• Tidak ada hasil yang ditemukan

PENGARUH STRATEGI PEMBELAJARAN LEARNING CYCLE DAN LOCUS OF CONTROL SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPA SISWA SMP NEGERI 1 BINJAI KABUPATEN LANGKAT.

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "PENGARUH STRATEGI PEMBELAJARAN LEARNING CYCLE DAN LOCUS OF CONTROL SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPA SISWA SMP NEGERI 1 BINJAI KABUPATEN LANGKAT."

Copied!
26
0
0

Teks penuh

(1)

ABSTRAK

BAMBANG JOKO SURY A: Pengaruh Strategi Pembelajaran Learning Cycle dan Locus of Control Terhadap Hasil Belajar Biologi Siswa SMP Negeri 1 Binjai Kabupaten Langkat.

(2)

ABSTRACT

BAMBANG JOKO SURY A: Influence of Learning Cycle Learning Strategy and Locus of Control on Student Learning Outcomes Biology SMP Negeri 1 Binjai Langkat.

This study aims to determine: (I) The study of biology students who taught by Learning Cycle learning strategy higher than taught by conventional learning strategy, (2) The study of biology students who have internal locus of control taught by learning cycle learning strategy higher than taught by conventional learning strategy, (3) The study of biology students who have external locus of control that taught by learning of learning cycle strategy is higher than conventional learning strategy. This research was carried out in SMP Negeri I Binjai. The population of this study are all eighth graders Binjai SMP Negeri 1

(3)

r

Mlllk

PERPUSTAkAAN~

5~

CJ.)j

/Iff

·

UNIMEo

~

/VW

/

PENGARUH STRATEGI PEMBELAJARAN

~G

CYCL; DAN

LOCUS OF CONTROL

SISWA TERHADAP HASIL BELA JAR IP A

SISWA SMP NEGERI 1 BINJAI KABUPATEN LANGKAT

TESIS

Diajukan Untuk Memenuhi Persyaratan

Dalam Memperoleh Gelar Magister Pendidikan

Program Studi Pendidikan Biologi

Oleh:

BAMrnANGJOKOSURYA

081188930040

~ p.S NE'G~.b

~t;:j

'1"/A-~~

~

·~

~ ~f;~

n~rn-.

T

...

ER-IM-A

-r----~

~Q ~

At

(4)

I

j

1

TESIS

PENGARUH STRATEGI PEMBELAJARAN LEARNING CYCLE DAN LOCUS OF CONTROL SISWA TERHADAP BASIL BELAJAR IPA SMP NEGERI 1 BINJAI

KABUPATENLANGKAT

Disusun dan diajukan oleh : BAMBANGJOKOSURYA

NIM:081188930040

Telah Dipertahankan di Depan Panitia Ujian Tesis. Pada Hari : Rabu Tanggall Maret lOU dan Dinyatakan Telah

Memenuhi Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Magister Pendidikan Program Studi Pendidikan Biologi

Pembimbing I

~

Dr. Ely DjuHa, M.Pd NIP.196607l4199103l01l

Ketua Program Studi

Ar;;;-Dr. Hasruddin, M.Pd NIP.196404l419890310l7

Menyetujui Tim Pembimbing:

Medan, l Maret lOU

Pembimbing II

A~

(5)

PERSETUJUAN DEW AN PENGUn

UJIAN TESIS MAGISTER PENDIDIKAN BIOLOGI

NO

NAMA

1

Dr. Ely Djulia, M. Pd

NIP. 19660724 199103 2 012

( Pembimbing I )

2

Dr. Hasruddin, M.Pd

NIP.19640424 198903 1 027

( Pembimbing II )

3

Prof. Dr. Abdul Munir, M.Pd

NIP. 19590324 1986011 001

( Penguji)

4

Syarifuddin , M.Sc., Ph.D

NIP. 19591122 1986011 001

( Penguji)

5

Dr. Fauziyah Harahap, M.Si

NIP. 19660728199103 2 002

( Penguji)

(6)

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan limpahan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Thesis yang berjudul

"Pengaruh Strategi Pembelajaran dan Locus of Control Terhadap Hasil Belajar IPA Siswa SMP Negeri 1 Binjai Kabupaten Langkat".

Tesis ini membahas tentang hasil belajar IPA pada pokok bahasan sistem kehidupan tumbuhan dan konsep diri siswa yang dibelajarkan dengan pembelajaran learning cycle dan Konvensional pada locus of control internal dan

external siswa.

Pada kesempatan ini, penulis sampaikan ucapan terima kasih ya~g tulus dan sebesar-besamya kepada Bapak Dr. Ely Djulia, M.Pd selakt~ Dosen Pembimbing I, yang telah bersungguh-sungguh membimbing penulis dalam menyelesaikan tesis ini. Bapak Dr. Hasruddin, M.Pd., selaku Pembimbing II, yang telah gigih membimbing penulis dalam menyelesaikan tesis ini.

Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada Bapak Syarifuddin, M.Sc, Ph.D, selaku narasumber. lbu Dr. Fauziyah Harahap, M.Si, BapakProf. Dr. Abdul Munir, M.Pd, selaku narasumber, yang telah memberikan masukan dan saran untuk kesempurnaan tesis ini.

(7)

Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada guru-guru dan staf tata usaha SMP Negeri 1 Binjai Kabupaten Langkat yang telah mendukung dan membantu selama penulisan tesis ini.

Teristimewa untuk ibunda tercinta Dra. Halimah Tunsakdiah, Ayahanda tercinta Ngadino, M.Pd dan adinda tersayang Efan Harianto, S.Pd dan Enni

Halimahtussa'diyah, M.Pd yang telah memberikan do'a, dorogan, semangat, dan pengorbanan baik moril maupun materil kepada penulis selama mengikuti pendidikan sampai selesai.

Menyadari akan keterbatasan pengetahuan yang penulis miliki, maka saran dan kritik yang bersifat konstruktif dan inovatif dari berbagai pihak sangat penulis harapkan demi kesempurnaan :tesis ini. Hanya kepada Allah SWf kita berserah, semoga kita semua berhasil mencapai apa yang dicita-citakan serta melimpahkan Rahmat dan Karunia-Nya kepada kita semua. Amin.

Medan, Februari 2011 Penulis,

(8)

j

·-DAFTARISI

Halaman ABSlRAK ... .

ABSlRACt·... . . ... . . ii

KATAPENGANTAR ... iii

DAFTAR lSI . .. . . .. . . . ... . .. ... ... ... .. . . .. . . .. ... . .. .. . ... ... . . ... .. . ... . . ... v

DAFTAR TABEL ... ... ... ... ... ... ... vii

DAFTAR GAMBAR . .. ... ... ... ... . .. ... ... . .. . . .. ... . .. ... . .. ... ... viii

BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah . . . 1

B. Identifkasi Masalah ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 7

C. Pembatasan masalah . . . 7

D. Rumusan Masalah ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... 8

E. Tujuan Penelitian . . . .. . . 8

F. Manfaat Penelitian . . . 9

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA A. Kerangka Teoritis ... . I. Hakikat Belajar dan Hasil Belajar Biologi ... . 2. Hakikat Strategi Pembelajaran ... . a. Strategi Pembelajaran Learning Cycle ... . b. Strategi Pembelajaran Konvensional... ... . 3. Hakikat Locus of Control. ... . B. Penelitian Yang Relevan ... . C. Kerangka Berfikir I. Perbedaan Hasil Belajar Biologi Siswa yang Dibelajarkan dengan Strategi Pembelajaran Learning Cycle dan Strategi Pembelajaran Konvensional. ... . 2. Perbedaan Hasil Belajar Biologi Siswa yang Memiliki Locus of Control Internal yang Dibelajarkan dengan Strategi Pembelajaran Learning Cycle dan Konvensional.. ... . 3. Perbedaan Hasil Bellijar Biologi Siswa yang Memiliki Locus of Control External yang Dibelajarkan Dengan Strategi Pembelajaran Learning Cycle dan Konvensional.. ... . D. Hipotesis Penelitian ... . BAB III. METODE PENELITIAN lO 10 17 20 28 34 38 39 39 42 44 48 A. Tempat dan Waktu Penelitian . . . .. . . .. 49

B. Populasi dan Sam pel ... "'.. . . .. .. 49

C. Metode dan Design Penelitian . . . 50

D. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional . . . 51

(9)

E. Prosedur Pelaksanaan Perlakuan .. . .. . .. . . .. . . . .. . . .. . . . .. . 52

F. Pengontrolan Perlakuan ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . .. ... .. 55

G. Teknik dan Instrwnen Pengumpulan Data Penelitian... . . 57

H. Teknik Analisa Data . . . . .. .. . . .. ... .. . . .. . . . .. .. .. .. .. . . . .. 63

BAB IV. HASIL PEMBAHASAN A. Deskripsi Data Penelitian .. . .. .. . .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. ... 65

B. Pengujian Persyaratan Analisis . . . 71

I. Uji Nonnalitas .. .. .. .. .. .. .. . ... .... .. .. .. .. .. .. .. . . .. .. .... .. 71

2. Uji Homogenitas .. . . .. .. . .. .. .. .. . . . .. .. .. . .. . .. . . .. . . .. . 72

C. Pengujian Hipotesis .. .. . .. . . .. .. .. ... .. ... . .. . . .. .. . . .. .. . .. . . .. . 72

D. Pembahasan dan Hasil Penelitian .. . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. 76

E. Keterbatasan Penelitian . .. . . .. .. . . .. . . .. . . .. . .. . . .. .. . .. .. . 89

BAB V SI.MPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN A. Simpulan ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... 91

B. lmplikasi . .. .. . . .. .. . . .. .. . .. . . .. . .. .. . .. . . .. . .. . . .. . .. .. . .. . . . .. 91

C. Saran... 92

DAFT AR PUST AKA ... . .. .. . .. . . .. .. . .. . . .. . . .. ... ... . .. . .. . .. .. . . .. . . . ... 94

(10)

DAFTAR TABEL

Hal am an

Tabel 1. Rata-Rata Nilai Ujian Nasional SMP Propinsi Sumatem Utara.... 1

Tabel 2. Rata-Rata Hasil Belajar Siswa Kelas VIII Semester I dan II T.A. 2007/2008 dan 2008/2009 SMP Negeri Binjai Langkat... ... ... ... 2

Tabel3. Urutan Kegiatan Pembelajaran pada Strategi Pembelajaran... ... 28

Tabel 4. Urutan Kegiatan Pembelajaran pada Strategi Pembelajaran Konvensional... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... 32

Tabel5. Perbandingan Locus of Control Internal dan Locus of Control External... 43

Tabel 6. Sebaran Populasi Siswa SMP Negeri 1 Binjai Kelas VIII... 49

Tabel 7. Desain Penelitian Rancangan Faktorial 2 x 2... . . .. 51

Tabel 8. Kisi-Kisi Instrumen Tes Hasil Belajar Biologi... . . ... .. . .. 58

Tabel 9. Kisi-Kisi Kuesioner Locus of Control... 59

TabellO. Hasil Belajar Tentang Sistem Kehidupan Tumbuhan Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Binjai Kabupaten Langkat Pada Kelas yang Dibelajarkan Dengan Strategi Pembelajamn Learning Cycle dan Konvensional... 65

Tabelll. Hasil Belajar Tentang Sistem Kehidupan Tumbuhan Siswa Kelas VIII SMP Negeri I Binjai Kabupaten Langkat yang Memiliki Locus of Control Internal dan Locus of Control External... 67

Tabel 12. Hasil Belajar Tentang Sistem Kehidupan Tumbuhan Siswa Kelas VIII SMP Negeri I Binjai Kabupaten Langkat yang Memiliki Locus of Control Internal dan Locus of Control lc.,xternal Pada Kelas yang Dibelajarkan Dengan Stmtegi Pembelajaran Learning Cycle dan Konvensional... ... ... ... ... 69

Tabel 13. Uji Normalitas Data Hasil Belajar Biologi Siswa... ... . .. ... ... ... 72

Tabel14. Anava DuaJalur... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... 72

Tabel 15. Rangkuman Hasil Uji Scheffe... ... ... ... ... . .. . .. . .. .. . . .. .. . . .. ... ... 76

Tabell6. Skor rata-mta basil belajar siswa yang memiliki locus of control internal dan locus of control external dibelajarkan dengan stmtegi pembelajaran learning cycle dan konvensional . . . ... 76

[image:10.515.100.425.83.498.2]
(11)

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 1. Tahap Strategi Pembelajaran Siklus (3 fase; eksplorasi,

pengenalan konsep dan aplikasi konsep) dikembangkan menjadi 5 fase (5E; Engagement, Exploration, Explaination, Elaboration, dan Evaluation)... . . . ... . .. ... .. . . .. .. 26 Gambar 2. Hasil belajar tentang sistem kehidupan tumbuhan siswa kelas

VIII SMP Negeri I Binjai Kabupaten Langkat yang dibelajarkan dengan strategi pembelajaran learning cycle dan konvensional... . . 66 Gambar 3. Hasil belajar tentang sistem kehodupan tumbuhan siswa kelas

VIII SMP Negeri I Binjai Kabupaten Langkat yang memiliki locus of control internal dan locus of control external... . . . 68 Gambar 4. Hasil belajar tentang sistem kehodupan tumbuhan siswa kelas

[image:11.515.101.441.99.410.2]

VIII SMP Negeri I Binjai Kabupaten Langkat yang memiliki locus of control internal dan locus of control external pada kelas yang dibelajarkan dengan strategi pembelajaran learning cycle dan konvensional... . . 71 Gambar 5. Pengaruh strategi pembelajaran terhadap hasil belajar tentang

sistem kehidupan tumbuhan siswa kelas VIII SMP Negeri I Binjai Kabupaten Langkat... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . 74 Gambar 6. Pengaruh strategi pembelajaran dan locus of control terhadap

(12)

A. Latar Belakang Masalah

BABI PENDAHULUAN

1

Salah satu permasalahan pendidikan yang dihadapi Indonesia saat ini

adalah rendahnya mutu pendidikan pada setiap jenjang dan satuan pendidikan. Hal ini ditandai dengan rendahnya nilai ujian nasional siswa khususnya di propinsi Sumatera Utara. Dari data Dinas Pendidikan Propinsi Sumatera pada tahun

pelajaran 2007/2008 s/d 2008/2009 hasil Ujian Nasional masih dibawah ketuntasan yaitu 7,50. Dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabell. Rata-rata Nilai Ujian Nasional SMP Propinsi Sumatera Utara

Tahun Pelajaran IP A B.Inggris B. Indonesia

2007/2008 6,50 7,83 6,67

2008/2009 7,02 7,22 7,06

(Sumber: Dinas Pendidikan Propinsi Sumatera Utara)

Untuk meningkatkan mutu pendidikan, salah satu komponen yang perlu dicermati adalah masalah strategi pembelajaran yang digunakan oleh guru di kelas. Rendahnya mutu pendidikan dapat diindikasi kualitas pembelajaran yang dilaksanakan selama ini masih kurang efektif, kurang efisien, dan tidak rnarnpu

meningkatkan minat belajar siswa.

(13)

2

berkelompok tetapi hila diamati lagi, kegiatan kelompok hanya menyelesaikan tugas. Kegiatan diskusi tersebut biasanya lebih dikuasai oleh siswa yang pandai, sedangkan sebahagian lainnya kurang berperim dan terlibat.

Mengingat IPA sebagai salah satu mata pelajaran yang diujikan pada Ujian Nasional (UN), penulis merasakan perlu untuk mengupayakan agar hasil belajar IP A dapat meningkat. Pada Panduan Pengembangan Silabus mata Pelajaran IP A (Depdiknas:2004) tertulis bahwa mata pelajaran IPA bertujuan agar siswa memiliki empat standar kompetensi yaitu : (1) mendengarkan, (2) berbicara, (3) membaca, dan (4) menulis. Memperhatikan kompetensi ini dirasakan perlu untuk menggunakan strategi yang bertujuan agar siswa mengalami pembel~aran yang bermakna, berorien~si pada siswa, kreatif, inovatif dan menyenangkan.

(14)

Bahasa Inggris 61 62

Matematika 58 61

Ilmu Pengetahuan Alam(IP A) 59 65 -· .. IImu Pengetahuan Sosial (IPS) 65 67

Sumber: Kantor Tata Usaha SMP Negeri 1 Binjai

60

59 59 62

65 55

60

63 3

Jika dicermati Tabel 1.2 menunjukkan bahwa kemampuan siswa pada mata pelajaran IP A masih kurang memuaskan, di mana perbedaan antara nilai

tinggi dan nilai terendah masih sangat jauh. Agar proses belajar mengajar biologi memenuhi tuntutan sifat, atau karakteristik IP A yang hierarkis, guru sebaiknya

dapat menerapkan strategi pembelajaran yang sesuai dengan tuntutan tujuan pembelajaran.

Dalam rangka mengatasi persoalan perolehan hasil belajar biologi SMP Negeri 1 Binjai yang masih relatif rendah, berbagai upaya telah dilakukan untuk meningkatkan kemampuan dan pemahaman siswa Upaya-upaya ini dilakukan oleh berbagai pihak baik guru pengajar maupun pihak sekolah. Sebagai contoh pihak sekolah dalam hal ini. Dengan melihat fenomena di atas, dibutuhkan peran aktif dan perhatian yang lebih serius oleh berbagai pihak terkait untuk dapat meningkatkan hasil belajar IPA seperti yang diharapkan. Dalam hal ini, guru mempunyai tugas yang sangat berat guna mengatasi persoalan yang dimaksud, karena guru memiliki peran strategis dalam kegiatan proses belajar-mengajar. Peran strategis ini adalah mentransformasikan pengetahuan, keterampilan dan nilai-nilai kepada peserta didik. Banyak fakior yang diduga menyebabkan rendahnya kualitas pendidikan tersebut, khususnya hasil belajar IP A yang relatif masih rendah. Satu di antaranya adalah rendahnya kualitas pembelajaran.

Menurut pengamatan penulis di lapangan bahwa proses pembelajaran yang dilakukan oleh guru di sekolah menggunakan satu strategi pembelajaran saja .

(15)

4

Guru mendorninasi proses belajar-rnengajar, dan kurang rnernvariasikan strategi

pembelajaran. Selain itu siswa kurang diberdayakan dalarn menemukan dan rnemenuhi kebutuhan-kebutuhan belajar siswa. Pembelajaran seperti ini akan memberikan perolehan basil belajar yang kurang maksimal, sebab siswa tidak

menemukan langsung informasi dan ilmu pengetahuan yang dibutuhkan untuk

menghadapi persoalan-persoalan belajamya.

Dari uraian di atas, dapat dipahami bahwa untuk meningkatkan basil belajar IP A siswa, dibutuhkan suatu model atau stmtegi pembelajaran yang mampu untuk lebih memberdayakan siswa dalam suatu proses pembelajaran. Guru dapat menghubungkan permasalahan tersebut dengan konsep-konsep pembelajaran dan pada akhimya siswa dapat mengaplikasikan konsep-konsep tersebut dalam rnemecahkan berbagai masalah yang dihadapinya. Salah satu

strategi pembelajaran yang dapat diterapkan adalah strategi struktural yang berbentuk Learning Cycle.

Dahar (1988) mengemukakan bahwa salah satu strategi rnengajar untuk menerapkan strategi konstruktivis ialah penggunaan strategi pembelajaran Learning Cycle adalab suatu strategi pebelajamn yang berpusat pada pembelajar (student centered). Pada prinsipnya Learning Cycle merupakan rangkaian tabap-tahap kegiatan (fase) yang diorganisasi sedemikian rupa sehingga pebelajar dapat

(16)

5

Strategi pembelajaran dapat disajikan dalam bentuk (Learning Cycle) sebagaimana dikemukakan oleh Dahar (1988) dan bentuk Konvensional seperti yang dikemukakan oleh Syafaruddin dan Nasution (2005). Dari uraian di atas

dapat dilihat bahwa pemberian Learning Cycle dapat membantu memperkuat struktur kognitif siswa dan meningkatkan pemahaman siswa tentang berbagai materi pelajaran. Penelitian ini akan melihat hasil belajar siswa yang diberi Strategi Pembelajaran (Learning Cycle) dan Strategi Pembelajaran Konvensional.

(17)

6

Lebih lanjut Gagne, Briggs dan Wager (1992) menyatakan agar basil belajar mendekati atau sesuai dengan tujuan pembelajaran, strategi dalam proses belajar mengajar yang digunakan harus sesuai dengan karakteristik siswa yang diajar artinya pengajaran akan semakin efektif bila strategi pembelajaran yang

digunakan sesuai dengan karakteristik siswa. Salah satu karakteristik siswa yang

berpengaruh dalam proses belajar adalah locus £![control.

Main dan Rowe ( dalam Panjaitan 2006) mengemukakan bahwa locus of control adalah kondisi siswa yang menunjukkan tempat kendali dirinya dan merupakan salah satu karakteristik siswa yang dapat berpengaruh terhadap keaktifan siswa dalam mencari, mengolah, dan mernanfaatkan berbagai inforrnasi

lebih lanjut Klausmeier ( 1985) mengklasifikasikan locus £![control atas dua jenis yaitu locus of control internal dan eksternal. Siswa yang memiliki locus of control

internal akan lebih aktif mempelajari berbagai sumber belajar yi:mg relevan dengan soal-soal yang dihadapinya sehingga siswa tersebut akan memahami prosedur atau cara-cara penyelesaiannya. Sebaliknya siswa yang memiliki locus of control ekstemal lebih yakin bahwa keberhasilan adalah karena kebetulan. Mereka cenderung lebih suka menunggu suatu keberhasilan tanpa melakukan suatu usaha sehingga tidak pernah ingin melatih diri menyelesaikan soal-soal jika tidak disuruh oleh guru atau orang tuanya. Oleh karena itu, locus of control

(18)

7

siswa. Selanjutnya perlu diperhatikan karakter siswa yang berpengaruh dalam

pembelajaran yaitu Locus of control internal dan Locus of control eksternal. Berdasarkan uraian di atas maka peneliti tertarik untuk melakukan

penelitian tentang strategi pembelajaran Learning Cycle, Locus of control siswa

dan hasil belajar siswa.

B. Identifikasi Masalah

Berdasarkan uraian yang terdapat pada Jatar belakang masalah, dapat diidentifikasi beberapa permasalahan yakni: (1) guru kurang kreatif dalam membuat variasi pembelajaran, (2) strategi pembelajaran yang digunakan guru tidak sesuai dengan materi pembelajaran, (3) minat dan Locus of Control siswa rendah dalam mempelajari Biologi, (4) sistem evaluasi pelajaran biologi yang diterapkan mempunyai pengaruh terhadap pencapaian hasil siswa, (5) tingkat pemahaman guru mengenai konsep biologi masih kurang, (6) daya abstraksi siswa untuk menemukan konsep sesuai dengan locus of control yang ia gunakan masi rendah.

C. Pembatasan Masalah

Adapun masalah yang akan dikaji dalam penelitian ini dibatasi pada masalah sehubungan dengan basil belajar biologi. Masalah dibatasi pada:

l. Strategi pembelajaran yang diterapkan pada strategi pembelajaran Learning

Cycle dan strategi pembelajaran konvensional.

2. Siswa yang memiliki karakteristik locus of control internal dan locus of control eksternal.

3. Hasil belajar dibatasi pada aspek kongkrit dari Cl-C6 pada materi pelajaran

(19)

8

D. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang maka dirumuskan masalah dalam penelitian

ini, yaitu:

1. Apakah hasil belajar biologi siswa yang dibelajarkan dengan strategi

pembelajaran Learning Cycle lebih tinggi daripada siswa yang dibelajarkan

dengan strategi pembelajaran konvensional?

2. Apakah basil belajar biologi siswa yang memiliki locus of control internal yang dibelajarkan dengan strategi pembelajaran learning cycle lebih tinggi

daripada konvensional?

3. Apakah hasil belajar biologi siswa yang memiliki locus of control external ya!lg dibelajarkan dengan strategi pembelajaran learning cycle lebih tinggi

daripada konvensional?

E. Tujuan Penelitian

Setiap penelitian mempunyai tujuan sebagai arah dan sarana yang ingin

dicapai. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah:

1. Untuk mengetahui hasil belajar biologi siswa yang dibelajarkan dengan strategi pembelajaran Learning Cycle lebih tinggi daripada siswa yang

dibelajarkan dengan stratgei pembelajaran konvensional

(20)

9

F. Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi peningkatan mutu pendidikan.

Secara rinci manfaat penelitian ini adalah:

1. Meberikan kemudahan bagi guru dalam melaksanakan pembelajaran

Learning Cycle.

2. Meningkatkan keterampilan guru dalam mengelola proses belajar mengajar.

3. Memberikan bahan pengetahuan bagi guru-guru dalam menentukan strategi pembelajaran yang sesuai dengan kontribusi locus of control siswa.

4. Memberikan kemudahan bagi siswa dalam memahami konsep-konsep

yang sulit bagi siswa.

5. Meningkatkan interaksi siswa dengan lingkungan belajar sehingga proses belajar mengajar menyenangkan.

6. Meningkatkan basil belajar IP A siswa.

7. Guru dapat memperbaiki dan meningkatkan mutu pembelajaran. 8. Dapat memberikan sumbangan yang berarti bagi sekolah dalam upaya

perbaikan pembelajaran.

9. Dapat memberikan sumbangan yang berarti bagi wilayah setempat dan

(21)

BABV

SIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN A. Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian, maka kesimpulan yang dapat dikemuk:akan yaitu:

1. Kelompok siswa yang diajar dengan strategi pembelajaran Learning Cycle memperoleh shasil belajar Biologi yang sama dengan kelompok siswa yang diajar dengan strategi pembelajaran Konvensional pada materi pokok Sistem dalam Kehidupan Tumbuhan.

2. Kelompok siswa yang memiliki Locus of control internal yang dibelajarkan dengan strategi pembelajaran learning cycle memperoleh basil belajar Biologi yang lebih tinggi dibanding kelompok siswa yang memiliki Locus of control internal yang dibelajarkan dengan strategi pembelajaran konvensional.

3. Kelompok siswa yang memiliki Locus of control external yang diajar dengan strategi pembelajaran Learning Cycle, memperoleh hasil belajar Biologi yang sama dengan kelompok siswa yang memiliki Locus of control eksternal yang diajar dengan strategi pembelajaran konvensional.

B. lmplikasi

(22)

92

sehingga proses pembelajaran dapat berlangsung dengan kondusif dan tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan baik.

2. Dengan diterimanya hipotesis kedua, maka perlu kiranya menjadi pertimbangan bagi pihak pengelola Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri

1 Binjai Kabupaten Langkat untuk memperhatikan tingkat locus C!f control

siswa agar guru sebagai tenaga pendidik dapat memilih strategi pembelajaran

yangtepat.

3. Dengan ditolaknya hipotesis ketiga, maka dalam setiap menyampaikan materi pelajaran guru perlu memperhatikan dalam pemilihan strategi pembelajaran yang sesuai dengan siswa yang memiliki locus of control yang berbeda.

C. Saran

Berdasarkan hasil kesimpulan penelitian, maka perlu disarankan beberapa hal:

1. Dalam KBM hendaknya guru menerapkan strategi pembelajaran konvensional atau menggunakan strategi pembelajaran yang lebih baik lagi untuk meningkatkan hasil belajar khususnya mata pelajaran Biologi, karena hal ini membantu guru dalam membuat suasana belajar yang lebih kondusif dan siswa lebih dapat memusatkan perhatiannya dalam belajar.

2. Pihak sekolah sebagai penyelenggara pendidikan hendaknya memperhatikan karakteristik siswa. Salah satu karakteristik yang berkaitan erat dengan proses pembelajaran adalah Locus of control. Hal ini bertujuan mempermudah guru dalam merancang strategi pembelajaran yang akan diterapkan.

(23)

93

(24)

94

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, S. (2006). Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara. Aunurrahman. {2008). Be/ajar dan Pembelajaran. Bandung: Penerbit

AI fa beta.

Dabar, R. W. (1988). Teori-teori Pemhelajaran. Jakarta: Erlangga.

Departemen Pendidikan Nasional. (2006). Model Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. Jakarta: BSNP.

Dick and Carey. (2005). The Systematic Design of Instruction. New York: Wesley Education.

Djamarah, Babari, S. dan Zain, Aswan. (2002). Strategi Be/ajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta.

Ebel, R.4 (1982). Essential of Education Measurement, 3nl Ed. Engglewood Cliffs. New Jersey. Prentical-Hall, Inc.

Gagne, R.M., Briggs and Wager (1992). Principles of Instructional Design. Second Edition. New York: Holt, Rinehart and Winson.

Hamalik, 0. (2005). Kurikulum dan Pemhelajaran. Jakarta: Bumi Aksara. Hudojo, H. (2001). Mengajar Be/ajar Matematika. Jakarta: Depdiknas Dirjen

Dikti. PPLPTP.

Joyce, B & Weil, M. {1996). Models of Teaching. America: Allan and Bacon. Klausmeier, H. J. (1985). Education Psicology. New York: Harver & Row

Publisher.

Miarso, Y. (2004). Menyemai Benih Teknologi Pendidikan. Jakarta: Prenada Media.

Merill, M.D. (1994). Instructional Design Theory. New Jersey: Englawood Cliffs.

Mulyasa, E. {2005). Menjadi Guru ProfesionaL Bandung: Rosda Karya. Nasution, S. (1999). Berbagai Pendekatan dalamProses Be/ajar dan Mengajar.

Jakarta: Bumi Putra.

(25)

95

Panjaitan, B. (1999). "Pengaruh Interaktif Antara Pemberian Balikan dan Motivasi Berprestasi Terhadap Belajar". Tersis. PPS IKIP Malang. Panjaitan, B. (2006). Karakteristik Pebelajar dan Kontribusinya Terltadap

Basil Be/ajar. Medan: Penerbit Poda.

Reigeluth, M., Charles. (1983)./nstructional Design Theories And Models: An Overview of Their Current Status. Hillsdale, New Jersey London: Lawrence Erlbaum Assosiates.

Romiszowski, A.,J. (1984). Producing Instructional System. New York: Kogan Page. London Nicholas Publishing.

Sagala, S. (2003). Konsep dan Makna Pembelajaran. Bandung: Penerbit Alfabeta.

Sahertian, W. (2004). Pengaruh Penggunaan Bahan Ajar dan Gaya Be/ajar Terhadap Basil Be/ajar. (online).

Sanjaya, Wina. (2006). Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan. Jakarta: Kencana Pernada Media.

Siagian, P. (2006). "Pengaruh Pendekatan Mengajar Cara Belajar Siswa Aktif (CBSA) dan Ekspositori serta Locus of Control Terhadap Kemampuan Siswa Berfikir Logis Memecahkan Masalab Lingkungan Hidup". Jurnal Penelitian Bidang Penelitian (Vol. 13, No.6, Hal. 52-60, Tahun 2006).

Simbolon, D. (2006). "Pengaruh Strategi Pembelajaran dan Locus of Control Terhadap Hasil Belajar Agama Katolik SMA Budi Murni 1 Medan". Tesis. PPS Unimed.

Sudjana. (2002). Metode Statistik. Bandung: Tarsito.

Sudjana, N. (2005). Penelitian Basil Proses Belajar Mengajar. Bandung: Remaja Rosda Karya.

(26)

Winkel, W.,S. (2006).

Psikologi Pendidikan dan Evaluasi Belajar.

Jakarta: Gramedia.

http://www.infoskripsi.com/Theory/Online-Teaching-Instructional=design-Theories-Part-I.html. 12 Januari 2009/13:55

http://www.learningandteaching.info/learninglbloomtax.html 30 Januari 2009/14:20.

96

Gambar

Tabel Hal 1. Rata-Rata Nilai Ujian Nasional SMP Propinsi Sumatem Utara....
Gambar Halaman 1. Tahap Strategi Pembelajaran Siklus (3 fase; eksplorasi,

Referensi

Dokumen terkait

Sesuai data hasil penelitian pada tabel 4 di atas, sebagian kecil responden yang menyatakan satu kali memanfaatkan koleksi buku tandon dalam satu bulan berjumlah

c.' S eleksi protokorm setelah transform asi, dan d. P em buktian transform an dan transgenik anggrek. M etode transform asi genetik ke tanam an anggrek P. amabilis sesuai klaim 1,

Puji Syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan karuniaNya kepada kita semua, dan tidak lupa pula shalawat serta salam kita haturkan kepada

It means that there was a significant difference of students‟ achievement after implementation was better than before, the questionnaire result showed that the students gave the

Namun, lagi-lagi mata pelajaran ini harus termarginalkan oleh tujuan jangka pendek pendidikan kita berupa pragmatisme sempit tentang bagaimana meraih nilai

Berdasarkan paparan dan pembahasan menyimpulkan bahwa: 1) makna denotasi yang ada pada iklan adalah adanya hubungan keluarga antara anak dan orang tua khususnya anak dan ayah,

dan atas yg sejajar serta raut dan arahnya sama tapi ukurannya berbeda, batang rusuknya tdk akan sejajar, walaupun panjangnya sama. Hal ini akan menghasilkan bangun dg

Dengan begitu permasalahan yang hendak dikaji dalam penelitian ini dirumuskan dalam satu pertanyaan besar yaitu, bagaimana dinamika olahraga Bulutangkis dari tingkat lokal