ASKEP ANEMIA NANDA NOC NIC

28  18 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

ASKEP ANEMIA (NANDA, NOC, NIC)

BAB II

TINJAUAN TEORITIS 2.1 Pengertian

2.1.1 Anemia adalah gejala dari kondisi yang mendasari, seperti kehilangan komponen darah, elemen tak adekuat atau kurangnya nutrisi yang dibutuhkan untuk pembentukan sel darah merah, yang mengakibatkan penurunan kapasitas pengangkut oksigen darah (Doenges, 1999).

2.1.2 Anemia adalah istilah yang menunjukan rendahnya hitungan sel darah merah dan kadar hemoglobin dan hematokrit di bawah normal (Smeltzer, 2002 : 935).

2.1.3 Anemia adalah berkurangnya hingga di bawah nilai normal sel darah merah, kualitas hemoglobin dan volume packed red bloods cells (hematokrit) per 100 ml darah (Price, 2006 : 256).

Dengan demikian anemia bukan merupakan suatu diagnosis atau penyakit, melainkan merupakan pencerminan keadaan suatu penyakit atau gangguan fungsi tubuh dan perubahan patotisiologis yang mendasar yang diuraikan melalui anemnesis yang seksama, pemeriksaan fisik dan informasi laboratorium.

2.2 Etiologi

Penyebab anemia antara lain : • Perdarahan

• Kekurangan gizi seperti zat besi, vitamin B12, dan asam folat • Penyakit kronik, seperti gagal ginjal, bronkietasis, empiema • Kelainan darah

• Ketidaksanggupan sum-sum tulang membentuk sel-sel darah.

2.3 Patofisiologi

Timbulnya anemia mencerminkan adanya kegagalan sum-sum tulang atau kehilangan sel darah merah berlebihan atau keduanya. Kegagalan sum-sum tulang dapt terjadi akibat kekurangan nutrisi, pajanan toksik, inuasi tumor, atau kebanyakan akibat penyebab yang tidak diketahui. Sel darah merah dapat hilang melalui perdarahan atau hemolisis (destruksi) pada kasus yang disebut terakhir, masalah dapat akibat efek sel darah merah yang tidak sesuai dengan ketahanan sel darah merah normal atau akibat beberapa factor diluar sel darah merah yang menyebabkan destruksi sel darah merah.

Lisis sel darah merah (disolusi) terjadi terutama dalam system fagositik atau dalam system retikuloendotelial terutama dalam hati dan limpa. Sebagai hasil samping proses ini bilirubin yang sedang terbentuk dalam fagosit akan masuk dalam aliran darah. Setiap kenaikan destruksi sel darah merah (hemolisis) segera direpleksikan dengan meningkatkan bilirubin plasma (konsentrasi normalnya 1 mg/dl atau kurang ; kadar 1,5 mg/dl

mengakibatkan ikterik pada sclera.

(2)

2.4 Manifestasi klinis

Cara mudah mengenal anemia dengan 5L, yakni lemah, letih, lesu, lelah, lalai. Kalau muncul 5 gejala ini, bisa dipastikan seseorang terkena anemia. Gejala lain adalah munculnya sklera (warna pucat pada bagian kelopak mata bawah).Anemia bisa menyebabkan kelelahan, kelemahan, kurang tenaga dan kepala terasa melayang. Jika anemia bertambah berat, bisa menyebabkan stroke atau serangan jantung(Sjaifoellah, 1998).

2.5 Komplikasi

Anemia juga menyebabkan daya tahan tubuh berkurang. Akibatnya, penderita anemia akan mudah terkena infeksi. Gampang batuk-pilek, gampang flu, atau gampang terkena infeksi saluran napas, jantung juga menjadi gampang lelah, karena harus memompa darah lebih kuat. Pada kasus ibu hamil dengan anemia, jika lambat ditangani dan berkelanjutan dapat menyebabkan kematian, dan berisiko bagi janin. Selain bayi lahir dengan berat badan rendah, anemia bisa juga mengganggu perkembangan organ-organ tubuh, termasuk otak (Sjaifoellah, 1998).

2.6 Pemeriksaan penunjang

• Jumlah hemoglobin lebih rendah dari normal (12-14 g/dl) • Kadar hemalokrit menurun.( normal 37 %-41 %)

• Peningkatan Bilirubin total

• Terlihat retikulositosis dan sferositosis pada apusan darah tepi

• Terdapat pansitopenia, sum-sum tulang kosong diganti lemak (pada anemia aplastik) 2.7 Penatalaksanaan Medis

Tindakan umum :

Penatalaksanaan anemia ditunjukan untuk mencari penyebab dan mengganti darah yang hilang.

1. Transpalasi sel darah merah.

2. Antibiotik diberikan untuk mencegah infeksi.

3. Suplemen asam folat dapat merangsang pembentukan sel darah merah.

4. Menghindari situasi kekurangan oksigen atau aktivitas yang membutuhkan oksigen 5. Obati penyebab perdarahan abnormal bila ada.

6. Diet kaya besi yang mengandung daging dan sayuran hijau.

Pengobatan (untuk pengobatan tergantung dari penyebabnya) : 1. Anemia defisiensi besi

- Mengatur makanan yang mengandung zat besi, usahakan makanan yang diberikan seperti ikan, daging, telur dan sayur.

- Pemberian preparat fe

- Perrosulfat 3x 200mg/hari/per oral sehabis makan - Peroglukonat 3x 200 mg/hari /oral sehabis makan. 2. Anemia pernisiosa : pemberian vitamin B12 3. Anemia asam folat : asam folat 5 mg/hari/oral

(3)

BAB III

PROSES KEPERAWATAN A. Pengkajian

Pengkajian adalah langkah awal dan dasar dalam proses keperawatan secara menyeluruh (Boedihartono, 1994).

Pengkajian pasien dengan anemia (Doenges, 1999) meliputi : 1) Aktivitas / istirahat

Keletihan, kelemahan, malaise umum.Kehilangan produkifitas, penurunan semangat untuk bekerja Toleransi terhadap latihan rendah.Kebutuhan untuk istirahat dan tidur lebih banyak 2) Sirkulasi Riwayat kehilangan darah kronis,Riwayat endokarditis infektif kronis, palpitasi 3) Integritas ego

Keyakinan agama atau budaya mempengaruhi pemilihan pengobatan, misalnya penolakan transfusi darah

4) Eliminasi

Gagal ginjal, Hematemesi, Diare atau konstipasi

5) Makana/cairan

Nafsu makan menurun, mual/muntah, berat badan menurun.

6) Nyeri/ kenyamanan

Lokasi nyeri terutama didaerah abdomen dan kepala

7) Pernapasan

Napas pendek pada saat istirahat maupun aktifitas

8) Seksualitas

Perubahan menstruasi misalnya menoragia, amenore . Menurunnya fungsi seksual

B. Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan adalah suatu penyatuan dari masalah pasien yang nyata maupun potensial berdasarkan data yang telah dikumpulkan (Boedihartono, 1994).

• Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan suplai oksigen/nutrisi ke sel. Ditandai dengan :Palpitasi : kulit pucat, membrane mukosa kering, kuku dan rambut rapuh, perubahan tekanan darah

• Intoleran aktifitas berhubungan dengan ketidakseimbangan suplai oksigen

Ditandai dengan : kelemahan dan kelelahan, Mengeluh penurunan aktifitas/latihan,lebih banyak memerlukan istirahat/ tidur

• Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan kegagalan untuk mencerna, absorbsi makanan

Ditandai dengan : Penurunan berat badan normal, penurunan turgor kulit, perubahan mukosa mulut, nafsu makan menurun, mual, kehilangan tonus otot

• Konstipasi atau diare berhubungan dengan penurunan jumlah makanan, perubahan proses pencernaan, efek samping penggunaan obat

(4)

muntah, penurunan nafsu makan

C. Intervensi//Perencanaan

• Diagnosa 1 Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan suplai oksigen/nutrisi ke sel.

- Kaji tanda-tanda vital, warna kulit, membrane mukosa, dasar kuku - Beri posisi semi fowler

- Kaji nyeri dan adanya palpitasi

- Pertahankan suhu lingkungan dan tubuh pasien - Hindari penggunaan penghangat atau air panas Kolaborasi

- Monitor pemeriksaan laboratorium misalnya Hb/Ht dan jumlah sel darah merah - Berikan sel darah merah darah lengkap

- Berikan oksigen tambahan sesuai dengan indikasi

• Diagnosa 2 Intoleran aktifitas berhubungan dengan ketidakseimbangan suplai oksigen - Kaji kemampuan aktifitas pasien

- Kaji tanda-tanda vital saat melakukan aktifitas - Bantu kebutuhan aktifitas pasien jika diperlukan

- Anjurkan kepada pasien untuk menghentikan aktifitas jika terjadi palpitasi - Gunakan teknik penghematan energi misalnya mandi dengan duduk.

• Diagnosa 3 Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan penurunan jumlah makanan, perubahan proses pencernaan, efek samping penggunaan obat

- Kaji riwayat nutrisi termasuk makanan yang disukai - Observasi dan catat masukan makanan pasien - Timbang berat badan tiap hari

- Berikan makanan sedikit dan frekuensi yang sering - Observasi mual, muntah

- Bantu dan berikan hygiene mulut yang baik Kolaborasi

- Konsul pada ahli gizi

- Berikan obat sesuai dengan indikasi misalnya vitamin dan mineral suplemen - Berikan suplemen nutrisi

• Diagnosa 4 Konstipasi atau diare berhubungan dengan penurunan jumlah makanan, perubahan proses pencernaan, efek samping penggunaan obat

- Observasi warna feses, konsistensi, frekuensi dan jumlah - Kaji bunyi usus 7

- Beri cairan 2500-3000 ml/hari dalam toleransi jantung - Hindari makan berbentuk gas

Kolaborasi

- Konsul ahli gizi untuk pemberian diet seimbang - Beri laktasif

- Beri obat anti diare

D. Evaluasi

(5)

Evaluasi pada pasien dengan anemia adalah : 1) Infeksi tidak terjadi.

2) Kebutuhan nutrisi terpenuhi.

3) Pasien dapat mempertahankan/meningkatkan ambulasi/aktivitas. 4) Peningkatan perfusi jaringan.

5) Dapat mempertahankan integritas kulit.

6) Membuat/kembali pola normal dari fungsi usus.

7) Pasien mengerti dan memahami tentang penyakit, prosedur diagnostic dan rencana pengobatan.

BAB IV PENUTUP a. Kesimpulan

Anemia sering dijumpai di masyarakat dan mudah dikenali (di dioagnosa).Tanda dan gejalanya beragam seperti pucat, lemah, mual dll.Pendiagnosaan anemia dapat ditunjang dengan pemeriksaan laboratorium yakni adanya penurunan kadar Hb.

b. Saran

Sebagai perawat kita harus mampu mengenali tanda-tanda anemia dan memberikan asuhan keperawatan pada pasien dengan anemia secara benar.

DAFTAR PUSTAKA

• Boedihartono. 1994. Proses Keperawatan di Rumah Sakit. Jakarta.

• Burton, J.L. 1990. Segi Praktis Ilmu Penyakit Dalam. Binarupa Aksara : Jakarta • Carpenito, L. J. 1999. Rencana Asuhan keperawatan dan dokumentasi keperawatan, Diagnosis Keperawatan dan Masalah Kolaboratif, ed. 2. EGC : Jakarta

• Doenges, Marilynn E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan pedoman untuk perencanaan dan pendokumentasian pasien. ed.3. EGC : Jakarta

• http://id.wikipedia.org/wiki/Anemia

• http://www.kompas.com/ver1/Kesehatan/0611/30/104458.htm

• Noer, Sjaifoellah. 1998. Standar Perawatan Pasien. Monica Ester : Jakarta.

• Wilkinson, Judith M. 2006. Buku Saku Diagnosis Keperawatan, edisi 7. EGC : Jakarta.

(6)

A. Pengertian

Anemia adalah istilah yang menunjukkan rendahnya hitung sel darah merah dan kadar hemoglobin dan hematokrit dibawah normal. Anemia bukan merupakan penyakit, melainkan merupakan pencerminan keadaan suatu penyakit atau akibat gangguan fungsi tubuh. Secara fisiologis anemia terjadi apabila terdapat kekurangan jumlah hemoglobin untuk mengangkut oksigen ke jaringan.

B. Patofisiologi

Timbulnya anemia mencerminkan adanya kegagalan sumsum atau kehilangan sel darah merah secara berlebihan atau keduanya. Kegagalan sumsum dapat terjadi akibat kekurangan nutrisi, pajanan toksik, invasi tumor atau kebanyakan akibat penyebab yang tidak diketahui. Sel darah merah dapat hilang melalui perdarahan atau hemplisis (destruksi), hal ini dapat akibat defek sel darah merah yang tidak sesuai dengan ketahanan sel darah merah yang menyebabkan destruksi sel darah merah.

Lisis sel darah merah (disolusi) terjadi terutama dalam sel fagositik atau dalam system retikuloendotelial, terutama dalam hati dan limpa. Hasil samping proses ini adalah bilirubin yang akan memasuki aliran darah. Setiap kenaikan destruksi sel darah merah (hemolisis) segera direfleksikan dengan peningkatan bilirubin plasma (konsentrasi normal ≤ 1 mg/dl, kadar diatas 1,5 mg/dl mengakibatkan ikterik pada sclera).

Apabila sel darah merah mengalami penghancuran dalam sirkulasi, (pada kelainan hemplitik) maka hemoglobin akan muncul dalam plasma (hemoglobinemia). Apabila konsentrasi plasmanya melebihi kapasitas haptoglobin plasma (protein pengikat untuk hemoglobin bebas) untuk mengikat semuanya, hemoglobin akan berdifusi dalam glomerulus ginjal dan kedalam urin (hemoglobinuria).

Kesimpulan mengenai apakah suatu anemia pada pasien disebabkan oleh penghancuran sel darah merah atau produksi sel darah merah yang tidak mencukupi biasanya dapat diperleh dengan dasar:1. hitung retikulosit dalam sirkulasi darah; 2. derajat proliferasi sel darah merah muda dalam sumsum tulang dan cara pematangannya, seperti yang terlihat dalam biopsi; dan ada tidaknya hiperbilirubinemia dan hemoglobinemia.

Anemia ↓

(7)

resistensi aliran darah perifer ↓

penurunan transport O2 ke jaringan ↓

hipoksia, pucat, lemah ↓

beban jantung meningkat ↓

kerja jantung meningkat ↓

payah jantung

C. Etiologi:

1. Hemolisis (eritrosit mudah pecah)

2. Perdarahan

3. Penekanan sumsum tulang (misalnya oleh kanker)

4. Defisiensi nutrient (nutrisional anemia), meliputi defisiensi besi, folic acid, piridoksin,

vitamin C dan copper

D. Klasifikasi anemia:

Klasifikasi berdasarkan pendekatan fisiologis:

1. Anemia hipoproliferatif, yaitu anemia defisiensi jumlah sel darah merah disebabkan oleh

defek produksi sel darah merah, meliputi: a. Anemia aplastik à Penyebab:

- agen neoplastik/sitoplastik

- terapi radiasi

- antibiotic tertentu

- obat antu konvulsan, tyroid, senyawa emas, fenilbutason

- benzene

- infeksi virus (khususnya hepatitis)

Penurunan jumlah sel eritropoitin (sel induk) di sumsum tulang Kelainan sel induk (gangguan pembelahan, replikasi, deferensiasi)

Hambatan humoral/seluler ↓

Gangguan sel induk di sumsum tulang ↓

(8)

Pansitopenia ↓

Anemia aplastik

Gejala-gejala:

- Gejala anemia secara umum (pucat, lemah, dll)

- Defisiensi trombosit: ekimosis, petekia, epitaksis, perdarahan saluran cerna, perdarahan

saluran kemih, perdarahan susunan saraf pusat. Morfologis: anemia normositik normokromik b. Anemia pada penyakit ginjal

Gejala-gejala:

- Nitrogen urea darah (BUN) lebih dari 10 mg/dl

- Hematokrit turun 20-30%

- Sel darah merah tampak normal pada apusan darah tepi

Penyebabnya adalah menurunnya ketahanan hidup sel darah merah maupun defisiensi eritopoitin

c. Anemia pada penyakit kronis

Berbagai penyakit inflamasi kronis yang berhubungan dengan anemia jenis normositik normokromik (sel darah merah dengan ukuran dan warna yang normal). Kelainan ini meliputi artristis rematoid, abses paru, osteomilitis, tuberkolosis dan berbagai keganasan d. Anemia defisiensi besi

Penyebab:

- Asupan besi tidak adekuat, kebutuhan meningkat selama hamil, menstruasi

- Gangguan absorbsi (post gastrektomi)

- Kehilangan darah yang menetap (neoplasma, polip, gastritis, varises oesophagus, hemoroid,

dll.)

gangguan eritropoesis ↓

Absorbsi besi dari usus kurang ↓

sel darah merah sedikit (jumlah kurang) sel darah merah miskin hemoglobin

(9)

Gejala-gejalanya:

- Atropi papilla lidah

- Lidah pucat, merah, meradang

- Stomatitis angularis, sakit di sudut mulut

Morfologi: anemia mikrositik hipokromik e. Anemia megaloblastik

Penyebab:

- Defisiensi defisiensi vitamin B12 dan defisiensi asam folat

- Malnutrisi, malabsorbsi, penurunan intrinsik faktor (aneia rnis st gastrektomi) infeksi parasit,

penyakit usus dan keganasan, agen kemoterapeutik, infeksi cacing pita, makan ikan segar yang terinfeksi, pecandu alkohol.

Sintesis DNA terganggu ↓

Gangguan maturasi inti sel darah merah ↓

Megaloblas (eritroblas yang besar) ↓

Eritrosit immatur dan hipofungsi

2. Anemia hemolitika, yaitu anemia defisiensi jumlah sel darah merah disebabkan oleh

destruksi sel darah merah:

- Pengaruh obat-obatan tertentu

- Penyakit Hookin, limfosarkoma, mieloma multiple, leukemia limfositik kronik

- Defisiensi glukosa 6 fosfat dihidrigenase

- Proses autoimun

- Reaksi transfusi

- Malaria

Mutasi sel eritrosit/perubahan pada sel eritrosit ↓

Antigesn pada eritrosit berubah ↓

Dianggap benda asing oleh tubuh ↓

sel darah merah dihancurkan oleh limposit ↓

Anemia hemolisis

(10)

o Lemah, letih, lesu dan lelah

o Sering mengeluh pusing dan mata berkunang-kunang

o Gejala lanjut berupa kelopak mata, bibir, lidah, kulit dan telapak tangan menjadi pucat.

F. Kemungkinan Komplikasi yang muncul

Komplikasi umum akibat anemia adalah:

o gagal jantung,

o parestisia dan

o kejang.

G. Pemeriksaan Khusus dan Penunjang

o Kadar Hb, hematokrit, indek sel darah merah, penelitian sel darah putih, kadar Fe, pengukuran

kapasitas ikatan besi, kadar folat, vitamin B12, hitung trombosit, waktu perdarahan, waktu protrombin, dan waktu tromboplastin parsial.

o Aspirasi dan biopsy sumsum tulang. Unsaturated iron-binding capacity serum

o Pemeriksaan diagnostic untuk menentukan adanya penyakit akut dan kronis serta sumber

kehilangan darah kronis.

H. Terapi yang Dilakukan

Penatalaksanaan anemia ditujukan untuk mencari penyebab dan mengganti darah yang hilang:

1. Anemia aplastik:

o Transplantasi sumsum tulang

o Pemberian terapi imunosupresif dengan globolin antitimosit(ATG)

2. Anemia pada penyakit ginjal

o Pada paien dialisis harus ditangani denganpemberian besi dan asam folat

o Ketersediaan eritropoetin rekombinan

3. Anemia pada penyakit kronis

o Kebanyakan pasien tidak menunjukkan gejala dan tidak memerlukan penanganan untuk

aneminya, dengan keberhasilan penanganan kelainan yang mendasarinya, besi sumsum tulang dipergunakan untuk membuat darah, sehingga Hb meningkat.

4. Anemia pada defisiensi besi

(11)

o Menggunakan preparat besi oral: sulfat feros, glukonat ferosus dan fumarat ferosus.

5. Anemia megaloblastik

o Defisiensi vitamin B12 ditangani dengan pemberian vitamin B12, bila difisiensi disebabkan

oleh defekabsorbsi atau tidak tersedianya faktor intrinsik dapat diberikan vitamin B12 dengan injeksi IM.

o Untuk mencegah kekambuhan anemia terapi vitamin B12 harus diteruskan selama hidup

pasien yang menderita anemia pernisiosa atau malabsorbsi yang tidak dapat dikoreksi.

o Anemia defisiensi asam folat penanganannya dengan diet dan penambahan asam folat 1

mg/hari, secara IM pada pasien dengan gangguan absorbsi.

II. DIAGNOSA KEPERAWATAN DAN MASALAH KOLABORASI YANG MUNGKIN MUNCUL

1. Intoleransi aktifitas b.d ketidakseimbangan suplai dan kebutuhan oksigen.

2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d inadekuat intake makanan.

3. Perfusi jaringan tidak efektif b.d perubahan ikatan O2 dengan Hb, penurunan konsentrasi Hb

dalam darah.

4. Resiko Infeksi b/d imunitas tubuh skunder menurun (penurunan Hb), prosedur invasive

5. PK anemia

6. Kurang pengatahuan tentang penyakit dan perawatannya b/d kurang informasi.

7. Sindrom deficite self care b.d kelemahan

RENPRA ANEMIA

No Diagnosa Tujuan Intervensi

1 Intoleransi aktivitas

B.d

ketidakseimbangan suplai & kebutuhan O2

Setelah dilakukan

askep .... jam

Klien dapat

menunjukkan

toleransi terhadap

aktivitas dgn KH:

 Klien mampu

aktivitas minimal

 Kemampuan

Terapi aktivitas :  Kaji kemampuan ps

melakukan aktivitas

 Jelaskan pada ps

manfaat aktivitas

bertahap

 Evaluasi dan motivasi keinginan ps u/ meningktkan aktivitas

 Tetap sertakan

(12)

aktivitas

meningkat secara bertahap

 Tidak ada

keluhan sesak nafas dan lelah

selama dan

setelah aktivits minimal setelah aktivitas selama 3-5 menit.

nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d intake nutrisi inadekuat, faktor

status nutrisi adekuat dengan KH:

BB stabil,

tingkat energi adekuat

(13)

Monitor Nutrisi

 Monitor BB jika memungkinkan

 Monitor respon klien terhadap situasi yang mengharuskan klien makan.

pemberian terapi sesuai order

 Monitor adanya gangguan dalam input

makanan misalnya

perdarahan, bengkak dsb.

3 Perfusi jaringan tdk

efektive b.d

perubahan ikatan O2 dengan Hb, penurunan

konsentrasi Hb dalam darah. klien adekuat

dengan criteria : secara komprehensif fungsi sirkulasi periper. (cek nadi priper,oedema, kapiler refil, temperatur ekstremitas).

 Evaluasi nadi, oedema  Inspeksi kulit dan

Palpasi anggota badan

 Kaji nyeri

 Atur posisi pasien, ekstremitas bawah lebih

(14)

 Monitor status cairan

imunitas tubuh menurun, prosedur invasive

Setelah

dilakukan askep …. jam tidak

terdapat faktor

risiko infeksi dg KH: u/ istirahat yang cukup

 Anjurkan keluarga infus,DC setiap hari jika ada

 Tingkatkan intake nutrisi. Dan cairan yang adekuat

(15)

aseptik untuk setiap

meningkatkan mobilitas dan latihan.

 Instruksikan klien

untuk minum antibiotik sesuai program.

 Ajarkan keluarga/klien

tentang tanda dan gejala infeksi.dan melaporkan kecurigaan infeksi.

5 PK:Anemia Setelah

dilakukan askep ... jam perawat dapat meminimalkan terjadinya komplikasi anemia : Hb >/= 10 gr/dl.

Konjungtiva tdk anemis meningkatkan asupan nutrisi klien yg bergizi

 Kolaborasi untuk

pemeberian terapi

initravena dan tranfusi darah

 Kolaborasi kontrol Hb, HMT, Retic, status Fe

6 Deficite Knolage

tentang penyakit dan perawatannya b.d Kurang paparan

penyakitnya dan Program prwtn serta Th/ yg diberikan dg:

 Ps mampu:

Menjelaskan

Teaching : Dissease Process

 Kaji tingkat

pengetahuan klien dan keluarga tentang proses penyakit

 Jelaskan tentang patofisiologi penyakit, tanda dan gejala serta penyebabnya

 Sediakan informasi tentang kondisi klien

 Berikan informasi tentang perkembangan klien

(16)

kembali tentang mungkin diperlukan

untuk mencegah

komplikasi di masa yang akan datang dan atau

mencegah efek samping dari penyakit

 Gali sumber-sumber atau dukungan yang ada

 Anjurkan klien untuk melaporkan tanda dan gejala yang muncul pada petugas kesehatan

7 Sindrom defisit self

care b/d

kelemahan, penyakitnya

Setelah

dilakukan askep … jam klien dan keluarga dapat

merawat diri : activity daily living (adl)

dengan kritria :

 kebutuhan

klien sehari-hari terpenuhi

Bantuan perawatan diri

melakukan aktivitas

sehari-hari sesuai

kemampuannya

 Pertahankan aktivitas

(17)

 dorong untuk

melakukan secara

mandiri tapi beri bantuan ketika klien tidak mampu melakukannya.

 Berikan reinforcement

positif atas usaha yang dilakukan.

Diposkan oleh Rizki Kurniadi Hari Maret 14, 2012

Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Bagikan ke Pinterest

ASUHAN KEPERAWATAN ANEMIA DENGAN NANDA, NOC, NIC

A. Pengertian

Anemia adalah istilah yang menunjukkan rendahnya hitung sel darah merah dan kadar hemoglobin dan hematokrit dibawah normal. Anemia bukan merupakan penyakit, melainkan merupakan pencerminan keadaan suatu penyakit atau akibat gangguan fungsi tubuh. Secara fisiologis anemia terjadi apabila terdapat kekurangan jumlah hemoglobin untuk mengangkut oksigen ke jaringan.

B. Patofisiologi

(18)

Sel darah merah dapat hilang melalui perdarahan atau hemplisis (destruksi), hal ini dapat akibat defek sel darah merah yang tidak sesuai dengan ketahanan sel darah merah yang menyebabkan destruksi sel darah merah.

Lisis sel darah merah (disolusi) terjadi terutama dalam sel fagositik atau dalam system retikuloendotelial, terutama dalam hati dan limpa. Hasil samping proses ini adalah bilirubin yang akan memasuki aliran darah. Setiap kenaikan destruksi sel darah merah (hemolisis) segera direfleksikan dengan peningkatan bilirubin plasma (konsentrasi normal ≤ 1 mg/dl, kadar diatas 1,5 mg/dl mengakibatkan ikterik pada sclera).

Apabila sel darah merah mengalami penghancuran dalam sirkulasi, (pada kelainan hemplitik) maka hemoglobin akan muncul dalam plasma (hemoglobinemia). Apabila konsentrasi plasmanya melebihi kapasitas haptoglobin plasma (protein pengikat untuk hemoglobin bebas) untuk mengikat semuanya, hemoglobin akan berdifusi dalam glomerulus ginjal dan kedalam urin (hemoglobinuria).

Kesimpulan mengenai apakah suatu anemia pada pasien disebabkan oleh penghancuran sel darah merah atau produksi sel darah merah yang tidak mencukupi biasanya dapat diperleh dengan dasar:1. hitung retikulosit dalam sirkulasi darah; 2. derajat proliferasi sel darah merah muda dalam sumsum tulang dan cara pematangannya, seperti yang terlihat dalam biopsi; dan ada tidaknya hiperbilirubinemia dan hemoglobinemia.

Anemia ↓

viskositas darah menurun ↓

resistensi aliran darah perifer ↓

penurunan transport O2 ke jaringan ↓

hipoksia, pucat, lemah ↓

beban jantung meningkat ↓

kerja jantung meningkat ↓

payah jantung

C. Etiologi:

1. Hemolisis (eritrosit mudah pecah)

(19)

3. Penekanan sumsum tulang (misalnya oleh kanker)

4. Defisiensi nutrient (nutrisional anemia), meliputi defisiensi besi, folic acid, piridoksin,

vitamin C dan copper

D. Klasifikasi anemia:

Klasifikasi berdasarkan pendekatan fisiologis:

1. Anemia hipoproliferatif, yaitu anemia defisiensi jumlah sel darah merah disebabkan oleh

defek produksi sel darah merah, meliputi: a. Anemia aplastik à Penyebab:

- agen neoplastik/sitoplastik

- terapi radiasi

- antibiotic tertentu

- obat antu konvulsan, tyroid, senyawa emas, fenilbutason

- benzene

- infeksi virus (khususnya hepatitis)

Penurunan jumlah sel eritropoitin (sel induk) di sumsum tulang Kelainan sel induk (gangguan pembelahan, replikasi, deferensiasi)

Hambatan humoral/seluler ↓

Gangguan sel induk di sumsum tulang ↓

Jumlah sel darah merah yang dihasilkan tak memadai ↓

Pansitopenia ↓

Anemia aplastik

Gejala-gejala:

- Gejala anemia secara umum (pucat, lemah, dll)

- Defisiensi trombosit: ekimosis, petekia, epitaksis, perdarahan saluran cerna, perdarahan

saluran kemih, perdarahan susunan saraf pusat. Morfologis: anemia normositik normokromik b. Anemia pada penyakit ginjal

Gejala-gejala:

- Nitrogen urea darah (BUN) lebih dari 10 mg/dl

- Hematokrit turun 20-30%

(20)

Penyebabnya adalah menurunnya ketahanan hidup sel darah merah maupun defisiensi eritopoitin

c. Anemia pada penyakit kronis

Berbagai penyakit inflamasi kronis yang berhubungan dengan anemia jenis normositik normokromik (sel darah merah dengan ukuran dan warna yang normal). Kelainan ini meliputi artristis rematoid, abses paru, osteomilitis, tuberkolosis dan berbagai keganasan d. Anemia defisiensi besi

Penyebab:

- Asupan besi tidak adekuat, kebutuhan meningkat selama hamil, menstruasi

- Gangguan absorbsi (post gastrektomi)

- Kehilangan darah yang menetap (neoplasma, polip, gastritis, varises oesophagus, hemoroid,

dll.)

gangguan eritropoesis ↓

Absorbsi besi dari usus kurang ↓

sel darah merah sedikit (jumlah kurang) sel darah merah miskin hemoglobin

Anemia defisiensi besi

Gejala-gejalanya:

- Atropi papilla lidah

- Lidah pucat, merah, meradang

- Stomatitis angularis, sakit di sudut mulut

Morfologi: anemia mikrositik hipokromik e. Anemia megaloblastik

Penyebab:

- Defisiensi defisiensi vitamin B12 dan defisiensi asam folat

- Malnutrisi, malabsorbsi, penurunan intrinsik faktor (aneia rnis st gastrektomi) infeksi parasit,

penyakit usus dan keganasan, agen kemoterapeutik, infeksi cacing pita, makan ikan segar yang terinfeksi, pecandu alkohol.

(21)

Gangguan maturasi inti sel darah merah ↓

Megaloblas (eritroblas yang besar) ↓

Eritrosit immatur dan hipofungsi

2. Anemia hemolitika, yaitu anemia defisiensi jumlah sel darah merah disebabkan oleh

destruksi sel darah merah:

- Pengaruh obat-obatan tertentu

- Penyakit Hookin, limfosarkoma, mieloma multiple, leukemia limfositik kronik

- Defisiensi glukosa 6 fosfat dihidrigenase

- Proses autoimun

- Reaksi transfusi

- Malaria

Mutasi sel eritrosit/perubahan pada sel eritrosit ↓

Antigesn pada eritrosit berubah ↓

Dianggap benda asing oleh tubuh ↓

sel darah merah dihancurkan oleh limposit ↓

Anemia hemolisis

E. Tanda dan Gejala

o Lemah, letih, lesu dan lelah

o Sering mengeluh pusing dan mata berkunang-kunang

o Gejala lanjut berupa kelopak mata, bibir, lidah, kulit dan telapak tangan menjadi pucat.

F. Kemungkinan Komplikasi yang muncul

Komplikasi umum akibat anemia adalah:

o gagal jantung,

o parestisia dan

o kejang.

(22)

o Kadar Hb, hematokrit, indek sel darah merah, penelitian sel darah putih, kadar Fe, pengukuran

kapasitas ikatan besi, kadar folat, vitamin B12, hitung trombosit, waktu perdarahan, waktu protrombin, dan waktu tromboplastin parsial.

o Aspirasi dan biopsy sumsum tulang. Unsaturated iron-binding capacity serum

o Pemeriksaan diagnostic untuk menentukan adanya penyakit akut dan kronis serta sumber

kehilangan darah kronis.

H. Terapi yang Dilakukan

Penatalaksanaan anemia ditujukan untuk mencari penyebab dan mengganti darah yang hilang:

1. Anemia aplastik:

o Transplantasi sumsum tulang

o Pemberian terapi imunosupresif dengan globolin antitimosit(ATG)

2. Anemia pada penyakit ginjal

o Pada paien dialisis harus ditangani denganpemberian besi dan asam folat

o Ketersediaan eritropoetin rekombinan

3. Anemia pada penyakit kronis

o Kebanyakan pasien tidak menunjukkan gejala dan tidak memerlukan penanganan untuk

aneminya, dengan keberhasilan penanganan kelainan yang mendasarinya, besi sumsum tulang dipergunakan untuk membuat darah, sehingga Hb meningkat.

4. Anemia pada defisiensi besi

o Dicari penyebab defisiensi besi

o Menggunakan preparat besi oral: sulfat feros, glukonat ferosus dan fumarat ferosus.

5. Anemia megaloblastik

o Defisiensi vitamin B12 ditangani dengan pemberian vitamin B12, bila difisiensi disebabkan

oleh defekabsorbsi atau tidak tersedianya faktor intrinsik dapat diberikan vitamin B12 dengan injeksi IM.

o Untuk mencegah kekambuhan anemia terapi vitamin B12 harus diteruskan selama hidup

pasien yang menderita anemia pernisiosa atau malabsorbsi yang tidak dapat dikoreksi.

o Anemia defisiensi asam folat penanganannya dengan diet dan penambahan asam folat 1

(23)

II. DIAGNOSA KEPERAWATAN DAN MASALAH KOLABORASI YANG MUNGKIN MUNCUL

1. Intoleransi aktifitas b.d ketidakseimbangan suplai dan kebutuhan oksigen.

2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d inadekuat intake makanan.

3. Perfusi jaringan tidak efektif b.d perubahan ikatan O2 dengan Hb, penurunan konsentrasi Hb

dalam darah.

4. Resiko Infeksi b/d imunitas tubuh skunder menurun (penurunan Hb), prosedur invasive

5. PK anemia

6. Kurang pengatahuan tentang penyakit dan perawatannya b/d kurang informasi.

7. Sindrom deficite self care b.d kelemahan

RENPRA ANEMIA

No Diagnosa Tujuan Intervensi

1 Intoleransi aktivitas

keluhan sesak nafas dan lelah

selama dan

(24)

untuk memastikan

nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d intake nutrisi inadekuat, faktor

status nutrisi adekuat dengan KH:

BB stabil,

tingkat energi adekuat

masukan nutrisi adekuat meningkatkan asupan nutrisi TKTP dan banyak mengandung vitamin C mengharuskan klien makan. pemberian terapi sesuai order

(25)

gangguan dalam input

makanan misalnya

perdarahan, bengkak dsb.

3 Perfusi jaringan tdk

efektive b.d

perubahan ikatan O2 dengan Hb, penurunan

konsentrasi Hb dalam darah. klien adekuat

dengan criteria : secara komprehensif fungsi sirkulasi periper. (cek nadi priper,oedema, kapiler refil, temperatur ekstremitas).

 Evaluasi nadi, oedema

 Inspeksi kulit dan Palpasi anggota badan

 Kaji nyeri

 Atur posisi pasien, ekstremitas bawah lebih

rendah untuk

imunitas tubuh menurun, prosedur invasive

Setelah

dilakukan askep …. jam tidak

terdapat faktor

risiko infeksi dg KH: u/ istirahat yang cukup

(26)

 V/S dbn  Gunakan sabun anti

microba untuk mencuci tangan.

 Lakukan cuci tangan sebelum dan sesudah tindakan keperawatan.

 Gunakan baju dan

sarung tangan sebagai alat pelindung.

 Pertahankan lingkungan yang aseptik selama pemasangan alat.

 Lakukan perawatan luka dan dresing infus,DC setiap hari jika ada

 Tingkatkan intake nutrisi. Dan cairan yang adekuat

 berikan antibiotik sesuai program.

Proteksi terhadap infeksi

 Monitor tanda dan

gejala infeksi sistemik dan lokal.

 Monitor hitung

granulosit dan WBC.

 Monitor kerentanan

terhadap infeksi.

 Pertahankan teknik

aseptik untuk setiap tindakan.

 Inspeksi kulit dan

mebran mukosa terhadap kemerahan, panas.

 Monitor perubahan

tingkat energi.

 Dorong klien untuk

meningkatkan mobilitas dan latihan.

 Instruksikan klien

untuk minum antibiotik sesuai program.

 Ajarkan keluarga/klien

(27)

5 PK:Anemia Setelah dilakukan askep ... jam perawat dapat meminimalkan terjadinya komplikasi anemia : Hb >/= 10 gr/dl.

Konjungtiva tdk anemis meningkatkan asupan nutrisi klien yg bergizi

 Kolaborasi untuk

pemeberian terapi

initravena dan tranfusi darah

 Kolaborasi kontrol

Hb, HMT, Retic, status Fe

6 Deficite Knolage

tentang penyakit dan perawatannya b.d Kurang paparan

penyakitnya dan Program prwtn serta Th/ yg diberikan dg:

 Ps mampu:

Menjelaskan kembali tentang

apa yang

dijelaskan

 Pasien /

keluarga kooperatif

Teaching : Dissease Process

 Kaji tingkat pengetahuan klien dan keluarga tentang proses penyakit

 Jelaskan tentang

patofisiologi penyakit, tanda dan gejala serta penyebabnya

 Sediakan informasi

tentang kondisi klien

 Berikan informasi

tentang perkembangan klien

 Diskusikan perubahan gaya hidup yang mungkin diperlukan

untuk mencegah

komplikasi di masa yang akan datang dan atau

(28)

dari penyakit

 Gali sumber-sumber atau dukungan yang ada

 Anjurkan klien untuk melaporkan tanda dan gejala yang muncul pada petugas kesehatan

7 Sindrom defisit self

care b/d

kelemahan, penyakitnya

Setelah

dilakukan askep … jam klien dan keluarga dapat

merawat diri : activity daily living (adl)

dengan kritria :

 kebutuhan

klien sehari-hari terpenuhi

Bantuan perawatan diri

melakukan aktivitas

sehari-hari sesuai

mandiri tapi beri bantuan ketika klien tidak mampu melakukannya.

 Berikan reinforcement

positif atas usaha yang dilakukan.

Diposkan oleh Rizki Kurniadi Hari Maret 14, 2012

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...