Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Pada PT. Kyala Pratama Dengan Menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 Dan SQL Server 2005 Berbasis Client Server

240 

Teks penuh

(1)
(2)

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN PADA PT KYALA PRATAMA

DENGAN MENGGUNAKAN MICROSOFT VISUAL BASIC 2005 DAN SQL SERVER 2005 BERBASIS CLIENT SERVER

TUGAS AKHIR

Untuk Memenuhi Tugas Akhir Jenjang D III Guna Memperoleh Gelar Ahli Madya Komputer

Program Studi Komputerisasi Akuntansi

Oleh:

Aina Rinkiyani Nurjanah / 11009017

Pembimbing:

Dony Waluya Firdaus, S.E., M.Si. Rio Yunanto, S.Kom., M.T.

PROGRAM STUDI KOMPUTERISASI AKUNTANSI FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMPUTER

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG

(3)

DESIGN OF SALES ACCOUNTING INFORMATION SYSTEM AT PT KYALA PRATAMA

WITH MICROSOFT VISUAL BASIC 2005 AND SQL SERVER 2005 BASES OF CLIENT SERVER

FINAL TASK

To fulfills final task of D-III level To obtain the title of computer undergraduate Study Program Accountancy Computerization

Created By:

Aina Rinkiyani Nurjanah / 11009017

Counsellor:

Dony Waluya Firdaus, S.E., M.Si. Rio Yunanto, S.Kom., M.T.

STUDY PROGRAM ACCOUNTANCY COMPUTERIZATION FACULTY OF ENGENEERING AND COMPUTER SCIENCE

INDONESIA COMPUTER UNIVERSITY BANDUNG

(4)
(5)
(6)

vi

ABSTRAK

PT. Kyala Pratama merupakan perusahaan dagang yang bergerak dibidang penjualan pasir. Penulis melakukan penelitian pada bagian Administrasi, dalam pembuatan laporan penjualan masih menggunakan Microsoft Excel sebagai alat hitung. Atas permasalahan tersebut maka penulis mengambil tema tugas akhir dengan judul “Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan pada PT. Kyala Pratama Dengan Menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 dan SQL Server 2005 Berbasis Client Server”.

Desain penelitian yang penulis gunakan adalah desain penelitian dengan data primer dan sekunder, jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian akademik, jenis data yang digunakan adalah metode penelitian deskriptif, survei, dan eksplanatoris, teknik pengumpulan data yang digunakan adalah penelitian lapangan dan penelitian kepustakaan, model pengembangan sistem yang digunakan adalah metodologi yang berorientasi pada output, process dan data. Struktur pengembangan sistem yang digunakan adalah iterasi. Perancangan sistem informaasi yang digunakan adalah diagram konteks, data flow diagram, dan flowchart.

Penulis membuat rancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan, diharapkan dalam pengolahan transaksi dan pembuatan laporan penjualan di PT Kyala Pratama menjadi terkomputerisasi dengan baik sesuai standar akuntansi keuangan dan output yang dihasilkan adalah Laporan Keuangan Laba Rugi dan Neraca.

(7)

vii ABSTRACT

PT Kyala Pratama, is one trading company engaged in trade of dust. The author conducted research on the Administration, in preparing reports sales are still using Microsoft Excel as a tool to count. Based on the problem author take the theme of this thesis with the title “Design of Sales Accounting Information System at PT Kyala Pratama With Microsoft Visual Basic 2005 And SQL Server 2005 Bases Of Client Server”

Research design that writer use is research design with primary and secondary data this type of research is academic reseacrh, the type of data is use qualitative data and quantitative data, the reseacrh method use deskriptive research method, surveys, and explanatory, data collection techniques are use fieldwork and library research, system development method use methodology that oriented too output, process and data. The structure of system development use is iteration. The design of systems information use is the context diagram, data flow diagrams, and flowcharts.

The author design a Sales Accounting Information System, also has its sales are calculated using the Straight Line method that produces sales reports, financial statements income statement and balance sheet. The Author expects sales of data processing in PT Kyala Pratama become better so as to produce information quickly, precisely and accurately.

(8)

ix

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah

melimpahkan rahmat serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan

tugas akhir ini dengan judul: “Perancangan Sistem Informasi Akuntansi

Penjualan Pada PT Kyala Pratama Dengan Menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 Dan SQL Server 2005”.

Tugas akhir ini merupakan salah satu syarat dalam menyelesaikan jenjang

diploma tiga program studi Komputerisasi Akuntansi, Fakultas Teknik dan Ilmu

Komputer, Universitas Komputer Indonesia Bandung.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan tugas akhir ini masih jauh dari

sempurna, baik dari segi tata bahasa maupun segi materi, karena adanya hambatan

dan kesulitan yang penulis hadapi serta keterbatasan kemampuan dan pengetahuan

yang penulis miliki. Oleh karena itu kritik dan saran yang membangun akan

penulis terima sebagai bahan masukan yang sangat berguna di masa yang akan

datang.

Ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya ingin penulis sampaikan kepada

semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan tugas akhir ini antara lain:

1. Dr. Ir. Eddy Soeryanto Soegoto selaku Rektor Universitas Komputer

Indonesia Bandung.

2. Prof. Dr. H. Denny Kurniadie Ir., M.Sc. selaku Dekan Fakultas Teknik dan

(9)

x

3. Rio Yunanto, S.Kom., M.T. selaku Ketua Program Studi Komputerisasi

Akuntansi serta selaku Pembimbing 2 Sistem Infromasi Tugas Akhir.

4. Supriyati, S.E., M.Si. selaku wali dosen 09KA-1 serta Dosen Tetap Program

Studi Komputerisasi Akuntansi.

5. Hery Dwi Yulianto, S.T. selaku Dosen Tetap Program Studi Komputerisasi

Akuntansi.

6. Dony Waluya Firdaus, M.Si. selaku Dosen Tetap Program Studi

Komputerisasi Akuntansi serta Pembimbing 1 Akuntansi Tugas Akhir.

7. Apriani Puti Purfini., S.Kom. selaku koordinator Seminar KA dan Tugas

Akhir.

8. Mbak Lasmanah yang telah membantu proses pembuatan surat-surat yang

diperlukan Penulis.

9. Okky Apriana selaku Pemilik PT Kyala Pratama yang telah mengijinkan

penulis melakukan penelitian di perusahaan yang beliau pimpin.

10.Ramdhani selaku Kepala Administrasi PT Kyala Pratama yang telah

meluangkan waktunya untuk membimbing Penulis dalam penyusunan tugas

akhir.

11.Kedua orang tua tercinta Mamah dan Bapak yang selalu memberikan

dorongan moril maupun materil serta kasih sayang dan doa bagi keselamatan

dan keberhasilan Penulis.

12.Keluarga besar Bapak K.H. Fachrudin dan Bapak Indi Sumarya yang selalu

mendukung dan memberi semangat kepada Penulis.

13.Adikku Tersayang, Aldin Daniswara dan Andini Nurfitriyanti Sahida yang

(10)

xi

14.Kakakku Tersayang, A Okky, Teh Ila, A Sandi, A Utun, Teh Ei.

15.Afriyaldi yang selalu memberikan semangat dan dukungannya kepada Penulis.

16.Seluruh Staf PT Kyala Pratama yang selalu membantu Penulis dalam proses

pembuatan surat dan dokumen yang dibutuhkan Penulis.

17.Teman-teman dekat Penulis yang aneh luar biasa Marianti, Selpiana Djunita,

Mega Setyawati, Diska Virinda Savitri serta sahabat-sahabat KA09 karena

selalu memberi penulis semangat dan motivasi dalam penyusunan proposal

tugas akhir.

Penulis berharap tugas akhir ini dapat memberikan manfaat bagi penulis

sendiri dan bagi para pembaca.

Bandung, September 2012

(11)

xii

DAFTAR ISI

Halaman

LEMBAR JUDUL BAHASA INDONESIA ... i

LEMBAR JUDUL BAHASA INGGRIS ... ii

PERNYATAAN KEASLIAN ... iii

LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING ... iv

LEMBAR PENGESAHAN PENGUJI ... v

ABSTRAK ... vi

ABSTRACT... vii

MOTTO . ... viii

KATA PENGANTAR ... ix

DAFTAR ISI ... xii

DAFTAR TABEL ... xx

DAFTAR GAMBAR ... xxii

DAFTAR SIMBOL ... xxiii

DAFTAR LAMPIRAN... xxviii

BAB I PENDAHULUAN ... 1

1.1 Latar Belakang Masalah... 1

1.2 Identifikasi masalah ... 3

1.3 Batasan Masalah ... 3

1.4 Maksud dan Tujuan Penelitian ... 4

1.4.1 Maksud Penelitian ... 4

(12)

xiii

Halaman

1.5 Objek dan Metode Penelitian ... 4

1.5.1 Unit Analisis ... 5

1.5.2 Populasi dan Sampel ... 5

1.5.3 Objek Penelitian ... 6

1.5.4 Desain Penelitian... 6

1.5.4.1 Jenis Penelitian ... 7

1.5.4.2 Jenis Data ... 7

1.5.4.3 Jenis Desain Penelitian ... 8

1.5.5 Motede Penelitian ... 8

1.5.6 Teknik Pengumpulan Data ... 9

1.6 Rekayasa Perangkat Lunak ... 11

1.6.1 Metodologi Pengembangan Sistem ... 11

1.6.2 Model Pengembangan Sistem ... 14

1.7 Kegunaan Penelitian ... 15

1.8 Lokasi dan Waktu Penelitian ... 16

1.8.1 Lokasi Penelitian ... 16

1.8.2 Waktu Penelitian ... 16

1.9 Sistematika Penelitian ... 17

BAB II LANDASAN TEORI ... 19

(13)

xiv

Halaman

2.1.1 Perancangan ... 19

2.1.2 Sistem ... 19

2.1.3 Informasi ... 20

2.1.4 Sistem Informasi ... 21

2.1.5 Akuntansi ... 21

2.1.5.1 Metode Pencatatan Akuntansi ... 22

2.1.5.2 Proses Akuntansi ... 23

2.1.5.3 Siklus Akuntansi ... 24

2.1.5.3.1 Jurnal Umum ... 25

2.1.5.3.2 Buku Besar ... 26

2.1.5.3.3 Laporan Laba Rugi ... 27

2.1.5.3.4 Laporan Neraca ... 29

2.1.6 Sistem Akuntansi ... 30

2.1.7 Sistem Informasi Akuntansi... 30

2.1.8 Penjualan ... 31

2.1.8.1 Metode Pengakuan Pendapatan ... 32

2.1.8.2 Metode Pencatatan Persediaan ... 33

2.1.8.3 Metode Penilaian Persediaan ... 34

2.1.8.4 Syarat Jual Beli ... 35

2.1.8.5 Diskon Tunai (Diskon Penjualan) ... 35

2.1.8.6 Diskon Dagang ... 36

2.1.8.7 Metode Diskon ... 36

(14)

xv

Halaman

2.1.8.9 Metode Penghapusan Piutang ... 38

2.1.9 Sistem Informasi Penjualan ... 38

2.1.10 Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan ... 39

2.1.10.1 Fungsi Yang Terkait... 39

2.1.10.2 Dokumen Yang Digunakan ... 40

2.1.10.3 Catatan Yang Digunakan ... 40

2.1.10.4 Standar Akuntansi Penjualan... 41

2.1.10.5 Kebutuhan Rekayasa Software SIA Penjualan 41

2.2 Bentuk, Jenis dan Bidang Perusahaan ... 43

2.3 Alat Pengembangan Sistem ... 43

2.3.1 Diagram Konteks ... 43

2.3.2 Diagram Arus Data (Data Flow Diagram) ... 44

2.3.3 Kamus Data ... 45

2.3.4 Bagan Alir (Flowchart) ... 45

2.3.4.1 Bagan Alir Sistem (SystemFlowchart) ... 46

2.3.4.2 Bagan Alir Dokumen (Document flowchart) ... 46

2.3.5 Normalisasi ... 47

2.3.6 Entity Relational Diagram (ERD) ... 48

2.3.6.1 Derajat Relasi (Reationship Degree) ... 48

2.3.6.2 Kardinalitas Relasi ... 50

2.4 Software ... 51

2.4.1 Software Sistem Operasi ... 52

(15)

xvi

Halaman

2.4.2 SoftwareInterpreter ... 53

2.4.3 SoftwareCompiler ... 53

2.4.4 Software Aplikasi ... 54

BAB III ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN ... 56

3.1 Sejarah Perusahaan ... 56

3.2 Visi dan Misi ... 56

3.3 Struktur Organisasi Perusahaan ... 57

3.4 Deskripsi Jabatan (Job Description) ... 58

3.5 Kebijakan Sistem Berjalan ... 66

3.6 Fungsi yang Terkait ... 68

3.7 Formulir/Dokumen Yang Digunakan ... 68

3.8 Catatan yang digunakan ... 69

3.9 Sistem Akuntansi Penjualan yang Berjalan... 69

3.9.1 Diagram Konteks yang Berjalan ... 70

3.9.2 Data Flow Diagram yang Berjalan ... 72

3.9.2.1 Diagram Arus Data Level 0 yang berjalan ... 72

3.9.2.2 Diagram Arus Data Level 1 Proses 1 yang Berjalan ... 74

3.9.2.3 Diagram Arus Data Level 1 Proses 2 yang Berjalan ... 76

(16)

xvii

Halaman

3.9.2.5 Diagram Arus Data Level 1

Proses 4 yang Berjalan ... 78

3.9.3 Kamus Data yang Berjalan ... 79

3.9.4 Bagan Alir Sistem yang Berjalan ... 80

3.10 Kelemahan Sistem Yang Berjalan ... 85

BAB IV PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN ... 85

4.1 Sistem Informasi Akuntansi Yang Diusulkan ... 85

4.1.1 Kebijakan Yang Masih Digunakan dan Yang Diusulkan ... 85

4.1.2 Formulir/Dokumen dan Catatan Yang Diusulkan ... 86

4.1.3 Account dan Code Account Yang Diusulkan ... 87

4.2 Perancangan Model Sistem Yang Diusulkan ... 87

4.2.1 Diagram Arus Data Yang Diusulkan... 88

4.2.1.1 Diagram Konteks yang Diusulkan ... 88

4.2.1.2 Diagram Arus Data Level 0 yang Diusulkan . 90

4.2.1.3 Diagram Arus Data level 1 yang Diusulkan ... 92

4.2.1.3.1 Diagram Arus Data Level 1 Proses 1 yang Diusulkan ... 93

4.2.1.3.2 Diagram Arus Data Level 1 Proses 2 yang Diusulkan ... 94

(17)

xviii

Halaman

4.2.1.3.3 Diagram Arus Data Level 1

Proses 3 yang Diusulkan ... 94

4.2.1.3.4 Diagram Arus Data Level 1 Proses 4 yang Diusulkan ... 95

4.2.2 Kamus Data yang Diusulkan ... 96

4.2.3 Bagan Alir (Flowchart) Sistem Yang diusulkan ... 97

4.2.4 Perancangan Basis Data ... 102

4.2.4.1 Kode Pada Kunci Utama ... 102

4.2.4.2 Normalisasi Yang Diusulkan ... 103

4.2.4.3 Perancangan Struktur Tabel ... 105

4.2.4.4 Diagram Relasi Entitas Yang Diusulkan ... 111

4.3 Perancangan Struktur Menu Program ... 111

4.3.1 Struktur Menu Pada Bagian Administrasi ... 112

4.3.2 Struktur Menu Pada Bagian Crusher Director ... 113

4.3.3 Struktur Menu Pada Bagian Production ... 114

4.4 Perancangan Antarmuka Dan Laporan ... 114

4.4.1 Perancangan Antarmuka ... 114

4.4.2 Perancangan Laporan ... 123

4.5 Tampilan Dan Kode Program... 124

4.5.1 Tampilan Menu Login ... 124

4.5.2 Tampilan Menu Utama Program Pada Bagian Administrasi ... 126

(18)

xix

Halaman

4.5.4 Tampilan Data Pemesanan... 131

4.5.5 Tampilan Data Penerimaan Kas ... 134

4.5.6 Tampilan Data Pengeluaran Kas ... 137

4.5.7 Tampilan Kwitansi Pembayaran Uang Muka ... 140

4.5.8 Tampilan Kwitansi Pelunasan Pembayaran ... 142

4.5.9 Tampilan Laporan Penjualan ... 143

4.5.10 Tampilan Jurnal Umum ... 146

4.5.11 Tampilan Buku Besar Umum ... 149

4.5.12 Tampilan Neraca ... 157

4.5.13 Tampilan Laporan Laba Rugi ... 161

4.5.14 Tampilan Menu Utama Bagian Production ... 164

4.5.15 Tampilan Data Barang ... 166

4.5.16 Tampilan Menu Utama Bagian Crusher Director ... 168

4.5.17 Tampilan Profil Perusahaan ... 170

4.5.18 Tampilan Bantuan ... 170

4.5.19 Tampilan Profil Programmer ... 171

4.5.20 Tampilan Katalog ... 171

4.6 Konversi Komponen Sistem ... 172

4.6.2 Perangkat Keras (Hardware) ... 172

4.6.3 Perangkat Lunak (Software) ... 172

4.6.3.1 Perangkat Lunak Sistem... 172

4.6.3.2 Perangkat Lunak Pemrograman ... 172

(19)

xx

Halaman

4.7 Jaringan Komputer Client Server ... 173

4.7.1 Model Jaringan Client Server ... 173

4.7.2 Koneksi Jaringan Client Server ... 173

4.8 Kelebihan Dan Kelemahan Sistem Usulan ... 180

4.8.1 Kelebihan Sistem Yang Diusulkan ... 180

4.8.2 Kelemahan Sistem Yang Diusulkan ... 181

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ... 183

5.1 Simpulan ... 183

5.2 Saran ... 184

DAFTAR PUSTAKA... .... 186

LAMPIRAN-LAMPIRAN ... 187

(20)

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1Latar Belakang Masalah

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin pesat menyebabkan penggunaan komputer dalam kehidupan sehari-hari semakin meluas. Hal ini disebabkan karena komputer memiliki banyak keunggulan yang keberadaannya sangat dibutuhkan pada kehidupan dewasa ini. Keunggulan komputer yang dimaksud diantaranya dapat membantu dan mempercepat suatu pekerjaan demi tercapainya kualitas informasi yang baik yaitu akurat, tepat waktu, dan relevan.

Sistem informasi akuntansi dapat menunjang kemajuan usaha apabila dikelola dengan baik dan sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku. Sebuah organisasi atau perusahaan membutuhkan sistem informasi akuntansi pada setiap bagian di dalam perusahaan, salah satunya tentang penjualan di perusahaan yang membutuhkan suatu sistem akuntansi penjualan yang telah sesuai dengan siklus umum akuntansi untuk menghasilkan suatu informasi penjualan yang dibutuhkan.

(21)

2 penjualan yang terjadi di perusahaan yang kemudian dapat menjadi informasi bagi perusahaan.

Alasan penulis melakukan penelitian di PT Kyala Pratama pada bagian Administrasi untuk mengetahui gambaran secara nyata yang berkaitan dengan penjualan. Penulis menemukan beberapa kelemahan pada proses pencatatan yang belum terproses secara baik dan kemungkinan sering atau akan terjadinya kesalahan dalam pemasukan data, sehingga dalam pengerjaannya kurang efektif mengakibatkan pekerjaan menjadi kurang cepat dan kurang akurat ini ditambah dengan tidak adanya program khusus yang menangani permasalahan tersebut. Penulis juga menemukan masih adanya catatan-catatan penjualan yang masih manual (menggunakan buku penjualan kyala stone crusher dan kwitansi-kwitansi penjualan yang ditulis tangan) namun dalam membuat laporan mingguan (total pendapatan dari penjualan pasir yang terjadi setiap hari selama satu minggu) dan laporan bulanan (total pendapatan dari penjualan pasir secara keseluruhan dalam satu bulan) PT Kyala Pratama sudah menggunakan Microsoft Excel sebagai alat penginputan dan perhitungan namun belum sesuai dengan standar akuntansi keuangan.

(22)

3 Berdasarkan penjelasan di atas penulis tertarik mengambil judul “Perancangan

Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Pada PT Kyala Pratama Dengan

Menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 Dan SQL Server 2005 Berbasis

Client Server”.

1.2Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan diatas, maka penulis mengidentifikasi masalah sebagai berikut:

A. Bagaimana Sistem Penjualan Pada PT Kyala Pratama

B. Bagaimana Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan pada PT Kyala Pratama dengan menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 dan SQL Server 2005 sebagai databasenya.

1.3Batasan Masalah

Adapun batasan masalah yang akan dibahas adalah sebagai berikut:

A.Penulis meneliti Sistem Penjualan pada PT Kyala Pratama yang menggunakan metode pencatatan akuntansi Cash Basic yaitu dasar pencatatan dalam akuntansi mengakui transaksi pada saat kas diterima atau dibayarkan. Untuk metode persediaan barangnya yakni, sistem persediaan periodik.

(23)

4

1.4Maksud dan Tujuan

1.4.1 Maksud Penelitian

Maksud dari penelitian yang dilakukan oleh penulis adalah untuk memperoleh data yang berkaitan dengan Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan pada PT Kyala Pratama.

1.4.2 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan dari penelitian yang dilakukan oleh penulis adalah: A.Untuk mengetahui Sistem Penjualan pada PT Kyala Pratama.

B.Untuk merancang Sistem Informasi Akuntansi Penjualan pada PT Kyala Pratama dengan menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 dan SQL Server 2005 Berbasis Client Server.

1.5 Objek dan Metodologi Penelitian

1.5.1 Unit Analisis

Menurut Uma Sekaran dalam bukunya yang berjudul Metodologi Penelitian

untuk Bisnis, menjelaskan bahwa: “unit analisis adalah tingkat pengumpulan data

yang dikumpulkan selama analisis data.” (2006:248)

Menurut Prijana dalam bukunya yang berjudul Metode Sampling Terapan

sebagai berikut: “unit analisis adalah organisasi, kelompok orang, kejadian, atau

hal-hal lain yang dijadikan objek penelitian dalam satuan tertentu yang

diperhitungkan dalam subjek penelitian.” (2005:107)

(24)

5 berkaitan dengan yang kita teliti. Unit analisis yang peneliti teliti adalah pada PT Kyala Pratama di bagian Administrasi.

1.5.2 Populasi dan Sampel

Menurut Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian, menjelaskan

bahwa: “populasi adalah kumpulan dari individu dengan kualitas serta ciri-ciri

yang telah ditetapkan.” (2005:271)

Menurut Jogiyanto dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Desain Sistem

Informasi, menjelaskan bahwa: “populasi (population) atau universe adalah

seluruh item yang ada.” (2005:631)

Berdasarkan penjelasan di atas, penulis dapat menyimpulkan bahwa populasi merupakan kumpulan seluruh item atau individu yang memiliki ciri-ciri yang ditetapkan. Penulis melakukan penelitian dengan populasi pada bulan februari sampai dengan desember 2011.

Menurut Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian, menjelaskan

bahwa: “sampel adalah bagian dari populasi.” (2005:271)

Menurut Jogiyanto dalam bukunya Analisis dan Desain Sistem Informasi, menjelaskan bahwa: “sampel adalah pemilihan sejumlah item tertentu dari seluruh item yang ada dengan tujuan mempelajari sebagian item tersebut untuk mewakili

seluruh itemnya.” (2005:631)

(25)

6

1.5.3 Objek Penelitian

Menurut Sugiyono dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian Bisnis

adalah sebagai berikut: “objek penelitian adalah sasaran ilmiah untuk

mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu tentang suatu hal (variabel

tertentu).” (2008:13)

Pada objek penelitian yang diteliti adalah Sistem Informasi Akuntansi Penjualan, penulis menguraikan tentang penjualan pada PT Kyala Pratama di bagian administrasi karena bagian inilah yang mencatat semua transaksi untuk kemudian dibuatkan programnya menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 dan SQL Server 2005.

1.5.4 Desain Penelitian

Menurut definisi Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian,

menjelaskan bahwa: “desain dari penelitian adalah semua proses yang diperlukan

dalam pererncanaan dan pelaksanaan penelitian.” (2005:84)

Menurut Sujoko Efferin, dkk dalam bukunya yang berjudul Metode

Penelitian Untuk Akuntansi menjelaskan bahwa: “desain penelitian adalah

Iframework dari sebuah penelitian ilmiah.” (2005:34)

(26)

7

1.5.4.1 Jenis Penelitian

Menurut Moh. Nazir dalam bukunya yang berjudul Metologi Penelitian Bisnis, menjelaskan bahwa: “penelitian terapan adalah penyelidikan yang hati

-hati, sistematik dan terus menerus terhadap suatu masalah dengan tujuan untuk

digunakan dengan segera keperluan tertentu.” (2005:26)

Menurut Sugiyono dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian Bisnis,

menerangkan bahwa:

“Penelitian akademik adalah penelitian yang dilakukan oleh mahasiswa dan

merupakan sarana edukatif sehingga lebih mementingkan validasi internal (cara yang harus betul), variable penelitian terbatas serta kecanggihan analisis

disesuaikan dengan jenjang pendidikan.”(2006:4)

Berdasarkan penjelasan di atas jenis penelitian yang digunakan penulis yaitu penelitian dasar atau penelitian murni karena penulis ingin mengetahui sebuah sistem yang berjalan dan mengembangkan sistem tersebut ke dalam suatu aplikasi.

1.5.4.2 Jenis Data

Adapun jenis data yang digunakan pada penelitian ini adalah data kualitatif

dan kuantitatif. Menurut Sugiyono dalam bukunya yang berjudul Metodologi

Bisnis menerangkan bahwa data kuntitatif dan data kualitatif yaitu:

“Data kuantitatif dan data kualitatif adalah penelitian yang jenis datanya

berupa angaka atau data kualitatif yang diangkakan. Jenis Data Kualitatif adalah penelitian yang jenis datanya dinyatakan dalam bentuk kata, kalimat

(27)

8

Penulis memilih jenis data ini, karena data yang diperoleh jenis datanya

berbentuk kata, kalimat, dan gambar.

1.5.4.3 Jenis Desain Penelitian

Menurut M.Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian,

menjelaskan bahwa jenis desain penelitian adalah ”desain dari penelitian semua

proses yang diperlukan dalam perencanaan dan pelaksanaan penelitian.” (2005:88)

Pengertian dari penelitian primer dan sekunder menurut Moh. Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian adalah sebagai berikut:

“Desain penelitian data primer dan data sekunder adalah desain

pengumpulan data yang efisien dengan alat dan teknik serta karakteristik dari responden. Jika peneliti ingin menggunakan data sekunder, maka penulis harus mengadakan evaluasi terhadap sumber, keadaan data sekundernya dan juga si peneliti harus menerima limitasi–limitasi dari data

tersebut.”( 2005:91)

Desain penelitian yang digunakan adalah desain penelitian data primer dan sekunder karena saat pelaksanaan penelitian penulis akan melaksanakan observasi langsung dengan menggunakan informasi yang berkaitan dengan bagian yang di teliti. Selain itu desain penelitian deskriptif karena pada saat penelitian penulis akan memaparkan fakta apa yang terjadi di perusahaan.

1.5.5 Metode Penelitian

(28)

9

“Metode deskriptif yaitu suatu metode dalam meneliti status kelompok manusia, suatu objek, suatu set kondisi, suatu sistem pemikiran ataupun

suatu kelas peristiwa pada masa sekarang.” (2005:89)

Menurut M. Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian,

mendefinisikan metode penelitian survei sebagai berikut menyatakan bahwa:

“Metode survei adalah penyelidikan yang diadakan untuk memperoleh

faktafakta dari gejala-gejala yang ada dan mencari keterangan-keterangan secara faktual, baik tentang institusi sosial, ekonomi, atau politik dari suatu kelompok ataupun suatu daerah.” (2005:47)

Menurut Sedarmayanti dan Syarifudin Hidayat dalam bukunya yang berjudul

Metodologi Penelitian adalah: “penelitian eksplanatoris adalah Penelitian yang

dilakukan dengan mengadakan percobaan dan penyempurnaan terhadap suatu sistem.”(2005:22)

Berdasarkan penjelasan di atas penulis menyimpulkan bahwa penelitian adalah pencarian kembali fakta dengan jelas secara sistematis, untuk menemukan fakta atau kebenaran yang dapat dipertanggungjawabkan.

1.5.6 Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang digunakan oleh penulis adalah sebagai berikur:

A.Penelitian Lapangan (Field Research)

Menurut Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian,

(29)

10 dengan cara mendatangi langsung ke tempat yang menjadi objek

penelitian.”(2005:175)

Penulis melakukan beberapa teknik dalam pengumpulan data, yaitu: 1. Wawancara (interview)

Menurut definisi Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode

Penelitian, mendefinisikan bahwa: “proses memperoleh keterangan untuk

tujuan penelitian dengan cara tanya jawab sambil bertatap muka antara si penanya atau pewawancara dengan si penjawab atau responden dengan menggunakan alat yang dinamakan interview guide (panduan

wawancara).” (2005:175)

2. Pengamatan (Observation)

Menurut Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian,

bahwa: “cara pengambilan data dengan menggunakan mata tanpa ada pertolongan alat standar lain untuk keperluan tersebut.” (2005:175)

B.Penelitian Kepustakaan (Library Research)

Menurut Nazir dalam bukunya yang berjudul Metode Penelitian, bahwa:

“teknik pengumpulan data dengan cara mempelajari, mengkaji dan memahami sumber-sumber data yang ada pada beberapa buku yang terkait dalam

(30)

11

1.6Rekayasa Perangkat Lunak

1.6.1 Metodologi Pengembangan Sistem

Definisi menurut Tata Sutabri dalam bukunya Analisis Sistem Informasi,

menjelaskan bahwa: “metodologi pengembangan sistem adalah metode-metode, prosedur-prosedur, konsep-konsep pekerjaan dan aturan-aturan untuk

mengembangkan suatu sistem informasi.” (2004;68)

Menurut Jogiyanto dalam bukunya Analisis dan Desain Sistem Informasi, menyebutkan bahwa: “metodologi adalah kesatuan metode-metode, prosedur-prosedur, konsep-konsep pekerjaan, aturan-aturan dan postulat-postulat yang

digunakan oleh suatu ilmu pengetahuan, seni atau displin yang lainnya.”(2005;59)

Berdasarkan penjelasan diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa metodolgi pengembangan sistem adalah metode-metode, atau prosedur-prosedur untuk mengembangkan suatu sistem informasi. Penulis menggunakan metodologi pengembangan sistem untuk mengembangkan sistem penjualan pada PT Kyala Pratama menjadi terkomputerisasi dengam menggunakan software Microsoft Visual Basic 2005.

Metodologi tersebut digunakan penulis sebagai pedoman bagi penulis agar dapat mengetahui bagaimana dan apa yang seharusnya dikerjakan selama pengembangan sistem ini. Penulis menggunakan metodologi yang berorientasi keluaran, proses dan data. Menurut Tata Sutabri dalam buku Analisa Sistem

Informasi menyatakan bahwa:

“a. Metodologi yang berorientasi keluaran

(31)

12 metodologi ini adalah pada keluaran seperti laporan penjualan, laporan

pembelian, dan lain sebagainya.” (2004:69)

Laporan

Gambar 1.1 Metodologi yang berorientasi pada keluaran

Penulis menggunakan metodologi yang berorientasi pada keluaran maka penulis akan mengusulkan serta merancang suatu sistem informasi akuntansi penjualan yang akan menghasilkan laporan yang berupa laporan laba rugi dan neraca yang cepat dan akurat, yang di input dari kwitansi penjualan dan bukti-bukti penjualan.

“b. Metodologi yang berorientasi proses

Metodologi ini disebut juga dengan metodologi struktur analisis dan desain, diperkenalkan sekitar tahun1970 dan masih mendominasi pengembangan sistem sampai saat ini. Beberapa alat yang digunakan antara lain Data Flow Diagram (DFD), bagan terstruktur dan kamus data. Fokus utama metodologi ini pada proses dengan menggambarkan dunia nyata yang memakai Data Flow Diagram.” (2004:70)

Proses Proses

Proses

Proses Sistem InformasiPengembangan

(Diagram Arus Data)

(32)

13 Metodologi yang berorientasi pada proses merupakan yang menitik beratkan pada sebuah arus data (Data Flow) sebelum melakukan sebuah perancangan, seperti contoh pembuatan DFD (Data Flow Diagram), Diagram Kontek, dan

Flowchart sebelum meneliti merancang sebuah sistem.

Penulis menggunakan metode ini karena metodologi ini telah dilengkapi dengan alat-alat (tool) dan tehnik-tehnik yang dibutuhkan untuk pengembangan sistem, alat yang digunakan antara lain flow diagram (DFD), dan bagan terstruktur. Fokus utama metodologi ini proses dengan menggambarkan dunia nyata yang memakai data flow diagram.

“c. Metodologi yang berorientasi data

Metodologi ini disebut juga metodologi model informasi, diperkenalkan sekitar tahun 1980. Alat yang digunakan untuk membuat model adalah

Entity Relation Diagram (ERD). Fokus utama metodologi ini adalah data,

dimana dunia nyata digambarkan dalam bentuk entitas yang disertai dengan atribut sebelum peneliti merancang sebuah sistem.” (2004:71)

Proses Proses

Proses

Proses Sistem InformasiPengembangan

(Diagram Hubungan Entitas)

Gambar 1.3 Metodologi yang berorientasi pada data

(33)

14

1.6.2 Model Pengembang Sistem

Penelitian yang dilakukan peneliti, ada tahap-tahap yang harus dikerjakan oleh peneliti dari awal penelitian sampai dengan mendapatkan hasil yang peneliti harapkan.

Menurut Tata Sutabri dalam bukunya yang berjudul Analisa Sistem

Informasi, menerangkan bahwa: “iterasi adalah tahapan-tahapan tersebut

dilakukan secara berulang-ulang sampai mendapatkan hasil yang diinginkan.” (2004;62)

Berdasarkan definisi di atas, penulis dapat menyimpulkan bahwa model pengembangan sistem dengan iterasi adalah struktur pengembangan yang diselesaikan dengan berulang-ulang sampai mendapatkan hasil yang diinginkan.

Penulis menggunakan cara iterasi karena apabila ada kesalahan bisa

dilakukan koreksi atau perbaikan sampai mendapatkan hasil yang diinginkan.

Struktur pengembangan sistem iterasidapat digambarkan sebagai berikut:

Survei Sistem

Analisa Sistem

Desain Sistem

Pembuatan Sistem

Implementasi Sistem

Pemeliharaan Sistem

Produk

(34)

15

1.7Kegunaan Penelitian

Adapun kegunaan penelitian yang telah dilaksanakan pada PT Kyala Pratama mengenai penjualan bagi semua pihak adalah sebagai berikut:

A. Kegunaan Keilmuan

1. Bagi Penulis

Untuk mengembangkan pengetahuan yang peneliti peroleh selama dibangku kuliah serta membandingkan teori yang diperoleh dengan lingkungan kerja serta untuk mengaplikasikan ilmu komputer yang diperoleh yaitu d engan menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 dan SQL Server 2005 berbasis Client Server. Agar peneliti dapat merancang aplikasi yang baru untuk perusahaan.

2. Bagi Penulis Lainnya

Sebagai bahan referensi bagi peneliti lain jika ingin melanjutkan atau mengembangkan tema yang sama yaitu mengenai Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan.

B. Kegunaan Operasional

Bagi Instansi

(35)

16

1.8 Lokasi dan Waktu Penelitian

1.8.1 Lokasi Penelitian

Lokasi yang dilakukan oleh penulis dalam melakukan penelitian adalah bertempat di PT Kyala Pratama yang beralamatkan di Cijerah II Nusa Indah No. 8 Cimahi, Bandung. Dalam melakukan penelitian penulis melakukan penelitian pada bagian Administrasi.

1.8.2 Waktu Penelitian

Penulis melakukan kegiatan penelitian pada bulan November 2011 sampai Agustus 2012. Untuk mempermudah kegiatan penelitian hingga pembuatan laporan tugas akhir, penulis membuat time shedule yaitu sebagai berikut:

Tabel 1.1 Time Schedule Penelitian Tugas Akhir

No Kegiatan 2011 2012

November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus 1 Pencarian Perusahaan 2 Pengajuan Surat Ijin

3 Pengambilan Data & Wawancara

Perusahaan

4 Penyusunan Proposal 5 Pengumpulan Proposal

6 Review Proposal

7 Seminar Proposal

8 Penyusunan Laporan & Bimbingan

(36)

17

1.9Sistematika Penulisan

Untuk memudahkan dalam membuat laporan penelitian ini, maka penulis menyusun sistematika penulisan proposal tugas akhir perancangan sistem informasi akuntansi penjualan pada PT Kyala Pratama sebagai berikut:

A. Bagian awal terdiri dari lembar judul, lembar pengesahan, reviewer, kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, daftar simbol, daftar lampiran.

B. Bagian isi terdiri dari:

BAB I: PENDAHULUAN

Bab ini menguraikan mengenai Latar Belakang Masalah, Identifikasi Masalah, Batasan Masalah, Maksud dan Tujuan Penelitian, Objek dan Metodologi Penelitian, Rekayasa Perangkat Lunak, Kegunaan Penelitian, Lokasi dan Waktu Penelitian, Sistematika Penulisan.

BAB II: LANDASAN TEORI

Bab ini menguraikan mengenai teori-teori yang berkaitan dengan Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan. Teori-teori tersebut diperoleh dari buku-buku dan referensi lain.

BAB III: ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN

(37)

18

BAB IV: ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI

AKUNTANSI PENJUALAN

Bab ini menguraikan mengenai perancangan sistem informasi yang di usulkan oleh peneliti.

BAB V: SIMPULAN DAN SARAN

(38)

19

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan

2.1.1 Perancangan

Definisi perancangan menurut Al-Bahra dalam buku yang berjudul Analisis &

Desain Sistem Informasi adalah: “perancangan adalah suatu kegiatan yang

memiliki tujuan untuk mendesign sistem baru yang dapat menyelesaikan masalah-masalah yang dihadapi perusahaan yang diperoleh dari pemilihan alternatif sistem yang terbaik.” (2005:38).

Definisi perancangan yang terdapat dalam buku yang berjudul Analisis dan

Desain Sistem Informasi menurut Jogiyanto : “perancangan adalah penggambaran,

perencanaan dan pembuatan sketsa atau pengaturan dari beberapa elemen yang

terpisah dari suatu kesatuan yang utuh dan berfungsi.” (2009:196)

Berdasarkan dua definisi perancangan di atas, dapat disimpulkan bahwa perancangan merupakan suatu kegiatan atau strategi yang memiliki tujuan untuk memecahkan masalah yang dihadapi oleh pihak perusahaan dan mengembangkan solusi terbaik bagi perusahaan.

2.1.2 Sistem

Pengertian sistem menurut Jogiyanto dalam buku yang berjudul Analisis dan

Desain Sistem Informasi adalah: “sistem adalah suatu jaringan kerja dari

(39)

20 melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran yang tertentu.”( 2005:1).

Menurut Al-Bahra dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Desain Sistem

Informasi pengertian sistem adalah: “sistem adalah suatu urutan–urutan yang

tepat dari tahapan–tahapan instruksi yang menerangkan apa yang harus dikerjakan, siapa yang mengerjakan, kapan dikerjakan, dan bagaimana mengerjakannya.” (2005:3).

Berdasarkan dua definisi sistem di atas, dapat disipulkan bahwa sistem adalah sebagai sekumpulan elemen atau subsistem yang berkaitan membentuk satu kesatuan untuk mencapai suatu tujuan. Penulis membuat sistem untuk menangani masalah yang terjadi pada PT Kyala Pratama khususnya yang berkaitan dengan penjualan.

2.1.3 Informasi

Pengertian informasi menurut Jogiyanto dalam buku yang berjudul Analisis

dan Desain Sistem Informasi: “informasi adalah data yang diolah menjadi bentuk

yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya.” (2005:8)

Menurut Al-Bahra dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Desain Sistem

Informasi pengertian informasi adalah “informasi adalah data yang telah diolah

menjadi bentuk yang lebih berarti dan berguna bagi penerimanya untuk mengambil keputusan masa kini maupun yang akan datang.” (2005:8)

(40)

21

2.1.4 Sistem Informasi

Pengertian sistem informasi menurut Jogiyanto dalam buku yang berjudul

Analisis dan Desain Sistem Informasi adalah: “sistem informasi adalah suatu

sistem di dalam suatu organisasi mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan–laporan yang diperlukan.” (2005:11).

Pengertian sistem informasi menurut Al-Bahra dalam buku yang berjudul

Analisis dan Desain Sistem Informasi yaitu “sistem informasi adalah suatu sistem

yang dibuat oleh manusia yang terdiri dari komponen–komponen dalam organisasi untuk mencapai suatu tujuan yaitu menyajikan informasi.” (2005:13).

Berdasarkan dua definisi sistem informasi di atas, dapat disimpulkan bahwa sistem informasi adalah sekumpulan prosedur dimana data dikumpulkan, diproses menjadi infromasi sehingga organisasi dapat mencapai tujuan yang telah ditentukan dan menyediakan pihak luar dengan laporan yang diperlukan.

2.1.5 Akuntansi

Pengertian akuntansi menurut Soemarso pada buku yang berjudul Akuntansi

Suatu Pengantar adalah: “akuntansi adalah proses mengidentifikasikan,

mengukur, dan melaporkan informasi ekonomi untuk memungkinkan adanya penilaian dan keputusan yang jelas dan tegas bagi mereka yang menggunakan informasi tersebut.” (2009:3).

Menurut Weygandt, dkk., dalam buku yang berjudul Accounting Principle

(41)

22 ekonomi dari suatu organisasi kepada para pengguna yang berkepentingan.” (2007:4).

Berdasarkan dua definisi akuntansi di atas, dapat disimpulkan bahwa akuntansi adalah proses mengidentifikasikan dan meyajikan informasi ekonomi guna untuk menghasilkan keputusan atau informasi bagi yang membutuhkan.

2.1.5.1 Metode Pencatatan Akuntansi

Metode pecatatan akuntansi terbagi menjadi dua jenis metode yaitu metode pencatatan cash basic dan accrual basic. Menurut Abdul Halim dalam bukunya yang berjudul Kamus Istilah Akuntansi adalah:

Cash basic accounting (Akuntansi berbasis kas), yaitu menetapkan bahwa

pencatatan transaksi ekonomi hanya dilakukan apabila transaksi tersebut merencanakan perubahan pada kas.

Accrual basic accounting (akuntansi akrual), yaitu dasar akuntansi yang

mengakhiri transaksi dan dasar peristiwa tersebut terjadi dan bukan hanya pada saat kas atau setara kas diterima atau dibayar. (2007:49)

(42)

23

2.1.5.2 Proses Akuntansi

Pengertian proses akuntansi menurut Soemarso yang terdapat dalam buku berjudul Akuntansi Suatu Pengantar adalah: “proses akuntansi merupakan proses mengidentifikasi, mengukur dan melaporkan informasi Ekonomi untuk

memungkinkan adanya penilaian dan keputusan yang jelas dan tegas bagi mereka yang menggunakan informasi tersebut.” (2009:20)

Secara singkat proses akuntansi yang dijelaskan di atas dapat digambarkan sebagai berikut:

Transaksi Pencatatan Penggolongan Pengikhtisaran Laporan Akuntansi

Menganalisis dan Menginterpretasikan

Pemakai Informasi Akuntansi

Pengidentifikasian dan Pengukuran Data

Pemrosesan dan Pelaporan Pengkomunikasian Informasi

Gambar 2.1 Proses Akuntansi (Soemarso, 2009:20).

(43)

24

2.1.5.3 Siklus Akuntansi

Pengertian siklus akuntansi menurut Soemarso yang terdapat dalam buku berjudul Akuntansi Suatu Pengantar adalah: “siklus akuntansi adalah tahap-tahap kegiatan mulai dari terjadinya transaksi sampai dengan penyusunan laporan

keuangan sehingga siap untuk pencatatan transaksi periode berikutnya.” (2009:90)

Pengertian siklus akuntansi menurut Siegel Joel G dan Jae K.Shim yang terdapat dalam Kamus Istilah Akuntansi adalah: ”siklus akuntansi adalah langkah

berturut-turut dalam pencatatan kejadian akuntansi dari waktu terjadinya transaksi

sampai tercermin dalam laporan keuangan.” (2005:8)

Kagiatan-kegiatan yang merupakan siklus akuntansi yang terdapat dalam buku berjudul Akuntansi Suatu Pengantar adalah:

Tahap Pencatatan:

1. Pembuatan atau penerimaan bukti transaksi. 2. Pencatatan dalam jurnal (buku harian). 3. Pemindah-bukuan (posting) ke buku besar. Tahap Pengikhtisaran:

4. Pembuatan neraca saldo (trial balance).

5. Pembuatan neraca lajur dan jurnal penyesuaian (adjustment).

6. Penyusunan laporan keuangan.

7. Pembuatan jurnal penutup (closing entries).

8. Pembuatan neraca saldo penutup (post closing trial balance). 9. Pembuatan jurnal balik (reversing entries).

(44)

25

2.1.5.3.1 Jurnal Umum

Pengertian jurnal umum menurut Soemarso yang terdapat dalam buku berjudul Akuntansi Suatu Pengantar adalah:

Jurnal adalah formulir khusus yang digunakan untuk mencatat secara kronologis transaksi-transaksi yang terjadi dalam perusahaan menurut nama akun dan jumlah yang harus di debit dan di kredit. Jurnal umum (General

Journal) adalah bentuk jurnal yang terdiri dari dua kolom. Jurnal khusus

(Special Journal) adalah buku harian (Jurnal) yang dirancang untuk mencatat

suatu transaksi (atau beberapa transaksi) tertentu. (2009:110)

Definisi jurnal menurut Weygandt, dkk., yang terdapat dalam buku yang berjudul Accounting Principle adalah: ”jurnal umum adalah buku pencatatan awal. Untuk setiap transaksi, jurnal akan menunjukan pengaruh debit dan kredit pada nama akun-akun.”( 2007:72)

Berdasarkan definisi jurnal umum di atas penulis dapat menyimpulkan bahwa jurnal umum adalah catatan akuntansi transaksi yang dilakukan oleh perusahaan atau instansi berdasarkan urut waktu terjadinya, nama perkiraan dan jumlah yang harus didebet dan dikredit.

Tabel 2.1 Jurnal Umum (Soemarso, 2009:103)

PT. XXX

JURNAL UMUM Periode_____________

Tanggal Nomor

Bukti Akun dan Keterangan

Post

Ref. Debit Kredit

(Untuk Penjualan Secara Tunai)

Tgl/Bln/Th KW001 Kas 1.1.1 Rp xxx -

Penjualan 4.1.1 - Rp xxx

(Untuk Penjualan Secara Kredit)

KW002 Piutang Dagang 1.1.2 Rp xxx -

(45)

26 Tabel 2.2 Jurnal Umum Lanjutan (Soemarso, 2009:103)

(Diskon Penjualan Tunai)

(Untuk Piutang Tak Tertagih)

KW006 Piutang Tak Tertagih 6.1.1 Rp xxx -

Piutang Dagang 1.1.2 - Rp xxx

(Penghapusan Piutang Tak Tertagih)

KW007 Beban Piutang Tak Tertagih 5.1.1 Rp xxx -

Piutang Dagang 1.1.2 - Rp xxx

2.1.5.3.2 Buku Besar

Pengertian buku besar menurut Soemarso yang terdapat dalam buku berjudul

Akuntansi Suatu Pengantar adalah: “buku besar adalah kumpulan dari akun-akun

yang saling berhubungan dan merupakan suatu kesatuan tersendiri.” (2009:64) Pengertian buku besar menurut Weygandt, dkk., dalam bukunya Accounting

Principles yaitu: ”buku besar adalah keseluruhan kelompok akun yang dimiliki

oleh sebuah perusahaan.” (2007:95)

(46)

27 Tabel 2.3 Buku Besar Umum Untuk Kas (Soemarso, 2009:105)

Nama Akun: Kas No Akun: 1.1.1

Tanggal Keterangan Ref Debit Kredit Saldo

Debit Kredit

Tgl/Bln/Thn Penjualan 4.1.1 Rp xxx - Rp xxx -

Piutang 2.1.1 Rp xxx - Rp xxx -

Tabel 2.4 Buku Besar Umum Untuk Piutang Dagang (Soemarso, 2009:105)

Nama Akun: Piutang Dagang No Akun: 1.1.2

Tanggal Keterangan Ref Debit Kredit Saldo

Debit Kredit

Tabel 2.5 Buku Besar Umum Untuk Penjualan (Soemarso, 2009:105)

Nama Akun: Penjualan No Akun: 4.1.1

Tanggal Keterangan Ref Debit Kredit Saldo

Debit Kredit

Tgl/Bln/Thn Kas 1.1.1 - Rp xxx - Rp xxx

Piutang Dagang 1.1.2 - Rp xxx - Rp xxx

Tabel 2.6 Buku Besar Umum Diskon Penjualan (Soemarso, 2009:105)

Nama Akun: Diskon Penjualan No Akun: 4.2.1

Tanggal Keterangan Ref Debit Kredit Saldo

Debit Kredit

Tgl/Bln/Thn Penjualan 4.1.1 Rp xxx - Rp xxx -

Piutang Dagang 1.1.2 Rp xxx - Rp xxx -

Tabel 2.7 Buku Besar Umum Piutang Tak Tertagih (Soemarso, 2009:105)

Nama Akun: Diskon Penjualan No Akun: 4.2.1

Tanggal Keterangan Ref Debit Kredit Saldo

Debit Kredit

Tgl/Bln/Thn Piutang Dagang 1.1.2 Rp xxx - Rp xxx -

2.1.5.3.3 Laporan Laba Rugi ( Income Statement )

Menurut Achmad Tjahjono Sulaningsih dalam bukunya yang berjudul

Akuntansi Pengantar, Laporan Laba atau Rugi adalah: “laporan laba atau rugi

adalah laporan rugi - laba melaporkan pendapatan (revenue) dan beban (expense) selama periode waktu tertentu, yang disebut dengan periode akuntansi.”(2006:20)

Menurut Soemarso dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Suatu

Pengantar, Laporan Laba atau Rugi adalah: “laporan laba atau rugi adalah ikhtisar

(47)

28 laporan laba/rugi menunjukkan hasil usaha suatu perusahaan dalam jangka waktu

tertentu.”(2009:129)

Berdasarkan dua definisi laporan laba rugi diatas, dapat disimpulkan bahwa laporan laba rugi adalah ringkasan pendapatan dan beban selama periode waktu tertentu yang disebut dengan periode akuntansi yang menunjukan laba atau rugi perusahaan selama periode waktu tertentu.

Tabel 2.8 Laporan Keuangan Laba Rugi (Soemarso, 2009:132)

PT. ‘X’ Laporan Laba Rugi Tahun berakhir 31 Desember 200A

PENDAPATAN

Total Beban Usaha Xxx

Laba Usaha Xxx

PENDAPATAN (BEBAN) LAIN-LAIN

Pendapatan Sewa xxx

Beban Bunga (xxx)

Kerugian Penjualan Aktiva Tetap (xxx)

Total Pandapatan (Baban) Lain-Lain Netto (xxx)

(48)

29

2.1.5.3.4 Laporan Neraca ( Balance Sheet )

Pengertian neraca menurut Soemarso yang terdapat dalam buku berjudul

Akuntansi Suatu Pengantar adalah: “neraca ialah daftar aktiva, kewajiban, dan

modal suatu perusahaan pada suatu saat tertentu. Daftar ini juga menunjukan tentang kekayaan yang dipunyai perusahaan serta sumber pembelanjaannya.

Neraca menunjukan posisi keuangan perusahaan pada suatu saat tertentu.”

(2009:55)

Pengertian neraca menurut Siegel Joel G dan Jae K.Shim yang terdapat dalam

Kamus Istilah Akuntansi adalah: “neraca ialah laporan yang menunjukan posisi

keuangan perusahaan pada akhir periode akuntansi.” (2005:43)

Berdasarkan dua definisi neraca di atas, dapat disimpulkan bahwa neraca adalah laporan pemberi informasi mengenai posisi keuangan perusahaan yang meliputi aktiva, utang, dan modal pada periode tertentu.

Tabel 2.9 Laporan Neraca (Soemarso, 2009:130) PT XXX

Total Aktiva Tetap Xxx Total Ekuitas Xxx

(49)

30

2.1.6 Sistem Akuntansi

Pengertian sistem akuntansi menurut Weygandt, dkk, yang terdapat dalam berjudul Accounting Principle adalah: sistem akuntansi merupakan konsep-konsep dasar yang mendasari sistem informasi akuntansi.” (2007:396)

Pengertian sistem akuntansi menurut Siegel Joel G dan Jae K.Shim yang terdapat dalam Kamus Istilah Akuntansi sebagai berikut: ”sistem akuntansi adalah

metode, prosedur dan standar yang diikuti dengan akumulasi, opengklasifikasian, pencatatan, dan pelaporan peristiwa usaha transaksi.” (2005:12)

Berdasarkan dua definisi sistem akuntansi di atas, dapat menyimpulkan bahwa sistem akuntansi adalah merupakan suatu organisasi dari formulir, catatan dan laporan yang terkoordinir untuk menyediakan informasi keuangan yang diperlukan untuk membantu manajemen perusahaan.

2.1.7 Sistem Informasi Akuntansi

Pengertian sistem informasi akuntansi yang terdapat dalam buku Azhar yang berjudul sistem informasi manajemen menurut Susanto adalah:

Sistem informasi akuntansi adalah kumpulan dari subsistem-subsistem yang saling berhubungan satu sama lain dan bekerja sama secara harmonis untuk mengolah data keuangan menjadi informasi keuangan yang diperlukan oleh manajemen dalam proses pengambilan keputusan dibidang keuangan. (2009:124)

(50)

31 yang bermanfaat untuk merencanakan, mengendalikan, dan menoperasikan bisnis.” (2005:4)

Berdasarkan dua definisi sistem informasi akuntansi di atas, dapat disimpulkan bahwa sistem informasi akuntansi adalah suatu sistem yang memproses data akuntansi guna menghasilkan informasi yang berkaitan dengan penjualan pada PT Kyala Pratama.

2.1.8 Penjualan

Pengertian penjualan Menurut Mulyadi dalam bukunya yang berjudul Sistem

Akuntansi, menyebutkan bahwa: “penjualan adalah kegiatan yang terdiri dari

penjualan barang atau jasa baik secara kredit maupun secara tunai.” (2005:18) Menurut Jerry J. Weygandt dalam bukunya yang berjudul Pengantar

Akuntansi menyatakan bahwa: “penjualan merupakan pendapatan yang dihasilkan

ketika barang dialihkan dari penjual ke pembeli.” (2005:97)

Menurut Jerry J. Weygandt dalam bukunya yang berjudul Pengantar

Akuntansi bahwa jenis dan bentuk penjualan terbagi menjadi 2 jenis, diantaranya

yaitu:

“A. Penjualan secara kredit yaitu penjualan dilakukan dengan cara mengirimkan barang sesuai dengan pesanan dari pembeli dalam jangka waktu tertentu dari perusahaan.

B. Penjualan secara tunai yaitu penjualan yang dilakukan apabila perusahaan menjualproduk secara langsung kepada pembeli dan dibayar

pada saat itu juga oleh pembeli.”(2005:269)

(51)

32 kredit maupun secara tunai dan penerimaan yang diperoleh dari pemindahan hak milik atas barang atau jasa sesuai dengan harga yang telah disepakati.

2.1.8.1 Metode Pengakuan Pendapatan

Menurut Donald E. Keiso, Jerry J. Weygandt, Terry D. Warfield yang diterjemahkan oleh Herman wibowo, Ancella A. Hermawan dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Intermediate menjelaskan bahwa ada empat pengakuan pendapatan yang diklasifikasikan menurut sifat transaksi yaitu sebagai berikut:

A. Pendapatan dari penjualan produk diakui pada tanggal penjualan, yang biasanya diinterprestasikan sebagai tanggal penyerahan kepada pelanggan.

B. Pendapatan dari pembelian jasa diakui ketika jasa-jasa itu telah dilaksanakan dan dapat ditagih.

C. Pendapatan dari perusahaan yang mengizinkan pihak lain untuk menggunakan aktiva perusahaan, seperti bunga, sewa, dan royalty, diakui sesuai dengan berlalunya waktu atau ketika aktiva itu digunakan.

D. Pendapatan dari pelepasan aktiva selain produk diakui pada tanggal penjualan. (2005:12)

Metode pengakuan pendapatan yang penulis gunakan pada waktu penelitian yaitu pendapatan dari penjualan produk diakui pada tanggal penjualan. Menurut Donald E. Keiso, Jerry J. Weygandt, Terry D. Warfield yang diterjemahkan oleh Herman wibowo, Ancella A. Hermawan dalam bukunya yang berjudul Akuntansi

Intermediate menjelaskan bahwa ada empat pembahasan mengenai pendapatan

dari penjualan produk yaitu sebagai berikut:

“1. Pengakuan pendapatan pada saat penjualan

(52)

33 4. Pengakuan pendapatan untuk transaksi penjualan khusus

waralaba dan konsinyasi.” (2005:12)

Prinsip pengakuan transaksi pendapatan yang digunakan penulis yaitu pendapatan dari penjualan produk, karena sesuai dengan pendapatan yang terjadi diperusahaan adalah transaksi pendapatan atas penjualan produk yaitu pasir, sedangkan cara pengakuan pendapatan atas transaksi penjualan produk yang digunakan penulis adalah pengakuan pendapatan sesudah penyerahan, karena disesuaikan dengan kondisi yang berjalan diperusahaan. Transaksi pendapatan atas penjualan yang dilakukan perusahaan yaitu penjualan tunai.

2.1.8.2 Metode Pencatatan Persediaan

Menurut Mulyadi dalam bukunya Sistem Akuntansi, metode pencatatan

persediaan dapat dilakukan dengan dua cara yaitu:

“1. Sistem Pencatatan Periodik (Periodic System)

Yaitu pencatatan yang dilakukan secara terus-menerus baik kuantitas dan harganya maupun mutasi saldonya.

2. Sistem Pencatatan Perpetual (Perpetual System) Yaitu pencatatan yang dilakukan hanya transaksi pembelian saja yang dicatat sedangkan mutasi saldonya tidak dicatat.”(2005:18)

(53)

34 persediaan ditentukan yang dapat membantu manajer mengendalikan tingkat persediaan dan membuat laporan keuangan yang intern.

2.1.8.3 Metode Penilaian Persediaan

Menurut Soemarso dalam buku Akuntansi Suatu Pengantar menyebutkan bahwa metode penilaian persediaan yaitu:

“1.Metode FIFO (First In First Out)

Metode FIFO adalah metode penetapan harga pokok persediaan yang didasarkan atas tanggapan bahwa barang-barang terdahulu dibeli akan merupakan barang yang dijual pertama kali. Persediaan akhir dinilai dengan harga pembelian yang paling akhir.

2. Metode LIFO (Last In First Out)

Metode LIFO adalah metode penetapan harga pokok persediaan yang didasarkan atas tanggapan bahwa barang-barang paling akhir dibeli akan merupakan barang yang dijual pertama kali. Persediaan akhir dinilai dengan harga pembelian yang terdahulu.

3. Metode Rata-rata (Average)

Metode Average adalah metode penetapan harga pokok persediaan dimana dianggap bahwa harga pokok rata-rata dari barang yang tersedia dijual akan digunakan untuk menilai harga pokok yang dijual dan yang

terdapat dalam persediaan.” (2005:20)

(54)

35

2.1.8.4 Syarat Jual Beli

Menurut Soemarso dalam bukunya Akuntansi Suatu Pengantar, beberapa syarat jual beli yang biasa terdapat dalam dunia usaha diuraikan sebagai berikut:

“A. Loko Gudang

Pada syarat jual beli ini pembeli menanggung biaya pengiriman barang dari gudang penjual ke gudang pembeli.

B. Franco Gudang

Pada syarat ini, penjual menanggung biaya pengiriman sampai ke gudang pembeli.

C. Free on Board

Pada syarat jual beli yang dinyatakan dengan free on board, pembeli luar negeri menanggung biaya pengiriman dari pelabuhan muat penjual sampai dengan pelabuhan bongkar yang digunakan oleh pembeli. D. Cost, Freight and Insurance (CIF)

Pada syarat jual beli yang dinyatakan penjual harus menanggung biaya

pengiriman (pengangkutan) dan asuransi kerugian atas barang tersebut.”

(2009:161)

Berdasarkan penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa loko gudang merupakan syarat jual beli dimana pembeli menanggung biaya pengiriman, sedangkan franco gudang merupakan syarat jual beli dimana penjual menanggung biaya pengiriman, sedangkan Free on board merupakan syarat jual beli dimana pembeli luar negeri menanggung biaya pengiriman, dan CIF merupakan syarat jual beli dimana penjual menanggung biaya pengiriman dan asuransi. Syarat jual beli yang digunakan oleh PT Kyala Pratama adalah syarat jual beli loko gudang dimana pembeli menanggung seluruh biaya pengiriman dan pengangkutan barang.

2.1.8.5 Diskon Tunai (Diskon Penjualan)

(55)

36

“Diskon tunai diberikan sebagai perangsang agar pembeli melakukan pembayaran secepatnya. Diskon semacam ini dinyatakan dalam bentuk istilah seperti 2/10, n/30 (diskon 2% jika dibayarkan dalam 10 hari, jumlah kotor jatuh tempo dalam 30 hari), atau 2/10, E.O.M. (diskon 2% jika dibayarkan dalam 10 hari dan akhir bulan).” (2002:388)

Menurut M. Nafarin dalam bukunya Penganggaran Perusahaan

menyatakan bahwa: “Potongan jualan adalah potongan harga jual yang diberikan

penjual kepada pembeli.” (2007:167)

Berdasarkan penjelasan di atas penulis dapat disimpulkan bahwa diskon tunai adalah untuk menarik pelangan agar melakukan pembayaran secepatnya.

2.1.8.6 Diskon Dagang

Menurut E. Keiso Donald, Weygandt Jerry J., Warfield Terry D. dalam bukunya Akuntansi Intermediate yang diterjemahkan oleh Herman Wibowo, Ancella A. Hermawan adalah sebagai berikut:

“Diskon dagang digunakan untuk menghindari perubahan yang sering

terjadi dalam catalog, untuk mengutip harga yang berbeda, atau untuk

menyembunyikan harga faktur yang sebenarnya dari pesaing.” (2002:387)

Berdasarkan penjelasan di atas penulis dapat disimpulkan bahwa diskon dagang adalah untuk menyembunyikan harga faktur dari pesaing dan menarik pelanggan agar membeli banyak barang supaya mendapatkan diskon.

2.1.8.7 Metode Diskon

Metode Diskon menurut E. Keiso Donald, Weygandt Jerry J., Warfield

Terry D. dalam bukunya Akuntansi Intermediate yang diterjemahkan oleh Herman

(56)

37

“1. Metode kotor: diskon penjualan harus dilaporkan sebagai pengurang atas penjualan dalam laporan laba rugi.

2. Metode bersih: maka diskon penjualan yang hilang akan diperlakukan sebagai pos pendapatan lain-lain.” (2002:389)

Berdasarkan penjelasan di atas penulis dapat disimpulkan bahwa metode diskon yang terjadi pada PT. Kyala Pratama adalah metode kotor yaitu dilaporkan sebagai pengurang atas penjualan.

2.1.8.8 Piutang

Menurut M. Nafarin dalam bukunya Penganggaran Perusahaan

menyatakan bahwa: “piutang (receivable) adalah hak menagih sejumlah harta dari kreditor (pemberi pinjaman) kepada debitor (penerima pinjaman) yang bersedia

melunasinya pada waktu mendatang.” (2007:294)

Menurut Waluyo dalam bukunya Akuntansi Pajak menyatakan bahwa:

“piutang merupakan bagian dari aset lancar. Aset lancar merupakan aset yang

diharapkan akan direalisasikan dalam siklus asset operasi berjalan.” (2008:58) Berdasarkan penjelasan diatas penulis dapat simpulkan bahwa piutang adalah hak untuk mendapatkan sejumlah harta/aset dari pemberi pinjaman kepada peminjam.

Menurut Waluyo dalam bukunya Akuntansi Pajak menyatakan piutang digolongkan menjadi 2 kategori, yaitu:

“1. Piutang Usaha

(57)

38 2. Piutang Lain-Lain

Piutang lain-lain (other receivable) timbul dari transaksi di luar kegiatan usaha normal perusahaan. Piutang ini diharapkan akan direalisasikan

dalam waktu satu tahun.” (2008:58)

Berdasarkan penjelasan di atas penulis dapat disimpulkan bahwa piutang digolongkan menjadi dua kategori yaitu piutang usaha dan piutang lain-lain.

2.1.8.9 Metode Penghapusan Piutang

Metode Penghapusan Piutang menurut E. Keiso Donald, Weygandt Jerry J.,

Warfield Terry D. dalam bukunya Akuntansi Intermediate yang diterjemahkan

oleh Herman Wibowo, Ancella A. Hermawan adalah sebagai berikut:

“1. Metode Penghapusan Langsung (direct write-off method).

Tidak ada ayat jurnal yang dibuat sampai suatu akun khusus telah ditetapkan secara pasti sebagai tidak tertagih. Kemudian kerugian tersebut dicatat dengan mengkredit piutang usaha dan mendebet beban piutang tak tertagih.

2. Metode Penyisihan (Allowance method).

Suatu Estimasi dibuat menyangkut perkiraan piutang tak tertagih dari semua penjualan kredit atau dari total piutang yang beredar. Estimasi ini dicatat sebagai beban dan pengurang tidak langsung terhadap piutang usaha (melalui kenaikan akun penyisihan) dalam periode dimana penjualan

itu dicatat.” (2002:390)

Berdasarkan penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa metode penghapusan langsung adalah metode penghapusan sejumlah piutang secara langsung pada saat piutang tersebut diputuskan untuk dihapuskan, sedangkan penyisihan adalah dengan mengelompokkan piutang berdasarkan umurnya.

2.1.9 Sistem Informasi Akuntansi Penjualan

(58)

39 menghasilkan informasi keuangan yang bermanfaat bagi penerimanya sebagai dasar dalam mengambil keputusan yang berkaitan dengan maslah keuangan yang diperoleh dari penerimaan atas pemindahan hak milik barang atau jasa yang sesuai dengan harga yang telah disepakati bersama.

2.1.10 Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan

Berdasarkan dari penjelasan yang telah diuraikan sebelumnya, maka dapat disimpulkan Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan adalah Perancangan suatu sistem yang bermanfaat bagi penerimanya sebagai dasar pengambilan keputusan yang berkaitan dengan maslah keuangan, pencatatan dan pelaporan yang merupakan penerimaan atas barang dan jasa yang dilakukan dengan proses transaksi lain oleh produsen dan konsumen dengan harga yang telah disepakati bersama di perusahaan tersebut. Proses yang terjadi dari input, proses, hingga menjadi output yang diinginkan yaitu proses transaksi terjadi, membuat jurnal, memposting buku besar, dan dicatat dalam neraca hingga menghasilkan laporan keuangan yang terdiri dari laporan penjualan, laporan keuangan neraca dan laporan laba rugi.

2.1.10.1 Fungsi yang terkait

Menurut Mulyadi dalam buku Sistem Akuntansi menyebutkan fungsi-fungsi yang terkait dalam sistem akuntansi penjualan adalah sebagai berikut:

“A. Fungsi Kas

B. Fungsi Gudang C. Fungsi Akuntansi

(59)

40 Berdasarkan penjelasan diatas dapat disimpulkan fungsi-fungsi yang terkait di sebuah perusahaan merupakan bagian-bagian yang saling berhubungan dalam sistem penjualan perusahaan ataupun dalam sistem akuntansinya setiap melakukan transaksi penjualan.

2.1.10.2 Dokumen yang digunakan

Menurut Mulyadi dalam bukunya yang berjudul Sistem Akuntansi

menyebutkan dokumen yang digunakan dalam sistem informasi akuntansi penjualan adalah sebagai berikut:

“1.Faktur penjualan tunai

2.Bukti Setor Bank

3.Rekap Harga Pokok Penjualan

4.Daftar Surat Pemberitahuan.”(2001:13)

Berdasarkan penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa dokumen yang digunakan dalam sebuah perusahaan berfungsi sebagai tanda bukti terjadinya transaksi suatu perusahaan.

2.1.10.3 Catatan Yang Digunakan

Menurut Mulyadi dalam buku Sistem Akuntansi menyebutkan catatan akuntansi yang sering digunakan untuk transaksi penjualan yaitu sebagai berikut:

“A. Jurnal Penjualan B. Jurnal Penerimaan Kas C. Kartu Piutang

D. Jurnal Umum

Figur

Gambar 1.4 Model Pengembangan Iterasi (2004:63)
Gambar 1 4 Model Pengembangan Iterasi 2004 63 . View in document p.33
Tabel 2.2 Jurnal Umum Lanjutan (Soemarso, 2009:103)
Tabel 2 2 Jurnal Umum Lanjutan Soemarso 2009 103 . View in document p.45
Tabel 2.9 Laporan Neraca (Soemarso, 2009:130)
Tabel 2 9 Laporan Neraca Soemarso 2009 130 . View in document p.48
Gambar 3.5 Data Flow Diagram (DFD) Level 1 Proses 2 Berjalan
Gambar 3 5 Data Flow Diagram DFD Level 1 Proses 2 Berjalan . View in document p.94
Gambar 3.6 Data Flow Diagram (DFD) Level 1 Proses 3 Berjalan
Gambar 3 6 Data Flow Diagram DFD Level 1 Proses 3 Berjalan . View in document p.95
Gambar 3.7 Data Flow Diagram (DFD) Level 1 Proses 4
Gambar 3 7 Data Flow Diagram DFD Level 1 Proses 4 . View in document p.96
Gambar 3.8 Bagan Alir Dokumen yang Berjalan SI Penjualan
Gambar 3 8 Bagan Alir Dokumen yang Berjalan SI Penjualan . View in document p.99
Gambar 3.9 Bagan Alir Dokumen yang Berjalan Lanjutan 1 SI Penjualan
Gambar 3 9 Bagan Alir Dokumen yang Berjalan Lanjutan 1 SI Penjualan . View in document p.100
Gambar 3.10 Bagan Alir Dokumen yang Berjalan Lanjutan 2 SI Penjualan
Gambar 3 10 Bagan Alir Dokumen yang Berjalan Lanjutan 2 SI Penjualan . View in document p.101
Gambar 4.1 Diagram Konteks Usulan
Gambar 4 1 Diagram Konteks Usulan . View in document p.107
Gambar 4.2 Diagram Level 0 Usulan
Gambar 4 2 Diagram Level 0 Usulan . View in document p.109
Gambar 4.3 Diagram Arus Data Level 1 Proses Nomor 1 Usulan
Gambar 4 3 Diagram Arus Data Level 1 Proses Nomor 1 Usulan . View in document p.111
Gambar 4.4 Diagram Alir Data Level 1 Proses Nomor 2 Usulan
Gambar 4 4 Diagram Alir Data Level 1 Proses Nomor 2 Usulan . View in document p.112
Gambar 4.6 Diagram Alir Data Level 1 Proses Nomor 4 Usulan
Gambar 4 6 Diagram Alir Data Level 1 Proses Nomor 4 Usulan . View in document p.114
Tabel 4.3 Kamus Data Berjalan dan Diusulkan Lanjutan 1
Tabel 4 3 Kamus Data Berjalan dan Diusulkan Lanjutan 1 . View in document p.116
Gambar 4.7 Bagan Alir Sistem Usulan (1)
Gambar 4 7 Bagan Alir Sistem Usulan 1 . View in document p.117
Gambar 4.8 Bagan Alir Sistem Usulan (2)
Gambar 4 8 Bagan Alir Sistem Usulan 2 . View in document p.118
Gambar 4.9 Bagan Alir Sistem Usulan (3)
Gambar 4 9 Bagan Alir Sistem Usulan 3 . View in document p.119
Tabel 4.9 Perancangan Tabel Pemesanan
Tabel 4 9 Perancangan Tabel Pemesanan . View in document p.126
Gambar 4.12 Database Data Barang
Gambar 4 12 Database Data Barang . View in document p.127
Tabel 4.12 Perancangan Tabel Jurnal Umum
Tabel 4 12 Perancangan Tabel Jurnal Umum . View in document p.128
Tabel 4.13 Perancangan Tabel Buku Besar Umum
Tabel 4 13 Perancangan Tabel Buku Besar Umum . View in document p.129
Gambar 4.16 Diagram Relasi Entitas yang Diusulkan
Gambar 4 16 Diagram Relasi Entitas yang Diusulkan . View in document p.130
Gambar 4.17 Perancangan Struktur Menu Program
Gambar 4 17 Perancangan Struktur Menu Program . View in document p.131
Gambar 4.19 Perancangan Struktur Menu Pada Bagian Crusher Director
Gambar 4 19 Perancangan Struktur Menu Pada Bagian Crusher Director . View in document p.132
Gambar 4.27 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan Pengeluaran Kas
Gambar 4 27 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan Pengeluaran Kas . View in document p.136
Gambar 4.26 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan Penerimaan Kas
Gambar 4 26 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan Penerimaan Kas . View in document p.136
Gambar 4.29 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan
Gambar 4 29 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan . View in document p.137
Gambar 4.28 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan Jurnal Umum
Gambar 4 28 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan Jurnal Umum . View in document p.137
Gambar 4.30 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan Kode Akun
Gambar 4 30 Tampilan Perancangan Antar Muka Pada Tampilan Kode Akun . View in document p.138

Referensi

Memperbarui...

Lainnya : Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Pada PT. Kyala Pratama Dengan Menggunakan Microsoft Visual Basic 2005 Dan SQL Server 2005 Berbasis Client Server Latar Belakang Masalah PENDAHULUAN Identifikasi Masalah Batasan Masalah Populasi dan Sampel Objek dan Metodologi Penelitian .1 Unit Analisis Objek Penelitian Desain Penelitian Metode Penelitian Objek dan Metodologi Penelitian .1 Unit Analisis Teknik Pengumpulan Data Objek dan Metodologi Penelitian .1 Unit Analisis Metodologi Pengembangan Sistem Rekayasa Perangkat Lunak Waktu Penelitian Lokasi dan Waktu Penelitian .1 Lokasi Penelitian Kegunaan Penelitian Sistematika Penulisan ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN SIMPULAN DAN SARAN Perancangan Sistem Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Informasi Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Sistem Informasi Akuntansi Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Sistem Akuntansi Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Pengertian penjualan Menurut Mulyadi dalam bukunya yang berjudul Sistem Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Perancangan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Diagram Arus Data Alat Pengembangan Sistem .1 Diagram Konteks Kamus Data Bagan Alir Derajat Relationship Relationship Degree Software Operating System Software Software Interpreter Software Compiler Sejarah Perusahaan Visi dan Misi Perusahaan Struktur Organisasi Perusahaan Deskripsi Jabatan Yang Berjalan Kebijakan Perusahaan Fungsi Yang Terkait Dokumen Yang Digunakan ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN Diagram Konteks Yang Berjalan Data Flow Diagram yang Berjalan