• Tidak ada hasil yang ditemukan

T1 192007020 Full text

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "T1 192007020 Full text"

Copied!
19
0
0

Teks penuh

(1)

1

PEM BUATAN KOM IK FISIKA TENTANG KEM AGNETAN

SEBAGAI M EDIA PEM BELAJARAN

Otha Supa#, M armi Sudarmi, Alvama Pattiserlihun Program St udi Pendidikan Fisika, Fakult as Sains dan M at emat ika

Universit as Krist en Sat ya Wacana, Jl. Diponegoro 52-60, Salat iga 50711, Indonesia

Em ail : ot ha_supa@yahoo.com(#)

Abst rak

Dari pengalaman ketika mengikut i kuliah t ernyata banyak mahasiswa yang t idak bisa

menggunakan kompas dan peta. Padahal t eori–t eori it u sudah banyak di buku–buku,

berart i informasi berupa tulisan masih kurang dapat dipahami. Komik adalah suatu

bacaan yang ringan dan digemari oleh kalangan remaja dan anak–anak, karena

komik merupakan bacaan yang penuh dengan imajinasi dan gambar–gambar.

Penelitian ini mencoba menginformasikan t eori–t eori yang berupa tulisan

dikembangkan dalam sebuah media komik. Tujuan penelit ian ini adalah membuat

komik fisika, membuat RPP dengan media komik, dan membuat sisw a paham t ent ang

mat eri kemagnetan. M etodologi penelit ian yang dilakukan adalah PTK, guru sebagai

peneliti. Sampelnya adalah siswa SM P kelas VIII. Sedangkan inst rumen penelit iannya

adalah komik fisika, RPP, soal evaluasi dan kuisioner. Keberhasilan komik fisika ini

dilihat dari jawaban sisw a mengisi soal evaluasi dengan indikator keberhasilan 80% sisw a mendapat nilai ≥ 70. Sedangkan kuisioner diisi sisw a unt uk menget ahui

ket ert arikan siswa belajar menggunakan komik. Kemudian lembar observasi diisi oleh

observer ket ika KBM berlangsung. Pada saat pengambilan dat a pert ama nilai sisw a

ada yang di bawah 70 dan pembelajaran pert ama dianggap gagal. Oleh karena itu

dilakukan int erview t erhadap siswa yang mendapat nilai di baw ah 70, t ernyata ada

sebagian komik yang belum dipahami maka perlu mengulang kembali bagian yang

belum dipahami sampai siswa mengerti. Set elah melakukan dua kali uji coba komik ini

berhasil membuat sisw a paham t ent ang mat eri kemagnet an dan sisw a t ertarik unt uk

belajar dengan media komik.

Kata kunci : komik fisika, kemagnetan

I. LATAR BELAKANG M ASALAH

Ket ika penulis mengikut i m at a kuliah Dasar Proses Pem belajaran Fisika (DPPF) 2 pada sem est er 2 t ahun 2009/ 2010 m at eri yang diajarkan t ent ang kem agnet an dan aplikasi penggunaannya yait u penggunaan kom pas sebagai penunjuk arah, banyak m ahasisw a yang t idak bisa m enggunakannya. Padahal t eori–t eori it u sudah banyak di buku–buku. Berart i inform asi berupa t ulisan kurang dipaham i oleh pem baca.

(2)

2

penunjuk arah padahal m at eri ini pernah dipelajari pada saat duduk dibangku sekolah m enengah pert am a (SM P) m aka penulis m em punyai ide unt uk m encoba m enam pilkan t eori– t eori yang dit ulis dalam bent uk t eks book ke dalam bent uk kom ik. Dengan harapan banyak anak–anak m aupun orang dew asa senang m em baca kom ik dan bisa belajar fisika m elalui kom ik.

Kom ik fisika sebagai m edia pem belajaran sudah pernah dit elit i oleh Pet rus Ongga dengan t opik “ Terapung Tenggelam ” dan Silindung Est er Hanaya dengan t opik “ Arus List rik” keduanya adalah m ahasisw a Pendidikan Fisika, Universit as Krist en Sat ya Wacana.

Adapun rum usan m asalah yang akan dibahas adalah :

1. Bagaimana m em buat komik fisika yang dapat digunakan sebagai m edia pem belajaran dengan t opik kem agnet an.

2. Bagaimana Rancangan Proses Pem belajaran (RPP) yang m enggunakan komik fisika sebagai m edia pem belajaran.

3. Bagaimana pem aham an sisw a t erhadap m at eri fisika t ent ang kem agnet an set elah m em baca kom ik?

Tujuan dari penelit ian ini adalah m em buat komik yang dapat digunakan sebagai m edia pem belajaran dengan t opik kem agnet an, m em buat RPPnya dan m enguji pem aham an sisw a t erhadap m at eri kem agnet an set elah m em baca kom ik.

Karena komik ini sudah pernah dibuat oleh Pet rus Ongga dan Silindung Est er Hanaya, jadi penelit ian ini hanya m em perkaya dengan t opik baru yait u dengan pokok bahasan “ Kem agnet an” . M anfaat penelit ian ini bagi guru adalah sebagai referensi baru karena dapat m enjadi alat bant u m engajar unt uk m at eri kem agnet an dalam proses belajar m engajar m enggunakan m et ode discovery . Bagi sisw a adalah unt uk m enam bah pengalam an at au w aw asan baru yait u belajar fisika m enggunakan kom ik .

II. TINJAUAN PUSTAKA

Kemagnetan

(3)

3

digunakan unt uk menunjukkan arah ut ara bum i at au geografis disebut kom pas. Kom pas m erupakan m agnet jarum yang dapat bergerak bebas pada sebuah poros. Pada keadaan set im bang salah sat u ujung m agnet jarum menunjuk arah ut ara dan ujung lainnya m enunjuk arah selat an. M agnet m em punyai dua kut ub, yait u kut ub ut ara dan kut ub selat an. Apabila dua kut ub m agnet didekat kan akan saling m engadakan int eraksi. Jenis int eraksi bergant ung jenis-jenis kut ub yang berdekat an. [6]

Cara menggunakan kompas dan peta sebagai penunjuk arah adalah sebagai berikut :

1. M engim pit kan jarum ut ara kom pas dengan ut ara m at a angin kom pas.

2. M engim pit kan jarum ut ara kom pas dengan ut ara mat a angin kom pas dan m at a angin pada pet a.

3. Set elah sem ua berim pit , kom pas digeser ke t em pat kita berada .

4. Jika kom pas sudah dilet akkan ke t em pat kit a berada, lihat di m ana let ak kot a t erdekat dari t em pat kit a berada kem udian arahkan kem udinya.

5. Jika t elah sam pai ke kot a t erdekat ulangi prosedur 1–4 unt uk m enuju kot a berikut nya, dem ikian set erusnya sam pai t iba di t em pat t ujuan.

M embuat komik

M em buat sebuah buku kom ik sebenarnya m erupakan proses yang sangat rum it dan ada banyak langkah ut am a yang harus dit em puh . Adapun langkah–langkah cara m em buat kom ik yait u m enent ukkan Ide/ konsep, penulis/ cerit a, ilust rat or (penciller), pem beri t int a (inker), pem beri w arna (colorist ), penulis skenario (let t erer) dan edit orial.[1]

III. M ETODOLOGI PENELITIAN

Pengujicobaan ini dilakukan dengan penelit ian t indakan kelas (PTK) dim ana guru dilibat kan sebagai penelit i.

Sampel Penelitian

Obyek penelit ian yang dit elit i adalah sisw a kelas VIII SM P Pendow o Ngablak Jl. Raya M erapi Kabupat en M agelang. Dengan mengajar sat u kelas dengan jum lah sisw a 19 orang.

Instrumen Penelitian

1. Kom ik t ent ang kem agnet an.

2. Rencana pelaksanaan pem belajaran (RPP) dengan m ateri kem agnet an.

3. Tes unt uk m enget ahui pem aham an siswa set elah pem belajaran m enggunakan kom ik dilakukan.

(4)

4 Teknik Pengumpulan Data

1. Pada saat berlangsungnya pem belajaran, seseorang dit ugaskan unt uk m engisi lem bar observasi kelas yang sudah disediakan.

2. Set elah selesai pem belajaran, sisw a dit ugaskan unt uk m engisi soal–soal evaluasi unt uk m enget ahui pem aham an sisw a set elah belajar m enggunakan kom ik t ent ang kem agnet an. 3. Sem ua sisw a dit ugaskan m engisi kuisioner unt uk m enget ahui ket ert arikan sisw a belajar

m enggunakan komik t ent ang kem agnet an.

Prosedur Penelitian

Tahapan – t ahapan dalam penelit ian ini adalah sebagai berikut : 1. Perencanaan

a. M embuat komik

Langkah aw al dari pem buat an kom ik ini adalah desain at au perancangan kom ik. Desain at au perancangan kom ik m eliput i :

1) M enent ukan Tem a

Tem a yang diam bil unt uk komik fisika ini adalah m at eri t ent ang kem agnet an at au lebih spesifiknya cara m enggunakan kom pas dan pet a sebagai penunjuk arah.

2) M enent ukan Tokoh

Tokoh–t okoh dalam kom ik ini sebelum nya sudah pernah dibuat oleh Pet rus Ongga dan Silindung Est er Hanaya yang adalah m ahasisw a Pendidikan Fisika, Fakult as Sains dan M at em at ika Universit as Krist en Sat ya Wacana. Tokoh–t okohnya ant ara lain adalah Albe, Bunny, Doly dan Pam an Pandi.

3) M enent ukan Jalan Cerit a at au Skenario Cerit a

Jalan cerit a dalam komik ini m enganalogikan kejadian yang sebenarnya t erjadi pada saat sisw a m engikut i pelajaran di kelas. Peran sisw a diw akilkan oleh ket iga t okoh yait u Albe, Bunny dan Doly. Sedangkan gurunya adalah Paman Pandi. Skenario komik ini dibuat percakapan–percakapan ant ara t iap t okoh, dengan bahasa sehari–hari yang m udah dipaham i.

4) Pem buat an Gam bar dan Pew arnaan

Pem buat an gam bar unt uk kom ik ini dilakukan secara m anual at au digam bar dengan t angan. Set elah pem buat an gam bar selesai, kem udian gam bar discan dan dim asukkan ke dalam kom put er. Set elah sem ua file gam bar sudah ada di kom put er, pew arnaan dilakukan dengan m enggunakan program Adobe Phot oshop.

(5)

5 b. M enyusun RPP dengan m at eri kem agnet an. c. M enyusun soal–soal t es.

d. M enyusun pert anyaan–pert anyaan kuisioner.

2. Pelaksanaan

Pelaksanan kegiat an belajar m engajar dilakukan sesuai dengan RPP m enggunakan kom ik fisika dengan t opik kem agnet an. Sem ent ara seorang observer m engisi lem bar observasi pada saat KBM berlangsung.

Teknik Analisis Data

Pengam bilan dat a at au uji keberhasilan dilakukan melalui t es seput ar m at eri t ent ang kem agnet an. Kem udian hasil t es dianalisa secara kuant it at if, dim ana hasil dari t es yang diberikan akan m enent ukkan apakah kom ik yang dibuat berhasil at au t idak. Pem belajaran m enggunakan komik dikat akan berhasil jika m inim al 80% sisw a m endapat kan nilai hasil t es m inim al 70.

Nilai sisw a (N) diperoleh dengan:

=

× 100

Kuisioner dan observasi dianalisa secara kualit at if dim ana kuisioner yang diisi sisw a berisi t ent ang pert anyaan–pert anyaan yang jaw abannya akan dijadikan sebagai m asukkan unt uk pengem bangan kom ik kedepannya agar m enjadi lebih baik. Sedangkan Lem bar observasi yang diisi observer berisi t ent ang pert anyaan–pert anyaan yang jaw abannya akan dijadikan sebagai m asukkan agar proses KBM yang akan dilakukan selanjut nya lebih baik lagi.

IV. DATA DAN ANALISIS

Sisw a dibagi dalam 3 kelom pok, saat m ot ivasi set iap kelom pok diberi pet a dan kom pas. Sisw a dit anya cara m enggunakan kom pas dan pet a sebagai penunjuk arah. M isalnya dari Salat iga akan pergi ke M agelang. Sisw a t idak ada yang bisa m enjelaskan bagaim ana caranya. Dengan adanya m ot ivasi ini sisw a t ahu bahw a m at eri yang akan diajarkan adalah cara m enggunakan kom pas dan pet a sebagai penunjuk arah.

(6)

6

adalah kayu dan yang berw arna hijau adalah m agnet . Sisw a dit anya “ m engapa m agnet bebas selalu m enunjuk ut ara–selat an? (Tidak ada siswa yang m enjaw ab)” .

Guru m enugaskan sisw a mem baca kom ik yang akan m enjaw ab m asalah di at as.

Sisw a dit ugaskan m em baca kom ik halam an 1–3, yang isinya sam a dengan kegiat an m ot ivasi yang sisw a lakukan.

Gambar 1. Komik halaman 1 - 3

Dengan membaca komik halaman 1–3, sisw a t ahu isi komik yang akan dibahas adalah cara menggunakan kompas dan pet a, sert a akan menjawab mengapa magnet bebas selalu menunjuk utara–selat an. Karena komik halaman 1–3 ini, dapat langsung mengilust rasikan melalui gambar–gambar dan percakapan dari t iap t okoh besert a permasalahan– permasalahan yang akan dibahas. Cont ohnya pada bagian 1–2 ket iga t okoh pada saat akan

berkemah selalu t ersesat dan salah arah, karena t idak t ahu cara menggunakan kompas dan pet a. Sedangkan pada bagian 2–3, Paman Pandi membagikan dua benda yang dibungkus kert as merah dan hijau. Pada saat mengapungkan kedua benda t ersebut , arah magnet adalah ut ara–selat an sedangkan arah kayu acak. Hal it u membuat Albe, Bunny dan Doly penasaran dan set elah dibuka isinya adalah megnet dan kayu. Kemudian t imbul pert anyaan

mengapa megnet bebas selalu menunjuk ut ara–selat an.

(7)

7 Kegiatan inti :

Kegiatan 1 : Sisw a dit anya : Bagaim ana cara m enent ukan kut ub–kut ub m agnet ? (t idak ada jaw aban dari sisw a). Kem udian sisw a dit ugaskan m em baca komik halam an 3–4 yang isinya mengenai cara m enent ukan kut ub–kut ub m agnet .

`

Gambar 2. Komik halaman 3 – 4

(8)

8

Sem ua sisw a juga berpendapat bahw a jaw aban m ereka sam a. Jadi, cara menent ukan kut ub ut ara m agnet adalah dengan mem biarkan magnet bebas bergerak misalnya diapungkan at au diikat di t engah–t engah at au di poros. Di m ana yang m enunjuk ut ara bum i adalah kut ub ut ara dan yang m enunjuk kut ub selat an bum i adalah kut ub selat an m agnet dan kesim pulan dit ulis sem ua sisw a sebagai cat at an.

Dapat t erlihat kemajuan bahw a set elah komik 3–4 dibaca, sebagian besar siswa dapat menjaw ab pert anyaan sampai menarik kesimpulan. Hal ini disebabkan karena bahasa dalam

komik yang sederhana dan mudah dipahami sert a dibant u dengan gambar–gambar yang mengilust rasi kejadian–kejadiannya sangat mendukung dan cocok. Percakapan dalam komik yang sangat mendukung adalah ketika Albe berkat a : dibiarkan bebas, yait u diapungkan di air kemudian disambung jaw aban Bunny : digant ung di t engah–t engah dengan tali dan t erakhir jawaban Doly : dilet akkan di poros. Kemudian sebelumnya Paman Pandi berbicara : t andai “ U” unt uk kut ub magnet yang menunjuk ut ara dan “ S” yang menunjuk selat an.

Kegiatan 2 : Sisw a dit anya apa yang t erjadi jika kut ub–kut ub m agnet didekat kan? (sebagian besar sisw a m enjaw ab t arik–menarik dan t olak–m enolak). Jaw aban sisw a benar, t api perlu ada penjelasan lagi yait u t arik m enarik jika kut ub yang m ana didekat kan dan t olak m enolak jika kut ub yang m ana didekat kan. Unt uk m em perjelas, sisw a dit ugaskan m em baca kom ik halam an 4–6 yang isinya t ent ang kut ub–kut ub m agnet yang saling didekat kan.

Gambar 3. Komik halaman 4 – 6

(9)

9

apa yang t erjadi jika kut ub–kut ub it u didekat kan? Sebagian besar sisw a m enjaw ab kut ub ut ara didekat kan dengan kut ub ut ara saling t olak m enolak, begit u juga dengan kut ub selat an didekat kan dengan kut ub selat an akan saling t olak m enolak, sedangkan kut ub ut ara didekat kan dengan kut ub selat an akan t arik m enarik dan kut ub selat an didekat kan dengan kut ub ut ara hasilnya sam a yait u akan t arik menarik juga. Kem udian sisw a dit anya lagi : dari hasil jaw aban kalian, jika diperhat ikan kut ub–kut ub m agnet akan t olak menolak jika yang didekat kan senam a at au t idak senam a dan t arik m enarik t erjadi jika yang didekat kan senam a at au t idak senam a? Sem ua sisw a m enjaw ab : t olak m enolak jika senam a dan t arik m enarik jika t idak senam a. Sem ua hasil jaw aban sisw a dit ulis sebagai dat a hasil pengamat an. Set elah m elihat dat a sisw a dit ugaskan unt uk berdiskusi bersam a kelom poknya, unt uk m em buat kesim pulan dari dat a yang sudah ada. Sisw a dit anya unt uk m enarik kesim pulan : jadi, apa yang t erjadi jika kut ub–kut ub m agnet didekat kan? Kem udian sat u orang dari set iap kelom pok dit ugaskan m enulis hasilnya di depan. Dari ket iga kelom pok, jaw abannya sam a yait u t arik m enarik jika kut ub–kut ub yang didekat kan t idak senam a dan t olak m enolak jika kut ub–kut ub yang didekat kan senam a. Kem udian kesim pulan ini dit ulis sisw a sebagai cat at an.

Set elah membaca komik halaman ini jaw aban siswa yang t adinya kurang lengkap sekarang jawabannya lengkap. M ereka sudah t ahu kalau kut ub megnet didekat kan akan saling t olak–menolak dan t arik menarik, kemudian ket ika mereka melihat gambar di dalam

komik pada saat ket iga t okoh mendekat kan kut ub–kut ub magnet hasilnya sama dengan kejadian yang sebenarnya. Percakapan dalam komik yang sangat mendukung adalah ket ika ket iga t okoh mendekat kan dua buah magnet dan menarik kesimpulan bersama yang bunyinya : “ Paman, ket ika kami mendekat kan kutub magnet yang sama hasilnya t olak– menolak dan t arik–menarik ket ika kut ub yang didekatkan berbeda.

(10)

10

Gambar 4. Komik halaman 6

(11)

11

kut ub ut ara m agnet “ A” m asih t et ap berhent i ke arah t im ur. Jika t idak ada m agnet “ B” m aka dalam keadaan diam m agnet “ A” selalu menunjuk ut ara. Apakah kam u percaya ada m agnet lain sepert i m agnet “ B” selalu m engarahkan kut ub ut ara m agnet “ A” ke arah ut ara ? sebagian sisw a m enjaw ab iya percaya. Sisw a diberi inform asi bahw a m agnet lain it u adalah m agnet bum i. Sisw a dit anya kem bali t ent ang perm asalahan aw al : jadi, m engapa m agnet bebas selalu m enunjuk ut ara–selat an? Sebagian besar siswa m enjaw ab karena dipengaruhi oleh m agnet bum i dan kesim pulan dit ulis sem ua sisw a sebagai cat at an.

Terlihat kemajuan bahw a set elah komik dibaca, sebagian besar siswa menjawab pert anyaan sampai menarik kesimpulan. Dan sat u masalah dalam mot ivasi awal sudah berhasil diselesaikan. Isi komik dibant u dengan gambar–gambar yang mengilust rasi kejadian–kejadiannya secara berurut an sehingga mendukung unt uk dapat dipahami dan dilengkapi dengan bahasa dalam komik yang sederhana dan mudah. Percakapan dalam komik yang sangat mendukung adalah ket ika Albe berkat a “ past i ada sepert i magnet ‘B’ ini

yang mempengruhinya, dan Paman Pandi menjawab “ benar Albe, magnet lain it u adalah magnet bumi” . Percakapan ant ar t okoh inilah yang menjadi kunci jawabannya.

Kegiatan 4 : Sisw a dit anya “ dimana t epat nya let ak kut ub–kut ub m agnet bum i? (sebagian besar sisw a m enjaw ab : ut ara , selat an). Jaw aban sisw a sudah benar, t api jaw aban sisw a perlu diuji apakah jaw abannya karena sudah m engert i at au cum a m enebak saja. Sisw a dit ugaskan m em baca kom ik halam an 6–7 yang isinya m engenai dim ana t epat nya let ak kut ub–kut ub m agnet .

Gambar 5. Komik halaman 6 – 7

(12)

12

m enunjuk ut ara bumi diberi t anda U dan gam bar bebas yang m enunjuk selat an bum i diberi t anda S. Kem udian sisw a dit anya lagi, apakah ada jaw aban yang lain at au ada t am bahan? Sebagian sisw a m enjaw ab t idak ada, karena jaw abannya sam a dan sudah benar. Selanjut nya guru kem bali bert anya : jika gam barnya sepert i yang sudah digam bar kedua t em anm u ini benar. Sekarang perhat ikan m agnet bebasnya, unt uk kut ub ut ara m agnet bebas m enunjuk ut ara bum i berart i dikut ub ut ara bumi ada kut ub selat an at au kut ub ut ara m agnet bum i ? sebagian besar sisw a menjaw ab ada kut ub selat an m agnet bum i. Kem udian siswa dit anya lagi : m engapa jaw abannya kut ub selat an m agnet bum i? Sebagian besar sisw a m enjaw ab : karena jika di kut ub ut ara bumi ada kut ub ut ara magnet bum i berart i akan t erjadi t olak m enolak berart i jaw abannya t idak benar, yang benar past i akan t erjadi t arik m enarik oleh sebab it u di kut ub ut ara bum i past i ada kut ub selat an m agnet bum i. Sebelum dit anya di kut ub selat an bum i ada kut ub ut ara at au selat an magnet bum i, kem udian ada salah sat u sisw a langsung berkat a : berart i di kut ub selat an bum i ada kut ub ut ara m agnet bumi. Kem udian sisw a yang lain dit anya : apakah sem ua setuju dengan jaw aban t em anm u ini at au ada yang m au m em beri m asukkan at au pendapat lain? Sebagian besar sisw a berkat a : jaw abannya sudah benar. Kem udian jaw abannya dit ulis unt uk m elengkapi gam bar. Dari gam bar sudah sangat jelas t anpa harus m enyim pulkan kem bali.

Set elah membaca komik halaman 6–7 ini, sisw a tahu alasan at as jawaban yang diberikan dan jaw aban yang disampaikan sisw a bukan sekedar asal menebak t api karena

ada alasan yang benar. Berart i komik halaman 6–7 ini t idak ada masalah karena guru dapat dibant u unt uk menjelaskan dimana t epat nya kut ub–kut ub magnet bumi serta penegasan at as jaw aban sisw a. Percakapan dalam komik yang sangat mendukung adalah ket ika Albe menyimpulkan kegiat an dari pertanyaan–pert anyaan penggiring Paman Pandi yang berbunyi : oooo….jadi di kut ub ut ara bumi ada kut ub selat annya magnet bumi dan di kut ub selat an

bumi ada kut ub ut aranya magnet bumi.

Kegiatan 5 : Sisw adit anya bagaim ana cara m em buat kom pas sederhana? (Tidak ada jaw aban). Kem udian sisw a dit ugaskan m em baca kom ik halam an 7–9 yang isinya t ent ang cara m em buat kom pas sederhana.

(13)

13

Set elah kom ik halam an 7–9 dibaca, sisw a dit anya dengan pert anyaan m enggiring unt uk m engam ati isi komik : apa saja bagian kom pas yang kalian ket ahui? Sebagian besar sisw a m enjaw ab jarum kom pas, mat a angin dan w adah kompas. Kem udian sisw a dit anya kem bali : bagaim ana dengan jarum kom pas, apakah m agnet at au bukan? Sebagian besar sisw a m enjaw ab : M agnet . Kem udian pert anyaan dilanjut kan : jika jarum kom pas adalah m agnet bagaim ana cara kalian m enget ahuinya? Sebagian besar sisw a m enjaw ab : karena sebelum nya kit a sudah belajar, jika jarum nya m agnet past i selalu menujuk ut ara–selat an dan bukt inya jarum kom pas selalu menunjuk ut ara–selat an. Sisw a dit anya : sekarang kalian lihat , apa saja yang sudah kit a punyai agar bisa m em buat kom pas sederhana? Sebagian besar sisw a m enjawab : m agnet bebas yang diapungkan di air. Siswa dit anya kem bali : t erus, apa yang m asih kurang dan perlu kit a t am bahkan? Sebagian besar sisw a m enjaw ab : m at a angin. Kem udian sisw a dit ugaskan m em buat m at a angin. Sebelum dit ugaskan m em buat kom pas sederhana, ada sisw a m encoba langsung mem buat kom pas sederhananya yait u m elet akkan m agnet bebas yang t erapung di air di at as m at a angin yang dibuat sisw a dari kert as. M elihat kejadian it u sisw a t ersebut dit anya : apa yang kam u lakukan dengan m agnet bebas dan m at a angin t ersebut ? Sisw a t adi m enjaw ab : m em buat kom pas sederhana sepert i yang ada di dalam kom ik. Kem udian sisw a t ersebut dit anya lagi : kam u kreat if sekali, coba jelaskan bagaim ana cara kam u m em buat kom pas sederhananya? Sisw a t ersebut m enjelaskan sepert i yang dilakukannya t adi. Kem udian sisw a dit anya : dari hasil pengam at an yang kalian lakukan, apa saja bagian kom pas yang sangat m endasar? sebagian besar sisw a m enjaw ab : m agnet bebas dan m at a angin. Jadi, bagaim ana cara mem buat kom pas sederhana? sebagian besar sisw a menjaw ab : dengan m agnet bebas (m agnet yang t erapung) dan m em buat m at a anginnya dari kert as kem udian m elet akkan m agnet bebas (m agnet yang t erapung) di at as m at a angin. Hasil dari kesim pulan kem udian dicat at sisw a sebagai cat at an dan kem udian sisw a dit ugaskan m em buat kom pas sederhana diset iap kelom poknya.

Set elah komik halaman 7–9 dibaca, siswa yang t adinya t idak t ahu jawab menjadi bisa jaw ab dan sampai menarik kesimpulan bahkan membuat kompas sederhana. Berart i bagian komik halaman 7–9 ini t idak ada masalah karena guru dapat dibant u unt uk penjelasan cara buat kompas sederhana sampai membuat nya. Hal ini disebabkan karena komik halaman 7– 9 dapat langsung dilihat melalui gambar–gambar yang secara berurut an menjelaskan membuat kompas sederhana yang dibant u oleh Paman Pandi melalui pertanyaan penggiring

sampai ket iga t okoh yait u Albe, Bunny, dan Doly berhasil membuat kompas sederhana.

(14)

14

Gambar 7. Komik halaman 9 –11

(15)

15

Boyolali saja. Kem udian sisw a dit anya lagi : m enurut pet a Boyolali ada dim ananya Salat iga? Sebagian besar siswa m enjaw ab : t enggara. Kem udian guru m engim form asikan : set elah it u ulangi prosedur yang sam a unt uk m enuju kot a t erdekat berikut nya, dim ana set erusnya sam pai kit a di t em pat t ujuan. Ada beberapa sisw a yang belum m engert i cara m enggunakannya, sehingga sisw a dit ugaskan langsung m encobanya bersam a kelom pok dan dipandu oleh guru. Kem udian hasil dari ket iga kelompok dit ulis di depan kelas. Dari ket iga kelom pok t ernyat a ada jaw aban yang berbeda, dua kelom pok m enjaw ab langsung arah m at a anginya yait u : dari Salat iga ke Boyolali arahnya t enggara dan dari Boyolali ke M agelang arahnya barat laut . Tet api unt uk kelom pok yang sat unya hasilnya dit ulis secara det ail yait u : m engim pit kan jarum ut ara kom pas dengan ut ara m at a angin kom pas, set elah berim pit kem udian diim pit kan lagi dengan ut ara pada pet a. Set elah sem ua berim pit m enggesernya di Salat iga. Set elah kom pas di Salat iga lihat kot a t erdekat yait u Boyolali, kem udian lihat arahnya di m ana. Salat iga ke Boyolali arahnya t enggara. Kem udian ulangi prosedur yang sama sam pai ke t em pat t ujuan. Boyolali ke M agelang arahnya barat laut . Kem udian guru m enegaskan kepada sisw a bahw a jaw abannya sem ua sudah benar, unt uk yang dua kolom pok langsung jaw aban t anpa adanya prosedur t api secara garis besar kalian sudah menggert i m enggunakannya. Unt uk jaw aban yang kom plit kalian harus m enjaw ab sepert i kelom pok yang sat u ini agar lebih jelas. Kem udian guru m engiring m enarik kesim pulan : secara um um bagaim ana cara m enggunakan pet a dan kom pas sebagai penunjuk arah? salah sat u sisw a t em pat kit a berada kem udian arahkan kem udinya.

5. Jika t elah sam pai ke kot a t erdekat ulangi prosedur 1–4 unt uk m enuju kot a berikut nya, dem ikian set erusnya sam pai t iba di t em pat t ujuan.

Kem udian guru bert anya : apakah ada yang berpendapat lain at au m au menam bahkan lagi ? sebagian besar sisw a m enjaw ab : t idak ada, jaw abannya sudah lengkap sem ua. Kesim pulan menyimpulkan sendiri dari kegiat an–kegiat an yang ada dalam komik. Komik unt uk halaman

(16)

16

Sarannya mungkin dit ambah sat u gambar yang didalamnya salah sat u t okoh menyebut kan kesimpulan bagaimana cara menggunakan kompas dan pet a secara umum karena di dalam

komik masih secara khusus yait u perjalanan dari Salatiga menuju M agelang.

Pemahaman Sisw a Terhadap M ateri

Berikut ini hasil evaluasi sisw a:

Tabel 1. Nilai Sisw a t es 1

Tingkat keberhasilan 80% sisw a mendapat nilai minimal 70. Tapi set elah dilihat dari

dat a yang ada bahwa 9 sisw a t idak memenuhi st andar, jadi pembelajaran menggunakan komik ini bisa dianggap gagal. M elihat kenyat aan it u maka perlu adanya int erview kembali unt uk 9 siswa ini. Int erview yang dilakukan adalah dengan menanyakan hal–hal yang berkait an dengan komik, kemungkinan ada bagian komik yang belum dipahami di bagian t ulisan at au gambarnya. Dari jaw aban sisw a kebanyakan masih beranggapan bahw a w arna dapat menent ukan kut ub–kut ub magnet , maka di dalam int erview sisw a dit ugaskan membaca halaman 3–4, dan set elah dit anya kembali 9 siswa ini menjawab w arna tidak

mempengaruhi alasannya karena magnet dapat diwarnai apa saja. Dan yang kedua sisw a masih belum mengert i cara menggunakan kompas dan pet a, sehingga siswa t idak bisa menjaw ab secara berurut an dan benar. Alasannya yang membuat sisw a t idak mengert i di t ahap menghimpit kan ut ara jarum kompas, ut ara mat a angin kompas dan ut ara pada pet a.

Sisw a Ke- Nilai Tes 1

1. 95,0

2. 90,0

3. 87,0

4. 82,0

5. 80,0

6. 77,5

7. 77,0

8. 72,5

9. 72,5

10. 72,5

11. 67,5

12 60,0

13. 59,5

14. 57,5

15. 52,0

16. 52,0

17. 51,0

18. 29,5

(17)

17

Saat menghimpit kan jarum ut ara kompas dengan ut ara mat a angin kompas sisw a bisa t api set elah dihimpit kan dengan pet a sisw a lupa dan t erlalu fokus dengan kompasnya. Oleh

karena it u, mereka di t ugaskan membaca kembali komik halaman 9–11 . Kemudian digiring mengamati isi komik, set elah it u mencoba cara menggunakan kompas dan pet a. Set elah int erview t ernyat a mereka bisa mengerjakan t es kedua karena siswa sudah t ahu kalau warna t idak mempengaruhi dan siswa dapat menuliskan dengan benar bagaimana cara menggunakan kompas dan pet a, sedangkan untuk yang lainnya mereka sudah mengert i. Sedangkan fakt or yang lain adalah pada guru saat menyampaikan mat erinya t idak bisa

(18)

18 karena sebagian besar sisw a suka membaca komik, apalagi komik yang dibaca adalah komik t ent ang pelajaran fisika karena sebagian besar komik–skomik yang beredar di pasaran

adalah jenis – jenis cerit a pert ualangan khususnya non pendidikan. Adapun komik pelajaran sebagian besar unt uk t ingkat sekolah dasar dan t aman kanak–kanak. Jarang sekali komik pelajaran unt uk t ingkat SM P at au SM A, w alaupun ada jumlahnya sedikit.

(19)

19 V. KESIM PULAN DAN SARAN

Kesimpulan hasil penelitian

Set elah dua kali m elakukan uji coba, kom ik t ent ang kem agnet an ini berhasil m em buat sisw a paham t ent ang m at eri kem agnet an dan cara menggunakan pet a dan kom pas sebagai penunjuk jalan unt uk m enuju kot a t ujuan. Dan RPP yang digunakan berhasil di lakukan dalam proses KBM di kelas dengan m enggunakan kom ik.

Penelit ian ini menunjukkan bahw a pem belajaran menggunakan komik fisika dapat m em ot ivasi sisw a unt uk belajar fisika. Dan pem belajaran m enggunakan kom ik fisika ini m enjadi salah sat u m et ode pem belajaran yang dapat m enyelingi pem belajaran yang ada, m isalnya ceram ah dan prakt ikum . Dengan adanya pem belajaran menggunakan kom ik ini m em buat suat u pem aham an agar belajar fisika bisa m enggunakan m acam–m acam media salah sat unya adalah kom ik ini.

Saran :

Kedepannya ada komik fisika dengan t opik–t opik yang baru agar dapat dibuat m enjadi cerit a berseri dengan t okoh Albe, Bunny , Doly dan Pam an Pandi. Dan supaya komik lebih m enarik sam pul dibuat lebih t ebal dan m enggunakan kert as print sepert i kom ik–komik pada um um nya. Pada saat pem buat an kom ik fisika ini, saya m engunakan program Adobe Phot oshop dan Comic Life supaya kedapannya ada program yang lebih baik lagi dari program ini.

VI. REFERENSI

[1] Albert , Aaron.Rabu, 23/ 01/ 2008 - 1:12pm . Proses M em buat Kom ik. ht t p :/ / M em buat kom ik/ proses_m em buat _buku_buku_kom ik.ht m . Tanggal akses 4 april 2011.

[2] Halliday, David. 1984. Fisika volume 2. Jakart a: Erlangga.

[3] Hanaya, Silindung Est er. 2011. Desain Kom ik unt uk Pem belajaran Topik Arus List rik Besert a Uji Coba Keberhasilannya. Salat iga : Universit as Krist en Sat ya Wacana.

[4] Kanginan, M art en. 2006. IPA FISIKA unt uk SM P Kelas IX. Jakart a : Erlangga.

[5] Ongga, Pet rus. 2011. Pem buat an kom ik sebagai m edia pem belajaran fisika t opik t erapung, t enggelam , dan m elayang sert a ujicoba keberhasilannya. Salat iga : Universit as Krist en Sat ya Wacana.

Gambar

Gambar 1. Komik halaman 1 - 3
Gambar 2. Komik halaman 3 – 4
Gambar 3. Komik halaman 4 – 6
Gambar 4. Komik halaman 6
+7

Referensi

Dokumen terkait

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui kontribusi dari trait kepribadian terhadap pembentukan dimensi komitmen organisasi pada operator SPBU Pertamina COCO Kota

More selective mapping of Global Health Initiative (GHI) and specifically PEPFAR-funded HIV/AIDS activities should also be completed in order to ensure that activities are

Pada hari ini Jumat, tanggal Dua Puluh Lima bulan Agustus tahun Dua Ribu Tujuh Belas, yang bertandatangan dibawah ini Pejabat Pengadaan Barang/Jasa pada Dinas Pekerjaan Umum

yang ditujukan kepada Pokja III ULP Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu mulai tanggal 15 s.d 19 Agustus. 2013, pada

In the first year, the research aims at (1) identifiying the postcolonial forms in foreign language (western) university textbooks in Indonesia in recent decades;

Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) Nilai-nilai pendidikan karakter yang ada dalam materi ajar bahasa Indonesia kelas 2 SD terbitan Tiga Serangkai Tahun 2006 antara lain

Pada kesempatan ini pun, penulis sampaikan terima kasih buat semua dosen Program Pascasarjana khususnya pada Magister Studi Pembangunan UKSW yang telah membekali ilmu

[r]