kebun makrifat

171 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

H I K M A H T I D A K A K A N B E R P E N G A R U H T E R H A D A P K A L B U Y A N G M E R O S A K “ D U N I A I N I A D A L A H N E G E R I Y A N G B E N A R B A G I M E R E K A Y A N G B E R S I K A P B E N A R T E R H A D A P N Y A , N E G E R I Y A N G S I H A T B A G I M E R E K A Y A N G M E M A H A M I N Y A , N E G E R I Y A N G K A Y A B A G I M E R E K A Y A N G B E R B E K A L D I R I D A R I N Y A , N E G E R I N A S I H A T B A G I M E R E K A Y A N G M A H U M E N G A M B I L N A S I H A T D A R I N Y A , M A S J I D P A R A K E K A S I H A L L A H D A N T E M P A T S H A L A T P A R A M A L A I K A T - N Y A , T E M P A T T U R U N N Y A W A H Y U , T E M P A T B E R L A B U H P A R A W A L I A L L A H, D I M A N A M E R E K A M E N C A R I R A H M A T A L L A H D I D A L A M N Y A D A N B E R U N T U N G M E M P E R O L E H S Y U R G A D I D A L A M N Y A . ”

“SETIAP ORANG YANG TELAH DEWASA (AKIL BALIGH) PASTI ADA KAITANNYA DENGAN AL-QURAN YANG DITURUNKAN ALLAH Azza Wa Jalla.”

:: MUKADDIMAH ::

“Bukanlah termasuk perbuatan yang aib atau hina jika perkara yang baik di pandang remeh oleh orang lain, kerana kesempurnaan hanya bagi ALLAH semata.Tetapi…Aib itu, justeru bagi orang yang melihat suatu kesalahan, tapi tidak mahu menunjukkan ke arah yang benar. Begitu juga aib tersebut akan menimpa orang yang menunjukkan ke arah yang benar, tetapi tidak mengetahui (mengakui) kesalahannya sendiri.”

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu Yang Maha Mencipta; yang menciptakan manusia dari segumpal darah; Bacalah! Tuhan Yang Maha Pemurah; Yang mengajarkan dengan pena; Yang mengajarkan kepada manusia apa-apa yang tiada diketahuinya; Sekali-kali janganlah!

Sesungguhnya manusia amat derhaka kerana ia melihat dirinya telah kaya-raya; Sesungguhnya kepada Tuhanmu, kembalinya kamu, Adakah engkau (kamu) lihat orang melarang? Hamba... Ketika ia sembahyang? Adakah engkau (kamu) lihat, jika yang melarang itu di atas petunjuk? Atau

menyuruh dengan takwa? Adakah engkau (kamu) lihat jika ia mendustakan dan berpaling? Tidakkah ia tahu bahawa sesungguhnya ALLAH Maha Melihat? Sekali-kali janganlah begitu! Demi, jika ia tidak berhenti (dari kemunafikan). Nescaya akan ALLAH Azza Wa Jalla tarik ubun-ubunnya; Iaitu ubun-ubun yang dusta lagi bersalah; Maka hendaklah ia memanggil golongannya; Nanti akan ALLAH Azza Wa Jalla panggil Zabaniah; Sekali-kali janganlah begitu! Janganlah engkau (kamu) ikut orang yang bersalah itu dan sujudlah (kepada ALLAH Azza Wa Jalla) serta berhampir dirilah (taubat).

Kamu (manusia) telah dilalaikan oleh perlumbaan (memperbanyakkan harta-benda dan anak-anak) sehingga kamu (manusia) masuk kubur. Sekali-kali jangan begitu! Nanti kamu (manusia) akan mengetahui.

Kemudian... Sekali-kali jangan begitu! Kalau kamu (manusia) mengetahui dengan ilmu yang yakin. Sesungguhnya, kamu akan melihat neraka.

(2)

Kemudian... Sesungguhnya, kamu (manusia) akan melihatnya dengan mata keyakinan. Kemudian... Kamu (manusia) akan diperiksa pada hari itu

tentang segala nikmat.

Bukankah, ALLAH Azza Wa Jalla telah melapangkan dada kamu (manusia); Dan telah ALLAH Azza Wa Jalla ringankan beban kamu (manusia) yang berat; Yang memberati belakang kamu (manusia); Dan ALLAH Azza Wa Jalla tinggikan (muliakan) namamu? Sesungguhnya, disamping kesukaran ada kemudahan; Sesungguhnya, disamping kesukaran ada kemudahan; Apabila engkau (kamu) telah selesai, maka bersusah-payahlah; Dan kepada Tuhanmu. Berharaplah!

PUNCAK & KEFASIHAN

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu Yang Maha Mencipta; Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah; Bacalah! Tuhanmu Maha Pemurah; Yang mengajarkan dengan pena; Mengajarkan kepada manusia apa yang belum diketahuinya; Jangan! Sesungguhnya manusia itu bertindak melanggar batas; Dan Kami masyhurkan namamu; Kerana itu,

sesungguhnya bersama kesulitan (datang) kelapangan; Sesungguhnya bersama kesulitan (datang) kelapangan; Sebab itu, apabila engkau

mempunyai tempoh. Bekerja keraslah! Dan kepada Tuhanmu, tunjukkanlah pengharapan.

“Beramal kerana manusia adalah syirik dan meninggalkan amalnya kerana manusia adalah riak. Sedangkan ikhlas itu, bahawa ALLAH Azza Wa Jalla selamatkan kamu dari kedua hal tersebut.”

IQRA Sajak oleh: Mokhtar Jamil Ayat pertama diturunkan,

Melalui Jibril untuk disampaikan, Kepada Muhammad manusia pilihan, Di Gua Hira tempat pertemuan, Amalan tahannut akal diperjalankan, Mengupayakan fikiran mencari kebenaran.

Bacalah….. buku-buku membangunkan kemanusiaan, Bacalah….. kitab-kitab mencerminkan keimanan, Bersumber dari al-Quran,

Uraian ulama’ sasterawan,

Mutiara kata pemikir berjiwa seniman, Sastera sufi zaman-berzaman.

Bahan dibaca berciri nafsu,

Bila permahaman tidak bersandarkan ilmu, Akal fikiran dijamah keliru,

Gersang minda bersemangat layu, Menjadikan ummah terpaksa membisu, Kini dianiaya serta diburu,

Laluan diberi kerana tidak bersatu. Perubahan sikap mesti dimulakan, Minat membaca perlu diamalkan, Pembelian buku satu pelaburan,

(3)

Bahan dibaca mengikut kemampuan, Perlunya berguru untuk pembetulan, Supaya tidak dipandu syaitan.

Firman ALLAH Azza Wa Jalla bermaksud:

“Bacalah….. dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Maha Mencipta” Surah Al-Alaq, ayat 1

AKAL Sajak oleh: Mokhtar Jamil Kuasanya mengatur hidup manusia, Ghaib tetapi ada,

Jika tiada ertinya gila,

Lebih mulia dari yang menggila-gila, Yang rosak bukan hanya dia,

Agama, bangsa dan negara. Bermula akal kepada Adam,

Diperingatkan malaikat perosak alam, Tetap juga tuhan ciptakan,

Sebelum dan berakhir sudah ditentukan, Berbagai sifat Maha-Nya memberi keberkatan. Perjalanan akal menjadi berakal,

Membatu kaku menjadi bebal,

Menterjemahkan hidup yang tidak kekal, Berperanan khalifah berkeimanan kental, Menabur jasa sebelum menemui ajal, Kehidupan diakhirat tidak menyesal. Kegunaan akal sebagai penimbang, Antara seruan dengan hasutan, Berat mana ditentukan kemudian, Neraka dan syurga disediakan balasan. Pertanyaan ALLAH kepada manusia, Sebelum umat Nabi Lut diturunkan bala, Umat Nabi Muhammad mestilah terasa, Mengenal bencana yang ada,

Maruah ummah semakin dicela, Fungsi ke Islaman dijadikan sengketa. Firman ALLAH Azza Wa Jalla bermaksud:

“…..dan ALLAH menimpakan kemungkaran kepada orang-orang yang tidak menggunakan akalnya”

Surah Yunus, ayat 100

HATI Sajak oleh: Mokhtar Jamil Diumpamakan raja kepada anggota, Demikian sabda baginda,

Mengibaratkan hati mempunyai kuasa, Baik dan buruk sukar dibeza,

(4)

Sebagaimana iblis telah bersumpah, Hati sasaran menerima padah,

Memberangsangkan menentang perintah ALLAH, Nafsu ditenagakan kuat dan gagah,

Akal dan fikiran mudah diperintah,

Berbagai kemungkaran semakin menyerlah. Hati disuci dengan zikir,

Supaya iblis dapat diusir,

Mensejahterakan akal untuk berfikir,

Meneruskan ketaqwaan hingga nyawa berakhir, Iman berperanan menjinakkan hati,

Arus nafsu mesti diawasi,

Mengawal perasaan menakluki diri, Dibatas keimanan hidup berfungsi, Pencapaian mutlak mukmin sejati.

Firman ALLAH Azza Wa Jalla bermaksud:

“…..dan janganlah menghina Aku pada hari kebangkitan iaitu hari yang tidak berguna harta benda dan anak-anak melainkan orang-orang yang

mendatangi ALLAH dengan hati yang bersih” Surah As-Syuara, ayat 87-89

Sajak Bushiri

‘Tidak sampai kita dicuba;

Yang akan meletihkan akal kerananya; Sebab sayangnya kepada kita;

Kita pun tak ragu, kita pun tak sangsi.’

“Dan bahawa prasangka itu tidak berguna sedikit pun terhadap kebenaran” Pesanan dari seorang sahabat sejati:

“Aku mengasihi semua sahabatku dengan seluruh jiwa ragaku, sama seperti aku mencintai sanak saudaraku. Seorang sahabat yang baik adalah manusia yang menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas aku mati.”

“Ketahuilah mengasingkan diri lebih baik daripada bergaul dengan orang jahat. Jika tidak ketemui sahabat yang beriman dan bertakwa, aku lebih rela hidup menyendiri.”

“Duduk sendirian untuk beribadah dengan tenang lebih menyenangkanku daripada bersahabat dengan seseorang yang mesti ku waspadai kejahatan mereka.”

“Ingatlah wahai saudara Islamku sekelian, tenanglah kamu dalam menghadapi perjalanan hidup ini. Sepanjang usiaku yang semakin tua, semakin sukar aku temukan di dunia ini sahabat sejati. Ku tinggalkan orang jahat kerana banyak kejelekannya dan kujauhi orang (sesetengah)

berkedudukan kerana kebaikannya sedikit.”

“Ketika aku menjadi pemaaf dan tidak mempunyai dengki, hatiku lega dan jiwaku bebas daripada bara permusuhan. Ketika musuhku lalu di depanku, aku menghormatinya. Semua itu kulakukan supaya aku dapat menjaga diriku daripada kejahatan dan kemungkaran.”

(5)

“Aku tunjukkan kemarahan, kesopanan dan persahabatanku kepada orang yang kubenci sama seperti kuperlihatkan hal itu kepada orang yang kucintai. Manusia adalah penyakit, dan penyakit itu akan berjangkit apabila kita mendekati mereka. Namun, menjauhi manusia bererti memutuskan persahabatan dan silaturahim.”

“Kadangkala aku terfikir mudah-mudahan aku dapat bersahabat dengan anjing kerana walaupun hina, ia masih menunjukkan jalan kepada

majikannya yang tersesat. Bukan seperti manusia jahat yang selama tidak akan memberi petunjuk.”

“Selamatkanlah dirimu! Jagalah! Lidahmu baik-baik kerana kamu akan bahagia, walaupun kamu terpaksa hidup sendiri di muka bumi ini. Lebih baik kamu bersendiri daripada mendekati manusia yang menipu dan

memperdayakanmu.”

“Jika seseorang tidak dapat menjaga maruah dan nama baiknya kecuali dalam keadaan dipaksa oleh orang lain, tinggalkanlah dia dan jangan bersikap belas kasihan kepadanya. Ramai orang lain dapat menjadi penggantinya.”

“Berpisah dengannya bererti beristirehat. Dalam hati masih ada kesabaran, meskipun memerlukan daya usaha yang keras untuk mempertahankannya. Tidak semua orang yang kamu sukai, menyukaimu dan sikap ramahmu, kadangkala dibalas dengan sikap biadap.”

“Jangan bersahabat dengan pengkhianat kerana dia tidak memperdulikan kesetiaan. Dia akan memungkiri jalinan kasih yang dibina dan

menampakkan hal yang kelmarin menjadi rahsia sulit.”

“Selamat tinggal dunia jika di atasnya tidak lagi ada sahabat jujur dan menepati janji. Biarlah hidup bersendirian daripada mengkhianati manusia. Bersegeralah mendekati orang-orang mulia supaya kamu beroleh kemuliaan hidup di dunia ini.” (Imam al-Ghazali)

PERSAHABATAN tulen memang sukar dicari. Hanya mereka yang benar-benar bersahabat dengan hati tulus dan ikhlas dapat mencari erti persahabatan tulen.

Aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwa ragaku, seakan-akan aku mencintai sanak saudaraku.

Sahabat yang baik adalah yang sering sejalan denganku dan yang menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas aku mati.

Aku selalu berharap mendapatkan sahabat sejati yang tidak luntur baik dalam keadaan suka atau duka. Jika itu aku dapatkan, aku berjanji akan selalu setia padanya.

Kuhulurkan tangan kepada sahabatku untuk be! rkenalan kerana aku akan berasa senang. Semakin ramai aku peroleh sahabat, aku semakin percaya diri.

Mencari sahabat pada waktu susah

(6)

duka. Pada hal hidupku sentiasa berputar-putar antara suka dan duka. Jika suka melanda, aku sering bertanya: "Siapakah yang sudi menjadi

sahabatku?"

Pada waktu aku senang, sudah biasa ramai yang akan iri hati, namun bila giliran aku susah mereka pun bertepuk tangan.

Pasang surut persahabatan

Aku dapat bergaul secara bebas dengan orang lain ketika nasibku sedang baik.

Namun, ketika musibah menimpaku, kudapatkan mereka tidak ubahnya roda zaman yang tidak mahu bersahabat dengan keadaan. Jika aku menjauhkan diri daripada mereka, mereka mencemuh dan jika aku sakit, tidak seorang pun yang menjengukku.

Jika hidupku berlumur kebahagiaan, banyak orang iri hati, jika hidupku berselimut derita mereka bersorak sorai.

Mengasingkan diri lebih baik daripada bergaul dengan orang jahat.

Apabila tidak ke temu sahabat yang takwa, lebih baik aku hidup menyendiri daripada aku harus bergaul dengan orang jahat.

Sukarnya mencari sahabat sejati

Tenanglah engkau dalam menghadapi perjalanan zaman ini. Bersikap seperti seorang paderi dalam menghadapi manusia.

Cucilah kedua-dua tanganmu dari zaman itu dan daripada manusianya. Peliharalah cintamu terhadap mereka. Maka, kelak kamu akan memperoleh kebaikannya.

Sepanjang usiaku yang semakin tua, belum pernah aku temukan di dunia ini sahabat yang sejati.

Kutinggalkan orang bodoh kerana banyak kejelekannya dan kujanji orang mulia kerana kebaikannya sedikit.

Sahabat sejati pada waktu susah

Kawan yang tidak dapat dimanfaatkan ketika susah lebih mendekati musuh daripada sebagai kawan.

Tidak ada yang abadi dan tidak ada kawan yang sejati kecuali yang

menolong ketika susah. Sepanjang hidup aku berjuang bersungguh-sungguh mencari sahabat sejati hingga pencarianku melenakanku. Kukunjungi seribu negara, namun tidak satu negara pun yang penduduknya berhati manusia. Rosaknya keperibadian seseorang

Dalam diri manusia itu ada dua macam potensi penipuan dan rayuan. Dua hal itu seperti duri jika dipegang dan ibarat bunga jika dipandang. Apabila engkau memerlukan pertolongan mereka, bersikaplah bagai api yang dapat membakar duri itu.

Menghormati orang lain

Barang siapa menghormati orang lain, tentulah dia akan dihormati. Begitu juga barang siapa menghina orang lain, tentulah dia akan dihinakan. Barang siapa berbuat baik kepada orang lain, baginya satu pahala. Begitu juga barang siapa berbuat jahat kepada orang lain, baginya seksa yang dahsyat.

Menghadapi musuh

(7)

jiwaku bebas daripada bara permusuhan. Ketika musuhku berada di hadapanku, aku sentiasa menghormatinya.

Semua itu kulakukan agar aku dapat menjaga diriku daripada kejahatan. Aku nampakkan keramahan, kesopanan dan rasa persahabatanku kepada orang yang kubenci, seperti aku nampakkan hal itu kepada orang yang kucintai.

Tipu daya manusia

Mudah-mudahan anjing itu dapat bersahabat denganku kerana bagiku dunia ini sudah hampa daripada manusia.

Sehina-hinanya anjing, ia masih dapat menunjukkan jalan untuk tuannya yang tersesat, tidak seperti manusia jahat yang selamanya tidak akan memberi petunjuk.

Selamatkanlah dirimu, jaga lidahmu baik-baik, tentu kamu akan bahagia walaupun kamu terpaksa hidup sendiri.

Tempat menggantungkan harapan

Apabila engkau menginginkan kemuliaan orang yang mulia, maka dekatilah orang yang sedang membangun rumah untuk ALLAH.

Hanya orang yang berjiwa mulia yang dapat menjaga nama baik dirinya dan selalu menghormati tamunya, baik ketika hidup mahu pun setelah mati. Menjaga nama baik

Jika seseorang tidak dapat menjaga nama baiknya kecuali dalam keadaan terpaksa, maka tinggalkanlah dia dan jangan bersikap belas kasihan kepadanya.

Banyak orang lain yang dapat menjadi penggantinya. Berpisah dengannya bererti istirahat.

Dalam hati masih ada kesabaran buat kekasih, meskipun memerlukan daya usaha yang keras.

Tidak semua orang yang engkau cintai, mencintaimu dan sikap ramahmu kadang kala dibalas dengan sikap tidak sopan.

Jika cinta suci tidak datang daripada tabiatnya, maka tidak ada gunanya cinta yang dibuat-buat.

Tidak baik bersahabat dengan pengkhianat kerana dia akan mencampakkan cinta setelah dicintai.

Dia akan memungkiri jalinan cinta yang telah terbentuk dan akan menampakkan hal yang dulunya menjadi rahsia. (Imam as-Syafiee) Sesungguhnya jika ALLAH berkehendak kebaikan terhadap hambaNya maka dijadikaan dosa2 terbayang di ruang mata..

Tiga nasihat dan Muslihat?!

Pada suatu hari, seorang manusia telah menangkap seekor

burung.Kemudian, si burung berkata, “Aku tidak berguna apa-apa walaupun dijadikan tawanan olehmu.Lepaskan sahaja aku.Nanti aku beri kamu 3 nasihat.”Si burung berjanji akan memberikan nasihat pertama ketika berada dalam genggaman manusia itu.Yang kedua akan diberikannya kalau ia sudah berada di dahan pohon dan yang ketiga ketika ia sudah mencapai puncak bukit.Manusia itu bersetuju, lalu dia pun meminta si burung memberikan nasihat pertama.Kata si burung, “Kalau kamu kehilangan sesuatu, meskipun kamu menghargainya seperti hidupmu sendiri, jangan menyesal.”Manusia itu pun melepaskannya dan si burung segera melompat

(8)

ke atas dahan berhampiran .Disampaikannya pula nasihat yang kedua, “Jangan percaya kepada segala yang bertentangan dengan akal, apabila tiada bukti.”Kemudian si burung terbang ke puncak gunung. Dari sana ia berkata, “Wahai manusia malang! Dalam diriku terdapat 2 permata besar, kalau tadi kamu membunuhku, kamu akan memperolehnya.”Manusia itu sangat menyesal memikirkan kehilangan yang dialaminya.Namun katanya, “Setidak-tidaknya, katakan padaku nasihat yang ketiga itu!”Siburung menjawab, “Alangkah tololnya kamu meminta nasihat ketiga sedangkan yang kedua pun belum kamu renungkan sama sekali.Sudah kukatakan padamu agar jangan kecewa kalau kehilangan dan jangan mempercayai hal yang bertentangan dengan akal.Kini kamu malah melakukan

kedua-duanya.Kamu percaya pada sesuatu yang tidak masuk akal dan menyesali akan kehilanganmu.Aku pun tidak cukup besar untuk menyimpan 2 permata besar! Kamu tolol! Oleh kerana itu, kamu harus tetap berada dalam

keterbatasan yang disediakan bagi manusia.”

Mengapa Manusia Kadang-Kadang Tidak Melihat Kebenaran?

Kebenaran ini nampak sangat jelas bahkan dimata seorang berfikiran paling sederhana sekalipun. Hanya saja, kadang-kadang orang begitu terlibat dengan perjuangan untuk memenuhi keperluan hidup sehari-hari hingga dia tidak punya waktu untuk memikirkan matlamat-matlamat seperti ini, lalu sehingga melalaikannya. Orang mudah terpesona oleh daya tarikan alam semulajadi yang indah dan terlalu mencintai kesenangan dunia hingga tidak bersedia berfikir, lalu hidup sesuai dengan kebenaran ini disamping beberapa kebenaran yang lain.Oleh itu, Al-Quran memberikan perhatian yang sangat besar dalam menerangkan dengan pelbagai cara mengenai bagaimana makhluk-makhluk diciptakan dan sistem yang mengaturkannya. Ia menunjukkan bahawa kebanyakan manusia tidak mengembangkan kemampuan mentalnya (akal) untuk memikirkan masalah-masalah

intelektual. Khususnya berlaku bagi orang-orang yang hanya terpesona oleh daya tarikan alam semulajadi dan kesenangan-kesenangan hidup yang menyeronokkan.Namun manusia adalah bahagian dari ciptaan dan tidak pernah terpisah dari alam dan sistem khusus mahupun umum yang mengaturkannya. Setiap saat, dia boleh untuk merenungkan ciptaan dan sistemnya lalu memahami adanya Maha Pencipta dan Maha Pemelihara. Firman ALLAH Azza Wa Jalla bermaksud:

“Sesungguhnya pada langit dan bumi benar-benar terdapat tanda-tanda untuk orang-orang yang beriman. Dan pada penciptaan kamu semua dan pada binatang-binatang yang melata, yang bertebaran (di muka bumi) terdapat tanda-tanda untuk kaum yang meyakini. Dan pada penggantian siang dan malam dan hujan yang diturunkan ALLAH dari langit lalu dihidupkannya bumi dengan air hujan itu sesudah matinya; dan pada perkisaran angin terdapat pula tanda-tanda bagi kaum yang berakal.” Surah Al-Jatsiyah, ayat 3-5

Cerita untuk kita:

Pada suatu ketika, seorang Arab Badwi keluar rumah pada malam hari. Tiba-tiba dia melihat seorang budak perempuan yang cantik. Maka budak itupun dirayunya. Tapi budak menjawab,“Apakah kamu tidak punya kendali akal, atau agamamu tidak punya pemberi nasihat untukmu?” Si Badwi

berkata,“Demi ALLAH, tidak ada yang melihat kita selain bintang-bintang di langit.” Maka si budak pun berkata kepadanya,“Celaka kamu! Lantas di

(9)

mana Pencipta bintang-bintang itu?” Perkataan budak perempuan itu

membuat si Badwi terbungkam. Maka dia pun lalu berkata,“Aku hanya main-main saja.”

Erti Ilmu yang sebenar:

Ilmu merupakan jalan keselamatan dari bahaya dan ketidakbetulan (kecelaan). Ilmu yang benar sebagai faktor utama penjamin

keselamatannya dari kecelaan. Setiap orang yang mendapat anugerah ilmu, maka ia berada di bawah naungan cahaya terang yang berfungsi sebagai alat untuk mengetahui cara selamat dari kebinasaan.Ilmu yang

dimaksudkan di sini adalah ma’rifatullah (mengenal ALLAH Azza Wa Jalla dengan dalil-dalil), memahami syariat-Nya, hukum-hukum-Nya, janji-janji serta ancaman seksaan-Nya. Pertama kali renungkanlah bahawa engkau adalah hamba ALLAH.Engkau tidak diciptakan-Nya secara sia-sia.

Ketahuilah bahawa Dialah Rabb yang telah menciptakan engkau dan Dialah yang mengatur engkau. Renungilah hal itu dengan melihat tanda-tanda kebesaran-Nya, sama ada yang tersirat mahupun yang tersurat. Tidakkah engkau memahami?! ALLAH Azza Wa Jalla yang mengatur dan memiliki engkau, yang telah mencurahkan tiap-tiap nikmat-Nya yang tiada terhingga kepada engkau.

Dalam hadis dijelaskan:

“Sesungguhnya malaikat Jibril turun menemui Adam a.s, lalu berkata

kepadanya: ALLAH Azza Wa Jalla menyuruhku untuk menawarkan 1 pilihan dari 3 pilihan yang ditawarkan-Nya, iaitu: Akal, Agama dan Rasa malu.Adam a.s menjawab: Aku memilih Akal. Maka Rasa malu dan Agama pun berkata: Jika begitu, kami bersamamu wahai Adam, sebab ALLAH telah menyuruh kami agar selalu bersama akal di manapun ia berada.”

Huraian:

1. Segala sesuatu yang ditolak oleh akal, maka ia tidak termasuk agama. Orang yang tidak berakal, bererti tidak beragama dan tidak mempunyai rasa malu, sekalipun ia melakukan shalat (sembahyang) di malam hari dan berpuasa di siang hari.2. Selama agama tidak berpisah dari akal dalam bentuk apapun, maka menutup pintu Ijtihad bererti menutup pintu agama. Ertikata Ijtihad adalah melepaskan belenggu-belenggu yang mengikat akal serta memperluas wawasan(peluang) untuk menarik beberapa masalah dari akar-akarnya(usulnya). Oleh sebab itu, jika kita meninggalkan akal bererti meninggalkan agama, berdasarkan adanya keharusan atas yang berkaitan antara keduanya.Dengan perkataan lain, jika kita katakan bahawa pintu Ijtihad telah tertutup, maka kita harus menutup 1 diantara 2 bukan ketiga dari keduanya. Maka bila kita menutup pintu agama, sebenarnya kita sudah cukup menutup pintu Ijtihad. Ataupun berdetik dalam hati berbisik:

“Sesungguhnya akal tidak dapat mendukung(menegakkan) agama dan tidak dapat menentukan satu hukum dari beberapa hukumnya.Dan dua masalah tersebut sangat jauh dari logik Syara’ dan kebenaran.”

“Tolok ukur yang paling benar bagi membezakan antara panduan yang benar dan bukan,adalah terletak pada kenyataan yang sebenarnya(panduan yang benar menggambarkan keadaan yang objektif) dan panduan yang benar tersebut berada di bawah naungan sinar yang terang(sahih). Jadi apabila pernyataan yang tidak berdiri di atas keaadaan yang objektif dan

(10)

tidak disinari cahaya yang terang, maka pernyataan tersebut adalah perkataan (godaan) iblis dan syaitan (Laknatullah).”

Mencintai adalah belajar

Cinta adalah melihat apa yang baik dan indah dalam segala sesuatu; Mencintai adalah belajar dari segala sesuatu;

Mencintai adalah melihat anugerah yang wajar dipelihara;

Mencintai adalah kemurahan hati dan mensyukuri segala rahmat ALLAH; Penting bagimu untuk memiliki perasaan cinta dalam hatimu;

Dalam bentuk dan wujud apapun,penting pula bagimu untuk dicintai. Lebih mudah mencintai daripada dicintai,

Jika kau mencinta….. Kau pasti akan menemui…. Suatu hari nanti.

Mengapa kita mesti cinta kepada ALLAH Azza Wa Jalla ?

Banyak alasannya….. Diantaranya adalah kerana ALLAH Azza Wa Jalla yang memberi segala nikmat kepada kita, bahkan segala nikmat. Sedangkan hati seorang hamba tercipta untuk mencinta orang yang memberikan kebaikan kepadanya. Kalau demikian, sungguh sangat pantas apabila seorang hamba cinta kepada ALLAH Azza Wa Jalla, kerana-Nya yang memberikan semua kebaikan kepada hamba.

Cinta memang menuntut bukti. Tidak hanya sekadar ucapan, seperti pepatah orang Arab; ‘Semua orang mengaku hubungan cinta dengan Laila. Namun Si Laila tidak pernah mengakuinya.’ Dan wujud cinta Ilahi dibuktikan dengan …..

“Katakanlah apabila kalian cinta kepada ALLAH maka ikutilah aku (Rasulullah) maka ALLAH akan mencintai kalian dan mengampuni dosa-dosa kalian.”

Surah Ali Imran, ayat 31 Sabda Rasulullah SAW:

“Aku tidak melarang orang berdukacita, tapi yang kularang menangis dengan suara keras. Apa yang kamu lihat padaku sekarang ialah pengaruh cinta dan kasih di dalam hati. Orang yang tiada menunjukkan

kasih-sayangnya, orang lain pun tiada akan menunjukkan kasih-sayang kepadanya.”

Pesan Rasulullah SAW: “Suatu yang paling Baginda khuatirkan diantara umatnya ialah syirik kecil (riak).” *Ujub juga ada kaitan dengan syirik kecil. Ianya timbul dalam hati dan merupakan satu permulaan bagi sifat riak dalam diri manusia.

Pertanyaan Abu Zar r.a kepada Rasulullah SAW:

“Aku pernah bertanya kepada Rasulullah SAW tentang ikhlas. Apa dia itu? Jawab Baginda: Aku tanya dahulu kepada Jibril; Maka Baginda menanyakan tentang ini kepada Jibril. Jawapan Jibril: Aku Tanya dahulu kepada Mikail; Ditanyai hal itu oleh Jibril kepada Mikail; Maka jawab Mikail: Aku Tanya dahulu kepada Robbul’Izzah; Maka ditanyalah apa itu ikhlas kepada ALLAH Azza Wa Jalla. Firman-Nya bermaksud: Ikhlas itu adalah suatu rahsia daripada rahsia-rahsiaKu. Aku letakkan dia dihatinya orang yang Aku kehendaki daripada hamba-hambaKu.”

(11)

Fitnah Syaitan Berbentuk Jin dan Manusia

Syaitan telah menyakini bahawa dirinya telah binasa kerana sudah pasti sebagai penghuni neraka. Sudah pasti juga masuk ke dalamnya tanpa dapat menghindar sama sekali. Justeru, ia berusaha menyesatkan Bani Adam agar turut sama masuk Neraka. Bahkan syaitan bersumpah untuk melakukan tekadnya itu.

Firman ALLAH Azza Wa Jalla bermaksud:

“Iblis menjawab: Demi kekuasaan Engkau, aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis di antara mereka.” Surah Shad, ayat 82-83

Sesungguhnya syaitan mengajak manusia kepada enam perkara. Ia baru melangkah kepada perkara kedua bila perkara pertama tidak berhasil dilakukannya;

#Syaitan mengajak berbuat syirik dan kekufuran. Jika hal ini berhasil dilakukannya bererti ia telah menang dan tidak sibuk lagi dengan manusia. #Jika tidak berhasil, syaitan akan mengajak berbuat bid’ah. Jika sudah terjerumus kedalamnya, maka syaitan akan membuat bid’ah itu indah dimata manusia hingga dia rela. Lalu syaitan membuatnya puas dengan bid’ah itu.

#Jika tidak berhasil juga, syaitan akan menjerumuskan manusia ke dalam dosa besar-dosa besar.

#Jika tidak berhasil, syaitan akan menjerumuskan manusia ke dalam dosa-dosa kecil pula.

#Jika nyata tidak berhasil juga, syaitan akan menyibukkan manusia dengan perkara-perkara mubah hingga ia lupa beribadah.

#Jika tidak dapat juga, syaitan akan membuaikan manusia dengan hal-hal kurang penting hingga mengabaikan perkara-perkara penting.

Maka seorang insan semestinya tetap waspada dan menjauhkan diri dari syaitan-syaitan, sama ada dari jenis jin mahupun dari jenis manusia.ALLAH Azza Wa Jalla telah mengkhabarkan bahawa di kalangan manusia juga ada yang berperanan sebagai syaitan.

Firman ALLAH Azza Wa Jalla bermaksud:

“Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh, iaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin.”

Surah Al-An’am, ayat 112 Perhatikan:

ALLAH Azza Wa Jalla mendahulukan penyebutan syaitan dari jenis manusia sebelum penyebutan syaitan dari jenis jin. Sebab syaitan jenis manusia itulah yang mengajak kepada hal yang diserukan oleh syaitan jenis jin. Mereka mengajak kepada kekufuran, bid’ah dan maksiat, yang mana hal itu merupakan seruan seruan syaitan. Alim ulama’ menjelaskan bahawa syaitan sentiasa mengajak manusia kepada perbuatan dosa, mulai dari dosa yang paling besar hinggalah dosa yang kecil.

Sabda Rasulullah SAW:

(12)

Jika tidak di atasi dengan harta, maka korbankanlah dirimu. Jangan sekali-kali kamu korbankan agamamu!”Ini adalah tipu-daya syaitan yang terakhir jika ia gagal dalam 6 perkara:Iaitu mengerahkan bala tenteranya dari jenis manusia untuk menyerang orang-orang yang berpegang teguh dengan agamanya. Jarang orang yang selamat darinya hingga para Nabi dan rasul sekalipun (mengganggu dengan lisan dengan tangan atau dengan gangguan apa saja!). Buktinya sudah ada dalam Sejarah Islam dan sehinggalah kini. Sabda Rasulullah SAW:

“Setiap bayi lahir dalam keadaan fitrah (muslim sejati), namun kedua ibu bapanyalah yang menjadikan dia Yahudi, Nasrani atau Majusi. Sebagaimana seekor haiwan melahirkan anaknya dalam keadaan sempurna, adakah kamu dapati cacat padanya.”

Dalam hadis ini Rasulullah SAW menjelaskan bahawa seorang insan lahir kedunia dalam keadaan yang sempurna, bersedia menerima kebaikan. Sekiranya ia dibiarkan begitu sahaja, nescaya ia dapat mengenali Rabbnya. Ia akan mengetahui apa yang diperintahkan kepadanya, serta menyedari bahawa ia tidak dibiarkan begitu sahaja. Ia dibebani tanggungjawab dan kewajipan.Akan tetapi disekitarnya ada faktor-faktor yang pengaruhinya. Ada yang baik, yang akan menghidupkan fitrah dan nalurinya. Dan ada yang buruk, yang membeloknya dari aqidah yang benar, hingga terjerumus dalam kesesatan-kesesatan. Faktor berpengaruh tersebut boleh jadi secara

langsung dari ibu bapanya sendiri dan boleh jadi dari guru ataupun orang lain.

Firman ALLAH Azza Wa Jalla bermaksud:

“(Tetaplah atas) fitrah ALLAH yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah ALLAH. (itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

”Surah Ar-Rum, ayat 30 Sabda Rasulullah SAW:

“Fikiran demi keredhaan ALLAH Azza Wa Jalla dan demi keberuntungan di akhirat, bukan untuk urusan keduniaan dan bukan untuk diri sendiri.” Nota: Adalah bukan satu kesalahan jika fikiran ini wujud sewaktu menunaikan sembah sujud(sembahyang).

“Pendapatku adalah benar tetapi terkandung kesilapan; Sedangkan selain dari itu adalah salah tetapi terdapat kebetulan”

“Hati orang tua sentiasa muda dalam 2 perkara; Pertama CINTAKAN DUNIA dan kedua PANJANG ANGAN-ANGAN”

“Kayakanlah dirimu dengan pencarian (rezeki) yang halal dari kepapaan kerana tidaklah ada seseorang yang berhajat kepada orang lain kecuali mereka yang ada padanya 3 perkara, Pertama: lemah akalnya, Kedua: nipis agamanya, Ketiga: hilang maruahnya dan terlebih besar dari yang tiga perkara ini ialah ringan pandangan manusia terhadap dirinya (kurang kehormatannya).”

(13)

berbicara dalam kejahilan.”

“Dosa yang meresahkan anda lebik baik dalam pandangan ALLAH Azza Wa Jalla daripada kebajikan yang membanggakan anda.”

“Kekayaan yang terbaik ialah meninggalkan hawa nafsu.”

“Banyak orang terjerumus ke dalam kejahatan kerana dipuji-puji.” “Orang yang mencapai kemenangan ialah orang yang mendapat mengalahkan hawa nafsunya. Adapun orang yang dikuasai oleh hawa nafsunya, ia sesungguhnya orang yang pengecut dan merugi, bahkan pengecut (yang tulin) adalah lebih baik. Sebab, seorang yang pemberani yang tidak bertakwa kepada ALLAH Azza Wa Jalla, keberaniannya hanya digunakan sebagai sarana untuk berbuat kemungkaran yang lain. Malahan berlanjutan bagi kemungkaran yang sudah menjadi kepuasannya.”

“Barangsiapa yang terdapat pada dirinya satu kebiasaan yang baik, maka aku akan mendorongnya kepada kebiasaannya itu dan memaafkan

kekurangannya yang lain. Tapi aku tidak akan memaafkan tidak adanya akal ataupun agama, sebab terpisahnya agama berarti terpisahnya rasa aman. Hidup tidak akan pernah tenang jika disertai rasa keliru dan gelisah. Tidak adanya akal bererti tidak adanya kehidupan. Maka keadaan seperti itu tidak boleh dibandingkan selain dengan kematian.”

“Dunia ini adalah negeri yang benar bagi mereka yang bersikap benar terhadapnya, negeri yang sihat bagi mereka yang memahaminya, negeri yang kaya bagi mereka yang berbekal diri darinya, negeri nasihat bagi mereka yang mahu mengambil nasihat darinya, masjid para kekasih ALLAH dan tempat shalat para malaikat-Nya, tempat turunnya wahyu, tempat berlabuh para wali ALLAH, di mana mereka mencari rahmat ALLAH di dalamnya dan beruntung memperoleh syurga di dalamnya.”

“Sesungguhnya kaum menyembah ALLAH kerana mengharap pahala, maka itu adalah ibadahnya pedagang. Mereka yang menyembah ALLAH kerana takut, maka itu adalah ibadahnya para budak. Dan mereka yang

menyembah ALLAH kerana ingin menyatakan syukur, itu adalah ibadahnya orang merdeka dan itu adalah sebaik-baik ibadah.”

“Sungguh aku tidak suka, jika aku menyembah ALLAH dengan tujuan sekadar memperoleh pahala-Nya. Jika begitu, aku adalah seperti seorang budak yang taat kerana ganjaran. Jika dia ingin memperoleh upah, maka dia bekerja; tapi jika tidak ingin…, dia tidak bekerja. Aku juga tidak suka jika aku menyembah ALLAH kerana takut akan siksa-Nya. Kalau begitu, aku adalah seperti seorang budak yang jelek. Manakala dia tidak merasa takut, dia tidak bekerja. Sesungguhnya aku menyembah ALLAH kerana Dia berhak disembah kerana segala pertolongan-Nya(petunjuk dan hidayat) dan segala nikmat-Nya kepadaku.”

“Empat macam yang tidak dimengertikan nilainya kecuali oleh empat; Nilai muda tidak diketahui kecuali oleh orang yang telah tua.Nilai kesihatan tidak diketahui kecuali oleh orang yang sakit. Nilai sejahtera (keselamatan) tidak diketahui kecuali oleh orang yang terkena bala. Nilai hidup tidak diketahui kecuali oleh orang yang sudah mati.”

(14)

“Tanda keimanan ialah engkau harus mengutamakan kejujuran daripada kebohongan, sekalipun kejujuran itu merugikan dan kebohongan

menguntungkan dirimu.”

“Teman yang paling buruk ialah yang suka membebanimu dengan sesuatu yang berada di luar kesanggupanmu.”

“Orang beriman yang malu bersahaja(sederhana) terhadap saudaranya bererti ia meninggalkannya.”

“Jangan sekali-kali membanggakan diri dan takbur!... Ketahuilah bahawa sikap membanggakan diri bertentangan dengan kebenaran dan merupakan cacat fikiran dan hati.”

“Kebinasaan akan menimpa pada dua keadaan; Jika mencintai secara berlebih-lebihan dan membenci secara keterlaluan.”

“Ada sementara orang yang dalam bersembah sujud kepada ALLAH Azza Wa Jalla disertai suatu keinginan. Ibadah demikian adalah ibadahnya

pedagang. Ada pula sementara orang yang bersembah sujud kepada ALLAH Azza Wa Jalla kerana takut, ibadah demikian itu adalah ibadahnya budak belian. Ada lagi, sementara orang yang bersembah sujud kepada ALLAH Azza Wa Jalla kerana bersyukur. Ibadah itu adalah ibadahnya manusia merdeka.”

“Bertakwa kepada ALLAH Azza Wa Jalla… dan berlaku adil terhadap kawan mahupun lawan.”

“ Janganlah perut kalian dijadikan kuburan haiwan.”

“Orang yang rendah dipandang mulia jika ia berada di atas kebenaran, dan orang yang kuat akan dipandang lemah jika ia tidak berada di atas

kebenaran.”

“Jika kita menempuh jalan kebenaran tentu akan terbuka jalan yang menyelesakan kita dan tidak akan ada orang yang menggantungkan penghidupannya kepada orang lain (tidak akan ada orang yang menderita kemelaratan di antara kita).”

“Cambuk yang dipukulkan ALLAH Azza Wa Jalla kepada hamba-hambaNya tidak ada yang lebih menyakitkan daripada kemelaratan.”

“Kemelaratan menumpulkan kecerdasan.”

“Orang melarat merasa asing hidup di negerinya sendiri.”

“Sekiranya kemelaratan itu berupa manusia tentu ia sudah kubunuh.” “Kalau bukan kerana kebodohan tentu kerana kedunguan. Baik kebodohan mahupun kedunguan, dua-duanya mengandung benih-benih kezaliman, kesombongan dan perosakan.”

“Jangan sekali-kali kita menjadi serigala yang membahayakan penduduk lalu merampas makanan mereka. Mereka adalah saudara seagama, kalau bukan

(15)

saudara seagama maka setidak-tidaknya mereka adalah manusia yang sama dengan kita. Kerana itu hendaklah kita mahu menghulurkan tangan

memaafkan kekeliruan-kekeliruan mereka, sebagaimana kita sendiri selalu ingin menerima huluran tangan Ilahi dan kasih sayang-Nya. Jangan rasa menyesal kerana telah memaafkan kekeliruan orang lain malahan jangan pula merasa puas dan senang kerana telah menjatuhkan hukuman.”

“Orang yang mendalam pengetahuan agamanya (faqih) lebih kuat melawan syaitan daripada seribu orang yang beribadah semata-mata (a’bid):

Maksudnya ialah orang yang mendalam pengetahuan agamanya dengan akal dan fikirannya, ia lebih sanggup mengabdikan dirinya kepada

kemaslahatan ummat. Sebab nilai seorang faqih lebih tinggi daripada seribu orang yang hanya beribadah semata-mata.”

“Anda pasti akan memetik kebencian dari dada orang lain jika ia memetik kebencian yang sama dari dada anda sendiri. Berbuatlah sesuatu yang menyelesakannya, jangan lah berbuat sesuatu yang tidak disukai orang lain sebagaimana anda sendiri tidak menyukainya. Berbuatlah bagi orang lain sesuatu yang anda sendiri ingin memperolehnya dari mereka.”

“Kesejahteraan dunia ini dapat ditegakkan dengan 3 perkara: i)Orang berilmu yang berbicara dan mengamalkan ilmunya.

ii)Orang kaya yang tidak kikir menginfakkan(membelanjakan) hartanya bagi orang-orang yang mengabdikan hidupnya kepada agama ALLAH.

iii)Orang miskin yang sabar. Apabila orang yang berilmu menyembunyikan ilmunya, orang kaya kikir menginfakkan hartanya dan orang miskin tidak bersabar, maka celakalah dan terkutuklah dunia ini.”

“Setiap orang yang telah dewasa (akil baligh) pasti ada kaitannya dengan Al-Quran yang diturunkan ALLAH Azza Wa Jalla.”

“Kalau kefanatikan itu diperlukan, maka kefanatikan itu hanya boleh diterapkan untuk menjunjung tinggi keutamaan untuk mempertahankan akhlak yang mulia, untuk mewujudkan cita-cita agung, untuk melakukan perbuatan terpuji, untuk menentukan sikap memilih yang baik dan meninggalkan yang buruk, untuk menegakkan keadilan dalam kehidupan manusia dan untuk melenyapkan semua kejahatan dari muka bumi.”

“Nilai seseorang terletak pada kebaikan yang diperbuatnya demi keselesaan semua manusia.”

“Ketahuilah, di sana ada tiga macam manusia iaitu; Manusia yang hidup zuhud, manusia yang dikuasai keinginannya (raghib) dan manusia yang sabar. Manusia yang hidup zuhud tidak gembira memperoleh keduniaan dan tidak sedih kerana tidak sempat memperolehnya. Orang yang sabar ialah yang mengharapkan keduniaan dengan hatinya. Jika ia mendapati sesuatu yang tidak baik ia tidak mahu mengambilnya kerana ia menyedari akibat buruknya. Adapun manusia yang dikuasai keinginannya, ia tidak peduli apakah yang didapatnya itu halal ataupun haram.”

“ALLAH Azza Wa Jalla tidak merubah ilmu yang kita miliki menjadi

kebodohan dan tidak pula merubah keyakinan kita menjadi kebimbangan. Sesuatu itu adalah keduniaan yang diserahkan kepada kita kerananya kita

(16)

dapat memutuskan sekehendak kita. Kalau kita hendak membahagikannya, bagilah secara adil. Kalau kita hendak menggunakannya sendiri, sesuatu itu akan lenyap. Jika kita biarkan sesuatu itu seperti keadaannya sekarang ini, maka kemudian hari sesuatu itu akan dimiliki oleh orang yang tidak berhak.” “Barangsiapa yang takut kepada ALLAH Azza Wa Jalla, ia akan ditakuti oleh segala sesuatu…..”

“ Di dalam zaman yang penuh kejahatan, keutamaan dipandang tidak bernilai dan merugikan, sedangkan keburukan akan dipandang berharga dan bermanfaat…..”

“Jika nikmat yang datang kepada kita hanya sekelumit, janganlah kita menjauhkannya dengan sedikit bersyukur…..”

“Ketakutan orang yang berharta jauh lebih berat daripada ketakutan orang tidak berharta…..”

“Bila kita ingin memperolehi kemuliaan, jauhilah perbuatan terlarang…..” “Bila kita berada di dalam kecukupan maka setiap orang mahu menemani kita. Tetapi bila kita berada di dalam kesusahan, keluarga kita sendiri tidak menghargai kita…..”

“Apabila bayangan buruk tampak bergerak tetapi belum muncul, ia

menimbulkan ketakutan. Jika bayangan buruk itu telah menjadi kenyataan, ia melahirkan kepedihan. Apabila bayangan baik tampak bergerak tetapi belum muncul, ia melahirkan kegembiraan dan bila bayangan itu telah menjadi kenyataan, ia melahirkan kenikmatan….”

“Apabila musuh mengajak kita bermusyawarah, berilah nasihat kepadanya kerana dengan mengajak kita bermusyawarah bererti ia meninggalkan sikap permusuhan terhadap dirimu dan ingin bersahabat denganmu…..”

“Jika kita merasa kagum kerana banyak orang menyebut-nyebut nama kebaikan kita, hendaklah kita melihat keburukan kita yang tersembunyi di dalam batin kerana pengenalan kita terhadap diri sendiri lebih berguna bagi kita daripada pujian orang….”

“Jika kita ingin dipuji, janganlah sekali-kali kita memperlihatkan keinginan dipuji orang….”

“Siapa yang memaksa diri untuk memperoleh sesuatu yang tidak berguna, ia tidak akan dapat meraih sesuatu yang berguna….”

“Jangan kita melihat siapa yang berkata, tetapi melihat apa yang dikatakannya….”

“Janganlah kita bergembira melihat orang lain jatuh, kerana kita tidak tahu apa yang bakal dialami oleh kita di hari-hari mendatang….”

“Kekikiran adalah sumber segala cacat dan kekurangan dan ia mengantar orang kepada segala hal yang buruk.”

(17)

“Barang siapa ingat akan hari kemudian ia tentu bermurah-hati dengan berbagai pemberian.”

“Kekikiran dan keimanan selamanya tidak akan dapat bersatu di dalam hati seseorang.”

“Ada 3 hal yang dapat membinasakan orang; Menuruti kebakhilan, mengikuti kebodohan dan membanggakan diri sendiri.”

“Kebakhilan adalah memalukan, sikap pengecut adalah cacat kekurangan, kemelaratan menumpulkan kecerdasan dan kekikiran membuat orang menjadi asing di tengah masyarakatnya.”

“Orang yang bakhil ibarat celeng, tiada gunanya sebelum mati dan menjadi mangsa serigala dan binatang buas lainnya.”

WASALAM

ALLAH Azza Wa Jalla BERFIRMAN: '[Keagungan] itu kain-Ku; [Membesar diri] itu selendang-Ku. Barangsiapa yang cuba merebut salah satu daripada

kedua-duanya daripada-Ku; Sesungguhnya, Aku menyeksanya.' ::(Hadis Qudsi: Riwayat Muslim)::

"Hati ini adalah wadah. Yang terbaik di antaranya adalah yang memelihara [isinya]. Maka, peliharalah apa yang disampaikan ini kepada anda." "Demi ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Mengasihi. Saya tidak tahu apa yang akan dikatakan kepada anda. Saya tidak mengetahui apa-apa [dalam

hal-hal ini] yang tidak anda ketahui. Saya tidak tahu apa yang harus dikatakan kepada anda dan tidak dapat saya mengantarkan anda ke suatu

hal yang tidak anda ketahui. Anda tentu mengetahui apa yang [kami] ketahui, [kami] tidak mengetahui sesuatu sebelum anda yang dapat [kami] katakan kepada anda. Tidak pula [kami] mempelajari sesuatu dalam rahsia

yang harus [kami] sampaikan kepada anda. Anda telah melihat sebagaimana [kami] telah melihat dan anda telah mendengar sebagaimana

[kami] telah mendengar. Maka, bertakwalah kepada ALLAH Azza Wa Jalla dalam diri anda sendiri kerana demi ALLAH Maha Kuasa kepada anda tidak akan diperlihatkan apa pun, seolah-olah anda buta ataupun menilai

seakan-akan anda tidak tahu]."

"Sesungguhnya, [saya membenci kalau-kalau terjadi pada fikiran anda bahawa saya mencintai pujian tinggi ataupun mendengar lagu pujian. Dengan rahmat ALLAH Azza Wa Jalla, saya tidak seperti itu. Sekalipun misalnya saya menyukai disebut seperti itu, saya akan menyerahkannya

dalam ketundukan ke hadapan ALLAH Maha Esa lagi Maha Agung berbanding menerima kebesaran dan kemuliaan yang atasnya, ALLAH Maha

Suci lebih berhak]."

[Ya ALLAH; Tuhanku. Hamba memohon perlindungan-Mu dari kesukaran perjalanan dan kesusahan perjalanan pulang dari pemandangan harta dan

manusia yang merosak. Ya ALLAH, Engkau adalah Sahabat dalam perjalanan dan Engkau adalah yang ditinggal untuk melindungi keluarga.

Tiada selain Engkau yang dapat menggabungkan keduanya kerana yang ditinggal pergi tidak dapat menjadi teman dalam perjalanan dan yang

(18)

menjadi teman perjalanan tidak dapat ditinggal pergi pada saat yang sama]..

"Jangan Kita Melihat siapa yang berkata, tetapi melihat apa yang dikatakannya."

Apakah kita merdeka atau hamba? Jika merdeka. Itu benar. Andai hamba, tentu ia akan memenuhi syarat-syarat kehambaan dan ketaatan kepada

tuannya.

"Bacalah! Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu Yang Maha Mencipta." (Ini adalah) satu surat yang Kami turunkan dan Kami wajibkan (menjalankan hukum-hukum yang ada di dalam)nya, dan Kami turunkan di dalamnya ayat ayat yang jelas, agar kamu selalu mengingatinya. An-Nur ::

1

: : S A Y A D I B A W A H A P A Y A N G A N D A U C A P K A N D A N D I A T A S A P A Y A N G A N D A R A S A K A N D A L A M H A T I A N D A : :

"ORANG YANG TELAH DEWASA (AKIL BALIGH) PASTI ADA KAITANNYA DENGAN AL-QURAN YANG DITURUNKAN ALLAH Azza

Wa Jalla."

"Sesungguhnya urusan kita sulit dan rumit. Tiada orang yang dapat memikulnya kecuali orang beriman yang hatinya telah diuji ALLAH Azza Wa

Jalla dengan keimanan. Tradisi kita tidak akan terpelihara kecuali oleh hati yang terpercaya dan [manusia] yang berpengertian yang kukuh. Wahai

manusia! [Bertanyalah kepadaku sebelum kalian kehilanganku kerana sesungguhnyalah aku mengenal jalan-jalan di langit lebih dari jalan-jalan di

bumi dan sebelum bencana itu meloncat ke atas kakinya yang akan memijak-mijak bahkan lubang hidung serta menghancurkan akal manusia]."

.:AMIR AL-MU`MINIM `ALI

:: perhatikanlah ::

NABI MUHAMMAD saw berkata: "Puji-pujian hanya milik ALLAH Azza Wa Jalla. Kami memohon pertolongan dan keyakinan serta kepada-Nyalah kami beriman. Kami memohon perlindungan kepada-Nya dari kejahatan jiwa-jiwa

kita dan dosa-dosa perbuatan kita. Sesungguhnya tiada petunjuk bagi seseorang yang telah ALLAH Azza Wa Jalla yang sesatkan dan tiada seorang

pun yang sesat setelah ALLAH Azza Wa Jalla beri petunjuk baginya." "Wahai kaum Muslimin! Ketahuilah bahawa Jibril sering datang padaku membawa perintah dari ALLAH Azza Wa Jalla yang Maha Pemurah; Bahawa aku harus berhenti di tempat ini (Ghadir Khum) dan memberitahukan kepada kalian suatu hal. Lihatlah! Seakan-akan waktu semakin dekat saat aku akan dipanggil (oleh ALLAH Azza Wa Jalla) dan aku akan menyambut panggilannya."

"Wahai kaum Muslimin! Apakah kalian bersaksi bahawa tiada Tuhan selain ALLAH Azza Wa Jalla dan Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya; Syurga adalah benar; Neraka adalah benar; Kematian adalah benar; Kebangkitan pun benar; Dan Hari itu pasti akan tiba dan ALLAH Azza Wa Jalla akan membangkitkan manusia dari kuburnya?" Mereka menjawab: "Ya,

(19)

kami meyakininya." Ia melanjutkan: "Wahai kaum Muslimin! Apakah kalian mendengar jelas suaraku?" Mereka menjawab: "Ya."

Rasulullah berkata: "Dengarlah! Aku tinggalkan bagi kalian 2 hal paling berharga dan simbol penting yang jika kalian setia pada keduanya; Kalian tidak akan pernah tersesat sepeninggalanku; Salah satunya memiliki nilai yang lebih tinggi dari yang lain." <BR>Orang-orang bertanya: "Ya, Rasul ALLAH; Apakah dua hal yang amat berharga itu?" Rasulullah menjawab: "Salah satunya adalah kitab ALLAH dan lainnya adalah 'Itrah; Ahl al-Baytku (keluargaku). Berhati-hatilah kalian dalam memperlakukan mereka, ketika aku sudah tidak berada di antara kalian; Kerana, ALLAH Maha Pengasih telah memberitahukanku bahawa dua hal ini(al-Quran dan Ahl al-Baytku) tidak akan berpisah satu sama lain hingga mereka bertemu denganku di telaga (al-Kautsar). Aku peringatkan kalian atas nama ALLAH mengenai Ahl Baytku; Aku peringatkan kalian atas nama ALLAH mengenai Ahl al-Baytku; Sekali lagi! Aku peringatkan kalian atas nama ALLAH tentang Ahl al-Baytku."

"Dengarlah! Aku adalah penghulu Syurga dan aku akan menjadi saksi atas kalian; Maka, berhati-hatilah kalian memperlakukan dua hal yang sangat berharga itu sepeninggalanku. Janganlah kalian mendahului mereka kerana kalian akan binasa dan jangan pula engkau jauh dari mereka kerana kalian akan binasa."

"Wahai kaum Muslimin! Tahukah kalian bahawa aku memiliki hak atas kalian lebih daripada diri kalian sendiri?" Orang-orang berseru: "Ya, Rasul ALLAH." Lalu, Rasulullah mengulangi:"Wahai kaum Muslimin! Bukankah aku memiliki hak atas kaum beriman lebih daripada diri mereka sendiri?" Mereka berkata lagi: "Ya, Rasul ALLAH." Kemudian, Rasulullah berkata:"Wahai kaum

Muslimin! Sesungguhnya, ALLAH Azza Wa Jalla adalah Tuhanku dan aku adalah Maula semua orang-orang beriman." Lalu ia (Rasulullah) merengkuh tangan 'Ali dan mengangkatnya ke atas. Ia berseru: "Barangsiapa

mengangkatku sebagai Maula; 'Ali adalah Maulanya pula (Rasulullah mengulang hingga 3 kali). Ya ALLAH! Cintailah orang yang mencintainya dan musuhilah orang-orang yang memusuhinya. Bantulah orang-orang yang membantunya; Selamatkanlah orang-orang yang menyelamatkannya dan jagalah kebenaran dalam dirinya ke mana pun ia ('Ali) berpaling.” (Ertinya: Jadikan 'Ali pusat kebenaran).

"'Ali adalah putra Abu Thalib; Saudaraku; Wasyiku serta penggantiku (Khalifah) dan pemimpin sesudahku. Kedudukannya bagiku; Bagaikan kedudukan Harun bagi Musa hanya tidak ada Nabi setelahku. Ia adalah pemimpin kalian setelah ALLAH Azza Wa Jalla dan utusan-Nya." "Wahai kaum Muslimin! Sesungguhnya, ALLAH Azza Wa Jalla telah

menunjuk ia ('Ali) menjadi pemimpin kalian. Ketaatan padanya wajib bagi seluruh kaum Muhajirin dan kaum Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dalam kebaikan serta penduduk kota dan kaum pengembara, orang Arab dan orang bukan Arab, para majikan dan budak, orang-orang tua dan muda, besar dan kecil, putih dan hitam."

(20)

"Perintahnya harus kalian taati dan kata-katanya mengikat serta

perintahnya menjadi kewajiban bagi setiap orang yang meyakini Tuhan yang satu. Terkutuklah orang-orang yang tidak mematuhinya dan terpujilah orang-orang yang mengikutinya serta orang-orang yang percaya kepadanya adalah sebenar-benarnya orang-orang yang beriman. Wilayahnya

(keyakinan kepada kepemimpinannya) telah ALLAH Maha Kuasa lagi Maha tinggi, wajibkan."

"Wahai kaum Muslimin! Pelajarilah al-Quran; Terapkanlah ayat-ayat yang jelas maknanya bagi kalian dan janganlah kalian mengira-ngira ayat-ayat yang bermakna ganda; Kerana, demi ALLAH Azza Wa Jalla. Tiada seorang pun yang dapat menjelaskan ayat-ayat secara benar akan makna serta peringatannya kecuali aku dan lelaki ini ('Ali) yang telah aku angkat tangannya ini dihadapan diriku sendiri."

"Wahai kaum Muslimin! Inilah terakhir kalinya aku berdiri di mimbar ini. Oleh sebabnya; Dengarkan aku dan taatilah serta serahkan diri kalian kepada kehendak ALLAH Azza Wa Jalla. Sesungguhnya ALLAH adalah Tuhan kalian. Setelah ALLAH Azza Wa Jalla, rasul-Nya (Muhammad) yang sedang berbicara kepada kalian adalah pemimpin kalian. Selanjutnya sepeninggalanku; 'Ali adalah pemimpin kalian serta Imam kalian atas perintah ALLAH Azza Wa Jalla. Kemudian setelahnya, kepemimpinan akan dilanjutkan oleh orang-orang yang terpilih di dalam keluargaku hingga kalian bertemu ALLAH Azza Wa Jalla dan rasul-Nya."

“Lihatlah! Sesungguhnya kalian akan menemui Tuhannya; Dan Dia akan bertanya tentang perbuatan kalian. Hati-hatilah! Janganlah kalian berpaling sepeninggalanku, saling menikam dari belakang."

"Perhatikanlah! Adalah wajib bagi orang-orang yang hadir saat ini untuk menyampaikan apa yang aku katakan kepada mereka yang tidak hadir kerana orang-orang terpelajar akan lebih memahami hal ini daripada beberapa orang yang hadir dari saat ini. Dengarlah! Sudahkah aku sampaikan ayat ALLAH kepada kalian? Sudahkah aku sampaikan pesan ALLAH kepada kalian?" Semua orang menjawab:"Ya." Kemudian, Nabi muhammad saw berkata: "Ya ALLAH; Saksikanlah." (KHUTBAH DI GHADIR KHUM)

::LAHAWLAWALAQUWWATAILLABILLAH ::

Jangan diperdaya dan jangan terperdaya. Hidup ini banyak karenahnya. Banyak gila dari warasnya. Jadi berhati-hati dalam setiap pergerakan yang kita lakukan terutamanya lidah kita. ALLAH Azza Wa Jalla sentiasa melindungi mereka yang melindungi

imannya...

?INGINKAH KALIAN BERKONGSI! :: Hari Raya Yang Sebenarnya ::

Seorang sholeh ditanya:"Bilakah Hari Raya anda?" Ia menjawab: "Bagi kami, Hari Raya ialah hari...

i) Ketika kami tidak bermaksiat kepada ALLAH Azza Wa Jalla; ii) Ketika datang kemenangan bagi orang-orang beriman;

iii) Ketika kami kembali kepada hidayah dan bimbingan ALLAH Azza Wa Jalla dan memperbaiki urusan kami.

(21)

Bagi kami, Hari Raya bukanlah untuk orang yang berpakaian baru dan mewah, tetapi untuk orang yang mampu mengamankan diri daripada seksa neraka."

Dari Syaqiq al-Balkhi berkata: "Suatu hari Ibrahim Bin Adham (Abu Ishaq) berjalan di pasar Basrhah, lalu ia dikelilingi orang ramai dan mereka bertanya kepadanya;" "Ya.. Abu Ishaq! ALLAH berfirman dengan maksud: 'Mintalah olehmu sekelian kepada-Ku, nescaya Aku kabulkan.' Dan kami telah satu tahun berdoa dan doa kami belum dikabulkan!"

Mendengar pertanyaan itu... Ibrahim bin Adham pun menjawab: "Bagaimana ALLAH Azza Wa Jalla hendak mengkabulkan doa kamu sedangkan hati kamu tertutup oleh 10 perkara:

i- Kamu telah mengetahui ALLAH Azza Wa Jalla tetapi belum tunaikan haq-haq-Nya; ii- Kamu telah membaca al-Quran tetapi tidak melaksanakan tuntutannya;

iii- Kamu telah mengetahui syaitan sebagai musuh tetapi masih mentaatinya dan menyetujui seruannya;

iv- Kamu menyatakan kamu umat Muhammad (saw) tetapi tidak mengerjakan sunnahnya;

v- Kamu mengatakan dirimu akan masuk syurga tetapi tidak mengerjakan apa-apa amalan yang akan membawamu ke syurga;

vi- Kamu menyatakan dirimu selamat dari neraka tetapi ternyata kamu memasukkan dirimu kepadanya;

vii- Kamu mengatakan mati adalah benar tetapi tidak bersiap-siap menghadapi mati;

viii- Kamu sibuk meneliti aib atau cacat teman-temanmu tetapi tidak pernah melihat aibmu sendiri;

ix- Kamu telah makan dan merasakan nikmat Tuhanmu tetapi tidak mahu bersyukur kepada-Nya;

x- Kamu telah menguburkan mayat-mayat rakanmu tetapi tidak mengambil pengajaran dari mereka.

:: INNALILLAHIWAINNALILLAHIRAJI`UN ::

ALLAH Azza Wa Jalla mewasiatkan 5 perkara kepada umat Islam melalui Rasulullah saw. Rasulullah saw bersabda:"Pada waktu malam saya

di[israk]kan sampai ke langit. ALLAH Azza Wa Jalla memberikan 5 wasiat, iaitu:

! Janganlah engkau gantungkan hatimu kepada dunia kerana sesungguhnya Aku tidak menjadikan dunia ini untuk engkau;

! Jadikan cintamu kepada-Ku sebab tempat kembalimu adalah kepada-Ku; ! Bersungguh-sungguhlah engkau mencari (mencapai) syurga;

! Putuskan harapan dari makhluk kerana sesungguhnya mereka sedikit pun tiada kuasa ditangan mereka;

! Rajinlah mengerjakan sembahyang (sholat) tahajjud kerana sesungguhnya pertolongan itu beserta qiamullail."

Ibrahim bin Adham pula berkata: "Telah datang kepadaku beberapa tetamu; Dan saya tahu mereka adalah wakil guru tarekat. Saya berkata kepada mereka: "Berikanlah nasihat berguna kepada saya yang akan membuat saya takut kepada ALLAH Azza Wa Jalla." Lalu, mereka berkata: "Kami wasiatkan kepadamu 7 perkara, iaitu:

(22)

! Orang yang banyak bicaranya, janganlah kamu harapkan sangat kesedaran hatinya;

! Orang yang banyak makan, janganlah kamu harapkan sangat kata-kata hikmah daripadanya;

! Orang yang banyak bergaul dengan manusia, janganlah kamu harapkan sangat kemanisan ibadahnya;

! Orang yang cinta kepada dunia, janganlah kamu harapkan sangat khusnul khatimahnya;

! Orang yang bodoh, janganlah kamu harapkan sangat akan hidup hatinya; ! Orang yang memilih berkawan dengan orang yang zalim, janganlah kamu harapkan sangat kelurusan agamanya;

! Orang yang mencari keredhaan manusia, janganlah harapkan sangat akan keredhaan ALLAH Azza Wa Jalla daripadanya."

[ Y A A L L A H, T U H A N K U ; H A M B A M E M O H O N P E R L I N D U N G A N - M U D A R I K E S U K A R A N P E R J A L A N A N D A N K E S U S A H A N P E R J A L A N A N P U L A N G D A R I P E M A N D A N G A N H A R T A D A N M A N U S I A Y A N G M E R O S A K . Y A A L L A H, E N G K A U A D A L A H S A H A B A T D A L A M P E R J A L A N A N D A N E N G K A U A D A L A H Y A N G D I T I N G G A L U N T U K M E L I N D U N G I K E L U A R G A . T I A D A S E L A I N E N G K A U Y A N G D A P A T M E N G G A B U N G K A N K E D U A N Y A K E R A N A Y A N G D I T I N G G A L P E R G I T I D A K D A P A T M E N J A D I T E M A N D A L A M P E R J A L A N A N D A N Y A N G M E N J A D I T E M A N P E R J A L A N A N T I D A K D A P A T D I T I N G G A L P E R G I P A D A S A A T Y A N G S A M A ] .

[Segala puji bagi ALLAH Azza Wa Jalla ketika malam membentang dan menjadi gelap; Demi segala puji bagi ALLAH Azza Wa Jalla bilamana

bintang bersinar dan terbenam; Demi segala puji bagi ALLAH Azza Wa Jalla yang nikmat-Nya tidak terbayar].

Dunia dimata anda haruslah lebih kecil daripada kulit ranting akasia dan percaan kain dari bulu domba. Carilah pelajaran dari orang-orang yang mendahului anda sebelum orang-orang yang menyusuli anda mengambil pelajaran dari anda dan menjauhlah darinya dengan menyedarinya keburukannya kerana ia bahkan meninggalkan orang yang lebih tertaut padanya berbanding anda.

Segala puji ALLAH Azza Wa Jalla yang bagi-Nya satu keadaan tidak

mendahului yang lainnya sehingga Dia menjadi Yang Awal sebelum menjadi Yang Akhir; Dia Zahir sebelum menjadi Batin; Segala yang disebut satu, kecuali-Nya adalah sebenarnya kecil (dalam jumlah) dan setiap yang mulia selain-Nya adalah rendah; Setiap yang kuat selain-Nya adalah lemah; Setiap majikan selain-Nya adalah hamba; Setiap yang tahu selain-Nya adalah pencari pengetahuan; Setiap yang kuasa selain-Nya adalah kadang-kadang berkusasa dan kadang-kadang tidak mampu; Setiap pendengar selain-Nya adalah tuli terhadap suara ringan, sedangkan suara nyaring menulikannya dan suara-suara jauh menjauh dari ia; Setiap penglihat selain-Nya adalah buta terhadap warna-warna tersembunyi dan benda-benda halus; Setiap

(23)

yang zahir selain-Nya tidak tersembunyikan, sedangkan setiap yang batin selain-Nya tidak dapat menjadi zahir.

ALLAH Azza Wa Jalla tidak menciptakan apa yang diciptakan-Nya untuk memperkuat kekuasaan-Nya, tidak pula [rasa] takut akan akibat waktu, bukan untuk mencari pertolongan terhadap serangan dari lawan yang setara ataupun mitra sombong ataupun lawan yang membenci. Sebaliknya, semua makhluk dipelihara oleh-Nya dan merupakan hamba-hamba-Nya yang rendah. ALLAH Azza Wa Jalla tidak tinggal terbatas dalam sesuatu sehingga dapat dikatakan bahawa Dia berada di dalamnya, tidak pula Dia terpisah dari sesuatu apa pun sehingga dapat dikatakan bahawa Dia jauh darinya. Penciptaan atas apa yang dimulai-Nya ataupun pengurusan atas apa yang dikuasai-Nya tidak melelahkan-Nya. Tiada ketidakmampuan bagi-Nya terhadap apa yang diciptakan-Nya. Tidak mungkin terjadi kekeliruan pada-Nya dalam apa yang ditetapkan-pada-Nya dan diputuskan-pada-Nya. Tetapi keputusan-Nya pasti, pengetahuan-keputusan-Nya tegas, kekuasaan-keputusan-Nya melimpah. ALLAH Azza Wa Jalla diharapkan pada waktu susah, malahan ALLAH Azza Wa Jalla ditakuti bahkan pada waktu senang.

Berhati-hatilah, dunia sedang menggulung dan telah memaklumkan perpisahannya. Ehwalnya yang dikenal telah menjadi asing dan ia sedang bergerak mundur dengan cepat. Ia sedang memajukan penghuninya kepada kehancuran dan menggiring para tetangganya kepada kematian. Hal-halnya (kenikmatannya) yang manis telah menjadi asam dan hal-halnya yang jernih telah tercemar. Akibatnya, yang tertinggal darinya hanyalah seperti air sisa dalam bejana atau seteguk air dalam ukuran. Apabila seseorang kehausan meminumnya, dahaganya tidak terpuaskan.

Wahai hamba-hamba ALLAH! Bersiaplah untuk keluar dari dunia ini yang bagi penghuninya kebusukan telah ditetapkan dan [berhati-hatilah] agar hasrat hati tidak menaklukkan anda, jangan pula anda menganggap

tinggalnya anda di dunia ini akan lama. Demi ALLAH Azza Wa Jalla, apabila anda berteriak seakan unta betina yang telah kehilangan anaknya,

mendekut seperti bunyi merpati, bergumam seperti pertapa yang khusyuk dan berpaling kepada ALLAH Azza Wa Jalla dengan meninggalkan kekayaan anda dan anak-anak sebagai sarana untuk mendapatkan kedekatan kepada-Nya dan kedudukan tinggi disisi-kepada-Nya ataupun keampunan dosa yang telah diliput Kitab-Nya dan dicatat oleh malaikat-malaikat-Nya, maka semua itu masih kurang dari ganjaran yang diharapkan bagi anda ataupun hukuman-Nya yang ditakuti menimpa anda.

[Demi ALLAH Azza Wa Jalla, apabila hati anda larut sepenuhnya dan mata anda menumpahkan air mata darah untuk hidup di dunia ini selama dunia ini ada dalam keadaan demikian pun amal anda tidak dapat membayar nikmat-Nya yang besar atas anda dan atas pemberian petunjuk-Nya pada anda kepada keimanan].

Wahai para hamba ALLAH! Ambillah pelajaran dari bahan-bahan pelajaran yang berguna dan petunjuk yang bersinar. Cermatlah mengikuti tanda-tanda peringatan yang jelas. Ambillah manfaat dari khutbah dan nasihat. [Seakan-akan cakar kematian telah tertekan kepada anda, hubungan harapan dan hasrat telah terputus, urusan sulit telah menimpa anda dan perjalanan anda adalah menuju tempat ke mana setiap orang mesti pergi- Yakni maut]; 'Dan

(24)

datanglah tiap-tiap diri bersama dengan ia seorang [malaikat] pengiring dan seorang [malaikat] penyaksi.' [Pengiring menggiringnya ke arah kebangkitan sementara saksi menyediakan bukti tentang perbuatannya].

Suatu hak adalah sangat luas dalam huraian tetapi sangat sempit dalam kesesuaian tindakan. Ia tidak menambahkan bagi seseorang kecuali apabila ia menambahkan terhadapnya pula dan hak tidak menambah terhadap seseorang kecuali apabila ia menambah bagi [keuntungan]nya. Apabila ada suatu hak yang hanya menguntungkan bagi seseorang tanpa hak

[sehubungan dengan itu] terhadap dirinya adalah itu semata-mata bagi ALLAH Maha suci dan bukan bagi makhluk-makhluk-Nya kerana

[berdasarkan] kekuasaan-Nya atas makhluk-makhluk-Nya dan keadilan yang menembusi seluruh ketetapan-Nya. Sesungguhnya, ALLAH Maha suci telah menciptakan hak-Nya atas makhluk bahawa mereka harus

menyembah-Nya dan telah menetapkan bagi-Nya [kewajiban] atas ganjaran bagi mereka yang sama dengan beberapa kali imbalan sebagai tanda rahmat-Nya dan kemurahan yang disanggupi-Nya.

Kemudian, dari hak-hak ALLAH Maha Suci diciptakan hak-hak tertentu bagi orang-orang tertentu atas yang lain-lainnya. ALLAH Azza Wa Jalla

membuatnya sedemikian rupa sehingga sebanding antara satu sama lainnya. Beberapa hak adalah sedemikian rupa sehingga mereka tidak menambah kecuali dengan yang lain-lainnya. Yang paling besar dari semua hak-hak yang telah diwajibkan ALLAH Maha Suci ialah hak pemimpin atas yang dikuasai dan hak yang dikuasai atas pemimpin. Ini kewajiban yang telah ditetapkan ALLAH Maha Suci atas satu sama lainnya. ALLAH Azza Wa Jalla telah menjadikannya asas bagi saling [kasih sayang] mereka dan suatu kemuliaan bagi agama mereka. Sebagai akibatnya, yang dikuasai tidak mungkin makmur apabila pemimpinnya tidak sihat, sedangkan para pemimpin tidak akan sihat kecuali rakyatnya tabah.

Apabila rakyat memenuhi hak pemimpin, lalu pemimpin memenuhi hak-hak rakyat. Maka hak-hak beroleh kedudukan terhormat di antara mereka, jalan agama jadi mampan, tanda-tanda keadilan menjadi tetap dan sunnah beroleh jalan.

Dengan jalan ini, waktu akan membaik , kelanjutan pemenrintahan akan diharapkan dan tujuan-tujuan musuh akan digagalkan. Tetapi, apabila rakyat menguasai Si pemimpin ataupun pemimpin menindas rakyat. Maka, perselisihan muncul pada setiap kata, tanda-tanda penindasan muncul, bencana memasuki agama dan jalan sunnah ditinggalkan.

Kemudian, orang bertindak berdasarkan hawa nafsu, perintah [agama] disingkirkan, penyakit rohani menjadi banyak dan tiada ragu-ragu dalam mengabaikan hak-hak besar sekalipun, tidak pula dalam melakukan kesalahan-kesalahan besar. Dalam keadaan semacam itu, orang bajik dihinakan sementara orang jahat dihormati dan ada azab yang pedih dari ALLAH Maha Suci kepada manusia.

Oleh sebab itu , anda harus saling menasihati [untuk memenuhi kewajiban anda] dan bekerjasama -Yakni [Silaturrahim]. Bagaimanapun luarbiasa hasrat seseorang untuk mendapatkan keredhaan ALLAH Azza Wa Jalla dan betapa pun ia sepenuhnya berusaha untuk itu, ia tidak dapat melaksanakan [kewajiban bagi] ketaatannya kepada ALLAH Maha Suci sebagaimana yang

(25)

sesungguhnya hak bagi-Nya dan adalah suatu hak-Nya yang wajib atas manusia bahawa mereka harus saling menasihati sekuat kemampuan mereka dan bekerjasama untuk menegakkan kebenaran di antara mereka. Tiada orang, betapa besar pun kedudukannya dalam urusan kebenaran dan betapa maju pun keutamaannya dalam agama, yang berada di luar batas kerjasama sehubungan dengan kewajiban-kewajiban yang diletakkan padanya oleh ALLAH Azza Wa Jalla. Lagi... tiada orang, betapa pun kecilnya ia dipandang oleh orang lain dan betapa rendah pun ia mungkin tampil dimata, yang terlalu rendah untuk bekerjasama ataupun ditawari kerjasama dalam urusan ini.

Beramallah... Beramallah! Kemudian, [ingatlah] akan tujuan akhir... Tujuan akhir! [Tetaplah] berpegang teguh... Berpegang teguh! Sesudah itu

[amalkan] kesabaran... Kesabaran! Dan bersihkanlah jiwa... Bersihkanlah jiwa! Anda mempunyai tujuan. Majulah ke tujuan akhir anda. [Pada anda ada janji]. Berpedomanlah pada janji anda. Islam mempunyai tujuan. [Majulah ke tujuannya]. Majulah kepada ALLAH Azza Wa Jalla dengan memenuhi hak-hak-Nya yang telah diwajibkan atas anda sekelian. ALLAH Azza Wa Jalla telah menyatakan dengan terang tuntutan-Nya kepada anda. [Hati-hatilah]! Apa yang telah ditentukan, telah terwujud. 'Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah ALLAH"; Kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka [dengan mengatakan]: "Janganlah kamu merasa takut dan

janganlah kamu merasa sedih dan bergembiralah kamu dengan [memperoleh] syurga yang telah dijanjikan ALLAH kepadamu.'

Anda telah mengatakan: "Tuhan kami ialah ALLAH." Maka berpeganglah-teguhlah pada kitab-Nya, pada jalan perintah-Nya dan pada jalan bajik peribadatan kepada-Nya. Sesudah itu, janganlah keluar darinya, jangan memperkenalkan bid`ah di dalamnya dan jangan berpaling darinya kerana orang-orang yang meninggalkan jalan ini akan diputuskan dari [rahmat] ALLAH Azza Wa Jalla pada Hari Pengadilan.

Berhati-hatilah dari menghancurkan akhlak anda dan mengubahnya.

[Peliharalah lidah]. Orang harus mengendali lidahnya, kerana lidah [bandel] terhadap majikannya. Demi ALLAH Azza Wa Jalla! Saya tidak menemukan bahawa takwa kepada ALLAH Azza Wa Jalla berguna bagi seseorang yang mempraktikkannya kecuali apabila ia mengendalikan lidahnya.

[Sesungguhnya lidah seorang mukmin berada di belakang hatinya;

Sedangkan hati seorang munafik berada di belakang lidahnya. Ini kerana... Apabila seorang mukmin berniat mengatakan sesuatu, ia memikirkannya dalam fikirannya. Apabila baik, ia membukakannya. Tetapi apabila buruk, ia membiarkannya tetap tersimpan; Sedangkan orang munafik mengatakan apa sahaja yang datang ke lidahnya tanpa mengetahui apa untungnya dan apa yang merugikannya].

Rasulullah (saw) berkata: ["Iman seseorang tidak akan kukuh kecuali hatinya kukuh; Dan hatinya tidak akan kukuh kecuali lidahnya kukuh."] Maka, barangsiapa di antara anda sekelian yang dapat menemui ALLAH Azza Wa Jalla dalam keadaan tangannya tidak tercemar dengan darah Muslim dan harta mereka dan lidahnya selamat dari membebelkan mereka, maka ia harus berbuat demikian.ALLAH Maha Suci tidak menasihati

(26)

ALLAH dan sarana-Nya yang berharga. Ia mengandungi perkembangan hati dan sumber-sumber ilmu. Bagi hati tiada keterangan lain daripada al-Quran, walaupun orang-orang yang mengingatnya telah berlalu sedang orang yang melupakannya atau pura-pura melupakannya telah tertinggal Apabila anda melihat suatu kebaikan, berikanlah dukungan anda kepadanya; Tetapi apabila anda melihat keburukan, hindarilah ia kerana Rasulullah (saw) mengatakan: "Wahai putra Adam... Berbuat baiklah dan jauhilah keburukan; Dengan berbuat demikian anda akan menapak dengan benar."

? Ketahuilah wahai para hamba ALLAH! Bahawa [seorang mukmin harus memandang halal di tahun ini, apa yang dianggapnya halal di tahun

sebelumnya dan harus memandang haram tahun ini apa yang dipandangnya haram tahun sebelumnya]. Sesungguhnya bid`ah manusia tidak dapat menghalalkan apa yang telah ditetapkan sebagai haram; Sebaliknya, halal ialah yang telah dihalalkan ALLAH Azza Wa Jalla dan haram ialah apa yang telah diharamkan ALLAH Azza Wa Jalla. Anda telah telah menguji hal-hal itu dan mencubanya; Anda telah dikhutbahi oleh orang-orang sebelumnya. [Perumpamaan telah dibuatkan bagi anda dan telah diseru-Nya kepada kenyataan yang terang. Hanya orang tuli yang dapat tetap tuli terhadap semua ini dan hanya orang buta dapat tetap buta terhadap semua

ini].Orang yang tidak diberi ALLAH Azza Wa Jalla kemanfaatan dari cubaan dan pengalaman, tidak dapat beroleh manfaat dari dakwah. Ia akan

dihadapi oleh kerugian dari hadapan sehingga ia akan membenarkan apa yang buruk dan menyalahkan apa yang baik. [Manusia ada dua macam: Pengikut syariat dan pengikut bid`ah yang kepadanya ALLAH Azza Wa Jalla tidak memberikan suatu kesaksian dengan jalan sunnah ataupun cahaya dari hujah].

Ketahuilah bahawa kezaliman itu [ada tiga jenis]: Pertama... Kezaliman yang tidak akan diampuni; Kedua... Kezaliman yang tidak akan dibiarkan tanpa ditanyai; Dan ketiga... Kezaliman yang akan diampuni tanpa ditanyai. [Kezaliman yang tidak akan diampuni ialah syirik kepada ALLAH Azza Wa Jalla]. Firman-Nya: 'Sesungguhnya ALLAH tidak akan mengampuni dosa syirik..."[Kezaliman yang akan diampuni ialah kezaliman seseorang terhadap dirinya sendiri dengan melakukan dosa kecil]; Dan [kezaliman yang tidak akan dibiarkan tanpa ditanyai ialah kezaliman orang terhadap orang lain]. Pembalasan dalam hal semacam itu adalah keras; Pembalasan itu bukan dengan pisau, bukan pula memukul dengan cambuk melainkan demikian kerasnya sehingga semuanya kecil dibanding dengannya. Oleh sebab itu, maka anda harus menjauhi perubahan dalam urusan dengan agama ALLAH kerana persatuan anda sehubungan dengan hak yang tidak anda sukai lebih baik daripada perpecahan anda sehubungan dengan suatu kebatilan yang anda sukai. Sesungguhnya, ALLAH Maha Suci tidak memberikan kepada seseorang, baik di antara yang sudah mati mahupun yang masih hidup [suatu kebaikan dari perpecahan].

[Wahai manusia... Diberkatilah orang yang kekurangan-kekurangannya sendiri menjauhkan ia dari melihat kekurangan orang lain dan diberkatilah pula orang yang terkurung dalam rumahnya, memakan makanannya, menguburkan dirinya sendiri dalam menaati ALLAH Azza Wa Jalla dan menangisi dosa-dosanya sendiri sehingga ia sibuk dalam dirinya sendiri malahan manusia selamat dari ia].

Figur

Memperbarui...

Related subjects :