SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm) Program Studi Ilmu Farmasi

Loading.... (view fulltext now)

Teks penuh

(1)

EFEK HEPATOPROTEKTIF JANGKA PENDEK INFUSA DAUN Macaranga tanariusL.PADA TIKUS JANTAN GALUR WISTAR

TERINDUKSI PARASETAMOL

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm)

Program Studi Ilmu Farmasi

Oleh : Ari Widya Nugraha

NIM : 078114061

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

(2)

i

EFEK HEPATOPROTEKTIF JANGKA PENDEK INFUSA DAUN Macaranga tanariusL.PADA TIKUS JANTAN GALUR WISTAR

TERINDUKSI PARASETAMOL

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm)

Program Studi Ilmu Farmasi

Oleh : Ari Widya Nugraha

NIM : 078114061

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

(3)
(4)
(5)

iv

”Iman membuka pintu kepada prestasi

yang paling tinggi”

(6)
(7)
(8)

vii

PRAKATA

Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas

berkat dan rahmat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan

judul “Efek Hepatoprotektif Jangka Pendek Infusa Daun M. tanarius pada

Tikus Jantan Galur Wistar Terinduksi Parasetamol” ini dengan baik. Skripsi

ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana

Farmasi Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

Penyelesaian skripsi ini tentunya tidak lepas dari bantuan dari berbagai

pihak, baik secara langsung maupun secara tidak langsung. Oleh karena itu

penulis hendak mengucapkan terima kasih kepada :

1. Tuhan Yesus Kristus yang telah memberikan hikmat, kekuatan, tuntunan, dan

pertolongan kepada penulis sehingga skripsi ini dapat terselesaikan sesuai

dengan rencana-Nya.

2. Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma.

3. Phebe Hendra, M.Si., Ph.D., Apt., selaku Dosen Pembimbing skripsi ini atas

segala kesabaran untuk selalu membimbing, memberi motivasi, dan memberi

masukan kepada penulis dalam menyusun skripsi ini.

4. Yosef Wijoyo, M.Si., Apt., selaku Dosen Penguji skripsi atas bantuan dan

masukkan kepada penulis demi kemajuan skripsi ini.

(9)

viii

6. Yohanes Dwiatmaka, M.Si., selaku Dosen Pembimbing Akademik penulis atas bantuan, masukkan, pendampingan dan dukungan kepada penulis demi

kemajuan skripsi ini.

7. Rini Dwiastuti, M.Si., Apt., selaku Kepala Penanggungjawab Laboratorium

Fakultas Farmasi yang telah memberi izin dalam penggunaan fasilitas

laboratorium Farmakologi-Toksikologi dan Farmakognosi-Fitokimia demi

terselesaikannya skripsi ini.

8. Mas Parjiman dan Mas Heru selaku laboran Laboratorium Farmakologi, Mas

Kayat dan Mas Ratijo selaku laboran Laboratorium Hayati, Mas Wagiran,

selaku laboran Farmakognosi-Fitokimia, serta mas Andri selaku laboran di

kebun obat, atas segala bantuan dan kerjasama selama di laboratorium.

9. Rekan-rekan penelitian tim macaranga, Ariyanti Prima Andini, Elisa Eka,

Dina Wulandari, Andreas Arry Mahendra, dan Aloysia Yossi Kurniawati atas

bantuan, kerjasama, perjuangan dan suka duka yang telah kita alami bersama

selama penelitian.

10. Teman-teman seperjuangan, Cosmaz Mora, Aloysius Bimo Tiar, Hendrika Toi

Doja, Agustina Nila, dan Maria Ratri Damarini atas persahabatan, suka duka

dan kebersamaan kita.

11. Teman-teman FKK A, FKK B, dan FST angkatan 2007 atas kebersamaan kita.

12. Teman-teman UKF Basket Farmasi atas dukungan dan kebersamaan selama

ini.

13. Pihak-Pihak lain yang turut membantu penulis namun tidak dapat disebutkan

(10)

ix

Penulis menyadari bahwa setiap manusia tidak ada yang sempurna. Oleh

karena itu, penulis mengharapkan adanya kritik, saran dan masukan demi

kemajuan di masa yang akan datang. Semoga tulisan ini dapat memiliki manfaat

sekecil apapun bagi perkembangan ilmu pengetahuan khususnya di bidang

kefarmasian, serta semua pihak, baik mahasiswa, lingkungan akademis, maupun

masyarakat.

Yogyakarta, 2 Januari 2010

(11)

x

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL………... i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING………... ii

HALAMAN PENGESAHAN………... iii

HALAMAN PERSEMBAHAN………... iv

LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH v PERNYATAAN KEASLIAN KARYA………... vi

PRAKATA...…... vii

DAFTAR ISI………... x

DAFTAR TABEL………... xiv

DAFTAR GAMBAR... xv

DAFTAR LAMPIRAN………... xvi

INTISARI………... xii

ABSTRACT………... xiii

BAB I. PENGANTAR………... 1

A. Latar Belakang………..………... 1

1. Permasalahan...………...………... 3

2. Keaslian penelitian………...……... 4

3. Manfaat penelitian………..…... 5

B. Tujuan Penelitian... 5

BAB II. PENELAHAAN PUSTAKA... 6

(12)

xi

B. Kerusakan Hati... 9

C. Hepatotoksin... 10

D. Parasetamol... 10

E. Metode Uji Hepatotoksisitas... 13

F.Macaranga tanariusL... 14

1. Sinonim………... 14

2. Nama daerah………... 14

3.Taksonomi dari daunMacaranga tanariusL. ...………... 15

4. Morfologi………... 15

5. Kandungan tanaman... 15

J. Landasan Teori... 18

K. Hipotesis ... 19

BAB III. METODE PENELITIAN... 20

A. Jenis dan Rancangan Penelitian... 20

B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ... 20

1. Variabel penenlitian... 20

2. Definisi operasional... 21

C. Bahan Penelitian... 21

1. Bahan utama... 21

2. Bahan kimia... 21

D. Alat Penelitian……... 22

1. Alat pembuatan infusa daunM. tanarius... 22

(13)

xii

E. Tata Cara Penelitian ... 23

1. Determinasi daunM. tanarius... 23

2. Pengumpulan bahan uji... 23

3. Pembuatan serbuk daunM. tanarius... 23

4. Pembuatan infusa daunM. tanarius... 24

5. Pembuatan CMC-Na 1%... 24

6. Pembuatan suspensi parasetamol... 24

7. Uji pendahuluan... 25

8. Pengelompokan dan perlakuan hewan uji... 25

9. Pembuatan serum... 26

10. Pengukuran aktivitas serum ALT dan AST... 26

F. Tata Cara Analisis Hasil………...…... 27

BAB IV . HASIL DAN PEMBAHASAN ... 28

A. Hasil Determinasi Tanaman………... 28

B. Orientasi Waktu Pencuplikan Darah Hewan Uji... 28

C. Efek Hepatoprotektif Jangka Pendek Infusa DaunM. tanariusterhadap Ti-kus Jantan Terinduksi Parasetamol... 32

1. Kontrol negatif aquadest 5 g/kgBB………... 36

2. Kontrol parasetamol 2,5 g/kgBB………... .37

3. Kontrol perlakuan infusa daunM. tanarius5 g/kgBB... 38

4. Perlakuan infusa daunM. tanariusdosis 5 g/kgBB pada tikus jantan terinduksi parasetamol 2,5 g/kgBB………... 38

(14)

xiii

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN... 45

A. Kesimpulan... 45

B. Saran... 45

DAFTAR PUSTAKA... 46

LAMPIRAN... 49

(15)

xiv

DAFTAR TABEL

Tabel I. Aktivitas serum ALT dan Perbandingan Antar Waktu Pencuplikan Darah

pada Parasetamol Dosis 2,5 g/kgBB... 29

Tabel II. Aktivitas serum AST dan Perbandingan Antar Waktu Pencuplikan Darah

pada Parasetamol Dosis 2,5 g/kgBB... 30

Tabel III. Pengaruh perlakuan jangka pendek infusa daunM. tanarius5g/kg BB di

lihat dari aktivitas serum ALT pada berbagai variasi waktu terhadap hepa

toksisitas parasetamol... 33

Tabel IV. Pengaruh perlakuan jangka pendek infusa daunM. tanarius5g/kg BB di

lihat dari aktivitas serum AST pada berbagai variasi waktu terhadap hepa

(16)

xv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur mikroskopik hati... ... 6

Gambar 2. Struktur parasetamol... 10

Gambar 3. Metabolisme parasetamol dan pembentukan metabolit NAPQI

serta mekanismenya pada terjadinya kematian sel

... 12

Gambar 4. Struktur senyawa dalam tanamanM. tanarius... 17

Gambar 5. Diagram batang aktivitas ALT tikus setelah induksi parasetamol 2,5

g/kg BB pada pencuplikan darah 24 jam, 48 jam, dan 72 jam... 30

Gambar 6. Diagram batang aktivitas AST tikus setelah induksi parasetamol 2,5

g/kg BB pada pencuplikan darah 24 jam, 48 jam, dan 72 jam... 31

Gambar 7. Diagram batang pengaruh praperlakuan IDM dosis 5 g/kg BB pada

aktivitas ALT tikus... 35

Gambar 8. Diagram batang pengaruh praperlakuan IDM dosis 5 g/kg BB pada

(17)

xvi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Foto daunM. tanarius... 49

Lampiran 2. Foto infusa daunM. tanarius……... 49

Lampiran 3. Surat pengesahan determinasi tanamanM. tanarius... 50

Lampiran 4. Hasil AnalisisKolmogorov-SmirnovdilanjutkanAnova One-Way

data ALT pada orientasi waktu pengambilan cuplikan darah

sete-lah pemberian parasetamol dosis toksik (2,5 g/kgBB)... 51

Lampiran 5. Hasil AnalisisKolmogorov-SmirnovdilanjutkanAnova One-Way

data AST pada orientasi waktu pengambilan cuplikan darah

sete-lah pemberian parasetamol dosis toksik (2,5 g/kgBB)... 54

Lampiran 6. Hasil analisis statistik data ALT perlakuan infusa daumM. tanarius

(5 g/kgBB) pada tikus jantan terinduksi parasetamol dosis toksik

(2,5g/kgBB)... 57

Lampiran 7. Hasil analisis statistik data AST perlakuan infusa daumM. tanarius

(5 g/kgBB) pada tikus jantan terinduksi parasetamol dosis toksik

(2,5g/kgBB)... 77

Lampiran 8. Perhitungan Efek Hepatoprotektif Data ALT... 83

(18)

xvii

INTISARI

Telah dilakukan penelitian tentang efek hepatoprotektif jangka pendek infusa daun Macaranga tanarius L. pada tikus jantan terinduksi parasetamol.

Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh informasi apakah pemberian jangka pendek infusa daun M. tanarius dapat memberikan efek hepatoprotektif, dan

seberapa lama waktu efektif yang diperlukan untuk berefek hepatoprotektif. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental murni dengan rancangan penelitian acak lengkap pola searah. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode pengukuran aktivitas serum Alanin Aminotransferase (ALT) and serum Aspartat Aminotransferase (AST). Sebanyak 40 tikus jantan galur Wistar dibagi menjadi 8 kelompok, yaitu kelompok kontrol positif (parasetamol dosis 2,5 g/kg BB), kelompok kontrol negatif (hanya diberikan aquadest 5 g/kg BB), kelompok kontrol infusa daunM. tanariusdosis 5 g/kg BB,

dan 5 kelompok perlakuan yang diberi dosis infusa M. tanarius 5 g/kg BB berturut-turut selama ½, 1, 2, 4, dan 6 jam, kemudian diberi parasetamol. Pada 48 jam setelah pemberian parasetamol, diambil cuplikan darah melalui sinus orbitalis mata. Darah yang diambil ditetapkan aktivitas serum ALT dan AST-nya.

Praperlakuan jangka pendek infusa daun M. tanarius 5 g/kg BB mampu menghasilkan efek hepatoprotektif pada tikus jantan terinduksi parasetamol 2,5 g/kg BB dengan waktu ½, 1, 2, 4, dan 6 jam. Waktu paling efektif dalam menghasilkan efek hepatoprotektif yaitu pada waktu 1 jam.

(19)

xviii

ABSTRACT

An investigation of hepatoprotective effects of short-term leaves of

Macaranga tanarius L. aqueous extract paracetamol induced in male rats. This

study aimed to obtain information on whether the provision of short term leaves of M. tanarius infusa can provide hepatoprotective effects, and how many time

most effective to produce the hepatoprotective effects.

This research is a pure experimental design with randomized complete unidirectional pattern. The method used in this research is a method of measuring the activity of serum Alanine Aminotransferase (ALT) and serum Aspartate Aminotransferase (AST). A total of 40 male Wistar rats were divided into 8 groups: positive control (paracetamol dose of 2,5 g / kg BB), negative control group (given only distilled water 5 g / kg BB), control group leaves aqueous extractM. tanariusdose of 5 g / kg BB, and 5 treatment groups were given doses

of aqueous extract M. tanarius 5 g / kg BB consecutively for ½, 1, 2, 4, and 6 hours, then given paracetamol. At 48 hours after administration of paracetamol, blood samples were taken through the eye orbital sinus. Blood serum taken specified activity ALT and AST it.

Leaves short-term pre-treatment aqueous extract M. tanarius 5 g / kg BB is able to produce hepatoprotective effects in male rats induced paracetamol 2,5 g / kg BB with a time of ½, 1, 2, 4, and 6 hours. The most effective time in the hepatoprotective effect at the time of 1 hour.

(20)

1

BAB I

PENGANTAR

A. Latar Belakang

Hati berperan utama dalam metabolisme dari lemak, karbohidrat, dan protein serta dalam detoksifikasi. Aktivitas hati tersebut didukung dengan memiliki kapasitas cadangan yang besar pula serta hanya memerlukan 10%-20% fungsi jaringan untuk mempertahankan kerjanya (PriceandWilson, 1984). Adanya kapasitas cadangan hati, menyebabkan kerusakan hati tampak ketika hati telah dirusak lebih dari 80%. Kerusakan sel hati dapat dibagi menjadi dua, yaitu kerusakan sel hati akut dan kerusakan sel hati kronis. Kerusakan sel hati akut umumnya diakibatkan nekrosis sel hati yang dapat disebabkan oleh virus hepatitis, obat dan bahan kimia yang toksik. Kerusakan sel hati kronis biasanya diakibatkan oleh sirosis (ChandrasomaandTaylor, 1995).

(21)

Pada pengobatan penyakit hati dapat dilakukan antara lain dengan terapi suportif seperti diet, pengeluaran racun (akibat overdosis obat, parasetamol, atau alkohol) kemudian dilakukan terapi aktif. Penggunaan obat tradisional dari bahan tumbuhan baik di Barat maupun Cina membuktikan secara farmakologi dan klinis memberikan efek menguntungkan pada perbaikan hati (Williamson, David, dan Fred, 1996).

Saat ini penggunaan parasetamol dalam masyarakat sendiri sudah sangat luas. Pada umumnya parasetamol aman jika diberikan pada dosis terapetik, yaitu 1 – 4 gram per hari (Forrest, 2006). Dosis parasetamol yang dapat menyebabkan toksik pada manusia normal adalah 15 g (Madan, 1977). Penggunaan overdosis dapat menginduksi terjadinya kerusakan pada hati pada pasien akibat salah satu metabolismenya, yaitu NAPQI (N-asetil-p-benzoquinoneimine) yang sangat reaktif dan menimbulkan hepatotoksisitas (Forrest, 2006). Oleh sebab itu, parasetamol dapat digunakan sebagai salah satu senyawa model dalam penelitian, seperti pada penelitian James, Philip, dan Jack (2003) tentang analisis terhadap dosis hepatotoksik dari asetaminofen (parasetamol).

(22)

Indonesia sendiri pemanfaatan tanaman ini sangat sedikit, sehingga tanaman ini sangat menarik dieksplorasi lebih lanjut.

Phommart, Pakawadee, Nitirat, Somsak, dan Somyote (2005) melaporkan salah satu konstituen dari ekstrak n-heksan dan kloroform dari daun M. tanarius berupa flavonoid mempunyai aktivitas antioksidan terhadap DPPH dan nymphaeols B sebagai agen antiinflamasi pada uji siklooksigenase-2. Matsunami, dkk (2006) dan Matsunami, dkk (2009) melaporkan adanya senyawa glikosida, yaitumacarangioside A-C danmallophenolB yang diisolasi dari ekstrak metanolM. tanariusmenunjukkan aktivitas penangkapan radikal terhadap DPPH.

Dari uraian di atas, maka penelitian ini dilakukan untuk menguji efek hepatoprotektif dari daun M. tanarius ini secara jangka pendek. Penelitian efek hepatoprotektif M. tanarius jangka pendek ini dilakukan untuk membandingkan dengan penelitian efek hepatoprotektif jangka panjang (Mahendra, 2011) yang juga dilaksanakan secara bersama. Eksplorasi tanaman tersebut yang dimungkinkan memiliki manfaat di Indonesia, sangat bagus untuk dikembangkan dan dilakukan.

1. Permasalahan

Berdasarkan uraian-uraian di atas, maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut.

a. Apakah praperlakuan jangka pendek dapat memberi efek hepatoprotektif pada tikus jantan terinduksi parasetamol?

(23)

2. Keaslian penelitian

Sejauh pengamatan penulis, telah dilakukan penelitian oleh Phommart, dkk (2005) melaporkan kandungan senyawa baru, yaitu tanarifuranonol, tanariflavanon C, dan tanariflavanon D bersama dengan tujuh kandungan yang telah diketahui, yaitu

nymphaeol A, nymphaeol B, nymphaeol C, tanariflavanon B, blumenol A (vomifoliol), blumenol B (7,8 dihydrovomifoliol), danannuionone yang antara lain dapat digunakan sebagai antiinflamasi, antioksidan dan antitumor yang diperoleh dari ekstraksi menggunakan pelarutn-heksan dan kloroform dari daun M. tanarius. Matsunami, dkk (2006; 2009) melakukan penelitian dan diketahui bahwa kandungan glikosida, yaitu macarangioside A-C dan mallophenol B pada daun M.

tanarius yang diisolasi dari esktrak metanol mempunyai aktivitas penangkapan radikal terhadap DPPH.

Selain itu, oleh James, dkk (2003), pada penelitian ini dilakukan analisis terhadap dosis hepatotoksik dari asetaminofen (parasetamol) dengan subyek uji mencit. Pada saat yang bersamaan dengan penelitian ini, juga dilakukan penelitian efek analgesik ekstrak metanol-air daunM. tanarius(Andini, 2010) dan infusa daun

M. tanarius (Wulandari, 2010). Selain itu, juga dilakukan penelitian mengenai efek antiinflamasi ekstrak metanol-air daun M. tanarius (Kurniawati, 2010). Pada ketiga penelitian tersebut diduga kandungan glikosida yaitu macarangioside A-C dan

(24)

tanarius dengan tikus jantan terinduksi parasetamol belum pernah dilakukan sebelumnya.

3. Manfaat penelitian

a. Manfaat teoritis

Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi pengembangan ilmu pengetahuan khususnya ilmu kefarmasian mengenai infusa daun M. tanarius yang memiliki efek hepatoprotektif jangka pendek.

b. Manfaat praktis

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada masyarakat akan manfaat daunM. tanariusyang memiliki efek hepatoprotektif jangka pendek.

B. Tujuan Penelitian

1. Tujuan umum

Penelitian ini bertujuan untuk membuktikan adanya efek hepatoprotektif pada tikus jantan terinduksi parasetamol dengan praperlakuan jangka pendek dari infusa daunM. tanarius.

2. Tujuan khusus

(25)

6

BAB II

PENELAAHAN PUSTAKA

A. Anatomi dan Fisiologi Hati

Hati adalah kelenjar terbesar yang memiliki berat rata-rata 1500 g

atau 25% dari berat tubuh. Hati merupakan organ plastis lunak yang dicetak oleh

struktur sekitarnya. Permukaan superior adalah cembung dan terletak di bawah

kanan diafragma dan sebagian kubah-kubah kiri. Bagian bawah hati adalah

cekung dan merupakan atap dari ginjal kanan, lambung, pankreas, dan usus (Price

and Wilson, 1984).

Terdapat dua lobus utama yang menyusun hati yaitu lobus kanan dan

lobus kiri. Lobus kanan dibagi lagi menjadi segmen anterior dan posterior,

sedangkan lobus kiri dibagi menjadi segmen medial dan lateral oleh ligamentum

farsiforme. Ligamentum farsiforme ini berjalan dari hati ke diafragma dan dinding

depan abdomen (Price and Wilson, 1984).

(26)

Hepatosit (sel parenkim hati) merupakan sebagian besar dari organ hati.

Hepatosit bertanggung jawab terhadap peran sentral hati dalam metabolisme.

Sel-sel ini terletak di anatara sinusoid yang terisi darah dan saluran empedu seperti

tampak pada gambar 1. SelKupffer melapisi sinusoid hati dan merupakan bagian

penting dari sistem retikuloendotelial tubuh (Lu, 1995). Sel Kupffer ini memiliki

fungsi utama menelan bakteri dan benda asing lain dalam darah. Oleh sebab itu,

hati merupakan salah satu organ utama sebagai pertahanan terhadap invasi bakteri

dan agen toksik (Price and Wilson, 1984).

Selain cabang-cabang vena porta dan arteria hepatika yang melingkari

bagian perifer lobulus hati, juga terdapat saluran empedu seperti ditunjukkan pada

gambar 1. Saluran emepedu interlobular membentuk kapiler empedu yang sangat

kecil dinamakan kanalikuli, yang berjalan ditengah-tengah lempengan sel hati

(Price and Wilson, 1984).

Hati memiliki kapasitas fungsi cadangan. Pada hati normal 80% dari

bagian hati tersebut bekerja tanpa batas. Hati memiliki fungsi dalam sintesis,

ekskretori dan metabolisme. Fungsi pensintesis disini sebagai sumber plasma

albumin, plasma globulin, termasuk α1-antitripsin (α- antiprotease) dan banyak

protein sebagai koagulan. Fungsi menekskresi atau ekskretori, yaitu ekskresi

substansi-substansi dalam empedu. Komponen utama dalam empedu tersebut

adalah bilirubin. Selain itu kolesterol, urobilinogen, dan asam empedu juga

terdapat pada empedu (Chandrasoma and Taylor, 1995).

Hati berperan utama dalam metabolisme dari lemak, karbohidrat, dan

(27)

dari jaringan adiposa dan rangkaian medium atau pendek asam lemak yang

diabsorbsi oleh usus dibawa menuju hati. Trigliserid, kolesterol, dan fosfolipid

disintesis dalam hati dari asam lemak dan kompleksnya dengan protein aseptor

lipid spesifik untuk membentuk lipoprotein dengan densitas sangat rendah yang

masuk ke dalam plasma. Hati juga memetabolisme lipoprotein dengan densitas

intermediet dan rendah (Chandrasoma and Taylor, 1995).

Pada metabolisme karbohidrat, hati merupakan sumber utama glukosa

plasma. Setelah makan, glukosa berasal dari absorbsi oleh usus. Pada saat

berpuasa, glukosa dihasilkan dari glikogenolisis dan glukonogenesis dalam hati.

Hati merupakan tempat penyimpanan utama glikogen tubuh. Ketika terjadi

kekurangan glukosa, asam lemak dimetabolisme hati menjadi bentuk keton yang

berperan sebagai sumber energi alternatif dari banyak jaringan (Chandrasoma and

Taylor, 1995).

Selain itu, hati merupakan organ utama dalam katabolisme dan sintesis

urea. Urea akan disekresikan oleh hati ke dalam plasma, yang kemudian akan

diekskresi dalam ginjal. Pada detoksifikasi, hati berperan vital dalam detoksifikasi

komponen racun nitrogen yang dihasilkan dari usus selain itu banyak obat serta

bahan kimia lainnya (Chandrasoma and Taylor, 1995).

Aktivitas hati tersebut didukung dengan memiliki kapasitas cadangan

yang besar pula serta hanya memerlukan 10%-20% fungsi jaringan untuk

(28)

B. KerusakanHati

Adanya kapasitas cadangan hati, menyebabkan kerusakan hati tampak

ketika hati telah dirusak lebih dari 80%. Kerusakan sel hati dapat dibagi menjadi

dua yaitu kerusakan sel hati akut dan kerusakan sel hati kronis (Chandrasoma and

Taylor, 1995).

Kerusakan sel hati akut umumnya diakibatkan nekrosis sel hati yang luas

dan akut yang dapat disebabkan oleh virus hepatitis, obat dan bahan kimia yang

toksik. Kerusakan hati akut dapat digolongkan menjai jaundice (kuning),

hipoglikemia, kecenderungan untuk perdarahan yang disebabkan kegagalan

sintesis faktor pembeku darah dalam hati, gangguan elektrolit dan asam basa,

hepatik ensefalopati, sindrom hepatorenal, dan kenaikkan serum enzim yang

berhubungan dengan kasus nekrosis sel hati. Kerusakan sel hati akut memiliki

angka kematian yang tinggi (Chandrasoma and Taylor, 1995).

Kerusakan sel hati kronis biasanya diakibatkan oleh sirosis, yang

berkaitan dengan nekrosis sel hati, fibrosis, dan regenerasi nodular. Efek dari

kerusakan hati kronis, yaitu penurunan sintesis albumin, menyebabkan rendahnya

serum albumin, edema, dan ascites, penurunan protrombin dan faktor VII, IX, dan

X yang menimbulkan perdarahan. Hipertensi portal, hepatik ensefalopati, sindrom

hepatorenal, dan perubahan endokrin yang disebabkan kesalahan metabolisme

(29)

C. Hepatotoksin

Banyak obat dan senyawa kimia dapat menyebabkan kerusakan hati

dengan mekanisme yang bervariasi. Obat dan senyawa kimia yang menyebakan

kerusakan hati dapat dibagi menjadi 2, yaitu toksisitas yang dapat diprediksi

(tergantung dosis) dan toksisitas yang tidak dapat diprediksi (idiosinratik)

(Chandrasoma and Taylor, 1995).

Menurut Forrest, 2006 obat yang dapat mengakibatkan kerusakan pada

hati diklasifikasikan menjadi 2 tipe, yaitu tipe yang dapat diprediksi (tipe A) dan

tidak dapat diprediksi (tipe B). Reaksi hepatik yang dapat diprediksi akibat obat

(tipe A) bergantung kepada dosis obat dan bila diberikan dapat mempengaruhi

sebagian besar orang yang menelan obat tersebut dalam jumlah yang cukup dalam

menimbulkan efek toksik. Contoh dari obat tersebut seperti parasetamol, salisilat,

tetarsiklin, dan metotrexat.

Idiosinkratik atau reaksi hepatik tidak dapat diprediksi (tipe B) terjadi

dengan frekuensi rendah (1 : 1000). Tipe ini tidak bergantung pada osis dan

terjadi pada beberapa orang karena adanya reaksi imun atau hipersensitivitas.

Contoh obat pada tipe ini seperti klorpromazine, halotan, dan isoniazid (INH).

D. Parasetamol

(30)

Parasetamol atau N-asetil-p-aminofenol dengan struktur senyawa seperti

tampak pada gambar 2, memiliki rumus molekul C8H9 NO2 dan bobot molekul

151,16. Senyawa ini memiliki bentuk berupa serbuk hablur, putih, tidak berbau,

dan rasa sedikit pahit. Parasetamol dapat larut dalam air mendidih, natrium

hidroksida 1N, dan mudah larut dalam etanol (Anonim, 1995).

Obat ini merupakan analgesik dan antipiretik yang efektif, akan tetapi

tidak memiliki efek antiinflamasi seperti aspirin. Parasetamol berguna untuk nyeri

ringan sampai sedang seperti nyeri kepala, mialgia, nyeri pasca kelahiran, dan

keadaan lain. Dosis nyeri akut dan demam dapat dapat ditatalaksana dengan

325-500 mg 4 kali sehari dan untuk anak-anak dalam dosisnya sebanding yang lebih

kecil (Katzung, 1989).

Pada pemakaian dosis terapi, kadang-kadang timbul peningkatan ringan

dalam enzim hati tanpa ikterus, keadaan ini reversibel bila obat dihentikan.

Pemakaian 15 g parasetamol bisa menyebabkan kematian disebabkan

hepatotoksisitas yang parah dengan nekrosis lobulus sentral, kadang-kadang

disertai nekrosis tubulus ginjal akut (Katzung, 1989).

Pada gambar 3 digambarkan bahwa dosis terapetik parasetamol

dimetabolisme dengan konjugasi glukoronida dan komponen sulfat, kemudian

diekskresikan melalui urine. Pada proporsi kecil (5-15%) dioksidasi dengan enzim

oksidase menjadi bentuk yang reaktif, yaitu N-asetil-p-benzoquinoneimine

(NAPQI). Ketika terjadi overdosis, jalur konjugasi menjadi jenuh dan semakin

banyak parasetamol yang dioksidasi. Hal ini mengakibatkan cadangan glutation

(31)

metabolit NAPQI. Komponen tersebut akan mengikat secara langsung pada sel

hati, sehingga dapat menyebabkan nekrosis (Forrest, 2006).

UDP-glucoronosyl-transferase

RENAL EXCRETION RENAL EXCRETION

Phenolsulfotransferase

Covalent binding of amino acids in proteins and enzymes

Gambar 3.Metabolisme parasetamol dan pembentukan metabolit NAPQI serta

(32)

E. Metode Uji Hepatotoksisitas

Zimmerman (1978) mengemukakan beberapa parameter yang dapat

digunakan untuk mengevaluasi kerusakan hati antara lain : (1) uji enzim serum ;

(2) pemeriksaan asam amino dan protein; (3) perubahan penyusun kimia dalam

hati; (4) uji ekskretori hati; dan (5) analisis histologi.

1) Uji enzim serum

Pengukuran enzim serum (atau plasma) dilakukan untuk mendeteksi

ketoksikan pada hati yang kemudian didukung dengan analisis histologi. Apabila

terjadi kerusakan hati, enzim akan dilepaskan ke dalam darah dari sitosol dan

organela subsel, seperti mitokondria, lisosom, dan nukleus (Zimmerman, 1978).

Enzim-enzim transaminase adalah contoh yang paling utama kelompok enzim hati

yang level serumnya berubah selama gangguan hepatoseluler. Transaminase

terdiri atas alanin aminotransferase (ALT) dan aspartat aminotransaminase (AST).

Sebagian besar AST terdapat di hati dan otot rangka, serta tersebar ke seluruh

jaringan. Meskipun enzim ALT terdapat pula pada beberapa bagian jaringan,

konsentrasi terbesarnya pada semua spesies adalah di hati sehingga ALT

merupakan petunjuk yang lebih spesifik terhadap nekrosis hati daripada AST.

Pada keadaan nekrosis, sel hati akan dipecah sehingga enzim ALT yang terdapat

di dalam sel hati keluar dan masuk ke dalam aliran darah. Peningkatannya bisa

(33)

2) Pemeriksaan asam amino dan protein

Pemeriksaan asam amino dan protein penting dilakukan karena

metabolisme asam amino di hati membentuk ammonia dan ureum terjadi secara

lebih lambat dan meningkatkan kadar globulin (Zimmerman, 1978).

3) Perubahan penyusun kimia dalam hati

Perubahan penyusun kimia dalam hati menjelaskan mekanisme kerusakan

hati. Pengukuran jumlah lemak di dalam hati mempunyai hubungan yang dekat

dengan terjadinya steatosis (Zimmerman, 1978).

4) Uji ekskretori hati

Kemampuan hati untuk mensintesis urea, kolesterol, plasma protein, dan

mempertahankan kadar glukosa darah serta asam amino merupakan sebagian

contoh fungsi hati. Adanya ketidaknormalan dari beberapa fungsi hati tersebut

dapat menunjukkan terjadinya kerusakan hati. Perubahan kecepatan metabolisme

obat yang terjadi di hati dapat dijadikan parameter hepatotoksisitas (Zimmerman,

1978).

F. Macaranga tanariusL. 1. Sinonim

Ricinus tanarius L., Macaranga molliuscula, Macaranga tomentosa,

Mappa tanarius(Starr, Kim,andLloyd, 2003). 2. Nama daerah

Di Indonesia tanaman ini dikenal dengan nama tutup ancur (Jawa), mapu

(34)

3. Taksonomi dari daunMacaranga tanariusL.

Kingdom :Plantae

Sub-kingdom :Tracheobionta

Divisio :Spermatophyta

Sub-divisio :Magnoliophyta

Classis :Magnoliopsida

Sub-classis :Rosidae

Ordo :Euphorbiales

Familia :Euphorbiaceae

Genus :Macaranga

Spesies :Macaranga tanariusL. (Anonim, 2008).

4. Morfologi

M. tanarius pohon kecil sampai sedang, dengan dahan agak besar. Daun

berseling, agak membundar, dengan stipula besar yang luruh. Perbungaan

bermalai di ketiak, bunga ditutupi oleh daun gagang. Buah kapsul berkokus 2, ada

kelenjar kekuningan di luarnya. Biji membulat, menggelembur. Jenis ini juga

mengandung tanin yang cukup untuk menyamak jala dan kulit (Anonim, 2010).

5. Kandungan tanaman

Dilaporkan empat kandungan baru dari daun M. tanarius MÜLL.-ARG.

(Euphorbiaceae) megastigmate glukosida (Matsunami, dkk, 2009). Matsunami,

dkk (2006) dan Matsunami, dkk (2009) melaporkan adanya senyawa glikosida

yaitumacarangiosideA-C dan mallophenolB yang diisolasi dari ekstrak metanol

(35)

kimia dari tanin dalam daun M. tanarius MUELL., et ARG. (Euphorbiaceae)

melaporkan tujuh hydrolyzable tannin yang baru (22-28), bersama dengan dua

puluh satu tanin yang telah diketahui sebelumnya (Lin, Gen-ichiro dan Itsuo,

1990). Selain itu, juga ditemukan ditemukan tiga kandungan baru yaitu

tanarifuranonol, tanariflavanon C, dan tanariflavanon D bersama dengan tujuh

kandungan yang telah diketahui yaitu nimfaeol A, nimfaeol B, nimfaeol C,

tanariflavanon B, blumenol A (vomifoliol), blumenol B (7,8 dihidrovomifoliol,

dan annuionone). Salah satu konstituen dari ekstrak n-heksan dan kloroform dari

daun M. tanarius berupa flavonoid mempunyai aktivitas antioksidan terhadap

DPPH dan nymphaeols B sebagai agen antiinflamasi pada uji siklooksigenase-2.

Adanya kandungan macaranga sebagai senyawa antioksidan dariM. tanariusyang

berpeluang sebagai agen antiinflamasi, dapat mencegah terjadinya oksidasi

(36)

macarangiosideA macarangiosideB macarangiosideC

tanariflavanon C tanariflavanon D nymphaeolA

nymphaeolB nymphaeolC mallophenolB

Gambar 4. Struktur senyawa dalam tanamanM. tanarius(Phommart dkk., 2005 dan

Matsunami dkk., 2006)

G. Infusa

1. Definisi

Infusa didefinisikan sebagai sediaan cair yang dibuat dengan

mengekstraksi simplisia nabati dengan air pada suhu 90°C selama 15 menit

(Anonim, 1995).

2. Pembuatan

Infusa dapat dibuat dengan cara mencampur simplisia dengan derajat

(37)

selama 15 menit terhitung mulai suhu mencapai 90°C sambil berkali-kali diaduk.

(Anonim, 1995).

H. Landasan Teori

Kerusakan hati dapat menghasilkan nekrosis maupun sirosis pada sel-sel

hati. Pada kerusakan hati ini salah satunya dapat diketahui dari adanya

peningkatan aktivitas enzim tertentu yang dilepaskan ke dalam darah. Enzim

tersebut seperti alanin aminotransferase (ALT) dan aspartat aminotransaminase

(AST) yang menunjukkan adanya nekrosis pada sel hati. Peningkatan aktivitas

serum enzim tersebut dapat mencapai 10-100 kali dari normal (Zimmerman, 1978)

Parasetamol merupakan salah satu senyawa model hepatotoksik yang

dapat menginduksi terjadinya hepatotoksik, terutama bila dipakai pada dosis

berlebih yaitu 15 g pada individu normal. Hal ini disebabkan adanya pembentukan

metabolit NAPQI (N-asetil-p-benzoquinoeimine) melalui oksidasi yang sangat

reaktif dan dapat berikatan langsung dengan sel-sel hati (Forrest, 2006).

Matsunami, dkk (2006) melaporkan adanya senyawa glikosida, yaitu

macarangioside A-C dan mallophenol B yang diisolasi dari ekstrak metanol M. tanarius dan menunjukkan aktivitas penangkapan radikal terhadap DPPH.

Adanya senyawa glikosida yang memiliki aktivitas penangkapan radikal terhadap

DPPH, maka dilakukan pendekatan dalam penelitian ini.

Glikosida merupakan senyawa yang kurang larut dalam pelarut organik

(38)

dengan penggunaan air sebagai pelarut infusa, maka dapat diperoleh lebih banyak

senyawa yang memiliki aktivitas menangkap radikal bebas tersebut.

Adanya kandungan glikosida dalam M. tanarius sebagai senyawa

penangkap radikal bebas, dimungkinkan dapat menangkap radikal bebas seperti

NAPQI. Hal ini mencegah NAPQI merusak sel hati seperti terjadinya nekrosis sel.

Penangkapan radikal bebas oleh senyawa glikosida dalam M. tanarius seperti

macarangioside A-C dan mallophenol B dimungkinkan dilakukan dalam jangka panjang (selama 6 hari) ataupun jangka pendek (kurang dari 6 jam).

I. Hipotesis

Infusa daun M. tanarius memiliki efek hepatoprotektif jangka pendek

pada tikus jantan terinduksi parasetamol. Hal ini dapat diketahui dari adanya

(39)

20

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian

Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimental murni dimana dilakukan perlakuan terhadap sejumlah variabel penelitian. Rancangan penelitian ini termasuk rancangan acak lengkap pola searah.

B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

1. Variabel penelitian

a. Variabel bebas

Lama pemberian infusa daunM. tanarius, yaitu variasi jam pemberian infusa daunM. tanariusdosis tertentu pada tikus jantan terinduksi parasetamol.

b. Variabel tergantung

Efek hepatoprotektif jangka pendek infusa daun M. tanarius. Terhadap sel hati tikus yang terinduksi parasetamol, dengan tolok ukur kuantitatif berdasarkan penurunan aktivitas serum ALT dan AST.

c. Variabel pengacau terkendali

(40)

Bahan daun M. tanarius yang dipanen dari Kebun Obat Fakultas Farmasi Sanata Dharma Yogyakarta pada 10 Agustus 2010, cara penyimpanan serbuk daunM. tanarius, rute pemberin infusa secara per oral.

d. Variabel pengacau tak terkendali Kondisi patologis hewan uji

2. Definisi operasional

a. Infusa daun M. tanarius , merupakan serbuk kering daun M. tanarius. yang direbus dengan air pada suhu 900selama 15 menit dengan konsentrasi 100% b. Efek hepatoprotektif infusa adalah kemampuan infusa daunM. tanarius. dosis

tertentu melindungi hati dari hepatotoksin

c. Jangka pendek, yaitu penelitian dilakukan dalam selang waktu ½ jam, 1 jam, 2 jam, 4 jam, dan 6 jam.

C. Bahan Penelitian

1. Bahan utama

a. Subyek uji yang digunakan dalam penelitian ini yaitu tikus jantan putih galur Wistar (berat badan ± 150 – 250 gram, umur : 2 – 3 bulan) diperoleh dari laboratorium Imono Fakultas Farmasi USD Yogyakarta.

(41)

2. Bahan kimia

a. Bahan hepatotoksin yang digunakan adalah parasetamol, yang diperoleh dari PT. Konimex Solo

b. Kontrol negatif berupa aquadest yang diperoleh dari Laboratorium Farmakologi-Toksikologi Fakultas Farmasi USD Yogyakarta.

c. Pelarut untuk infusa dengan aquadest yang diperoleh Laboratorium Farmakognosi-Fitokimia Fakultas Farmasi USD Yogyakarta.

d. Bahan untuk mengukur aktivitas serum ALT dan AST berupa reagen SGPT dan SGOT dyasis yang diperoleh dari Laboratorium Farmakologi-Toksikologi Fakultas Farmasi USD Yogyakarta.

e. Aquabidest yang dipergunakan dalam uji serum darah diperoleh dari PT. IKAPHARMINDO PUTRAMAS Jakarta-Indonesia.

D. Alat Penelitian

1. Alat pembuatan infusa daunM. tanarius

Seperangkat alat gelas, yaitu Bekker glass, gelas ukur, cawan porselen, batang pengaduk, penangas air dengan stirer, mesin penyerbuk, dan timbangan analitik.

2. Alat uji hepatoprotektif

(42)

user manual (E.merck, Darmsadt, Germany), stopwatch, vortex (Genie, Wilten, Holland), dan sentrifuse.

E. Tata Cara Penelitian

1. Determinasi daunM. tanarius

Determinasi daun M. tanarius dilakukan dengan mencocokkan ciri-ciri tanamanM. tanariuspada buku acuan determinasi (Koorders dan Valeton, 1918) dan disesuaikan dengan kunci determinasinya. Determinasi dilakukan oleh Bapak Ign. Y. Kristio Budiasmoro, M.Si dosen Program studi Pendidikan Biologi Fakultas JP MIPA USD Yogyakarta.

2. Pengumpulan bahan uji

Bahan uji yang digunakan adalah daun M. tanarius yang masih segar dan berwarna hijau, dipanen dari Kebun Obat Fakultas Farmasi USD Yogyakarta pada 10 Agustus 2010.

3. Pembuatan serbuk daunM. tanarius

Daun M. tanarius dicuci dengan air mengalir hingga bersih dan diangin-anginkan hingga kering. Pengoptimalan pengeringan dilakukan dengan oven pada suhu 500 C selama 24 jam. Daun yang telah kering diserbuk dengan alat penyerbuk. Setelah didapatkan serbuk kasar daun, kemudian dilakukan pengayakan dengan ayakan no. 50 untuk mendapatkan serbuk daunM. tanariusyang lebih halus.

4. Pembuatan infusa daunM. tanarius

(43)

dijaga tetap dalam suhu tersebut selama 15 menit. Waktu 15 menit dihitung ketika suhu pada campuran mencapai 90°C. Setelah 15 menit, campuran tersebut diambil dan diperas untuk mendapatkan 25,0 mL infusa daunM. tanarius.

5. Pembuatan CMC-Na 1%

Suspending agent CMC-Na 1% dibuat dengan mendispersikan 1,0 gram CMC-Na yang telah ditimbang seksama ke dalam air mendidih dengan volume 100,0 mL. Suspensi CMC-Na ini digunakan untuk membuat suspensi parasetamol.

6. Pembuatan suspensi parasetamol

Suspensi parasetamol dalam CMC-Na 1% dibuat dengan mensuspensikan 25,0 gram parasetamol yang telah ditimbang seksama ke dalam CMC-Na 1%. Banyaknya parasetamol yang disuspensikan pada CMC-Na 1% disesuaikan pada dosis yang akan diberikan.

7. Uji pendahuluan

a. Penetapan dosis hepatotoksik parasetamol

Penetapan dosis hepatotoksik ini dilakukan dengan melakukan studi literatur. Pada penelitian ini ditetapkan dosis hepatotoksik parasetamol yaitu 2,5 g/kg BB . (Yunita, Antonius, Erly, Imelda, dan Imono, 2006). Pemilihan dosis hepatotoksik ini karena dosis tersebut menyebabkan kerusakan sel-sel hati pada tikus jantan tetapi tidak menyebabkan kematian pada tikus jantan.

b. Penetapan waktu pencuplikan darah

(44)

pencuplikan darah tikus jantan dengan cara membagi tikus jantan dikelompokan dengan jumlah 5 ekor. Diambil darahnya pada jam ke 24, jam ke 48, dan jam ke 72. Serum darah diambil untuk diukur aktivitas serum ALT dan AST.

8. Pengelompokan dan perlakuan hewan uji

Hewan percobaan yang dibutuhkan sebanyak 40 ekor tikus jantan dibagi secara acak dalam 8 kelompok sama banyak. Kelompok I merupakan kontrol hepatotoksin parasetamol dengan dosis 2,5 g/kg BB secara per oral. Kelompok II merupakan kontrol negatif yaitu pemberian aquadest dosis 5 g/kg BB secara per oral. Kelompok III merupakan kontrol perlakuan yaitu pemberian infusaM. tanariusdosis 5 g/kg BB secara per oral. Kelompok IV-VIII diberikan infusa daunM. tanariusdosis 5 g/kg BB, kemudian secara berturut-turut pada ½, 1, 2, 4, dan 6 jam setelah perlakuan diberikan dosis hepatotoksik parasetamol 2,5 g/kg BB. Pada jam ke-48 setelah diberi parasetamol, semua kelompok diambil darahnya pada daerah sinus orbitalis mata untuk penetapan aktivitas serum ALT dan AST.

9. Pembuatan serum

Darah mencit diambil melalui sinus orbitalis mata dengan pipa kapiler dan ditampung dalam evendrof, kemudian disentrifugasi dengan kecepatan 3000 rpm selama 15 menit dan diambil supernatannya (serum).

10. Pengukuran aktivitas serum ALT dan AST

(45)

LDH (laktat dehidrogenase). Reagen II berisi 2-oksoglutarat dan NADH. Analisis dilakukan dengan reaksi sebagai beikut, serum atau plasma sebanyak 100µL dicampur dengan reagen I sebanyak 800 µL, setelah itu dicampurkan 200 µL reagen II, dan dibaca resapan setelah satu menit.

Pada analisis fotometri dengan serum AST dilakukan reaksi sebagai berikut, yaitu reagen I dan reagen II. Reagen I berisi TRIS (pH 7,65), L-Aspartat, LDH (laktat dehidrogenase), dan MDH (malat dehidrogenase). Reagen II berisi 2-oksoglutarat dan NADH. Analisis dilakukan dengan reaksi sebagai berikut, serum atau plasma sebanyak 100µL dicampur dengan reagen I sebanyak 800 µL. Setelah itu dicampurkan 200 µL reagen II, dan dibaca resapan setelah satu menit.

Aktivitas enzim dilihat pada panjang gelombang 340 nm, suhu 37o, dan faktor koreksi 1745. Aktivitas serum ALT dan AST dinyatakan dalam U/L. Pengukuran aktivitas serum ALT dan AST dilakukan di Laboratorium Farmakologi-Toksikologi Fakultas Farmasi USD Yogyakarta.

F. Tata Cara Analisis Hasil

Data aktivitas serum ALT dan AST dianalisis dengan metode Kolmogorov

(46)
(47)

28

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Determinasi Tanaman

Pada penelitian ini penulis melakukan determinasi terhadap tanaman yang akan digunakan, yaitu M. tanarius. Determinasi ini dilakukan untuk memastikan bahwa tanaman dan yang digunakan adalah benarM. tanarius. Determinasi tanaman dilakukan di Laboratorium Farmakognosi Fitokimia, Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Determinasi dilakukan hingga tingkat spesies dengan identifikasi bagian bunga, buah, batang, dan daun yang membuktikan bahwa benar tanaman tersebut merupakanM. tanarius.

B. Orientasi Waktu Pencuplikan Darah Hewan Uji

(48)

aktivitas serum ALT yang terdapat secara spesifik dalam organ hati. Aktivitas serum ALT terdapat pada hati, jantung, otot, serta jaringan lain. Adanya kombinasi kenaikkan serum ALT dan AST pada hewan uji menunjukkan terjadinya kerusakan hati, kombinasi kedua enzim ini lebih sensitif dibandingkan dengan enzim golongan hidrogenase lain.

Berikut merupakan hasil orientasi waktu pencuplikan darah hewan uji yang disajikan dalam bentuk tabel dan diagram batang :

Tabel I. Aktivitas serum ALT dan perbandingan antar waktu pencuplikan darah pada

parasetamol dosis 2,5 g/kg BB

Waktu Pencuplikan

(Jam)

Purata Aktivitas serum ALT+ SE

Perbedaan Terhadap

24 jam 48 jam 72 jam

(49)

Gambar 5. Diagram batang aktivitas serum ALT tikus setelah induksi parasetamol 2,5 g/kg BB pada pencuplikan darah 24 jam, 48 jam, dan 72 jam

Tabel II. Aktivitas serum AST dan perbandingan antar waktu pencuplikan darah pada

parasetamol dosis 2,5 g/kg BB

Waktu Pencuplikan

(Jam)

Purata Aktivitas serum AST +

SE

Perbedaan Terhadap

24 jam 48 jam 72 jam

(50)

Gambar 6. Diagram batang aktivitas serum AST tikus setelah induksi parasetamol 2,5 g/kg BB pada pencuplikan darah 24 jam, 48 jam, dan 72 jam

(51)

Untuk data tabel II dan gambar 6 dari serum AST juga menunjukkan adanya peningkatan pada pencuplikan darah 48 jam dibandingkan dengan pencuplikan darah pada 24 jam dan 72 jam. Selain itu, dari kedua data serum ALT dan AST secara statistik menunjukkan perbedaan yang bermakna pada pencuplikan darah 48 jam (p<0,05) dibandingkan dengan pencuplikan darah 24 jam dan 72 jam. Oleh sebab itu, penulis memilih pencuplikan darah hewan uji pada 48 jam setelah induksi parasetamol dengan dosis 2,5 g/kg BB.

C. Efek Hepatoprotektif Jangka Pendek Infusa DaunM. tanariusTerhadap Tikus Jantan Terinduksi Parasetamol

(52)

Tabel III. Pengaruh perlakuan jangka pendek infusa daunM. tanarius5 g/kg BB dlihat dari aktivitas serum ALT pada berbagai variasi waktu terhadap hepatoksisitas parasetamol

Kel. Aktivitas serum ALT Efek

Hepatoprotektif (%) Purata + SE

(U/L)

% Perbedaan Terhadap Kelompok I Kelompok II

I 79,2 + 5,2 - (-) 91,8(b)

-Keterangan : I : Kelompok kontrol negatif (Aquadest dosis 5 g/kg BB ) II : Kelompok kontrol heptotoksin parasetamol dosis 2,5 g/kg BB

(53)

Tabel IV. Pengaruh perlakuan jangka pendek infusa daunM. tanarius5 g/kg BB dilihat dari aktivitas serum AST pada berbagai variasi waktu terhadap hepatoksisitas parasetamol

Kel. Aktivitas serum AST Efek

Hepatoprotektif (%) Purata + SE (U/L) % Perbedaan Terhadap

Kelompok I Kelompok II

I 138,4 + 4,9 - (-) 79,4(b)

-Keterangan : I : Kelompok kontrol negatif (Aquadest dosis 5 g/kg BB ) II : Kelompok kontrol hepatotoksin parasetamol dosis 2,5 g/kg BB

(54)

Gambar 7. Diagram batang pengaruh praperlakuan IDM dosis 5 g/kg BB pada aktivitas serum ALT tikus

Gambar 8. Diagram batang pengaruh praperlakuan IDM dosis 5 g/kg BB pada aktivitas serum AST

(55)

1. Kontrol negatif (Aquadest 5 g/ kg BB)

Aktivitas serum ALT yang dihasilkan dari kelompok ini adalah 79,2 + 5,2 U/L (tersaji pada tabel III). Nilai serum ALT ini dijadikan patokan nilai normal serum ALT dalam penelitian ini selanjutnya. Sebagai data pendukung dilakukan pengukuran terhadap aktivitas dari serum AST yang menghasilkan data 138,4 + 4,9 U/L (tersaji pada tabel IV), data ini juga digunakan sebagai patokan nilai normal dari penelitian ini selanjutnya. Tujuan dari kontrol negatif ini adalah memastikan bahwa peningkatan aktivitas serum ALT dan AST pada tikus jantan adalah akibat pemberian hapatotoksin parasetamol, bukan akibat dari aquadest dan memastikan bahwa efek hepatoprotektif pada tikus jantan yang terinduksi parasetamol adalah akibat praperlakuan infusa daunM. tanarius.

(56)

2. Kontrol hepatotoksin (parasetamol 2,5 g/kg BB)

Kontrol hepatotoksin ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh induksi parasetamol 2,5 g/kg BB terhadap sel hati tikus, selain itu juga digunakan sebagai patokan dalam menganalisa efek hepatoprotektif infusa daun M. tanarius. Aktivitas serum ALT kontrol hepatotoksin parasetamol 2,5 g/kg BB adalah sebesar 977,2 + 85,2 (tersaji pada tabel III), sedangkan untuk aktivitas serum AST dihasilkan data 673,2 + 110,3 (tersaji pada tabel IV).

Dibandingkan dengan aktivitas serum ALT kontrol negatif sebesar 79,2 + 5,2 U/L maka terlihat adanya kenaikan aktivitas serum ALT sekitar 12,3 kalinya, sedangkan persentase perbedaan 1133,8% dibandingkan dengan kontrol negatif. Kenaikan aktivitas serum ALT lebih dari 10 kali lipat ini dapat menunjukkan bahwa kondisi sel hati tikus telah mengalami kerusakan.

(57)

3. Kontrol perlakuan (Infusa DaunM. tanarius5 g/kg BB)

Kelompok ini dilakukan perlakuan dengan pemberian dosis 5 g/kg BB infusa daunM. tanariuspada tikus tanpa pemberian parasetamol. Aktivitas serum ALT yang dihasilkan adalah 78,0 + 3,5 U/L (pada tabel III). Bila dibandingkan dengan kontrol negatif menunjukkan perbedaan 1,5% dan secara statistik menunjukkan perbedaan tersebut tidak bermakna (p>0,05). Hal ini berarti infusa daun M. tanarius tidak menimbulkan efek yang berbeda dari kontrol negatif aquadest.

Pada aktivitas serum AST dari kelompok ini menurut hasil uji statistik (pada tabel IV) adalah 121,2 + 6,2 U/L. Perbandingan dengan kontrol negatif menunjukkan perbedaan 12,4% dan secara statistik perbedaan tersebut tidak bermakna (p>0,05). Hasil ini menunjukkan bahwa infusa M. tanarius juga tidak menaikkan aktivitas serum AST pada tikus jantan. Untuk itu dapat dikatakan bahwa infusa daun M.

tanariusini tidak memiliki efek yang berpengaruh pada sel hati tikus jantan.

4. Perlakuan infusa daun M. tanarius 5 g/kg BB pada tikus jantan terinduksi parasetamol 2,5 g/kg BB

Pada penelitian ini penulis membatasi waktu praperlakuan jangka pendek infusa daunM. tanariussebelum pemejanan parasetamol adalah ½ jam sampai 6 jam. Dari rentang waktu tersebut, ditentukan waktu sebagai praperlakuan infusa daunM.

tanariusyaitu ½, 1, 2, 4, dan 6 jam.

(58)

menunjukkan berbeda bermakna (p<0,05), sedangkan efek hepatoprotektif yang dihasilkan adalah 38,6%. Hal ini menujukkan efek hepatoprotektif yang dihasilkan belum terlalu besar, sehingga dosis infusa daunM. tanariuspada kelompok ini belum dapat melindungi sel hati dari kerusakan yang terjadi secara optimal.

Data aktivitas serum ALT tersebut didukung dengan pengukuran aktivitas serum AST yang secara statistik dihasilkan 661,2 + 45,9 U/L. Dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin parasetamol menunjukkan berbeda tidak bermakna (p>0,05) dan memiliki efek hepatoprotektif 1,7%. Aktvitas serum AST belum menunjukkan penurunan dengan efek hepatoprotektif yang sangat kecil tersebut. Hal ini menguatkan data aktivitas serum AST dimana pada praperlakuan ½ jam tersebut belum dapat melindungi hati dari hepatotoksik parasetamol.

Kelompok praperlakuan 1 jam infusa daun M. tanarius 5g/kg BB (kelompok V) dari tabel III menunjukkan hasil aktivitas serum ALT 94,2 + 6,5 U/L. Pada praperlakuan ini aktivitas serum ALT mengalami penurunan 10,3 kali dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin parasetamol dan memiliki persentase perbedaan dari kontrol hepatotoksin parasetamol 90,3%. Hasil ini menunjukkan perbedaan yang bermakna (p<0,05) dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin parasetamol . Dari efek hepatoprotektif pada serum ALT kelompok ini memiliki efek paling tinggi, yaitu 90,3%.

(59)

menunjukkan perbedaan yang bermakna (p<0,05) dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin parasetamol, selain itu pada efek hepatoprotektif memiliki persentase tertinggi yaitu 72,2%. Dari data yang dihasilkan tersebut dapat disimpulkan bahwa kelompok praperlakuan 1 jam infusa daun M. tanariusmampu melindungi hati dari kerusakan sel-sel hati akibat adanya hepatotoksin parasetamol pada tikus jantan.

Pada praperlakuan 2 jam infusa daun M. tanarius 5 g/kg BB (kelompok V) didapatkan hasil 162,8 + 13,2 U/L dengan persentase perbedaan dibandingkan dengan kontrol positif adalah 83,3%. Dari data tersebut terjadi penurunan aktivitas serum ALT 6 kali dan uji statistik menunjukkan hasil yang berbeda bermakna (p<0,05) dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin parasetamol. Efek hepatoprotektif yang dihasilkan juga tergolong tinggi yaitu 83,3%. Akan tetapi, hasil ini lebih rendah dibandingkan dengan kelompok praperlakuan 1 jam.

(60)

Praperlakuan 4 jam infusa daun M. tanarius menunjukkan hasil aktivitas serum ALT 818,8 + 57,9 U/L dengan persentase perbedaan dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin parasetamol adalah 16,2%. Secara statistik menunjukkan hasil yang berbeda tidak bermakna (p>0,05) dibandingkan kontrol hepatotoksin parasetamol. Untuk efek hepatoprotektif yang dihasilkan memiliki persentase terkecil diantara semua kelompok praperlakuan, yaitu 16,2%. Untuk aktivitas serum AST yang dihasilkan adalah 862,4 + 37,6 U/L lebih tinggi dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin parasetamol. Persentase perbedaan dibandingkan kelompok kontrol hepatotoksin parasetamol adalah 28,1% dan secara statistik berbeda tidak bermakna (p>0,05). Pada efek hepatoprotektif yang dihasilkan adalah 28,1%. Dari data serum ALT didukung data serum AST tersebut menunjukkan kemampuan infusa dalam melindungi sel hati pada kelompok ini lebih kecil dan mengalami penurunan dibandingkan kelompok praperlakuan 1 dan 2 jam.

(61)

dibandingkan dengan kelompok kontrol hepatotoksin parasetamol. Efek hepatoprotektif pada aktivitas serum AST ini juga kecil dibandingkan kelompok 1 dan 2 jam, yaitu sebesar 20,6%. Dari hasil aktivitas serum ALT didukung data serum AST menunjukkan bahwa pada klompok praperlakuan 6 jam memiliki kemampuan yang rendah dalam melindungi sel-sel hati dari hepatotoksin parasetamol.

Adanya kandungan glikosida seperti macarangioside A-C dan mallophenol B pada M. tanarius dimungkinkan dapat menangkap radikal bebas atau metabolit aktif seperti NAPQI pada proses terjadinya toksisitas oleh parasetamol. Pada pendekatan struktur kimia senyawa glikosida tersebut memiliki gugus karbonil (C=O) dengan ikatan rangkap terkonjugasi, hal ini memungkinkan terjadinya penangkapan metabolit aktif NAPQI sehingga ikatan kovalen antara NAPQI dengan protein sel dapat diminimalkan.

D. Rangkuman Pembahasan

Hasil yang diperoleh dalam penelitian ini adalah praperlakuan jangka penek infusa daunM. tanarius 5 g/kg BB mampu menghasilkan efek hepatoprotektif pada waktu ½, 1, 2, 4, dan 6 jam secara berturut-turut untuk serum ALT adalah 38,6%; 90,3%; 83,3%; 16,2%; 21,5%. Sedangkan pada serum AST memiliki efek hepatoprotektif pada ½, 1, 2, 4, dan 6 jam secara berturut-turut sebesar 1,7%; 72,2%; 57,9%; 28,1%; 20,6%. Hasil ini sesuai dengan hipotesis yaitu infusa daun M.

(62)

Pada kelompok kontrol positif perlakuan M. tanarius menunjukkan hasil yang berbeda tidak bermakna dibandingkan dengan kontrol negatif aquadest. Hal ini menujukkan bahwa infusa daunM. tanarius tidak memiliki pengaruh terhadap sel-sel hati tikus jantan, sehingga kenaikkan serum ALT dan AST pada penilitian ini diakibatkan oleh induksi parasetamol pada tikus jantan.

Jangka waktu pemberian infusa M. tanarius yang paling baik sebagai hepatoprotektor adalah pada praperlakuan 1 jam dan 2 jam. Akan tetapi, pada uji statistik keduanya berbeda tidak bermakna dalam menurunkan aktivitas serum ALT dan AST. Pada penelitian ini dipilih pada waktu praperlakuan infusa daun M.

tanarius 1 jam sebagai waktu paling efektif. Hal ini dikarenakan waktu yang dibutuhkan lebih singkat, yaitu hanya 1 jam dalam memberikan efek hepatoprotektif pada tikus jantan.

(63)

ketiga adalah adanya penangkapan radikal bebas oleh senyawa yang terkandung dalamM. tanarius yaitu macarangioside A-C dan mallophenolB. Senyawa tersebut dapat menangkap radikal bebas NAPQI dan menjadikannya metabolit sekunder, sehingga dapat dibuang melalui ekskresi ginjal tubuh.

(64)

45

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil data yang diperoleh dan analisis statistik yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan :

1. Praperlakuan jangka pendek infusa daun M. tanarius 5 g/kg BB mampu menghasilkan efek hepatoprotektif pada tikus jantan terinduksi parasetamol 2,5 g/kg BB dengan waktu ½, 1, 2, 4, dan 6 jam secara berturut-turut untuk GPT-serum adalah 38,6%; 90,3%; 83,3%; 16,2%; 21,5% dan GOT-GPT-serum pada ½, 1, 2, 4, dan 6 jam secara berturut-turut sebesar 1,7%; 72,2%; 57,9%; 28,1%; 20,6%. 2. Praperlakuan 1 jam infusa daunM. tanarius5 g/kg BB merupakan waktu paling

efektif untuk menghasilkan efek hepatoprotektif pada tikus jantan teriduksi parasetamol 2,5 g/kg BB.

B. Saran

Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai :

1. Uji hepatoprotektif dengan infusa daun M. tanarius untuk induksi hepatotoksin yang lain seperti karbon tetraklorida atau galaktosamin.

2. Uji kandungan senyawa antioksidan yang spesifik pada tanaman M. tanarius dalam menimbulkan efek hepatoprotektif.

(65)

46

DAFTAR PUSTAKA

Andini, A.P., 2010, Efek Analgesik Ekstrak Metanol-Air DaunMacaranga tanarius L. Pada Mencit Betina Galur Swiss, Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta

Anonim, 2008, Informasi Spesies- Mara Macaranga tanarius L. M.A. http://www.plantamor.com/index.php?plant=804, diakses tanggal 19 Maret 2010

Anonim, 2010, Prosea-Macarangatanarius,

http://www.proseanet.org/prohati4/browser.php?docsid=162, diakses tanggal 19 Maret 2010

Chandrasoma, P., & Taylor, C.R., 1995,Concise Pathology, 2ndedition, 620-623, 626, 641-642, FRC Path Prentice Hall International, USA

Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan RI, 1995, Farmakope Indonesia, Edisi IV, 7, 649, Departemen Kesehatan Republik Inonesia, Jakarta

Forrest, E., 2006, Hepatic Disorders, in Anne, L., (Eds.),Adverse Drug Reaction, 2nd ed, 193, 201, 202, Pharmaceutical Press, London

Hastuti, T., 2008, Aktivitas enzim Transaminase dan Gambaran Histopatologi Tikus yang Diberikan Kelapa Kopyor Pasca Induksi Parasetamol,Laporan Penelitian, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institus Pertanian Bogor, Bogor

James, L.P., Philip, R.M., dan Jack, A.H., 2003, Acetaminophen-Induced Hepatotoxicity, Am. Soc. Pharm. Expe. Therap., 31, 1499-1506.

Katzung, B.G., 1989, Farmakologi Dasar dan Klinik, Edisi 3, 488-489, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta

Kavalci C., Kavalci G., dan Sezenler E., 2009, Acetaminophen poisoning: Case Report, In. J. Tox., Volume 6 Number 2

Koorders, S.H dan Valeton Th., 1918, Atlas der Baumarten Von Java, Buch und Steindruckerei von Fa. P. W. M. TRAP, Leiden

(66)

Lenny, S., 2006, Isolasi dan Uji Bioaktifitas Kandungan kimia Utama Puding Merah dengan Metode Uji Brine Shrimp, Laporan Penelitian, 5, Departemen Kimia Fakultas MIPA USU, Medan

Lenny, S., 2006, Senyawa Flavonoida, Fenilpropanoida, dan Alkaloida, Laporan Penelitian,14-16, Departemen Kimia Fakultas MIPA USU, Medan

Lim, T.Y., Lim Y.Y., Yule C.M., 2008, Evaluation of antioxidant, antibacterial and anti-tyrosinase activities of four Macaranga species,Elsevier, Vol 114, 594 Lin, J.H., Gen-ichiro N., dan Itsuo N., 1990, Tannins and Related Compounds.

XCIV.1) Isolation and Characterization of Seven New Hydrolyzable Tannins from the Leaves of Macarangan tanarius (L.) MUELL., et ARG., Chem. Pharm. Bull.,38 (5) 1218-1223

Lu, F.C., 1995, Basic Toxicology : Fundamentals, Target Organs, and Assesment, diterjemahkan oleh Edi Nugroho, Edisi 2, 206-220, Penerbit Universitas Indonesia

Madan, L.P., 1977, Acetaminophen Toxicity,J. Clin. Pharm, 17, 557

Mahendra, A.A., 2011, Efek Hepatoprotektif Infusa Daun Macaranga tanarius L. Pada Tikus Jantan Terinduksi Parasetamol,Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta

Matsunami K., Ichiko T., Takakazu S., Mitsunori A., Kazunari ., Hideaki O., dkk., 2006, Radical-Scavenging Activities of New Megastigmane Glucosides from Macaranga tanarius L. MÜLL.-ARG., Chem. Pharm. Bull., 54(10) 1403— 1407

Matsunami, K., Hideaki O., Kazunari K., Takakazu S., Masatoshi K., Kentaro Y., dkk., 2009, Absolute configuration of (+)-pinoresinol 4-O-[600-O-galloyl]-b-D-glucopyranoside, macarangiosides E, and F isolated from the leaves of Macaranga tanarius,Phytochemistry, 70 (2009) 1277–1285

Olson, K. R., 2006,Poisoning & Drug Overdose, Mc Graw Hill, San Fransisco. Phommart, S., Pakawadee S., Nitirat C., Somsak., dan Somyote S., 2005,

Constituents of the Leaves of Macaranga tanarius,J. Nat. Prod., 68, 927-930. Price, A.S and Wilson M.L., 1984, Patofisiologi : Konsep Klinik Proses-Proses

(67)

Robinson, T., 1991, The Organic Constituent of Higher Plants, diterjemahkan oleh Kosasih Padmawinata, Edisi ke-6, 191-193, ITB, Bandung

Starr, F., Kim, S., and Lloyd, L., 2003, Macaranga tanarius L., United States Geological Survey--Biological Resources Division Haleakala Field Station, Maui, Hawai'i

Widyaningrum, Y., 2004, efek Hepatoprotektif Kombinasi Jus Wortel (Daucus carota, L.) dan Apel Hijau ( Pyrus malus, L.) Pada Mencit Jantan Terinduksi Parasetamol,Skripsi, 24-25, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta

Williamson, E.M., David T.O., dan Fred J.E., 1996, Pharmacological Methods in Phytotherapy Research Volume 1: Selection, Preparation, and Pharmacological Evaluation of Plant Material, 47, John Wileys & Sons, Cichester, England World Health Organisation (WHO), 2008a, Hepatitis B,

http://www.who.int/mediacentre/fact-sheets/fs204/en/, diakses tanggal 23 desember 2010

World Health Organisation (WHO), 2008b, Hepatitis A, http://www.who.int/mediacentre/fact-sheets/fs328/en/, diakses tanggal 23 desember 2010

World Health Organisation (WHO), 2009, Cancer, http://www.who.int/mediacentre/fact-sheets/fs297/en/, diakses tanggal 23 desember 2010

Wulandari, D., 2010, Efek Analgesik Infusa Daun Macaranga tanarius L. Pada Mencit Betina Galur Swiss,Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta Yunita, Antonius A., Erly S., Imelda W., dan Imono A. D., 2006, Efek

Hepatoprotektif Rebusan Herba Putri Malu (Mimosa pudica, L.) pada Tikus Terangsang Parasetamol, Laporan Penelitian, Laboratorium Farmakologi dan Toksikologi, Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Laboratorium Farmakologi dan Toksikologi, Fakultas Farmasi, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta

(68)
(69)

LAMPIRAN

Lampiran 1. Daun M. tanarius

(70)
(71)

Lampiran 4. Hasil AnalisisKolmogorov-SmirnovdilanjutkanAnova One-Way data ALT pada orientasi waktu pengambilan cuplikan darah setelah pemberian parasetamol dosis toksik (2,5 g/kgBB)

Descriptive Statistics

N Mean Std. Deviation Minimum Maximum

ALT 9 650.3333 352.24033 304.00 1214.00

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

ALT

N 9

Normal Parametersa,,b Mean 650.3333 Std. Deviation 352.24033

Most Extreme Differences Absolute .305

Positive .305

Negative -.163

Kolmogorov-Smirnov Z .914

Asymp. Sig. (2-tailed) .374

a. Test distribution is Normal.

(72)

Oneway

95% Confidence Interval for

Mean

Minimum Maximum Lower Bound Upper Bound

24 jam 3 343.6667 57.81292 33.37830 200.0514 487.2819 304.00 410.00

48 jam 3 1102.3333 115.14484 66.47890 816.2977 1388.3690 984.00 1214.00

72 jam 3 505.0000 22.06808 12.74101 450.1799 559.8201 482.00 526.00

Total 9 650.3333 352.24033 117.41344 379.5774 921.0892 304.00 1214.00

ANOVA

ALT

Sum of Squares df Mean Square F Sig.

Between Groups 958410.667 2 479205.333 84.132 .000

Within Groups 34175.333 6 5695.889

Total 992586.000 8

(I-J) Std. Error Sig.

95% Confidence Interval

Lower Bound Upper Bound

24 jam 48 jam -758.66667* 61.62191 .000 -956.3040 -561.0293 72 jam -161.33333 61.62191 .102 -358.9707 36.3040

48 jam 24 jam 758.66667* 61.62191 .000 561.0293 956.3040 72 jam 597.33333* 61.62191 .000 399.6960 794.9707 72 jam 24 jam 161.33333 61.62191 .102 -36.3040 358.9707

48 jam -597.33333* 61.62191 .000 -794.9707 -399.6960 *. The mean difference is significant at the 0.05 level.

(73)

ALT

Scheffea Orientasi

_waktu N

Subset for alpha = 0.05

1 2

24 jam 3 343.6667

72 jam 3 505.0000

48 jam 3 1102.3333

Sig. .102 1.000

Means for groups in homogeneous subsets are

displayed.

(74)

Lampiran 5. Hasil AnalisisKolmogorov-SmirnovdilanjutkanAnova One-Way data AST pada orientasi waktu pengambilan cuplikan darah setelah pemberian parasetamol dosis toksik (2,5 g/kgBB)

Descriptive Statistics

N Mean Std. Deviation Minimum Maximum

SGOT 9 500.5556 260.93922 273.00 1029.00

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

SGOT

N 9

Normal Parametersa,,b Mean 500.5556 Std. Deviation 260.93922

Most Extreme Differences Absolute .255

Positive .255

Negative -.192

Kolmogorov-Smirnov Z .766

Asymp. Sig. (2-tailed) .600

a. Test distribution is Normal.

b. Calculated from data.

(75)

ANOVA

SGOT

Sum of Squares df Mean Square F Sig.

Between Groups 419036.222 2 209518.111 10.003 .012

Within Groups 125678.000 6 20946.333

Total 544714.222 8

24 jam 3 370.3333 62.22808 35.92740 215.7502 524.9164 330.00 442.00

48 jam 3 804.6667 238.01330 137.41705 213.4088 1395.9245 555.00 1029.00

72 jam 3 326.6667 48.12830 27.78689 207.1093 446.2240 273.00 366.00

(76)

Multiple Comparisons

(I-J) Std. Error Sig.

95% Confidence Interval

Lower Bound Upper Bound

24 jam 48 jam -434.33333* 118.17031 .029 -813.3360 -55.3306 72 jam 43.66667 118.17031 .935 -335.3360 422.6694

48 jam 24 jam 434.33333* 118.17031 .029 55.3306 813.3360 72 jam 478.00000* 118.17031 .019 98.9973 857.0027 72 jam 24 jam -43.66667 118.17031 .935 -422.6694 335.3360

48 jam -478.00000* 118.17031 .019 -857.0027 -98.9973 *. The mean difference is significant at the 0.05 level.

Homogeneous Subsets

Subset for alpha = 0.05

1 2

72 jam 3 326.6667

24 jam 3 370.3333

48 jam 3 804.6667

Sig. .935 1.000

Means for groups in homogeneous subsets are

displayed.

(77)

Lampiran 6. Hasil analisis statistik data ALT perlakuan infusa daum M. tanarius (5 g/kgBB) pada tikus jantan terinduksi parasetamol dosis toksik (2,5 g/kgBB)

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

ALT

N 40

Normal Parametersa,,b Mean 447.0500 Std. Deviation 373.31206

Most Extreme Differences Absolute .254

Positive .254

Negative -.151

Kolmogorov-Smirnov Z 1.604

Asymp. Sig. (2-tailed) .012

a. Test distribution is Normal.

b. Calculated from data.

Kruskal-Wallis Test

Ranks

Kontrol_perlakuan N Mean Rank

ALT Kelompok kontrol aquadest 5 7.10

Kelompok kontrol parasetamol 5 35.60

Kelompok kontrol Macaranga 5 6.00

Kelompok 1/2 jam 5 24.40

Kelompok 1 jam 5 10.90

Kelompok 2 jam 5 18.00

Kelompok 4 jam 5 32.00

Kelompok 6 jam 5 30.00

(78)

Test Statisticsa,b

ALT

Chi-Square 34.907

df 7

Asymp. Sig. .000

a. Kruskal Wallis Test

b. Grouping Variable:

Kontrol_perlakuan

Mann-Whitney Test

Ranks

Kontrol_perlakuan N Mean Rank Sum of Ranks

ALT Kelompok kontrol aquadest 5 3.00 15.00

Kelompok kontrol parasetamol 5 8.00 40.00

Total 10

Test Statisticsb

ALT

Mann-Whitney U .000

Wilcoxon W 15.000

Z -2.611

Asymp. Sig. (2-tailed) .009

Exact Sig. [2*(1-tailed Sig.)] .008a a. Not corrected for ties.

(79)

Mann-Whitney Test

Ranks

Kontrol_perlakuan N Mean Rank Sum of Ranks

ALT Kelompok kontrol aquadest 5 5.90 29.50

Kelompok kontrol Macaranga 5 5.10 25.50

Total 10

Test Statisticsb

ALT

Mann-Whitney U 10.500

Wilcoxon W 25.500

Z -.419

Asymp. Sig. (2-tailed) .675

Exact Sig. [2*(1-tailed Sig.)] .690a a. Not corrected for ties.

b. Grouping Variable: Kontrol_perlakuan

Mann-Whitney Test

Ranks

Kontrol_perlakuan N Mean Rank Sum of Ranks

ALT Kelompok kontrol aquadest 5 3.00 15.00

Kelompok 1/2 jam 5 8.00 40.00

(80)

Test Statisticsb

ALT

Mann-Whitney U .000

Wilcoxon W 15.000

Z -2.611

Asymp. Sig. (2-tailed) .009

Exact Sig. [2*(1-tailed Sig.)] .008a a. Not corrected for ties.

b. Grouping Variable: Kontrol_perlakuan

Mann-Whitney Test

Ranks

Kontrol_perlakuan N Mean Rank Sum of Ranks

ALT Kelompok kontrol aquadest 5 4.20 21.00

Kelompok 1 jam 5 6.80 34.00

Total 10

Asymp. Sig. (2-tailed) .175

Exact Sig. [2*(1-tailed Sig.)] .222a a. Not corrected for ties.

Figur

Tabel II. Aktivitas serum AST dan Perbandingan Antar Waktu Pencuplikan Darah
Tabel II Aktivitas serum AST dan Perbandingan Antar Waktu Pencuplikan Darah. View in document p.15
Gambar 2. Struktur parasetamol..........................................................................
Gambar 2 Struktur parasetamol . View in document p.16
gambar 1. Saluran emepedu interlobular membentuk kapiler empedu yang sangat
Saluran emepedu interlobular membentuk kapiler empedu yang sangat. View in document p.26
Gambar 2. Struktur Parasetamol (Anonim, 1995)
Gambar 2 Struktur Parasetamol Anonim 1995 . View in document p.29
Gambar 3. Metabolisme parasetamol dan pembentukan metabolit NAPQI sertamekanismenya pada terjadinya kematian sel(Kavalci, Kavalci, dan Sezenler, 2009)
Gambar 3 Metabolisme parasetamol dan pembentukan metabolit NAPQI sertamekanismenya pada terjadinya kematian sel Kavalci Kavalci dan Sezenler 2009 . View in document p.31
Gambar 4. Struktur senyawa dalam tanaman M. tanarius (Phommart dkk., 2005 dan
Gambar 4 Struktur senyawa dalam tanaman M tanarius Phommart dkk 2005 dan. View in document p.36
Tabel I. Aktivitas serum ALT dan perbandingan antar waktu pencuplikan darah pada
Tabel I Aktivitas serum ALT dan perbandingan antar waktu pencuplikan darah pada. View in document p.48
Gambar 5. Diagram batang aktivitas serum ALT tikus setelah induksi parasetamol 2,5 g/kg BB pada
Gambar 5 Diagram batang aktivitas serum ALT tikus setelah induksi parasetamol 2 5 g kg BB pada. View in document p.49
Gambar 6. Diagram batang aktivitas serum AST tikus setelah induksi parasetamol 2,5 g/kg BB pada
Gambar 6 Diagram batang aktivitas serum AST tikus setelah induksi parasetamol 2 5 g kg BB pada. View in document p.50
Tabel III. Pengaruh perlakuan jangka pendek infusa daun M. tanarius 5 g/kg BB dlihat dari
Tabel III Pengaruh perlakuan jangka pendek infusa daun M tanarius 5 g kg BB dlihat dari. View in document p.52
Tabel IV. Pengaruh perlakuan jangka pendek infusa daun M. tanarius 5 g/kg BB dilihat dari
Tabel IV Pengaruh perlakuan jangka pendek infusa daun M tanarius 5 g kg BB dilihat dari. View in document p.53
Gambar 7. Diagram batang pengaruh praperlakuan IDM dosis 5 g/kg BB pada aktivitas serum ALT
Gambar 7 Diagram batang pengaruh praperlakuan IDM dosis 5 g kg BB pada aktivitas serum ALT. View in document p.54
tabel IV) adalah 121,2 + 6,2 U/L. Perbandingan dengan kontrol negatif menunjukkan
IV adalah 121 2 6 2 U L Perbandingan dengan kontrol negatif menunjukkan. View in document p.57

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :