Tinjauan Atas Sistem Informasi Akuntansi Pada Transaksi Pembelian Bahan Baku Pada PT. Bumi Bersama

72  152  Download (7)

Teks penuh

(1)

The review of the accounting information system on the purchase of

raw materials on PT.Bumi Bersama

TUGAS AKHIR

Di Ajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

Mata kuliah Tugas Akhir jenjang D-III program studi Akuntansi

Oleh :

NAMA : BOYKE FITRIADI

NIM : 21311017

PROGRAM STUDI AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

(2)
(3)

108  DATA PRIBADI

Nama : Boyke Fitriadi

Tempat, tanggal lahir : Bandung, 17 Mei 1988

Agama : Islam

Jenis Kelamin : Laki-Laki

Status : Belum Menikah

Alamat : Jl. Sitimunigar No.36/22e Bandung ...

No HP : 089628975086

Email : okeu_ox@yahoo.com

Pendidikan Terakhir : D3-UNIKOM Jurusan Akuntansi

PENDIDIKAN FORMAL

1994 – 2000 : SDN Pajagalan 47 Bandung 2000 – 2003 : SMPN 10 Bandung

2003 – 2006 : SMA Pasundan 1 Bandung

2011 – 2014 : Universitas Komputer Indonesia (UNIKOM) Bandung

PENGALAMAN KERJA

(4)

vi  LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN

ABSTRAK ... i

ABSTRACT ... ii

KATA PENGANTAR ... iii

DAFTAR ISI ... vi

DAFTAR GAMBAR ... x

DAFTAR TABEL ... xi

DAFTAR SIMBOL ... xii

DAFTAR LAMPIRAN ... xiv

BAB I PENDAHULUAN ……. ... 1

1.1 Latar Belakang Penelitian ... 1

1.2 Identifikasi Masalah dan Rumusan Masalah ... 6

1.2.1 Identifikasi Masalah ... 6

1.2.2 Rumusan Masalah ... 6

1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian ... 7

1.3.1 Maksud Penelitian ... 7

1.3.2 Tujuan Penelitian ... 7

1.4 Kegunaan Penelitian ... 7

1.4.1 Kegunaan bagi Akademis ... 7

1.4.2 Kegunaan praktis bagi perusahaan ... 8

1.5 Lokasi dan Waktu Penelitian ... 8

1.5.1 Lokasi Penelitian ... 8

(5)

vii 

2.1.2 Karakteristik Sistem ... 13

2.1.3 Klasifikasi Sistem ... 15

2.1.4 Tujuan Sistem ... 17

2.2 Informasi ... 18

2.2.1 Pengertian Informasi ... 18

2.2.2 Kualitas Informasi ... 19

2.2.3 Nilai Informasi ... 20

2.3 Sistem Informasi ... 20

2.3.1 Pengertian Sistem Informasi ... 20

2.3.2 Komponen Dasar Sistem Informasi ... 21

2.4 Konsep Dasar Akuntansi ... 23

2.4.1 Pengertian Akuntansi ... 23

2.4.2 Tujuan dan fungsi Akuntansi ... 25

2.5 Sistem Informasi Akuntansi ... 25

2.5.1 Pengertian Sistem Informasi Akuntansi ... 25

2.5.2 Fungsi Sistem Informasi Akuntansi ... 26

2.6 Transaksi ... 27

2.6.1 Pengertian Transaksi ... 27

2.6.2 Jenis-Jenis Transaksi ... 28

2.7 Pembelian ... 29

2.7.1 Pengertian Pembelian ... 29

2.7.2 Jenis-Jenis Pembelian ... 30

(6)

viii 

2.9 BahanBaku ... 36

2.9.1 Pengertian Bahan Baku ... 36

3.1 Flowchart ... 37

3.1.2 Pengertian Flowchart ... 37

3.1.3 Flowchart Sistem Akuntansi Pembelian ... 40

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN ……. ... 45

3.1 Objek Penelitian ... 45

3.2 Metode Penelitian ... 46

3.2.1 Teknik Pengumpulan Data ... 48

3.2.2 Sumber Data ... 51

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ... 53

4.1 Hasil Penelitian ... 53

4.1.1 Gambaran Umum Perusahaan ... 53

4.1.1.1 Sejarah Perusahaan ... 54

4.1.1.2 Stuktur Organisasi ... 58

4.1.1.3 Uraian Tugas ... 59

4.1.1.4 Aktivitas Perusahaan ... 65

4.1.2 Analisis Deskriptif ... 68

4.1.2.1 Sistem informasi Akuntansi Pembelian di PT Bumi Bersama ... 68

(7)

ix 

4.2.2 Analisis Sistem Informasi Akuntansi dalam Pencatatan

Transaksi Bahan Baku pada PT.Bumi Bersama ... 82

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ... 87

5.1 Kesimpulan ... 87

5.2 Saran ... 88

DAFTAR PUSTAKA ... 89

LAMPIRAN-LAMPIRAN ... 91

(8)

89

Agus Mulyanto, 2009. Sistem Informasi Konsep dan Aplikasi. Yogyakarta:

Pustaka Pelajar

Azhar Susanto, 2013. Sistem Informasi Akuntansi. Bandung: Lingga Jaya.

Bodnar,George H , 2006, Sistem Informasi Akuntansi, Edisi Sembilan Yogyakarta : ANDI

Djam’an Satori dan Aan Komariah. 2011. Metode Penelitian Kualitatif , Bandung

:Alfabeta

Efferin, Sujoko, Stevanus Hadi darmaji dan Yuliawati Tan.2008. Metode Penelitian Akuntansi: Mengungkap Fenomena Dengan Pendekatan Kuantitatif Dan Kualitatif. Yogyakarta, Indonesia: graha Ilmu

Ely Suhayati dan Sri Dewi Anggadini, 2009. Akuntansi Keuangan, Edisi Pertama Yogyakarta: Graha ilmu

Ida Bagus dan Teddy Prianthara , 2010 Sistem Akuntansi Perusahaan Jasa

Kontruksi , Bandung : Graha lmu

Jogiyanto, 2009. Analisis dan Desain Sistem Informasi. Yogyakarta: Andi Publisher

(9)

Lexy J. Moloeng, 2009 . Metodologi Penelitian Kualitatif, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya,

Mulyadi, 2010 . Sistem Akuntansi .Salemba Empat.Jakarta: PT. Salemba Empat. Mursyidi, 2010. Akuntansi Dasar. Bogor: Ghalia Indonesia

Nana Syaodih Sukmadinata, 2010 Metode Penelitian Pendidikan, Bandung: Remaja Rosdakarya,

Reeve,James M, 2009. Pengantar Akuntansi-Adaptasi Indonesia, Jakarta: Salemba Empat

Riduwan dan Sunarto . 2011 . Pengantar Statistika Untuk Penelitian: Pendidikan,

Sosial, Komunikasi, Ekonomi, dan Bisnis . Bandung : Alfabeta

S. Nasution, 2011. Metode Research (Penelitian Ilmiah), Jakarta: Bumi Aksara, Soemarso, 2009. Akuntansi Suatu Pengantar. Buku Satu Edisi Lima, Jakarta:

Salemba Empat

Sugiyono, 2012. Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif,

Kualitatif, dan R&D . Bandung: CV. Alfabeta,

Suharsimi Arikunto, 2010 Prosedur Penelitian; Suatu Pendekatan Praktik

Jakarta: Rineka Cipta

Sutarman, 2009. PengantarTeknologi Informasi.Yogyakarta: Bumi Aksara

Zaki Baridwan, 2009. Prosedur dan Metode Penyusunan Sistem Akuntansi.

(10)

iii

melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis, sehingga akhirnya penulis dapat menyelesaikan tugas akhir yang berjudul “ TINJAUAN ATAS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PADA TRANSAKSI PEMBELIAN BAHAN BAKU PADA PT BUMI BERSAMA “.

Tugas akhir ini disusun oleh penulis dengan maksud memenuhi salah satu syarat untuk mengikuti ujian sidang diploma (D3) Program Studi Akuntansi, Fakultas Ekonomi Universitas Komputer Indonesia.

Dengan penuh kesadaran, diakui bahwa isi laporan Tugas Akhir yang telah disusun masih jauh dari kata sempurna, untuk itu diharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca.

(11)

iv

2. Prof. Dr. Hj. Dwi Kartini, S.E., Spec. Lic selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Komputer Indonesia.

3. Dr. Surtikanti, S.E., M.Si., Ak selaku Ketua Program Studi Akuntansi. 4. Sekretariat Prodi Akuntansi, terima kasih atas pelayananya selama penulis

kuliah.

5. Bapak/Ibu Dosen Program Studi Akuntansi Universitas Komputer Indonesia.

6. Dr. Ely Suhayati, S.E., M.Si., Ak selaku Dosen Wali 3AK5 yang selama ini telah membimbing kami semua dalam menyelesaikan studi di Universitas Komputer Indonesia.

7. Seluruh Pegawai PT. Bumi Bersama yang berada di jalan Mekar wangi Bandung, terutama Bpk Arif atas bantuan dan kesempatan yang diberikan kepada penulis pada penelitian ini

8. Kepada Orang Tua Mamah dan kakak-kakakku tersayang, yang senantiasa tulus memberikan dukungan, doa, kasih sayang, dan perhatian yang tak henti-hentinya mengalir untuk saya.

9. Lely Amelia terima kasih atas dukungan, semangat, perhatian, dan bantuannya selama penulis menyelesaikan penelitian ini.

(12)

v

membantu penulis, secara langsung ataupun tidak langsung dalam menyelesaikan laporan tugas akhir ini.

Harapan penulis semoga apa yang disajikan dalam tugas akhir ini dapat memberikan manfaat yang besar bagi penulis khususnya, dan bagi pihak yang membaca pada umumnya. Akhir kata penulis panjatkan doa kepada Allah SWT, semoga amal berupa bantuan, dorongan, dan doa yang telah diberikan kepada penulis akan mendapat balasan yang berlipat ganda.

Bandung, Agustus 2014 Penulis

(13)
(14)

11

2.1 Sistem

2.1.1 Pengertian Sistem

Pada dasarnya sistem adalah suatu kerangka dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, yang disusun sesuai dengan skema yang menyeluruh untuk melaksanakan suatu kegiatan atau fungsi utama dari perusahaan yang dihasilkan oleh suatu proses tertentu yang bertujuan untuk menyediakan informasi untuk membantu mengambil keputusan manajemen operasi perusahaan dari hari ke hari serta menyediakan informasi yang layak untuk pihak di luar perusahaan. Pengertian Sistem yang dikemukakan oleh para ahli adalah sebagai berikut:

Menurut Azhar Susanto (2013:22) dalam bukunya yang berjudul Sistem

Informasi Akuntansi :

Sistem adalah kumpulan/group dari sub sistem/bagian/komponen

apapun baik phisik ataupun non phisik yang saling berhubungan satu sama

lain dan bekerja sama secara harmonis untuk mencapai satu tujuan

tertentu”.

Menurut Sutarman (2009:5), dalam bukunya yg berjudul Pengantar

Teknologi Informasi :

Sistem adalah kumpulan elemen yang saling berinteraksi dalam suatu

(15)

Menurut Jogiyanto (2009:34) dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Desain Sistem Informasi :

Sistem dapat di definisikan dengan pendekatan prosedur dan

dengan pendekatan komponen “.

Sistem dan prosedur merupakan suatu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Suatu sistem baru bisa terbentuk bila di dalamnya terdapat beberapa prosedur yang mengikutinya. Menurut (Mulyadi, 2010:5) dalam bukunya yang berjudul Sistem Akuntansi menyatakan bahwa

Sistem adalah jaringan prosedur yang dibuat menurut pola yang terpadu untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok perusahaan sedangkan prosedur adalah suatu urutan kegiatan klerikal, biasanya melibatkan beberapa orang dalam satu departemen atau lebih yang dibuat untuk menjamin penanganan secara seragam transaksi perusahaan yang terjadi secara berulang-ulang.”

Terdapat dua kelompok dasar pendekatan dalam mendefinisikan sistem yaitu berdasarkan pendekatan pada prosedurnya dan yang berdasarkan pendekatan komponennya.

1. Pendekatan sistem pada prosedurnya

(16)

2. Pendekatan sistem pada komponennya

Suatu sistem adalah sekumpulan dari beberapa elemen yang saling berinteraksi dengan teratur sehingga membentuk suatu totalitas untuk menyelesaikan suatu masalah tertentu.

Berdasarkan beberapa pendapat yang dikemukakan diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa sistem adalah kumpulan bagian-bagian atau sub sistem-sub sistem yang disatukan dan dirancang untuk mencapai suatu tujuan.

2.1.2 Karakteristik Sistem

Menurut Agus Mulyanto (2009:2), dalam bukunya Sistem Informasi Konsep dan Aplikasi:

1. Mempunyai Komponen Sistem (Components Sistem)

Suatu sistem tidak berada dalam lingkungan yang kosong, tetapi sebuah sistem berada dan berfungsi di dalam lingkungan yang berisi sistem lainnya. Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, bekerja sama membentuk satu kesatuan. Apabila suatu sistem merupakan salah satu dari komponen sistem lain yang lebih besar, maka akan disebut dengan subsistem , sedangkan sistem yang lebih besar tersebut adalah lingkungannya.

2. Mempunyai Batasan Sistem (Boundary)

(17)

3. Mempunyai Lingkungan (Environment)

Lingkungan luar adalah apa pun di luar batas dari sistem yang dapat mempengaruhi operasi sistem, baik pengaruh yang menguntungkan ataupun yang merugikan. Pengaruh yang menguntungkan ini tentunya harus dijaga sehingga akan mendukung kelangsungan operasi sebuah sistem. Sedangkan lingkungan yang merugikan harus ditahan dan dikendalikan agar tidak mengganggu kelangsungan sebuah sistem.

4. Mempunyai Penghubung (interface) Antar Komponen

Penghubung (interface) merupakan media penghubung antara satu subsistem dengan subsistem yang lainnya. Penghubung inilah yang akan menjadi media yang digunakan data dari masukan (input) hingga keluaran (output). Dengan adanya penghubung, suatu subsistem dapat berinteraksi dan berintegrasi dengan subsistem yang lain membentuk satu kesatuan.

5. Mempunyai Masukan (input)

Masukan atau input merupakan energi yang dimasukan ke dalam sistem. Masukan dapat berupa masukan perawatan (maintenance input), yaitu bahan yang dimasukkan agar sistem tersebut dapat beroperasi dan masukan sinyal (signal

(18)

6. Mempunyai Pengolahan (processing)

Pengolahan (process) merupakan bagian yang melakukan perubahan dari masukan untuk menjadi keluaran yang diinginkan.

7. Mempunyai Sasaran (Objective) dan Tujuan

Suatu sistem pasti memiliki sasaran (objective) atau tujuan (goal). Apabila sistem tidak mempunyai sasaran, maka operasi sistem tidak akan ada gunanya. Tujuan inilah yang mengarahkan suatu sistem. Tanpa adanya tujuan, sistem menjadi tidak terarah dan terkendali.

8. Mempunyai Keluaran (output)

Keluaran (output) merupakan hasil dari pemrosesan. Keluaran dapat berupa informasi sebagai masukan pada sistem lain atau hanya sebagai sisa pembuangan.

9. Mempunyai Umpan Balik (Feed Back)

Umpan balik diperlukan oleh bagian kendali (Control) sistem untuk mengecek terjadinya penyimpangan proses dalam sistem dan mengembalikannya ke dalam kondisi normal.

2.1.3 Klasifikasi Sistem

Menurut Agus Mulyanto (2009:8) dalam bukunya yang berjudul Sistem

Informasi Konsep dan Aplikasi .Sistem dapat di klasifikasikan berbagai sudut

(19)

1. Sistem abstak (abstractsystem) dan sistem fisik (physicalsystem).

Sistem abstrak (abstract system) adalah sistem yang berupa pemikiran atau gagasan yang tidak tampak secara fisik. Sedangkan sistem fisik (physical system)

adalah sistem yang ada secara fisik dan dapat dilihat dengan mata.

2. Sistem alamiah (natural system) dan sistem buatan manusia (human made

system).

Sistem alamiah adalah sistem yang keberadaannya terjadi karena proses alam, bukan buatan manusia. Sedangkan sistem buatan manusia (human made systems) adalah sistem yang terjadi melalui rancangan atau campur tangan manusia.

3. Sistem tertentu (deterministic system) dan sistem tak tentu (probabilistic

system)

Sistem tertentu (deterministic systems) yaitu sistem yang operasinya dapat diprediksi secara cepat dan interaksi diantara bagian-bagiannya dapat dideteksi dengan pasti. Sedangkan sistem tidak tentu (probabilistic systems) yaitu sistem yang hasilnya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur probabilitas.

4. Sistem tertutup (closedsystem) dan sistem terbuka (opensystem).

(20)

tertutup, yang ada hanyalah sistem yang relatif tertutup (relative closed system). Sistem relatif tertutup biasanya mempunyai masukan dan keluaran yang tertentu serta tidak terpengaruh oleh keadaan di luar sistem. Sedangkan sistem terbuka

(open system) adalah sistem yang berhubungan dengan lingkungan luar dan dapat

terpengaruh dengan keadaan lingkunga luar. Sistem terbuka menerima input dari subsistem lain dan menghasilkan output untuk subsistem lain. Sistem ini mampu beradaptasi dan memiliki sistem pengendalian yang baik karena lingkungan luar yang bersifat merugikan dapat mengganggu jalannya proses di dalam sistem.

2.1.4 Tujuan Sistem

Adapun tujuan sistem menurut Azhar Susanto (2013: 23) yang bukunya berjudul Sistem Informasi Akuntansi adalah sebagai berikut :

Tujuan sistem merupakan target atau sasaran akhir yang ingin dicapai oleh suatu sistem. Agar supaya target tersebut bisa tercapai, maka target atau sasaran tersebut harus diketahui terlebih dahulu ciri-ciri atau kriterianya. Upaya mencapai suatu sasaran tanpa mengetahui ciri-ciri atau kriteria dari sasaran tersebut kemungkinan besar sasaran tersebut tidak akan pernah tercapai. Ciri-ciri atau kriteria dapat juga digunakan sebagai tolak ukur dalam menilai suatu keberhasilan suatu sistem dan menjadi dasar dilakukannya suatu pengendalian “.

(21)

2.2 Informasi

2.2.1 Pengertian Informasi

Telah diketahui bahwa informasi merupakan hal yang sangat penting bagi perusahaan dalam pengambilan keputusan sehari-hari. Beberapa ahli mendefinisikan informasi sebagai berikut:

Menurut Agus Mulyanto (2009 : 12) dalam bukunya yang berjudul Sistem

Informasi Konsep dan Aplikasi:

Informasi adalah data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya, sedangkan data merupakan sumber informasi yang menggambarkan suatu kejadian yang nyata ”.

Menurut Jogiyanto (2009 : 8) dalam bukunya yang berjudul Analisis dan

Desain Sistem Informasi mengemukakan definisi informasi adalah :

Data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi

yang menerimanya“.

Secara Etimologi, Informasi berasal dari bahasa Perancis kuno informacion (tahun 1387) yang diambil dari bahasa Latin informationem yang berarti “garis besar,

konsep,ide”.

(22)

2.2.2. Kualitas Informasi

Menurut Agus Mulyanto (2009 :20) dalam bukunya yang berjudul Sistem

Informasi Konsep dan Aplikasi, Kualitas informasi bergantung pada 3 (tiga) hal

yang sangat domain yaitu:

1. Informasi harus akurat.

Sebuah informasi harus akurat karena dari sumber informasi hingga penerima informasi kemungkinan banyak terjadi gangguan yang dapat mengubah atau merusak informasi tersebut. Informasi dikatakan akurat apabila informasi tersebut tidak bias atau menyesatkan, bebas dari kesalahan-kesalahan dan harus jelas mencerminkan maksudnya.

2. Informasi harus tepat waktu.

Informasi yang dihasilkan dari suatu proses pengolahan data, datangnya tidak boleh terlambat (usang). Informasi yang terlambat tidak akan mempunyai nilai yang baik, karena informasi merupakan landasan dalam pengambilan keputusan.

3. Informasi harus relevan.

(23)

2.2.3. Nilai Informasi

Menurut Jogiyanto, H.M. (2009:11),dalam bukunya yang berjudul Analisis

dan Desain Sistem InformasiNilai adalah suatu informasi dikatakan bernilai

bila informasi lebih efektif dibandingkan dengan biaya mendapatkannya”.

Kegunaan informasi adalah untuk mengurangi hal ketidakpastian didalam proses pengambilan keputusan tentang suatu keadaan. Nilai dari informasi ditentukan dari dua hal yaitu manfaat dan biaya mendapatkannya. Akan tetapi perlu diperhatikan bahwa informasi yang digunakan didalam suatu sistem, informasi umumnya digunakan untuk beberapa kegunaan.

2.3 Sistem Informasi

2.3.1 Pengertian Sistem Informasi

Menyangkut pemahaman tentang pengertian sistem informasi ini, dalam bukunya Agus Mulyanto (2009:29) dalam bukunya yang berjudul Sistem

Informasi Konsep dan Aplikasi mengutipkan beberapa pendapat para ahli,

diantaranya:

1. Menurut James alter, sistem informasi adalah “Kombinasi antar prosedur

kerja, informasi, orang dan teknologi informasi yang diorganisasikan untuk

mencapai tujuan dalam sebuah organisasi”.

2. Menurut Bodnar dan Hopwood, sistem informasi adalah “Kumpulan

perangkat keras dan perangkat lunak yang dirancang untuk

(24)

3. Menurut Gelinas, Oram dan Wiggins, sistem informasi adalah “ Suatu sistem buatan manusia yang secara umum terdiri atas sekumpulan komponen berbasis komputer dan manual yang dibuat untuk menghimpun, menyimpan, dan mengelola data serta menyediakan informasi keluaran kepada pemakai ”.

4. Menurut Turban, McLean dan Waterbe, sistem informasi adalah “Sistem yang mengumpulkan, memproses, menyimpan, menganalisis, dan mneyebarkan

informasi untuk tujuan spesifik”.

5. Menurut Joseph Wilkinson, sistem informasi adalah “Kerangka kerja yang

mengkoordinasikan sumber daya (manusia, komputer) untuk mengubah masukan (input) menjadi keluaran (informasi), guna mencapai sasaran-sasaran perusahaan”.

Dari beberapa definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa sistem informasi adalah suatu sistem yang terdiri dari kumpulan komponen sistem, yaitu software,

hardware dan brainware yang memproses informasi menjadi sebuah output yang

berguna untuk mencapai suatu tujuan tertentu dalam suatu organisasi.

2.3.2 Komponen Dasar Sistem Informasi

Menurut Agus Mulyanto (2009:31) dalam bukunya yang berjudul Sistem

Informasi Konsep dan Aplikasi menyatakan bahwa “Sistem informasi terdiri

(25)

A. Sumber Daya Manusia

Manusia mengambil peranan yang penting bagi sistem informasi. Manusia dibutuhkan untuk mengoperasikan sistem informasi. Sumber daya manusia dapat dibedakan menjadi dua kelompok yaitu pengguna akhir dan pakar sistem informasi. Pengguna akhir adalah orang-orang yang menggunakan informasi yang dihasilkan dari sistem informasi, sedangkan pakar sistem informasi orang-orang yang mengembangkan dan mengoperasikan sistem informasi.

B. Sumber Daya Hardware

Sumber daya hardware adalah semua peralatan yang digunakan dalam pemrosesan informasi. Sumber daya ini tidak hanya sebatas komputer saja, melainkan semua media data seperti lembaran kertas dan disk magnetic atau optikal.

C. Sumber Daya Software

Sumber daya software adalah semua rangkaian perintah (instruksi) yang digunakan untuk memproses informasi. Sumber daya ini tidak hanya berupa program saja, tetapi juga berupa prosedur.

D. Sumber Daya Data

(26)

E. Sumber Daya Jaringan

Sumber daya jaringan merupakan media komunikasi yang menghubungkan komputer, memproses komunikasi, dan peralatan lainnya, serta dikendalikan melalui software komunikasi. Sumber daya ini dapat berupa media komunikasi seperti kabel, satelit dan dukungan jaringan seperti modem, software

pengendali, serta prosesor antar jaringan.

2.4 Konsep dasar Akuntansi

Akuntansi sering disebut sebagai “bahasanya dunia usaha” karena

akuntansi akan menghasilkan informasi yang berguna bagi pihak-pihak yang menyelanggarakannya dan pihak luar untuk mengambil keputusan.

Akuntansi merupakan suatu kegiatan jasa yang berfungsi menyajikan informasi kuantitatif terutama yang bersifat keuangan dari suatu lembaga atau perusahaan, yang diharapkan dapat digunakan sebagai dasar dalam mengambil keputusan-keputusan ekonomi diantara berbagai alternatif tindakan.

2.4.1 Pengertian Akuntansi

Menyangkut pemahaman tentang pengertian akuntansi, dalam bukunya Ely Suhayati dan Sri Dewi Anggadini (2009:02) yang berjudul Akuntansi

Keuangan mengutipkan beberapa pendapat para ahli, diantaranya:

(27)

Menurut Niswonger, Fess dan Warren yang diterjemahkan oleh Marianus

Sinaga menyatakan bahwa : “Akuntansi adalah proses mengenali,mengukur

dan mengkomunikasikan informasi ekonomi untuk memperoleh pertimbangan dan keputusan yang tepat oleh pemakai informasi yang bersangkutan”.

Menurut APB : “Aktivitas jasa.Fungsinya adalah menyediakan

informasi kuantitas,terutama yang bersifat keuangan tentang entitas ekonomik yang diperkirakan bermanfaat dalam pembuatan keputusan-keputusan ekonomik,dalam membuat pilihan di antara alternative tindakan yang ada“.

Menurut Mursyidi (2010:17) dalam bukunya yang berjudul Akuntansi

Dasar :“Akuntansi adalah proses pengidentifikasian data

keuangan,memproses pengolahan dan penganalisisan data yang relevan untuk diubah menjadi informasi yang dapat digunakan untuk pembuatan keputusan“.

Definisi menurut Soemarso (2009:14) dalam buku yang berjudul Akuntansi Suatu

Pengantar yang menerangkan bahwa:

Akuntansi (accounting) suatu disiplin yang menyediakan informasi penting

sehingga memungkinkan adanya pelaksanaan dan penilaian jalannya

perusahaan secara efisien”.

(28)

2.4.2 Tujuan dan Fungsi Akuntansi

Menurut Sri Dewi Anggadini dan Ely Suhayati (2009:3) dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Keuangan bahwa akuntansi mempunyai tujuan untuk menyajikan informasi ekonomi dari suatu kesatuan ekonomi atau perusahaan kepada pihak-pihak yang berkepentingan, baik pihak di dalam perusahaan maupun pihak di luar perusahan, dan fungsi akuntansi adalah untuk menghitung laba yang dicapai perusahaan kemudian menilai apakah pimpinan perusahaan telah melaksanakan tugas dan kewajiban yang telah dibebankan oleh para pemilik sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai dan membantu mengamankan dan mengawasi semua hak dan kewajiban perusahaan khususnya dari segi keuangan.

2.5 Sistem Informasi Akuntansi

Sistem informasi akuntansi merupakan bagian terbesar dari sistem informasi manajemen yang mengolah data keuangan atau yang berkaitan dengan masalah keuangan menjadi informasi keuangan. Pada dasarnya sistem informasi akuntansi merupakan integrasi dari berbagai sistem atau siklus pengolahan transaksi.

2.5.1Pengertian Sistem Informasi Akuntansi

Menurut Azhar Susanto (2013:72) dalam bukunya yang berjudul Sistem Informasi Akuntansi :

(29)

Menurut Laudon di dalam Azhar Susanto dalam bukunya yang berjudul Sistem

Informasi Akuntansi (2013:52) , sistem informasi akuntansi yaitu:

Komponen-komponen yang saling berhubungan dan bekerjasama untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan koordinasi, pengendalian, dan untuk memberikan gambaran aktivitas didalam perusahaan ”.

Dengan demikian, dilihat dari definisi tersebut di atas sistem akuntansi dan sistem informasi akuntansi mempunyai pengertian yang sama yaitu serangkaian kegiatan administrative perusahaan dalam melaksanakan berbagai aktivitas sehari-hari .

2.5.2Fungsi Sistem Informasi Akuntansi

Bagi suatu perusahaan, SIA dibangun dengan tujuan utama untuk mengolah data akuntansi yang berasal dari berbagai sumber menjadi informasi akuntansi yang diperlukan oleh berbagai macam pemakai untuk mengurangi resiko saat mengambil keputusan. Ada tiga fungsi sistem informasi akuntansi yaitu sebagai berikut :

Menurut Azhar Susanto (2013: 8 ) dalam bukunya yang berjudul Sistem Informasi Akuntansi menyatakan fungsi sistem informasi akuntansi adalah :

1 .Mendukung aktivitas perusahaan sehari-hari

2. Mendukung proses pengambilan keputusan

3.Membantu pengelola perusahaan dalam memenuhi tanggung jawabnya

(30)

2.6 Transaksi

2.6.1 Pengertian Transaksi

Transaksi adalah situasi atau kejadian yang melibatkan unsur lingkungan dan mempengaruhi posisi keuangan. Setiap transaksi harus dibuatkan keterangan tertulis seperti faktur atau nota penjualan atau kuitansi dan disebut dengan Bukti Transaksi. Dalam akuntansi suatu transaksi diukur dengan satuan mata uang. Oleh sebab itu transaksi-transaksi yang bernilai uang saja yang dicatat dalam akuntansi.

Jadi yang dimaksud transaksi dalam akuntansi dalam arti yang spesifik yaitu transaksi yang mempengaruhi posisi keuangan. Karena hal tersebut yang disebut dokumen transaksi dalam akuntansi adalah dokumen transaksi yang mempengaruhi posisi keuangan. Ini adalah satu perbedaan sistem informasi akuntansi dengan sistem informasi manajemen, dimana transaksi dalam sistem informasi akuntansi adalah semua kejadian yang melibatkan unsur lingkungan baik yang berpengaruh maupun tidak berpengaruh terhadap posisi keuangan.

Menurut Skousen (2009:71) dalam bukunya yang berjudul “Pengantar

Akuntansi Keuangan“ menyatakan bahwa :

“Pertukaran barang dan jasa ( baik individu , perusahaan

-perusahaan dan organisasi lain )kejadian lain yang mempunyai pengaruh

(31)

Menurut Mursyidi (2010:39) dalam bukunya yang berjudul Akuntansi

Dasar menyatakan bahwa :

Kejadian yang terjadi dalam dunia bisnis tidak hanya jual beli ,

pembayaran dan penerimaan uang namun juga akibat adanya kehilangan ,

kebakaran , arus dan peristiwa lain yang dapat dinilai dengan uang “.

Oleh karena itu transaksi dalam akuntansi adalah peristiwa-peristiwa yang terjadi dan dapat diukur dengan uang.

Menurut Azhar Susanto (2013 : 8 ) dalam bukunya yang berjudul Sistem

Informasi Akuntansi menyatakan bahwa : “Transaksi merupakan peristiwa

terjadinya aktivitas bisnis yang dilakukan oleh suatu perusahaan“.

2.6.2 Jenis-Jenis Transaksi

Suatu perusahaan agar dapat eksis, perusahaan tersebut harus terus beroperasi dengan melakukan sejumlah aktivitas bisnis yang peristiwanya disebut sebagai transaksi seperti melakukan pembelian, penyimpanan, proses produksi dan penjualan. Ada dua macam transaksi yaitu transaksi akuntansi dan non akuntansi.

1.Transaksi Akuntansi

(32)

2.Transaksi Non Akuntansi

Transaksi Non Akuntansi adalah kejadian atau peristiwa yang terjadi dan dilakukan perusahaan tapi peristiwa tersebut tidak menimbulkan dampak pertukaran nilai ekonomi bagi perusahaan yang melakukannya .

Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa transaksi adalah kejadian aktivitas perusahaan yang menimbulkan perubahan terhadap posisi harta keuangan perusahaan , transaksi harus dapat dinilai dengan uang dan disajikan dalam dokumen.

2.7 Pembelian

Pembelian merupakan suatu kegiatan transaksi yang dilakukan oleh perusahaan dalam memenuhi kebutuhan produk atau bahan baku produk yang didapat dari pemasok atau supplier

2.7.1 Pengertian Pembelian

Adapun pengertian pembelian menurut beberapa ahli , diantaranya sebagai berikut :

Menurut Soemarso .S.R (2009 : 208) dalam bukunya yang berjudul Akuntansi

suatu pengantar menyatakan bahwa :

Pembelian adalah (purchasing) akun yang digunakan untuk mencatat

(33)

Menurut Bodnar dan Hopwood (2006:417), yaitu: “ Procurement is the business process of selecting a source, ordering, and acquiring goods or

services.”

Pendapat tersebut kurang lebih mempunyai arti: bahwa pengadaan barang adalah proses bisnis dalam memilih sumber daya-sumber daya, pemesanan dan perolehan barang atau jasa.

Pendapat lainpun dikemukakan oleh Susan Irawati (2008:64) dalam bukunya yang berjudul Manajemen Keuangan yang menyatakan bahwa pembelian adalah:

Suatu kegiatan untuk memperoleh sejumlah harta atau aktiva maupun jasa dari satu pihak untuk kelangsungan usaha atau kebutuhan yang mendasar, sehingga dilakukan pembayaran atas sejumlah uang atau jasa tersebut, untuk kelangsungan operasional perusahaan” .

Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa pembelian merupakan kegiatan yang dilakukan untuk pengadaan barang yang dibutuhkan perusahaan dalam menjalankan usahanya dimulai dari pemilihan sumber sampai memperoleh barang.

2.7.2 Jenis-jenis Pembelian

Jenis-jenis pembelian menurut La Midjan dan Azhar Susanto dalam bukunya yang berjudul “Sistem Informasi Akuntansi” adalah sebagai berikut : 1. Pembelian secara kontan

Yaitu pembelian dilaksanakan secara cash dan carry. 2. Pembelian secara kredit

(34)

3. Pembelian secara tender

Pembelian yang dilaksanakan apabila menyangkut nilai yang cukup besar. 4. Pembelian dengan cara impor

Pembelian yang menggunkan prosedur impor dengan memanfaatkan L/C (Letter Of Credit).

5. Pembelian di pasar berjangka

Pembelian untuk barang-barang yang telah memiliki standar kualitas yang ditawarkan di pasar berjangka, selain telah terjamin juga menutup kemungkinan kerugian adanya kenaikan harga (hegding).

6. Pembelian secara komisi

Peberian barang bersifat titipan atas barang-barang yang terjual yang kemudian dibayar.

7. Pembelian secara cicilan (Leasing)

Suatu cara pembelian dimana harga atas barang dibayar secara mencicil setelah diperhitungkan bunga bank.

8. Pembelian kontrak

Suatu pembelian dengan menggunakan prosedur kontrak yang memuat hak-hak dan kewajiban masing-masing pihak.

9. Pembelian melalui perantara

Suatu jenis pembelian yang menggunakan komisioner atau makelar sebagai perantara dalam pembelian dan untuk jasa yang mereka berikan kepada penerima komisi/provisi.

Sedangkan menurut Mulyadi, (2010:299) dalam bukunya yang berjudul “Sistem Akuntansi” jenis-jenis pembelian itu dapat digolongkan menjadi 2 yaitu a. Pembelian local adalah pembelian dari pemasok dalam negeri

(35)

2.8 Sistem Informasi Akuntansi Pembelian

2.8.1 Pengertian Sistem Informasi Akuntansi Pembelian

Sistem Informasi Akuntansi Pembelian berarti suatu sistem pembelian atau suatu sistem transaksi untuk mendapatkan barang-barang baik secara kredit maupun secara tunai di dalam suatu organisasi / perusahaan yang merupakan kombinasi dari orang-orang, fasilitas, teknologi, media, prosedur-prosedur dan pengendalian yang ditujukan untuk mendapatkan jalur komunikasi yang penting, memberi sinyal kepada management dan menyediakan suatu dasar informasi pembelian untuk pengambilan keputusan. Tujuan utamanya adalah memperoleh bahan dengan biaya serendah mungkin yang konsisten dengan kualitas jasa yang dipersyaratkan.

Menurut(Zaki Baridwan, 2009:173) dalam bukunya yang berjudul Sistem Akuntansi Penyusunan Prosedur dan Metode:

Prosedur pembelian mengatur cara-cara dalam melakukan semua pembelian baik barang maupun jasa yang dibutuhkan oleh perusahaan. Proses ini dimulai dari adanya kebutuhan atas suatu barang atau jasa sampai barang atau jasa yang dibeli diterima.”

2.8.2 Fungsi yang terkait Pembelian

(36)

transaksi pembelian dilakukan untuk membagi berbagai tahap transaksi ke berbagai unit organisasi yang dibentuk, sehingga semua tahap transaksi pembelian tidak diselesaikan oleh satu unit organisasi saja. Beberapa fungsi terkait dan memiliki tanggung jawab serta wewenang dalam melaksanakan transaksi pembelian adalah sebagai berikut :

1. Fungsi Gudang

Dalam prosedur pembelian, fungsi gudang bertanggung jawab untuk mengajukan permintaan pembelian sesuai dengan proyek yang dikerjakan. Pada beberapa perusahaan kontraktor fungsi gudang terkadang digantikan oleh bagian logistik proyek.

2. Fungsi Pembelian

Fungsi pembelian bertanggung jawab untuk memperoleh informasi mengenai harga alat dan material yang dibutuhkan, menentukan pemasok yang dipilih dalam pengadaan barang, dan mengeluarkan order pembelian kepada pemasok yang dipilih. Pada perusahaan jasa kontraktor ini, fungsi pembelian dijalankan oleh bagian logistik kantor.

3. Fungsi Penerimaan

(37)

operasional, sehingga tidak memerlukan penyimpanan. Namun, agar sistem berjalan dengan baik, sebaiknya fungsi-fungsi tidak boleh dirangkap..

4. Fungsi Akuntansi

Fungsi ini bertanggung jawab untuk mencatat utang yang timbul dari transaksi pembelian ke dalam register bukti kas keluar dan untuk menyelenggarakan arsip dokumen sumber bukti kas keluar yang berfungsi sebagai catatan utang atau menyelenggarakan kartu utang sebagai buku pembantu utang

Dari penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa bagian-bagian yang terkait memiliki fungsi, tanggung jawab dan tugas yang berbeda dalam melakukan transaksi pembelian.

2.8.2 Dokumen yang digunakan

Dalam melakukan sistem akuntansi pembelian tentu saja memerlukan dokumen guna menjamin keandalan dan tingkat ketelitian dalam pencatatan akuntansi. Adapun dokumen yang digunakan dalam sistem akuntansi pembelian adalah sebagai berikut :

1. Surat Permintaan Pembelian

(38)

Di perusahaan jasa kontraktor, fungsi pembelian sering disebut juga bagian logistik kantor.

2. Surat Permintaan Penawaran Harga

Dokumen ini digunakan untuk meminta penawaran harga bagi barang yang pengadaan tidak bersifat berulang kali terjadi yang menyangkut jumlah rupiah pembelian yang besar.

3. Surat Order pembelian / Surat Pesanan

Dokumen ini digunakan untuk memesan alat atau material kepada pemasok yang telah dipilih. Dokumen pesanan ini dibuat sebanyak empat rangkap , yaitu pertama , diserahkan kepada pemasok yang dipilih , kedua , diserahkan kepada bagian akuntansi disebut juga bagian pembelian kredit kantor , ketiga ke bagian penerimaan barang dan keempat , disimpan sebagai arsip.

4. Laporan penerimaan Barang

Dokumen ini dibuat oleh fungsi penerimaan untuk menunjukan bahwa barang-barang yang diterima pemasok telah memenuhi jenis , spesifikasi , mutu , dan kuantitas seperti yang tecantum dalam surat order pembelian.

5. Bukti Kas Keluar

(39)

surat pemberitahuan kepada kreditur mengenai maksud pembayaran. Dokumen ini dibuat oleh fungsi atau bagian akuntansi untuk dasar pencatatan transaksi pembelian.

Semua dokumen dalam transaksi pembelian sangat dibutuhkan sebagai alat yang membantu tingkat ketelitian dalam pencatatan akuntansi serta sebagai bukti terjadinya akuntansi.

2.9 Bahan Baku

2.9.1 Pengertian Bahan Baku

Menurut Mulyadi (2005:275) dalam bukunya yang berjudul Akuntansi

Biaya menyatakan bahwa,

"Bahan baku merupakan bahan yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi. Bahan baku yang diolah dalam perusahaan manufaktur dapat diperoleh dari pembelian lokal, impor atau pengolahan sendiri".

(40)

3.1 Flowchart

3.1.2 Pengertian Flowchart

Flowchart dipergunakan untuk menggambarkan proses kegiatan dalam

suatu organisasi. Flowchart berupa bagan untuk keseluruhan sistem termasuk kegiatan-kegiatan manual dan aliran atau arus dokumen yang dipergunakan dalam sistem.

(41)

GAMBAR 2.1

Simbol Bagan Alir Dokumen

Dokumen rangkap Menggambarkan dokumen asli dan tembusannya

Berbagai dokumen Menggambarkan berbagai jenis dokumen yang

digabungkan bcrsama dalam satu paket

Catatan Menggambarkan caiatan akuntansi yang digunakan

untuk mencatat data vang direkam sebelumnya di dalam dokumen

Penghubung pada halaman yang sama

Menggambarkan alir dokumen dibuat mengalir dari atas ke bawah dan dari kiri kekanan. Simbol penghubung yang memungkinkan aliran dokumen berhenti di suatu lokasi pada halaman tertentu dan kembali berjalan pada halaman yang sama. Penghubung pada

halaman yang berbeda

Untuk menggambarkan bagan alir dokumen suatu sistem diperlukan lebih dari satu halaman.

Kegiatan manual Untuk menggambarkan kegiatan manual seperti :

menerima order, mengisi formulir,membandingkan dll

Keterangan/komentar Untuk menambahkan komentar agar pesan yang

disampaikan lebih jelas

(42)

Arsip sementara Menunjukkan tempat penyimpanan dokumen

Arsip permanen Menunjukkan tempat penyimpanan dokumen

secara permanen yang tidak akan diproses lagi

On-line computer process

Menggambarkan pengolahan komputer secara on-line

Keying, Typing Menggambarkan pemasukan data ke dalam

komputer melalui on-line terminal

Pita magnetic Menggambarkan arsip komputer yang

berbentuk pita magnetik

On-line storage Menggambarkan arsip komputer yang berbentuk

on-line (di dalam memori komputer)

Keputusan Menggambarkan keputusan yang harus dibuat

dalam proses pengolahan data. Keputusan yang dibuat ditulis dalam simbol |

Garis alir Menggambarkan arah proses pengolahan data

Persimpangan garis alir Jika dua garis alir bersimpangan, untuk

menunjukkan arah masing-masing garis, salah satu garis dibuat melengkung

Pertemuan garis alir Digunakan jika dua garis alir bertemu dan salah

satu garis mengikuti garis lainnya

Mulai/berakhir Menggambarkan awal dan akhir suatu sistem

akuntansi

Masuk ke sistem Menggambarkan kegiatan diluar sistem masuk ke

dalam alir sistem

Keluar ke sistem lain Menggambarkan kegiatan (di luar sistem) keluar dari

sistem

Sumber : Mulyadi. 2010 Sistem Akuntansi. Edisi 3. h. 60-63

Ya

Tidak

Dari pemasok

(43)

3.1.3 Flowchart Sistem Akuntansi Pembelian

Sumber : Ida Bagus Teddy Prianthara , Sistem Akuntansi Konstruksi

(2009:94)

(44)
(45)

Keterangan Flowchart :

Bagian Gudang

Ketika Persediaan material ada pada reorder point, maka bagian gudang akan mempersiapkan Surat Permintaan Barang (alur a). Surat permintaan barang dibuat sebanyak tiga rangkap. SPB ini akan diotorisasi oleh kepala bagian gudang (alur b) . Satu akan diserahkan ke bagian penerimaan dan satunya akan disimpan sebagai arsip oleh bagian gudang (alur c)

Barang yang diserahkan oleh bagian pnerimaan bersama dengan surat penerimaan barang , akan dicocokan kembali dengan SPB (alur o). Kalau sudah sesuai, barang disimpan di gudang (alur p). Selanjutnya , barang yang dating ini dicatat ke dalam kartu persediaan (alur q).

Bagian Pembelian

Bagian pembelian ini menerima SPB dari bagian gudang , lalu bagian gudang akan melihat budget yang ada apakah bias melakukan pembelian (alur d). Kalau dinyatakan tidak bias , maka bagian pembelian akan mengembalikan SPB ini (alur f). Kalau dinyatakan bias maka bagian pembelian akan mempersiapkan Surat Order Pembelia (SOP) yang diotorisasi oleh kepala bagian pembelian (alur e). SOP ini dibuat dalam empat rangkap, satu diserahkan ke supplier , satu diserahkan ke bagian penerimaan , satu diserahkan ke bagian akuntansi , dan satu ;agi disimpan sebagai arsip (alur g).

(46)

Surat order pembelian yang diserahkan bagian pembelian, diterima dan digunakan supplier untuk mempersiapkan barang yang dipesan (alur h). Barang yang telah siap, dikirim bersama dengan faktur penjualan (alur i). Faktur ini sebanyak tiga rangkap, dua untuk bagian perusahaan yang memesan dan satu kembali ke supplier (alur j).

Bagian Penerimaan

Barang yang dikirim oleh supplier, diperiksa jumlahnya serta kesesuaiannya antara surat order pembelian, barang yang datang dengan faktur (alur k). Jika telah sesuai, maka bagian penerimaan mempersiapkan laporan penerimaan barang yang diotorisasi oleh kepala bagian penerimaan (alur l). Bagian penerimaan akan membuat laporan penerimaan dalam tiga rangkap (alur m). Satu untuk bagian gudang yang dikirim bersama material, satu dikirim ke bagian akuntansi,dan satu lagi disimpan sebagai arsip (alur n).

Bagian Akuntansi

(47)

Sistem Informasi Akuntansi Pembelian Bahan Baku ini dapat mempermudah mengentrykan dan memproses data / pembelian bahan baku yang terjadi pada perusahaaan dan dapat mempermudah untuk membuat laporan keuangan.

(48)

45

BAB III

OBJEK DAN METODE PENELITIAN

3.1 Objek Penelitian

Objek penelitian merupakan sasaran untuk mendapatkan suatu data. Sesuai dengan pendapat Sugiyono (2012:38) mendefinisikan objek penelitian dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif sebagai berikut:

Objek penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja

yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi

tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya “.

Sedangkan menurut I Made Wirartha (2009:39) dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian Sosial Ekonomi menyatakan bahwa:

Objek penelitian (variable penelitian ) adalah karakteristik tertentu yang

mempunyai nilai, skor atau ukuran yang berbeda untuk unit atau individu

yang berbeda atau merupakan konsep yang diberi lebih dari satu nilai”.

(49)

Objek penelitian merupakan suatu kondisi yang menggambarkan atau menerangkan suatu situasi dari objek yang akan diteliti untuk mendapatkan gambaran yang jelas dari suatu penelitian adapun subjek dalam penelitian ini adalah PT Bumi Bersama. Perusahaan ini adalah perusahaan jasa yang bergerak dalam bidang kontraktor.

Objeknya sesuai dengan penelitian yang penulis ambil dalam tugas akhir ini yaitu “ SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PADA TRANSAKSI PEMBELIAN BAHAN BAKU PADA PT BUMI BERSAMA”. Dalam penelitian ini penulis akan mengumpulkan data mengenai pembelian.

Penelitian dilaksanakan pada PT.BUMI BERSAMA dengan mengadakan tanya jawab serta menganalisis data-data yang didapat. Hal ini dilakukan untuk mengetahui data yang terjadi pada PT.BUMI BERSAMA

3.2 Metode Penelitian

Metode penelitian menurut Sugiyono (2012:2) dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D menyatakan bahwa:

Metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk

mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu”.

Selanjutnya pengertian metode penelitian menurut Sujoko, Stevanus, dan Yuliawati (2009:7) dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian Akuntansi:

Mengungkap Fenomena Dengan Pendekatan Kuantitatif Dan Kualitatif

(50)

“ Metode penelitian merupakan bagian dari metodologi yang secara khusus

mendeskripsikan tentang cara mengumpulkan data dan menganalisis data”.

Metode penelitian yang digunakan dalam penyusunan tugas akhir ini adalah untuk memperoleh data dan fakta yang diperlukan berkaitan dengan tujuan dan judul yang diambil dalam laporan tugas akhir ini, penulis menggunakan metode deskriptif yaitu suatu penulisan yang menggambarkan keadaan yang sebenarnya. Dengan membandingkan teori yang berlaku yaitu teori umum (grand

teori) tentang variabel penelitian dengan pelaksanaannya diperusahaan tempat

penelitian.

Penelitian yang dilakukan adalah penelitian dengan proses penelitian yang berdasarkan metodologi yang menyelidiki fenomena sosial untuk menemukan teori dari lapangan dengan menggunakan metode berpikir induktif.

Sedangkan pengertian metode deskriptif menurut Sugiyono dalam buku

“Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D” (2009:35) menyatakan

bahwa :“Penelitian yang dilakukan untuk mengetahui keberadaan variabel

mandiri, baik hanya pada satu variabel atau lebih (variabel yang berdiri

sendiri) tanpa membuat perbandingan dan mencari hubungan variabel itu

dengan variabel yang lainnya”.

(51)

yaitu hasil penelitian diolah dan dianalisis untuk diambil kesimpulannya. Tujuan dari penelitian ini mengungkap fakta dan keadaan yang terjadi saat penelitian.

3.2.1 Tehnik Pengumpulan Data

Fase terpenting dari penelitian adalah pengumpulan data. Pengumpulan data tidak lain dari suatu proses pengadaan data untuk keperluan penelitian. Metode pengumpulan data sangat erat hubungannya dengan masalah penelitian yang ingin dipecahkan. Menurut Riduwan (2011:51) dalam bukunya yang berjudul Pengantar Statistika Untuk Penelitian: Pendidikan, Sosial, Komunikasi, Ekonomi,

dan Bisnis , pengertian dari teknik pengumpulan data adalah :

Metode pengumpulan data ialah teknik atau cara-cara yang dapat

digunakan oleh peneliti untuk mengumpulkan data ”.

Masalah memberi arah dan mempengaruhi penetuan metode pengumpulan data. Salah satu cara untuk mengumpulkan data adalah dengan menggunakan metode observasi, wawancara , dokumentasi , kepustakaan .

1. Studi Lapangan(Field Research)

Menurut Danang Sunyoto (2013:22), pengertian studi lapangan adalah :

Studi lapangan adalah suatu metode yang dilakukan oleh peneliti

dengan cara pengamatan langsung terhadap kegiatan yang dilakukan oleh

(52)

a.Wawancara (Interview)

Menurut S. Nasution (2010 : 113) dalam bukunya yang berjudul Metode

Research menjelaskan bahwa wawancara adalah

“ Suatu bentuk komunikasi atau percakapan yang bertujuan untuk

memperoleh informasi dalam keadaan saling berhadapan atau melalui

telepon ”.

Wawancara ditujukan kepada para manager (atau yang setingkat) atau pengambil keputusan maupun owner. Yaitu mengumpulkan data dengan cara tanya-jawab langsung dengan yang berwenang yang ada kaitannya dengan objek penelitian. Dari hasil wawancara penulis akan memperoleh data mengenai gambaran umum dan sejarah perkembangan perusahaan. Adapun jenis wawancara yang digunakan dalam penelitian ini adalah wawancara semi tersetruktur, yaitu wawancara yang dilakukan secara terbuka, subjek bebas mengemukakan jawaban, namun tetap dibatasi oleh tema dan alur pembicaraan agar tidak melebar ke arah yang tidak diperlukan.

Untuk mendapatkan informasi mengenai karakteristik dari sistem pencatatan transaksi proyek dan laporan yang dihasilkan, maka pertanyaan wawancara dikelompokkan dalam : Dokumen transaksi dan sistem pencatatan transaksi, bertujuan untuk mengidentifikasi dokumen-dokumen transaksi yang ada dalam pelaksanaan proyek dan sistem pencatatan yang diterapkan termasuk pembelian bahan baku

(53)

b. Dokumentasi

Menurut Djaman Satori dan Aan Komariah (2011:105) dalam bukunya yang berjudul

Metode Penelitian Kualitatif menjelaskan bahwa :

“Dengan teknik dokumentasi, peneliti dapat memperoleh informasi bukan dari orang sebagai sumber, tetapi memperoleh informasi dari macam-macam sumber tertulis atau dari dokumen yang ada pada informan dalam bentuk peninggalan budaya dan karya piker”.

Dengan teknik dokumentasi ini , penulis mengumpulkan dan menganalisa data-data

penting tentang PT BUMI BERSAMA, terutama yang berhubungan dengan pembelian. Dengan teknik dokumentasi ini, peneliti dapat memperoleh informasi dari macam – macam sumber tertulis atau dari dokumen yang ada pada informan.

c .Observasi

Menurut Djam’an Satori ( 2011:105 ) dalam bukunya yang berjudul Metode

Penelitian Kualitatif observasi adalah

“ Pengamatan terhadap suatu objek yang diteliti baik secara langsung maupun tidak langsung untuk memperoleh data yang harus dikumpulkan dalam penelitian untuk mengetahui keberadaan objek , situasi , konteks dan maknanya dalam upaya mengumpulkan data penelitian “.

2. Kepustakaan (Library Research)

Menurut Djaman Satori dan Aan Komariah (2011:105) menjelaskan bahwa :

“ Studi kepustakaan merupakan pendukung penelitian yang berasal dari

pandangan-pandangan ahli dalam bentuk yang tertulis berupa referensi

(54)

Yaitu pengumpulan data berdasarkan informasi dari buku-buku, artikel, dokumen, dan lain-lain yang berkaitan dengan permasalahan yang ada serta mempelajari bagaimana literatur yang relevan dengan masalah yang dihadapi, sehingga akan mendukung dan dapat dijadikan sebagai landasan dalam pemecahan masalah. Selain itu literatur juga dimaksudkan untuk mempermudah dalam penilaian dan pengamatan masalah yang dihadapi.

3.2.2 Sumber Data

Pemilihan informan dilakukan dengan mencari sumber dari pihak-pihak terkait. Informan yang tepat, diharapkan dapat memberikan informasi yang dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan dalam penelitian. Sumber Informasi dalam penelitian ini adalah Ibu Lely Amelia yaitu Komisaris pada PT.Bumi Bersama. Selain itu informan kunci yang lain adalah staf-staf di divisi keuangan dan gudang untuk dimintai keterangan.

Data adalah serangkaian informasi verbal dan nonverbal yang disampaikan kepada peneliti untuk menjelaskan perilaku ataupun peristiwa yang sedang menjadi fokus penelitian.

Pengertian sumber data menurut Suharsimi Arikunto (2010:172) dalam bukunya yang berjudul Prosedur Penelitian adalah sebagai berikut :

“ Sumber data yang dimaksud dalam penelitian adalah subjek dari

(55)

1. Data Primer

Menurut Sugiyono (2009 : 137) dalam buku “Metode Penelitian

Kuantitatif, Kualitatif dan R&D” pengertian data primer adalah :

“Sumber data yang berlangsung memberikan data kepada

pengumpul data.”

2.Data Sekunder

Menurut Sugiyono (2010:193) dalam bukunya yang berjudul

Metode penelitian kualitif dan kuantitatif sumber sekunder adalah:

“Sumber yang tidak langsung memberikan data kepada

pengumpul data, misalnya lewat orang lain atau dokumen”.

(56)

1   

ABSTRAK

Sistem Informasi Akuntansi (SIA) diterapkan hampir diseluruh aktivitas bisnis perusahan. Salah satu aktivitas bisnis perusahaan jasa kontraktor yang paling pokok adalah aktivitas pembelian bahan baku, karena bahan baku merupakan bahan yang akan digunakan untuk membuat barang jadi (bangunan). Sehingga tujuan penulis adalah menganalisis SIA pada transaksi bahan baku di PT.Bumi Bersama, mengetahui peranan SIA terhadap pengambilan keputusan manajemen dalam melakukan pembelian bahan baku dan mengetahui pencatatan fungsi pembelian apakah telah terorganisir dengan baik.

Dalam penelitiannya penulis mengunakan metode deskriptif dengan menggambarkan melalui penggunaan Bagan Alir Dokumen dan verifikasi teori dengan membandingkan dengan teori umum. Transaksi pembelian melibatkan bagian-bagian permintaan (logistic), pembelian, penerimaan, hutang dagang dan pengeluaran kas. Sistem informasi akuntansi pembelian mencakup prosedur permintaan pembelian, prosedur order pembelian, prosedur penerimaan barang, prosedur pencatatan penerimaan barang dan prosedur pencatatan pembayaran.

Hasil analisis SIA yang diterapkan PT. Bumi Bersama, berupa temuan,resiko dari temuan tersebut, dan rekomendasi yang disajikan dalam bentuk laporan. Simpulan dari penelitian ini adalah secara keseluruhan sistem informasi pendapatan yang berjalan sesuai dengan prosedur-prosedur dan dapat dikatakan cukup baik. Selain itu hanya terdapat beberapa kelemahan yang harus diperbaiki untuk menunjang kinerja perusahaan agar lebih maksimal dan efektif dalam mencapai tujuan perusahaan

KataKunci : Sistem Informasi Akuntansi Pembelian , Transaksi , Bahan Baku transactions in PT.Bumi Bersama, determine the role of SIA to the management decision-making in the purchase of raw materials and determine whether the purchase of the recording function has been well organized.

In his research, the author uses descriptive method to describe through the use Flow Chart document and verify the theory by comparing with general .Transaction theory involves the purchase of parts requests (logistics), purchasing, receiving, accounts payable and cash disbursements. Purchase accounting information systems include the purchase request procedure, procedure purchase order, goods receipt procedure, the procedure of recording the receipt of goods and payment recording procedures.

(57)

2   

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

Suatu perusahaan agar dapat menyajikan informasi keuangan yang baik maka dibutuhkan sistem akuntansi yang baik pula. “ Sistem akuntansi pembelian digunakan dalam perusahaan untuk mengadakan barang yang diperlukan oleh perusahaan.” (Mulyadi, 2010:299) Sistem informasi merupakan komoditas yang sangat penting bagi perusahaan, karena dengan adanya sistem informasi akan membantu dalam operasi dan pengambilan keputusan sehari-hari.

Sistem informasi juga diperlukan dalam pengadaan bahan baku untuk kelancaran proses pembelian bahan baku dari pemasok serta kepada pembeli. Prosedur pembelian bahan baku melibatkan beberapa bagian dalam perusahaan dengan maksud agar pelaksanaan pembelian bahan baku dapat diawasi dengan baik. Salah satu penyebab terjadinya kekacauan-kekacauan dalam prosedur pembelian bahan baku adalah lemahnya pengendalian intern pada sistem dan prosedur yang mengatur suatu transaksi.

Dalam pelaksanaan sistem informasi akuntansi pembelian di PT. BUMI BERSAMA belum dijalankan sepenuhnya sesuai dengan standar operasional perusahaan, sehingga pengolahan akuntansi secara manual memiliki lebih banyak resiko. Misal, dalam hal yang paling sederhana yaitu penginputan jurnal, seringkali terjadi penggandaan, atau dua kali input dengan nomor atau kode voucher yang sama tapi transaksi yang berbeda. Hal ini dapat berakibat pada tidak balance-nya buku besar dan laporan keuangan yang dibuat nantinya dan keterlambatan informasi pada satu bagian di perusahaan, akan memperlambat kinerja bagian yang lain,

dalam penerimaan barang coordinator gudang tidak dapat mencocokkan barang yang sudah dipesan oleh bagian pembelian melainkan hanya dengan surat jalan yang diterbitkan oleh pemasok.

1.2.1 Identifikasi Masalah

Identifikasi masalah merupakan salah satu hal yang sangat penting dalam penulisan laporan Tugas Akhir ini. Dalam pembatasan masalah yang tepat dan benar, maka arah dari pembahasan masalah akan sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai.

1. Keterlambatan bagian gudang didalam menyampaikan informasi atau data yang tidak sesuai sehingga terjadi keterlambatan didalam penginputan data di sistem informasi akuntansi pembelian. 2. Masalah kebijakan perusahaan

dalam pencatatan pada prosedur transaksi pembelian yang belum sepenuhnya sesuai dengan standar operasional perusahaan

1.2.2 Rumusan Masalah

Perumusan masalah adalah untuk mengidentifikasi persoalan yang diteliti secara jelas, dan untuk mencari jawaban dari persoalan yang ingin dipecahkan. Arti penting dari perumusan masalah adalah sebagai pedoman bagi tujuan dan manfaat penelitian dalam rangka mencapai hasil laporan yang sesuai dengan ketentuan. Bedasarkan hal tersebut maka, rumusan masalah yang akan diteliti adalah

1. Bagaimana cara pelaksanaan sistem informasi akuntansi pada transaksi pembelian bahan baku pada PT. Bumi Bersama.

(58)

3   

akuntansi pada transaksi pembelian bahan baku yang berlaku di PT.Bumi Bersama

1.3.2 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian berdasarkan maksud dari penelitian sistem informasi akuntansi pada transaksi pembelian bahan baku yang berlaku di PT.Bumi Bersama. Adapun tujuan dari laporan Tugas akhir ini adalah :

1. Untuk mengetahui pelaksanaan sistem informasi akuntansi pada transaksi pembelian di PT.Bumi Bersama.

2. Mengetahui sistem informasi akuntansi dalam pencatatan transaksi pembelian bahan baku di PT.Bumi Bersama.

1.5 Lokasi dan Waktu Penelitian 1.5.1 Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan pada perusahaan kontraktor PT.BUMI BERSAMA yang beralamat di jalan Taman Mekar Agung no. 01/B Bandung

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Sistem

2.1.1 Pengertian Sistem

Pada dasarnya sistem adalah suatu kerangka dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, yang disusun sesuai dengan skema yang menyeluruh untuk melaksanakan suatu kegiatan atau fungsi utama dari perusahaan yang dihasilkan oleh suatu proses tertentu yang bertujuan untuk menyediakan informasi untuk membantu mengambil keputusan manajemen operasi perusahaan dari hari ke hari serta menyediakan informasi yang layak untuk pihak di luar perusahaan. Pengertian Sistem yang dikemukakan oleh para ahli adalah sebagai berikut:

yang saling berhubungan satu sama lain dan bekerja sama secara harmonis untuk mencapai satu tujuan tertentu”.

Sistem Informasi Akuntansi

Sistem informasi akuntansi merupakan bagian terbesar dari sistem informasi manajemen yang mengolah data keuangan atau yang berkaitan dengan masalah keuangan menjadi informasi keuangan. Pada dasarnya sistem informasi akuntansi merupakan integrasi dari berbagai sistem atau siklus pengolahan transaksi.

2.2 Pengertian Sistem Informasi Akuntansi

Menurut Azhar Susanto (2013:72) dalam bukunya yang berjudul Sistem Informasi Akuntansi :

Kumpulan atau group dari sub sistem / bagian / komponen apapun baik phisik atau non phisik yang saling berhubungan satu sama lain dan bekerja sama secara harmonis untuk mengolah data transaksi yang berkaitan dengan masalah keuangan menjadi informasi keuangan“.

2.3 Pengertian Transaksi

Transaksi adalah situasi atau

kejadian yang melibatkan unsur lingkungan dan mempengaruhi posisi keuangan. Setiap transaksi harus dibuatkan keterangan tertulis seperti faktur atau nota penjualan atau kuitansi dan disebut dengan Bukti Transaksi. Dalam akuntansi suatu transaksi diukur dengan satuan mata uang. Oleh sebab itu transaksi-transaksi yang bernilai uang saja yang dicatat dalam akuntansi.

(59)

4   

tidak berpengaruh terhadap posisi keuangan.

Menurut Skousen (2009:71) dalam bukunya yang berjudul “Pengantar

Akuntansi Keuangan “ menyatakan bahwa :

“Pertukaran barang dan jasa ( baik individu , perusahaan-perusahaan dan organisasi lain )kejadian lain yang mempunyai pengaruh ekonomi atas bisnis “.

2.4 Pengertian Sistem Informasi Akuntansi Pembelian

Sistem Informasi Akuntansi Pembelian berarti suatu sistem pembelian atau suatu sistem transaksi untuk mendapatkan barang-barang baik secara kredit maupun secara tunai di dalam suatu organisasi / perusahaan yang merupakan kombinasi dari orang-orang, fasilitas, teknologi, media, prosedur-prosedur dan pengendalian yang ditujukan untuk mendapatkan jalur komunikasi yang penting, memberi sinyal kepada management dan menyediakan suatu dasar informasi pembelian untuk pengambilan keputusan. Tujuan utamanya adalah memperoleh bahan dengan biaya serendah mungkin yang konsisten dengan kualitas jasa yang dipersyaratkan.

Menurut(Zaki Baridwan, 2009:173) dalam bukunya yang berjudul Sistem

Akuntansi Penyusunan Prosedur dan

Metode:

Prosedur pembelian mengatur cara-cara dalam melakukan semua pembelian baik barang maupun jasa yang dibutuhkan oleh perusahaan. Proses ini dimulai dari adanya kebutuhan atas suatu barang atau jasa sampai barang atau jasa yang dibeli diterima.”

2.4.1 Fungsi yang terkait Pembelian Terlepas dari memastikan bahwa perusahaan mempunyai persediaan bahan

bahan. Untuk melaksanakan transaksi pembelian dalam perusahaan , fungsi-fungsi yang dibentuk adalah fungsi gudang , fungsi pembelian , fungsi penerimaan dan fungsi akuntansi. Pemisahan tanggung jawab fungsional dalam pelaksanaaan transaksi pembelian dilakukan untuk membagi berbagai tahap transaksi ke berbagai unit organisasi yang dibentuk, sehingga semua tahap transaksi pembelian tidak diselesaikan oleh satu unit organisasi saja. Beberapa fungsi terkait dan memiliki tanggung jawab serta wewenang dalam melaksanakan transaksi pembelian

III. OBJEK DAN METODE PENELITIAN

3.1 Objek Penelitian

Objek penelitian merupakan sasaran untuk mendapatkan suatu data. Sesuai dengan pendapat Sugiyono (2012:38) mendefinisikan objek penelitian dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif sebagai berikut:

Objek penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya “. Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa sebelum memilih variabel untuk diteliti harus melakukan pendahuluan terlebih dahulu pada obyek yang akan diteliti sehingga permasalahan yang akan dirancang dapat diketahui terlebih dahulu untuk penelitian lebih lanjut 3.2 Metode Penelitian

Metode penelitian menurut Sugiyono (2012:2) dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D menyatakan bahwa:

Figur

GAMBAR 2.1

GAMBAR 2.1

p.41
Gambar 2.2  Flowchart Sistem Akuntansi Pembelian

Gambar 2.2

Flowchart Sistem Akuntansi Pembelian p.43
Gambar 2.2  Flowchart Sistem Akuntansi Pembelian (Lanjutan)

Gambar 2.2

Flowchart Sistem Akuntansi Pembelian (Lanjutan) p.44
Gambar 4.3 Flowmap prosedur pembelian

Gambar 4.3

Flowmap prosedur pembelian p.69
Gambar 4.4 Flowmap Prosedur Pembayaran Pembelian

Gambar 4.4

Flowmap Prosedur Pembayaran Pembelian p.70
Gambar 4.5 Flowmap Penerimaan barang

Gambar 4.5

Flowmap Penerimaan barang p.71

Referensi

Memperbarui...

Outline : Sumber Data