Tinjauan Hukum Internasional Terhadap Kasus Penggunaan Senjata Kimia Oleh Suriah

133  Download (0)

Teks penuh

(1)

DAFTAR PUSTAKA

I. BUKU

Ambarwati, dkk. Hukum Humaniter Internasional dalam Studi Hubungan

Internasional. Jakarta: Rajawali Pers, 2009.

Bowett, D.W. Hukum Organisasi Internasional. Jakarta: Sinar Grafika, 2007.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta:

Balai Pustaka, 2003.

Dixon, Martin. Textbook on International Law (Fourth Edition). United Kingdom,

Blackstone Press Limited, 2000.

Haryomataram. Bunga Rampai Hukum Humaniter (Hukum Perang). Jakarta: Penerbit

Bumi Nusantara Jaya Jakarta, 1988.

Haryomataram. Pengantar Hukum Humaniter. Jakarta: Rajagrafindo Persada, 2005.

J. Moleong, Lexy. Metodologi Penelitian Kualitatif Edisi Revisi. Bandung: PT.

Remaja Rosdakarya Offset, 2006.

Newcombe, Andrew dan Lluís Paradell. Law and Practice of Investment Treaties:

Standards of Treatment. Belanda: Kluwer Law International, 2009.

Permanasari, Arlina, dkk. Pengantar Hukum Humaniter. Jakarta: International

Committee Of The Red Cross. 1999.

Soekanto, Soeryono. Pengantar Penelitian Hukum. Jakarta: UI-Press, 2005.

Soekanto, Soeryono dan Sri Mamudji. Penelitian Hukum Normatif Suatu Tinjauan

(2)

Starke, J.G. Introduction to International Law, Ninth Edition. London: Butterworths,

1984.

Sunggono, Bambang. Metodologi Penelitian Hukum (Suatu Pengantar). Jakarta:

Rajagrafindo Persada, 2001.

White, N.D. Keeping the Peace – The United Nations and the maintenance of

International peace and security. United Kingdom, Manchester University Press, 1997.

II. PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

Convention on the Prohibition of the Development, Production, Stockpiling dan Use of Chemical Weapons and on Their Destruction.

Protocol Additional to the Geneva Conventions of 12 August 1949, and relating to the Protection of Victims of International Armed Conflicts.

Republik Indonesia, Undang-Undang Nomor 6 tahun 1998 tentang Pengesahan Convention on the Prohibition of the Development, Production, Stockpiling, and Use of Chemical Weapons and on Their Destruction (Konvensi Tentang Pelarangan Pengembangan, Produksi, Penimbunan, dan Penggunaan Senjata Kimia serta Tentang Pemusnahannya)

Rome Statute 1998.

Statute of the International Court of Justice. The Hague Convention 1899.

(3)

III. WEBSITE

BBC News, “Syria chemical attack: What we know”,

BBC News, “Syria chemical weapons: UN discusses draft resolution”, 11 Maret 2014).

“Chemical Warfare Weapons Fact Sheets”, usmilitary.about.com/library/milinfo/blchemical-4.htm (diakses pada tanggal 9 Maret 2014).

“Ex Aequo Et Bono & Legal Definition

Free Dictionary by Farlex, “surface-to-surface”, 2014).

“Glossary of Commonly Used Insurance Terms”,

ICRC, “Convention (IV) respecting the Laws and Customs of War on Land and its annex: Regulations concerning the Laws and Customs of War on Land. The Hague, 18 October 1907.”, pada 25 Januari 2014).

ICRC, “Definition of Civilians”,

ICRC, “How is the term ‘armed conflict’ defined in international humanitarian law?”,

ICRC, “Law of Geneva and the law of the Hague”,

(4)

ICRC, “Practice Relating to Rule 70. Weapons of a Nature to Cause Superfluous

Injury or Unnecessary Suffering”

ICRC, “Practice Relating to Rule 74. Chemical Weapons

ICRC, “Treaties and State Parties to Such Treaties pada 5 Januari 2014).

ICRC, “War and International Humanitarian Law”,

diakses pada tanggal 24 November 2013)

ICRC, “What Is International Humanitarian Law?”,

“Leveraged Loan Definition”, Februari 2014).

“Nerve Agent”, http://wordnetweb.princeton.edu/perl/webw?s=nerve agent (diakses pada tanggal 9 Maret 2014).

New York Times, “Syria Speeds Its Deliveries of Chemicals for Disposals”

(diakses

pada tanggal 11 Maret 2014).

OPCW, “Agreement concerning the relationship between the UN and the OPCW”, www.opcw.org/about-opcw/un-opcw-relationship/ (diakses pada tanggal 16 Februari 2014).

OPCW, “Basic Facts on Chemical Disarmament – Introduction – Brief History on

the Treat”,

OPCW, “OPCW Member States”

(diakses pada tanggal 10 Februari 2014).

(5)

OPCW, “Syria and the OPCW”, (diakses pada tanggal 22 Februari 2014).

OPCW-UN Joint Mission, “Mandate and Timelines”, (diakses pada 28 Februari 2014).

OPCW-UN Joint Mission, “OPCW-UN Joint Mission – Chronology of Events”,

OPCW-UN Joint Mission, “OPCW-UN Joint Mission - Mission Leadership” (diakses pada tanggal 1 Maret 2014).

Oxford Dictionaries, “Belligerent”,

(diakses

pada tanggal 25 Januari 2014).

Permanent Court of Arbitration, “Member States”

UN, “Main Bodies”, www.un.org/en/mainbodies/ (diakses pada tanggal 14 Februari 2014).

UN, “Members”, Februari 2014).

UN, “Structure and Organization”,

http://www.un.org/en/aboutun/structure/index.shtml (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

UN, “Trusteeship Council”, pada tanggal 28 Februari 2014).

UN, “UN at a Glance Februari 2014).

(6)

(diakses pada

tanggal 9 Maret 2014).

UN, “United Nations Office for Disarmament Affairs (UNODA) – Chemical Weapons, Februari 2014).

UN, “United Nations Official Document ”,

(diakses

pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Indonesia, Ensiklopedia Bebas, “Hak Veto” id.wikipedia.org/wiki/Hak_veto (diakses pada 14 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Agent Orange”, en.wikipedia.org/wiki/Agent_Orange (diakses pada tanggal 10 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Amnesty International”, en.wikipedia.org/wiki/Amnesty_International (diakses pada 4 Maret 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas , “Central Intelligence Agency”, en.wikipedia.org/wiki/Central_Intelligence_Agency (diakses pada tanggal 22 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Chemical Weapons Convention”, en.wikipedia.org/wiki/ Chemical_Weapons_Convention (diakses pada tanggal 10 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Civil War”, en.wikipedia.org/wiki/Civil_war (diakses pada tanggal 4 Maret 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Destruction of Syria’s chemical Weapons”, en.wikipedia.org/wiki/Destruction_of_Syria%27s_chemical_weapons (diakses pada tanggal 11 Maret 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Food and Agriculture Organization”, en.wikipedia.org/wiki/Food_and_Agriculture_Organization (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

(7)

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Geneva Protocol”, en.wikipedia.org/wiki/Protocol_for_the_Prohibition_of_the_Use_in_War_of_Asphy xiating,_Poisonous_or_other_Gases,_and_of_Bacteriological_Methods_of_Warfare (diakses pada tanggal 11 Maret 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Ghouta Chemical Attack”. en.wikipedia.org/wiki/2013_Ghouta_attacks (diakses pada tanggal 6 Maret 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Hague Conventions of 1899 and 1907”, en.wikipedia.org/wiki/Hague_Conventions_of_1899_and_1907 (diakses pada tanggal 29 Januari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Civil Aviation

Organization”, en.wikipedia.org/wiki

/International_Civil_Aviation_Organization (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Bank for Reconstruction and Development” en.wikipedia.org/wiki/International_Bank_for_Reconstruction_and_Development (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Centre for Settlement of Investment Disputes” en.wikipedia.org/wiki/International_Centre_for_Settlement_of_Investment_Disputes, (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Court of Justice”, en.wikipedia.org/wiki/International_Court_of_Justice (diakses pada tanggal 14 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Development Association” , en.wikipedia.org/wiki/International_Development_Association (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Finance Corporation” en.wikipedia.org/wiki/International_Finance_Corporation (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

(8)

en.wikipedia.org/wiki/International_Fund_for_Agricultural_Development (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Labour Organization”, en.wikipedia.org/wiki/International_Labour_Organization (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Maritime Organization”, en.wikipedia.org/wiki/International_Maritime_Organization (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Monetary Fund”, en.wikipedia.org/wiki/International_Monetary_Fund (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Prize Court”, en.wikipedia.org/wiki/International_Prize_Court (diakses pada tanggal 29 Januari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Refugee Organisation”, en.wikipedia.org/wiki/International_Refugee_Organization (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “International Telecommunication Union”, en.wikipedia.org/wiki/International_Telecommunication_Union, (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Iran-Iraq War” dapat dilihat pada en.wikipedia.org/wiki/Iran-Iraq_War (diakses pada tanggal 22 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Iraq and weapons of mass destruction” en.wikipedia.org/wiki/Iraq_and_weapons_of_mass_destruction (diakses pada tanggal 16 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Iraqi Chemical Weapons Program”, en.wikipedia.org/wiki/Iraqi_chemical_weapons_program (diakses pada tanggal 16 Februari 2014).

(9)

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “List of United Nations Security Council Resolutions Concerning Iraq”, en.wikipedia.org/wiki/List_of_United_Nations_Security_Council_resolutions_conce rning_Iraq (diakses pada 27 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Médecins Sans Frontières”, en.wikipedia.org/wiki/Médecins_Sans_Frontières (diakses pada tanggal 22 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Multilateral Investment Guarantee Agency”, en.wikipedia.org/wiki/Multilateral_Investment_Guarantee_Agency (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “OPCW-UN Joint Mission in Syria”, en.wikipedia.org/wiki/OPCW-UN_Joint_Mission_in_Syria (diakses pada tanggal 22 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Organophosphorus compund” en.wikipedia.org/wiki/Organophosphorus_compund (diakses pada tanggal 9 Maret 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Parliamentary Republic”, en.wikipedia.org/wiki/Parliamentary_republic (diakses pada tanggal 4 Maret 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Permanent Court of Arbitration”, en.wikipedia.org/wiki/Permanent_Court_of_Arbitration (diakses pada tanggal 23 Januari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Prize (Law)”, en.wikipedia.org/wiki/Prize_(law) (diakses pada tanggal 29 Januari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Sarin”, en.wikipedia.org/wiki/Sarin, (diakses pada tanggal 9 Maret 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “States Parties to the Rome Statute of the International Criminal Court”, en.wikipedia.org/wiki/States_Parties_to_the_Rome_Statute_of_the_International_Cri minal_Court (diakses pada tanggal 11 Maret 2014).

(10)

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Syrian Civil War”, en.wikipedia.org/wiki/Syrian_civil_war (diakses pada tanggal 4 Maret 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “United Nations Economic and Social Council”,

en.wikipedia.org/wiki/United_Nations_Economic_and_Social_Council (diakses pada tanggal 14 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “UNESCO” en.wikipedia.org/wiki/United_Nations_Educational,_Scientific_and_Cultural _Organization (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “United Nations Industrial Development Organization”, en.wikipedia.org/wiki/United_Nations_Industrial_Development_Organization, (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “United Nations System”, en.wikipedia.org/wiki/United_Nations_System (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “Universal Postal Union”, en.wikipedia.org/wiki/Universal_Postal_Union (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “World Bank Group”, en.wikipedia.org/wiki/World_Bank_Group (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “World Health Organization”, en.wikipedia.org/wiki/World_Health_Organization (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “World Intellectual Property Organization”, en.wikipedia.org/wiki/World_Intellectual_Property_Organization (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

(11)

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “World Tourism Organization”, en.wikipedia.org/wiki/World_Tourism_Organization (diakses pada tanggal 28 Februari 2014).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “World War I”,

(diakses pada tanggal 24

November 2013).

Wikipedia Bahasa Inggris, Ensiklopedia Bebas, “World War II”,

(diakses pada tanggal 24

(12)

BAB III

KEWENANGAN PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA DALAM

MENANGANI KASUS TERKAIT DIGUNAKANNYA SENJATA KIMIA

DALAM KONFLIK BERSENJATA

A. Kewenangan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organ-organnya menurut

Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) atau yang lebih dikenal sebagai The

United Nations (UN) merupakan suatu organisasi internasional yang terbentuk pada tahun 1945 setelah Perang Dunia Kedua oleh 51 negara yang berdedikasi untuk

menjaga perdamaian dan keamanan internasional, mengembangkan hubungan yang

bersahabat diantara negara-negara dan mempromosikan perkembangan sosial, standar

kehidupan yang lebih baik, serta hak asasi manusia.117 Hingga saat ini PBB memiliki

193 negara anggota118

PBB memiliki 6 organ utama yang memiliki kewenangan tersendiri, yang

membedakan suatu organ dengan organ PBB lainnya, diantaranya Majelis Umum

(General Assembly), Dewan Keamanan (Security Council), Dewan Ekonomi dan

Sosial (Economic and Social Council), Dewan Perwalian (Trusteeship Council), , termasuk di dalamnya Suriah.

117 The United Nations is an international organization founded in 1945 after the Second

World War by 51 countries committed to maintaining international peace and security, developing friendly relations among nations and promoting social progress, better living standards and human rights. “UN at a Glance”,

15.27 WIB.

118 Untuk daftar negara anggota, dapat dilihat pada

(13)

Mahkamah Internasional (International Court of Justice), serta Sekretariat

(Secretariat).119 Keenam organ utama PBB ini tercantum di dalam Pasal 7 ayat 1

Piagam PBB yang berbunyi “There are established as principal organs of the United

Nations: a General Assembly, a Security Council, an Economic and Social Council, a Trusteeship Council, an International Court of Justice and a Secretariat.”120

Majelis Umum adalah organ pleno PBB terdiri dari seluruh negara anggota,

setiap negara memiliki satu suara akan tetapi berhak menempatkan lima wakilnya.

121

Secara umum, Majelis Umum terbatas untuk membuat rekomendasi, bukanlah

keputusan yang mengikat, walaupun organ ini diberi wewenang sebagai pengambil

keputusan untuk hal-hal tertentu, misalnya yang berkenaan dengan budget atau yang

berkenaan dengan penerimaan, penangguhan, atau pengeluaran secara paksa negara

anggota.122 Berkaitan dengan pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional,

maka oleh Mahkamah Internasional, ditegaskan bahwa Pasal 11 hingga Pasal 14

daripada Piagam PBB memberikan kewenangan kepada Majelis Umum untuk

membuat rekomendasi untuk penyelesaian sengketa secara damai dalam hal yang

mempengaruhi perdamaian dan keamanan internasional.123

119

“Main Bodies”

WIB.

120 Pasal 7 ayat 1 Piagam PBB

121 D.W. Bowett, Hukum Organisasi Internasional, Sinar Grafika, Jakarta, 2007, hal. 51.

122

Terjemahan dari “Generally speaking, its powers are limited to making recommendations

and not binding decisions, although it is empowered to take certain final decisions, for example, as to the budget or as to the admission, suspension or expulsion of members” J.G.Starke, Introduction to International Law, Op. Cit., hal. 608.

123

Terjemahan dari “The Court confirmed that Art 11 to 14 of the Charter empowered the

(14)

Dewan Keamanan adalah suatu organ yang ditunjuk sebagai penanggung

jawab utama dalam pemeliharaan perdamaian internasional, disertai dengan

kewenangan yang lengkap untuk memungkinkan dewan keamanan untuk memenuhi

peran tersebut.124 Dewan Keamanan terdiri atas 15 anggota dalam mana lima

diantaranya merupakan anggota-anggota tetap, yaitu Cina, Perancis, Uni Soviet,

Inggris, dan Amerika Serikat.125 Kelima anggota tetap ini menikmati status luar biasa

(exceptional) tidak hanya berdasarkan atas kepermanenannya saja akan tetapi juga

oleh alasan-alasan hak suara khusus, terutama hak veto.126 Dasar pikiran yang

melandasi diberikannya status luar biasa teradap lima anggota tetap ini adalah bahwa

pada anggota-anggota inilah dibebankan tanggung jawab terberat untuk memelihara

perdamaian dan keamanan internasional dan oleh karena itu kepada mereka harus

diberikan hak suara final dan menentukan dalam memutuskan tentang bagaimana

tanggung jawab itu harus dilaksanakan.127

Dewan Ekonomi dan Sosial merupakan suatu organ yang berkenaan dengan

masalah perekonomian dan sosial di dunia.128

124 Terjemahan dari “…Security Council ‘primary responsibility’ for the maintenance of

international peace, accompanied by comprehensive powers to enable it to fulfil that role.” N.D.

White, Keeping the Peace – The United Nations and the maintenance of International peace and

security, Manchester University Press, United Kingdom, 1997, hal. 3.

125 D.W. Bowett, Hukum Organisasi Internasional, Op. Cit., hal. 34.

126 Ibid.

127 Alasan sah tersebut terletak dalam “inescapable fact of powers differentials” mengutip

istilah JESSUP. Ibid., hal. 35.

128 United Nations Economic and Social Council - Wikipedia,

(15)

Dewan Perwalian merupakan pengganti sistem mandat di bawah Liga

Bangsa-Bangsa (LBB). Keduanya (Dewan Perwalian PBB dan Sistem Mandat LBB),

pada dasarnya, berpangkal pada gagasan suatu otoritas administrasi, sebagaimana

biasanya dalam sebuah negara, yang dibebani tanggung jawab untuk mengatur suatu

wilayah yang rakyatnya belum cukup maju untuk melangkah ke tahap yang

diperlukan bagi kemerdekaan atau berpemerintahan sendiri, dan dalam beberapa hal

bertanggung jawab secara internasional untuk mengatur administrasi di wilayah

tersebut.129 Namun, perlu diketahui bahwa Dewan Perwalian ini telah menangguhkan

pekerjaannya sejak 1 November 1994, hari dimana Palau (daerah perwalian PBB

yang terakhir) merdeka.130

Mahkamah Internasional ialah suatu organ PBB yang mempunyai fungsi

utama untuk menyelesaikan sengketa hukum yang diajukan oleh negara-negara serta

memberikan pendapat terhadap pertanyaan hukum yang diajukan oleh cabang serta

agensi internasional yang berwenang, dan Majelis Umum PBB.131

Sekretariat ialah suatu organ yang Pasal 97 Piagam PBB ditentukan terdiri

dari Sekretaris Jendral dan suatu staf seperti yang diperlukan sebuah organisasi.132

129 D.W. Bowett, Hukum Organisasi Internasional, Op. Cit., hal. 85.

Namun harus selalu diingat bahwa dalam praktek, pembagian kaku demikian tidak

terjadi. Dalam melaksanakan jabatannya, Sekretaris Jendral menggunakan

nasihat-130 “Trusteeship Council” dapat dilihat pad

yang diakses pada 28 Februari 2014 pukul 11.49 WIB.

131

International Court of Justice, diakses pada 14 Februari 2014 pukul 21.00 WIB.

132 Pasal 97 Piagam PBB yang berbunyi “The Secretariat shall compromise a

(16)

nasihat dan sumber-sumber dari seluruh cabang Sekretariat serta memikul tanggung

jawab akhir atas pelaksanaannya.133

Selain daripada keenam organ utama di atas, PBB juga memiliki berbagai

organ lain, yang termasuk di dalamnya Agen Khusus (Specialized Agencies).134

Agen khusus adalah organisasi otonom yang bekerja dengan PBB dan dengan

agen khusus lainnya melalui mekanisme koordinasi dari Dewan Ekonomi dan Sosial.

Setiap agen khusus diintegrasikan ke dalam sistem PBB dengan adanya suatu

perjanjian dengan PBB menurut ketentuan Pasal 57

135

Piagam PBB.136

Hingga saat ini, terdapat suatu agen khusus yang telah dibubarkan. Agen

khusus yang dimaksud ini adalah International Refugee Organization (IRO).137

133 D.W. Bowett, Hukum Organisasi Internasional, Op. Cit., hal 102.

IRO

merupakan organisasi yang didirikan pada tahun 1946 yang menangani permasalahan

pengungsian massal yang merupakan akibat dari Perang Dunia Kedua. IRO

dibubarkan pada tahun 1952 dan peran IRO digantikan oleh United Nations High

134 “United Nations System” yang termuat di

diakses pada 28 Februari 2014 pukul 11.58 WIB.

135 Pasal 57 ayat 1 Piagam PBB berbunyi “The various specialized agencies, established by

intergovernmental agreement and having wide international responsibilities, as defined in their basic instruments, in economic, social, cultural, educational, health, and related fields, shall be brought into relationship with the United Nations in accordance with the provisions of Article 63”, yakni berbagai

agen khusus yang terbentuk dari perjanjian antar pemerintah dan memiliki tanggung jawab internasional yang luas di bidang ekonomi, sosial, budaya, pendidikan, kesehatan, dan lapangan-lapangan yang berkaitan, seperti yang tercantum di dalam anggaran dasarnya, wajib berhubungan dengan PBB sesuai dengan ketentuan Pasal 63. Sedangkan Pasal 57 ayat 2 Piagam PBB tersebut berbunyi “Such agencies thus brought into relationship with the United Nations are hereinafter

referred to as specialized agencies” yakni agen demikian yang menjadi berhubungan dengan PBB

selanjutnya disebut sebagai agen khusus.

136 Terjemahan dari “The specialized agencies are autonomous organizations working with

the United Nations and each other through the co-ordinating machinery of the Economic and Social Council. Each was integrated with the UN System by way of an agreement with the UN under UN Charter article 57.” Dapat dilihat pada “United Nations System” yang termuat di

(17)

Commissioner for Refugees (UNHCR). IRO telah dihapuskan dari struktur PBB yang ada di dalam situs resmi PBB.138

Adapun daftar Agen Khusus PBB (Specialized Agencies of the United

Nations), yang dikutip dari situs resmi PBB, diantaranya adalah sebagai berikut:139 a. Food and Agriculture Organization of the United Nations (FAO)

merupakan agen PBB yang memimpin upaya internasional untuk

mengatasi kelaparan. FAO juga merupakan suatu sumber pengetahuan dan

informasi, dan membantu negara-negara berkembang dan negara-negara

transisi untuk memodernisasikan dan meningkatkan praktek pertanian,

kehutanan, dan perikanan, menjamin nutrisi makanan serta ketahanan

pangan untuk semua orang.140

b. International Civil Aviation Organization (ICAO) merupakan agen PBB yang mengkodifikasikan prinsip dan teknik navigasi udara internasional,

138Terjemahan dari “The International Refugee Organisation was founded on April 20, 1946

to deal with the massive refugee problem created by World War II…In 1952, the operations ceased, and it was replaced by the Office of the United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR)”

yang tercantum dalam “International Refugee Organisation” yang dapat dilihat pada en.wikipedia.org/wiki/International_Refugee_Organization, diakses pada 28 Februari 2014 pukul 12.43 WIB.

139 “Structure and Organization”,

diakses pada 28 Februari 2014 pukul 12.20 WIB.

140 Terjemahan dari “The Food and Agriculture Organization of the United Nations (FAO) is

an agency of United Nations that leads international efforts to defeat hunger…FAO is also a source of knowledge and information, and helps developing countries and countries in transition to modernize and improve agriculture, forestry, and fisheries practices, ensuring good nutrition and food security for all.” Dapat dilihat pada “Food and Agriculture Organization” yang termuat dalam

(18)

serta memelihara perencanaan dan perkembangan transportasi udara

internasional demi menjamin perkembangan yang aman dan tertib.141

c. International Fund For Agricultural Development (IFAD) merupakan agen PBB yang didedikasikan untuk memberantas kemiskinan pedesaan di

negara berkembang.142

d. International Labour Organization (ILO) merupakan agen PBB yang menangani isu-isu tentang tenaga kerja, khususnya mengenai standar

tenaga kerja internasional dan pekerjaan yang layak untuk semua orang.143

e. International Maritime Organization (IMO), yang hingga tahun 1982 dikenal dengan Inter-Governmental Maritime Consultative Organization

(IMCO) merupakan agen khusus PBB yang memiliki tujuan utama untuk

mengembangkan dan menjaga kerangka peraturan yang menyeluruh

berkenaan dengan pelayaran, yang mana pada masa ini juga meliputi

141

Terjemahan dari “The International Civil Aviation Organization (ICAO) is a specialized

agency of the United Nations. It codifies the principles and techniques of international air navigation and fosters the planning and development of international air transport to ensure safe and orderly growth.” Dapat dilihat pada “International Civil Aviation Organization” yang termuat dalam

en.wikipedia.org/wiki/International_Civil_Aviation_Organization, diakses pada 28 Februari 2014 pukul 13.54 WIB.

142 Terjemahan dari “The International Fund for Agricultural Development (IFAD) is a

specialized agency of the United Nations dedicated to eradicating rural poverty in developing countries.” Dapat dilihat pada “International Fund for Agricultural Development” yang termuat dalam

en.wikipedia.org/wiki/International_Fund_for_Agricultural_Development, diakses pada 28 Februari 2014 pukul 14.43 WIB.

143 Terjemahan dari “The International Labour Organization (ILO) is a United Nations

agency dealing with labour issues, particularly international labour standards and decent work for all.”

(19)

keselamatan, masalah lingkungan, masalah hukum, kerjasama teknis,

keamanan maritim, serta efisiensi pelayaran.144

f. International Monetary Fund (IMF) merupakan suatu organisasi internasional yang dibentuk dengan tujuan untuk membantu rekonstruksi

atas sistem pembayaran internasional pasca Perang Dunia Kedua. Namun,

tujuan IMF saat ini adalah untuk mendorong kerjasama ekonomi

internasional, perdagangan internasional, pekerjaan, serta stabilitas nilai

tukar, termasuk dengan menyediakan sumber daya keuangan bagi negara

anggota untuk memenuhi kebutuhan neraca pembayaran.145

g. International Telecommunication Union (ITU), yang awalnya adalah International Telegraph Union merupakan agen khusus PBB yang bertanggung jawab atas isu berkenaan dengan teknologi informasi dan

komunikasi.146

144 Terjemahan dari “The International Maritime Organization (IMO), known as the

Inter-Governmental Maritime Consultative Organization (IMCO) until 1982…is a specialized agency of the United Nations…The IMO’s primary purpose is to develop and maintain a comprehensive regulatory framework for shipping and its remit today includes safety, environmental concerns, legal matters, technical co-operation, maritime security, and the efficiency of shipping.” Dapat dilihat pada

“International Maritime Organization” en.wikipedia.org/wiki/International_Maritime_Organization, yang diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 15.06 WIB.

145

Terjemahan dari “The International Monetary Fund (IMF) is an international

organization…The IMF’s stated goal was to assist in the reconstruction of the world’s international payment system post-World War II…The organization’s stated objectives are to promote international economic co-operation, international trade, employment, and exchange rate stability, including by making financial resources available to member countries to meet balance of payments needs.” Dapat

dilihat pada “International Monetary Fund” yang tercantum dalam

146 Terjemahan dari “The International Telecommunication Union (ITU), originally the

International Telegraph Union, is a specialized agency of the United Nations that is responsible for issues that concern information and communication technologies.” Dapat dilihat pada “International Telecommunication Union”,

(20)

h. United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) merupakan agen khusus PBB yang bertujuan untuk

memberikan kontribusi terhadap perdamaian dan keamanan dengan cara

mendorong kolaborasi internasional melalui pendidikan, ilmu

pengetahuan, dan kebudayaan agar memajukan penghormatan universal

terhadap keadilan, supremasi hukum, dan hak asasi manusia, bersama

dengan kebebasan dasar yang dinyatakan di dalam Piagam PBB.

UNESCO mencapai tujuannya dengan lima program utama, yakni melalui

pendidikan, ilmu pengetahuan alam, ilmu pengetahuan sosial dan manusia,

kebudayaan, serta komunikasi dan informasi.147

i. United Nations Industrial Development Organization (UNIDO) merupakan suatu agen khusus di dalam sistem PBB yang tujuan utamanya

adalah kemajuan dan percepatan dari perkembangan industri di negara

berkembang dan negara dengan ekonomi dalam transisi dan kemajuan

kerjasama industri internasional.148

147 Terjemahan dari “The United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization

(UNESCO) is a specialized agency of the United Nations. It’s purpose is to contribute to peace and security by promoting international collaboration through education, science, and culture in order to further universal respect justice, the rule of law, and human rights along with fundamental freedom proclaimed in the UN Charter…UNESCO pursue its objectives through five major programs: education, natural science, social and human sciences, culture, and communication and information.”

Yang tercantum di dalam “UNESCO - Wikipedia”

en.wikipedia.org/wiki/United_Nations_Educational,_Scientific_and_Cultural_Organization, diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 15.59 WIB.

148 Terjemahan dari “The United Nations Industrial Development Organization (UNIDO) is a

specialized agency in the United Nations system…The Organization’s primary objective is the promotion and acceleration of industrial development in developing countries and countries with economics in transition and the promotion of international industrial cooperation” yang termuat

(21)

j. Universal Postal Union (UPU) merupakan agen khusus PBB yang mengkoordinasikan kebijakan pos diantara negara anggota di samping

sistem pos sedunia.149

k. World Bank Group (WBG) merupakan suatu keluarga yang terdiri dari 5 (lima) organisasi internasional yang memberikan leveraged loans150

kepada negara miskin.151

1) International Bank for Recontruction and Development (IBRD) merupakan suatu institusi keuangan internasional yang menawarkan

pinjaman kepada negara berkembang yang berpenghasilan

menengah.

Adapun kelima organisasi internasional yang

tergabung di dalam WBG, diantaranya :

152

en.wikipedia.org/wiki/United_Nations_Industrial_Development_Organization, diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 16.14 WIB.

149 Terjemahan dari “The Universal Postal Union (UPU) is a specialized agency that

coordinates postal policies among member nations, in addition to the worldwide postal system” dapat

dilihat pada “Universal Postal Union”, en.wikipedia.org/wiki/Universal_Postal_Union yang diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 16.21 WIB.

150

Leveraged loans merupakan pinjaman yang diberikan kepada pihak yang telah memiliki jumlah hutang yang banyak. Peminjam menganggap leveraged loans memiliki resiko yang lebih tinggi dibandingkan dengan pinjaman pada umumnya, oleh karena itu, suatu leveraged loan lebih mahal kepada peminjam. Terjemahan dari “Loans extended to companies or individuals that already have

considerable amounts of debt. Lenders consider leveraged loans to carry a higher risk of default and, as a result, a leveraged loan is more costly to the borrower” yang terdapat pada “Leveraged Loan Definition”,

2014 pukul 16.36 WIB.

151

Terjemahan dari “The World Bank Group (WBG) is a family of five international

organizations that make leveraged loans to poor countries.” Dapat dilihat pada “World Bank Group”,

en.wikipedia.org/wiki/World_Bank_Group, diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 16.30 WIB.

152 Terjemahan dari “The International Bank for Reconstruction and Development (IBRD) is

an international financial institution which offers loans to middle-income developing countries” yang

(22)

2) International Centre for Settlement of Investment Disputes (ICSID) merupakan suatu institusi arbitrase internasional yang memfasilitasi

arbitrase dan konsiliasi atas sengketa hukum diantara investor-investor

internasional.153

3) International Development Association (IDA) merupakan suatu institusi keuangan internasional yang menawarkan pinjaman lunak dan

hibah kepada negara-negara berkembang yang termiskin di dunia.154

4) International Finance Corporation (IFC) merupakan suatu institusi keuangan internasional yang menawarkan investasi, pendapat, layanan

pengelolaan aset untuk mendorong pembangunan sektor privat negara

berkembang.

155

153 Terjemahan dari “The International Centre for Settlement of Investment Disputes (ICSID)

is an international arbitration institution which facilitates arbitration and conciliation of legal disputes between international investors”, pada “International Centre for Settlement of Investment Disputes” en.wikipedia.org/wiki/International_Centre_for_Settlement_of_Investment_Disputes, yang

diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 17.02 WIB.

154 Terjemahan dari “The International Development Association (IDA) is an international

financial institution which offers concessional loans and grants to the world’s poorest developing countries” yang termuat dalam “International Development Association” yang dapat diakses di

en.wikipedia.org/wiki/International_Development_Association, diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 17.15 WIB.

155 Terjemahan dari “The International Finance Corporation (IFC) is an international

financial institution which offers investment, advisory, and asset management services to encourage private sector development in developing countries.” Tercantum pada “International finance Corporation” yang terdapat pada en.wikipedia.org/wiki/International_Finance_Corporation, diakses

pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 17.25 WIB.

(23)

5) Multilateral Investment Guarantee Agency (MIGA) merupakan suatu institusi keuangan internasional yang menawarkan garansi terhadap

asuransi risiko politik.156

l. World Health Organization (WHO) merupakan agen khusus PBB yang berkenaan dengan kesehatan publik internasional.157

m. World Intellectual Property Organization (WIPO) merupakan salah satu diantara 17 agen khusus PBB. WIPO dibentuk pada tahun 1967 untuk

mendorong kegiatan kreatif, untuk memajukan perlindungan atas Hak

Atas Kekayaan Intelektual di seluruh dunia.

158

n. World Meteorological Organization (WMO) merupakan suatu agen khusus PBB yang berwenang mengutarakan hal yang berkenaan dengan

kondisi dan perilaku dari atmosfer Bumi, interaksi atmosfer Bumi dengan

lautan, iklim yang diproduksi, serta hasil distribusi sumber daya air.159

156 Terjemahan dari “The Multilateral Investment Guarantee Agency (MIGA) is an

international financial institution which offers political risk insurance guarantees.” Tercantum pada

“Multilateral Investment Guarantee Agency” yang dapat dilihat pada en.wikipedia.org/wiki/Multilateral_Investment_Guarantee_Agency, diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 17.37 WIB.

157 Terjemahan dari “The World Health Organization (WHO) is a specialized agency of the

United Nations (UN)that is concerned with international public health”, yang terdapat pada “World Health Organization”, en.wikipedia.org/wiki/World_Health_Organization, diakses pada tanggal 28

Februari 2014 pukul 17.45 WIB.

158 Terjemahan dari “The World Intellectual Property Organization is one of the 17

specialized agencies of the United Nations. WIPO was created in 1967 ‘to encourage creative activity, to promote the protection of intellectual property throughout the world” yang tercantum dalam “World Intellectual Property Organization”, yang dapat dilihat pada

2014 pukul 17.52 WIB.

159

Terjemahan dari “The World Meteorological Organization is a specialized agency of the

(24)

o. World Tourism Organization (UNWTO) merupakan agen PBB yang bertanggung jawab atas kemajuan pariwisata yang bertanggung jawab,

berkesinambungan, dan dapat diakses secara universal. UNWTO

merupakan organisasi internasional terkemuka di bidang pariwisata.160

Diagram mengenai struktur keanggotaan PBB secara sederhana dapat terlihat

pada diagram di bawah ini.

Diagram 1: Struktur Keanggotaan PBB

Sumber :en.wikipedia.org/wiki/United_Nations_System

en.wikipedia.org/wiki/World_Meteorological_Organization, diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 18.04 WIB.

160 Terjemahan dari “The United Nations World Tourism Organization is the United Nations

Agency responsible for the promotion of responsible, sustainable, and universally accessible tourism. It is the leading international organization in the field of tourism”, yang terdapat pada “World Tourism Organization”, en.wikipedia.org/wiki/World_Tourism_Organization, yang diakses pada tanggal 28

(25)

Berdasarkan penjabaran secara singkat mengenai kewenangan daripada

keenam organ utama PBB beserta dengan agen khusus PBB, maka dapat dikatakan

bahwa PBB merupakan suatu organisasi internasional yang mana mengatur hampir

seluruh permasalahan yang ada di dunia ini. Namun, walaupun demikian, haruslah

diingat bahwa fungsi utama didirikannya PBB tidak lain adalah untuk menjaga

perdamaian dan keamanan internasional,161 seperti yang tercantum pada Pasal 1(1)

Piagam PBB.162

Berkaitan dengan pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional,

maka organ utama PBB yang paling bertanggung jawab ialah Dewan Keamanan.163

Seperti yang telah tertera sebelumnya bahwa Dewan Keamanan, oleh Piagam PBB,

diberikan kewenangan-kewenangan yang memungkinkan pelaksanaan peran tersebut.

Adapun salah satu kewenangan yang dimaksud ialah adanya hak veto164

Berkaitan dengan tugasnya untuk menjaga perdamaian dan keamanan

internasional, Dewan Keamanan PBB berhak melakukan tindakan-tindakan bahkan

ketika hanya merupakan suatu ancaman atas perdamaian dan keamanan internasional, khusus bagi

anggota dewan keamanan tetap.

161

Terjemahan dari “The principal function of the United Nations is to maintain international

peace and security”, N. D. White, Keeping the peace – The United Nations and the maintenance of International peace and security, Loc. Cit.

162 Pasal 1(1) Piagam PBB berbunyi “The Purposes of the United Nations are: 1. To maintain

international peace and security…”

163 Seperti yang tersirat pada “Although the primary responsibility for the maintenance of

peace and security belongs to the security Council,…” J. G. Starke, Introduction to International Law, Op. Cit., hal 609.

164

(26)

sebagai contohnya Pasal 33 Piagam PBB memberikan kewenangan kepada Dewan

Keamanan PBB untuk menyerukan para pihak untuk menyelesaikan sengketa dengan

cara damai.165 Pasal 36 Piagam PBB memberikan kewenangan kepada Dewan

Keamanan PBB untuk memberi rekomendasi terhadap prosedur atau metode

penyesuaian.166 Pasal 37 dan Pasal 38 Piagam PBB memebrikan kewenangan kepada

Dewan Keamanan PBB untuk memberi rekomendasi terhadap ketentuan

penyelesaian.167 Perlu diingat bahwa kewenangan-kewenangan yang disebutkan di

atas hanya untuk memberikan suatu rekomendasi, dan terbatas untuk sengketa yang

cenderung membahayakan perdamaian dan keamanan internasional. 168 Dewan

Keamanan PBB tidak berwenang bertindak seperti yang tertera pada Pasal 33, Pasal

36, Pasal 37, serta Pasal 38 terhadap semua jenis sengketa, meskipun Dewan

Keamanan PBB diizinkan untuk menyelidiki sengketa apapun untuk melihat apakah

sengketa tersebut cenderung mengancam perdamaian dan keamanan internasional.169

165 Pasal 33 ayat 1 Piagam PBB berbunyi “The parties to any dispute, the continuance of

which is likely to endanger the maintenance of international peace and security, shall, first of all, seek a solution by negotiation, enquiry, mediation, conciliation, arbitration, judicial settlement, resort to regional agencies or arrangements, or other peaceful means of their own choice.”, sedangkan Pasal 33

ayat 2 Piagam PBB berbunyi “The Security Council shall, when it deems necessary, call upon the

parties to settle their dispute by such means.”

166 Pasal 36 ayat 1 Piagam PBB berbunyi “The Security Council, at any stage of dispute of the

nature referred to in Article 33 or of a situation of like nature, recommend appropriate procedures or methods of adjustment.”

167 Pasal 37 ayat 2 Piagam PBB berbunyi “If the security Council deems that the continuance

of the dispute is in fact likely to endanger the maintenance of international peace and security, it shall decide whether to take action under Article 36 or to recommend such terms of settlement as it may consider appropriate.” Sedangkan Pasal 38 Piagam PBB berbunyi “Without prejudice to the provisions of Articles 33 to 37, the Security Council may, if all the parties to any dispute to request, make recommendations to the parties with a view to a pacific settlement of the dispute.”

168

Terjemahan dari “…are recommendatory only, and limited to disputes which are likely to

endanger peace and security.” J.G. Starke, Introduction to International Law, Op. Cit., hal. 618.

169 Pasal 34 Piagam PBB berbunyi “The security Council may investigate any dispute, or any

(27)

Berkaitan dengan pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional,

maka kewenangan lain yang diberikan oleh Piagam PBB kepada Dewan Keamanan

PBB ialah bahwa Dewan Keamanan PBB diperbolehkan untuk melancarkan agresi

militer dalam rangka menjaga atau memulihkan perdamaian dan keamanan

internasional.170

B. Kewenangan Perserikatan Bangsa-Bangsa Relevansinya dengan Penggunaan

Senjata Kimia

1. Sebelum Lahirnya Chemical Weapons Convention

Sebelumnya, perlu diingatkan terlebih dahulu bahwa penggunaan

senjata kimia di dalam konflik bersenjata adalah dilarang oleh hukum

internasional. Penggunaan senjata kimia di dalam konflik bersenjata tidak saja

membahayakan para pihak yang terlibat konflik bersenjata, tetapi juga

membahayakan pihak-pihak lainnya yang tidak terlibat konflik bersenjata,

sehingga dalam hal ini dapat dikatakan telah mengancam perdamaian dan

keamanan internasional.

Bertolak daripada pandangan tersebut di atas, maka secara langsung

maupun tidak langsung, penggunaan senjata kimia di dalam konflik bersenjata

whether the continuance of the dispute or situation is likely to endanger the maintenance of international peace and security.”

170 Pasal 42 Piagam PBB berbunyi “Should the Security council consider that measures

(28)

mengakibatkan pihak yang menggunakan senjata kimia tersebut akan

berurusan dengan PBB. Hal tersebut dilatarbelakangi oleh kenyataan bahwa

PBB adalah suatu organisasi internasional yang dibentuk dengan tujuan utama

untuk menjaga perdamaian dan keamanan internasional.

Penggunaan senjata kimia modern dimulai pada Perang Dunia I 171

yang diperkenalkan oleh Kekaisaran Jerman pada 31 Januari 1915 pada Battle

of Bolimov, yang kemudian diikuti oleh semua pihak utama yang terlibat perang melawan kombatan pihak lawan selama perang. Diperkirakan

penggunaan senjata kimia yang dilakukan oleh kedua belah pihak ini telah

menimbulkan 1,3 juta korban.172

Pengaturan mengenai larangan penggunaan senjata kimia mulai ada

sejak Protokol Jenewa (Geneva Protocol) yang ditandatangani pada tahun

1925 namun masih memuat banyak kekurangan penting,173 yang berakibat

pada digunakannya senjata kimia pada Perang Dunia II pada markas-markas

Nazi dan di Asia, walaupun senjata kimia tidak digunakan di medan perang

yang terdapat di Benua Eropa.174

171 Terjemahan dari “The modern use of chemical weapons began with World War I” United

Nations Office for Disarmament Affairs (UNODA) – Chemical Weapons, yang dapat dilihat pada

172

“World War I – Wikipedia” en.wikipedia.org/wiki/World_War_I, diakses pada 27 Februari 2014 pukul 18.20 WIB. Perang Dunia Pertama terjadi pada tahun 1914 hingga pada tahun 1918.

173 Terjemahan dari “The Geneva Protocol, which prohibited the use of chemical weapons in

warfare, was signed in 1925…the Protocol had a number of significant shortcomings” United Nations Office for Disarmament Affairs (UNODA) – Chemical Weapons, yang dapat dilihat pada

174 Dapat dilihat pada “Poison gasses were used during World War II in Nazi concentration

(29)

Setelah berakhirnya Perang Dunia II, PBB dibentuk oleh 51 negara

dengan maksud agar mimpi buruk Perang Dunia I dan khususnya Perang

Dunia II tidak lagi terjadi. Pengaturan lebih khusus mengenai senjata kimia

baru dibentuk pada tahun 1992 yang baru berlaku pada tahun 1997. 175

Kasus-kasus penggunaan senjata kimia yang ada setelah Perang Dunia

II dilaporkan hanya terjadi pada beberapa kasus tertentu, terutama pada kasus

penggunaan senjata kimia oleh Irak terhadap Iran pada tahun 1980.

176

Terhadap kasus penggunaan senjata oleh Irak terhadap Iran pada tahun

1980 tersebut, tidak ada langkah-langkah yang jelas yang dilakukan oleh PBB,

walaupun terjadi pembahasan dalam lingkup Dewan Keamanan PBB.177

Singkatnya, selain daripada sedikitnya jumlah penggunaan senjata

kimia di dalam konflik bersenjata setelah berakhirnya Perang Dunia II, PBB

tidak menggunakan kewenangannya untuk melancarkan agresi militer.

Langkah yang dilakukan oleh PBB pada saat itu adalah dengan mengeluarkan

resolusi-resolusi, lebih spesifiknya Resolusi Dewan Keamanan PBB yang

dikeluarkan oleh Dewan Keamanan PBB, yang mengecam Irak atas

175 Ibid.

176 Terjemahan dari “Since the end of World War II, chemical weapons have reportedly been

used in only a few cases, notably by Iraq in the 1980s against the Islamic Republic of Iran.” Ibid.

177 “Iraq and weapons of mass destruction - Wikipedia” dapat dilihat pada

(30)

penggunaan senjata kimianya, yang oleh PBB dipandang sebagai suatu hal

yang telah mengancam perdamaian dan keamanan dunia.178

2. Setelah Lahirnya Chemical Weapons Convention

CWC merupakan suatu konvensi yang ditandatangani oleh 130 negara

pada tahun 1993, dan yang mulai berlaku sejak April 1997. Hingga saat ini,

CWC terdiri dari 184 negara anggota, serta satu organisasi yang berfungsi

secara penuh, yakni Organisation for the Prohibition of Chemical Weapons

(OPCW).179

CWC ini dirancang untuk memastikan bahwa zat kimia beracun hanya

dikembangkan dan diproduksi untuk tujuan-tujuan yang tidak berhubungan

dengan senjata kimia. Teknologi kimia tidak boleh disalahgunakan, dan

OPCW memiliki mandat untuk memantau industri kimia untuk memastikan

tentang hal ini.180

178 Dewan Keamanan PBB telah mengeluarkan berbagai Resolusi Dewan Keamanan PBB

terhadap Irak dalam tindakannya yang dipandang mengancam perdamaian dan keamanan dunia, yang beberapa diantaranya berkaitan dengan penggunaan senjata kimia oleh Irak pada saat itu. Misalnya Resolusi Dewan Keamanan PBB Nomor 582, Resolusi Dewan Keamanan PBB Nomor 612, serta Resolusi Dewan Keamanan PBB Nomor 620, yang dapat dilihat pada “List of United Nations Security

Council Resolutions Concerning Iraq - Wikipedia”

http

yang diakses pada 27 Februari 2014 pukul 21.10 WIB.

179 “Basic Facts on Chemical Disarmament – Introduction – Brief History on the Treaty”

yang dapat dilihat pada

180

Terjemahan dari “The Convention is designed to ensure that toxic chemicals are only

(31)

Pasal 8 CWC mengatur mengenai Organisasi, yakni OPCW. Adapun

Pasal 8 CWC ini menjadi dasar lahirnya, serta tugas dan kewenangan daripada

OPCW.181 Haruslah dipahami bahwa dengan lahirnya CWC yang mengatur

mengenai senjata kimia pada umumnya, maka segala jenis aktivitas yang

berkenaan dengan penggunaan senjata kimia harus tunduk pada CWC dan

menjadi kewenangan daripada OPCW. Adapun organisasi yang dimaksud

pada Pasal 8 itu merujuk pada pengertian atau ruang lingkup organisasi

menurut Pasal 2 CWC, yang menyatakan bahwa istilah “Organization” atau

Organisasi yang dimaksud di dalam CWC adalah OPCW yang dibentuk

menurut Pasal 8 Konvensi ini.182

CWC menegaskan bahwa segala sesuatu yang berkenaan dengan

penggunaan senjata kimia merupakan kewenangan daripada OPCW. Namun,

haruslah diketahui bahwa ada kalanya OPCW wajib bekerjasama dengan PBB.

Adapun berdasarkan ketentuan Part XI(E) Annex on Implementation and

Verification (Verification Annex), dikatakan bahwa dalam hal dugaan penggunaan senjata kimia yang melibatkan negara bukan anggota daripada konvensi atau pada

daerah teritorial yang bukan dikuasai oleh negara anggota, maka OPCW harus Berdasarkan bunyi Pasal 2 tersebut, jelaslah

relevansi antara CWC dan OPCW.

181 Pasal 8 CWC berjudul “The Organization” yang mengatur khusus mengenai OPCW,

termasuk di dalamnya ketentuan umum, keanggotaan, tugas dan kewenangan, hingga struktur beserta kewenangan struktur-sturuktur OPCW.

182

Pasal 2 ayat 11 CWC berbunyi “"Organization" means the Organization for the

Prohibition of Chemical Weapons established pursuant to Article VIII of this Convention” yang dapat

(32)

bekerjasama dengan Sekretaris Jendral PBB.183 Selain daripada itu, oleh Pasal 36,

dikatakan pula bahwa dalam hal darurat, Badan Eksekutif OPCW wajib membawa

isu atau masalah ini, termasuk dengan informasi serta konklusi yang mendukung

langsung kepada Majelis Umum dan Dewan Keamanan PBB.184

Mengetahui bahwa CWC menghendaki kerjasama antara OPCW dan

PBB, maka perlu diketahui pula bahwa OPCW dan PBB memiliki suatu

perjanjian kerjasama yang ditandatangani pada tanggal 17 Oktober 2000 di

New York, dan berlaku pada tahun 2001.185 Perjanjian mengenai kerjasama

kedua organisasi internasional ini menenkankan bahwa PBB dan OPCW

harus bekerjasama dalam bidang yang berkaitan dengan informasi publik, dan

apabila diminta, saling menukarkan informasi, publikasi-publikasi serta

laporan yang didasarkan atas kepentingan bersama dan dalam pemberian

laporan khusus atau studi khusus dan informasi khusus.186

Berdasarkan penjabaran tersebut di atas, maka dapat disimpulkan

bahwa pada dasarnya sejak berlakunya CWC dan dengan kehadiran daripada

organisasi internasional OPCW, maka PBB tidak lagi menangani hal-hal yang

183

Part XI(E) Annex on Implementation and Verification (Verification Annex) berbunyi “In

the case of alleged use of chemical weapons involving a State not Party to this Convention or in territory not controlled by a State Party, the Organization shall closely cooperate with the Secretary-General of the United Nations. If so requested, the Organization shall put its resources at the disposal of the Secretary-General of the United Nations.”

184 Pasal 36 CWC berbunyi “…The Executive Council shall, in cases of particular gravity and

urgency, bring the issue or matter, including relevant information and conclusions, directly to the attention of the United Nations General Assembly and the United Nations Security Council. It shall at the same time inform all States Parties of this step.”

185 “Agreement concerning the relationship between the UN and the OPCW”

(33)

berkenaan dengan penggunaan senjata kimia, terkecuali apabila OPCW yang

meminta campur tangan daripada PBB berdasarkan ketentuan-ketentuan yang

ada pada CWC.

C. Beberapa Kasus Penggunaan Senjata Kimia dalam Konflik Bersenjata oleh

Negara-Negara Lain Sebelum Konflik Bersenjata di Suriah

Seperti yang telah disinggung pada bagian sebelumnya bahwa penggunaan

senjata kimia modern dimulai pada Perang Dunia I, ketika kedua pihak bersengketa

menggunakan gas beracun untuk menimbulkan penderitaan yang menyakitkan dan

untuk menimbulkan korban peperangan yang sangat banyak. Hasil daripada

penggunaan senjata kimia tersebut tidak memilih dan sering menghancurkan. Korban

yang meninggal hampir mencapai 100.000 jiwa. Sejak Perang Dunia I, korban dari

penggunaan senjata kimia telah melebihi satu juta jiwa.187

Contoh lain daripada penggunaan senjata kimia ialah pada Perang Vietnam,

yang terjadi pada tahun 1962 hingga tahun 1971. Pasukan Amerika Serikat

menyebarkan zat-zat kimia pada bagian timur Laos dan sebagian daerah Kamboja.

Tujuan daripada penyebaran ini ialah untuk menggundulkan lahan di pedesaan dan

juga pada hutan, yang berakibat pada kurangnya makanan sehingga memaksa para

petani untuk berpindah ke daerah perkotaan, yang didominasi oleh Amerika

187 Terjemahan dari “The modern use of chemical weapons began with World war I, when

both sides to the conflict used poisonous gas to inflict agonizing suffering and to cause significant battlefield casualties…The results were indiscriminate and often devastating. Nearly 100,000 deaths resulted. Since World War I, chemical weapons have caused more than one million casualties globally”

(34)

Serikat.188 Dampak yang diakibatkan oleh penyebaran zat kimia pada saat Perang

Vietnam tersebut bukan saja pada hancurnya lahan pertanian, yang berakibat pada

kelaparan, ratusan ribu orang kekurangan nutrisi ataupun kelaparan.189 Selain

daripada kekurangan nutrisi ataupun kelaparan, penggunaan senjata kimia oleh

Amerika Serikat tersebut juga menimbulkan penyakit genetik, serta

penyakit-penyakit lainnya. Penggunaan senjata kimia tersebut juga berdampak pada ekologi.190

Pada tahun 1980, terdapat suatu kasus penggunaan senjata kimia yang sangat

populer, yakni penggunaan senjata kimia oleh Irak terhadap negara tetangganya, Iran.

Penggunaan senjata kimia dalam konflik bersenjata oleh Irak terhadap Iran ini dapat

dibagi atas 3 tahap. Tahap pertama terjadi pada Januari 1981 hingga Juni 1983

dimana Irak mulai melakukaan uji coba penggunaan senjata kimia. Tahap kedua

terjadi pada Agustus 1983 hingga Desember 1983 dimana senjata kimia digunakan

hingga batas tertentu. Tahap ketiga terjadi pada Februari 1984 hingga akhir perang

Irak-Iran tersebut, dimana senjata kimia sangat sering digunakan. 191 Berdasarkan

laporan yang diklasifikasikan pada tahun 1991, Central Intelligence Agency (CIA) 192

188

“Agent Orange – Wikipedia” en.wikipedia.org/wiki/Agent_Orange yang diakses pada 16 Februari 2014 pukul 18.33 WIB.

189 Ibid.

190 Ibid.

191

“Iraqi Chemical Weapons Program - Wikipedia” dapat dilihat pada

en.wikipedia.org/wiki/Iraqi_chemical_weapons_program, diakses 16 Februari 2014 pukul 18.48 WIB.

192 CIA, salah satu badan intelijen pemerintah federal Amerika Serikat,

en.wikipedia.org/wiki/Central_Intelligence_Agency, diakses pada 22 Februari 2014 pukul 19.11 WIB.

memperkirakan bahwa Iran telah memiliki lebih dari 50.000 korban dari penggunaan

senjata kimia yang dilakukan oleh Irak, dengan perkiraan sementara lebih dari

(35)

ini, pihak CIA tidak memasukkan penduduk yang terkontaminasi ataupun anak atau

keluarga daripada veteran yang mana banyak diantara mereka mengalami komplikasi

darah, paru-paru, atau kulit.193

D. Kewenangan Perserikatan Bangsa-Bangsa Terkait dengan Penggunaan

Senjata Kimia oleh Suriah

Kasus penggunaan senjata kimia di dalam konflik bersenjata bukan hanya

terbatas kepada ketiga kasus di atas. Namun, haruslah dipahami bahwa inti daripada

pembahasan sub-bagian ini ialah untuk melihat dan mengetahui betapa besarnya

dampak yang diakibatkan oleh penggunaan senjata kimia. Senjata kimia bukan saja

membawa dampak negatif terhadap orang yang terlibat perang, namun juga dapat

berdampak kepada orang-orang yang tidak terlibat perang, baik yang berupa

anak-anak ataupun keturunan yang akan datang, bahkan terhadap lingkungan sekitar

sekalipun.

Sebelum membahas kewenangan PBB terkait dengan penggunaan senjata

kimia oleh Suriah, perlu disinggung sedikit mengenai penggunaan senjata kimia oleh

Suriah tersebut. Bahwa penggunaan senjata kimia oleh Suriah baru mendapat

perhatian publik internasional pada perang yang terjadi di dalam Suriah, yakni perang

antara kelompok pemerintah dengan kelompok oposisi pada 21 Agustus 2013 yang

193 “Iran-Iraq War - Wikipedia” dapat dilihat pada en.wikipedia.org/wiki/Iran-Iraq_War,

(36)

membunuh lebih dari 1.300 orang. Medicins Sans Frontieres (MSF)194 menyatakan

bahwa setidaknya ada 3.600 pasien yang menunjukkan “gejala neurotoksik” yang

telah dirawat di rumah sakit yang mendukung pengobatannya, dengan 355 orang

diantaranya meninggal dunia.195

Suriah merupakan anggota OPCW setelah meratifikasi CWC pada 14

September 2013, dan dinyatakan berlaku pada 14 Oktober 2013.196 Hal yang menjadi

perhatian ialah bahwa Suriah baru menjadi anggota OPCW dan tunduk pada CWC

setelah penggunaan senjata kimianya tersebut. Pada saat Suriah menggunakan senjata

kimianya, yakni pada 21 Agustus 2013, Suriah belumlah negara anggota CWC dan

karenanya, Suriah pun tidaklah terikat terhadap CWC tersebut. Oleh karena itu pula,

OPCW tidak punya berwenang secara hukum untuk menginspeksi negara tersebut,

untuk memferifikasikan kemungkinan penggunaan senjata kimia atau

aktivitas-aktivitas yang berkaitan.197

194 Medicins Sans Frontieres (MSF) atau yang juga dikenal dengan Doctors Without Borders

adalah suatu organisasi kemanusiaan non-pemerintahan (Non-governmental organization atau NGO) Perancis yang memberikan bantuan kemanusiaan semasa perang. Dapat dilihat pada en.wikipedia.org/wiki/Médecins_Sans_Frontières, diakses pada 22 Februari 2014 pukul 20.22 WIB.

195 Terjemahan daripada “…by the end of 21 August the main opposition alliance had put the

death toll at more than 1,300. Medicins Sans Frontiers (MSF) said at least 3,600 patients displaying “neurotoxic symptoms” had been treated at the hospitals it supported. Of those patients, 355 had died, it added.” Dapat dilihat pad

Februari 2014 pukul 20.14 WIB.

196 Informasi tersebut diambil dar

pada 22 Februari 2014 pukul 20.26 WIB.

197 Terjemahan dari “Syria is not a Party to the Chemical weapons Convention (CWC) and

hence is not legally commited to the Convention’s prohibitions against the development, production, stockpiling or use of chemical weapons. Therefore, the OPCW currently has no legal mandate to conduct inspections in the country to verify the possible existence of chemical weapons or related activities.” Kutipan dari “Syria and the OPCW” yang dapat dilihat pada

(37)

Pada 21 Agustus 2013, Suriah memang belum merupakan negara anggota

CWC. Namun, haruslah diketahui bahwa Suriah merupakan negara anggota daripada

Protokol Jenewa tahun 1925 yakni Protocol for the Prohibition of the Use in War of

Asphyxiating, Poisonous or Other Gases, and of Bacteriological Methods of Warfare yang melarang penggunaan unsur kimia ataupun biologis dalam cara berperang.

Suriah meratifikasi Protokol tersebut pada tahun 1968 tanpa syarat, terkecuali

terhadap ketentuan protokol untuk tidak mengakui Israel. Oleh karenanya, Suriah

telah secara resmi menolak penggunaan senjata kimia atau biologis untuk pertama

kalinya ataupun sebagai pembalasan terhadap negara lain.198

Sesuai dengan hal yang telah dibahas pada sub-bab sebelumnya, bahwa

meskipun OPCW bukanlah bagian daripada PBB, namun OPCW memiliki hubungan

kerjasama dengan PBB199

Penggunaan senjata kimia oleh Suriah ini oleh Sekretaris Jendral PBB Ban

Ki-moon dalam laporan PBB (The UN report) dinyatakan sebagai penggunaan

senjata kimia yang paling signifikan penggunaannya terhadap masyarakat terhitung , salah satunya ialah dalam hal dugaan penggunaan senjata

kimia oleh negara bukan anggota ataupun di wilayah teritorial negara bukan anggota

konvensi (dalam hal ini adalah CWC). Sehingga, PBB memiliki kewenangan

terhadap kasus terkait dengan penggunaan senjata kimia oleh Suriah.

198 Terjemahan dari “Conversely, Syria is a party to the 1925 Geneva Protocol, which bans

the use of chemical and bacteriological methods of warfare. It ratified the Protocol in 1968 without reservations, except for the proviso that the protocol did not represent recognition of Israel. Thus, Syria has formally renounced both first and retaliatory use of chemical or biological weapons against any State” Ibid.

199 Terjemahan dari “Although not a United Nations (UN) organization, the OPCW has a

(38)

sejak penggunaan senjata kimia oleh Saddam Hussein di Halabja pada tahun 1988.200

Perlu diketahui bahwa dalam kasus Suriah, pemusnahan senjata kimia tersebut

tidak dilakukan berdasarkan ketentuan jangka waktu yang telah diatur di dalam CWC.

Pada tanggal 27 September 2013, Dewan Eksekutif OPCW mengadopsi

Oleh karena itu pula, PBB dan OPCW meyakini bahwa senjata-senjata kimia yang

ada di Suriah wajib dimusnahkan secepat mungkin demi terjaganya perdamaian serta

keamanan internasional.

didukung oleh pengadopsian secara utuh PBB dengan Resolusi Dewan Keamanan

2118 tahun 2013 pada hari yang sama.201 Adapun dengan diadopsinya pengaturan

khusus berkenaan dengan pemusnahan atas program bersenjata kimia Suriah, maka

dalam kasus Suriah, ketentuan jangka waktu yang digunakan bukanlah yang telah

diatur secara umum dengan CWC, melainkan pengaturan khusus yang diadopsi oleh

OPCW dan yang telah mendapat dukungan PBB tersebut.202

200 Terjemahan dari “The UN report, he said, detailed the “most significant confirmed use of

chemical weapons against civilians since Saddam Hussein used them in Halabja in 1988” Dapat

dilihat pad

20.14 WIB.

201 Terjemahan dari “27 September 2013 – OPCW Executive Council adopts

endorsed by the unanimous adoption United Nations Security Council Resolution 2118 (2013) on the same day ” yang terdapat pada “OPCW-UN Joint Mission – Chronology of Events” yang dapat dilihat

pada http://opcw.unmissions.org/Default.aspx?tabid=6581&currentpage=4&language=en-US , diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 20.58 WIB.

202 Berlakunya asas “Lex specialis derogat legi generali”, yang memiliki makna ketentuan

(39)

PBB dan OPCW dalam rangka menangani kasus penggunaan senjata kimia

oleh Suriah tersebut secara resmi telah membentuk suatu misi yang diberi nama

OPCW-UN Joint Mission pada 16 Oktober 2013.203 OPCW-UN Joint Mission ditugaskan untuk mengawasi program pemusnahan senjata kimia Suriah yang telah

diprediksi tersebut dengan cara yang paling aman.204

OPCW dan PBB dalam OPCW-UN Joint Mission bertugas di wilayah

kompetensi mereka masing-masing, seperti yang telah dinyatakan di dalam surat dari

Sekretaris Jendral PBB kepada Presiden Dewan Keamanan PBB yang tertanggal 7

Oktober 2013.205 Surat tersebut menyatakan bahwa PBB akan memberi bantuan

terhadap koordinasi secara keseluruhan, dan hubungan dengan pemerintah Suriah dan

kelompok oposisi, pengaturan keamanan, logistic, penafsiran informasi, komunikasi

dan penjangkauan, serta administrasi.206

203 “OPCW-UN Joint Mission in Syria – Wikipedia” yang dapat dilihat pada

en.wikipedia.org/wiki/OPCW-UN_Joint_Mission_in_Syria yang diakses pada 22 Februari 2014 pukul 21.14 WIB.

204

Ibid.

Lebih lanjut, Sekretaris Jendral PBB

menyatakan bahwa selama berada di dalam lingkup tanggung jawab PBB, maka PBB

juga akan berhubungan dengan aktor internasional dan regional, termasuk juga

dengan Dewan Keamanan dan pemangku kepentingan lainnya, sebagai kelanjutan

205Terjemahan dari “Within the mission, the OPCW and the United Nations operate in areas

of their particular competencies, as outlined in the afore-mentioned letter dated 7 October” yang

termuat pada “Mandate and Timelines”, yang dapat diakses pada 2014 pukul 23.38 WIB.

206 Terjemahan dari “The United Nations will provide support to overall coordination and

liaison with the Government of the Syrian Arab Republic and opposition groups, security arrangements, logistics, information assessments, communications and outreach, and administration.”

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...