• Tidak ada hasil yang ditemukan

Mekanisme Pemungutan Pajak Penerangan Jalan Di Dinas Pertamanan Kota Medan

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2016

Membagikan "Mekanisme Pemungutan Pajak Penerangan Jalan Di Dinas Pertamanan Kota Medan"

Copied!
60
0
0

Teks penuh

(1)

LAPORAN

Praktik Kerja Lapangan Mandiri

MEKANISME PEMUNGUTAN PAJAK

PENERANGAN JALAN DI DINAS PERTAMANAN

KOTA MEDAN

O

L

E

H

NAMA : SRI MELATI NIM : 062600024

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Menamatkan Studi Pada

Program Studi Diploma III Administrasi Perpajakan

PROGRAM STUDI DIPLOMA III ADMINISTRASI PERPAJAKAN FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN

(2)

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadiran Allah SWT yang telah melimpahkan

rahmat dan hidayahnya kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini sebagai salah satu syarat menyelesaikan perkuliahan di program studi Diploma III jurusan Administrasi Perpajakan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik dengan judul

“MEKANISME PEMUNGUTAN PAJAK PENERANGAN JALAN DI DINAS PERTAMANAN KOTA MEDAN “.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak terdapat kekurangan baik dari segi laporan maupun dari teknik penulisannya. Atas dasar itulah penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun guna

perbaikan di masa yang akan datang.

Selama dalam penulisan laporan ini penilis banyak menerima dorongan dan

atau motivasi serta bimbingan baik moril maupun materii. Untuk itu pada kesempatan yang baik ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada :

1. Kepada kedua orang tua saya yang banyak berjasa, Ibundaku tersayang

Latifah yang telah memberikan kasih sayang dan dukungan yang berlimpah, serta kerinduanku yang terdalam untuk ayahandaku tercinta Alm.Abdul

(3)

2. Kepada Drs.Agus Suriadi Msi, sebagai dosen pembimbing yang telah

memberikan masukan dan pengarahan untuk kelancaran penulisan tugas akhir ini.

3. Kepada Bapak Ketua Jurusan Diploma III Administrasi Perpajakan

Drs.M.Husni Thamrin Nst Msi yang juga telah memberi pengarahan bagi penulis.

4. Kepada Bapak Prof.Dr.M.Arif Nst MA sebagai Dekan Faku;tas Ilmu Sosial

dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara.

5. Kepada Bapak pimpinan serta staff Dinas Pertamanan Kota Medan yang telah

memberikan izin melakukan riset di Dinas Pertamanan Kota Medan.

6. Untuk semua abang-abangku tersayang,kakak serta keponakan atas

dukungannya.

7. Special Thanks to My Best Brother n Sister ( Etham & K’Vie), untuk support

yang luar biasa baik moril maupun materiil sehingga penulis dapat

menyelesaikan Tugas Akhir ini.

8. Buat Aa Yudi, makasih banyak untuk semua kesabaran dan waktunya selama

ini maav ya kalau Q sering ngerepotin ( ^_^ ).

9. Iir (makasih y deQ komputernya), kalau ir g ada Tugas Akhir ini g bakal

selesai.Buat temen-temen Q Bulan,Ucup & Riza (perjuangan Qta

(4)

10.N the last for all my plendzz in Administrasi Perpajakan khususnya kelaz

A,miz U all ( photo yukz!!!!)

Akhirnya atas bantuan dan dukungan yang telah diberikan penulis ucapkan

banyak terima kasih, semoga Allah SWT membalas semua amal kebaikan tersebut.Akhir kata penulis mengharapkan semoga Tugas Akhir yang disusun ini dapat bermanfaat bagi kita semua, khususnya sivitas akademika Administrasi

Perpajakan Universitas Sumatera Utara.

Medan, Juli 2009 PENULIS

(5)

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR... i

DAFTAR ISI... iii

BAB I PENDAHULUAN 1.1Latar Belakang Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM) ... 1

1.2Tujuan dan Manfaat Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM) ... 4

1.3Ruang Lingkup Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)... 6

1.4Metode Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)... 7

1.5Metode Pengumpulan Data Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM) ... 8

1.6Sistimatika Penulisan Laporan Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM) .. 9

BAB II GAMBARAN UMUM DINAS PERTAMANAN KOTA MEDAN A. Sejarah Singkat Dinas Pertamanan Kota Medan ... 12

B. Stuktur Organisasi Dinas Pertamanan Kota Medan... 33

BAB III GAMBARAN TENTANG PAJAK PENERANGAN JALAN A. Uraian Teoritis 1. Pengertian Pajak... 34

2. Dasar Hukum Pajak Penerangan Jalan... 35

3. Subjek Pajak Penerangan Jalan... 36

4. Objek Pajak Penerangan Jalan ... 36

(6)

b. Tarif Pajak Penerangan Jalan ... 38

2. Cara Menghitung Besarnya Pajak Penerangan Jalan ... 40

3. Prosedur Pemungutan Pajak Penerangan Jalan dan Kewajiban PLN ... 41

4. Prosedur Pemasangan Lampu Penerangan Jalan ... 43

BAB IV ANALISA DAN EVALUASI A. Data ... 48

B. Analisa Masalah yang Timbul ... 50

C. Upaya Penyelesaian Masalah... 52

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN ... 54

B. SARAN ... 55

DAFTAR PUSTAKA

(7)

DAFTAR BAGAN DAN TABEL

BAGAN

1. Bagan Struktur Organisasi Kantor Dinas Pertamanan Kota Medan

TABEL

1. Jumlah pegawai berdasarkan jenis kelamin di Dinas Pertamanan Kota Medan

2. Jumlah pegawai berdasarkan golongan di Dinas Pertamanan Kota Medan

3. Jumlah pegawai berdasarkan jumlah struktur atau staff

4. Jumlah pegawai berdasarkan tingkat disiplin ilmu ( pendidikan)

5. Target dan Realisasi Penerimaan Pajak Penerangan Jalan tahun 2005-2008

(8)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)

Disahkannya Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan

Daerah yang telah di ubah dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 dan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara

Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah yang telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 merupakan langkah besar yang sudah lama di tunggu-tunggu oleh daerah. Hal ini menjadi suatu landasan percepatan pemerataan pertumbuhan

ekonomi di daerah-daerah yang selama ini di rasakan adanya ketimpangan-ketimpangan dalam pembangunan antara pusat dan daerah.

Dengan diberlakukanya kedua undang-undang tersebut pemerintah pusat harus melimpahkan sebagian besar kewenangan yang di milikinya kepada pemerintah daerah dalam desentralisasi di bidang pemerintahan dan pengelolaan keuangan yang

selama ini di pegang pusat. Secara teoritis, desentralisasi akan banyak memberi manfaat bagi kemajuan daerah yang lebih mengetahui apa yang harus mereka lakukan

untuk memajukan daerahnya. Desentralisasi akan melahirkan otonomi daerah, yaitu

daerah diberi keleluasaan untuk mengatur dan mengelola rumah tangganya sendiri.

(Mustaqiem,Pajak Daerah,hlm 218-219).

(9)

Tahun 2000 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Mengingat pajak daerah

dan pajak pusat merupakan suatu sistem perpajakan ( yang pada dasarnya) sebagai beban yang dipikul masyarakat, maka perlu dijaga agar beban yang dipikul oleh

masyarakat tersebut dapat memberi keadilan yang diharapkan adanya perubahan dapat saling melengkapi peraturan antara pajak pusat dan pajak daerah. Walaupun dalam kenyataanya masih banyak kelemahan, baik yang terdapat dalam peraturan

pajak daerah itu sendiri maupun pelaksanaanya.

Untuk melaksanakan Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2000 tentang Pajak

Daerah dan Retribusi Daerah maka dibuatlah Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2001 untuk Pajak Daerah dan Peraturan Pemerintah Nomor 66 untuk Retribusi Daerah, sehingga kewenangan daerah provinsi dan daerah kabupaten / kota menjadi

jelas.

Jenis-jenis pajak daerah berdasarkan Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2000 antara lain :

1. Pajak Provinsi yaitu pajak daerah yang dipungut oleh daerah propinsi, terdiri

dari:

a. Pajak Kendaraan Bermotor dan Kendaraan di Atas Air,

b. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor dan Kendaraan di Atas

Air,

c. Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor; dan

d. Pajak Pengambilan dan Pemanfaatan Air Bawah Tanah dan Air

(10)

2. Pajak Kabupaten / Kota yaitu pajak yang dipungut oleh daerah Kabupaten /

Kota, terdiri dari:

a. Pajak Hotel,

b. Pajak Restoran,

c. Pajak Hiburan,

d. Pajak Reklame,

e. Pajak Penerangan Jalan,

f. Pajak Pengambilan Bahan Galian Golongan C; dan

g. Pajak Parkir

Dari sekian banyak pajak daerah, salah satunya pajak yang diandalkan untuk menghasikan penerimaan daerah Kota Medan adalah Pajak Penerangan Jalan.

Ketentuan tentang pajak daerah untuk wilayah Kota Medan adalah Peraturan Daerah Nomor 12 Tahun 2003, khusus mengenai pajak penerangan jalan terdapat pada bab VI pasal 30 s/d 36. Pajak penerangan jalan menurut Peraturan Daerah Nomor 12

Tahun 2003 adalah pajak atas penggunaan tenaga listrik, dengan ketentuan bahwa daerah tersebut tersedia penerangan jalan yang rekeningnya dibayar oleh pemerintah

daerah. Dimana kita ketahui pajak penerangan jalan dikenakan tarif 10% dari nilai jual tenaga listrik, khusus untuk kegiatan industri, pertambangan migas nilai jual listrik ditetapkan 30%.

Pajak penerangan jalan memiliki kontribusi yang besar terhadap penerimaan Kota Medan, karena seperti kita saksikan hampir diseluruh Kota Medan sudah

(11)

harinya dihiasi oleh banyak lampu-lampu jalan (hias) yang memperindah kota Medan

dan itu juga merupakan objek Pajak Penerangan Jalan.

Melihat kontribusi yang besar pajak penerangan jalan bagi penerimaan kota

Medan, dan keingintahuan penulis mengenai prosedur pemungutan pajak penerangan jalan penulis merasa tertarik untuk mengkaji tentang pajak penerangan jalan, maka untuk praktik kerja lapangan mandiri (PKLM) penulis mengangkat judul

“MEKANISME PEMUNGUTAN PAJAK PENERANGAN JALAN DI DINAS

PERTAMANAN KOTA MEDAN”.

1.2 Tujuan dan Manfaat Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)

Dengan diadakanya Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM) pada Dinas Pertamanan Kota Medan, yang menjadi salah satu syarat dalam menyelesaikan studi

pada Program Studi Diploma III Admistrasi Perpajakan memiliki tujuan dan manfaat sebagai berikut:

1. Tujuan Praktek Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)

Adapun tujuan pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan Mandiri adalah :

a. Untuk mengetahui tata cara pemungutan Pajak Penerangan Jalan

b. Untuk mengetahui tata cara penghitungan Pajak Penerangan Jalan

berdasarkan tarif yang telah ditentukan,

c. Untuk mengetahui hambatan-hambatan yang ditemukan di lapangan

dalam melakukan pemungutan Pajak Penerangan Jalan tersebut,

d. Untuk mengetahui total penerimaan Pajak Penerangan Jalan Kota

(12)

2. Manfaat Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)

a. Bagi Mahasiswa

1. Mahasiswa dapat memperoleh pengalaman belajar pada suatu

instansi pemerintah dalam hal ini Dinas Pertamanan Kota Medan.

2. Meningkatkan profesionalisme, memperluas wawasan dan

memantapkan pengetahuan dan ketrampilan mahasiswa dalam

menerapkan ilmu khususnya di bidang perpajakan.

3. Mengaplikasikan disiplin ilmu yang telah dipelajari kedalam

permasalahan perpajakan daerah yang timbul selama melaksanakan PKLM.

4. Untuk menciptakan dan mengembangkan rasa tanggung jawab dan

kedisiplinan dalam bekerja.

b. Bagi Dinas Pertamanan Kota Medan

1. Memperoleh ide-ide dan upaya untuk mengoptimalisasikan

penerimaan Pajak Penerangan Jalan,

2. Membina hubungan baik dengan Universitas Sumatera Utara

khususnya Program Studi Diploma III Administrasi Perpajakan; dan

3. Mempromosikan Image dinas pertamanan kepada masyarakat

khususnya sivitas akademika Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

(FISIP) Universitas Sumatera Utara (USU).

(13)

1. Meningkatkan hubungan kerjasama dengan instansi-instansi

pemerintah dalam hal ini Dinas Pertamanan Kota Medan,

2. Memberikan uji nyata atas disiplin ilmu yang telah disampaikan

selama perkuliahan,

3. Membuka interaksi antara dosen dan instansi pemerintah khususnya

dinas pertamanan,

4. Meningkatkan ide dan masukan untuk penyempurnaan kurikulum

sehingga mampu mencapai standar mutu pendidikan: dan

5. Promasi Sumber Daya Manusia (SDM) Program Studi Diploma III

Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Sumatera Utara.

1.3 Ruang Lingkup Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)

Praktik kerja lapangan mandiri (PKLM) ini dilakukan pada kantor Dinas

Pertamanan Kota Medan. Penulis membahas secara rinci mengenai:

1. Prosedur atau tata cara pemungutan Pajak Penerangan Jalan pada Dinas

Pertamanan Kota Medan,

2. Hambatan-hambatan dalam pelaksanaan pemungutan Pajak Penerangan

Jalan,

3. Faktor-faktor yang mempengaruhi realisasi penerimaan Pajak Penerangan

(14)

4. Upaya-upaya yang dilakukan oleh kantor Dinas Pertamanan Kota Medan

untuk meningkatkan penerimaan Pajak Penerangan Jalan 1.4 Metode Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)

Untuk mendaoatkan dan mengumpulkan data serta informasi yang sesuai, maka metode yang digunakan adalah sebagai berikut

1. Tahap Persiapan

Pada tahap ini penulis melakukan pengajuan judul kepada Ketua Program Studi Diploma III Administrasi Perpajakan dan penulis menerima

persetujuan atas judul dari Ketua Program Studi Administrasi Perpajakan serta penulis melakukan penentuan tempat Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM), mencari dan mengumpulkan bahan untuk pembuatan

proposal dan melakukan konsultasi dengan pihak dosen yang bersangkutan.

2. Studi Literatur

Pada tahap ini penulis mencari dan mengumpulkan sumber-sumber pustaka seperti undang-undang,buku-buku pajak dan literatur lain yang

berhubungan dengan pemungutan pajak penerangan jalan.

3. Observasi Lapangan

Pada bagian ini penulis melakukan observasi lapangan di kantor Dinas

(15)

pengantar untuk melaksanakan data yang akan diminta pada kantor Dinas

Pertamanan Kota Medan.

4. Pengumpulan Data

Penulis melakukan pengumpulan data mengenai prosedur pemungutan Pajak Penerangan Jalan melalui :

- Data Sekunder atau Dokumemtasi (bersumber dari buku-buku

ilmiah tentang perpajakan, undang-undang pajak maupun perda yang berkaitan dengan Pajak Penerangan Jalan)

- Data Primer atau wawancara (bersumber dari pihak yang

memahami tentang Pajak Penerangan Jalan khususnya di kantor Dinas Pertamanan Kota Medan)

5. Analisis dan Evaluasi Data

Setelah data yang diperlukan terkumpul secara lengkap maka penulis melakukan analisa dan evaluasi terhadap data atau keterangan mengenai

mekanisme pelaksanaan pemungutan pajak penerangan jalan.

1.5 Metode Pengumpulan Data Praktek Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)

Adapun cara pengumpulan data adalah sebagai berikut :

1. Daftar Pertanyaan (Interview Guide)

Yaitu dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang ditujukan kepada

pegawai yang dianggap mampu memberikan masukan data primer dan informasi tentang mekanisme pemungutan pajak penerangan jalan.

(16)

Yaitu dengan melakukan pengamatan langsung atas kegiatan yang

dilakukan dalam pencatatan terhadap fenomena yang menjadi objek penelitian.

3. Daftar Dokumentasi (Optional Guide)

Yaitu dengan mengumpulkan dokumen-dokumen yang berhubungan dengan mekanisme pelaksanaan pemungutan pajak penerangan jalan dan

meminta berbagai dokumen dari Dinas Pertamanan Kota Medan.

1.6 Sistematika Penulisan Laporan Praktek Kerja Lapangan Mandiri

(PKLM)

Adapun yang menjadi sistematika dalam penulisan Tugas Akhir ini adalah:

BAB I PENDAHULUAN

Pada bab ini penulis menjelaskan singkat alasan penulis melakukan praktek kerja lapangan mandiri (PKLM). Tujuan dan manfaat praktek

kerja lapangan mandiri (PKLM), Ruang Lingkup praktek kerja lapangan mandiri,Metode praktik kerja lapangan mandiri, Metode

(17)

BAB II GAMBARAN UMUM KANTOR DINAS PERTAMANAN KOTA

MEDAN

Pada bab ini dibahas mengenai sejarah singkat Kantor Dinas

Pertamanan Kota Medan stuktur organisasi, uraian tugas pokok dan fungsi gambaran data pegawai.

BAB III GAMBARAN TENTANG PAJAK PENERANGAN JALAN

Pada bab ini penulis akan menjelaskan tentang data pelaksanaan pemungutan Pajak Penerangan Jalan yang ada di wilayah Kantor

Dinas Pertamanan Kota Medan. BAB IV ANALISA DAN EVALUASI

Pada bab ini penulis akan membandingkan penerapan teori yang ada

dengan data yang diperoleh di lapangan, yaitu mengenai mekanisme pelaksanaan pemungutan Pajak Penerangan Jalan di wilayah kantor Dinas Pertamanan Kota Medan

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

Pada bab ini merupakan penutup dari bab-bab sebelumnya yang berisi kesimpulan dan saran yang kiranya dapat meningkatkan pelayanan kepada wajib pajak khususnya oleh kantor Dinas Pertamanan Kota

Medan. DAFTAR PUSTAKA

(18)

BAB II

GAMBARAN UMUM DINAS PERTAMANAN KOTA MEDAN

A. Sejarah Singkat Dinas Pertamanan Kota Medan

Dinas Pertamanan adalah unsur pelaksana Pemerintah Kota Medan dalam bidang pertamanan yang dipimpin oleh seorang Kepala Dinas yang berada dibawah

dan bertanggung jawab kepada Kepala Daerah melalui Sekretaris Daerah. Dinas Pertamanan Kota Medan dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah Kotamadya Tingkat

II Medan No.20 tahun 1978 tentang Pembentukan Susunan Organisasi dan Tata Kerja Dinas Pertamanan Kota Medan dan pelaksanaannya berdasarkan Surat Keputusan Walikota Medan Tanggal 2 Juli 1979 No.207/SK/1979 dan kemudian diubah dengan

Peraturan Daerah Kotamadya Medan No.8 Tahun 1987 dan pelaksanaannya dengan Surat Keputusan Walikota Medan No.188.342/SK/1987 Tanggal 29 Agustus 1987 yang berlaku sejak Tanggal 27 Juli 1987. Bentuk Organisasi dan Tata Kerja Dinas

Pertamanan Kota Medan diubah kembali dengan berpedoman pada Keputusan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah No.50 Tahun 2000, tentang Pedoman

Susunan Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah, telah dibentuk dalam Organisasi dan Tata Kerja Dinas-Dinas Daerah dilingkungan Pemerintah Kota Medan dengan Peraturan daerah Kota Medan No.4 tahun 2001 tentang Pembentukan

Organisasi dan Tata Kerja Dinas-Dinas daerah Dilingkungan Pemerintah Kota Medan. Dalam melaksanakan sebagian urusan Rumah tangga daerah dalam bidang

(19)

dan sinkronisasi secara vertikal maupun horizontal untuk memenuhi hal tersebut

maka tugas pokok dan fungsi dinas Pertamanan Kota Medan diatur dan ditetapkan dalam Surat Keputusan Walikota Medan No.18 tahun 2002 tentang Tugas Pokok dan

Fungsi Dinas Pertamanan Kota Medan.

Kepala Dinas, Kepala Sub Bagian Tata Usaha dan para Kepala Seksi diangkat dan diberhentikan oleh Gubernur Sumatera Utara, sedangkan pejabat lainnya

dillingkungan dinas diangkat dan diberhentikan oleh Kepala Daerah atas usul Kepala Dinas. Dalam hal Kepala Dinas Berhalangan menjalankan tugasnya, maka wajib

menunjuk seorang pegawai dinas untuk menjalankan tugasnya berdasarkan daetar urut kepangkatan. Pelaksanaan Peraturan Daerah ini diatur lebih lanjut dengan Surat Keputusan Kepala Daerah.

Adapun kegiatan yang dilakukan pada Dinas Pertamanan Kota Medan ini adalah :

1. Pendapatan Daerah berupa Pajak/ Retribusi Reklame, Pajak/ Retribusi

Pemakaman dan Pajak/ Retribusi Lapangan.

2. Keindahan Kota mencakup pengadaan lampu penerangan jalan umum, taman/

tempat rekreasi.

3. Pelayanan Masyarakat berupa penyediaan tempat pemakaman umum yang

(20)

B. Struktur Organisasi Dinas Pertamanan Kota Medan

Susunan Organisasi Bagian Pertamanan Kota Medan terdiri dari :

1. Kepal Dinas

2. Bagian Tata Usaha, yang terdiri dari :

a. Sub Bagian Umum

b. Sub bagian Kepegawaian

c. Sub Bagian Keuangan

d. Sub Bagian Perlengkapan

3. Sub Bagian Perencanaan Pengembangan, yng terdiri dari :

a. Seksi Perencanaan Taman

b. Seksi Perencanaan Makam

c. Seksi Perencanaan Listrik/Air Sirkulasi

d. Seksi Perencanaan Reklame

4. Sub Bagian Taman/Makam, yang terdiri dari :

a. Seksi Pembibitan/ Penghijauan

b. Seksi Taman/ Dekorasi

c. Seksi Makam

5. Sub Dinas Listrik/Air Sirkulasi, yang terdiri dari :

a. Seksi Lampu Penerangan Jalan Sektor A

b. Seksi Lampu Penerangan Jalan Sektor B

c. Seksi Lampu Penerangan Jalan Sektor C

(21)

6. Sub Dinas Reklame, yang terdiri dari :

a. Seksi Perizinan

b. Seksi Operasional

c. Seksi Evaluasi

7. Sub Dinas Pengawasan, yang terdiri dari :

a. Seksi Pengawasan Taman

b. Seksi Pengawasan Makam

c. Seksi Pengawasan Listrik/ Air Sirkulasi

d. Seksi Pengawasan Reklame

8. Kelompok Jabatan Fungsional

C. Uraian tugas Pokok dan Fungsi Dinas Pertamanan Kota Medan

Berdasarkan Surat Keputusan Walikota Medan No.18 tahun 2002 tentang Tugas Pokok dan Fungsi Dinas Pertamanan Kota Medan, maka Dinas Pertamanan

Mempunyai fungsi :

1. Merumuskan dan melaksanakan kebijakan teknis dibidang pertamanan dan

keindahan kota.

2. Memberikan bimbingan dan pengarahan terhadap instansi pemerintah, swasta

serta masyarakat bidang pertamanan dalam rangka usaha meningkatkan

(22)

3. Menyediakan tanah perkuburan umum, menyelenggarakan pengangkutan jenazah,

melayani penguburan serta merawat kuburan-kuburan umum milik Pemerintah Daerah.

4. Menyelenggarakan pembangunan, perawatan taman-taman kota, pohon-pohon

pelindung, tempat-tempat rekreasi umum, lampu-lampu penerngan jalan/ jalur hijau, lapangan olahraga berikut bangunannya.

5. Mengelola izin reklame, mengatur letak , bentuk dan penempatan reklame untuk

sarana dan dekorasi kota ditinjau dari teknis kebersihan, ketertiban, kerapianb dan

keindahan.

6. Melaksanakan seluruh kewenangan yang ada sesuai dengan bidang tugasnya.

7. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Daerah.

Dinas Pertamanan mempunyai tugas melaksanakan tugas/ urusan rumah

tangga daerah dalam bidang pertamanan dan keindahan kota serta melaksanakan tugas pembantuan sesuai dengan tugasnya.

1. Bagian Tata Usaha

Bagian Tata Usaha dipimpin oleh seorang Kepala Bagian Tata Usaha yang dalam

melaksanakan tugasnya berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas. Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas pokok dinas dibidang ketatausahaan yang meliputi pengelolaan administrasi

(23)

Untuk melaksanakan tugasnya Bagian Tata Usaha mempunyai fungsi :

a. Menyusun rencana kegiatan kerja.

b. Mengelola urusan administrasi kepegawaian.

c. Mengelola urusan keuangan dan perbendaharaan serta rencana penyusunan

laporan keuangan.

d. Mengelola urusan perlengkapan, kerumahtanggaan dan pengadaan barang.

e. Melaksanakan pengelolaan urusan surat menyuratdan urusan umum lainnya.

f. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai

dengan bidang tugasnya.

Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas pokok dinas dibidang ketatausahaandibantu oleh Sub-Sub Bagian. Setiap Sub Bagian dipimpin

oleh Seorang Kepala Sub Bagian yang dalam melaksanakan tugasnya berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Tata Usaha.

Bagian Taata Usaha ini terdiri dari :

a. Sub Bagian Umum

Sub Bagian Umum ini mempunyai tugas mengelola surat-menyurat dan

urusan umum lainnya.

b. Sub Bagian Kepegawaian

Sub bagian Kepegawaian mempunyai tugas menelola administrasi dibidang

kepegawaian

(24)

Sub Bagian Keuangan mempunyai tugas menelola administrasi keuangan dan

perbendaharaan serta menyusun rencana laporan keuangan.

d. Sub Bagian Perlengkapan

Sub Bagian Perlengkapan mempunyai tugas mengelola administrasi dibidang perlengkapan, kerumahtanggaan dan pengadaan barang

.

2. Sub Dinas Perencanaan Pengembangan

Sub Dinas Perencanaan Pengembangan mempunyai tugas melaksanakan sebagian

tugas dinas dibidang perencanaan pengembangan.

Untuk melaksanakan tugasnya Sub Dinas Perencanaan Pengembangan ini mempunyai fungsi :

a. Menyusun rencana kegiatan kerja.

b. Mengumpulkan bahan dan data dibidang perencanaan pengembangan taman,

makam, listrik/air sirkulasi dan reklame.

c. Melaksanakan penelitian dan perencanaan pembangunan dan pengembangan

taman dan makam ditinjau dari sudut teknis dan keindahan kota.

d. Melaksanakan penelitian dan perencanaan pemasangan lampu penerangan

jalan, lampu taman dan air sirkulasi ditinjau dari sudut teknis dan keindahan kota.

e. Melaksanakan penelitian dan perencanaan terhadap penempatan reklame/

(25)

f. Menyusun rencana pemanfaatan lapangan terbuka untuk tempat rekreasi,

penghijauan, pembibitan dan lapangan olah raga ditinjau dari sudut teknis dan keindahan kota.

g. Menyusun rencana pemanfaatan lapangan terbuka untuk tempat pemakaman

umum.

h. Mengevaluasi pelaksanaan perencanaan dibidang taman, makam, listrik/air

sirkulasidan reklame.

i. Memberi saran dalam rangka pelaksanaan penelitian perencanaan

pengembangan.

j. Melaporkan kegiatan pelaksanaan tugas.

k. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai

dengan bidang tugasnya.

Sub Dinas Perencanaan Pengembangan ini terdiri dari :

a. Seksi Perencanaan Taman

Seksi Perencanaan Taman mempunyai tugas melaksanakan penelitian dan

perencanaan pembangunan dan pengembangan taman, menyusun rencana pemanfaatan lapangan terbuka untuk tempat-tempat rekreasi, penghijauan, pembibitan dan lapangan olah raga ditinjau dari sudut teknis dan keindahan

(26)

b. Seksi Perencanaan Makam

Seksi Perencanaan Makam mempunyai tugas melaksanakan penelitian dan perencanaan pembangunan dan pengembangan makam, menyusun rencana

pemanfaatan lapangan terbuka untuk tempat pemakaman umum.

c. Seksi Perencanaan Listrik/Air Sirkulasi

Seksi Perencanaan Listrik/Air Sirkulasi mempunyai tugas melaksanakan

penelitian dan perencanaan pemasangan lampu penerangan jalan, lampu taman dan air sirkulasi ditinjau dari sudut teknis dan keindahan kota.

d. Seksi Perencanaan Reklame

Seksi perencanaan Reklame mempunyai tugas melaksanakan penelitian dan perencanaan terhadap penempatan reklame/ spanduk, gambar-gambar reklame

yang akan dipasang. 3. Sub Dinas Taman/Makam

Sub Dinas Taman/Makam mempunyai fungsi terdiri dari :

a. Menyusun rencana kegiatan kerja

b. Mengumpulkan bahan dan data dibidang taman dan makam

c. Melaksanakan kegiatan pembibitan pohon penghijauan dan taman hias

d. Melaksanakan penghijauan kota termasuk tepi jalan, sungai dan perawatan

pohon-pohon tua dan muda.

e. Melaksanakan perawatan taman, lapangan olah raga dan pulau-pulau jalan.

(27)

g. Melaksanakan kegiatan dekorasi kota secara umum dan dekorasi pada lokasi

upacara tertentu.

h. Melaksanakan pelayanan pengangkutan jenazah.

i. Melaksanakan pelayanan pemakaman untuk lokasi perkuburan milik

Pemerintah Kota.

j. Menyelenggarakan perawatan areal makam.

k. Mengevaluasi pelaksanaan kerja dibidang taman dan makam.

l. Memberi saran dalam rangka pelaksanaan kegiatan dibidang taman dan

makam.

m. Melaporkan kegiatan pelaksanaan tugas

n. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai

dengan bidang tugasnya.

Sub Dinas Taman/Makam ini terdiri dari :

a. Seksi Pembibitan/Penghijauan

Seksi Pembibitan/Penghijauan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan

pembibitan pohon penghijauan dan taman hias melaksanakan penghijauan kota termasuk tepi jalan, sungai dan perawatan pohon-pohon tua dan muda serta melaksanakan inventarisasi, jenis, umur dan jumlah pohon penghijauan

(28)

b. Seksi Taman/Dekorasi

Seksi Taman/Dekorasi mempunyai tugas melaksanakan perawatan taman, lapangan olah raga dan pulau-pulau jalan serta menjaga kebersihan dari

sampah-sampah taman, melaksanakan kegiatan dekorasi kota secara umum dan dekorasi pada lokasi upacara tertentu serta melaksanakan invenarisasi tentang luas, jumlah dan jenis tanaman yang terdapat pada taman-taman milik

Pemerintah Kota Medan.

c. Seksi Makam

Seksi Makam mempunyai tugas melaksanakan pelayanan pengangkutan jenazah, melayani pemakaman untuk lokasi perkuburan miliik Pemerintah Kota, merawat areal makam dan melaksanakan inventarisasi juklah makam,

luas areal disetiap lokasi makam milik Pemerintah Kota Medan. 4. Sub Dinas Listrik/Air Sirkulasi

Sub Dinas Listrik/Air Sirkulasi mempunyai fungsi :

a. Menyusun rencana kegiatan kerja.

b. Mengumpulkan bahan dan data dibidang listrik/air sirkulasi.

c. Melaksanakan pengadaan/perawatan lampu-lampu penerangan jalan/ taman,

jalur hijau, lapangan olah raga dan bangunan-bangunan milik Pemerintah Daerah agar tetap berfungsi.

d. Melaksanakan pengawasan terhadap pemakaian listrik

e. Melaksanakan pengadaan/perawatan dan pengontrolan air sirkulasi di taman

(29)

f. Mengevaluasi pelaksanaan kerja dibidang listrik/air sirkulasi

g. Memberi saran dalam rangka pelaksanaan kegiatan dibidang listrik/air

sirkulasi

h. Melaporkan kegiatan pelaksanaan tugas

i. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai

dengan bidang tugasnya.

Sub Dinas Listrik/Air Sirkulasi terdiri dari :

a. Seksi Lampu Penerangan Jalan Sektor A

Seksi Lampu Penerangan Jalan Sektor A mempunyai tugas mengadakan, merawat dan mengontrol lampu penerangan jalan pada sektor A

b. Seksi Lampu Penerangan Jalan Sektor B

Seksi Lampu Penerangan Jalan Sektor B mempunyai tugas mengadakan, merawatdan mengontrol lampu penerangan jalan pada sektor B

c. Seksi Lampu Penerangan Jalan Sektor C

Seksi Lampu penerangan Jalan Sektor C mempunyai tugas mengadakan,merawat dan mengontrol lampu penerangan jalan pada sektor C

d. Seksi Lampu Taman/ Air Sirkulasi

(30)

5. Sub Dinas Reklame

Sub Dinas Reklame mempunyai fungsi :

a. Menyusun Rencana kegiatan Kerja

b. Mengumpulkan bahan dan data dibidang reklame.

c. Melaksanakan pengaturan letak, bentuk dan penempatan reklame untuk sarana

dan dekorasi kota ditinjau dari teknik keindahan

d. Mengkoordinasikan pembongkaran reklame yang bertentangan dengan izin

yang berlaku.

e. Mendata dan mengevaluasi izin yang berjalan dan telah mati

f. Mengevaluasi pelaksanaan kerja dibidang reklame

g. Memberi saran dalam rangka pelaksanaan kegiatan dibidang reklame

h. Melaporkan kegiatan pelaksanaan tugas

i. Melaksanakan tigas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai

dengan bidang tugasnya.

Sub Dinas Reklame ini terdiri dari :

a. Seksi Perizinan

(31)

b. Seksi Operasional

Seksi Operasional ini mempunyai tugas mengumpulkan bahan dan data, melaksanakan penelitian lapangan dan mengkoordinasi kegiatan opersional

reklame.

c. Seksi Evaluasi

Seksi Evaluasi ini mempunyai tugas mengumpulkan bahan dan data,

mengevaluasi pelaksanaan pemberian izin reklame dan melaporkan kegiatan yang telah dilaksanakan.

6. Sub Dinas Pengawasan

Sub Dinas Pengawasan mempunyai fungsi :

a. Mwnyusun rencana kegiatan kerja.

b. Mengumpulkan bahan dan data dibidang pengawasan taman, makam,

listrik/air sirkulasi, dan reklame.

c. Melaksanakan pengawasan terhadap kegiatan pembangunan taman, makam,

listrik/air sirkulasi dan reklame.

d. Melaksanakan pengawasan terhadap bangunan-bangunan yang mengandung

nilai sejarah.

e. Mengevaluasi pelaksanaan kerja dibidang pengawasan.

f. Memberi saran dalam rangka pelaksanaan kegiatan dibidang pengawasan.

g. Melaporkan kegiatan pelaksanaan tugas.

h. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai

(32)

Sub Dinas Pengawasan ini terdiri dari :

a. Seksi Pengawasan Taman

Seksi Pengawasan Taman ini mempunyai tugas mengumpulakan bahan data

serta melaksanakan pengawasan terhadap kegiatan pembangunan taman.

b. Seksi Pengawasan Makam

Seksi Pengawasan Makam ini mempunyai tugas mengumpulkan bahan dan

data serta melaksanakan pengawasan terhadap kegiatan pembangunan makam.

c. Seksi Pengawasan Listrik/Air Sirkulasi

Seksi Pengawasan Listrik/Air Sirkulasi ini mempunyai tugas mengumpulkan bahan dan data serta melaksanakan pengawasan terhadap kegiatan

pembangunan listrik/air sirkulasi.

d. Seksi Pengawasan Reklame

Seksi Pengawasan Reklame ini mempunyai tugas mengumpulkan bahan dan

data sertamelaksanakan pengawasan terhadap kegiatan pembangunan reklame.

7. Kelompok Jabatan Eungsional

Kelompok Jabatan Fungsional adalah pemegang jabatan fungsional yang

(33)

Kelompok Jabatan fungsional ini terdiri dari sejumlah tenaga, dalam jenjang

jabatan fungsional yang terbagi dalam berbagai kelompok sesuai dengan keahliannya. Setiap kelompok tersebut dipimpin oleh seorang tenaga fungsional

senior. Jumlah jabatan fungsional tersebut ditentukan berdasarkan kebutuhan daerah. Jenjang dan jenis jabatan fungsional ini diatur sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

D. Tata Kerja

Dalam melaksanakan tugasnya setiap pimpinan satuan organisasi dalam lingkup Dinas Pertamanan wajib menerapkan prinsip koordinasi, integrasi dan sinkronisasi secara vertikal dan horizontal.Setiap pimpinan satuan organisasi

bertanggung jawab memimpin, mengkoordinasikan bawahannya masing-masing dan memberikan bimbingan serta petunjuk bagi pelaksanaan tugas bawahannya. Setiap pimpinan satuan organisasi mengikuiti dan mematuhi petunjuk-petunjuk

dan bertanggung jawab kepada atasan langsung dan menyampaikan laporan tepat pada waktunya.Setiap laporan yang diterima oleh pimpinan satuan organisasi dari

bawahannya diolah dan dipergunakan sebagai bahan penyusunan lebih lanjut untuk memberikan petunjuk kepada bawahannya.

Setiap pimpinan secara berjenjang menyampaikan laporan tepat pada waktunya

(34)

E. Gambaran Data Pegawai Dinas Pertamanan Kota Medan

Adapun gambaran data pegawai di Dinas Pertamanan Kota Medan menurut jabatannya terdiri dari :

1. Kepala Dinas

2. Bagian Tata Usaha terdiri dari :

a. Kabag tata usaha

b. Kasubbag kepegawaian

c. Kasubbag perlengkapan

d. Kasubbag umum

e. Kasubbag keuangan

f. Staf pegawai 4 orang

3. Bendaharawan terdiri dari :

a. Bendaharawan pengeluaran

b. Bendaharawan penerimaan

c. Pemegang barang

d. Staf pegawai 5 orang

4. Sub Dinas Perencanaan/Pengembangan terdiri dari :

a. Kasubdis Perencanaan/Pengembangan

b. Kasi Perencanaan Taman

c. Kasi Perencanaan Makam

d. Kasi PerencanaanListrik/Air Sirkulasi

(35)

f. Staf pegawai 11 orang

5. Sub Dinas Taman/Makam terdiri dari :

a. Kasubdis Taman/Makam

b. Kasi Pembibitan/Penghijauan

c. Kasi Taman Dekorasi

d. Kasi Pemakaman

e. Staf pegawai 193 orang

6. Sub Dinas Listrik/Air Sirkulasi terdiri dari :

a. Kasubdis Listrik/Air Sirkulasi

b. Kasi Lampu Taman/Gedung

c. Kasi Lampu Penerangan Jalan Sektor A

d. Kasi Lampu Penerangan Jalan Sektor B

e. Kasi Lampu Penerangan Jalan Sektor C

f. Staf pegawai 56 orang

7. Sub Dinas Reklame terdiri dari :

a. Kasubdis Reklame

b. Kasi Operasional Reklame

c. Kasi Evaluasi Data Reklame

d. Kasi Perizinan Reklame

e. Staf pegawai 28 orang

8. Sub Dinas Pengawasan terdiri dari :

(36)

b. Kasi Pengawasan Taman

c. Kasi Pengawasan Makam

d. Kasi Pengawasan Listrik/Air Sirkulasi

e. Kasi Pengawasan Reklame

f. Staf pegawai 6 orang

Gambaran data pegawai Dinas Pertamanan Kota Medan berdasarkan jenis

kelamin, golongan, jumlah struktural dan staf serta tingkat pendidikan dapat kita lihat pada table dibawah ini :

Tabel 1.1 Jumlah Pegawai Berdasarkan Jenis Kelamin

Jenis kelamin Jumlah Persen (%)

Laki-laki 286 orang 85,6 %

Perempuan 48 orang 14,3 %

Jumlah 334 orang 100

Sumber: Dinas Pertamanan Kota Medan

Dari tabel diatas dapat kita lihat bahwa jumlah pegawai laki-laki mendominasi yaitu sebanyak 286 orang atau 85,6 %. Sedangkan pegawai berjenis kelamin perempuan hanya sebanyak 48 orang atau 14,3 % dari total jumlah keseluruhan

(37)

Tabel 1.2 Jumlah Pegawai Berdasarkan Golongan

Sumber: Dinas Pertamanan Kota Medan

Dari tabel ditas dapat kita lihat bahwa pegawai dengan golongan II (dua) mendominasi yaitu sebanyak 206 orang atau 61,67 %. Disusul pegawai dengan

golongan III (tiga) sebanyak 72 orang atau 21,55 %.sedangkan pegawai dengan golongan I (satu) berjumlah 51 orang atau 15,26 % dan kemudian golongan IV (empat) berjumlah 5 orang atau 1,49 % dari total jumlah keseluruhan pegawai.

Tabel 1.3 Jumlah Pegawai Berdasarkan Jumlah Struktural atau Staf

Jumlah Struktural/

(38)

Dari tabel diatas dapat kita lihat bahwa jumlah pegawai yang menempati

posisi struktural sebanyak 32 orang atau 9,58 % dan yang menempati pada posisi staf sebanyak 302 orang atau 90,41 %.

Tabel 1.4 Jumlah Pegawai Berdasarkan Tingkat Disiplin Ilmu (Pendidikan)

Tingkat Pendidikan Jumlah Persen (%)

S2 (Strata II) 9 orang 2,69 %

S1 (Starta I) 40 orang 11,97 %

D3 (Diploma III) 4 orang 1,19 %

SMA 226 orang 67,66 %

SMP 31 orang 9,28 %

SD 24 orang 7,18 %

Jumlah 334 orang 100

Sumber: Dinas Pertamanan Kota Medan

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa pegawai lulusan SMA mendominasi dari keseluruhan jumlah pegawai yaitu 226 orang atau 67,66 %.Kemudian pegawai dengan pendidikan dengan S1 (Strata I) sebanyak 40 orang atau 11,97 %,sedangkan

pegawai lulusan SMP sebanyak 31 orang atau 9,28 %, pegawai yang lulusan SD sebanyak 24 orang. Dan pegawai dengan lulusan S2 (Strata II) sebanyak 9 orang atau

(39)

BAB III

GAMBARAN TENTANG PAJAK PENERANGAN JALAN

A. Uraian Teoritis 

1. Pengertian Pajak 

Pajak adalah kontribusi rakyat kepada  negara berdasarkan  undang‐undang 

tanpa kontraprestasi langsung yang hasilnya untuk membiayai negara. 

Pajak Daerah adalah iuran wajib yang dilakukan orang pribadi atau badan 

kepada daerah tanpa imbalan langsung yang seimbang yang dapat dipaksakan 

berdasarkan  peraturan  perundang‐undangan  yang  berlaku,yang  digunakan 

untuk membiayai,menyelenggarakan pemerintah daerah dan pembangunan 

daerah. 

Penerangan Jalan adalah penggunaan tenaga listrik untuk menerangi jalan 

umum yang rekeningnya dibayar oleh pemerintah daerah. 

Pajak Penerangan  Jalan (PPJ) adalah pajak atas penggunaan tenaga  listrik 

dengan ketentuan bahwa di wilayah daerah tersebut tersedia penerangan jalan 

yang rekeningnya dibayar oleh pemerintah daerah. 

 

 

(40)

a. Undang‐Undang  Nomor 34 Tahun 2000 tentang Pajak Daerah dan 

Retribusi Daerah. 

b. Keputusan Walikota Nomor 18 Tahun 2002 tentang tugas pokok dan 

fungsi Dinas Pertamanan Kota Medan. 

c. Keputusan  Mentri  Dalam  Negri  Nomor  10  Tahun  2002  tentang 

Pemungutan Pajak Penerangan Jalan . 

d. Peraturan daerah Kota Medan Nomor 12 Tahun 2003 tentang Pajak 

Daerah Kota Medan. 

Ketentuan‐ketentuan di atas memuat hal‐hal penting yang member penjelasan 

tentang Pajak Penerangan Jalan dan PLN adalah : 

 Pajak Penerangan Jalan adalah pajak yang dipungut atas penggunaan 

tenaga listrik dengan ketentuan bahwa di daerah tesebut  tersedia 

penerangan jalan. 

 Penerangan Jalan adalah penggunaan tenaga listrik untuk menerangi 

jalan umum yang rekeningnya dibayar oleh pemerintah daerah. 

 Penggunaa tenaga listrik PLN dan selanjutnya disebut pelanggan   PLN 

adalah setiap orang pribadi atau badan yang menggunakan tenaga 

listrik dari PLN. 

(41)

 Wajib Pajak Penerangan adalah orang pribadi atau badan yang menjadi 

pelanggan listrik. 

 Penggunaan  tenaga  listrik  bukan  PLN  adalah  tenaga  listrik  yang 

dihasilkan dari/ oleh pembangkit tenaga listrik bukan PLN yang memiliki 

dan atau dikelola orang pribadi atau badan. 

 

3. Subjek Pajak Penerangan Jalan 

  Subjek pajak penerangan jalan adalah orang pribadi atau badan  yang 

menggunakan tenaga listrik dari PLN atau tenaga listrik bukan PLN. 

4. Objek Pajak Penerangan Jalan 

  Objek pajak penerangan jalan adalah penggunaan tenaga listrik di wilaya 

daerah  yang  tersedia  penerangan  jalan  yang  rekeningnya  dibayar  oleh 

pemerintah daerah. 

  Dikecualikan dari Objek Penerangan Jalan adalah : 

a. Penggunaan tenaga listrik oleh pemerintah pusat dan pemerintah 

daerah. 

b. Penggunaan tenaga listrik pada tempat‐tempat yang digunakan oleh 

(42)

internasional dengan azas timbal balik sebagaimana berlaku untuk 

pajak negara. 

c. Penggunaan  tenaga  listrik  yang berasal dari bukan PLN  dengan 

kapasitas tertentu yang tidak memerlukan izin dari instansi teknik 

terkait. 

d. Penggunaan tenaga listrik yang khusus digunakan oleh badan ossial 

untuk kegiatan yang bersifat sosial. 

   

B.  Mekanisme Pemungutan dan Perhitungan Pajak Penerangan Jalan 

  Adapun  dasar  hukum  /ketentuan‐ketentuan  umum  yang  melandasi 

pengenaan Pajak Penerangan Jalan adalah sebagai berikut : 

1.  Dasar Pengenaan Pajak dan Tarif Pajak Penerangan Jalan 

a.  Dasar Pengenaan Pajak Penerangan Jalan 

Dasar Pengenaan Pajak Penerangan Jalan Umum adalah nilai jual tenaga 

listrik.Nilai jual tenaga listrik ditetapkan : 

 Jika tenaga listrik berasal dari PLN dengan pembayaran,nilai jual 

tenaga listrik (NJTL) adalah besarnya tagihan biaya penggunaan 

(43)

 Jika tenaga listrik berasal dari bukan PLN dengan tidak dipungut 

bayaran, nilai jual tenaga listrik (NJTL) dihitung berdasarkan 

kapasitas tersedia, penggunaan listrik atau taksiran penggunaan 

listrik, dan harga satuan listrik yang berlaku di wilayah daerah 

yang bersangkutan. 

 Khusus untuk kegiatan industri, pertambangan, minyak bumi 

dan gas alam, nilai jual tenaga listrik (NJTL) ditetapkan sebesar 

30%. 

Harga satuan listrik tersebut diatas ditetapkan oleh Kepala Daerah 

dengan berpedoman pada harga satuan listrik yang berlaku untuk PLN. 

b.  Tarif Pajak Penerangan Jalan 

Tarif Pajak Penerangan Jalan sesuai dangan Peraturan Daerah Nomor 

12 Tahun 2003 ditetapkan sebagai berikut : 

1.  Penggunaan tenaga listrik yang berasal dari PLN, bukan untuk 

industri sebesar 10% (sepuluh persen). 

2. Penggunaan tenaga listrik yang berasal dari bukan PLN, bukan untuk 

industri sebesar 8%. 

3.  Penggunaan tenaga listrik yang berasal dari PLN, untuk industri 

(44)

 Untuk industri yang memakai tenaga listrik dengan batas daya 

450 VA s/d 13,9 KVA sebesar 8% (delapan persen). 

 Untuk industri yang memakai tenaga listrik dengan batas daya 

14 KVA s/d 24,999 KVA sebesar 4% (empat persen). 

 Untuk industri yang memakai tenaga listrik dengan batas daya 

25.000 KVA keatas sebesar 1,5% (satu koma lima persen). 

4.  Penggunaan tenaga listrik yang berasal bukan dari PLN, untuk 

industri ditetapkan sebagai berikut : 

 Untuk industri yang memakai tenaga listrik dengan batas daya 

450 VA s/d 13,9 KVA sebesar 8% (delapan persen). 

 Untuk industri yang memakai tenaga listrik dengan batas daya 

14KVA s/d 24,999 KVA sebesar 4% (empat persen). 

 Untuk industri yang memakai tenaga listrik dengan batas daya 

25.000 keatas sebesar 1,5% (satu koma lima persen). 

 

 

 

(45)

2.   Cara Menghitung Besarnya Pajak Penerangan Jalan 

  Cara menghitung besarnya Pajak Penerangan Jalan yaitu : 

DASAR PENGENAAN PAJAK PENERANGAN X TARIF PAJAK PENERANGAN 

JALAN 

NILAI JUAL TENAGA LISTRIK X TARIF PAJAK PENERANGAN JALAN 

 

Contoh : 

Pemakaian listrik di satu rumah : 

a.  Pemakaian peralatan listrik dengan batas daya sambung = 900 VA 

(= 0,9 KVA) termasuk golongan tarif RI 450 s/d 900 VA =20.000 KVA. 

b.  Termasuk dalam biaya  pemakaian blok 1 =< 60 jam nyala = Rp 275/ 

kWh. 

Perhitungan : 

 Biaya Beban         = 0.90 x Rp 20.000 = Rp18.000           

 Biaya Pemakaian =  

Blok I / 20 kWh x Rp 275 = Rp 5.500 

(46)

Blok III /12 kWh x RP 495 = Rp 5.940 

Jadi Biaya Pemakaian = Rp 5.500 + Rp 17.800 + Rp 5.945 = Rp 

29.240 

c.  Sub Jumlah      = Biaya Beban + Biaya Pemakaian 

            = Rp 18.000 + RP 29.240 

            = Rp 47.240  

d.  Pajak Penerangan Jalan Umum (10%) = 10% x Rp 47.240 = Rp 4.724 

e.  Jumlah Tagihan Rekening Listrik = Rp 47.240 + Rp 4.724 = Rp 51.964 

Keterangan :

Biaya Beban/ kWh dan biaya pemakaian listrik/ kWh merupakan nilai jual tenaga listrik yang ditetapkan sesuai dengan standar tarif listrik yang dikenakan oleh PLN.

Pajak Penerangan Jalan sebesar Rp 4.724 dilaporkan dan dibayar ke Dinas Pendapatan Daerah Kota Medan oleh PLN dengan melampirkan laporan hasil

realisasi dan daftar rekapitulasi rekening listrik.

3.  Prosedur Pemungutan Pajak Penerangan Jalan dan Kewajiban PLN 

Untuk efisiensi pelaksanaan pemungutan, maka penagihan pungutan Pajak

penerangan Jalan dilaksanakan dengan menggunakan rekening listrik langganan dari Perusahaan Listrik Negara (PLN). Dalam rekening listrik tersebut tercantum besarnya

(47)

ditagih oleh PLN, dan hasil penagihan. Selain itu pelanggan juga dikenakan Pajak

Penerangan Jalan Umum (PPJU) yang ditetapkan oleh Pemerintah Daerah (PEMDA) berdasarkan Peraturan Daerah (perda) paling tinggi sebesar 10% dari jumlah tagihan

listrik tiap-tiap bulan.Pelanggan wajib membayar Pajak Penerangan Jalan yang terutang setiap bulan bersamaan dengan pelaksanaan pembayaran rekening listrik PLN.

Perusahaan Listrik Negara (PLN) bertanggung jawab atas pelaksanaan pungutan tersebut dan wajib menyetor hasil penerimaan Pajak Penerangan Jalan ke

kas daerah kabupaten/ kota atau tempat lain yang ditunjuk oleh Bupati/ Walikota.Pelaksanaan penagihan rekening bulanan dilakukan PLN selambat-lambatnya pada Tanggal 20 bulan berikutnya dari rekening listrik.

Selain itu PLN juga harus membuat laporan bulanan pelaksanaan pungutan dan hasil penyetoran uang dari bulan sebelumnya dengan melampirkan laporan rencana jumlah rekening yang akan ditagih, hasil penagihan, dan rekening yang

belum ditagih.

Yang dibukukan oleh PLN beserta cabang-cabangnya atau laporan hasil realisasi

kepada Pemerintah Daerah melalui Bank yang telah ditentukan, selambat-lambatnya satu setengah bulan terhitung dalam rekening bulan sebelumnya.

Demikian pula apabila terjadi penambahan langganan, PLN harus membuat laporan

(48)

Biaya pemungutan Pajak Penerangan Jalan (PPJ) ditetapkan paling tinggi

sebesar 5% dari realisasi penerimaan Pajak Penerangan Jalan (PPJ).Adapun rincian pemungutan Pajak Penerangan Jalan adalah sebagai berikut :

a. 2,7 % sebagai pendapatan diluar operasi PLN. 

b. 0,3 % untuk biaya pembinaan oleh tim Pembina Pemungutan Pajak Penerangan 

Jalan (PPJ) Pusat di Departemen Dalam Negri (Depdagri). 

c. 1 % untuk aparat Pemerintah Daerah (Pemda) yang tekait dengan pelaksanaan 

pemungutan. 

d. 1 % untuk petugas PLN setempat yang terkait dengan pelaksanaan pemungutan. 

4. Prosedur Pemasangan Lampu Penerangan Jalan Umum 

Pemasangan lampu penerangan jalan umum dilakukan oleh Dinas Pertamanan Kota Medan, khususnya pada sub Dinas Listrik/ Air Sirkulasi yang terdiri dari 4 sektor wilayah pemasangan, yaitu :

a.  Lampu Penerangan Jalan sektor A, betugas memasang, merawat dan memperbaiki 

lampu penerangan jalan pada suatu daerah yang terdiri dari 7 wilayah kecamatan, 

yaitu : 

 Medan Selayang 

 Medan Baru 

(49)

 Medan  Tuntungan 

 Medan Petisah 

 Medan Sunggal 

b.  Lampu Penerangan Jalan Sektor B, bertugas memasang, merawat dan memperbaiki 

lampu penerangan jalan pada suatu daerah yang terdiri dari 7 wilayah kecamatan, 

yaitu : 

 Medan Kota 

 Medan Maimun 

 Medan Amplas 

 Medan Area 

 Medan Tembug 

 Medan Denai 

 Medan Perjuangan 

c.  Lampu Penerangan Jalan Sektor C, bertugas memasang, merawat dan memperbaiki 

lampu penerangan jalan padasuatu daerah yang memiliki 7 wilayah kecamatan, 

yaitu : 

(50)

 Medan Barat 

 Medan Timur 

 Medan Marelan 

 Medan Deli 

 Medan Labuhan 

 Medan Belawan 

d.  Sektor Lampu Taman Gedung bertugas memasang, merawat dan memperbaiki 

lampu penerangan jalan pada taman‐taman kota dan gedung‐gedung Pemerintah 

Daerah. 

Orang pribadi atau Badan ingin mengajukan permohonan pemasangan lampu penerangan jalan pada suatu wilayah, terlebih dahulu mengajukanpermohonan/

rekomendasi izin pemasangan yang ditujukan kepada kantor Pertamanan Kota Medan.

Permohonan tersebut diajukan ke Kantor Dinas Pertamanan dengan melampirkan :  Kartu Tanda Penduduk (KTP) 

 Gambar Situasi Lapangan 

 Jenis Lampu yang Dipasang 

(51)

Permohonan yang diajukan tersebut dibalas oleh kantor Dinas Pertamanan

Kota Medan dengan mengeluarkan surat rekomendasi pemasangan lampu penerangan jalan yang berisi persyaratan pemasangan, antara lain :

 Pemasangan harus sesuai standar PLN dan Dinas Pertamanan Kota Medan sebagai 

pengawas pekerjaan 

 Teknis pemasangan harus sesuai dengan standar PLN dan harus dipedomani dengan 

Petunjuk Umum Instalasi Listrik (PUIL) 

 Pekerjaan harus dilaksanakan dan dipertanggungjawabkan oleh instalator yang sah 

dan telah mendaftar di PT PLN (Persero) Wilayah II Sumatera Utara Cabang Medan 

 Setelah selesai pemasangan, harus dilaporkan kembali ke Dinas Pertamanan Kota 

Medan, penyerahan bukti kwitansi pembayaran Biaya Penyambungan (BP) dan 

Uang Jaminan Langganan (UJL) serta bukti telah dipasang kWh meter Lampu 

Penerangan Jalan Umum (LPJU) dari PLN untuk diinventariskan 

 Seluruh  biaya  material  untuk  pemasangan  lampu/  perawatan  dan  biaya 

penyambungan serta uang jaminan langganan dari PLN,berikut pemasangan kWh 

meternya adalah menjadi tanggung jawab Pemerintah Kota (PemKo) Medan 

 Izin rekomendasi Lampu Penerangan Jalan Umum (LPJU) ini dapat ditinjau kembali 

apabila ada kekeliruan dikemudian hari. 

Pemasangan lampu penerangan jalan diusulkan oleh Pemerintah Kota Medan

(52)

terlebih dahulu dan dari hasil survei tersebut dilaporkan kepada Walikota Medan,

setelah disetujui diadakan persiapan anggaran perencanaan kemudian dilaksanakan oleh pihak pelaksana.

Setelah dikeluarkan surat rekomendasi izin pemasangan lampu penerangan jalan untuk orang pribadi atau badan dan dikeluarkannya persetujuan Walikota Medan atas permohonan pemasangan lampu penerangan jalan oleh Pemerintah Kota

(PemKo) Medan, selanjutnya dilaporkan ke PLN paling lama 1 minggu untuk pemasangan arus listrik, dalam hal ini PLN memeriksa apakah telah sesuai dengan

persyaratan teknik atau tidak, jika telah memenuhi persyaratan teknik maka PLN memberikan izin arus paling lama 3 hari setelah pelaporan dan membebankan Biaya Pemasangan serta Uang Jaminan Langganan (BPUJL) kepada pelanggan.

 

(53)

BAB

 

IV

 

ANALISA

 

DAN

 

EVALUASI

 

A. Data 

Tahun  Target (Rp)  Realisasi (Rp) 

2004  80.657.914.000  78.540.869.184 

2005  93.507.256.640  93.651.795.451 

2006  100.410.999.640  100.022.338.494 

2007  105.431.500.000  95.798.609.772 

2008  112.863.905.000  113.584.374.714 

 Sumber Data : Dinas Pendapatan Daerah Kota Medan 

Dari data tabel diatas  menunjukkan bahwa realisasi penerimaan  Pajak 

Penerangan jalan tahun 2005 dan 2008 melebihi target masing‐masing  sebesar Rp 

144.538.811 dan Rp 720.469.700 dari rencana target sedangkan untuk tahun 2006 

dan 2007, realisasi Pajak Penerangan Jalan mengalami penurunan sebesar   Rp 

388.661.200 dan Rp 9.632.890.230 dari rencana target. 

Dalam  Anggaran  Pendapatan  Belanja  Daerah  (APBD)  Tahun  2006 

Pemerintahan  Kabupaten  Asahan  menetapkan  anggaran  pendapatan  Pajak 

Penerangan  Jalan (PPJ) sebesar Rp 9.747.000.000 dengan realisasi sebesar Rp 

(54)

Asahan terlambat melunasi rekening listrik akibat kelalaian masing‐masing satuan 

kerja  yang  bertugas  membayar  tagihan  listrik  karna  pihak  PLN  menyetor 

penerimaan Pajak Penerangan Jalan (PPJ) setelah Pemerintah Kabupaten Asahan 

melunasi rekening listriknya.Ini dapat mengakibatkan kerugian bagi Pemerintah 

Kabupaten Asahan tidak dapat memanfaatkan penerimaan Pajak Penerangan Jalan 

secara maksimal untuk membiayai pemerintahan. 

Hal  tersebut  dapat  menjadi  perbandingan  sekaligus  pelajaran  bagi  

Pemerintah Kota Medan agar dapat menyetorkan atau melunasi rekening listrik 

pada PLN tepat waktu untuk menghindari kerugian kas daerah Kota Medan serta 

memaksimalkan pembiayaan kegiatan pemerintahan Daerah Kota Medan. 

Adapun kegunaan dana penerimaan Pajak Penerangan Jalan tersebut adalah : 

a. Untuk  membiayai  perdagangan,  pengembangan  usaha  daerah,  keuangan 

daerah dan koperasi daerah. 

b. Untuk pembiayaan lingkungan hidup dan tata ruang. 

c. Untuk pembiayaan pendidikan, kebudayaan nasional dan keagamaan. 

d. Untuk pembiayaan aparatur pemerintah dan perluasan. 

e. Untuk pembiayaan bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. 

f. Untuk pembiayaan dan ketertiban umum. 

(55)

h. Untuk perbaikan pariwisata dan telekomunikasi daerah. 

i.  Untuk pembiayaan kesehatan dan kesejahteraan sosial. 

j. Pembiayaan lain‐lain.  

Menurut wawancara penulis dengan salah satu staf Dinas Pertamanan,

adanya kecenderungan peningkatan penerimaan Pajak Penerangan Jalan disebabkan oleh setiap bulan pemerintah Kota Medan menanbah infrastuktur listrik yaitu dengan adanya pemasangan baru jaringan listrik di kawasan Kota

Medan. Dengan demikian maka semakin banyak objek Pajak Penerangan Jalan yang berdampak positif terhadap penerimaan Pajak Penerangan Jalan

Kota Medan.

B. Analisa Masalah Yang Timbul 

Setiap pelaksanaan suatu kegiatan pastilah ditemukan adanya hambatan‐

hambatan, demikian pula dengan pelaksanaan pemungutan Pajak Penerangan 

Jalan. Sebagaimana diketahui bahwa Pajak Penerangan Jalan menggunakan 

With Holding System, yaitu sistem perpajakan dengan perantara pihak ketiga 

dalam  pelaksanaannya  dan  dalam  hal  Pajak  penerangan  Jalan  ini  yang 

memungut adalah pihak PLN. PLN memungut langsung kepada konsumen orang 

pribadi melalui pemotongan 10% dari jumlah setiap tagihan listrik, sedangkan 

untuk konsumen dari sektor industri PLN memotong 30% dari jumlah setiap 

(56)

PLN dalam melakukan pemungutan tersebut tentulah ada mendapatkan 

kendala maupun hambatan. Hambatan‐hambatan tersebut antara lain : 

1. Jumlah konsumen Pajak Penerangan Jalan belum jelas, dalam hal ini masih 

banyak  konsumen  yang  belum  jelas  dimana  daerah  /  wilayah  sektor 

pemasangannya, contoh konsumen  di Helvetia berada dalam sektor  C 

terdaftar pada pemasangan sektor A. 

2. Adanya penunggakan pembayaran rekening listrik. Untuk permasalahan ini 

konsumen PLN tidak membayar / menunggak pembayaran listrik sehingga 

secara otomatis tidak membayar Pajak Penerangan Jalan. 

3. Banyaknya pemasangan Lampu Penerangan Jalan Umum (LPJU) liar/ tidak 

terdaftar. Untuk permasalahan ini banyak konsumen PLN yang memasang 

Lampu Penerangan Jalan Umum (LPJU) di wilayah sendiri dengan tidak 

meminta izin / melaporkan pemasangannya ke kantor Dinas Pertamanan 

atau PLN. 

4. Dana  operasional  dirasa  kurang  sehingga  banyaknya  permohonan 

pemasangan Lampu Penerangan Jalan Umum (LPJU) tidak dapat terlaksana 

dengan optimal. 

5. Minimnya tingkat  kesadaran  staf  dalam  pelaksanaan  pemasangan  dan 

perawatan sehingga banyak Lampu Penerangan Jalan Umum (LPJU) belum 

(57)

C. Upaya Penyelesaian Masalah 

Dalam penyelesaian masalah-masalah Pajak Penerangan Jalan, ada

beberapa cara yang dilakukan oleh Dinas Pertamanan Kota Medan yang bekerjasama dengan PLN antara lain :

1. Mengatur dan membagi wilayah kerja pemasangan dan perawatan bagi 

Lampu Penerangan Jalan Umum (LPJU) dalam 4 sektor wilayah pemasangan 

guna penertiban konsumen Lampu Penerangan Jalan Umum (LPJU) yang 

tumpang tindih. 

2. Pemasangan kWh pembatas listrik yang dipakai dapat diketahui secara pasti 

dan mengurangi pencurian listrik oleh konsumen. 

3. PLN memberikan Tata Usaha Langganan (TUL) yang sifatnya berupa surat 

peringatan bagi penunggakan pembayaran listrik dengan batas waktu 6 hari 

setelah  dikeluarkannya  Tata  Usaha  Langganan  (TUL)  dan  jika  tidak 

ditanggapi sambungan listrik akan diputus. 

4. Menggalakkan operasi penertiban listrik‐listrik liar. 

5. Memberikan penyuluhan kepada staf atau pemantauan langsung kepala 

Dinas Pertamanan sehingga staf dapat mempergunakan waktu luang untuk 

merawat dan memperbaiki Lampu Penerangan Jalan Umum (LPJU) agar 

terlihat lebih baik. 

(58)

BAB

 

V

 

KESIMPULAN

 

DAN

 

SARAN

 

A. KESIMPULAN 

1. Dinas Pertamanan Kota Medan  merupakan salah satu unit kerja  yang 

melaksanakan koordinasi dan pengenaan pembangunan juga perawatan 

penerangan jalan umum. 

2. Pajak Penerangan Jalan adalah salah satu pajak daerah yang menggunakan 

with holding system dalam pemungutannya. 

3. Pajak Penerangan Jalan dikelola oleh Kantor Dinas Pertamanan Kota Medan 

yaitu pada bagian Sub Dinas Listrik/ Air Sirkulasi. 

4. Dalam melaksanakan tugasnya Dinas Pertamanan Kota Medan bekerjasama 

drngan  pihak‐pihak yang terkait diantaranya  Perusahaan Listrik Negara 

(PLN) serta Dinas Pendapatan (Dispenda) Kota Medan. 

5. Peraturan  yang  mengatur  tentang  Mekanisme  Pemungutan  dan 

Penghitungan Pajak Penerangan Jalan Kota Medan adalah berdasarkan 

(59)

6. Penerimaan  Pajak  Penerangan  Jalan  Kota  Medan  setiap  tahunnya 

mengalami  peningkatan  yang  signifikan  sehingga  dapat  memberikan 

sumbangsih pada peningkatan Penda 

7. patan Asli Daerah (PAD) Medan. 

 

 

B. SARAN 

1. Kantor Dinas Pertamanan selaku instansi pemerintah Kota Medan yang 

menangani  Pajak  penerangan  jalan  harus  melakukan  upaya  untuk 

memaksimalkan pendapatan dari sektor Pajak Penerangan Jalan dengan 

cara pengelolaan Pajak Penerangan Jalan secara profesional. 

2. Dinas Pertamanan Kota Medan harus melakukan transparansi kepada publik 

terhadap  penerimaan  Pajak  Penerangan  Jalan  dan  alokasi  dana  yang 

diperoleh dari sektor Pajak Penerangan Jalan juga harus dijelaskan secara 

transparan kepada public guna meminimalisir tindakan korupsi pada Dinad 

Pertamanan Kota Medan. 

3. Meningkatkan pengawasan dalam penggunaan listrik oleh konsumen. 

4. Meningkatkan pelayanan terhadap konsumen / pelanggan agar tidak terjadi 

(60)

DAFTAR PUSTAKA

Siahaan, Marihot, 2000, Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, PT Grafindo Persada

Departemen Dalam Negeri,2000, Undang-Undang No. 34 Tahun 2000 tentang Pajak

Daerah dan Retribusi Daerah, cetakan ke dua, Harvanindo, Jakarta

Dr, Mustaqiem, 2008, Pajak Daerah, FH UII PRESS, Yogyakarta

Pemerintah Kota Medan, 2003, Peraturan Daerah Kota Medan Nomor 12

 

 

 

 

Gambar

Tabel  1.1 Jumlah Pegawai Berdasarkan Jenis Kelamin
Tabel 1.2 Jumlah Pegawai Berdasarkan Golongan
Tabel 1.4 Jumlah Pegawai Berdasarkan Tingkat Disiplin Ilmu (Pendidikan)

Referensi

Dokumen terkait

MEKANISME PEMUNGUTAN DAN PENETAPAN TARIF PAJAK RESTORAN DALAM UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH PADA KANTOR DINAS PENDAPATAN DAERAH.. KOTA MEDAN

Judul yang Penulis ajukan adalah “Analisis Target Dan Realisasi Penerimaan Pajak Penerangan Jalan (PPJ) Pada Dinas Pendapatan Daerah Kota Medan”.. Dalam penyusunan dan

Kesimpulan dari penelitian ini adalah pemungutan Pajak Penerangan Jalan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap penerimaan Pajak Daerah, dengan hubungan yang

Masa Pajak, Tahun Pajak, Saat Terutang Pajak dan Pemungutan Pajak Penerangan Jalan.... Hubungan PDRB dengan Penerimaan Pajak

ANALISIS TARGET DAN REALISASI PENERIMAAN PAJAK PENERANGAN JALAN (PPJ) PADA DINAS PENDAPATAN DAERAH..

penerimaan pajak penerangan jalan pada Dinas Pendapatan Daerah Kota Medan 5. (lima

Pelaksanaan Penagihan dan Pemungutan Pajak Reklame pada Kantor Dinas Pendapatan Daerah Kota Medan”, Penulis menyadari bahwa masih terdapat kekurangan baik dari segi penulisan

Pemungutan Pajak Parkir Pada Dinas Pendapatan Daerah Kota Medan” ini disusun untuk memenuhi sebagian dari syarat-syarat menyelesaikan studi di Program.. Studi Diploma III