• Tidak ada hasil yang ditemukan

Validasi metode spektrofotometri visibel untuk penetapan kadar sefadroksil menggunakan pereaksi asetilaseton dan formalin.

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Validasi metode spektrofotometri visibel untuk penetapan kadar sefadroksil menggunakan pereaksi asetilaseton dan formalin."

Copied!
103
0
0

Teks penuh

(1)

INTISARI

Sefadroksil merupakan antibiotika golongan sefalosporin generasi pertama. Sefadroksil memiliki kemiripan struktur dengan sefaleksin yang juga merupakan antibiotika golongan sefalosporin. Oleh karena itu, penetapan kadar sefaleksin menggunakan metode spektrofotometri visebel dengan pereaksi asetilaseton dan formalin diharapkan dapat juga digunakan untuk penetapan kadar sefadroksil.

Penetapan kadar sefadroksil ini didasarkan pada terbentukknya warna sebagai hasil reaksi antara gugus amin primer sefadroksil dengan hasil kondensasi 2 mol asetilaseton dan 1 mol formalin yang intensitasnya kemudian diukur menggunakan spektrofotomeer visibel. Penelitian ini merupakan jenis penelitian noneksperimental dengan rancangan penelitian deskriptif. Pada penelitian ini, dilakukan optimasi kondisi reaksi, analisis validitas metode, dan aplikasi metode untuk penetapan kadar sefadroksil pada sediaan kapsul.

Beradasarkan hasil optimasi kondisi reaksi diperoleh bahwa operating time

berada pada menit ke-70, volume pereaksi optimum pereaksi adalah 6 ml, pH optimum pereaksi adalah 4, dan panjang gelombang serapan maksimum berada pada 401 nm. Untuk hasil analisis validitas dan aplikasi metode, didapatkan data sebagai berikut: nilai koefisien korelasi (r) adalah 0,9999, perolehan kembali sebesar 99,45-100,22%, dan rata-rata kadar sefadroksil dalam kapsul sebesar 490,637 mg/kapsul dengan CV= 1,37%. Dari analisis spesifisitas, diperoleh bahwa pengukuran serapan senyawa hasil reaksi tidak terganggu. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa metode ini memiliki akurasi, presisi, spesifisitas, dan linearitas yang baik serta dapat diaplikasikan untuk penetapan kadar sefadroksil dalam sediaan kapsul.

Kata kunci : sefadroksil, asetilaseon, formalin, spektrofotometri visibel, validitas metode

(2)

ABSTRACT

Cefadroxil is first generation cephalosporin antibiotic. Cefadroxil is similar in structure to chepalexin wich is also one of cephalosporin antibiotic. For that reason, it is hoped that measurement of chepalexin with spectrophotometric visible using acetylacetone and formalin can also be used to cefadroxil measurement.

The measurement of cefadroxil in this research based on reaction of primary amino group from cefadroxil with two mol acetylacetone and one mol formalin which forms the color which its intensity is measured by using visible spectrophotometer. This research was non experimental study with descriptive research project. In this research, the researcher determined optimal reaction condition, validation method analised, and application method for measurement cefadroxil in pharmaceutical product.

The research result shows that the reaction begin to stable from 70th minutes, the optimal volume of the reactor is 7 ml, the optimal pH of reactor is 4, and maximum wavelength of reaction is 401 nm. For validation method analised was acquired r value is 0,9999, the recovery is 99,45-100,22%, and mean of cefadroxil value in capsules was obtained 490,637 mg/capsule with the coefficient variant is 1,37%. From specificity analised was obtained that determination of result reaction is don’t disturb. In conclusion, the use of spectrophotometric visible using acetylacetone and formalin to cefadroxil measurement has good accuracy, precision, specificity, and linearity to cefadroxil measurement in capsules.

Key words : cefadroxil, acetylacetone, formalin, spectrophotometric visible, validation.

(3)

VALIDASI METODE SPEKTROFOTOMETRI VISIBEL UNTUK PENETAPAN KADAR SEFADROKSIL MENGGUNAKAN PEREAKSI

ASETILASETON DAN FORMALIN

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.)

Program Studi Ilmu Farmasi

Oleh :

Bernadeta Mirmayanti NIM : 038114005

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

2007

(4)

PERSETUJUAN PEMBIMBING

VALIDASI METODE SPEKTROFOTOMETRI VISIBEL UNTUK PENETAPAN KADAR SEFADROKSIL MENGGUNAKAN PEREAKSI

ASETILASETON DAN FORMALIN

Yang diajukan oleh : Bernadeta Mirmayanti

NIM : 038114005

Telah disetujui oleh

Pembimbing

Prof. Dr. Sudibyo Martono, M.S., Apt. Tanggal :

(5)

HALAMAN PENGESAHAN

Pengesahan Skripsi Berjudul

VALIDASI METODE SPEKTROFOTOMETRI VISIBEL UNTUK PENETAPAN KADAR SEFADROKSIL MENGGUNAKAN PEREAKSI

ASETILASETON DAN FORMALIN

Oleh :

Bernadeta Mirmayanti NIM : 038114005

Dipertahankan di hadapan Panitia Penguji Skripsi Fakultas Farmasi

Universitas Sanata Dharma Pada tanggal:

26 Januari 2007

Mengetahui Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma

Dekan

(Rita Suhadi, M.Si., Apt.) Pembimbing :

Prof. Dr. Sudibyo Martono, M.S., Apt. ... Panitia Penguji :

1. Drs. Sulasmono, Apt. ... 2. Prof. Dr. Sudibyo Martono, M.S., Apt. ... 3. Dra. A. Nora Iska Harnita, M.Si., Apt. ...

(6)

HALAMAN PERSEMBAHAN

Di sebuah kejatuhan ... kutemukan semangat untuk bangkit

Di sebuah kejujuran ... kutemukan serangkai kepercayaan

Di sebuah kemunafikan ... kutemukan segelintir kedewasaan

Di sebuah kekecewaan ... kutemukan sebayang maaf Di sebuah senyuman ... kutemukan suatu ketulusan Dan di sebuah perjalanan tuk terus melangkah ... kutemukan semua warna kehidupan

JESUS BLESS YOU

Kupersembahkan untuk ……..

“Pencerita Yang Agung”

“Sang Dewi”

Bapak, ibu, dan semua kakakku tercinta

My “cloud”

Sahabatku yang memberiku semangat dan senyuman

Almamaterku

(7)

PRAKATA

Puji syukur ke hadirat Bapa di Surga atas limpahan berkat, rahmat dan terang Roh Kudus-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian dan penyusunan skripsi yang berjudul Validasi Penetapan Kadar Sefadroksil secara Spektrofotometri Visibel dengan Pereaksi Asetilaseton dan Formalin.

Selama pelaksanan penelitian hingga penyusunan skripsi, penulis memperoleh banyak bantuan, dukungan dan kerjasama dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih yang setulus-tukusnya kepada:

1. Rita Suhadi, M.Si., Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

2. Prof. Dr. Sudibyo Martono, M.S.,Apt. selaku dosen pembimbing dan dosen penguji yang telah memberikan bantuan berupa saran, kritik, serta dorongan sehingga penelitian dan penyusunan skripsi ini dapat berjalan dengan lancar. 3. Drs. Sulasmono, Apt. selaku dosen penguji yang telah memberikan kritik dan

saran yang bermanfaat bagi skripsi ini.

4. Dra. A. Nora Iska Harnita, M.Si., Apt. selaku dosen penguji yang telah memberikan kritik dan saran yang bermanfaat bagi skripsi ini.

5. Pak Bambang dan Bu Kis selaku laboran Laboratorium Analisis Obat dan Makanan, Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta atas bantuan dan kerjasamanya selama penelitian.

6. Semua laboran Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta untuk kerjasamanya selama saya praktikum.

(8)

7. Bapak, Ibu, mba Rosi, mba Yani, mba Daru, mba Agnes, dan mba Lisa atas cinta, doa, dan dukungan. Tanpa semua itu aku tidak akan jadi seperti sekarang.

8. Teman-teman “seperjuanganku “ Arnie dan Marga, kita sudah melakukan hal yang luar biasa bukan ? Terimakasih sudah mau berbagi suka dan duka selama di laboratorium.

9. My “cloud”, untuk hitam dan putih yang sudah kau hadiahkan. Semua itu membuatku menjadi lebih tegar dan dewasa.

10.Kakakku “Bayu”, Mas Ardhyan, Torinus, mba Purba, mba Wanti, mba Lilik, mba Jeki, Arie, Prita, Koko, Ratih “B”, untuk telinga yang mendengarkanku dan bahu yang menopangku.

11.Anak- anak kost “Banana Home” Phyta, Ria, Tika, mba Sisil, Mumun, Beti, Deta, Wulan, Mekar, mba Adet, Ratih ”cempluk”, Didi untuk kegilaan, keceriaan, dan semangat yang kalian berikan.

12.Temen-temen KKNku Vino, Niké, Yessy, Vigor, Denok, Sari, Oncy, kak Mifta, dan mba Vita untuk sekelumit kisah indah bersama kalian.

13.Temen-temen kelas A, terutama kelompok A, Mitha, Nanda untuk canda, kebersaman, dan dukungannya selama ini.

14.Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu penyelesaian skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa masih terdapat banyak kekurangan pada skripsi ini, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi

(9)

kesempurnaan skripsi ini. Akhir kata, penulis berharap semoga skripsi ini bermanfaat bagi pembacanya.

Yogyakarta,

Penulis

Bernadeta Mirmayanti

(10)

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA

Saya menyatakan dengan sesungguhnya, bahwa skripsi yang saya tulis ini tidak memuat karya atau bagian karya orang lain, kecuali yang telah disebutkan dalam kutipan dan daftar pustaka sebagaimana layaknya karya ilmiah.

Yogyakarta,

Penulis

Bernadeta Mirmayanti

(11)

INTISARI

Sefadroksil merupakan antibiotika golongan sefalosporin generasi pertama. Sefadroksil memiliki kemiripan struktur dengan sefaleksin yang juga merupakan antibiotika golongan sefalosporin. Oleh karena itu, penetapan kadar sefaleksin menggunakan metode spektrofotometri visebel dengan pereaksi asetilaseton dan formalin diharapkan dapat juga digunakan untuk penetapan kadar sefadroksil.

Penetapan kadar sefadroksil ini didasarkan pada terbentukknya warna sebagai hasil reaksi antara gugus amin primer sefadroksil dengan hasil kondensasi 2 mol asetilaseton dan 1 mol formalin yang intensitasnya kemudian diukur menggunakan spektrofotomeer visibel. Penelitian ini merupakan jenis penelitian noneksperimental dengan rancangan penelitian deskriptif. Pada penelitian ini, dilakukan optimasi kondisi reaksi, analisis validitas metode, dan aplikasi metode untuk penetapan kadar sefadroksil pada sediaan kapsul.

Beradasarkan hasil optimasi kondisi reaksi diperoleh bahwa operating time

berada pada menit ke-70, volume pereaksi optimum pereaksi adalah 6 ml, pH optimum pereaksi adalah 4, dan panjang gelombang serapan maksimum berada pada 401 nm. Untuk hasil analisis validitas dan aplikasi metode, didapatkan data sebagai berikut: nilai koefisien korelasi (r) adalah 0,9999, perolehan kembali sebesar 99,45-100,22%, dan rata-rata kadar sefadroksil dalam kapsul sebesar 490,637 mg/kapsul dengan CV= 1,37%. Dari analisis spesifisitas, diperoleh bahwa pengukuran serapan senyawa hasil reaksi tidak terganggu. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa metode ini memiliki akurasi, presisi, spesifisitas, dan linearitas yang baik serta dapat diaplikasikan untuk penetapan kadar sefadroksil dalam sediaan kapsul.

Kata kunci : sefadroksil, asetilaseon, formalin, spektrofotometri visibel, validitas metode

(12)

ABSTRACT

Cefadroxil is first generation cephalosporin antibiotic. Cefadroxil is similar in structure to chepalexin wich is also one of cephalosporin antibiotic. For that reason, it is hoped that measurement of chepalexin with spectrophotometric visible using acetylacetone and formalin can also be used to cefadroxil measurement.

The measurement of cefadroxil in this research based on reaction of primary amino group from cefadroxil with two mol acetylacetone and one mol formalin which forms the color which its intensity is measured by using visible spectrophotometer. This research was non experimental study with descriptive research project. In this research, the researcher determined optimal reaction condition, validation method analised, and application method for measurement cefadroxil in pharmaceutical product.

The research result shows that the reaction begin to stable from 70th minutes, the optimal volume of the reactor is 7 ml, the optimal pH of reactor is 4, and maximum wavelength of reaction is 401 nm. For validation method analised was acquired r value is 0,9999, the recovery is 99,45-100,22%, and mean of cefadroxil value in capsules was obtained 490,637 mg/capsule with the coefficient variant is 1,37%. From specificity analised was obtained that determination of result reaction is don’t disturb. In conclusion, the use of spectrophotometric visible using acetylacetone and formalin to cefadroxil measurement has good accuracy, precision, specificity, and linearity to cefadroxil measurement in capsules.

Key words : cefadroxil, acetylacetone, formalin, spectrophotometric visible, validation.

(13)

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ... i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ... ii

HALAMAN PENGESAHAN... iii

HALAMAN PERSEMBAHAN ... iv

PRAKATA... v

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ... viii

INTISARI... ix

ABSTRACT ... x

DAFTAR ISI ... xi

DAFTAR TABEL ... xv

DAFTAR GAMBAR ... xvi

DAFTAR LAMPIRAN ... xvii

BAB I PENGANTAR ... 1

A. Latar Belakang ... 1

1. Perumusan masalah ... 3

2. Keaslian penelitian ... 4

3. Manfaat penelitian ... 5

B. Tujuan Penelitian ... 5

BAB II PENELAAHAN PUSTAKA ... 6

A. Sefadroksil ... 6

B. Asetilaseton ... 9

C. Formaldehid, Formalin, dan Paraformaldehid ... 10

(14)

D. Spektrofotometri UV-Vis ... 11

1. Definisi spektrofotometri UV-Vis ... 11

2. Konsep dasar radiasi elektromagnetik ... 11

3. Tipe transisi elektron ... 12

4. Interaksi molekul dengan radiasi elektromagnetik ... 13

5. Analisis kuantitatif spektrofotometri UV-Vis... 15

6. Penyimpangan hukum Beer ... 17

7. Kesalahan fotometrik ... 18

8. Penggunaan spektrofotometri UV-Vis dalam metode analisis ... 19

E. Parameter Validitas dan Kategori Metode Analisis ... 20

1. Parameter validitas metode analisis ... 20

2. Kategori metode analisis ... 23

F. Landasan Teori ... 24

G. Hipotesis ... 25

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ... 26

A. Jenis dan Rancangan Penelitian ... 26

B. Definisi Operasional ... 26

C. Alat-alat Penelitian ... 26

D. Bahan-bahan Penelitian ... 27

E. Tata Cara Penelitian ... 27

1. Pembuatan larutan uji ... 27

2. Optimasi penetapan kadar sefadroksil ... 28

3. Pembuatan kurva baku ... 30

(15)

4. Aplikasi metode untuk penetapan kadar sefadroksil pada kapsul X ... 31

5. Validasi metode untuk penetapan kadar sefadroksil... 32

F. Analisis Hasil ... 33

1. Akurasi... 33

2. Presisi... 34

3. Spesifisitas ... 34

4. Linearitas ... 34

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ... 35

A. Optimasi Metode ... 35

1. Penentuan operating time ... 35

2. Penentuan pH pereaksi optimum ... 42

3. Penentuan volume pereaksi optimum ... 44

4. Penentuan panjang gelombang serapan maksimum ... 45

5. Penentuan kurva baku ... 47

6. Penetapan kadar sefadroksil dalam sedían kapsul X ... 50

B. Analisis Hasil ... 52

1. Akurasi ... 52

2. Presisi ... 54

3. Spesifisitas ... 55

4. Linearitas ... 56

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ... 58

A. Kesimpulan ... 58

B. Saran ... 58

(16)

DAFTAR PUSTAKA ... 59 LAMPIRAN ... 62 BIOGRAFI ... 84

(17)

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel I. Kriteria penerimaan akurasi pada konsentrasi analit yang berbeda ... 21

Tabel II. Kriteria penenrimaan presisi pada konsentrasi analit yang berbeda .... 22

Tabel III. Parameter analisis yang diperlukan untuk kesahihan pengukuran... 24

Tabel IV. Data penentuan operating time reaksi antara sefadroksil dengan asetilaseton dan formalin... 40

Tabel V. Data penentuan pH optimum larutan pereaksi ... 43

Tabel VI. Data penentuan volume optimum larutan pereaksi... 44

Tabel VII. Data kurva baku dengan satuan konsentrasi sefadroksil mg/ml ... 48

Tabel VIII. Data kurva baku dengan satuan konsentrasi sefadroksil 5 mg/ml ... 49

Tabel IX. Data penetapan kadar sefadroksil dalam sediaan kapsul X ... 51

Tabel X. Data penentuan % perolehan kembali (recovery) baku ... 53

Tabel XI. Data penentuan % perolehan kembali (recovery) sampel... 53

Tabel XII. Data penentuan % CV... 54

Tabel XIII. Data penentuan linearitas ... 57

(18)

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Struktur sefaleksin ... 2

Gambar 2. Struktur sefadroksil ... 2

Gambar 3. Reaksi antara sefaleksin dengan hasil kondensasi asetilaseton dan formalin ... 8

Gambar 4. Struktur asetilaseton ... 9

Gambar 5. Struktur formaldehid, formalin, dan paraformaldehid ... 10

Gambar 6. Diagram tingkat energi elektronik ... 13

Gambar 7. Contoh gugus kromofor ... 14

Gambar 8. Reaksi umum antara sefadroksil dengan hasil kondensasi asetilaseton dan formalin ... 36

Gambar 9. Mekanisme reaksi antara sefadroksil dengan hasil kondensasi asetilaseton dan formalin ... 39

Gambar 10. Senyawa usulan hasil reaksi antara sefadroksil dengan asil kondensasi asetilaseton dan formalin... 39

Gambar 11. Spektrum rentang waktu pengukuran serapan senyawa hasil reaksi ... 41

Gambar 12. Spektrum hasil scanning panjang gelombang serapan maksimum senyawa hasil reaksi ... 46

Gambar 13. Hubungan antara konsentrasi sefadroksil dengan serapan senyawa hasil reaksi... 49

Gambar 14. Spektrum hasil scanning baku sefadroksil dan scanning senyawa hasil reaksi ... 55

(19)

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1. Data Penimbangan Baku dan Sampel Sefadroksil ... 62

Lampiran 2. Spektrum Rentang Waktu Pengukuran Serapan Setelah Operating Time... 63

Lampiran 3. Spektrum Hasil Scanning Larutan Baku Sefadroksil Konsentrasi 0,006 M ... 65

Lampiran 4. Spektrum Hasil Penentuan Panjang Gelombang Serapan Maksimum Senyawa Hasil Reaksi... 66

Lampiran 5. Cara Perhitungan Konsentrasi Kurva Baku Sefadroksil ... 68

Lampiran 6. Cara Perhitungan Konsentrasi Seri Kurva Baku Sefadroksil... 69

Lampiran 7. Data Kurva Baku... 70

Lampiran 8. Hubungan Antara Konsentrasi Sefadroksil dengan Serapan Senyawa Hasil Reaksi ... 71

Lampiran 9. Data Penimbangan Sefadroksil dalam Sediaan Kapsul X ... 73

Lampiran 10. Cara Perhitungan Kadar Sampel Sefadroksil dalam Sediaan Kapsul X ... 74

Lampiran 11. Perhitungan % Perolehan Kembali (Recovery) Baku ... 76

Lampiran 12. Perhitungan % Perolehan Kembali (Recovery) Sampel... 78

Lampiran 13. Perhitungan % Coefficient of Variation (CV)... 80

Lampiran 14. Perhitungan Nilai Koefisien Variasi Fungsi (Vx0)... 81

Lampiran 15. Laporan Analisa Baku Sefadroksil (PT. Hexpharm Jaya) ... 83

(20)

BAB I PENGANTAR

A. Latar Belakang

Penyakit infeksi yang disebabkan oleh invasi mikroorganisme hingga

sekarang ini masih banyak dijumpai di Indonesia. Oleh karena itu, sarana pengobatan

untuk penyakit infeksi terus dikembangkan. Salah satu obat yang umum digunakan

untuk pengobatan infeksi adalah antibiotik. Antibiotik merupakan suatu produk

metabolik (zat kimia) yang dihasilkan oleh mikroorganisme tertentu, yang dalam

jumlah amat kecil bersifat merusak atau menghambat mikroorganisme lain (Pelczar

and Chan, 1988).

Menurut hasil penelitian Kusuma (2000) didapat bahwa antibiotika yang

paling banyak diresepkan untuk penyakit infeksi dibeberapa apotek wilayah

Kotamadya Yogyakarta adalah antibiotik golongan β-laktam. Menurut Chambers

(2004), kelompok antibiotik ini dibagi menjadi 4 golongan yaitu golongan: penisilin,

sefalosporin, karbapenem, dan monobaktam. Mekanisme kerja dari antibiotika

golongan β-laktam ini adalah dengan menghambat sintesis dinding sel bakteri.

Sefadroksil merupakan salah satu antibiotik turunan sefalosporin generasi

pertama (Hardman et al., 2001). Seperti halnya obat-obat lain, produsen obat

sefadroksil harus melakukan pengawasan untuk menjamin keamanan dan keefektifan

produk tersebut. Hal tersebut dapat diperoleh apabila Cara Pembuatan Obat yang

Baik (CPOB) dan kontrol mutu obat telah terpenuhi. Cara pengawasan mutu obat

yang dapat dilakukan untuk antibiotik adalah dengan analisis kualitatif dan analisis

(21)

2

kuantitatif. Analisis kualitatif antibiotik dapat dilakukan melalui uji mikrobiologi

untuk melihat potensi antibiotik tersebut terhadap bakteri, sedangkan untuk analisis

kuantitatif dapat dilakukan dengan penetapan kadar untuk melihat jumlah zat aktif

yang terdapat pada sediaan.

Pemilihan metode penetapan kadar yang akan digunakan untuk analisis

kuantitatif adalah sangat penting, karena akan mempengaruhi validitas dari hasil

yang diperoleh. Oleh karena itu, perlu dilakukan pengembangan metode penetapan

kadar yang sudah ada untuk mendapatkan suatu metode alternatif dengan validitas

yang baik.

Menurut Anonim (2005) analisis kualitatif untuk sefadroksil dapat

dilakukan dengan Infrared Absorption dan kromatografi lapis tipis (KLT),

sedangkan untuk analisis kuantitatifnya dapat dilakukan dengan menggunakan

metode spektrofotometri ultraviolet (UV) dan Kromatografi Cair Kinerja Tinggi

(KCKT)

Patel et al. (1992) telah meneliti penetapan kadar sefaleksin (gambar 1)

secara spektrofotometri visibel berdasarkan reaksi antara gugus amin primernya

dengan hasil kondensasi 2 mol asetilaseton dan 1 mol formalin. Sefadroksil (gambar

2) yang digunakan dalam penelitian ini mempunyai struktur yang mirip dengan

sefaleksin, yaitu sama-sama memiliki gugus amin primer dan gugus β-laktam..

C

gugusβ laktam gugusβ laktam

(22)

Gugus β-laktam merupakan gugus yang bertanggung jawab terhadap potensi

antimikroba dari sefaleksin dan sefadroksil, sedangkan gugus amin primer

merupakan gugus yang akan bereaksi dengan asetilaseton dan formalin. Dengan

adanya gugus amin primer pada sefadroksil, diharapkan bahwa sefadroksil dapat

ditetapkan kadarnya dengan menggunakan metode spektrofotometri visibel

menggunakan pereaksi asetilaseton dan formalin

Untuk melihat apakah metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini

memenuhi parameter kesahihan atau tidak, perlu dilakukan analisis validitas metode

analisis. Menurut Anonim (1995), penelitian yang menggunakan metode analisis

untuk mengukur secara kuantitatif sejumlah besar komponen dari serbuk obat atau

senyawa aktif termasuk dalam kategori pertama. Dengan demikian, parameter

kesahihan metode analisis yang diamati adalah akurasi, presisi, spesifisitas, dan

linearitas.

1. Perumusan masalah

Berdasarkan latar belakang tersebut, maka dapat dirumuskan suatu

permasalahan sebagai berikut :

a. apakah metode spektrofotometri visibel untuk penetapan kadar sefadroksil

menggunakan pereaksi asetilaseton dan formalin memenuhi parameter

validitas yang meliputi akurasi, presisi, spesifisitas, dan linearitas ?

b. apakah metode spektrofotometri visibel dengan pereaksi asetilaseton dan

formalin dapat digunakan untuk menetapkan kadar sefadroksil dalam sediaan

(23)

4

2. Keaslian penelitian

Sejauh penelusuran pustaka tentang sefadroksil, penelitian tentang validasi

metode spektrofotometri visibel untuk penetapan kadar sefadroksil menggunakan

pereaksi asetilaseton dan formalin belum pernah dilakukan dan dipublikasikan.

Penelitian tentang sefadroksil yang pernah dilakukan dan dipublikasikan adalah

penetapan kadar sefadroksil dalam kapsul menggunakan metode spektrofotometri

UV dengan pereaksi etil asetoasetat dan asetaldehid (Rofie, 2005), penetapan

kadar sefadroksil dalam kapsul menggunakan metode spektrofotometri visibel

dengan pereaksi etil asetoasetat dan formalin (Rianti, 2005), penetapan kadar

sefalosporin dalam produk farmasi menggunakan metode spektrofotometri

visibel dengan pereaksi kromotrop 2B dan kromotrop 2R (Issa and Amin, 2006),

dan penetapan kadar sefadroksil secara sequential injection dengan menggunakan

spektrofotometer detektor (Machit et al., 2006).

Penelitian tentang metode spektrofotometri visibel menggunakan pereaksi

asetilaseton dan formalin yang sudah pernah dilakukan dan dipublikasikan adalah

penggunaan metode spektrofotometri visibel dengan pereaksi asetilaseton dan

formalin untuk penetapan kadar sefaleksin dalam produk sediaan (Patel et al.,

1992), validasi metode spektrofotometri visibel untuk penetapan kadar

amoksisilin menggunakan pereaksi asetilaseton dan formalin (Sunarto, 2007),

serta validasi metode spektrofotometri visibel untuk penetapan kadar ampisilin

(24)

3. Manfaat penelitian

a. Manfaat teoritis.

Penelitian ini diharapkan dapat menambah informasi di dunia kefarmasian,

khususnya di bidang industri tentang metode spektofotometri visibel untuk

penetapan kadar sefadroksil yang memiliki akurasi, presisi, spesifisitas, dan

linearitas yang baik.

b. Manfaat metodologis.

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan ilmiah mengenai

metode alternatif untuk penetapan kadar sefadroksil yaitu metode

spektrofotometri visibel menggunakan pereaksi asetilaseton dan formalin.

B. Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk:

1. mengetahui akurasi, presisi, spesifisitas, dan linearitas dari metode

spektofotometri visibel untuk penetapan kadar sefadroksil menggunakan pereaksi

asetilaseton dan formalin.

2. mengetahui hasil aplikasi metode spektrofotometri visibel menggunakan pereaksi

asetilaseton dan formalin untuk penetapan kadar sefadroksil pada sediaan kapsul

(25)

BAB II

PENELAAHAN PUSTAKA

A. Sefadroksil

Sefadroksil adalah antibiotika generasi pertama kelompok sefalosporin (Hardman et al., 2001), merupakan serbuk putih atau hampir putih, larut dalam air, sangat sedikit larut dalam alkohol, dan praktis tidak larut dalam eter. Nama kimianya adalah (6R, 7R)-7-[(R)-2-Amino-2-(p-hydroxyphenyl) acetamido]-3-methyl-8-ozo

-5-thia-1-azabicyclo [4.2.0] oct-2-ene-2-carboxyclic acid monohydrate (Anonim, 2005). Sebagai antibiotik, sefadroksil memiliki aktivitas terhadap bakteri Gram positif seperti Staphylococcus aureus, Staphylococcus epidermidis, dan Stertococcus pneumoniae serta bakteri Gram negatif seperti Klebsiella pneumoniae, Escherichia coli, dan Proteus mirabilis (McEvoy, 2005). Sefadroksil digunakan untuk pengobatan infeksi pada saluran pernafasan, saluran kencing, kulit, alat kelamin, dan sistem syaraf pusat. Efek samping dari penggunaan sefadroksil adalah mual, muntah, diare, kulit kemerahan, epigastria distress, genital pruritus, pseudo membranous colitis, dan

genital moniliasis (Makchit et al., 2006). Mekanisme kerja sefadroksil sebagai anti bakteri adalah menghambat pembentukan dinding sel bakteri dengan cara berikatan dengan penicillin binding proteins (PBPs) sehingga akan menghambat fase transpeptidase akhir dari sintesis peptidoglikan pada dinding sel bakteri (Lacy et al., 2003).

Sefadroksil diadministrasikan secara oral, dan adanya makanan tidak mempengaruhi proses absorpsi dari sefadroksil. Oleh karena itu, sefadroksil dapat

(26)

diadministrasikan bersama dengan makanan. Dosis pemberian sefadroksil untuk

dewasa adalah 1 sampai 2 gram sehari, dan untuk anak-anak 30 mg/kg sehari. Bentuk

sedian sefadroksil yang biasanya beredar di pasaran adalah kapsul, tablet, dan

suspensi kering (McEvoy, 2005).

Kapsul sefadroksil mengandung tidak kurang dari 90% dan tidak lebih dari

120% dari jumlah sefadroksil (C16H17N3O5S) yang tertera dalam label (Anonim,

2005).

Menurut Anonim (2005) analisis kualitatif sefadroksil adalah dengan

Infrared Absorption serta KLT menggunakan lempeng yang dilapisi silika gel dan

chamber yang berisi campuran n-hexane dan tetradecane (95:5), sedangkan untuk

analisis kuantitatifnya dapat dilakukan dengan metode spektrofotometri UV dan

KCKT menggunakan kolom oktadesilsilan yang terikat pada silika berpori dengan

ukuran 4 mm x 250 mm, fase gerak bufer kalium fosfat-kalium hidroksida dan

asetonitril (960:40), flow rate 1,5 ml/menit, dan detektor 230 nm.

Issa and Amin. (2006), meneliti tentang penetapan kadar sefadroksil,

sefaleksin, dan sefradin dengan menggunakan metode spektrofotometri visibel.

Metode ini didasarkan pada pembentukan kompleks pasangan ion antara senyawa

yang dianalisis dengan kromotop 2B atau kromotrop 2R. Kompleks pasangan ion

yang tersebut akan menghasilkan warna yang kemudian diukur serapannya pada

panjang gelombang 542 nm untuk kromotrop 2B dan 564 nm untuk kromotrop 2R.

Patel et al. (1992) meneliti tentang penetapan kadar sefaleksin

menggunakan metode spektrofotometri visibel dengan pereaksi asetilaseton dan

(27)

8

dengan 2 mol asetilaseton dan 1 mol formalin. Reaksi secara singkat dapat dilihat

pada gambar 3 berikut.

H3COCCH2

Gambar 3. Reaksi antara gugus amin primer sefaleksin dengan 2 mol asetilaseton dan 1 mol formalin (Patel et al., 1992)

Hasil dari reaksi antara sefaleksin dengan asetilaseton dan formalin tersebut

adalah larutan berwarna kuning yang memiliki gugus kromofor, yang kemudian

diukur serapannya pada panjang gelombang serapan maksimum 400 nm. Pada

penelitian tersebut terlebih dahulu dilakukan optimasi kondisi reaksi yang meliputi

konsentrasi pereaksi, pH pereaksi, waktu reaksi, suhu reaksi, dan pelarut. Selain itu,

ditentukan juga selektivitas reaksi dengan cara mengamati pengaruh penambahan

berbagai macam eksipien ke dalam sefaleksin terhadap nilai % perolehan kembali.

Dengan adanya berbagai macam optimasi kondisi percobaan didapatkan

bahwa metode spektrofotometri visibel dengan pereaksi asetilaseton dan formalin

(28)

untuk penetapan kadar sefaleksin baik dalam bentuk murni (senyawa baku) maupun

dalam berbagai macam sediaan obat. Metode penetapan kadar sefaleksin inilah yang

kemudian dijadikan dasar untuk penetapan kadar sefadroksil dalam penelitian ini.

Dari beberapa metode analisis yang pernah dilakukan, Makchit et al. (2006)

mengemukakan bahwa metode yang paling banyak dilakukan adalah metode

spektrofotometri, karena metode ini sederhana, cepat, tidak bersifat merusak, dan

tidak terlalu mahal. Makchit et al. (2006) melakukan penelitian tentang penetapan

kadar sefadroksil secara sequential injection dengan menggunakan spektrofotometer

detektor. Metode tersebut didasarkan pada pembentukan warna merah sebagai hasil

reaksi antara sefadroksil dengan 4-aminoantipirin dalam suasana basa dengan adanya

kalium heksasianoferat (III) yang kemudian diukur serapannya pada panjang

gelombang 510 nm.

B. Asetilaseton

Asetilaseton atau CH3.CO.CH2.CO.CH3 merupakan cairan jernih tidak

berwarna atau berwarna kuning lemah, mudah terbakar dan berbau harum.

Asetilaseton larut dalam air; dapat campur dengan etanol 95% P, kloroform P,

aseton, eter P, dan asam asetat glasial. Asetilaseton memiliki bobot molekul (BM)

100,211 dan mengandung tidak kurang dari 98% C5H8O2 (Anonim, 1995).

H3C

C

C

H2

C

CH3

O O

(29)

10

C. Formaldehid, Formalin, dan Paraformaldehid

Formaldehid merupakan suatu reagensia yang berbentuk gas. Formaldehid

lebih mudah disimpan dalam bentuk larutan atau sebagai suatu polimer padat.

Formaldehid yang disimpan dalam bentuk larutan disebut formalin, sedangkan

formaldehid yang disimpan dalam bentuk polimer padat disebut paraformaldehid

(Fessenden dan Fessenden, 1994).

Dalam penelitian ini, reagensia yang akan digunakan adalah formalin yang

mengandung 38% formaldehid dan 7-15% metanol dalam air (Fessenden dan

Fessenden, 1994). Formalin merupakan cairan jernih, tidak berwarna atau hampir

tidak berwarna, dan memiliki bau menusuk. Jika disimpan di tempat dingin akan

berubah menjadi keruh. Larutan formalin dapat bercampur dengan air dan dengan

etanol 95% P. Sebaiknya disimpan dalam wadah tertutup baik, terlindung dari

cahaya, pada suhu di atas 20o. Formalin memiliki BM = 30,03 dan mengandung

CH2O tidak kurang dari 34,0% dan tidak lebih dari 38,0% (Anonim, 1979). Formalin

dapat digunakan sebagai reagensia, bahan penghilang bau, dan sebagai bahan

pengawet (Fessenden dan Fessenden, 1994).

Pada gambar 5 berikut dapat dilihat struktur kimia dari formaldehid,

formalin, dan paraformaldehid.

H C H

O

H C H

O

+ H

2O

CH2OCH2OCH2OCH2O

Formaldehid Formalin Paraformaldehid

(30)

D. Spektrofotometri Ultraviolet-Visibel (UV-Vis) 1. Definisi spektrofotometri UV-Vis

Spektrofotometri serapan adalah pengukuran suatu interaksi antara radiasi

elektromagnetik dengan atom atau molekul dari suatu zat kimia. Pengukuran serapan

dapat dilakukan pada daerah ultraviolet (panjang gelombang 190-380 nm) dan pada

daerah cahaya tampak (panjang gelombang 380-780 nm) (Anonim, 1995).

Secara umum, spektrofotometri UV-Vis dibagi menjadi dua metode, yaitu

direct spectrophotometry UV-Vis dan indirect spectrophotometry UV-Vis. Pada

direct spectrophotometry, serapan didasarkan pada ikatan rangkap terkonjugasi yang

terdapat pada senyawa tersebut. Pada indirect spectrophotometry, pengukuran

serapan dapat dilakukan setelah senyawa mengalami reaksi kimiawi atau modifikasi

gugus kromofor (Schirmer, 1982).

2. Konsep dasar radiasi elektromagnetik

Panjang gelombang cahaya ultraviolet ataupun sinar tampak yang diserap

suatu senyawa bergantung pada mudahnya terjadi promosi elektron pada senyawa

tersebut. Molekul-molekul yang memerlukan lebih banyak energi untuk promosi

elektron akan menyerap pada panjang gelombang yang lebih pendek. Molekul yang

memerlukan energi yang lebih sedikit untuk promosi elektron akan menyerap pada

panjang gelombang yang lebih panjang (Fessenden dan Fessenden, 1994).

Menurut Mulja dan Suharman (1995), kuantitas energi yang diserap oleh

suatu senyawa berbanding terbalik dengan panjang gelombang radiasi. Rumusan

(31)

12

E = h . v = h .

c

λ

= h . c . v

... (1)

Keterangan:

E = energi yang diserapan (J)

h = konsatanta Planck sebagai faktor pembanding = 6,63 x 10-27 erg.detik atau 6,63 x 10-34 Joule detik v = frekuensi radiasi (Hz)

c = kecepatan cahaya = 3 x 1010 cm/detik

λ = panjang gelombang (cm)

v = bilangan gelombang (cm-1)

3. Tipe transisi elektron

Serapan molekuler pada daerah UV-Vis tergantung dari struktur elektron

suatu molekul. Penyerapan radiasi di daerah UV-Vis dapat terjadi karena molekul

tersebut mempunyai elektron (baik berpasangan maupun sendiri), yang dapat

dieksitasikan ke tingkat energi yang lebih tinggi (Skoog, 1985).

Ada tiga macam transisi elektron yang dapat terjadi pada suatu molekul,

yaitu:

a. Transisi σ → σ*. Pada transisi tipe ini, suatu elektron di dalam orbital

molekul bonding akan dieksitasikan ke orbital antibonding sehingga molekul berada

dalam keadaan excited state (σ*). Untuk mengeksitasikan elektron yang berada pada

suatu ikatan kovalen tunggal terikat kuat (orbital σ) diperlukan radiasi berenergi

tinggi atau panjang gelombang pendek. Oleh karena itu, serapan maksimum yang

disebabkan oleh transisi ini tidak pernah teramati pada daerah ultraviolet. Dengan

demikian, tidak ada diskusi yang memberikan uraian yang jelas mengenai tipe

(32)

b. Transisi n → σ*. Senyawa-senyawa yang jenuh mengandung

atom-atom dengan elektron-elektron tak berpasangan (elektron nonbonding) mempunyai

kemampuan untuk mengadakan transisi n → σ*. Pasangan elektron bebas tersebut

akan dieksitasikan ke tingkat energi yang lebih tinggi karena elektron nonbonding

tidak terikat kuat seperti elektron bonding transisi σ → σ*, sehingga serapannya

terjadi pada panjang gelombang yang lebih besar. Oleh karena itu, transisi ini

memerlukan energi yang lebih kecil daripada transisi σ→σ* (Skoog, 1985).

c. Transisi n → π* dan π → π*. Umunya penggunaan spektroskopi pada

senyawa-senyawa organik didasarkan pada transisi n dan π ke excited state π*.

Energi yang dibutuhkan cukup rendah yaitu pada daerah sekitar 200-700 (Skoog,

1985).

Diagram tingkat energi elektronik dapat dilihat pada gambar 6 berikut:

σ*

Anti bonding

π*

Anti bonding

E

n Non bonding

π Bonding

σ Bonding

Gambar 6. Diagram tingkat energi elektronik (Mulja dan Suharman, 1995)

4. Interaksi molekul dengan radiasi elektomagnetik

Radiasi elektromagnetik dapat berinteraksi dengan molekul dalam berbagai

(33)

14

kepada molekul maka dinamakan serapan (Pecsok et al., 1976). Agar dapat

menyerap radiasi UV-Vis, suatu molekul membutuhkan gugus yang dinamakan

kromofor (Skoog, 1985). Gugus kromofor merupakan gugus dari suatu molekul yang

bertanggung jawab terhadap serapan radiasi UV-Vis. Suatu senyawa yang memiliki

gugus kromofor dinamakan kromogen (Christian, 2003). Pada gambar 7 berikut

dapat dilihat beberapa contoh gugus kromofor dan panjang gelombang serapan

maksimumnya.

Gambar 7. Contoh gugus kromofor (Christian, 2003)

Pada pengukuran serapan dengan menggunakan metode spektrofotometri

UV-Vis dibicarakan juga mengenai gugus auksokrom yang merupakan gugus

fungsional yang memiliki elektron valensi nonbonding yang memberikan intensitas

(34)

1976). Auksokrom tidak dapat menyerap radiasi sendiri dan biasanya gugus ini

terikat pada kromofor (Christian, 2003). Adanya gugus auksokrom yang terikat pada

gugus kromofor akan mengakibatkan pergeseran pita serapan ke arah panjang

gelombang yang lebih panjang (pergesaran batokromik) yang seringkali / tidak selalu

disertai adanya peningkatan intensitas (efek hiperkromik) (Mulja dan Suharman,

1995).

5. Analisis kuantitatif spektrofotometri UV-Vis

Besarnya serapan radiasi dari suatu sistem serapan dengan panjang

gelombang monokromatik dapat dijelaskan melalui hukum Lambert (Bouguer) dan

hukum Beer. Menurut hukum Lambert, intensitas cahaya yang ditransmisikan

menurun secara eksponensial sesuai dengan kenaikan tebal zat penyerap. Hukum

Beer menyatakan bahwa intensitas cahaya yang ditransmisikan menurun secara

eksponensial sesuai dengan kenaikan konsentrasi zat penyerap (Fell, 1986).

Kombinasi dari kedua hukum ini menghasilkan hukum Lambert-Beer yang

menyatakan hubungan antara logaritma intensitas sinar yang masuk dan sinar yang

keluar sebagai fungsi tebal dan konsentrasi zat penyerap, dirumuskan sebagai berikut

Log Io/I = A = a.c.b ...(2) Keterangan

Io = intensitas energi yang mencapai cuplikan

I = intensitas pancaran yang dikeluarkan dari cuplikan A = serapan

a = daya serap

c = konsentrasi larutan b = tebal kuvet

(35)

16

Menurut Watson (1999), nilai daya serap (a) dapat dinyatakan sebagai

, sehingga persamaan hukum Lambert-Beer dapat ditulis menjadi:

1% 1cm

A

A =A1%1cm.c.b ...(3)

Keterangan: A = serapan

1% 1cm

A = serapan jenis c = konsentrasi b = tebal kuvet

1% 1cm

A merupakan serapan dari larutan dengan konsentrasi 1% b/v pada kuvet setebal 1

cm.

Menurut Anonim (1995) analisis kualitatif zat tunggal secara

spektrofotometri dilakukan dengan pengukuran nilai serapan pada panjang

gelombang serapan maksimum atau dilakukan pengukuran % transmitan (T) pada

panjang gelombang serapan maksimum. Menurut Pecsok et al. (1976), pengukuran

serapan pada panjang gelombang serapan maksimum akan memberikan sensitivitas

dan akurasi yang baik. Selain itu, didapatkan juga serapan yang relatif konstan dan

memberikan kurva kalibrasi yang linear.

Ada empat cara pelaksanaan analisis kuantitatif zat tunggal menurut Mulja

dan Suharman (1995), yaitu:

a. Membandingkan serapan atau %T. Serapan atau %T zat yang dianalisis

dibandingkan dengan reference standard pada panjang gelombang serapan

maksimum. Persyaratannya adalah pembacaan nilai serapan sampel dan reference

standard tidak jauh berbeda.

(36)

Keterangan :

A(s) = serapan larutan sampel C(s) = konsentrasi larutan sampel

A(r.s) = serapan larutan reference standard

C(r.s) = konsentrasi reference standard

b. Kurva baku. Dengan menggunakan kurva baku dari larutan reference

standard dengan pelarut tertentu pada panjang gelombang serapan maksimum,

dibuat grafik sistem koordinat Cartesius dengan serapan sebagai ordinat dan

konsentrasi sebagai absis. Kemudian, nilai serapan sampel dimasukkan ke persamaan

kurva baku untuk mendapatkan konsentrasi sampel.

c. Menghitung nilai serapan larutan sampel. Nilai serapan larutan sampel

( ) pada pelarut dan dibandingkan dengan serapan zat yang dianalisis

tertera pada buku resmi.

maks 1%

1cm .λ

A

d. Menghitung daya serap molar. Perhitungan daya serap molar sama

dengan cara menghitung nilai serapan larutan sampel hanya saja pada perhitungan

daya serap molar lebih tepat karena melibatkan BM.

ε = A11%cm.BM.10−1 ...(5)

Keterangan:

ε = daya serap molar

1% 1cm

A = serapan jenis BM = bobot molekul

6. Penyimpangan hukum Beer

Penyimpangan hukum Beer menurut Willard et al.(1988), penyimpangan

(37)

18

a. Penyimpangan konsentrasi larutan. Hukum Beer hanya berlaku pada

larutan yang encer Apabila larutan yang digunakan terlalu pekat, maka daya serap

akan dipengaruhi oleh nilai indeks bias larutan. Hubungan antara daya serap dan nilai

indeks bias larutan dapat dirumuskan sebagai berikut:

a = asesungguhnya 2 2

) 2

(η +

η

………. (6)

Keterangan: a adalah daya serap dan η adalah indeks bias larutan.

Pada konsentrasi 0,001 M atau kurang, indeks bias larutan relatif konstan tetapi pada

konsentrasi tinggi indeks bias ternyata berubah dan mempengaruhi nilai daya serap.

b. Penyimpangan instrumen. Penyimpangan ini terjadi karena adanya

keterbatasan pada kemampuan filter atau monokromator dalam menghasilkan cahaya

yang benar-benar monokromatik.

c. Penyimpangan kimia. Penyimpangan kimia dari hukum Beer

disebabkan karena adanya perubahan kesetimbangan kimia atau fisis dari zat yang

dianalisis. Perubahan kesetimbangan ini dapat terjadi karena zat yang dianalisis

mengalami disosiasi atau reaksi dengan pelarut, sehingga dihasilkan produk dengan

spektrum serapan yang berbeda.

7. Kesalahan fotometrik

Ketidaktepatan dan ketidaktelitian pembacaan intensitas sinar yang sampai

pada detektor digambarkan sebagai nilai kesalahan fotometrik. Ketepatan fotometrik

berkurang pada nilai serapan rendah maupun pada nilai serapan tinggi. Pada serapan

yang rendah, intensitas sinar yang ditransmisikan baik ada maupun tidak ada sampel

(38)

karena ada keterbatasan kepekaan detektor. Pada serapan yang tinggi, intensitas sinar

yang sampai pada detektor sangat rendah sehingga tidak dapat diukur dengan tepat

(Pecsok et al., 1976).

Untuk pembacaan serapan (A) atau transmitan (T) pada daerah terbatas,

kesalahan penentuan kadar hasil analisis dinyatakan sebagai:

ΔT adalah nilai rentang skala transmitan terkecil dari alat yang masih dapat terbaca

pada analisis dengan metode spektrofotometri UV-Vis. Nilai ΔT untuk setiap

spektrofotometer UV-Vis biasanya bervariasi 0,2-1% dan selalu dicantumkan

sebagai spesifikasi instrumen. Dari rumus tersebut di atas dapat diperhitungkan

kesalahan pembacaan A atau T pada analisis dengan metode spektrofotometer

UV-Vis. Pembacaan A (0,2-0,8) atau %T (15-65%) akan memberikan prosentase

kesalahan analisis yang dapat diterima yaitu sebesar 0,5-1% untuk ΔT = 1 (Mulja

dan Suharman, 1995).

8. Penggunaan spektrofotometri UV-Vis dalam metode analisis

Spektrofotometri UV-Vis dapat digunakan untuk analisis kualitatif dan

kuantitatif suatu senyawa. Menurut Mulja dan Suharman (1995), analisis kualitatif

dengan metode spektrofotometri UV-Vis hanya dipakai untuk data sekunder atau

data pendukung. Pada analisis kualitatif dengan metode spektofotometri UV-Vis

yang dapat ditentukan ada dua yaitu :

a. pemeriksaan kemurnian spektrum UV-Vis.

(39)

20

Menurut Mulja dan Suharman (1995), analisis kuantitatif dengan metode

spektrofotometri UV-Vis dapat digolongkan menjadi tiga macam, yaitu:

a. analisis kuantitatif penetapan zat tunggal (analisis satu komponen).

b. analisis kuantitatif penetapan campuran dua macam zat (analisis dua komponen).

c. analisis kuantitatif penetapan campuran tiga macam zat atau lebih (analisis multi

komponen).

Penggunaan spektrofotometri serapan dalam perkembangannya dapat

diperluas dengan adanya zat berwarna baik yang terbentuk dari asalnya maupun

akibat bereaksi dengan zat lain. Menurut Fell (1986), reaksi warna akan menambah

selektivitas dan sensitivitas dari suatu senyawa bila dibandingkan pengukurannya

secara spektrofotometri UV. Reaksi tersebut umunya digunakan sebagai modifikasi

serapan molekul suatu senyawa sehingga dapat dideteksi pada daerah tampak.

Menurut Vogel (1987), hal-hal yang perlu diperhatikan dalam reaksi warna

adalah kespesifisikan zat warna, kesebandingan antara warna dengan konsentrasi,

kestabilan warna yang dihasilkan, reprodusibilitas, kejernihan larutan yang

dihasilkan, dan kepekaan yang tinggi dari reaksi warna.

E. Parameter Validitas dan Kategori Metode Analisis 1. Parameter validitas metode analisis

Validasi metode analisis adalah suatu prosedur yang digunakan untuk

membuktikan apakah suatu metode analisis memenuhi persyaratan yang ditentukan

atau tidak (Anonim, 2005). Ada beberapa parameter analisis yang harus

(40)

a. akurasi suatu metode merupakan keterdekatan hasil pengukuran dengan

kadar analit yang sebenarnya. Akurasi dinyatakan sebagai persen perolehan kembali

(recovery) analit yang ditambahkan (Anonim, 2005). Berikut adalah kriteria

penerimaan akurasi berdasarkan kadar analit (Yuwono dan Indrayanto, 2005) :

Tabel I. Kriteria penerimaan akurasi pada konsentrasi analit yang berbeda

Kadar analit (%) Rata-rata % perolehan kembali (%)

100 98-102

≥ 10 98-102

≥ 1 97-103

≥ 0,1 95-105

0,01 90-107

Akurasi untuk kadar obat yang besar adalah 95-105 % sedangkan untuk bioanalisis

rentang 80-120% masih bisa diterima (Mulja dan Hanwar, 2003).

b. presisi adalah derajat kesesuaian antara hasil uji individual yang

diperoleh dari pengambilan sampel yang berulang dari suatu sampel yang homogen

dengan menggunakan suatu metode analisis. Presisi biasanya dinyatakan dengan

coefficient of variation (CV) atau relative standard deviation (RSD) (Anonim, 2005).

Menurut Anonim (2005), presisi terdiri dari 3 macam, yaitu:

1) Reproducibility adalah keseksamaan metode bila analisis dikerjakan di

laboratorium yang berbeda.

2) Intermediate precision adalah keseksamaan metode jika analisis dikerjakan di

laboratorium yang sama pada hari yang berbeda atau analis yang berbeda atau

peralatan yang berbeda.

3) Repeatability adalah keseksamaan metode jika analisis dilakukan oleh analis

(41)

22

Berikut adalah kriteria penerimaan presisi berdasarkan kadar analit (Yuwono dan

Indrayanto, 2005) :

Tabel II. Kriteria penerimaan presisi pada konsentrasi analit yang berbeda

Kadar analit (%) CV (%)

100 1,3

≥ 10 2,7

≥ 1 2,8

≥ 0,1 3,7

0,01 5,3

Unttuk bioanalisis nilai CV 15-20% masih dapat diterima (Mulja dan Hanwar, 2003).

c. spesifisitas merupakan kemampuan suatu metode untuk mengukur

dengan akurat respon analit diantara seluruh komponen sampel potensial yang ada

dalam matrik sampel. Spesifisitas metode analisis ditentukan dengan

membandingkan hasil analisis sampel yang mengandung cemaran, hasil degradasi,

senyawa sejenis, senyawa asing lainnya, atau pembawa placebo dengan hasil analisis

sampel tanpa penambahan bahan-bahan tersebut (Anonim, 2005).

d. detection limit adalah konmsentrasi terkecil analit dalam sampel yang

dapat dideteksi, tetapi tidak perlu untuk diukur. Menurut dokumen ICH, pendekatan

dilakukan dengan membandingkan respon pengukuran antara sampel dengan

blangko. Rasio signal-to-noise yang diterima adalah 2:1 atau 3:1 (Anonim, 2005).

e. quantitation limit adalah pengukuran secara kuantitatif untuk

konsentrasi terkecil yang diukur dengan presisi dan akurasi yang dapat diterima di

bawah kondisi percobaan yang ditetapkan dengan metode tersebut. Menurut

dokumen ICH, pendekatan dilakukan dengan membandingkan respon pengukuran

antara sampel dengan blangko. Rasio signal-to-noise yang diterima adalah 10:1

(42)

f. linearitas adalah kemampuan metode analisis memberikan respon yang

secara langsung atau dengan bantuan transformasi matematik yang baik,

proporsional terhadap konsentrasi analit dalam sampel dengan rentang yang ada.

Untuk memperoleh linearitas antara respon analit dengan konsentrasi, data penelitian

yang diperoleh harus dimasukkan ke dalam persamaan matematika, untuk

memperkirakan besarnya derajat linearitas (Anonim, 2005). Persyaratan data

linearitas yang dapat diterima adalah jika memenuhi nilai koefisien korelasi (r) >

0,999 atau nilai variasi fungsi (Vx0) ≤ 2 % (Mulja dan Hanwar, 2003).

g. range suatu metode analisis diartikan sebagai interval antara kadar

terendah sampai tertinggi analit yang dapat diukur secara kuantitatif menggunakan

metode analisis tertentu dan menghasilkan ketelitian dan ketepatan, dan linearitas

yang mencukupi (Anonim, 2005).

2. Kategori metode analisis

Parameter analisis yang diperlukan untuk validasi dapat bervariasi

tergantung pada kategori prosedur analisis. Menurut Anonim (2005) ada empat

macam kategori prosedur analitik, yaitu:

a. kategori I, meliputi metode analisis untuk kuantifikasi komponen mayor

substansi bahan baku obat atau bahan aktif (termasuk pengawet) dalam sedían obat

jadi.

b. kategori II, meliputi metode analisis untuk penentuan pengotor dalam

substansi bahan baku obat atau senyawa degradasi dalam sedían obat jadi, termasuk

(43)

24

c. kategori III, meliputi metode analisis untuk penentuan sifat-sifat fisik

lain obat seperti uji disolusi dan uji pelepasan.

d. kategori IV, meliputi metode analisis untuk uji identifikasi.

Untuk masing-masing kategori prosedur analisis diperlukan parameter

analisis yang berbeda. Parameter-parameter yang diperlukan untuk metode analisis

dapat dilihat pada tabel III berikut.

Tabel III. Parameter analisis yang diperlukan untuk kesahihan pengukuran (Anonim, 2005)

Kategori II Parameter analisis Kategori

I Kuantitatif Uji batas

Kategori III

Kategori IV

Accuracy ya Ya * * Tidak

Precision ya Ya Tidak Ya Tidak

Specificity ya Ya Ya * Ya

Detection limit tidak Tidak Ya * Tidak

Quantitation limit tidak Ya Tidak * Tidak

Linearity ya Ya Tidak * Tidak

Range ya Ya * * Tidak

* = mungkin diperlukan tergantung dari jenis uji

F. Landasan Teori

Dalam penelitian Patel et al. (1992), gugus amin primer pada sefaleksin

bereaksi dengan hasil kondensasi antara 2 mol asetilaseton dan 1 mol formalin yang

menghasilkan warna kuning. Intensitas warna inilah yang kemudian diukur

serapannya pada daerah panjang gelombang sinar tampak. Dengan dasar penelitian

tersebut, sefadroksil yang memiliki kemiripan struktur dengan sefaleksin diharapkan

dapat ditetapkan kadarnya dengan metode spektrofotometri visibel menggunakan

pereaksi asetilaseton dan formalin dengan prinsip reaksi yang sama dengan

(44)

Penelitian ini dilakukan untuk melihat apakah metode spektofotometri

visibel untuk penetapan kadar sefadroksil menggunakan pereaksi asetilaseton dan

formalin memenuhi parameter validasi yang baik. Metode yang digunakan dalam

penelitian ini termasuk dalam kategori metode analisis yang pertama, sehingga

parameter-parameter yang akan diamati adalah akurasi, presisi, spesifisitas, dan

linearitas.

G. Hipotesis

Berdasarkan landasan teori di atas dapat disusun hipotesis:

1. metode spektrofotometri visibel untuk penetapan kadar sefadroksil menggunakan

pereaksi asetilaseton dan formalin memiliki akurasi, presisi, spesifisitas, dan

linearitas yang baik.

2. metode spektrofotometri visibel menggunakan pereaksi asetilaseton dan formalin

(45)

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian

Penelitian ini merupakan jenis penelitian non eksperimental dengan rancangan penelitian deskriptif, karena pada penelitian ini tidak dilakukan manipulasi terhadap subjek uji. Penelitian hanya mendeskripsikan keadaan yang ada.

B. Definisi Operasional

1. Metode analisis penelitian ini termasuk dalam kategori I, yaitu suatu metode yang digunakan untuk analisis kuantitatif komponen mayor zat aktif dalam suatu sediaan (Anonim, 1995).

2. Validasi metode analisis merupakan serangkaian prosedur untuk menentukan apakah metode analisis kategori I yang digunakan memenuhi parameter akurasi, presisi, spesifisitas, dan linearitas.

3. Sampel sefadroksil yang digunakan adalah kapsul sefadroksil merk “X” yang mengandung sefadroksil 500 mg.

4. Kadar obat dalam kapsul dinyatakan dalam satuan mg/kapsul.

C. Alat-alat Penelitian

Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah spektrofotometer ultraviolet – visibel (Spectronic Genesys 5, MILTON ROY), pH meter ( Hanna

(46)

Instrument pH 209), neraca analitik (Precisa 125 A.SCS Swiss Quality), waterbath,

pipet mikro, termometer, kertas saring, dan alat-alat gelas yang lazim.

D. Bahan-bahan Penelitian

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini meliputi kapsul sefadroksil 500

mg (buatan pabrik tertentu, dengan merk X); standar sefadroksil (kualitas farmasetis,

Acs dogfar, PT Hexparm Jaya); akuades (Laboratorium Analisis Obat dan Makanan

Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada); serta asetilaseton, formalin, asam asetat

glasial, dan natrium asetat yang tidak dinyatakan lain adalah kualitas p.a, E. Merck.

E. Tata Cara Penelitian 1. Pembuatan larutan uji

a. Pembuatan larutan natrium asetat 0,2 M.

Sebanyak 16,4 g natrium asetat ditimbang seksama, dimasukkan ke dalam

labu ukur 1 L kemudian dilarutkan dengan akuades sampai tanda.

b. Pembuatan larutan asam asetat 0,2 M.

Sebanyak 12,5 mL asam asetat 96 % dipipet, kemudian diencerkan dengan

akuades sampai volume 1,0 L.

c. Pembuatan larutan NaOH 1 M.

Ditimbang seksama 0,4 g NaOH kemudian dilarutkan dalam akuades bebas

(47)

28

d. Pembuatan larutan HCl encer P mengandung HCl 7,3 % b/v (lebih kurang 2

M).

Larutkan 20 g atau 17 mL HCl pekat pada 100 mL akuades.

e. Pembuatan larutan pereaksi campuran asetilaseton dan formalin .

Sebanyak 16,0 mL natrium asetat 0,2 M dan 34,0 mL asam asetat 0,2 M

dicampur dengan 7,8 mL asetilaseton dan 15,0 mL formalin. Panaskan 5

menit dengan suhu 800C, dinginkan, pH diatur dengan menggunakan pH

meter sampai pH yang dikehendaki, kemudian diencerkan dengan akuades

sampai 100,0 mL (Patel et al., 1992).

f. Pembuatan larutan baku sefadroksil.

Ditimbang seksama 228,8 mg baku sefadroksil (BM 381,40) kemudian

dilarutkan dengan akuades dan diencerkan dalam labu ukur 100 mL,

konsentrasi yang diperoleh adalah 0,006 M.

g. Pembuatan larutan blangko

Sebanyak 2,0 mL akuades dimasukkan ke dalam labu ukur 25 mL,

ditambahkan larutan pereaksi dengan volume dan pH yang sama dengan

volume dan pH yang digunakan untuk penetapan kadar sefadroksil.

Diencerkan dengan akuades sampai tanda (Patel et al., 1992).

2. Optimasi penetapan kadar sefadroksil

Suatu metode analisis apabila diaplikasikan pada dua senyawa atau lebih

yang memiliki gugus penanggung jawab reaksi yang sama belum tentu memberikan

(48)

karena itu untuk memperoleh hasil percobaan yang optimal,.maka perlu dilakukan

suatu proses optimasi.

Pada penelitian ini dilakukan optimasi berbagai kondisi percobaan meliputi

operating time, pH pereaksi, volume pereaksi, dan panjang gelombang serapan

maksimum hasil reaksi antara sefadroksil dengan asetilaseton dan formalin.

a. Penentuan operating time.

Sebanyak 2,0 mL larutan baku sefadroksil 0,006 M dimasukkan ke dalam

labu ukur 25 mL, ditambahkan larutan pereaksi pH 4 dengan volume 4 mL.

Didiamkan selama rentang waktu tertentu pada suhu 350C. Diencerkan dengan

akuades sampai tanda. Diukur serapan larutan pada panjang gelombang 400

nm, sampai diperoleh serapan yang stabil pada rentang waktu tertentu

(operating time), dilakukan juga penetapan blangko (Patel et al., 1992).

b. Penentuan nilai pH yang menghasilkan serapan maksimum.

Nilai pH larutan pereaksi dibuat bervariasi, yaitu pH 3, 4, 5, 6, dan 7.

Untuk masing-masing nilai pH dipipet sebanyak 4 mL, dimasukkan ke dalam

labu ukur 25 mL, ditambahkan 2,0 mL larutan baku sefadroksil 0,006 M,

didiamkan selama operating time pada suhu 350C kemudian diencerkan dengan

akuades sampai tanda. Diukur serapan larutan pada panjang gelombang 400

nm, dilakukan juga penetapan blangko. Nilai pH optimum adalah pH larutan

pereaksi yang menghasilkan serapan maksimum dan stabil (Patel et al., 1992).

c. Penentuan volume larutan pereaksi yang menghasilkan serapan maksimum.

Dari larutan pereaksi dengan pH optimum dipipet masing-masing 1; 2; 3;

(49)

30

larutan baku sefadroksil 0,006 M, didiamkan selama operating time pada suhu

350C, dan diencerkan dengan akuades sampai tanda. Diukur serapan larutan

pada panjang gelombang 400 nm, dilakukan juga penetapan blangko. Volume

optimum adalah volume larutan pereaksi yang menghasilkan serapan

maksimum dan stabil (Patel et al., 1992).

d. Penentuan panjang gelombang serapan maksimum.

Sebanyak 1,0; 1,4; dan 1,8 mL larutan baku sefadroksil 0,006 M

masing-masing dimasukkan ke dalam labu ukur 25 mL, ditambahkan larutan pereaksi

dengan volume dan pH hasil optimasi. Diamkan selama operating time.

Diencerkan dengan akuades sampai tanda. Serapan kemudian dibaca pada

panjang gelombang 300-500 nm, dilakukan juga penetapan blangko. Panjang

gelombang serapan maksimum adalah panjang gelombang yang memberikan

serapan maksimum (Patel et al., 1992).

3. Pembuatan kurva baku

Larutan baku sefadroksil 0,006 M dipipet sebanyak 0,8; 1,0; 1,2; 1,4; dan

1,6 mL, masing- masing dimasukkan ke dalam labu ukur 25 mL, ditambahkan

pereaksi dengan pH dan volume hasil optimasi. Didiamkan selama operating time

pada suhu 350C, diencerkan dengan akuades sampai tanda. Diukur serapannya pada

panjang gelombang serapan maksimum, dilakukan juga penetapan blangko. Dibuat

kurva hubungan konsentrasi baku sefadroksil vs serapan yang dihasilkan dan

ditentukan persamaan regresi linier (y = bx + a) serta nilai koefisien korelasinya (r)

(50)

4. Aplikasi metode spektrofotometri visibel untuk penetapan kadar sefadroksil menggunakan pereaksi asetilaseton dan formalin pada sediaan kapsul sefadroksil 500 mg (dengan merk X)

a. Pengambilan sampel.

Sampel yang digunakan terdiri dari 1 merk kapsul yang beredar di

pasaran (merk X) dan mengandung 500 mg sefadroksil. Kapsul sefadroksil

yang dipilih adalah kapsul dengan nomor batch yang sama.

b. Penentuan bobot rata-rata kapsul.

Ditimbang 20 kapsul satu per satu. Keluarkan isi kapsul, timbang

bagian cangkang kapsul, kemudian hitung bobot isi kapsul dan bobot

rata-rata kapsul.

c. Penetapan kadar sefadroksil dalam kapsul.

Ditimbang seksama sejumlah serbuk dari 20 kapsul yang sudah

dihomogenkan yang setara dengan 114,4 mg sefadroksil. Dimasukkan ke

dalam labu ukur 50 mL, kemudian dilarutkan dan diencerkan dengan

akuades sampai tanda. Dipipet 1,0 mL, dimasukkan ke dalam labu ukur 25

mL, ditambahkan pereaksi dengan pH dan volume hasil optimasi.

Didiamkan selama operating time pada suhu 350C, diencerkan dengan

akuades sampai tanda. Diukur serapannya pada panjang gelombang serapan

maksimum, dilakukan juga penetapan blangko Ditentukan besarnya kadar

sampel sefadroksil dengan memasukkan nilai serapan yang dihasilkan pada

(51)

32

5. Validasi metode spektrofotometri visibel untuk penetapan kadar sefadroksil menggunakan pereaksi asetilaseton dan formalin

a. Penentuan akurasi baku.

Dari persamaan linear kurva baku (y = bx + a), dapat ditentukan

besarnya konsentrasi baku sefadroksil terukur (x) dengan memasukkan nilai

serapan sebagai y. Membandingkan nilai konsentrasi baku sefadroksil

terukur tersebut dengan konsentasi baku sefadroksil teoritis untuk

mendapatkan nilai % recovery baku.

b. Penentuan akurasi sampel.

Ditimbang seksama sampel sefadroksil yang setara dengan 114,4 mg

baku sefadroksil, masukan ke dalam labu ukur 100 mL, tambahkan 114,4

mg baku sefadroksil. Kemudian dilarutkan dan diencerkan dengan akuades

sampai tanda. Dipipet 1,0 mL, dimasukkan ke dalam labu ukur 25 mL,

ditambahkan pereaksi dengan pH dan volume hasil optimasi. Didiamkan

selama operating time pada suhu 350 C, diencerkan dengan akuades sampai

tanda. Diukur serapannya pada panjang gelombang serapan maksimum,

dilakukan juga penetapan blangko. Ditentukan besarnya kadar terukur (x)

dengan memasukkan nilai serapan yang dihasilkan (y) pada persamaan

regresi linear kurva baku (y = bx + a). Membandingkan nilai kadar terukur

tersebut dengan kadar teoritis untuk mendapatkan nilai % recovery sampel.

c. Penentuan presisi.

Dari nilai kadar pada penetapan kadar sefadroksil pada sediaan kapsul

ditentukan nilai CV untuk masing-masing replikasi. Ditentukan nilai CV

(52)

d. Penentuan spesifisitas.

Dilakukan scanning panjang gelombang serapan maksimum baku

sefadroksil dan panjang gelombang serapan maksimum senyawa hasil

reaksi antara sefadroskil dengan asetilaseton dan formalin. Dilakukan

pengamatan terhadap spektrum yang dihasilkan, dan dibandingkan.

e. Penentuan linearitas

Linearitas dapat ditentukan melalui nilai r dan nilai koefisien variasi

fungsi (Vx0). Nilai r dapat diperoleh dengan memasukkan data konsentrasi

sefadroksil dan serapan dari data penentuan kurva baku ke dalam program

regresi linear pada kalkulator. Nilai r ini selanjutnya dibandingkan dengan

nilai r tabel pada taraf kepercayaan tertentu. Selain itu, dengan

menggunakan data penentuan kurva baku dapat ditentukan juga nilai

koefisien variasi fungsi (Vx0).

F. Analisis Hasil

1. Akurasi

Akurasi metode analisis dinyatakan dengan nilai % recovery yang dihitung

dari kadar terukur dibandingkan dengan kadar teoritis (kadar sebenarnya) dikalikan

100%.

Recovery = x100% t

kadar

terukur kadar

eoritis ...(8)

Dalam penelitian ini, akurasi ditentukan dari nilai % recovery baku dan sampel.

(53)

34

baku berada pada rentang 98-102%(Yuwono dan Indrayanto, 2005) dan % recovery

sampel sefadroksil berada pada rentang 95-105% (Mulja dan Hanwar, 2003).

2. Presisi

Presisi metode analisis dinilai berdasarkan CV yang dihitung dengan cara

sebagai berikut:

CV = x100%

x SD

...(9)

SD = Standard Deviation x = kadar rata-rata

CV = Coefficient of Variation

Dalam penelitian ini digunakan obat dengan obat dengan konsentrasi analit ≥ 10%,

sehingga nilai CV yang digunakan adalah kurang dari 2,7% (Yuwono and

Indrayanto, 2005).

3. Spesifisitas

Pada penelitian ini spesifisitas ditentukan dengan membandingkan

spektrum hasil scanning baku sefadroksil dengan spektrum senyawa hasil reaksi

antara sefadroksil dengan asetilaseton dan formalin

4. Linearitas

Linearitas dapat dicapai melalui pembuatan kurva baku dengan nilai r

hitung lebih besar dari r tabel, pada taraf kepercayaan 99% dengan df 3 (df = degree

of freedom, yaitu jumlah sampel yang dianalisis dikurangi 2), dan melalui nilai

(54)

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Optimasi Metode 1. Penentuan operating time

Penentuan operating time merupakan tahap pertama yang harus dilakukan dalam optimasi metode spektrofotometri visibel. Penentuan operating time

dilakukan untuk mengetahui rentang waktu ketika senyawa yang dianalisis memberikan serapan yang stabil. Dengan adanya serapan yang stabil, dapat diasumsikan bahwa reaksi pembentukan warna antara sefadroksil dengan asetilaseton dan formalin telah berjalan sempurna sehingga serapan yang terbaca pada panjang gelombang 400 nm adalah serapan semua sefadroksil yang telah bereaksi dengan asetilaseton dan formalin.

Mekanisme pembentukan warna pada penelitian ini didasarkan pada reaksi antara sefadroksil dengan hasil kondensasi antara asetilaseton dan formalin. Dalam suasana asam, 1 mol asetilaseton akan berkondensasi dengan 1 mol formalin, kemudian satu mol asetilaseton yang masih tersedia dalam larutan akan mengadisi hasil kondensasi tersebut, sehingga terbentuk 3,5 diasetil-2,6-heptanadion. Reaksi yang terjadi selanjutnya adalah adisi 3,5 diasetil-2,6-heptanadion oleh gugus amin primer sefadroksil yang akan menghasilkan senyawa dengan ikatan rangkap terkonjugasi.

(55)

36

Reaksi antara 2 mol asetilaseton, 1 mol formalin, dan sefadroksil yang

dipostulasikan sesuai dengan reaksi antara sefaleksin dengan asetilaseton dan

formalin menurut Patel et al. (1992) dapat dilihat pada gambar 8 dan 9 berikut:

a. Reaksi umum antara sefadroksil dengan 2 mol asetilaseton dan 1 mol formalin

gugus amin primer pada sefadroksil

(56)

b. Mekanisme reaksi antara sefadroksil dengan 2 mol asetilaseton dan 1 mol formalin

1). Pembentukan enol asetilaseton.

H3C C

2). Pembentukan 3,5-diasetil-2,6-heptanadion.

O

karbonil tak jenuh α,β enol asetilaseton

(57)

38

3). Adisi amin primer sefadroksil pada 3,5-diasetil-2,6 heptanadion

C Gugus amin primer

(58)

-H2O

Gambar 9. Mekanisme reaksi antara sefadroksil dengan 2 mol asetilaseton dan 1 mol Formalin

Hasil akhir dari reaksi antara sefadroksil dengan 2 mol asetilaseton dan 1 mol

formalin di atas adalah larutan berwarna kuning yang kemudian dibaca serapannya

pada panjang gelombang serapan maksimum. Senyawa usulan reaksi dapat dilihat

pada gambar 10.

Gambar

Gambar 1. Struktur sefaleksin
Gambar 3. Reaksi antara gugus amin primer sefaleksin dengan 2 mol asetilaseton dan 1 mol formalin (Patel et al., 1992)
Gambar 4. Struktur asetilaseton
Gambar 5. Struktur formaldehid, formalin, dan paraformaldehid
+7

Referensi

Dokumen terkait

Tujuan dari pengembangan objek dan daya tarik wisata alam melalui pembuatan gapura di Coban Srengenge adalah untuk membangun gapura di pintu masuk coban

Sama seperti penelitian yang dilakukan saudara Abdyaskar Tasrum S.Sos dimana dalam pemenuhan kebutuhan hidup para penarik becak di kota Palopo, Sulawesi Selatan adalah

Pada April 2016, NTP-R mengalami peningkatan sebesar 1,20 persen dibanding Maret 2016, karena terjadi peningkatan It yang sebesar 0,94 persen, sedangkan Ib justru mengalami penurunan

Sebaliknya, di negeri panas (tropika) alam sangat memudahkan hidup sehingga tidak banyak menimbulkan tantangan berat. Diterminisme rasial lebih menekankan

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas limpahan rahmat dan karunia-Nya, penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah yang berjudul

Pengumpulan data, analisis data, dan penarikan kesimpulan.. 2) Untuk mengetahui bagaimana hasil belajar siswa yang menggunakan model pembelajaran tutor sebaya

Proses pencatatan akuntansi dalam perusahaan ini sudah menggunakan bantuan aplikasi, namun pencatatan akuntansi untuk produksi yang telah digunakan di perusahaan

Alhamdulillah, segala puji dan syukur dipanjatkan kepada Allah SWT, yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahNya, sehingga penuluis dapat menyelesaikan skripsi