Pemurnian dan Pengembangan Mutu Genetik Sapi Bali di Bali.

Teks penuh

(1)

PEMURNIAN DAN PENGEMBANGAN MUTU GENETIK

SAPI BALI DI BALI

OLEH

Ir. I NYOMAN ARDIKA, M.Si NIP. 196207231987031001

PROGRAM STUDI PETERNAKAN

FAKULTAS PETERNAKAN

(2)

PEMURNIAN DAN PENGEMBANGAN MUTU GENETIK SAPI BALI DI BALI

I Nyoman Ardika

Program Studi Peternaka, Fakultas Peternakan Universitas Udayana Email: nyomanardika89@Yahoo.co.id

RINGKASAN

(3)

DAFTAR ISI

PENDAHULUAN ……… 1

PEMURNIAN GENETIK SAPI BALI ……… 2

POTENSI PENGEMBANGAN MUTU GENETIK SAPI BALI ……… 3

Potensi Sapi Bali ……… 7

Seleksi Sapi Bali ……… 8

Perbaikan Mutu Genetik Sapi Bali ……….. 10

Open Nucleus Breeding system (ONBS) ………. 10

Pemanfaatan IB dan MOET ……….. 11

KESIMPULAN ………. 13

(4)

PENDAHULUAN Latar Belakang

Sapi bali merupakan plasma nutfah sapi asli Indonesia yang perlu dijaga

kelestariannya. Dalam melestarikan sapi bali khususnya di Pulau Bali dilakukan pemurnian, hal ini terbukti dari jaman bekas pemerintahan kolonial Belanda atas persetujuan raja-raja di Bali dahulu yang telah menyusun dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang melarang perkawinan sapi bali yang dipelihara di pulau Bali (dan pulau-pulau disekitarnya) dengan bangsa sapi lainnya, serta melarang pemasukan sapi dari bangsa apapun, selain sapi bali ke pulau Bali. Kebijakan ini didukung pula oleh pemerintah Repulik Indonesia bahwa sapi bali merupakan sapi asli Indonesia dan pulau Bali merupakan khawasan pemurnian sapi Bali.

Disamping pemurnian, sapi juga menyumbang akan kebutuhan daging secara nasional. Kebutuhan daging sapi sebagai salah satu sumber protein hewani semakin meningkat sejalan dengan meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap pentingnya gizi yang seimbang, pertambahan penduduk dan meningkatnya daya beli masyarakat. Salah

satu upaya untuk memenuhi kebutuhan daging tersebut yaitu dengan meningkatkan populasi, produksi dan produktivitas sapi potong. Untuk itu bibit sapi bali merupakan salah satu faktor produksi yang menentukan dan mempunyai nilai strategis dalam upaya mendukung terpenuhinya kebutuhan daging, sehingga diperlukan upaya pengembangan

pembibitan sapi Bali secara berkelanjutan.

Pembibitan sapi bali saat ini masih berbasis pada peternakan rakyat yang berciri skala usaha kecil, manajemen sederhana, pemanfaatan teknologi seadanya, lokasi tidak terkonsentrasi dan belum menerapkan sistem dan usaha agribisnis. Kebijakan pengembangan usaha pembibitan sapi bali diarahkan pada suatu kawasan, baik kawasan khusus maupun terintegrasi dengan komoditi lainnya serta terkonsentrasi di suatu wilayah untuk mempermudah pembinaan, bimbingan, dan pengawasan dalam pengembangan usaha pembibitan sapi bali yang baik.

Tujuan

(5)

PEMURNIAN GENETIK SAPI BALI

Berkenaan dengan kadar kemurnian sapi bali yang ada di Pulau Bali dan sekitatnya, Tim Peneliti Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor (2000) telah menegaskan dari hasil-hasil penelitiaanya akan adanya kekhasan alel (gen) hemoglobin dan DNA mikrosatelit serta struktur bulu sapi sebagai penciri uji keturunan dan/atau kemurnian bangsa sapi, maka disimpulkan bahwa sapi bali yang ada di Pulau Bali (termasuk pulau-pulau disekitarnya) adalah masih murni, belum terkontaminasi oleh

darah (sifat genetik) bangsa sapi lain. Selanjutnya Hardjosubroto (2000) mengusulkan sapi bali di pulau Bali, terutama yang berada di peternakan rakyat, harus dijaga kemurniaannya. Pulau Bali sedapat mungkin dipertahankan sebagai sumber genetik bagi plasma nutfah sapi bali. Ada dua alasan pemurniaan sapi Bali di pulau Bali yaitu:

a. Sapi Bali, Bos (bibos) sondaicus, merupakan aset nasional di bidang peternakan karena merupakan bangsa sapi ketiga di dunia, disamping Bos taurus dan Bos indicus.

b. Sapi bali ternyata juga merupakan sumber genetic dengan adanya perbedaan tipe hemoglobin ketiga di dunia (HbX), disamping adanya tipe HbA pada Bos indicus dan HbB pada Bos Taurus.

Memang dalam kenyataannya, pada umur kronologis dan fisiologis yang sama sapi bali memiliki laju pertambahan bobot badan, bobot potong, dan produksi karkas absolut nyata lebih kecil dari bangsa sapi eksotik. Tetapi, bukanlah berarti bahwa keadaan ini selalu merugikan kalau dihubungkan dengan peningkatan produksi ternak maupun penyediaan daging. Kalau laju pertambahan bobot badannya diukur secara relatif bangsa sapi asli yang lebih kecil seperti sapi bali umumnya adalah lebih efisien

dan dengan mutu pakan yang seadanya dapat berproduksi dengan baik. Ini merupakan suatu pencapaian yang akan dapat diperoleh pada sapi-sapi improved breed.

Jika ditinjau dari segi pelestarian keanekaragaman sumber daya alam, maka upaya-upaya mempertahankan kemurnian sapi bali justru mempunyai nilai tinggi.

(6)

menyusun dan melaksanakan peraturan perundang-undangan yang melarang perkawinan sapi Bali yaqng dipelihara di pulau Bali ( dan pulau-pulau disekitarnya) dengan bangsa sapi lainnya, serta melarang pemasukan sapi dari bangsa apapun, selain sapi Bali ke

pulau Bali.

Tanda-tanda khusus yang dipenuhi sebagai sapi bali murni yaitu warna putih pada bagian belakang paha, pinggiran bibir atas, dan pada paha kaki bawah mulai tarsus dan carpus sampai batas pinggir atas kuku, bulu pada ujung ekor hitam, bulu pada pada bagian dalam telinga putih, terdapat garis belut (garis hitam) yang jelas pada bagian atas punggung, bentuk tanduk pada jantan yang paling ideal disebut bentuk tanduk silak congklok yaitu jalannya pertumbuhan tanduk mula-mula dari dasar sedikit keluar lalu membengkok keatas kemudian pada ujungnya membengkok sedikit keluar. Pada sapi betina bentuk tanduk yang ideal disebut manggul gangsa yaitu jalannya pertumbuhan tanduk satu garis dengan dahi arah kebelakang sedikit melengkung ke kebawah dan pada ujungnya sedeikit mengarah ke bawah dan ke dalam, tanduk ini berwarna hitam. Dibawah ini disajikan gambar sapi Bali jantan dan betina.

(7)

POTENSI PENGEMBANGAN MUTU GENETIK SAPI BALI

Potensi Sapi Bali

Potensi sapi bali sebagai penghasil daging yang memberikan hasil dan mutu daging yang baik dan memberikan harapan untuk dikembangkan menjadi sapi tipe daging bermutu prima adalah cukup menjanjikan. Hal ini bisa dicapai jika dilakukan perbaikan mutu genetik dan manajemen. Selama ini penelitian-penelitian yang menyangkut perbaikan mutu pakan pada sapi bali telah banyak dilakukan, ternyata sapi bali memberikan tanggapan terhadap sifat pertumbuhan dan produksi baik jumlah maupun mutu daging yang cukup baik terhadap mutu pakan yang diberikan. Akan tetapi perbaiakan mutu genetik melalui program seleksi yang terencana secara ilmiah, cermat, sungguh-sungguh dan berkelanjutan hingga kini belum banyak dilakukan.

Sifat genetik yang harus dipenuhi oleh suatu breed/bangsa/rumpun ternak untuk dapat ditingkatkan populasinya dalam waktu yang relatif singkat adalah sifat reproduksi dan sifat produksi termasuk kekuatan/daya hidupnya. Mengenai sifat reproduksi sapi bali, hasil penelitian telah membuktikan bahwa sapi bali mempunyai laju reproduksi yang tinggi. Ini terbukti dengan angka panen pedet (calv crop) yang cukup tinggi yakni sebesar 80 persen (Ngadiyono, 1997), bahkan telah dilaporkan ada sampai mencapai 100 persen (Payne dan Rollinson, 1973; Hardjosubroto, 2000). Hal ini dicapai dalam keadaan asupan pakan yang sederhana dan pada sistem pemeliharaan yang tradisional, serta dalam keadaan digunakan untuk kerja membajak. Mengenai kekuatan/daya hidup sapi Bali dikenal mempunyai daya adaptasi yang sangat tinggi terhadap lingkungan. Ini terbukti bahwa di Indonesia sapi ini tersebar cepat ke pulau-pulau lainnya, khususnya di pulau Sulawesi, Nusa Tenggara Barat dan Timur, Sumatera dan bahkan di Australia. Bahkan dilaporkan pula bahwa di Kalimantan sapi-sapi bali masih menunjukkan penampilan produksi dan reproduksi yang cukup baik meski dipelihara di tempat-tempat pengembalaan yang terdiri atas rumput alang-alang saja.

Mengenai sifat produksi sapi bali, hasil penelitian menunjukkaan bahwa sifat produksi sapi bali dapat ditingkatkan melalui perbaikan mutu genetiknya serta

pengelolaan yang baik, yang dalam hal ini adalah melalui suatu program yang mantap dan terpadu. Hal ini terbukti bahwa nilai heritabilitas bobot sapih (205 hari) dikatagorikan sedang sampai tinggi yaitu 0.44 ± 0.09 (Tanari.1999). 0.34± 0.14 (Ardika, 1995), 0.15 ±0.05 (Djegho dan Pane, 1992). Nilai heritabilitas bobot setahun sapi Bali

(8)

heritabilitas bobot sapih dan bobot setahun ini menunjukkan bahwa keragaman genetik kedua sifat tersebut cukup tinggi, yang berarti bahwa seleksi cukup efektif dilakukan untuk meningkatkan ke dua sifat tersebut.

Seleksi Sapi Bali

Salah satu cara untuk mengembangkan mutu genetik sapi bali yaitu dengan melakukan program seleksi yang terarah. Proyek Pengembangan dan Pembibitan Sapi Bali (P3Bali) atau yang sekarang dikenal dengan nama Balai Pembibitan Ternak Unggul (BPTU) Sapi Bali melakukan seleksi untuk mendapatkan bibit sapi bali. BPTU terdiri aas dua bagian yaitu Instalasi Populasi Dasar dan Pusat Pembibitan Pulukan. Pada Instalasi Populasi Dasar dilakukan recording dan identifikasi sehingga didapatkan sapi-sapi yang mutunya bagus. Instalasi ini merupakan kegiatan pembibitan di pedesaan yang merupakan awal dari pelaksanaan seleksi. Selanjutnya pada Pusat Pembibitan Pulukan, sapi-sapi yang berasal dari Populasi Dasar dan keturunan dari Pusat Pembibitan Pulukan akan mengikuti uji performans dan progeny, 5% sapi jantan terbaik dari hasil uji

performans selanjutnya mengikuti uji progeny. Dan hasil terbaik akan dikirim ke Balai Inseminasi Buatan Singosari.

BPTU Pulukan merekomendasikan standar penilaian performans sapi Bali seperti table 1 dibawah ini.

(9)

b. Sapi Betina untuk menjamin mutu produk yang sesuai dengan permintaan konsumen, diperlukan bibit ternak yang bermutu, sesuai dengan persyaratan teknis minimal setiap bibit sapi

potong sebagai berikut: a. Persyaratan umum:

i. sapi bibit harus sehat dan bebas dari segala cacat fisik seperti cacat mata (kebutaan), tanduk patah, pincang, lumpuh, kaki dan kuku abnormal, serta tidak terdapat kelainan tulang punggung atau cacat tubuh lainnya;

ii. semua sapi bibit betina harus bebas dari cacat alat reproduksi, abnormal ambing serta tidak menunjukkan gejala kemandulan;

iii. sapi bibit jantan harus siap sebagai pejantan serta tidak menderita cacat pada alat kelaminnya.

b. Persyaratan khusus:

(10)

Table 2. Persyaratan khusus Sapi Bali sebagai bibit sapi

Kualitatif Kuantitatif

Betina:

- Warna bulu merah;

- Lutut ke bawah berwarna putih; - Pantat warna putih berbentuk setengah bulan;;

- Ujung ekor berwarna hitam;.

- Garis belut warna hitam di punggung - Tanduk pendek dan kecil

- Bentuk kepala panjang dan sempit - Leher ramping.

Jantan

- Warna bulu hitam;

- Lutut ke bawah berwarna putih; - Pantat putih berbentuk setengah bulan;

- Ujung ekor hitam

- Tanduk tumbuh baik warna hitam; - Bentuk kepala lebar

Hardjosubroto (2000) mengusulkan perbaikan mutu genetik sapi bali secara terpadu, melalui program yang mantap. Untuk itu disarankan menggunakan Sistem Peternakan Inti Terbuka atau dikenal dengan Open Nucleus Breeding System (ONBS). Pada langkah awal, program ini direncanakan untuk menghasilkan bibit sapi jantan dan betina melalui metode kompensional, agar kenaikan mutu genetrik sapi yang dipelihara oleh peternak rakyat dapat meningkat secara perlahan-lahan serta dapat diikuti dengan tuntutan manajemen yang akan semakin meningkat. Pada langkah berikutnya, di dalam ONBS dapat diterapkan inseminasi buatan atau lebih lanjut dapat melakukan terobosan yang berarti yaitu dengan metode super ovulasi dan embryo transfer yang dikenal dengan Multi Ovulation and Embryo Transfer (MOET). Dengan menggunakan MOET harus

diimbangi dengan perbaikan manajemen dan pakan.

Open Nucleus Breeding system (ONBS)

Padsa sistem ini ada tiga lapisan struktur peternakan pada suatu wilayah yaitu

(11)

peternak menggandakan bibit unggul yang diterima dari inti,dan 3. Lapisan ketiga adalah masa peternakan rakyat.

Fungsi utama dari lapisan inti adalah menyeleksi ternak bibituntuk menghasilkan

bibit sapi yang berkualitas tibnggi melalui seleksi yang ketat. Uji performans dan seleksi calon pejantan dilakukan disini. Di Bali, lapisan inti dilakukan oleh BPTU Pulukan. Pejantan terpilih hasil seleksi disini (tested bull) disalurkan baik berupa pejantan maupun mani beku ke lapisan kedua dan ketiga. Pejantan terbaik diambil semennya di Balai Inseminasi Buatan Singosari dan Badung, sedangkan sisanya disalurkan ke lapisan dibawahnya. Dalam pengaturan manajemen pemuliaan induk, replacemen stock diambil dari anak keturunan yang dikembangbiakan di lapisan inti.

Lapisan kedua adalah untuk menggandakan bibit yang telah dihasilkan dari lapisan inti. Tested bull yang dihasilkan di lapisan inti dikembangbiakan paada peternak dalam lapisan kedua ini. Hasil keturunannya diseleksi berdasarkan bobot sapih untuk dimasukkan kedalam stasiun uji performans. Secara teknis, pada lapisan kedua ini dilakukan penimbangan pedet-pedet yang ada setiap periode tertentu. Pedet-pedet yang

terbaik dimasukkan dalam uji performans. Betina terbaik 2 samapi 5 persen diambil untuk dijadikan betina pengganti pada lapisan inti. BPTU Sapi Bali telah melakukan hal ini berupa pembinaan unit-unit yang berada pada wilayah Kabupaten Tabanan, namun kendala yang dihadapi adalah berhubungan dengan biaya untuk pembelian ternak rakyat

di Unit, dan pola kredit pinjaman yang dilakukan pada peternak.

Lapisan ketiga adalah wilayah penghasil sapi bakalan, yaitu sapi yang siap digemukkan untuk dipotong atau dikirim keluar daerah. Dari lapisan ketiga ini diambil stu sampai dua persen betina dimasukkan ke lapisan inti. BPTU sapi Bali menterjemahkan hal ini sebagai sapi rakyat yang tersebar di seluruh Kabupaten di Bali.

Dengan demikian maka pada ONBS ada sedikit aliran gen baik dari lapisan kedua dan ketiga ke lapisan inti dan/atau sebaliknya. Sehingga dengan masuknya gen baru ke dalam lapisan inti pengaruh perkawinan silang dalam (inbreeding) dapat dicegah atau dapat ditanggulangi sedapat mungkin.

Pemanfaatan IB dan MOET

(12)

induk yang menjadi akseptor IB, semakin kecil pula arti atau pengaruh negative yang ditimbulkan sebagai akibat pengusan pejantan setempat, karena arti pejantan setempat sebagai pemacek akan semakin kecil.

(13)

KESIMPULAN

Dari uraian diatas dapat disimpulkan sebagai dibawah ini:

1. Sapi bali di pulau Bali harus terus dilestarikan dengan jalan memurniakan sapi

bali karena merupakan aset nasional bahkan aset dunia.

2. Sapi bali mempunyai keragaman genetik (heritabilitas bobot sapih dan bobot umur satu tahun) yang masih tinggi, sehingga pengembangan mutu genetiknya melalui program seleksi di dalam breed masih sangat memungkinkan.

3. Dengan menggunakan seleksi ONBS dapat mengurangi tekanan silang dalam atau dapat ditanggulangi sedapat mungkin.

(14)

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 2009. Program breeding BPTU sapi Bali, Pusat Pembibitan Pulukan. Balai Pembibitan Ternak Unggul Sapi Bali.

Ardika, I.N. 1995. Parameter fenotipik dan genetic sifat produksi dan reproduksi sapi Bali pada proyek pembibitan dan Pengembangan sapi Bali (P3Bali) di Bali. Program Pascasarjana IPB-Bogor (Thesis)

Hardjosubroto, S. 2000. Seleksi sapi Bali berdasarkan penampilan dan sifat Genetik. Seminar sapi Bali di Denpasar, tanggal 25-26 Mei 2000.

Djegho, J dan I. Pane. 1992. Role of the Bali catlle breeding and improvement project in genetic improvement and icrease of income and work opportunities of the farmers. Proceeding of the international seminar held at Brawijaya University, Malang Indonesia.

Keputusan Menteri Peretanian Nomor 325 Tahun 2010. Tentang Penetapan Sapi Bali Sebagai Rumpun Asli Indonesia.

Ngadiyono,N. 1997. Kinerja danprospek sapi Bali di Indonesia. Seminar Environmental Pollution and Natural Product and Bali Catlle in Regional Denpasar Bali.

Payne, W.J.A. and D.H.L. Rillinson. 1973. Bali cattle. Word rev. Anim.Prod. 7:13-21.

Peraturan Menteri Pertanian Nomor 54 /Permentan/OT.140/10/2006, tentang Pedoman Pembibitan Sapi Potong Yang Baik (Good Breeding Practice)

Tanari, M. 1999. Estimasi dinamika populasi dan produktivitas sapi Bali di Provinsi Dati I Bali. Universitas Gadjah Mada- Yogyakarta (Thesis)

Figur

Table 1.  Standarisasi Penilaian Performans Sapi Bali BPTU Sapi Bali.

Table 1.

Standarisasi Penilaian Performans Sapi Bali BPTU Sapi Bali. p.8
table 2 berikut ini:

table 2

berikut ini: p.9
Table 2.  Persyaratan khusus Sapi Bali sebagai bibit sapi

Table 2.

Persyaratan khusus Sapi Bali sebagai bibit sapi p.10

Referensi

Memperbarui...