Bahan Pembelajaran Barisan dan Deret Tak Hingga

26  11 

Teks penuh

(1)

�1

MATERI KULIAH

Kalkulus Lanjut

BARISAN DAN DERET TAK BERHINGGA

Sahid, MSc.

(2)
(3)

BARISAN DAN DERET DI SMA:

BARISAN & DERET ARITMETIKA DAN GEOMETRI

A. Kompetensi yang diharapkan

1. Menentukan suku ke-n (atau pola) suatu barisan bilangan

2. Menentukan suku ke-n suatu barisan aritmatika dan jumlah n suku pertama suatu deret

aritmatika

3. Menentukan suku ke-n suatu barisan geometri dan jumlah n suku pertama suatu deret geometri

4. Menghitung jumlah deret geometri tak hingga

5. Menuliskan suatu deret aritmetika dan suatu deret geometri dengan notasi sigma 6. Menyelesaikan masalah matematika yang berkaitan dengan barisan dan deret

B. Indikator

1. Menentukan pola atau rumus suku ke-n suatu barisan bilangan

2. Menjelaskan pengertian suatu barisan bilangan

3. Menjelaskan cara-cara menuliskan suatu barisan bilangan

4. Menjelaskan pengertian barisan aritmetika dan barisan geometri

5. Menentukan rumus suku ke-n suatu barisan aritmetika

6. Menentukan rumus suku ke-n suatu barisan geometri

7. Menjelaskan pengertian suatu deret bilangan

8. Menuliskan deret aritmetika dan deret geometri dengan notasi sigma

9. Menentukan rumus jumlah n suku pertama suatu deret aritmetika

10. Menentukan rumus jumlah n suku pertama suatu deret geometri

11. Menghitung jumlah deret geometri tak hingga yang konvergen

12. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan barisan dan deret.

C. Pola Bilangan dan Barisan Bilangan

Untuk membahas tentang barisan dan deret bilangan kita mulai dengan permasalahan-permasalahan sebagai berikut.

1. Menata tempat duduk. Di sekeliling sebuah meja persegi dapat ditem-patkan empat kursi.

Di sekeliling dua meja persegi yang dijajarkan merapat dapat ditempatkan enam kursi, dan seterusnya seperti terlihat pada gambar di bawah ini. Ada berapa kursi yang dapat ditata jika terdapat 10 meja?

2. Perhatikan pola pada gambar di bawah ini yang masing-masing disusun dengan

meng-gunakan beberapa persegi berukuran 1 × 1 ��2. Apabila gambar tersebut dilanjutkan,

(4)

3. Perhatikan pola geometri di bawah ini. Apabila pola tersebut dilanjut-kan tanpa berakhir akan dihasilkan sebuah fraktal yang disebut segitiga Sierpinski. Apabila gambar tersebut dilanjutkan, terdapat berapa segi-tiga berwarna pada gambar ke-10?

4. Berikut adalah gambar beberapa lingkaran yang disusun dengan mengi-kuti pola tertentu.

Apabila gambar tersebut dilanjutkan, berapakah banyaknya lingkaran pada gambar ke-10?

Marilah kita bahas satu per satu permasalahan-permasalahan di atas. Untuk menjawab setiap masalah, kita dapat membuat tabel yang sesuai.

1. Untuk masalah pertama, kita buat tabel sebagai berikut.

Banyaknya meja 1 2 3 ... �

Banyaknya kursi 4 6=2x2+2 8=2x3+2 ... 2 �+ 2

Dengan memperhatikan pola susunan meja dan kursi, ternyata terdapat hubungan antara

banyaknya meja dan banyaknya kursi, yakni jika terdapat � meja, maka terdapat 2 �+ 2

kursi. Jadi, jika terdapat 10 meja, maka terdapat 22 kursi.

2. Untuk masalah kedua juga kita buat tabel sebagai berikut.

Gambar ke 1 2 3 ... �

Banyaknya persegi

1 3 5 ... 2� −1

Keliling bangun 4=4x1 8=4x3-2x2 12=4x5-2x4 4 × (2� −1)−2 × (2� −2)

Dengan memperhatikan pola gambar dan tabel di atas, dapat disimpulkan bahwa keliling

gambar ke-n adalah 4 × (2� −1)−2 × (2� −2) = 4�. Jadi, bangun yang mempunyai

keliling 40 adalah gambar ke-10.

Catatan: Perhitungan keliling di atas diperoleh dari menjumlahkan keliling semua persegi dikurangi panjang sisi-sisi yang tidak dihitung. Anda mungkin dapat langsung menyim-pulkan rumus keliling bangun dengan memperhatikan pola bilangan pada baris ketiga pada tabel di atas.

3. Lagi-lagi, untuk menyelesaikan soal nomor tiga kita juga dapat membuat tabel sebagai

berikut.

Gambar ke 1 2 3 4 ... �

Banyaknya setitiga berwarna 1= 30 3= 31 9= 32 27= 33 ... 3�−1

Perhatikan bahwa bilangan-bilangan pada baris kedua membentuk suatu pola tertentu, yakni pada gambar ke-n banyaknya segitiga berwarna adalah 3�−1. Jadi, pada gambar ke-10 terdapat 39 segitiga berwarna.

4. Sekali lagi, untuk menyelesaikan soal nomor 4 kita dapat membuat tabel sebagai berikut.

Gambar ke 1 2 3 4 ... �

Banyaknya lingkaran 1=1×2

2 3=

2×3

2 6=

3×4

2 10= 4×5

2 ... �× (�+ 1)

(5)

Dengan demikian, banyaknya lingkaran pada gambar ke-10 adalah 55.

Dari contoh-contoh soal di atas kita dapat menuliskan barisan bilangan yang sesuai sebagai berikut.

1. Banyaknya kursi : 4, 6, 8, ...

2. Keliling bangun : 4, 8, 12, ...

3. Banyaknya segitiga berwarna : 1, 3, 9, 27, ...

4. Banyaknya lingkaran : 1, 3, 6, 10, ...

Bilangan-bilangan pada masing-masing contoh tersebut membentuk suatu barisan bilangan

dengan pola tertentu. Tanda tiga titik (...) menunjukkan adanya bilangan-bilangan berikutnya, sebanyak tak hingga. Selain itu, setiap bilangan pada masing-masing barisan selalu dikaitkan dengan suatu bilangan asli yang menunjukkan posisi bilangan tersebut (dalam konteks contoh-contoh di atas, posisi menunjukkan gambar ke-n). Jadi, kita dapat meman-dang suatu barisan sebagai suatu fungsi yang domainnya berupa himpunan bilangan-bilangan asli.

Definisi:

Suatu barisan bilangan adalah suatu fungsi yang mempunyai domain (daerah asal) himpunan bilangan-bilangan asli berturuan mulai dari 1.

Barisan yang mempunyai domain himpunan bilangan asli berhingga {1, 2, 3, … ,�}, untuk suatu bilangan asli �, disebut barisan berhingga.

Barisan yang mempunyai domain himpunan semua bilangan asli {1, 2, 3, … } disebut barisan tak berhingga.

Setiap bilangan (kawan suatu bilangan asli) dalam suatu barisan disebut suku barisan tersebut. Suku ke-� (sering disebut juga suku umum) suatu barisan adalah kawan bilangan asli �, dan biasa ditulis dengan simbol ��, ��, ��, �� dan sebagainya, sehingga suatu barisan biasa dinyatakan dengan simbol seperti {��}. Apabila rentang nilai � tidak ditulis, dianggap barisannya tak berhingga.

Suatu barisan dapat ditulis dengan berbagai cara, yakni sebagai berikut.

1. Dengan menuliskan semua sukunya (khusus untuk barisan berhingga), misalnya:

a. 1, 2, 3, 2, 4, 5, 6, 7, 5, 10. b. 1, -1, 2, -2, 3, 4, 5, -5, 1. c. 1, 1, 1, 2, 2, 2, 3, 3, 3, 5, 6, 7.

2. Dengan menuliskan beberapa suku pertama, seperti contoh-contoh sebelumnya. Contoh

yang lain adalah sebagai berikut: a. 1, -1, 2, -2, 3, -3, ...

b. 1, 1, 2, 3, 5, 8, ... c. 1, 1/2, 1/3, 1/4, ... d. 1, 2, 4, 8, 16, ...

3. Dengan menuliskan rumus suku ke-� (suku umumnya), misalnya:

a. �� = 2(�+ 1),� = 1, 2, 3, … b. �� = 4�,�= 1, 2, 3, …

(6)

4. Dengan menuliskan hubungan antara dua suku berturuan (hubungan rekursif), asalkan salah satu suku diketahui, misalnya:

a. �1 = 4; � = ��−1+ 2,�= 2, 3, 4, … b. �1 = 4;� = ��−1+ 4,�= 2, 3, 4, … c. �1 = 1;� = 3��−1,� = 2, 3, 4, … d. �1 = 1;� = ��−1+�,� = 2, 3, 4, …

5. Dengan menyebutkan sifat-sifat bilangan pada barisan, misalnya:

a. Barisan bilangan genap positif: 2, 4, 6, 8, ... b. Barisan bilangan ganjil positif: 1, 3, 5, 7, ...

c. Barisan bilangan prima kurang dari 20: 2, 3, 5, 7, 11, 13, 17, 19. d. Barisan bilangan kuadrat: 1, 4, 9, 14, 25, ...

e. Barisan bilangan segitiga: 1, 3, 6, 10, 15, ...

Dari contoh-contoh di atas dapat diketahui bahwa terdapat barisan bilangan yang tidak berpola dan terdapat barisan bilangan yang mempunyai pola. Barisan yang tidak berpola hanya dapat diketahui dengan menuliskan semua sukunya, sedangkan barisan yang bepola dapat diketahui dengan berbagai cara seperti dijelaskan di atas. Pola bilangan dalam suatu barisan juga menun-jukkan aturan pembentukan barisan tersebut. Selanjutnya kita hanya akan membahas barisan

dengan pola tertentu, yakni barisan aritmetika dan barisan geometri. Sebelum berlanjut,

silakan Anda kerjakan soal-soal latihan di bawah ini.

Latihan 1:

Nyatakan setiap barisan di bawah ini dengan cara: a) menuliskan rumus suku ke-�

b) menuliskan hubungan antar dua suku berturutan c) dengan menyebutkan sifat-sifat bilangannya

1. 1, 4, 7, 10, …

2. 1

2, 2 3,

3 4,

4 5, …

3. 4, 7, 10, 13, … 4. 1,−3, 5,−7, 11, … 5. 11, 14, 17, 20, … 6. 4, 6, 8, 10, … 7. −2, 7, 22, 43, 70, . .. 8. 3, 12, 25, 42, 63, . .. 9. 1, 26, 99, 244, …

10. √2, 2,√6, 2√2,√10, …

D. Barisan dan Deret Aritmetika

Definisi:

Barisan aritmetika adalah barisan bilangan yang mempunyai suatu pola tertentu, yakni selisih setiap dua suku berturutan sama atau tetap. Dengan kata lain, setiap suku kecuali suku pertama pada barisan aritmetika diperoleh dari suku sebelumnya dengan cara menambah/

menguranginya dengan suatu bilangan tetap. Bilangan tetap tersebut dinamakan beda atau

(7)

Suatu deret adalah jumlah suku-suku suatu barisan. Apabila barisan yang dijumlahkan

mempunyai tak berhingga banyak suku, maka deretnya disebut deret tak hingga. Jika

banyaknya suku berhingga, maka deretnya disebut deret berhingga.Hasil jumlahan suatu deret berhingga yang terdiri atas � suku biasanya dituliskan dengan simbol �, yakni

�� =��+��+��+⋯+��.

Deret berhingga tersebut juga dapat dipandang sebagai(dinamakan) jumlah parsial ke-� dari deret tak hingga

�1+�2+�3+⋯+��+��+1+⋯,

karena merupakan jumlah � suku pertamanya saja.

Deret aritmetikaadalah jumlah suku-suku suatu barisan aritmetika.

Latihan 2:

Dari contoh-contoh dan soal-soal tentang barisan di atas, manakah yang merupakan barisan aritmetika? Jelaskan!

Kapan suatu barisan aritmetika dapat ditentukan? Pada bagian sebelumnya, kita sudah mem-bahas bahwa suatu barisan dapat dinyatakan dengan berbagai cara. Apa saja?

Suatu barisan aritmetika dapat diketahui (atau ditentukan) oleh dua hal, yakni: 1) dua suku barisan tersebut, atau

2) salah satu suku dan bedanya, atau

3) salah satu suku dan jumlah beberapa suku pertama yang memuat suku yang diketahui

tersebut, atau

4) jumlah beberapa suku pertama dan bedanya.

Hal itu berarti:

1) Apabila diketahui dua suku, maka beda dan jumlah � suku pertama barisan aritmetika

dapat dihitung;

2) Jika diketahui salah satu suku dan beda, maka suku ke-� dan jumlah � suku pertama dapat dihitung;

3) Jika diketahui satu suku dan jumlah beberapa suku pertama yang memuat suku yang

diketahui tersebut, maka suku ke-� dan beda dapat dihitung;

4) Jika diketahui jumlah � suku pertama dan beda, maka suku ke-� dapat diketahui.

1. Kasus I: diketahui dua suku barisan aritmetika

Misalkan diketahui �� dan �� adalah dua suku suatu barisan aritmetika dengan �> �. Selanjutnya, misalkan � adalah beda barisan aritmetika tersebut. Menurut definisi barisan aritmetika, berlaku:

��+1 =��+�,��+2 =��+1+�= ��+ 2�, … ,�� =��+ (� − �)�, sehingga diperoleh:

�= ��− ��

� − � .

Suku ke-� barisan aritmetika tersebut adalah:

(8)

Khususnya, �1 = �+ (1− �)� atau� =�1+ (� −1)�. Apabila hasil terakhir dimasuk-kan ke dalam rumus �, maka diperoleh hubungan antara suku pertama (�1), suku ke-� (�), dan beda (�) suatu barisan aritmetika sebagai berikut:

�� =�1+ (� −1)�,� = 2, 3, 4, …

Contoh 1:

Jika diketahui suku ke-2 dan ke-3 suatu barisan aritmetika berturut-turut adalah 2 dan 5, maka bedanya adalah 3, dan barisan aritmetikanya adalah:

−1, 2, 5, 8, 11, … atau

�� = 2 + 3(� −2) = (−1 + 3 × 1) + 3(� −2) =−1 + 3(� −1).

Contoh 2:

Jika diketahui suku ke-5 dan suku ke-10 suatu barisan aritmetika berturut-turut adalah 3

dan 28, maka beda barisan aritmetika tersebut adalah 28−3

10−5=

Contoh 3 (Sifat suku tengah pada barisan aritmetika):

Misalkan suku-suku � dan � (dengan �> �) mengapit sebanyak ganjil suku-suku lain

Jadi, pada barisan aritmetika, nilai suku yang terletak di tengah-tengah antara dua suku

yang mengapit sebanyak ganjil suku-suku lain sama dengan rata-rata kedua suku tersebut.

Suku tengah merupakan rata-rata aritmetika kedua suku yang mengapitnya.

2. Kasus II: diketahui salah satu suku dan beda

Misalkan diketahui � adalah suku ke-�suatu barisan aritmetika yang mempunyai beda �. Misalkan � adalah suku ke-�. Dari hasil pada kasus I diperoleh bahwa:

�� = ��+ (� − �)�, � = 1, 2, 3, ….

Khususnya juga, �1 =��+ (1− �)� atau�� =�1+ (� −1)�. Persis seperti hasil sebelumnya pada kasus I, diperoleh hubungan antara suku pertama (�1), suku ke-� (�), dan beda (�) suatu barisan aritmetika sebagai berikut:

�� = �1+ (� −1)�,�= 2, 3, 4, …

Contoh 4:

Diketahui suatu barisan aritmetika mempunyai suku ke-5 adalah 10 dan beda 3. Tentukan suku ke 15!

Jawab:

Diketahui 5 = 10,�= 3. Menurut rumus yang sudah diperoleh, 15 =�5+ (15−5)�= 10 + 30 = 40.

(9)

Sebelum membahas kasus ketiga, kita cari jumlah � suku pertama barisan aritmetika. Sebelumnya sudah diperkenalkan notasi � yang menyatakan jumlah � suku pertama suatu barisan, yakni

�� = �1+�2+�3+⋯+��.

Untuk barisan aritmetika sudah diketahui rumus suku ke-� dapat dinyatakan dengan suku

pertama (�1) dan beda (�), yakni:

�� =�1+ (� −1)� untuk � = 2, 3, 4, ….

Dengan demikian jumlah � suku pertama suatu barisan aritmetika dengan suku pertama

(�_1) dan beda (�) adalah:

�� = �1+ (�1+�) + (�1+ 2�) +⋯+ (�1+ [� −1]�).

Untuk mendapatkan nilai deret tersebut, suku-sukunya kita tulis dari suku terakhir ke suku pertama sebagai berikut:

�� = (�1+ [� −1]�) + (�1+ [� −2)�) + (�1+ [� −3]�) +⋯+�1

Selanjutnya, jika keduanya dijumlahkan hasil adalah:

2� = {2�1+ [� −1]�} + {2�1+ [� −1]�} +⋯+ {2�1+ [� −1]�} dengan ruas kanan terdiri atas � suku bernilai sama dalam tanda {}, sehingga

2�� = �× {2�1+ [� −1]�} atau

�� = �

2{2�1+ [� −1]�} = �

2(�1+��).

Jadi, jumlah suku pertama suatu barisan aritmetika dapat dinyatakan dengan salah satu suku dan beda atau suku pertama dan suku ke-�.

Sekarang misalkan suatu barisan aritmetika diketahui suku ke-� adalah �� dan jumlah �

suku pertama adalah ��. Dari hasil sebelumnya diketahui bahwa �1 =��+ (1− �)�,

sehingga

�� = �2{2(��+ (1− �)�) + [� −1]�} =�×��+�2(� −2�+ 1)�.

Dari persamaan terakhir dapat dicari nilai � dan selanjutnya rumus suku ke-� barisan aritmetikanya.

Contoh 5:

Jika diketahui suku ke-2 dan ke-3 suatu barisan aritmetika berturut-turut adalah 2 dan 5, tentukan jumlah 10 suku pertama.

Jawab:

Dari data yang diketahui, diperoleh beda barisan aritmetika tersebut adalah �= 5−2 = 3, sehingga 1 = 2−3 =−1 dan 10=−1 + 3 × 9 = 26. Jadi, 10 = 5 × (−1 + 26) = 125.

Contoh 6:

Jika diketahui suku ke-5 dan suku ke-10 suatu barisan aritmetika berturut-turut adalah 3 dan 28, tentukan jumlah 15 suku pertamanya.

Jawab:

Barisan aritmetika tersebut mempunyai beda �= 5 (lihat Contoh 2), sehingga 1 = 3 + (−4)5 =−17 dan 15= −17 + 14 × 5 = 53. Jadi, 15= 152 (−17 + 53) = 240.

Contoh 7:

Diketahui suatu barisan aritmetika mempunyai suku ke-5 adalah 10 dan beda 3. Tentukan jumlah 15 suku pertama!

(10)

Dari data tersebut dapat dicari 1= 10−4 × 3 = −2 dan �15 =−2 + 14 × 3 = 40, sehingga �15 =152 (−2 + 40) = 285.

Contoh 8:

Tentukan barisan aritmetika yang mempunyai suku ke-5 adalah 10 dan jumlah 50 suku pertamanya adalah 2550.

Jawab:

Dengan menggunakan rumus pada hasil terakhir diperoleh persamaan 2550 =�50= 50 ×

�5+50

4. Kasus IV: diketahui jumlah suku pertama dan beda

Dari hasil pada kasus III diperoleh hubungan antara jumlah � suku pertama, salah satu suku,

dan beda suatu barisan aritmetika. Dengan demikian, apabila diketahui jumlah � suku

pertama dan beda, maka dapat dicari salah satu sukunya (misalnya suku pertama). Setelah diperoleh salah satu suku, maka suku ke-� dapat ditentukan untuk setiap � bilangan asli.

Contoh 9:

Jika suatu barisan aritmetika mempunyai beda 4 dan jumlah 16 suku pertama adalah 528, tentukan barisan aritmetika tersebut.

Jawab:

Diketahui �16= 528 dan �= 4. Dengan menggunakan rumus terakhir pada hasil kasus III, diperoleh persamaan

Misalkan jumlah 8 suku pertama suatu barisan aritmetika adalah 74 sedangkan jumlah 24 suku pertama adalah 702. Tentukan barisan aritmetika tersebut.

Jawab:

Diketahui �8 = 74 dan 24 = 702. Untuk mengetahui barisannya, kita perlu mencari nilai beda. Dengan menggunakan rumus ��diperoleh dua persamaan:

(1) 74 =�8 = 82(2�1+ 7�) = 8�1+ 28�

(2) 702 =�24 =24

2 (2�1+ 23�) = 24�1+ 276�.

Selanjutnya, eliminir 1 dari kedua persamaan tersebut untuk mendapatkan , yakni (2)-3(1): 480 = 192� atau �= 52,sehingga 1 =74−708 =12. Jadi

a) Tunjukkan bahwa barisan tersebut merupakan barisan aritmetika.

(11)

2. Tentukan nilai � pada setiap barisan aritmetika yang terdiri atas tiga bilangan sebagai berikut:

a) 3, �, 32 b) �+ 1, 2�+ 1, 13 c) 5, �, �2−8

3. Tentukan suku ke-� dalam bentuk yang paling sederhana jika diketahui dua suku barisan

aritmetika:

a) �7 = 41, �13= 77 b) �5 = −2, �13= 77 c) �7 = 1,�15= −39 4. Tentukan (tulis suku-suku) barisan aritmetika dengan cara:

a) Menyisipkan tiga bilangan antara 5 dan 10. b) Menyisipkan enam bilangan antara -1 dan 32.

5. Jumlah 5 buah bilangan yang membentuk barisan aritmetika adalah 75. Jika hasil kali

bilangan terkecil dan terbesar adalah 161, tentukan selisih bilangan terbesar dan bilangan terkecil.

6. Suku pertama suatu deret aritmetika adalah 5, suku terakhirnya adalah 23, dan selisih suku ke-8 dengan suku ke-3 adalah 10. Tentukan banyak suku dalam deret itu.

7. Jumlah � suku pertama suatu deret aritmetika adalah � = 2�2−6�. Tentukan suku ke-� deret tersebut.

8. Jumlah dari 33 suku pertama dari deret aritmetika adalah 891. Jika suku pertama deret

tersebut adalah 7, tentukan suku ke-33.

9. Lima belas bilangan membentuk deret aritmetika dengan beda positif. Jika jumlah suku

ke-13 dan ke-15 sama dengan 188 dan selisih suku ke-ke-13 dan ke-15 sama dengan 14, tentukan jumlah lima suku terakhir.

10. Tentukan jumlah bilangan di antara 5 dan 100 yang habis dibagi 7 tetapi tidak habis dibagi 4.

11. Suku tengah suatu deret aritmetika adalah 25. Jika bedanya adalah 4 dan suku ke-5 adalah 21, tentukan jumlah semua suku barisan tersebut.

12. Sebuah deret aritmetika mempunyai suku ketiga -11 dan jumlah dua puluh suku yang

pertama 230, tentukan jumlah sepuluh suku pertama deret tersebut. 13. Pada barisan aritmetika 1, 3, 5, 7, ...

a) Tentukan suku ke-n b) Buktikan bahwa �� =�2

c) Periksa hasil tersebut dengan menghitung �1, �2, �3, �4.

14. Sisipkan sejumlah bilangan antara 1 dan 50 sehingga membentuk barisan aritmetika yang

jumlahnya 459.

15. Akar-akar persamaan �4+ 4�3−84�2−176�+ 640 = 0 membentuk suatu barisan

aritmetika. Tentukan akar-akar tersebut.

16. Suatu deret aritmetika mempunyai jumlah parsial ke-� � =�2(7�+ 5). Tentukan: a)

jumlah parsial ke berapa yang nilainya 425, b) suku ke-6.

17. Suatu deret aritmetika mempunyai jumlah parsial ke-� 100�1dan suku ke-� 9�1 dengan

�1 ≠0. Tentukan nilai �.

18. Suatu deret aritmetika mempunyai beda 3, suku ke-� 93 dan jumlah parsial ke-� 975. Tentukan nilai �.

19. Jumlah parsial ke-� suatu deret aritmetika adalah �� = 5211�. Tentukan beda barisan aritmetika tersebut.

20. Suatu deret aritmetika mempuyai suku ke-3 sama dengan -7 dan suku ke-7 sama dengan 9.

Tentukan jumlah parsial ke-51.

(12)

E. Barisan dan Deret Geometri

Definisi:

Suatu barisan geometri adalah suatu barisan bilangan yang mempunyai pola tertentu, yakni

tiap suku (kecuali suku pertama) diperoleh dengan cara mengalikan suku sebelumnya dengan dengan suatu bilangan tetap selain nol. Dengan kata lain, pada suatu barisan geometri hasil bagi atau rasio setiap suku dengan suku sebelumnya selalu sama. Bilangan pengali atau hasil

bagi tersebut dinamakan pembandingataurasio atau ada yang menyebut rasiobersama dan

biasanya disimbolkan dengan huruf �.

Jadi, barisan �1,�2,�3, … merupakan suatu barisan geometri apabila terdapat � ≠0 sedemikian hingga:

��+1 = ��� atau ��+1�� = � untuk�= 1, 2, 3, …

Sutau deret geometri adalah jumlah suku-suku barisan geometri.

1. Rumus Suku ke-n Barisan Geometri

Misalkan barisan �1,�2,�3, … merupakan suatu barisan geometri. Menurut definisi, berarti terdapat � ≠0 sedemikian hingga:

�2 =�1�

�3 =�2�= �1�2

�4 =�3�= �1�3 ⋮

�� =��−1�= �1��−1.

Jadi, apabila suku pertama suatu barisan geometri adalah dan rasionya , maka suku ke-adalah

�� =���−1.

Bagaimana jika yang diketahui dua suku yang tidak berturutan? Misalkan � dan � adalah berturut-turut suku ke-� dan suku ke-� suatu barisan geometri. Anggap �> �. Misalkan suku pertamanya adalah � dan rasionya adalah �. Dari hasil di atas diperoleh:

(1) �� = ���−1

(2) � = ���−1= ���−1��−� =���−�

Dari (2) dapat dihitung �, kemudian dari (1) dapat dihitung �, dan barisan geometrinya dapat ditentukan.

Contoh 11:

Jika suku ke-1 satu barisan geometri adalah 27 dan suku ke-4 sama dengan 1, tentukan barisan geometri tersebut.

Jawab:

Diketahui 1 = 27 dan4 = 1 . Menurut rumus suku ke-barisan geometri diperoleh

1 = �4 =�1�3 = 27�3, sehingga �=1

3. Jadi, barisan geometri yang dimaksud adalah

27, 9, 3, 1,1

3, … atau �� = 27�

�−1, = 1, 2, 3, …

Contoh 12 (Hubungan barisan geometri dan barisan aritmetika):

(13)

�,��,��2,��3, ….

yang mempunyai suku pertama � dan rasio �. Logaritma suku-suku barisan geometri

tersebut membentuk barisan

log�, log��, log��2, log��3, …. atau

log�, (log�+ log�), (log�+ 2 log�), (log�+ 3 log�), …

yang ternyata membentuk barisan aritmetika dengan suku pertama log� dan beda log�. Jadi, logaritma suku-suku barisan geometri membentuk barisan aritmetika.

Latihan 4

1. Dalam suatu kejuaraan basket, setiap tim pertanding melawan salah satu tim lain pada

setiap putaran. Tim yang kalah bertanding tidak maju pada babak berikutnya. Apabila pada babak pertama terdapat 128 tim. Tentukan banyaknya pertandingan sampai kejuaraan tersebut selesai.

2. Tentukan rasio, suku umum, dan suku ke-10 barisan geometri yang diketahui: a) suku pertama 8 dan suku ke-6 adalah 1

4

b) suku pertama 3 dan suku ke-5 adalah 243 c) suku ke-3 adalah 12 dan suku ke-6 adalah 96 d) suku ke-4 adalah 16 dan suku ke-6 adalah 64

3. Tiga bilangan membentuk barisan geometri. Jika hasilkalinya adalah 216 dan jumlahnya 26,

tentukan rasio deret tersebut.

4. Suku pertama dan suku kedua suatu deret geometri berturut-turut adalah �2 dan ��. Jika suku ke-5 deret tersebut adalah �18, tentukan nilai �.

5. Diketahui �1 dan �2 adalah akar-akar persamaan kuadrat �2+��+�= 0. Jika tiga bilangan 12, �1, �2 membentuk suatu barisan aritmetika dan tiga bilangan �1, �2, 4 membentuk suatu barisan geometri, tentukan diskriminan persamaan kuadrat tersebut.

2. Jumlah n suku pertama barisan geometri

Jumlah � suku pertama suatu barisan geometri merupakan deret geometri, yakni

�� =�1+�1�+�1�2+⋯+�1��−1 dengan �1 suku pertama dan � ≠ 1 adalah rasionya.

Jika kedua ruas dikalikan �, maka diperoleh �� = �1�+�1�2+⋯+�1��−1+�1��, sehingga:

��− ��� = �1 − �1�� atau (1− �)�� =�1(1− ��).

(1) Apabila � ≠1, maka diperoleh � =�1(1−��)

1−� =

�1(��−1) �−1 .

(2) Untuk �= 1, �1 =�2 =�2 = ⋯= � sehingga � = ��1.

Komentar:

Ada yang mengatakan/menuliskan bahwa rumus � = �1(1−��)

1−� berlaku untuk 0 <�< 1 dan

rumus � = �1(�−1��−1) berlaku untuk nilai � yang lain. Hal ini tidak sepenuhnya benar, karena kedua rumus adalah identik dan berlaku untuk semua � ≠1. (Apakah rumus tersebut berlaku untuk � = 0?)

Contoh 13:

Diketahui deret geometri 2 + 6 + 18 + 54 + . .. 1. Tentukan rasio deret tersebut

(14)

3. Tentukan jumlah 9 suku pertama pada deret tersebut

Jawab:

a. Rasio deret tersebut adalah: 6

2=

1. Tiga bilangan merupakan suku-suku berturutan suatu deret aritmetika. Selisih bilangan

ketiga dengan bilangan pertama adalah 6. Jika bilangan ketiga ditambah 3 maka ketiga bilangan tersebut merupakan deret geometri. Tentukan jumlah dari kuadrat bilangan tersebut.

2. Persamaan 2�2+�+� = 0 mempunyai akar-akar �1 dan �2. Apabila bilangan-bilangan

�1, �2, 1

2(�1�2) membentuk suatu barisan geometri, tentukan suku keempat deret

tersebut.

3. Suatu deret geometri terdiri atas 7 suku dengan suku tengah dan terakhir masing-masing

adalah 240 dan 1920. Tentukan jumlah deret geometri tersebut.

4. Tiga bilangan membentuk suatu deret geometri. Jika hasil kalinya adalah 216 dan jumlahnya 26, tentukan rasio deret tersebut.

5. Jika rasio deret geometri adalah 3 dan suku ke-8 adalah 10935, tentukan suku ke-5 deret

tersebut.

6. Hitunglah jumlah parsial ke-11 pada deret geometri 6 + 3 +3

2+ 3 4+⋯.

7. Tunjukan bahwa 54 + 18 + 6 +⋯+ 5�13��−1 = 81−34−�.

8. Suatu deret geometri mempunyai suku ke-8 sama dengan 640 dan suku ke-3 sama dengan

20. Hitunglah jumlah parsial ke-7.

9. Perbandingan jumlah tiga suku pertama suatu deret geometri dan jumlah suku-suku ke-4,

ke-5, dan ke-6 adalah 8:27. Apabila suku ke-3 sama dengan 8, tentukan rasio deret geometri tersebut.

3. Deret Geometri Tak Berhingga

Berpakah jumlah deret geometri 1 +12+14+18+161 +⋯ sampai tak berhingga suku?

Sebenarnya tidaklah mungkin menghitung deret tak berhingga tersebut, karena kita tidak tahu berapa suku terakhirnya. Akan tetapi dalam matematika kita dapat menggunakan

konsep limit. Sebelumnya kita sudah mendapatkan rumus jumlah � suku pertama suatu

deret geometri yang rasionya selain 1, yakni �� = �1(1−��)

1−� . Apabila nilai � mendekati tak

(15)

= �1

1− �(1−0), jika |�| < 1

= �1

1− �, jika |�| < 1.

Perhatikan bahwa keberadaan nilai jumlah tak berhingga suatu deret geometri sangat tergantung pada nilai rasionya, yakni �.

(1) Untuk |�| > 1, lim�→�� tidak mempunyai nilai (hasilnya ±), sehingga �∞ tidak dapat dihitung. Dalam hal deret geometri tersebut dikatakan divergen.

(2) Untuk −1 <�< 1, lim�→∞�� = 0, sehingga

Contoh 14:

Suatu deret geometri tak berhingga mempunyai suku pertama 1 dan jumlah suku-suku yang bernomor ganjil adalah 2. Apabila deret tersebut mempunayi rasio positif, tentukan jumlah deret tersebut.

1. Suku-suku suatu barisan geometri tak berhingga adalah positif, jumlah suku pertama dan

kedua adalah 45 dan jumlah suku ketiga dan keempat adalah 20. Tentukan jumlah suku-suku barisan tersebut.

2. Suatu deret geometri tak berhingga mempunyai rasio 7log(3� −2). Jika deret ini

mempunyai jumlah (konvergen), tentukan nilai �. 3. Tentukan jumlah deret tak berhingga:

1−tan230�+ tan430�−tan630�+⋯+ (−1)�tan2�30�+⋯.

4. Suatu deret geometri konvergen mempunyai limit (jumlah tak berhingga) 1

2, sedangkan suku

ke-2 dan ke-4 berturut-turut adalah 2 dan 8

3. Tentukan suku pertamanya.

5. Suatu deret geometri tak berhingga mempnyai suku-suku positif, jumlah suku-suku

�1+�2 = 45 dan �3+�4 = 20 .Tentukan jumlah deret tersebut.

6. Jika jumlah semua suku deret geometri tak hingga adalah 96 dan jumlah semua sukunya

yang berindeks ganjil adalah 64, tentukan suku ke-4 deret tersebut. 7. Hitunglah 3 + 1 +1

9. Suatu deret geometri yang suku-sukunya positif mempunyai jumlah tak berhingga sama

dengan 416. Apabila suku ke-2 sama dengan 223 tentukan suku pertama dan rasio deret tersebut.

10. Tunjukkan bahwa deret geometri 2(5)5+ 2(5)4+ 2(5)3+ 2(5)2+⋯ konvergen,

(16)

F. Notasi Sigma ()

Di dalam matematika banyak digunakan berbagai simbol untuk menyingkat dan menye-derhanakan penulisan ekspresi-ekspresi yang panjang dan rumit. Demikian juga, untuk menuliskan suatu deret dapat digunakan notasi sigma (∑) yang merupakan huruf besar "S" dalam alfabet Yunani, yang berarti "jumlah". Deret �1+�2+�3+⋯+�� dapat disingkat menjadi ∑��=1��. Jadi,

� �� = �1+�2+�3 +⋯+��. �

�=1

Pada notasi sigma, kita menjumlahkan ekspresi yang tertulis disebelah kanan ∑ untuk semua nilai indeks mulai nilai indeks yang tertulis di bawah tanda ∑ sampai nilai indeks yang tertulis di atas tanda ∑. Apabila notasi sigma ditulis di tengah suatu kalimat, biasanya rentang nilai indeks ditulis bukan di bawah dan di atasnya, tapi di pojok kanan bawah dan kanan atas. Hal ini bertujuan untuk menghindari spasi kosong yang terlalu lebar antar baris (lihat contoh-contoh tampilan di atas).

Berikut adalah contoh-contoh penggunaan notasi sigma.

Contoh 15:

1. ∑10�=5�= 5 + 6 + 7 + 8 + 9 + 10 =63(5 + 10) = 45. 2. ∑��=1� = 1 + 2 + 3 +⋯+� =�2(1 +�) (Mengapa?) 3. ∑ 2 = 2 + 2 + 2 +�������������⋯+ 2

10 suku

10

�=1 = 10 × 2 = 20.

4. ∑10�=13��= 3�+ 3�2+ 3�3+⋯+ 3�10 5. ∑�=1 =�1+�2+�3+⋯

Berikut adalah beberapa sifat aljabar yang berlaku untuk notasi sigma.

1. Untuk setiap barisan {��} dan {��} berlaku

�(�±�)

�=1

= � �

�=1

±� �

�=1

.

2. Untuk setiap konstanta � yang tidak tergantung nilainya pada indeks �, berlaku

� ��� �

�=1

=� � ��

�=1

.

Pertanyaan: Apakah berlaku ∑��=1 =∑��=1∑��=1? Mengapa?

(17)

suku pertama � dan beda � adalah � = �+ (� −1)�. Dengan demikian kita dapat menuliskan deret aritmetika dengan menggunakan notasi sigma sebagai berikut.

�+ (�+�) + (�+ 2�) +⋯+ (�+ [� −1]�) = �(�+ [� −1]�)

Demikian pula, deret geometri dapat dinyatakan dengan menggunakan notasi sigma sebagai berikut:

G. Aplikasi Barisan dan Deret

Barisan dan deret mempunyai penerapan dalam berbagai persoalan dalam matematika. Berikut adalah beberapa contoh soal yang penyelesaiannya menggunakan barisan/deret aritmetika dan geometri.

Contoh 16 (Banyak jabatan tangan):

(18)

a. Apabila terdapat 10 tamu laki-laki dan 7 tamu perempuan, berapakah banyak jabatan tangan?

b. Apabila terdapat � tamu laki-laki dan � tamu perempuan, berpakah banyak jabatan

tangan?

Jawab:

a. Banyak jabatan tangan di antara 10 tamu laki-laki adalah

9 + 8 + 7 + 6 + 5 + 4 + 3 + 2 + 1 =9

2(9 + 1) = 45.

Banyaknya jabat tangan di antara 7 tamu perempuan adalah

6 + 5 + 4 + 3 + 2 + 1 =6

2(6 + 1) = 21.

Jadi, total banyaknya jabat tangan adalah 45+21=66.

b. Dari hasil a) dapat disimpulkan bahwa banyaknya jabat tangan di anatara tamu laki-laki adalah (�−1)�

2 , dan banyaknya jabat tangan di antara tamu perempuan adalah (�−1)�

2 . Jadi total banyaknya jabat tangan adalah 1

2[(� −1)�+ (� −1)�].

Contoh 17:

Diketahui sebuah persegi berukuran 4 × 4 ��2. Setiap titik tengah suatu sisi dihubungkan

dengan titik tengah sisi-sisi yang berdekatan sehingga terbentuk persegi baru. Proses ini dilanjutkan terus.

a. Apabila proses dilanjutkan 9 kali, berapakah jumlah semua persegi yang terbentuk?

b. Apabila proses dilanjutkan tanpa berhenti, berapakah jumlah semua persegi yang

terbentuk?

Jawab:

Proses tersebut menghasilkan barisan persegi yang luasnya

16, 8, 4, 2, 1,1 2, …

dan merupakan barisan geometri dengan suku pertama 16 dan rasio ½ . Jadi,

a. Jika prosesnya 9 kali, maka jumlah luas persegi yang terbentuk adalah

16 + 8 + 4 + 2 + 1 +1

b. Jika prosesnya tanpa berhenti,maka julmlah luas persegi yang terbentuk adalah

16 + 8 + 4 + 2 + 1 +1

2+ … = 16

1−12

= 32 ��2.

Contoh 18 (menabung sekali):

Pada awal bulan seseorang menabung sejumlah � di salah satu bank. Bank memberikan bunga

� per bulan (bersih sudah dipotong pajak dan bea administrasi) yang dibayar setiap awal bulan, mulai bulan berikutnya. Maka:

1. Pada awal bulan ke-2, jumlah tabungan adalah: �2 =�+�� =�(1 +�). 2. Pada awal bulan ke-3, jumlah tabungan adalah:

(19)

= �(1 +�) +��(1 +�) = �(1 +�)(1 +�) = �(1 +�)2

3. Secara umum, apabila tidak pernah diambil, jumlah tabungan pada awal bukan ke-� adalah

�� = �(1 +�)�−1, � ≥2

Contoh 19 (menabung rutin):

Setiap awal bulan seseorang menabung sejumlah � di salah satu bank. Bank memberikan bunga

� per bulan (bersih sudah dipotong pajak dan bea administrasi) yang dibayar setiap awal bulan, mulai bulan berikutnya. Maka:

1. Pada awal bulan ke-2, jumlah tabungan adalah:

�2 = �+ (�+��) =�+�(1 +�). 2. Pada awal bulan ke-3, jumlah tabungan adalah:

�3 = �+ (�2+��2)

= �+ [�+�(1 +�) +���+�(1 +�)�] = �+ [�+�(1 +�) +��+��(1 +�)] = �+�(1 +�) +�(1 +�)2

3. Secara umum, apabila tidak pernah diambil, jumlah tabungan pada awal bukan ke-� adalah

�� =�[1 + (1 +�) + (1 +�)2+ … + (1 +�)�−1] =� �(1 +�)�

�−1

�=0

Latihan 8:

1. Sebuah bola jatuh dari ketinggian 10 m dan memantul kembali dengan ketinggian 3

4 kali

tinggi sebelumnya. Pemantulan ini berlangsung terus menerus hingga berhenti. Tentukan jumlah seluruh lintasan bola.

2. Seorang karyawan menabung dengan teratur setiap bulan. Uang yang ditabung setiap bulan

selalu lebih besar dari bulan sebelumnya dengan selisih yang sama. Jika jumlah seluruh tabungannya selama 12 bulan pertama adalah 192 ribu rupiah dan selama 20 bulan pertama adalah 480 ribu rupiah, tentukan besar uang yang ditabung pada bulan kesepuluh.

3. Tingkat pertumbuhan penduduk di suatu daerah pemukiman baru adalah 10% per tahun.

Tentukan kenaikan jumlah penduduk dalam waktu 4 tahun.

4. Jumlah penduduk kota A selama lima bulan berturut-turut membentuk sutu deret geometri.

Pada tahun terakhir jumlah penduduknya 4 juta, sedangkan jumlah tahun pertama dan ketiga sama dengan 11

4 juta. Tentukan jumlah penduduk kota A pada tahun keempat.

5. Keuntungan seorang pedagang bertambah setiap bulan dengan jumlah yang sama. Jika

keuntungan sampai bulan keempat 30 ribu rupiah, dan sampai bulan kedelapan 172 ribu rupiah, tentukan keuntungan sampai bulan ke-18.

I. Rangkuman

1. Barisan, Deret, dan Notasi Sigma

a. Barisan adalah fungsi yang domainnya himpunan bilangan asli.

b. Setiap bilangan dalam suatu barisan merupakan kawan suatu bilangan asli dan

dinamakan suku.

(20)

d. Jumlah � suku pertama suatu barisan disebut jumlah umum atau jumlah parsial ke-,

biasanya dinyatkan dengan �.

e. Setiap deret dapat dinyatakan dengan menggunakan notasi sigma (∑): ∑��=1 =�1+

�2+�3 +⋯+��

f. Notasi sigma mempunyai sifat:

i. ∑��=1(��±��) =∑��=1��+∑��=1�� ii. ∑��=1�� =� ∑��=1

2. Barisan dan Deret Aritmetika

a. Barisan bilangan �1,�2,�3, … merupakan barisan aritmetika jika terdapat suatu bilangan � sedemikian hingga ��− ��−1 =� untuk setiap bilangan asli � ≥2. Bilangan � disebut beda atau selisih.

b. Suku umum barisan aritmetika yang mempunyai suku pertama � dan beda � adalah

�� = �+ (� −1)� untuk setiap � ≥1.

c. Suku tengah suatu barisan aritmetika merupakan rata-rata dua suku yang

mengapit-nya, yakni �� = 1 e. Suatu barisan aritmetika dapat diketahui (atau ditentukan) oleh dua hal, yakni:

1) dua suku barisan tersebut: �= (��−��)

(�−�) , untuk �> � ≥1

2) salah satu suku dan bedanya: �� =��+ (� − �)�, � ≥ 1

3) salah satu suku dan jumlah beberapa suku pertama yang memuat suku yang

diketahui tersebut:

�� = �2{2(��+ (1− �)�) + [� −1]�}

= ��+�

2(� −2�+ 1)�, �> � ≥1.

4) jumlah beberapa suku pertama dan bedanya.

3. Barisan dan Deret Geometri

a. Barisan bilangan �1,�2,�3, … merupakan barisan geometri jika terdapat suatu bilangan

konvergen dan mempunyai jumlah tak berhingga

�∞= lim

�→�� = �

1− �, dengan�adalah suku pertama.

(21)

Beecher, Penna, Bittinger (2006). Algebra and Trigonometry, 3rd ed. New York: Pearson Addison-Wesley (Pearson Education Inc)

FHSS Authors (2008). The Free High School Science Texts: Textbooks for High School Students Studying the Science, Mathematics Grades 10 –12. www.fhss.org

Jerald Murdock, Ellen Kamischke, Eric Kamischke (2004). Discovering Advanced Algebra: an

Introducation. Emryville, CA: Key Curriculum Press

(22)
(23)

Barisan Tak Berhingga

A. Definisi Barisan (Mengulang)

Suatu barisan bilangan �1,�2,�3, … merupakan suatu susunan bilangan-bilangan menurut urutan yang sesuai dengan urutan bilangan asli. Dengan kata lain, suatu barisan merupakan fungsi yang domainnya himpunan bilangan asli, dimulai dari 1. Setiap bilangan pada suatu barisan disebut suku barisan. Jadi, untuk setiap bilangan asli � pada domain barisan terdapat

suatu bilangan � yang disebut suku ke-�. Untuk mempersingkat penulisan, barisan

�1,�2,�3, … biasanya ditulis dengan {��}�=1 atau cukup dengan {��}.

Secara geometris barisan-barisan di atas dapat digambar sebagai berikut.

(24)

Gb 1e. Deret cos (��)} Gb 1f. Deret {(−1)�−1.�+25 }

B. Macam-macam perilaku Barisan

Terdapat beberapa tipe yang menunjukkan perilaku suatu barisan berdasarkan nilai suku-sukunya. Kita dapat mengelompokkan suatu barisan berdasarkan perilaku suku-sukunya sebagai berikut.

1. Barisan monoton

Barisan yang suku-sukunya tidak naik atau tidak turun disebut barisan monoton.

Contoh:

1). 3, 2, 1, 1, 1, 1, ... 2). 1, 1, 1, 2, 2, 3, 3, 3, ...

Barisan yang suku-sukunya naik dan turun merupakan barisan yang tidak monoton.

Contoh:

1). 1, -1, 1, -1, 1, -1, ... 2). 1, -2, 3, -4, 5, -6, ...

a. Barisan monoton naik: barisan yang suku-sukunya tidak pernah turun, yakni � ≤ ��+1 untuk setiap �.

b. Barisan monoton turun: barisan yang suku-sukunya tidak pernah naik, yakni �� ≥ ��+1

(25)

2. Barisan terbatas: barisan yang semua sukunya terletak di antara dua bilangan riil, artinya terdapat dua bilangan riil � dan � sedemikian hingga � ≤ � ≤ � untuk semua �. Dengan kata lain, terdapat suatu bilangan rill � sedemikian hingga |�|≤ � untuk semua �.

Contoh:

1). { �

�+1} adalah barisan terbatas, karena 1 2 ≤

�+1≤ 1 untuk setiap �.

2). {cos(��

6)} adalah barisan terbatas, karena −1≤cos� ��

6� ≤1 untuk setiap �.

a. Barisan terbatas ke atas: yakni suatu barisan yang semua sukunya kurang daripada

suatu nilai tertentu. Artinya, terdapat bilangan riil � sedemikian hingga �� ≤ � untuk semua �.

Contoh:

1). {−�} adalah barisan terbatas ke atas, karena –� ≤0 untuk semua bilangan asli �.

b. Barisan terbatas ke bawah: yakni suatu barisan yang semua sukunya lebih besar

daripada suatu nilai tertentu. Artinya, terdapat bilangan riil � sedemikian hingga

�� ≥ � untuk semua �.

Contoh:

1). {√� −3} adalah barisan terbatas ke bawah, karena √� −3 ≥ 0 untuk semua � ≥3 Barisan yang terbatas adalah barisan yang terbatas ke atas dan ke bawah.

Pertanyaan:

1). Apakah semua barisan pasti terbatas, terbatas ke atas, atau terbatas ke bawah? Berikan contohnya!

2). Apakah semua barisan monoton pasti terbatas? Berikan contohnya!

3). Apakah semua barisan terbatas pasti monoton? Berikan contohnya!

C. Limit dan Kekonvergenan Barisan

Untuk setiap barisan tak berhingga, kita dapat memperhatikan bagaimana kecenderungan suku-sukunya, apakah makin lama nilainya menuju ke suatu nilai tertentu atau tidak. Apabila suku-suku suatu barisan nilainya makin lama menuju ke suatu nilai (bilangan) tertentu, maka

barisan tersebut dikatakan konvergen. Sebaliknya, apabila makin lama nilai suku-suku suatu

barisan tidak menuju ke suatu nilai (bilangan) tertentu, barisan tersebut dikatakan divergen. Perhatikan, untuk mengetahui apakah suatu barisan konvergen atau tidak kita hanya memperhatikan suku-suku yang di "belakang", bukan suku-suku yang di "depan". Secara matematis, kekonvergenan suatu barisan didefinisikan sebagai berikut:

Suatu barisan {�} dikatakan konvergen apabila ����→∞ ada nilainya. Selanjutnya, dikatakan barisan {�} konvergen ke , atau ����→∞ =� (dengan A adalah suatu bilangan nyata), apabila untuk setiap bilangan positif , terdapat bilangan asli , sedemikian hingga untuk setiap � ≥ � berlaku |�− �| <�.

Sebaliknya, apabila ����→∞ tidak ada nilainya, barisan tersebut dikatakan

divergen.

Ilustrasi pengertian limit barisan ditunjukkan pada Gb 2. Perhatikan, jika dibandingkan dengan limit fungsi, perbedaan lim�→∞ = � dan lim�→∞�(�) =� adalah bahwa � harus bilangan asli. Dengan demikian, kita dapat merumuskan hasil sebagai berikut.

Teorema:

(26)

�1 �3 �5 �6 �4 �2 |

A | A-ε

| A+ε

�� ��

��−1 ��+1

Gb2. Ilustrasi lim(�→∞)� =�

Contoh:

Barisan 1

2, 2 3,

3 4,

4

5, … konvergen ke 1, yakni lim(�→∞)�� = 1. Hal ini dapat ditunjukkan bahwa

untuk setiap � > 0, terdapat bilangan asli �, sedemikian hingga jika �> � berlaku |��−1| =

�+1� −1�= 1

�+1<� atau �> 1

�−1. Jadi, dalam hal � dapat dipilih bilangan asli yang lebih

besar atau sama dengan (1

�−1).

Muncul pertanyaan menarik, yakni jika memperhatikan perilaku suatu barisan, kapan suatu barisan konvergen? Dengan kata lain, apa syarat suatu barisan mempunyai limit?

0 1 2 3 4 5 M

a

n

n an A + ²

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...