulkan dampak yang dapat mengancam kelestarian kawasan cagar alam, sehingga tujuan penetapan kawasan konservasi tidak dapat tercapai. Berdasarkan keadaan tersebut, diperlukan upaya strategis dalam mengelola kawasan CAPS, sehingga tercapai optimalisasi fungsi dan manfaat kawasan serta sumberdaya alam yang terkandung di dalamnya. Hal ini sekaligus dapat memecahkan masalah yang dihadapi kawasan pada saat sekarang dan mengantisipasi kondisi yang akan datang.

Tingginya permintaan ekowisata di kawasan CAPS merupakan potensi yang harus dikelola dengan baik, namun hal ini bertentangan dengan status kawasan sebagai cagar alam. Oleh karena itu diperlukan kebijakan dan kerjasama antar stakeholders (BBKSDA Jatim, Pemerintah Daerah, Masyarakat lokal dan pihak-pihak terkait) supaya tidak terjadi konflik kepentingan diantara stakeholders dalam pengelolaan dan pelestarian kawasan CAPS. Dengan kebijakan baru ini diharapkan kawasan cagar alam secara ekologis tetap lestari dan secara ekonomis menguntungkan masyarakat lokal. Kerangka pemikiran kajian potensi dan daya dukung ekowisata di kawasan CAPS Jawa Timur secara rinci disajikan pada Gambar 1.1 berikut :

(16)

Perumusan Masalah

Permintaan ekowisata yang terus meningkat pada kawasan CAPS dan didukung adanya potensi sumberdaya alam dengan segala keunikannya yang dimiliki CAPS, terkendala dengan status kawasan sebagai cagar alam. Oleh karena itu perlu dilakukan kajian yang menganalisis potensi dan daya dukung kawasan dengan adanya kegiatan ekowisata. Untuk menganalisis adanya permasalahan kegiatan ekowisata di kawasan CAPS perlu dilakukan identifikasi potensi obyek wisata dengan faktor-faktor pendukungnya (biofisik, kebijakan pengelolaan, sosial dan ekonomi) yang sesuai dengan status kawasan, tujuan pengelolaan dan rencana pengembangan daerah sekitar kawasan. Hasil kajian ini diharapkan dapat menjadi masukan bagi stakeholders dalam menyelesaikan permasalahan pengelolaan dan pelestarian kawasan CAPS. Untuk dapat menjawab permasalahan tersebut maka pertanyaan penelitian adalah :

1. Bagaimana potensi CAPS yang dapat dimanfaatkan untuk ekowisata? 2. Bagaimana daya dukung yang disediakan kawasan CAPS untuk ekowisata? 3. Bagaimana strategi pengelolaan kawasan CAPS yang mampu mengadopsi

kepentingan para pihak dengan resiko serendah-rendahnya

Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah :

1. Mengidentifikasi dan menganalisis potensi obyek daya tarik wisata alam di kawasan Cagar Alam Pulau Sempu.

2. Menganalisis daya dukung kawasan Cagar Alam Pulau Sempu dengan adanya kegiatan ekowisata.

3. Merumuskan rencana alternatif kebijakan pengelolaan kawasan pulau sempu yang sesuai dengan potensi dan status kawasan cagar alam.

Manfaat Penelitian Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah :

1. Sebagai bahan masukan dan pertimbangan bagi pengelola kawasan CAPS dalam menerapkan kebijakan pengelolaan untuk mencapai kawasan yang secara ekologis tetap lestari dan secara ekonomis menguntungkan.

(17)

2.

TINJAUAN PUSTAKA

Karakteristik Ekowisata

Istilah ekowisata diperkenalkan pertama oleh Ceballos-Lascurain pada tahun 1983 yang mendefinisikan ekowisata sebagai kunjungan ke daerah-daerah yang masih alami yang relatif masih belum terganggu dan terpolusi dengan tujuan spesifik untuk belajar, mengagumi, menikmati pemandangan alam, satwa liar dan budayanya baik masa lalu maupun masa sekarang yang ada pada tempat tersebut. Kemudian Lascurain (1996) melakukan peninjauan ulang terhadap definisi ekowisata yang dirumuskan sebelumnya dengan menambahkan : untuk mempromosikan konservasi, meminimalkan dampak negatif yang diakibatkan oleh pengunjung dan masyarakat terlibat secara ekonomi dalam penyelenggaraanya. Menurut Tuohino dan Hynonen (2001) ekowisata adalah wisata berbasis alam, dikelola secara lestari, mendukung konservasi dan lingkungan pendidikan.

Ekowisata menurut definisi dari The Ecotourism Society adalah perjalanan wisata ke kawasan alami atau belum terkontaminasi yang bertujuan untuk mengkonservasi lingkungan dan melestarikan kehidupan dan kesejahteraan penduduk setempat. Kegiatan ini awalnya dilakukan oleh wisatawan pecinta alam yang menginginkan daerah tujuan wisata tetap utuh dan lestari, di samping budaya dan kesejahteraan masyarakat tetap terjaga. Ekowisata juga merupakan bentuk perluasan pariwisata alternatif yang timbul sebagai konsekuensi dari ketidakpuasan terhadap bentuk pariwisata yang kurang memperhatikan dampak ekologis dan sosial, akan tetapi hanya mementingkan keuntungan ekonomi dan kenyamanan manusia. Pelaksanaan ekowisata lebih menekankan konservasi secara ekologi namun juga tetap memperhatikan kepentingan sosial ekonomi masyarakat lokal (Fennell, 1999).

Selanjutnya masyarakat ekowisata internasional mencoba mengidentifikasi prinsip-prinsip ekowisata berdasarkan pada definisi ekowisata yang telah berkembang. Prinsip ekowisata dimaksudkan adalah sebagai berikut :

1. Mengurangi dampak negatif berupa kerusakan atau pencemaran lingkungan dan budaya lokal akibat kegiatan wisata;

2. Membangun kesadaran dan penghargaan atas lingkungan dan budaya, baik pada diri wisatawan, masyarakat lokal maupun pelaku wisata lainnya;

3. Menawarkan pengalaman-pengalaman positif (Damanik dan Weber, 2006). Menurut McDill et al. (1999) bahwa ekowisata mempunyai karakteristik umum sebagai berikut :

1. Wisata yang berbasis alam;

2. Penghargaan sebagai alasan untuk melakukan perjalanan wisata;

3. Mengembangkan konservasi sumber daya alam dengan melindungi dan memperkecil dampak terhadap lingkungan;

4. Memberikan manfaat kepada penduduk lokal;

(18)

Ekowisata Sebagai Konsep Pengembangan Kawasan

Kedatangan wisatawan ke tempat wisata di Negara tropika, menurut MacKinnon et al. (1993) tidak lain adalah ingin melihat sesuatu yang berbeda, sesuatu yang baru, sesuatu yang spektakuler, sesuatu untuk didokumentasikan serta ingin bertamasya dengan nyaman, dengan menggabungkan “petualangan” dengan kegiatan waktu senggang. Terkait dengan hal tersebut maka paket wisata yang paling berhasil adalah kombinasi sejumlah minat-minat tersebut.

Faktor-faktor yang membuat suatu kawasan konservasi menjadi menarik untuk dikunjungi bagi pengunjung adalah :

1. Letaknya dekat atau jauh dari bandar udara internasional dan pusat wisata; 2. Perjalanan ke kawasan tersebut mudah dan nyaman atau sulit dan berbahaya; 3. Kawasan tersebut mempunyai atraksi yang menonjol misalnya satwa liar

yang menarik atau khas untuk tempat tertentu; 4. Kemudahan untuk melihat atraksi atau satwaliar; 5. Memiliki beberapa keistimewaan berbeda; 6. Memiliki budaya yang menarik;

7. Unik dalam penampilannya;

8. Mempunyai obyek rekreasi pantai, danau, sungai, air terjun, kolam renang; 9. Cukup dekat dengan lokasi lain yang menarik wisatawan sehingga dapat

menjadi bagian kegiatan wisatawan lain;

10.Sekitar kawasan itu memiliki pemandangan indah; 11.Keadaan makanan dan akomodasi tersedia.

Menurut Wright (1993) strategi yang dibutuhkan untuk mengembangkan ekowisata seharusnya memenuhi prinsip-prinsip dasar diantaranya :

1. Ekowisata tidak menyebabkan degradasi sumber daya alam dan pengembangan selalu berdasarkan prinsip ramah lingkungan.

2. Ekowisata seharusnya mendukung partisipasi dan pengalaman baru bagi wisatawan.

3. Ekowisata seharusnya mencakup pengetahuan komunitas lokal, pemerintah, lembaga swadaya masyarakat, industri, wisatawan sebelum dan sesudah melakukan perjalanan.

4. Ekowisata seharusnya menemukan seluruh nilai intrinsik sumber daya. 5. Ekowisata mencakup daya dukung sumber daya.

6. Ekowisata mempromosikan saling pengertian dan menjebatani hubungan antar pihak terkait. Seluruh pihak terkait seharusnya mempromosikan tanggung jawab perilaku moral dan etika yang berkaitan alam dan budayanya. 7. Ekowisata seharusnya memberikan keuntungan dalam jangka panjang untuk sumberdaya, komunitas lokal dan industri dimana keuntungan tersebut dapat berupa konservasi, ilmu pengetahuan dan budaya atau ekonomi.

8. Ekowisata berorientasi kepada tujuan pembangunan berwawasan lingkungan dengan tetap mengindahkan kelestarian sumber daya alam dan lingkungan. 9. Kegiatan ekowisata seharusnya menjamin bahwa etika dasar praktek

lingkungan yang bertanggung jawab diterapkan tidak hanya sebagai sumberdaya eksternal yang menjadi atraksi wisata tetapi juga faktor internal operasional.

(19)

peninggalan sejarah dan budaya; (2) Melibatkan masyarakat; (3) Meningkatkan kesadaran dan apresiasi terhadap alam, nilai-nilai peninggalan sejarah dan budaya; (4) Tumbuhnya pasar ekowisata ditingkat internasional dan nasional; (5) Sebagai sarana mewujudkan ekonomi berkelanjutan (Shelly dan Wall, 2001)

Pengembangan Ekowisata Dalam Kawasan Konservasi

Indonesia mempunyai potensi yang sangat besar dalam pengembangan ekowisata kawasan hutan tropika yang tersebar di kepulauan sangat menjanjikan untuk ekowisata dan wisata minat khusus. Ekowisata diberi batasan sebagai kegiatan yang bertumpu pada lingkungan dan bermanfaat secara ekologi, sosial dan ekonomi bagi masyarakat serta bagi kelestarian sumberdaya dan berkelanjutan.

Pengembangan ekowisata di dalam kawasan hutan dapat menjamin keutuhan dan kelestarian ekosistem hutan. Ecotraveler menghendaki persyaratan kualitas dan kebutuhan ekosistem, oleh karenanya terdapat beberapa butir prinsip pengembangan ekowisata yang harus dipenuhi. The Ecotourism Society (Eplerwood, 1999 dalam Fandeli, 2000) menyebutkan ada tujuh prinsip dalam kegiatan ekowisata yaitu: (1) Mencegah dan menanggulangi dari aktivitas wisatawan yang menggangu terhadap alam dan budaya; (2) Pendidikan konservasi lingkungan; (3) Pendapatan langsung untuk kawasan; (4) Partisipasi masyarakat dalam perencanaan; (5) Meningkatkan penghasilan masyarakat; (6) Menjaga kehormonisan dengan alam; (7) Menjaga daya dukung lingkungan; (8) Meningkatkan devisa buat pemerintah.

Menurut Ridwan (2000) bahwa pengembangan ekowisata harus melibatkan berbagai unsur seperti : pengunjung atau ekowisatawan, sumber daya alam, pengelola, masyarakat setempat, kalangan bisnis termasuk tour operator, pemerintah, lembaga swadaya masyarakat dan lain sebagainya. Pada prinsipnya pengembangan ekowisata yang baik merupakan simbiosis antara konservasi dan pembangunan, namun kemungkinan timbulnya konflik kepentingan antara pelaku ekowisata bisa terjadi. Perencanaan pengembangan ekowisata diantaranya mengacu pada perencanaan perlindungan dan pelestarian lingkungan, perencanaan penggunaan lahan dan tata ruang. Perencanaan ekowisata merupakan bagian dari proses pemanfaatan dari sumberdaya dan berkelanjutan yang terkoordinasi dan interaktif berdasarkan aspek pelestarian ekologis kawasan, biodiversitas dan nilai sosial dalam keterlibatan wisatawan bersama masyarakat lokal.

Menurut Bengen (2005) bahwa salah satu cara untuk mencapai keseimbangan antara ketersediaan sumberdaya dan kebutuhan manusia adalah menetapkan jenis dan besaran aktifitas manusia sesuai dengan kemampuan lingkungan untuk menampungnya. Artinya setiap aktifitas pembangunan di suatu wilayah harus didasarkan pada analisis kesesuaian lingkungan. Analisis kesesuaian lingkungan harus mencakup aspek ekologis, sosial dan ekonomi yaitu: 1. Aspek Ekologis, dapat didekati dengan menganalisis;

(20)

b. Kapasitas daya dukung (carrying capacity). Daya dukung didefinisikan sebagai tingkat pemanfaatan sumberdaya alam secara berkesinambungan tanpa menimbulkan kerusakan sumberdaya alam dan lingkungannya.

c. Kapasitas penyerapan limbah (assimilative capacity). Kapasitas penyerapan limbah adalah kemampuan sumberdaya alam dapat pulih (misalnya air, udara, tanah) untuk menyerap limbah aktifitas manusia. Kapasitas ini bervariasi akibat faktor eksternal seperti cuaca, temperatur dan aktifitas manusia.

2. Aspek Sosial;

Aspek sosial dapat dilihat dari penerimaan masyarakat terhadap aktifitas yang akan dilakukan, mencakup dukungan sosial/terhindar dari konflik pemanfaatan, terjaganya kesehatan masyarakat dari akibat pencemaran, budaya, estetika, keamanan dan kompatibilitas.

3. Aspek Ekonomi;

Aspek ekonomi dapat ditinjau dari kelayakan usaha dari aktifitas yang akan dilaksanakan.

Dalam rangka untuk mewujudkan pembangunan pariwisata yang berkelanjutan (sustainable tourism), ekowisata diharapkan dapat meminimalisir potensi kerusakan budaya dan lingkungan alam yang mungkin akan terjadi. Oleh karena itu perlu dilakukan identifikasi terhadap adanya potensi dampak negatif adanya pembangunan pariwisata seperti pada Tabel 2.1. Identifikasi potensi dampak tersebut penting untuk dilakukan dalam membuat perencanaan dalam penerapan konsep ekowisata dalam rangka pengembangan kawasan konservasi.

Tabel 2.1 Dampak negatif pembangunan pariwisata Komponen

lingkungan

Fenomena dampak negatif Kegiatan pariwisata yang menimbulkan dampak negatif

Flora dan fauna Gangguan perkembang biakan Hilang atau kepunahan

Perubahan pola migrasi satwa Perjalanan dalam jalur migrasi Kerusakan vegetasi Pembangunan sarana wisata

Kegiatan wisata pada kawasan hutan konservasi

Polusi Polusi air dan tanah Limbah cair, Ceceran minyak dan bahan kimia, Pembuangan sampah padat Polusi udara Emisi kendaraan bermotor Polusi suara Kemacetan lalu lintas, Kehidupan

malam, Tingginya visitasi Erosi Pengikisan permukaan tanah Lalu lintas yang padat

Longsor Lingkungan binaan yang tidak terkendali Penggundulan hutan

Kerusakan DAS Wisata sungai yang tidak terkendali Kepadatan pengunjung

(21)

Konsep Daya Dukung Pengembangan Kawasan Wisata

Pada saat ini, konsep daya dukung merupakan paradigma untuk mengatasi dan membatasi jumlah pembangunan wisata sesuai tujuan telah ditetapkan. Untuk menetapkan daya dukung jumlah wisatawan tertentu, dalam jangka waktu yang ditentukan. Kekhawatiran tersebut dianggap tepat untuk mempertahankan masyarakat lokal dalam konteks budaya dan lingkungan (McCool dan Lime, 2001)

Konsep daya dukung (carrying capacity) selalu dihubungkan dengan kapasitas atau jumlah manusia yang dapat ditampung dalam sebuah ruang tertentu. Dalam hubungannya dengan ekowisata maka konsep daya dukung dinyatakan sebagai jumlah atau kapasitas wisatawan yang dapat ditampung dalam suatu ruang tertentu yang tergantung pada kemampuan sumber daya wisata (Dirawan, 2006). Menurut Lascurain (1996) Tourism Carrying Capacity (TCC) adalah daya dukung lingkungan dan berhubungan dengan aktivitas wisatawan. TCC didefinisikan sebagai tingkat maksimum pengunjung yang dapat diakomodasi oleh kawasan wisata dan pembangunannya. Sedangkan daya dukung wisatawan merupakan daya dukung lingkungan terhadap kegiatan rekreasi. Dengan demikian konsep daya dukung mempunyai komponen utama yaitu kualitas lingkungan dan kemampuan untuk dapat melakukan aktifitas rekreasi.

Daya dukung wisata merupakan “batas dimana kehadiran wisatawan dan fasilitas pendukungnya tidak menimbulkan ganguan terhadap lingkungan fisik atau kehidupan masyarakat”. Konsep daya dukung merupakan sebuah konsep yang mudah untuk dimengerti akan tetapi sangat sulit untuk dapat dihitung sehingga tidak terdapat standar baku untuk menghitung nilai daya dukung tersebut. Konsep tersebut juga sangat bervariasi terhadap waktu, iklim dan karakteristik dilakukannya wisata seperti pesisir, kawasan lindung, rural, gunung, kawasan sejarah. Terdapat beberapa komponen untuk dapat mengukur daya dukung wisata diantaranya :

1. Daya dukung fisik yang berhubungan dengan kemampuan lingkungan. Komponen ini sangat tergantung pada kapasitas dari sumberdaya, sistem dan kemampuan lingkungan untuk mengasimilasi dampak seperti kemampuan ekologis lahan, iklim seperti pengaruh frekwensi dan curah hujan.

2. Daya dukung biologi yang berhubungan dengan ekosistem dan penggunaannya secara ekologi termasuk didalamnya flora dan fauna, habitat alamiah dan bentang alam.

3. Daya dukung sosial budaya masyarakat terutama masyarakat penerima wisatawan sebagai contoh: keragaman budaya, kebiasaan penduduk.

Konsep daya dukung merupakan prasyarat minimum dalam perencanaan dan pengembangan konsep ekowisata. Kondisi ini berkaitan dengan aturan dan pengertian wisata alam terbatas yang dapat dilakukan pada kawasan konservasi. Dimana wisata terbatas juga sangat tergantung dengan kapasitas daya dukung untuk dapat memberikan nilai maksimum terhadap peningkatan ekonomi dan partisipasi masyarakat sekitar kawasan dengan tetap mempertahankan nilai perlindungan dan pelestarian serta menekan dampak negatif yang di timbulkan.

(22)

management (VIM), visitor experience and resources protection (VERP), visitor activity management process (VAMP), the recreation opportunity spectrum (ROS). Perkembangan tersebut dipengaruhi oleh kompleknya permasalahan, keinginan dan kebutuhan pengunjung, ketersediaan sumberdaya pada kawasan suaka alam yang rentan terhadap perubahan habitat. Berikut (Gambar 2.1) adalah konsep daya dukung dengan faktor-faktor yang mempengaruhinya.

Sumber : diadopsi dari (Dirawan, 2006)

Gambar 2.1 Faktor-faktor yang mempengaruhi daya dukung ekowisata Konsep limit of acceptable change (LAC) digunakan untuk melihat kesesuaian antara kondisi dengan kebutuhan wisata. Dimana konsep ini dimaksudkan untuk mengontrol terjadinya kerusakan terhadap sumberdaya dibandingkan mencegahnya. Konsep ini bisa dilakukan apabila manajemen pengelola kawasan mempunyai informasi yang mendukung terkait dengan kondisi eksisting kawasan dan pengaruh jumlah pengunjung yang mempergunakan sebuah obyek wisata pada kawasan. Dalam proses analisis LAC terlihat bahwa kemampuan dari identifikasi terhadap kebutuhan akan kegiatan wisata yang telah dilakukan pada kawasan didukung dengan upaya memonitor kondisi kawasan, melalui langkah-langkah berikut :

1. Mengidentifikasi masalah dan isu-isu di kawasan 2. Mendefinisikan dan menggambarkan peluang 3. Pemilihan indikator sumber daya dan kondisi sosial 4. Inventarisasi sumber daya dan kondisi sosial

5. Menentukan standar khusus untuk sumber daya dan kondisi sosial 6. Mengidentifikasi alternatif lokasi dan peluang

7. Tindakan manajemen untuk setiap alternatif 8. Mengevaluasi dan memilih alternatif tindakan

(23)

Kawasan Konservasi

Menurut UU RI No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan mendefinisikan kawasan konservasi sebagai kawasan hutan dengan ciri khas tertentu, yang mempunyai fungsi pokok pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa serta ekosistemnya. Oleh karena itu, kegiatan konservasi meliputi tiga hal yaitu konservasi genetik, konservasi spesies dan konservasi ekosistem. Sedangkan tujuan utamanya dalam melakukan kegiatan konservasi yaitu: (1) Melindungi keanekaragaman hayati; (2) Mempelajari fungsi dan manfaat keanekaragaman hayati; (3) Memanfaatkan keanekaragaman hayati tersebut untuk kesejahteraan umat manusia (Alikodra, 1997).

Perlindungan kawasan konservasi dilakukan untuk melindungi keanekaragaman biota, tipe ekosistem, gejala dan keunikan alam bagi kepentingan plasma nutfah, ilmu pengetahuan dan pembangunan pada umumnya. Menurut IUCN dalam MacKinnon et al. (1993) dalam pedoman menajemen terdapat dua prinsip mendasar untuk menentukan luasan kawasan konservasi yaitu daerah tersebut harus cukup luas untuk memelihara spesies dan dapat mendukung proses ekologi. Keanekaragaman hayati saat ini menjadi salah satu issu global yang sangat penting, sehingga kawasan konservasi mendapat perhatian ekstra.

Menurut UU RI No. 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya, sistem kawasan konservasi di Indonesia terdiri atas: 1. Kawasan Suaka Alam (KSA) adalah kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di

daratan maupun perairan yang mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan pengawetan keanekaragaman tumbuhan, satwa dan ekosistemnya juga berfungsi sebagai wilayah sistem penyangga kehidupan. Kawasan Suaka alam terdiri dari :

a. Cagar Alam yaitu kawasan suaka alam karena keadaan alamnya mempunyai kekhasan tumbuhan, satwa dan ekosistemnya atau ekosistem tertentu yang perlu dilindungi dan perkembangannya berlangsung secara alami.

b. Suaka Magasatwa yaitu kawasan suaka alam yang mempunyai ciri khas berupa keanekaragaman dan atau keunikan jenis satwa yang untuk kelangsungan hidupnya dapat dilakukan pembinaan terhadap habitatnya. 2. Kawasan Pelestarian Alam (KPA) adalah kawaan dengan ciri khas

tertentu, baik di darat ataupun di perairan yang mempunyai fungsi perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari terhadap sumber daya alam hayati dan ekosistenya. Kawasan pelestarian alam terdiri atas :

a. Taman Nasional yaitu kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli, dikelola berdasarkan zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, penunjang budidaya, pariwisata dan rekreasi.

b. Taman Wisata Alam yaitu kawasan pelestarian alam yang terutama dimanfaatkan untuk pariwisata dan rekreasi alam.

(24)

asli yang dimanfaatkan bagi kepentingan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya pariwisata dan rekreasi.

3. Taman Buru adalah kawasan hutan yang telah ditetapkan untuk diselenggarakannya perburuan satwa secara teratur (PP Nomor 13 Tahun 1994). Habitat yang ada bersifat alami atau semi alami berukuran sedang sampai besar, memiliki potensi satwa buru yang jumlah populasinya cukup besar, tersedianya fasilitas buru yang memadai dan lokasinya mudah dijangkau.

Berdasarkan UU No. 5 tahun 1990 tentang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya, terdapat tiga kegiatan yang menjadi kuwajiban dan tanggung jawab pemerintah dan masyarakat yaitu (1) Pengawetan keanekaragaman tumbuhan, satwa dan ekosistemnya (2) Perlindungan terhadap sistem penyangga kehidupan (3) Pemanfaatan sumber daya alam hayati dan ekosistemnya.

Paradigma baru dalam pengelolaan kawasan konservasi tidak lagi memandang kawasan sebagai sesuatu yang terisolasi (eksklusif), melainkan bagian integral dari wilayah yang lebih besar disekelilingnya. Dengan sudut pandang seperti ini disadari bahwa keberhasilan pencapaian tujuan konservasi in-situ tergantung pada unsur-unsur tersebut. Oleh sebab itu disepakati bahwa aspek-aspek sosial budaya, ekonomi dan politik perlu dipertimbangkan dalam pengelolaan kawasan konservasi (Wiratno et al. 2004). Dengan paradigma tersebut, maka pengelolaan kawasan konservasi khususnya cagar alam harus juga mempertimbangkan azas pemanfaatan disamping untuk tujuan pelestarian. Artinya keberadaan cagar alam harus dapat bermanfaat bagi masyarakat dengan tetap menjamin kelestariannya. Pada kenyataannya, pengelolaan kawasan konservasi sekarang ini lebih mengedepankan aspek perlindungan dan pelestarian. Sedangkan untuk pemanfaatan kawasan belum dilakukan secara optimal. Untuk itulah memerlukan strategi pengelolaan yang bersinergi dengan berbagai pihak dan disesuaikan dengan situasi kawasan dengan menganut pola pengelolaan yang adaptif dan prinsip kehati-hatian.

Analisis Ekowisata

Strategi adalah suatu pendekatan pemakaian sumber daya di dalam kondisi persaingan agar seperangkat sasaran dapat dicapai. Strategi pengelolaan adalah pengelolaan keunggulan persaingan mencakup mengidentifikasi sasaran dan menganalisis lingkungan, mengenali ancaman dan peluang, penerapan strategi dan memantaunya agar keunggulan persaingan dapat berlanjut meskipun harus menghadapi perubahan dalam lingkungan (Hayden, 1991).

(25)

Menurut Rangkuti (2000) analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi perusahaan. Analisis ini didasarkan pada logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (strengths) dan peluang (opportunities), namun secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (weaknesses) dan ancaman (threats). Analisis SWOT membandingkan antara faktor eksternal peluang dan ancaman dengan faktor internal kekuatan dan kelemahan sehingga dari analisis tersebut dapat diambil suatu keputusan strategi. Adapun matriks SWOT disajikan pada Tabel 2.2.

Tabel 2.2 Matriks SWOT Internal

Ekternal

Kekuatan (Strengths)

Tentukan 5-10 faktor-faktor kekuatan internal

Kelemahan (Weakness)

Tentukan 5-10 faktor-faktor kelemahan internal

Peluang (Opportunities) Tentukan 5-10 faktor-faktor peluang eksternal

S-O, Strategi kekuatan-peluang: menciptakan strategi yang menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang

W-O, Strategi kelemahan-peluang: menciptakan strategi yang meminimalkan kelemahan untuk memanfaatkan peluang Ancaman (Threats)

Tentukan 5-10 faktor-faktor ancaman eksternal

S-T, Strategi kekuatan-ancaman: menciptakan strategi yang menggunakan kekuatan untuk mengatasi ancaman

W-T, Strategi kelemahan-ancaman: menciptakan strategi meminimalkan kelemahandan menghindari ancaman

Menurut Rangkuti (2000) dalam analisis SWOT digunakan matriks yang akan menghasilkan 4 set kemungkinan alternatif dari suatu strategi yaitu:

- Strategi SO : strategi yang dibuat dengan memanfaatkan seluruh kekuatan untuk merebut dan memanfaatkan peluang yang sebesar-besarnya.

- Strategi ST : strategi dalam menggunakan kekuatan yang dimiliki untuk mengatasi ancaman yang mungkin timbul.

- Strategi WO : strategi yang diterapkan berdasarkan pemanfaatan peluang yang ada dengan cara meminimalkan kelemahan yang ada.

- Strategi WT : strategi ini didasarkan pada kegiatan yang bersifat defensive dan berusaha meminimalkan kelemahan yang ada serta menghindari ancaman.

Menurut Marimin (2004) bahwa proses yang dilakukan dalam analisis SWOT agar keputusan yang diperoleh lebih tepat perlu melalui beberapa tahapan sebagai berikut :

a. Tahapan pengambilan data yaitu evaluasi faktor eksternal dan internal;

b. Tahapan analisis data yaitu pembuatan matriks internal, eksternal dan matriks SWOT;

(26)

3.

METODE PENELITIAN

Lokasi dan Waktu

Penelitian dilakukan di kawasan CAPS dengan luas kawasan ± 877 Ha, secara geografis terletak pada koordinat 112º40’45’’– 112º42’45’’ BT dan 8º27’24’’ – 8º24’54’’ LS. Secara administratif masuk dalam wilayah dusun Sendang Biru, Desa Tambakrejo, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang, Provinsi Jawa Timur. Peta kawasan CAPS disajikan pada Gambar 3.1. Penelitian dilaksanakan selama ± 6 bulan, mulai bulan Oktober 2012 sampai dengan Maret 2013, meliputi penyusunan proposal, pengumpulan data penelitian, pengolahan data dan penulisan tesis.

Gambar 3.1 Peta lokasi penelitian

Alat dan Bahan

Peralatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah alat tulis, Geografis Position Sistem (GPS), kamera dan komputer. Sedangkan bahan yang diperlukan pada penelitian ini adalah kuesioner, panduaan wawancara dan peta kerja.

Metode Pengumpulan Data

(27)

Responden dalam penelitian ini adalah masyarakat sekitar kawasan CAPS Desa Tambakrejo Kecamatan Sumbermanjing Wetan Kabupaten Malang dan pengunjung kawasan CAPS. Teknik pengumpulan data yang digunakan yaitu secara purposive sampling yang merupakan metode penetapan responden untuk dijadikan sampel berdasarkan kriteria tertentu. Penentuan jumlah responden untuk masyarakat lokal dan pengunjung di kawasan CAPS didekati dengan rumus Solvin (Siregar, 2011) yaitu :

Keterangan :

n = Jumlah responden

N = Ukuran populasi dalam waktu tertentu e = Perkiraan tingkat kesalahan

Data yang dikumpulkan dalam penelitian meliputi data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh melalui pengamatan langsung di lapangan, pengisian kuesioner dan wawancara, berupa potensi ekowisata (potensi obyek daya tarik wisata alam, atraksi alam, budaya dan jenis kegiatan wisata lainnya, akomodasi, fasilitas, pelayanan dan infrastruktur), persepsi pengunjung, persepsi masyarakat dan kebijakan yang berkaitan dengan pengelolaan kawasan CAPS. Sedangkan data sekunder dikumpulkan dari hasil penelitian, laporan, dokumen dan sumber pustaka yang berkaitan dengan tujuan penelitian, berupa kondisi fisik kawasan (topografi, geologi, iklim), potensi jenis flora dan fauna dan kondisi sosial ekonomi masyarakat lokal serta peta kawasan. Jenis data primer dan data sekunder beserta sumber data dan teknik pengumpulan data yang dibutuhkan dalam penelitian disajikan pada Tabel 3.1 sebagai berikut.

Tabel 3.1 Jenis data, sumber dan teknik pengumpulan data

No. Jenis Data Aspek-aspek Sumber data

Teknik

b. Keunikan sumberdaya alam c. Banyaknya sumberdaya alam yang

menonjol

d. Keutuhan sumber daya alam e. Kepekaan sumber daya alam f. Jenis kegiatan wisata alam g. Kebersihan lokasi c. Jenis dan warna pasir

(28)

Tabel 3.1 Lanjutan jenis data, sumber dan teknik pengumpulan data

No. Jenis Data Aspek-aspek Sumber data

Teknik pengumpulan

data 3. Aksesibilitas a. Kondisi dan jarak jalan darat

dari ibukota propinsi b. Pintu gerbang udara

internasional/domestik c. Waktu tempuh dari ibukota

provinsi

d. Frekwensi kendaraan dari pusat informasi ke obyek

a. Jenis fasilitas yang tersedia b. Bentuk pelayanan yang ada c. Bentuk/jenis pengamanan

5. Akomodasi a. Jenis dan jumlah penginapan b. Jumlah kamar yang tersedia

 BBKSDA

b. SDM yang tersedia dalam bidang ekowisata

c. Kompetensi SDM yang tersedia

 BBKSDA Jatim

Observasi lapangan Wawancara

7. Daya Dukung a. Jumlah pengunjung b. Kepekaan tanah c. Kemiringan lahan

d. Jenis kegiatan dan luas zona pemanfaatan

b. Ada tidaknya arus bahaya dan tanah labil

c. Ada tidaknya gangguan kamtibmas

a. Jenis permasalahan lingkungan yang terjadi

b. Gangguan keamanan kawasan c. Perubahan status kawasan d. Penurunan kualitas lingkungan

 Observasi

b. Suhu udara musim kemarau

(29)

Tabel 3.1 Lanjutan jenis data, sumber dan teknik pengumpulan data

No. Jenis Data Aspek-aspek

Sumber data Teknik b. Hubungan sosial budaya

masyarakat dengan kawasan c. Persepsi masyarakat terhadap

ekowisata di CAPS

d. Harapan masyarakat terhadap ekowisata di CAPS

e. Tingkat pendidikan f. Mata pencaharian penduduk g. Tanggapan masyarakat terhadap

pengembangan OWA tentang pengelolaan kawasan di CAPS serta kebijakan Pemda Kab.Malang

c. Kondisi sosial, ekonomi, budaya

 BBKSDA

Data yang diperoleh diolah dengan cara mentabulasikan dan kemudian dianalisis sesuai dengan jenis dan tujuan penggunaannya.

Analisis Penilaian Potensi Obyek Daya Tarik Wisata Alam

Analisis daerah operasi obyek daya tarik wisata alam (ADO-ODTWA) merupakan suatu kegiatan analisis terhadap suatu obyek wisata alam dengan menggunakan instrumen kriteria penilaian dan pengembangan untuk mendapatkan penilaian dapat atau tidaknya suatu obyek dikembangkan menjadi obyek wisata. Analisis potensi obyek daya tarik wisata alam menggunakan sistem nilai skoring dan pembobotan berdasarkan pedoman analisis ADO-ODTWA yang ditetapkan Dirjen Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam tahun 2003.

Analisis Daya Dukung Kawasan

(30)

1. Daya Dukung Fisik (physical carrying capacity) adalah jumlah maksimum pengunjung yang secara fisik tercukupi oleh ruang yang disediakan pada waktu tertentu. Untuk menghitung PCC digunakan rumus Cifuentes (1992) dimodifikasi Fandeli dan Muhammad (2009) sebagai berikut:

PCC = A × 1/B × Rf Keterangan :

A = Luas areal yang digunakan untuk wisata

B = Luas areal yang dibutuhkan oleh seorang wisatawan untuk berwisata dengan tetap memperoleh kepuasan

Rf = Faktor rotasi

2. Daya Dukung Riil (real carrying capacity) adalah jumlah pengunjung maksimum yang diperkenankan berkunjung ke obyek dengan faktor koreksi (Cf) yang diambil dari karakteristik obyek diterapkan pada PCC. Faktor koreksi diperoleh dengan mempertimbangkan variabel biofisik, lingkungan, ekologi dan manajemen. RCC dihitung dengan rumus sebagai berikut:

RCC = PCC × (100-Cf1/100) × (100-Cf2/100) × …..× (100-Cfn/100) Adapun untuk menghitung faktor koreksi (Cf) : faktor koreksi diperoleh dengan mempertimbangkan variabel yang diperoleh berdasarkan data lapangan yaitu : kelerengan, kepekaan tanah terhadap erosi, potensi lanskap, koreksi iklim dan koreksi pada gangguan terhadap musim kawin satwa liar. Kemudian dihitung faktor koreksinya dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

Cf = Mi/Mt × 100% Keterangan :

Mi = Batas besaran varibel Mt = Batas variabel total

Faktor-faktor koreksi yang digunakan dalam perhitungan daya dukung riil adalah:

a. Faktor koreksi RCC dalam bentuk gangguan terhadap musim kawin monyet ekor panjang (Macaca fascicularis) (Santoso, 1996).

Cf = Gn/Gt × 100% Keterangan :

Gn = Jumlah bulan terjadinya musim kawin Gt = Jumlah bulan dalam satu tahun

b. Faktor koreksi RCC dalam bentuk indeks kelerengan

Untuk mengetahui faktor kelerengan (Indeks tingkat kelerengan), klasifikasi kelerengan dinilai berdasarkan kelas lereng sebagaimana pada Tabel 3.2 sebagai berikut.

Tabel 3.2 Klasifikasi dan nilai skor faktor kelerengan kawasan Kelas lereng Kelerengan (%) Keterangan Nilai

1 0 - 8 Datar 20

2 8 - 15 Landai 40

3 15 - 25 Agak curam 60

4 25 - 45 Curam 80

5 > 45 Sangat curam 100

(31)

c. Faktor koreksi RCC dalam bentuk potensi lanskap

Untuk mengetahui faktor koreksi pada potensi lanskap didasarkan pada kriteria unsur lanskap yaitu : bentuk, vegetasi, air, warna dan pemandangan (Fandeli dan Muhammad, 2009) sebagaimana Tabel 3.3.

Tabel 3.3 Indeks penilaian terhadap potensi lanskap

Unsur Lanskap. Kriteria Skor

Bentuk lahan

Bukit rendah dan berombak; bukit di kaki gunung atau dasar lembah yang datar atau bahkan bukan ciri-ciri lanskap yang menarik.

1

Ngarai/lereng yang curam; kerucut gunung api atau pola-pola erosi/abrasi oleh angin yang menarik; atau variasi ukuran dan bentuk lahan atau ciri-ciri detail yang dominan.

3

Relief vertikal yang tinggi yang ditunjukkan adanya puncak mencolok; puncak seperti menara; singkapan batuan raksasa atau variasi permukaan yang menakjubkan; formasi-formasi yang mudah tererosi atau ciri dominan dan sangat mencolok.

5

Vegetasi

Sedikit atau tidak ada perbedaan vegetasi. 1 Beberapa jenis vegetasi tetapi hanya 1,2 atau 3 jenis yang dominan

3

Banyak tipe dan vegetasi yang menarik, yang ditunjukkan dalam pola, tekstur dan bentuk

5

Jernih, bersih, mengalir, beriak atau komponen apa saja dari air yang dominan.

5

Warna

Variasi warna yang halus dan kontras, umumnya bersifat mati.

1

Terdapat jenis-jenis warna, ada pertentangan dari tanah, batu dan vegetasi tetapi bukan pemandangan yang dominan.

Pemandangan di dekatnya sedikit/tidak berpengaruh terhadap kualitas pemandangan.

1

Pemandangan di dekatnya sangat banyak yang menarik

3

(Sumber : Fandeli dan Muhammad, 2009)

(32)

Tabel 3.4 Indeks kepekaan tanah terhadap erosi di CAPS

Kelas tanah Jenis tanah Keterangan Nilai skor

1 Alluvial, Tanah Glei Olanosol Hidromorf Kelabu, Literita Air Tanah

Tidak peka 15

2 Latosol Agak peka 30

3 Brown Forest Soil, Non Calcis Brown, Mediteran

Kurang peka 45

4 Andosol, Laterit, Grumosol, Podsol, Podsolik

Peka 60

5 Regosol, Litosol, Organosol, Renzina

Sangat peka 75

(Sumber : SK. Menteri Pertanian No.837/KPTS/UM/11/1980)

e. Faktor koreksi RCC dalam bentuk indeks iklim

Untuk mengetahui faktor koreksi iklim menggunakan rasio/indeks nilai Q (bulan kering/bulan basah) selama 10 tahun terakhir :

Keterangan :

- Bulan kering : bulan dengan curah hujan < 60 mm - Bulan lembab: bulan dengan curah hujan 60 – 100 mm

- Bulan basah : bulan dengan curah hujan > 100 mm (Lakitan, 1997). 3. Daya Dukung Efektif (effective carrying capacity) adalah jumlah kunjungan

maksimum dimana obyek tetap lestari pada tingkat manajemen yang tersedia. Kapasitas manajemen merupakan penjumlahan dari semua kondisi pada kawasan perlindungan yang dapat difungsikan secara obyektif dan sesuai dengan tujuan dari pengelolaan kawasan, Wiratno (2000) dalam Fandeli (2000). Kapasitas manajemen dibatasi oleh kriteria : sistem pengelolaan, jumlah staf pengelola dengan perhitungan sebagai berikut :

ECC = RCC x faktor koreksi (mc)

MC (Management Capacity) adalah jumlah petugas pengelola kawasan MC

Keterangan :

Rn adalah sumber daya yang aktif di lokasi Rt adalah jumlah sumber daya tetap pengelola Analisis Stakeholders

(33)

masing-masing stakeholders dalam pengelolaan kawasan dengan adanya kegiatan ekowisata di kawasan CAPS, disajikan pada Tabel 3.5.

Tabel 3.5 Analisis stakeholders adanya ekowisata di CAPS

Stakeholders Peranan Tuntutan Kepentingan

BBKSDA Jatim Pemda Kab. Malang Masyarakat (jasa

pemandu/penyebrangan) Masyarakat lokal

Pihak swasta Pengunjung

Analisis Potensi Pengunjung

Data pengunjung hasil wawancara dan data sekunder pengunjung dianalisis dengan mentabulasikan, menghitung frekwensi dan menguraikan secara deskriptif (Wiratno, 2000). Analisis ini akan berhubungan dengan daya dukung obyek dan analisis kecenderungan (trend analyisis). Analisis potensi pengunjung yang digunakan dalam penelitian ini adalah jumlah, jenis kelamin, usia, tingkat pendidikan, asal pengunjung, lama kunjungan, motivasi, pendapat mengenai kawasan CAPS dan tujuan kunjungan (pendidikan, penelitian, rekreasi).

Analisis Strategi Pengelolaan

Arahan strategi pengelolaan dan pengembangan ekowisata di kawasan CAPS dirumuskan dengan menggunakan analisis SWOT. Menurut Rangkuti (2000) bahwa analisis SWOT mengidentifikasikan berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi perusahaan. Tahapan yang dilakukan dalam analisis SWOT sebagai berikut :

1. Identifikasi dan pemberian bobot faktor internal dan eksternal.

Tabel 3.6 Matrik identifikasi dan pemberian bobot faktor internal dan eksternal adanya kegiatan ekowisata di kawasan CAPS.

No. Faktor Nilai ADO-ODTWA Bobot

I. Internal

a. Kekuatan Nilai unsur ADO-ODTWA Nilai unsur ODTWA

b. Kelemahan dibagi total nilai

Keseluruhan unsur II. Eksternal

a. Peluang Nilai unsur ADO-ODTWA Nilai unsur ODTWA

b. Ancaman dibagi total nilai

(34)

2. Analisis faktor internal dan eksternal

Berdasarkan matriks internal dan eksternal yang dibuat, maka bobot dan rating dapat diberikan terhadap masing-masing parameter yang telah ditentukan untuk memperoleh nilai tertimbang. Nilai tersebut kemudian akan memberikan arahan tentang pengelolaan ekowisata di kawasan CAPS guna memperoleh rumusan rencana pengelolaan ekowisata yang sesuai dengan potensi dan status sebagai kawasan cagar alam disajikan pada Tabel 3.7.

Tabel 3.7 Matrik internal dan eksternal SWOT pengelolaan ekowisata di kawasan CAPS

Unsur-unsur tersebut kemudian dihubungkan keterkaitanya satu sama lainya dalam bentuk matriks untuk memperoleh beberapa alternatif strategi. Matriks ini akan menghasilkan empat kemungkinan strategi pengelolaan kawasan yang sesuai dengan potensi dan status sebagai kawasan cagar alam (Tabel 3.8). Perumusan alternatif strategi pengelolaan ekowisata yang sesuai dengan potensi dan status sebagai kawasan cagar alam kemudian dilanjutkan dengan pembuatan matrik grand strategi untuk menentukan strategi pengelolaan kawasan yang sesuai dengan potensi dan status sebagai kawasan cagar alam (Gambar 3.2).

Tabel 3.8 Analisis SWOT untuk merumuskan strategi pengelolaan ekowisata di kawasan CAPS

Internal

Ekternal

Kekuatan (Strengths) Kelemahan (Weakness)

(35)

Penentuan posisi strategi pengelolaan ekowisata yang sesuai dengan potensi dan status sebagai kawasan cagar alam untuk tujuan alih fungsi meliputi analisis Matrik Space dan analisis grand strategy disajikan pada Gambar 3.2 sebagai berikut.

Sel 3 Sel 1

Sel 4

Sel 2

Gambar 3.2 Model matriks grand strategy Berbagai Peluang

Kelemahan Internal Kekuatan Internal

(36)

4. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

Kondisi Fisik

Kawasan Cagar Alam Pulau Sempu (CAPS) terletak di Samudra Indonesia, di sebelah selatan pantai Sendang Biru, pada koordinat 112º40’45’’–112º42’45’’ Bujur Timur dan 8º27’24’’– 8º24’54’’ Lintang Selatan. Secara administratif masuk dalam wilayah dusun Sendang Biru, Desa Tambakrejo, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang, Provinsi Jawa Timur. Dalam pengelolaan Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Timur. Batas-batas kawasan CAPS di sebelah barat, timur dan selatan adalah lautan Samudra Indonesia, sedangkan sebelah utara adalah teluk Sendang Biru dan Desa Tambakrejo.

Pulau Sempu ditetapkan sebagai Cagar Alam sesuai dengan Surat Keputusan Gubernur Jenderal Hindia Belanda Nomor 46 Stbld No. 69 pada tanggal 15 Maret 1928 dengan luas 877 ha. Penetapan kawasan tersebut didasarkan pada faktor botanis, estetis dan topografis. Potensi flora, fauna dan ekosistem mempunyai nilai tinggi yang dapat mewakili kondisi hutan dan ekosistem daratan Pulau Jawa.

Topografi

Topografi kawasan CAPS adalah berbukit dengan kelerengan sedang sampai curam dengan ketinggian 50 – 100 mdpl. Akses masuk dalam kawasan paling mudah adalah dari sisi sebelah utara yaitu dari teluk Sendang Biru yang menghubungkan dengan Pulau Jawa. Kondisi topografi yang berbukit kemudian membentuk lembah atau telaga yang berfungsi menampung air tawar. Lokasi tersebut antara lain Telaga Lele dengan luas ± 1,8 ha, Telaga Panjang dengan luas ± 2 ha dan Telaga Sat dengan luas 2,5 ha. Pada sisi sebelah barat terdapat telaga dengan luas ± 4 ha yang dinamakan danau Segara Anakan. Sumber air danau Segara Anakan adalah hasil intrusi air laut dari lubang pada tebing selebar ± 50 m² yang dinamakan Karang Bolong. Air laut akan masuk ke dalam danau Segara Anakan pada saat ombak tinggi. Hal ini merupakan salah satu keunikan kawasan CAPS yang banyak dijadikan tujuan kunjungan wisatawan.

Geologi

Berdasarkan peta tanah tinjau Propinsi Jawa Timur skala 1:250.000, jenis tanah di kawasan CAPS adalah Kompleks litosol dan mediteran merah kecoklat-coklatan dengan bahan induk pembentuk batu kapur dan fisiografis karst. Warna tanah merah kecoklat-coklatan dengan struktur pasir sampai lempung berdebu. Jenis tanah ini secara fisik dapat dilihat sebagai lapisan humus yang tipis atau dangkal, terutama di tebing-tebing pantai yang curam di sebelah selatan.

(37)

500.000 dan berdasarkan sumber Geologi Bandung (1965) skala 1 : 250.000, memiliki struktur geologi meosine fasies batu gamping (batuan meosine feosies gamping).

Iklim

Berdasarkan klasifikasi iklim Schmidt dan Ferguson, kawasan CAPS termasuk dalam tipe iklim C dengan nilai Q = 45,94%, dengan rata-rata curah hujan pertahun adalah 2.271,1 mm dengan jumlah rata-rata hari hujan pertahun sebanyak 144 hari. Temperatur harian berkisar antara 24 – 29,5 °C. Hari hujan (curah hujan >100 mm/bulan) umumnya terjadi pada bulan September – April. Sedangkan musim kemarau (curah hujan <60 mm/bulan) umumnya terjadi pada bulan Mei – Agustus (BBKSDA Jatim, 2011).

Aksesibilitas

Kawasan CAPS berjarak ± 68 km dari kota Malang ke arah selatan. Untuk mencapainya dapat menggunakan kendaraan umum maupun kendaraan pribadi baik roda dua maupun roda empat. Untuk mencapai lokasi kawasan CAPS menggunakan kendaraan umum, rute yang umum digunakan adalah kota Malang (terminal Arjosari, terminal Gadang dan Stasiun kota) selanjutnya dapat ditempuh melalui dua rute sebagai berikut :

1. Malang  Kepanjen  Gondanglegi  Turen  Sumbermanjing Wetan  Sendang Biru  Pulau Sempu.

2. Malang  Bululawang  Turen  Sumbermanjing Wetan  Sendang Biru  Pulau Sempu.

Angkutan umum yang terbatas keberadaannya adalah pada rute dari Kec. Turen sampai Sendang Biru yang hanya tersedia pada pagi hingga siang hari. Akses jalan berupa aspal permanen yang cukup baik, berupa jalan Provinsi maupun jalan Kabupaten dan banyak terdapat medan berbukit dan berkelok. Selepas dari Kec. Turen, pemukiman penduduk seringkali terpisah oleh hutan maupun kebun penduduk dengan jarak antara 1-5 km. Setelah sampai pantai Sendang Biru, perjalanan dilanjutkan dengan menggunakan kapal nelayan sewaan hingga ke pantai Waru-waru di sebelah utara, pantai Air tawar atau pantai teluk Semut yang merupakan akses masuk menuju danau Segara Anakan di kawasan Pulau Sempu.

Potensi Flora dan Fauna Flora

Figur

Tabel 3.3  Indeks penilaian terhadap potensi lanskap

Tabel 3.3

Indeks penilaian terhadap potensi lanskap p.31
Tabel 3.7  Matrik internal dan eksternal SWOT pengelolaan ekowisata di kawasan  CAPS

Tabel 3.7

Matrik internal dan eksternal SWOT pengelolaan ekowisata di kawasan CAPS p.34
Tabel 4.1  Jenis tumbuhan yang teridentifikasi di kawasan CAPS

Tabel 4.1

Jenis tumbuhan yang teridentifikasi di kawasan CAPS p.38
Tabel 4.2  Jenis mamalia yang ditemukan di kawasan CAPS

Tabel 4.2

Jenis mamalia yang ditemukan di kawasan CAPS p.39
Tabel 4.2  Lanjutan jenis mamalia yang ditemukan di kawasan CAPS

Tabel 4.2

Lanjutan jenis mamalia yang ditemukan di kawasan CAPS p.40
Tabel 4.3  Lanjutan jenis aves yang ditemukan di kawasan CAPS

Tabel 4.3

Lanjutan jenis aves yang ditemukan di kawasan CAPS p.41
Tabel 5.1  Hasil penilaian potensi ODTWA CAPS

Tabel 5.1

Hasil penilaian potensi ODTWA CAPS p.46
Tabel 5.2  Hasil inventori potensi ODTWA

Tabel 5.2

Hasil inventori potensi ODTWA p.47
Gambar 5.2  Pulau Sempu dipisahkan dengan selat Sendang Biru

Gambar 5.2

Pulau Sempu dipisahkan dengan selat Sendang Biru p.48
Gambar 5.11  Ekosistem yang ada pada kawasan CAPS

Gambar 5.11

Ekosistem yang ada pada kawasan CAPS p.55
Gambar 5.12  Monyet ekor panjang  (Macaca fascicularis) dan Lutung Jawa    (Trachypitecus auratus)

Gambar 5.12

Monyet ekor panjang (Macaca fascicularis) dan Lutung Jawa (Trachypitecus auratus) p.56
Gambar 5.15  Goa macan dan sumber air tawar di pantai air tawar

Gambar 5.15

Goa macan dan sumber air tawar di pantai air tawar p.57
Gambar 5.14  Jamur (Stereum sp) dan Bunga bangkai (Amorphophallus sp)

Gambar 5.14

Jamur (Stereum sp) dan Bunga bangkai (Amorphophallus sp) p.57
Gambar 5.16  Sampah plastik dari  kawasan dan kerawanan kawasan

Gambar 5.16

Sampah plastik dari kawasan dan kerawanan kawasan p.58
Gambar  5.17  Alat transportasi darat dan laut menuju kawasan CAPS

Gambar 5.17

Alat transportasi darat dan laut menuju kawasan CAPS p.59
Gambar 5.18  Kantor resort Pulau Sempu dan sarana parahu patroli

Gambar 5.18

Kantor resort Pulau Sempu dan sarana parahu patroli p.60
Gambar 5.19  Sampah botol plastik dan pemadatan tanah pada jalan trek

Gambar 5.19

Sampah botol plastik dan pemadatan tanah pada jalan trek p.61
Gambar 5.20  Tradisi petik laut nelayan Sendang Biru

Gambar 5.20

Tradisi petik laut nelayan Sendang Biru p.62
Gambar 5.21  Pembuatan perahu nelayan dan menangkap ikan secara tradisional

Gambar 5.21

Pembuatan perahu nelayan dan menangkap ikan secara tradisional p.63
Tabel 5.3  Indeks hasil penilaian faktor koreksi kelerengan blok rimba CAPS

Tabel 5.3

Indeks hasil penilaian faktor koreksi kelerengan blok rimba CAPS p.64
Tabel 5.4  Indeks penilaian potensi lanskap kawasan CAPS

Tabel 5.4

Indeks penilaian potensi lanskap kawasan CAPS p.65
Tabel 5.4  Indeks penilaian potensi lanskap kawasan CAPS

Tabel 5.4

Indeks penilaian potensi lanskap kawasan CAPS p.66
Gambar 5.22  Jumlah pengunjung CAPS dalam 5 tahun terakhir

Gambar 5.22

Jumlah pengunjung CAPS dalam 5 tahun terakhir p.68
Gambar 5.25  Daerah asal responden pengunjung di kawasan CAPS

Gambar 5.25

Daerah asal responden pengunjung di kawasan CAPS p.70
Gambar 5.26  Sumber informasi tentang kawasan CAPS

Gambar 5.26

Sumber informasi tentang kawasan CAPS p.71
Gambar 5.27  Tujuan  pengunjung datang ke CAPS

Gambar 5.27

Tujuan pengunjung datang ke CAPS p.72
Gambar 5.28 Tipe rombongan pengunjung dan  frekwensi kunjungan

Gambar 5.28

Tipe rombongan pengunjung dan frekwensi kunjungan p.72
Gambar 5.33   Ketergantungan masyarakat dan kegiatan yang dilakukan

Gambar 5.33

Ketergantungan masyarakat dan kegiatan yang dilakukan p.75
Gambar 5.34  Perubahan status dan keberadaan CAPS

Gambar 5.34

Perubahan status dan keberadaan CAPS p.76
Tabel 5.6  Peranan, tuntutan dan kepentingan stakeholders

Tabel 5.6

Peranan, tuntutan dan kepentingan stakeholders p.77

Referensi

Memperbarui...

Lainnya : A Study on Ecotourisme Potency and Its Carrying Capacity in Pulau Sempu Nature Reserve – East Java Kriteria penilaian obyek daya tarik wisata alam di kawasan CAPS 83 Perhitungan daya dukung fisik, riil dan efektif 93 Matrik identifikasi dan pemberian bobot faktor internal dan eksternal 95 PENDAHULUAN TINJAUAN PUSTAKA Jumlah pengunjung CAPS dalam 5 tahun terakhir 56 METODE PENELITIAN Jumlah pengunjung CAPS dalam 5 tahun terakhir 56 Identifikasi dan pemberian bobot faktor internal dan eksternal. Analisis faktor internal dan eksternal GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN Model matriks grand strategy 23 Pantai Pasir Panjang dan pantai Pasir Kembar 2 41 Ekosistem yang ada di kawasan CAPS 43 Jamur Stereum sp dan Bunga bangkai Amorphophallus sp 45 Goa macan dan sumber air tawar di pantai air tawar 45 Sampah plastik dari dala Ekosistem Hutan Tropis Dataran Rendah Ekosistem Hutan Mangrove Ekosistem Hutan Pantai Ekosistem Danau HASIL DAN PEMBAHASAN Aves Reptil Pantai Waru-waru Pantai Raas dan pantai Teluk Semut Pantai Tanjung dan pantai Setumbut Pantai Setigen dan Karetan Pantai Pondok Kobong dan Plawangan Pantai Gladakan dan pantai Baru-baru Segara Anakan Pantai Pasir Panjang Keindahan dan keunikan sumberdaya alam Keunikan sumberdaya alam Potensi Sumberdaya Alam yang Menonjol Kebersihan dan Kerawanan Kawasan Faktor koreksi RCC pada tingkat kelerengan Faktor koreksi RCC pada kepekaan tanah terhadap erosi Faktor koreksi RCC pada potensi lanskap Melakukan evaluasi fungsi Meningkatkan koordinasi Perencanaan dan Daya tarik obyek wisata darat Daya tarik obyek wisata alam berbentuk Pantai Bobot : 6 Kadar HubunganAksesibilitas Bobot : 5 Elemen Institusi Bobot : 5 Iklim Bobot : 4 Keamanan Bobot : 5 Sarana dan Prasarana Penunjang Bobot : 3 Ketersediaan air bersih Bobot : 6 Hubungan dengan obyek wisata di sekitarnya Bobot : 1 Faktor Kekuatan Faktor Kelemahan Faktor Kelemahan Faktor Peluang Faktor Peluang Faktor Ancaman Faktor Kekuatan Faktor Kelemahan Faktor Peluang Faktor Ancaman Daya Dukung Fisik Daya Dukung Riil Pemantapan dan penetapan Melakukan evaluasi fungsi Meningkatkan koordinasi Perencanaan ekowisata Kuesioner untuk Masyarakat Sekitar Kawasan Cagar Alam Pulau Sempu Kuesioner untuk pengunjung Kawasan Cagar Alam Pulau Sempu